Khamis, 9 Disember 2010

Dina, saya dah kotakan janji...











Perjalanan kembali menuju ke Taiping mengingatkan saya terhadap janji yang saya nyatakan sewaktu cuti study baru-baru ini. Makanya, disebabkan janji telah dinyatakan, saya harus kotakan perjanjian itu. Merealisasikan kenyataan janji yang dikeluarkan kadang kala bila leka mengambil tempat, janji yang berlaku hanya tinggal sebuah janji.

Namun, kali ini janji itu berjaya direalisasikan. Impian bersamanya dan semua yang lain akhirnya terlaksana pagi tadi. Alhamdulillah, sayalah orang paling bahagia melihat senyumannya dengan penuh kegirangan. Janji saya pada Dina telah saya tunaikan. Saya tahu dia ternyata gembira. Dan saya harus akui, saya sangat senang bila itu yang berlaku. Senyuman Dina melunturkan segala kekusutan dalam fikiran saya.

Saya akui, dia cukup manja dan selalu saja penuh dengan kerenahnya. Kadang kala, melihat gelagatnya, saya terasa sedikit terhibur. Maka selalu saya terbayangkan wajah si Dina yang mampu menghilangkan segala kedukaan saya. Dina ternyata sangat istimewa buat saya kerana dialah antara individu yang selalu menyebabkan saya menguntumkan senyuman setiap kali melihat wajahnya.

Pagi tadi, saya bangun awal. Ya, seperti kebiasaan, namun pagi ini sedikit terasa perbezaan. Pagi ini, mak sedang sibuk menggoreng karipap yang telah disediakan malam semalam. Hasilnya, pagi ini satu famili bakal merasai sekali lagi karipap buatan mak yang tiada tandingannya. Pada waktu inilah, saya terus terlintas dengan janji saya pada Dina. Akan saya kotakan janji saya hari ini.

Makanya, pukul 8 pagi saya menghidupkan enjin. Saya akan mengotakan janji. Tak lama kemudian Dina keluar. Semua yang lain turut ikut sama. Mak, Izwan, Ikhmal, Aisyah, dan semestinya Dina turut serta. Ke mana akan saya tuju?

Ya, Taman Tasik Taiping seperti yang telah saya janjikan kepada Dina sewaktu cuti study dulu. Kini saya bawanya ke sana. Saya tahu, bukan main terujanya dirinya bila saya cakap pagi ini saya akan bawanya ke sana. Ya, janji bila ditunaikan, nikmatnya tak terucap dengan kata-kata.

Dina saya bawa ke taman tasik. Dia tersenyum saja sepanjang perjalanan 20 minit itu. Pagi itu cuaca cukup baik. Langit begitu cerah menampakkan keseluruhan Bukit Larut yang selalunya menyembunyikan diri di sebalik awan. Jika mahu mengetahui sejauh mana baiknya cuaca di Taiping, makanya lihatlah sejauh mana jelasnya Bukit Larut kelihatan.

Hampir satu jam semua adik saya bermain di taman permainan. Momen yang dah lama tak saya rasai setelah kembali menjadi mahasiswa. Makanya saya nikmati sepuasnya saat itu memerhatikan adik-adik saya bermain-main dengan penuh kegirangan. Senyuman setiap dari mereka menyejukkan hati saya.

Ah, saya tersenyum lebar melihat kegembiraan mereka. Ya, saya juga dah lama tak rasai angin Taman Tasik Taiping. Kerinduan kini terubat. Banyak momen terindah saya di sini. Pelbagai kisah tercipta di sini. Ya, saya akui juga, Taman Tasik Taipinglah yang menjadi ilham untuk saya menghasilkan novel Cinta Thahirah.

Saya pejamkan mata. Nikmati bunyi burung-burung bersiulan. Sekali sekala dapat saya rasai angin pagi yang menyegarkan meniup ke wajah saya. Ah, rindu benar dengan semua yang saya rasai ini. Taman tasik dan saya telah menjadi sahabat setia sejak dulu lagi. Kini kerinduan saya terubat, dan hati saya begitu senang dan lapang.

