Rabu, 28 Disember 2016

"Love of my life"





Perjalanan hidup ini kadangkala mencipta kejutan. Di luar perancangan kita, dan ia masih tetap membahagiakan, malah lebih daripada apa yang kita jangkakan. Ya, agak lama tidak dinukilkan sesuatu di blog ini. Sejak sibuk dengan tugas sebagai seorang guru, kesempatan untuk menulis itu semakin terhad.

Ini bukanlah satu tulisan yang barangkali menjengkelkan seseorang. Bukan juga mahu menghentam atau menyindir sesiapa. Bukan juga mahu menghamburkan kemarahan ataupun dendam pada sesiapa. Kerana hakikatnya tidak ada sedikit pun  dendam. Tidak ada secebis pun kemarahan terhadap sesiapa.

Kun fayakun. Apabila ia dikata jadi, maka jadilah ia.

Siapa sangka, di sebalik sebuah kekecewaan yang sangat memedihkan itu, Allah datangkan dengan pengganti yang cukup sempurna. Kadangkala, apa yang kita fikirkan bahagia, kita merancang untuk bahagia dan kita yakin dengan bahagia itu; di sisi Allah ia bukanlah kebahagiaan yang sebenar. Apabila Allah menyatakan bahawa dia bukan calon yang sebenarnya, maka pasti akan ada seribu satu keadaan yang tidak kena. Ya, akhirnya segalanya berkecai, dan iya; ia sangat memedihkan.

Kepedihan tak terkata di kala bulan Ramadan semakin menjelma. Sukar untuk digambarkan rasa pedih itu, namun Allah Maha Mengetahui terhadap sesuatu.

Siapa sangka, tidak beberapa lama selepas itu, Allah menggerakkan dua hati ini untuk kenal mengenal di antara satu sama lain. Entahlah bagaimana ia bermula, namun hakikatnya mungkin itulah yang dinamakan sebuah jodoh yang sempurna.


Hanya dengan permulaan pertanyaan khabar menerusi messenger, maka segalanya bertaut kembali. Hakikatnya aku mengenali dia lebih lama sebelum itu. Setahun yang lalu kami pernah berkomunikasi. Kami pernah berhubung, namun barangkali di saat itu hati ini masih belum digerakkan untuk mengenalinya dengan lebih mendalam.

Ya, maka kami berkenalan dan dia sangat mesra. Dia sangat baik dalam melayan kekosongan ini. Di saat itu, memang terlintas di hati ini untuk mengenalinya dengan lebih mendalam. Degupan rasa suka itu telah lama, sejak di awal perkenalan di laman sosial Facebook. Namun, di saat itu aku tidak punyai keyakinan untuk mengenalinya.

Di kala bulan Ramadan itu kami berkenalan. Dan hubungan itu semakin intim dan mesra. Bermula dengan hanya perbualan di messenger, maka ia semakin menjadi rapat apabila Whatsapp pula menjadi medium perhubungan ini. Aku akui, di setiap usaha itu, akulah yang mengatur setiap langkah. Kata orang, kalau kita benar-benar ikhlas inginkannya, maka kita harus berusaha sepenuh hati.

Entah di saat bila, maka tiba di suatu masa aku meluahkan rasa padanya. Dengan beberapa baris panjang ayat menerusi pesanan di Whatsapp, aku melamarnya untuk dijadikan sebagai isteriku. Ya, harus diakui, semuanya berlaku tanpa dirancang. Secara tiba-tiba Allah menggerakkan hati ini untuk meluahkan rasa sedemikian kepadanya. Ddengan luahan ikhlas itulah, Allhamdulillah, dia menerima dengan sepenuh hati.

Kebahagian mula tercipta.

Dia seorang sangat sempurna untuk diri ini. Inilah gadis idaman yang selama ini dicari. Manis wajahnya, sangat indah senyumannya. Dari sudut tatacara berpakaian, sangat sejuk mata memandang. Sempurna pakaiannya, menutup aurat. Tutur katanya yang sentiasa lemah lembut, sentiasa ceria dalam setiap perbualan. Orangnya yang cukup berdikari, sentiasa bergerak dengan sendiri tanpa mengharap bantuan sesiapa. Ya, dialah wanita yang selama ini ku cari.


Hidup ini kadangkala dipenuhi dengan teka teki. Seringkali mengelirukan kita hingga ada waktunya kita tersalah langkah dan melakukan kesilapan. Namun, kerana kesilapan itulah, kita belajar untuk menjadi lebih baik. Belajar untuk tidak lagi mengulangi kesilapan itu.

Kita bukan insan yang sempurna, kadangkala alpa, terleka seketika. Mungkin ada waktunya kita melanggar batas had diri, hingga mungkin mengguris perasaan orang lain. Barangkali kesilapan yang lalu itu datang dari kesalahan sendiri. Maka, moga apa yang berlaku dahulu menjadi pengajaran untuk membina bahagia untuk masa akan datang.

