Khamis, 30 Disember 2010

Agak terkilan sebenarnya....

Dek Facebook, saya jadi terkilan sedikit. Sebuah status yang saya tulis hanya sekadar tulisan 'ringan-ringan' dan tidak menganggap terlalu serius. Main-main sahaja, maka itulah yang terlintas masa tulis status tersebut.

Saya hanya ambil petikan kata-kata sahabat lama, Ahmad Islam. Saya nyatakan pula apa yang bermain di fikiran pada waktu dia berkata begitu, maka saya terbitkan status di Facebook tersebut. Perbualan di Taman Rekreasi Gunung Lang hanya sekadar kata-kata yang dinyatakan tanpa sebuah penilaian yang mendalam untuk menghasilkan sebuah keputusan. Maka kata-kata yang tak begitu serius itu saya jadikan status di Facebook.

Dengan sekadar pernyataan main-main dan tidak terlintas dalam nada yang serius apatah lagi dengan makna penuh mendalam, saya tak sangka diberi komen yang agak mengguris hati saya. Beberapa komen diberikan, dan saya akui mereka mengambil status saya itu sebagai serius.

Barulah saya sedar, mungkin saya tersilap. Facebook memang merbahaya. Namun saya tahu, dari situlah saya tahu perkara yang tersembunyi sesetengah mereka.

Saya tak tujukan kepada mana-mana rakan rapat saya. Mereka semua adalah terbaik buat saya. Pernyataan saya itu adalah bersifat umum, namun ada beberapa yang terasa dan akhirnya terus memberikan komen yang buatkan saya terasa. Hakikatnya, saya junjung mereka setinggi-tinggi sebagai sahabat dan rakan yang sangat-sangat saya hormati. Namun, bila muncul komen-komen begitu, harus diakui, saya seperti sedih.

Saya perihalkan status itu dalam nada tersirat. Jika diselami betul-betul, maka barulah maksud sebenar terkeluar.

Kata ayah: "Penulis memang gemar untuk nyatakan kata-kata yang ada tersiratnya. Jika diselami, barulah maksud itu difahami. Ayah pun macam tu, suka nyatakan yang tersirat dari yang tersurat. Seorang penulis gemarkannya, kerana dengan cara itu dia lebih puas. Namun kamu kena sedar, di Facebook, tak semua merupakan penulis. Apa yang mereka lihat, maka itulah mereka tafsirkan. Tidak melihat dari sudut yang tersirat. Kerana itu, disebabkan mereka melihat yang tersurat, maka status yang kamu buat itu mereka salah tafsirkan"

Saya akui, bila ayah lihat sahaja status saya itu, dia terus tersenyum. Dia faham akan maksud tersiratnya. Tafsiran cukup cekap, sehingga sekali baca, ayah dah faham maksudnya. Begitu juga mak, tersenyum bila baca maksud tersirat status itu. Mereka tak marah atau kritik status ini katakan bahawa saya harus berhati-hati dengan setiap perkataan, tetapi sebaliknya mereka menyatakan betapa saya bijak susun setiap perkataan sehingga maksud itu dapat disembunyikan.

Salah tafsir, itu puncanya. Mereka kritik saya dan mencemuh saya. Terus terang saya cakap, tak pernah terlintas di fikiran saya untuk menerima kritikan yang mengguris dari mereka yang tak pernah sama sekali ingin saya kutuk atau perlecehkan. Mereka saya sanjung tinggi, bagaiman pula saya nak kutuk mereka?.

"Tak apalah. Kamu dah 5 tahun tanggung derita sakit yang tak tergambar oleh sesiapa. Mak dan ayah tahu, dan kerana itu, mak nak Yazid maafkan sahaja mereka yang tak mengerti maksud sebenar status tersebut," kata mak malam tadi.

Saya turut beri komen dalam status itu. Namun ingin saya nyatakan, saya sebenarnya ikut 'arus' yang sama seperti mereka. Saya mengikut sahaja tafsiran mereka mengenai status itu. Andaian yang dibuat, saya terima sahaja. Saya nyatakan sedikit komen beri 'hint' bahawa status itu ada maksud tersiratnya. Namun semua membedal saya, menanda like pada komen-komen yang diposkan, yang saya agak terkilan, maka itu saya agak sedih. Saya terima sahaja, dan saya tak mahu memberikan komen balas terangkan maksud sebenar status yang saya poskan itu. Kata ayah, kadang-kadang bila diamkan diri, maka kekuatan menghadapi setiap kritikan dan cemuham akan bertambah. Itu menguatkan lagi diri untuk terus menjadi penulis. Sebab itu saya membisu tanpa ternagkan maksud tersirat status tersebut.

Apakah status Facebook itu? Saya lampirkan:

" Ahmad Islam Nor Asri kata pada saya: "Nampaknya ko kena bercampur dengan budak-budaklah di UPSI. Sabar je la..."

Ya, benar tu. Saya terpaksa melayan budak-budak yang lebih muda dari saya sebagai rakan-rakan saya. Maka terpaksalah menjadikan diri macam budak-budak juga. Terpaksalah.
Kalau tak sakit, mesti lain ceritanya.