Kepulangan pukul 10 disambut dengan ketawa riang adik-adik saya. Masing-masing puas bermain pagi ini. Izwan pula dari tadi sibuk menjadi jurukamera merakamkan aksi-aksi lincah adik-adik saya bermain di taman permainan. Masa yang sangat berharga yang saya impikan sejak sibuk dengan peperiksaan di UPSI akhirnya dapat direalisasikan.

Saya berjalan pulang menuju ke kereta sambil berpegangan tangan dengan Dina. Dina sepanjang masa tersenyum saja. Ya, pasti hatinya sangat gembira kini. Saya tahu itu yang dirasainya. Saya pun turut merasa lapang di dada dengan senyuman yang diukir Dina. Istimewanya Dina, segala keresahan hati saya mampu dihilangkannya dengan hanya senyuman manisnya sahaja.

Saya memandu menuju ke MRSM Taiping (tak jauh pun dari Taman Tasik Taiping), melihat kembali tempat lama saya menuntut ilmu. Segala kenangan manis muncul kembali saat saya melewati kawasan MRSM Taiping. Hiba rasanya, bila 4 tahun telah meninggalkan tempat itu. Terbayang wajah Islam dan Mashafiz, ataupun mungkin juga Hanif dan Ridzuan yang kini semuanya telah berada di merata tempat menyambung pengajian masing-masing.

Ya, Dina mendengar dengan penuh minat bila saya bicarakan kisah saya di MRSM Taiping dulu. Dia nyata menumpukan perhatian. Saya terharu dengan tumpuan yang diberikan Dina itu.

Saya juga melewati kembali melihat SMK Dr. Burhanuddin, tempat saya sewaktu di tingkatan 1 hingga tingkatan 3. Inilah kenangan terindah zaman awal remaja saya. Berkenalan dengan individu seperti Razif dan Firdaus, tidak lupa juga Zaki, Faizal, Taufiq, Sollehuddin dan ramai lagi. Ya, mana mungkin saya boleh lupakan wajah ayu Thahirah mahupun suara lemah lembut Adilah atau mungkin juga celoteh panjang tanpa henti si Firdaus Farhani. Inilah tempat saya menjadi seorang remaja.

Setibanya di rumah, sebaik keluar dari kereta, Dina terus menarik tangan saya. Dia kemudian mencium tangan saya. Saya tersenyum saja. Saya tahu, Dina sangat gembira hari ini.

Saya berpuas hati hari ini. Janji saya pada Dina berjaya ditunaikan. Itulah nikmat tak terhingga saya yang tak dapat saya gambarkan dengan kata-kata.

Sesungguhnya seumur hidup saya, akan saya pastikan Dina bahagia sentiasa. Sesungguhnya, saya sangat sayangkannya dan seumur hidup saya sayang saya itu tak akan hilang. Dina, ingatlah janji ini....

Oh ya, lupa pula saya nyatakan. Siapakah Dina yang saya maksudkan ini? Jangan salah sangka dan buat andaian bukan-bukan ya. Dina ialah Nur Adrina Najihah Rosly, adik bongsu saya yang paling manja dengan saya. Jangan kalian fikirkan Dina yang lain pula ya....

Wallahualam.

8 Disember 2010, 10.00pm, Taiping.

4 ulasan :

Ahmad Zaki Bin Mohd Hashim berkata...

hehehe.....ku igtkan HANA td......Hana ke name die???aku x igt daa.....hehehehe......

Muhammad Yazid Rosly berkata...

hahaha. yup namanya tu Hana. Tapi ni namanya Dina, adik bongsu aku...

hana banana berkata...

comel adik yazid!nt kirim salam pada Dina ya=)

Muhammad Yazid Rosly berkata...

hehehe. comel macam abangnya juga...
insyaallah, nanti kirim salam kat dia...