Masih segar dalam ingatan, saat pertama berbicara dengannya menerusi perbualan telefon di suatu masa. Pertama kali mendengar suaranya, maka hati terus berkata, inilah orangnya. Petah berbicara, sentiasa ada sahaja perkara yang ingin diceritakannya.

Masih segar juga dalam ingatan saat pertama kali bersua di UPSI. Masing-masing membuat perancangan untuk bertemu buat pertama kalinya. Untuk melihat dari mata ke mata. Untuk mengenali dengan lebih mendalam dari hati ke hati. Pertemuan itu tidaklah begitu lama, namun memberi makna. Saat pertama kali bertentang mata, iya jantung ini berdegup kencang. Mungkin itulah degupan cinta diluahkan dari hati ini. Ku suka padanya saat pertama melihat matanya. Bermula detik itulah, hati semakin membunga mencambahkan rasa bahagia hari demi hari.



Entah bila di saatnya, hubungan itu semakin intim dan semakin rapat. Andai ditanya dimanakah permulaannya, maka memang sukar untuk diberikan jawapan. Aku sendiri kadangkala terfikir, bagaimana semua ini terjadi? Di mana sebenar-benarnya permulaan perkenalan kami ini? Hakikatnya masing-masing tidak dapat memberikan jawapan yang sebenar kerana kami memang tidak dapat megimbas kembali dengan tepat bilakah detiknya.

Mungkin semua yang berlaku telah dirancang dengan begitu sempurna dan indah. Hakikatnya, di antara kami tidak pernah terfikir untuk menjalinkan hubungan. Tidak pernah juga merancang ke arah perkahwinan. Malah tidak pernah terfikir sepantas ini kami bergerak. Semuanya tidak pernah terlintas di fikiran namun ia sedang berlaku.

Sesungguhnya kita harus bersyukur dengan apa yang telah ditakdirkan. Di sebalik kekecewaan yang berlaku, Allah datangkan dengan seribu kenikmatan. Benar kata-katanya; Allah hanya memberi dan mengurniakan seseorang dengan calon yang tepat pada waktu yang tepat. Ya, aku dan dia ditakdirkan pada waktu yang tepat dan dengan calon yang tepat.

Di suatu masa, kami bersetuju untuk mengikat hubungan ini dengan lebih utuh lagi. Maka perancangan pertunangan diatur satu demi satu. Hakikatnya, bukan mudah; kerana untuk memilih tarikhnya saja beberapa kali perlu difikirkan. Namun, semuanya dipermudahkan juga di akhirnya. Malah tidak disangka, bahawa keluargku dengan mudah dapat menerimanya sebagai calon isteriku. Tanpa bantahan malah sangat menyenanginya.

Begitu juga dengan keluarganya. Di usia yang masih muda, tatkala diluahkan hasrat perkahwinan itu, keluarganya bersetuju tanpa sebarang masalah. Malah dia sendiri tidak menduga, begitu mudah ibu dan ayahnya bersetuju dengan cadangan itu. Hati mereka terbuka untuk menerima seorang menantu. Malah mereka begitu teruja ke arah jalan perkahwinan ini.



Alhamdulillah. Kini detiknya semakin menghampiri. Titik perubahan akan berlaku. Persiapan semakin rancak diatur. Semuanya harus diselesaikan satu demi satu. Kebahagiaan ini hakikatnya tak pernah terlintas di fikiran ini. Namun itulah kurniaan Ilahi yang tak pernah dijangka.

Terima kasih buatnya kerana sudi mengisi kekosongan hati ini. Merawat luka yang dirasai, memulihkannya dan mencambahkan kembali rasa bahagia ini. Kita sama-sama pernah melalui detik pedih ini. Mungkin kini tibalah masa untuk menikmati bahagia yang sebenar.

Terima kasih atas segalanya. Setiap pengorbanan dan susah payah selama mengenalimu. Sentiasa berada tak kira waktu. Sentiasa setia mendengar setiap luahan dan cerita ini. Sentiasa bersabar dengan setiap kekurangan yang ada ini. Hakikatnya, dialah pelengkap yang menyerikan hidup ini.

Ini adalah sekadar coretan spontan, meluahkan apa yang terlintas di fikiran. Ditujukan khas buatnya kerana hakikatnya aku bukanlah seorang yang pandai berkata-kata. Hanya bicara tulisan yang menjadi medium luahan rasa ini. 



Siapakah dia? Barangkali ada yang telah mengenalinya. Dari masa asalnya? Berapa umurnya? Apakah namanya? Bagaimana rupanya?

Biarkan persoalan itu ditingggalkan tanpa sebarang jawapan kerana hakikatnya ia akan diketahui untuk sedikit masa lagi. Insya-Allah.

Hakikatnya, kita telah mengharungi pelbagai kisah duka sebelum ini. Dalam mencari sebuah kebahagiaan yang sebenar, seharusnya kita perlu merasai erti kepahitan dahulu. Ya, aku melalui beberapa siri kekecewaan. Namun dari kekecewaan itulah aku belajar untuk lebih menghargai insan yang ku sayangi hari ini.

Terima kasih buatmu. Terima kasih kerana sudi menjadi suri di hatiku.

Alhamdulillah.