Kan bagus kalau saya belajar sama tempat dgn sahabat saya Islam ni...hmmmm.
Baru x rasa macam budak2...
"


Soal perkataan "budak-budak" itu telah mendatangkan amarah dan rasa kurang senang beberapa kenalan. Maka menerusi blog ini, saya huraikan maksud sebenar status ini.

Pernyataan Islam mengenai saya kena bergaul dengan budak-budak adalah satu kenyataan gurauan dari sahabat saya itu. Saya tak ambil serius kerana saya tak fikir ada kebenaran kata-kata itu.

"Ya, benar": Itu kata-kata akuan saya dalam nada yang tersirat. Maksud tersirat itu ialah, saya bergaul dengan rakan-rakan yang semuanya ceria-ceria belaka.

"Saya terpaksa melayan budak-budak yang lebih muda dari saya sebagai rakan-rakan saya": Maksud ayat ini menerangkan bahawa saya dipaksakan diri bergaul dengan rakan-rakan yang ceria dan semuanya muda-muda belaka. Hakikatnya, saya agak pendiam, dan bila bercampur dengan rakan-rakan yang sempoi dan ceria saya agak kekok. Namun saya paksakan diri kerana mungkin saya dapat ceriakan hati.

"Maka terpaksalah menjadikan diri macam budak-budak juga. Terpaksalah. Kalau tak sakit, mesti lain ceritanya." : Ayat ini bermaksud, saya mencuba diri saya menjadi ceria, seprti mana keceriaan mereka. Saya memaksa diri kerana saya mahu keceriaan itu dapat saya rasai. Jika saya tak sakit, mungkin lain ceritanya, kerana mungkin saya tak perlu lagi menceriakan diri kerana keceriaan itu mungkin dah wujud dalam diri saya. Kerana mahu jadi ceria, saya paksa diri sebab saya tak seceria sebelum ini kerana terlalu banyak tertekan dek sakit berpanjangan. (kisah asma dan depression)

"Kan bagus kalau saya belajar sama tempat dgn sahabat saya Islam ni...hmmmm. Baru x rasa macam budak2..." : Ayat ini bermaksud, saya sebenarnya teringin untuk belajar satu tempat dengan Islam kerana dia menjadi sahabat rapat saya di MRSM Taiping dulu. Namun, dek kesihatan yang tak begitu baik, saya tertinggal jauh dan akhirnya sudah pasti tak dapat belajar setempat dengannya. Ayat akhir itu, saya bermaksud bahawa jika saya dapat belajar sekali dengan Islam, pasti saya tak berada dalam situasi untuk berusaha menceriakan diri. Mengapa? Harus diakui, Islam seorang yang sangat ceria. Jika belajar bersama dia, pasti saya juga akan ceria, dan itu tak memerlukan lagi buat saya berusaha untuk menceriakan diri. Seperkara lagi, "Budak-budak" dalam ayat akhir ini bermaksud bahawa saya 'baru' untuk belajar menceriakan diri.

Kesimpulannya, "Budak-budak" dalam status saya itu bermaksud "Ceria". Maka bila saya berkata "budak-budak" dalam status itu, saya maksudkan rakan-rakan yang ceria. Ya, harus diakui saya punyai ramai rakan yang sangat ceria.

Perlu dinafikan, tafsiran kalian yang menyatakan budak-budak itu sebenarnya bermaksud tak matang. saya tak sebut satu perkataan tak matang pun dalam status tersebut. Dalam komen-komen saya pun saya tak sebut.

Harap kalian mengerti... :(

Wallahualam.

*""Budak-budak" maksudnya ceria kan?" soal ayah sebaik membaca status Facebook saya itu. Ayah memang cepat memahami maksud tersirat status itu.

p/s: tak mahu tagkan atau sharekan bicara ini di Facebook. Biarlah hanya di blogger sahaja bicara ini. Saya tak nak lagi terima komen yang mengguris hati saya.

4 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

hm..sabar ja la..tu jln terbaik..bkn setiap org dpt lihat pkra tersirat..masing2 berbeza pandangan..ape2 pon, kuatkan smgt eh...

hana banana berkata...

haha=D
sy xterasa pown;p
sbb sy memang budak-budak =)

Shahril Saibon berkata...

Sebab den lobih goma sonyap jo. Takut nanti salah paham.

gelarezz berkata...

I kinda understand how you feel..
mcm kami kan, kami juga lebih sedikit je usia, tapi disbbkan kami sbelum ni belajar sumenye rakan2 yg seusia jika tidak, lebih tua, dan pernah bekerja dengan orang2 yg jauh lebih tua, jadi bula mula2 masuk sini agak sukar jugak kami nak adapt dan bergaul rapat dengan mereka yang lebih muda, yg punya fikiran dan mentaliti yg lebih berbeza dari kami. tapi sekarang sedikit demi sedikit kami cuba juga untuk adapt :)