Sabtu, 11 Disember 2010

T.H.A.H.I.R.A.H


Terunggul seorang wanita
Tercipta hanya untuk pesona
Terindah dari pencipta
Terlahir dari kata-kata dan bicara....
Itu kamu...

Harga kamu tercipta setinggi-tingginya
Haruman dari peribadi unggulmu
Hati wujud berteman ikhlas
Hanya kamu bicara itu...
Itu kamu...

Alunan merdu, sopan katamu
Asyikan wajahmu, selembut baldu
Anugerah luhur budimu, terkesima kata-kataku
Aruan bicara seikhlas hati
Itu kamu...

Hemat aturan perjalanan hidupmu
Hijab kamu cerminan hatimu
Himpunan kesopanmu, pencetus rasa hormat
Hikayat bicara ikhlas hati...
Itu kamu

Inayah Ilahi, kamu setabah hatimu
Impian itu cita-cita kecilmu bicara dulu-dulu
Indah pandanganmu bila kamu nyatakan, itu yang kamu mahu
Inspirasi dari kamu wujud bicara...
Itu kamu...

Rembulan itu ibarat keindahan kamu
Rahmat nikmat kamu rasai, bahagia
Ratna ibarat terjelma dari dirimu
Rezeki kurniaan kepadamu, maka itu bicara...
Itu kamu...

Arjuna pasti mencari kamu
Adiratna pasti ketemu terbaik ciptaan Ilahi
Atma semurni kamu hasil acuan ibumu
Atas indah itu, mula bicara...
Itu kamu...

Halus suaramu tutur dipandukan agama
Hasanah sebuah hakikat dari matamu
Hakiki dari dirimu, aku terkesima
Hanya kamu berbeza yang terbaik pandanganku

Huraian sebuah bicara dari hatiku...
Kerana itu kenyataan, itu adalah kamu...

28 Ogos 2008, 11am, Bukit Larut, Taiping

p/s: puisi ini saya tulis sewaktu menghasilkan novel Cinta Thahirah. Asalnya, puisi ini akan dimasukkan ke dalam novel Cinta Thahirah, namun saya simpankan puisi ini dari dimasukkan ke dalam novel kerana bagi saya, biarlah saya sahaja yang menyimpan puisi ini. Namun sudah sampai rasa hati, saya bersedia kongsikan puisi Cinta Thahirah yang tak pernah saya kongsikan dengan sesiapa.

2 ulasan :

hana banana berkata...

mana cter thahirah?

Muhammad Yazid Rosly berkata...

ada. dah siap lama dah. Tahun 2009. ada ditunjukkan dalam blog. cintathahirah.blogspot.com