Khamis, 27 Jun 2013

Tasha Rozana: Surat cinta dan jodoh buat Fahmi




Satu hari, saat Fahmi baru pulang dari kuliah, fikirannya menerawang seketika. Fikirannya terkenang akan sekeping nota atau mungkin surat yang telah dibacanya beberapa hari sebelumnya.

Satu nota kecil tertulis di atas kertas. Agak hairan juga buat Fahmi, kerana jarang sekali bicara dituturkan di atas tulisan. Lantas kertas kecil itu diambil, yang terselit di dalam buku yang diletak di atas meja. Maka, satu tulisan panjang dilihatnya. Satu tulisan yang ditulis dengan cukup kemas. Kandungannya berbunyi:

"Merehatkan minda dan berfikir perkara-perkara yang menimbulkan tekanan amatlah penting. Maka keluargalah yang menjadi tempat rujukan bagi mendapatkan ketengan itu. Mungkin terdapat ruang lain bagi mencari ketenangan, namun ketenangan hakiki datang dari keluarga sendiri.

Mungkin ada yang berkata, sudah tiba masanya untuk mencari jodoh. Namun hakikatnya, mencari jodoh itu bukan satu perkara yang mudah. Mencari kesempurnaan itu amatlah penting, namun sempurna hakiki tidak pernah wujud. Tiap-tiap kejadian manusia itu pasti akan ada kekurangannya. Itu adalah sifat manusia yang ternyata lemah di sisinya.

Andai mahu mencari ketenangan, maka dekatkanlah diri dengan-Nya. Hanya kepada Allah, maka tenang itu akan dinikmati. Walau sepayah mana kesukaran itu, andai hati itu diserahkan pada-Nya, maka usahlah risau. Pasti akan ada jalan ketenangan yang akan ditemui nanti. Bersabarlah, moga jiwa masih lagi terkawal.

Tulisan ini sekadar bingkisan, cuba meluahkan isi hati. Soal hati dan perasaan, satu perkara yang cukup mengelirukan. Biarlah, moga ketemu di masa akan datang.

Namun, sehingga kini, hanya doa yang boleh diungkapkan. Moga temakbul hasrat di hati itu.

Inilah pesanan dari Tasha buat abang. Moga kita ada jodohnya.

Insya-Allah.


-Tasha Rozana-


Lantas Fahmi tersenyum sendirian. Sehelai kertas punyai tulisan berikan makna yang cukup mendalam buat dirinya. Itulah satu bingkisan pesanan mungkin disengajakan diselit di dalam buku Fahmi. Buku itu dipinjam Tasha minggu lalu, baru baru diserahkan di petang itu.

"Tasha Rozana, insya-Allah. Moga pesanmu akan abang ikuti..."

Lantas Fahmi terus mengambil pena. Kerta diambil. Maka, bicaranya dinukilkan ke dalam tulisan selepas itu. Mungkin surat balasan buat Tasha, itulah yang dikarangkannya. Namun kisahnya akan bersambung di lain bicara.



 *Bicara ini adalah sambungan kepada bicara: Tasha Rozana: Diari jodoh Fahmi

Tiada ulasan :