Khamis, 27 Oktober 2011

Pagi Khamis: Surat lamaran buat dia... (Kisah dari seorang sahabat)








Seringkali sahabat berjumpa dan bertemu luahkan perasaan. Pelbagai kisah dinyatakan sebagai satu bentuk perkongsian ringankan bebanan yang ditanggung mereka. Sebagai sahabat, semua itu tidak menjadi masalah kerana itulah tugas seorang sahabat kepada sahabatnya. Kali ini, Pagi Khamis berkongsi satu kisah berdasarkan sepucuk surat yang dikirimkan oleh seorang sahabat saya. Surat ini pada mulanya sangat peribadi, namun sahabat saya ini bersetuju untuk dikongsikan dalam blog ini dengan syarat segala isi kandungan surat itu diubahsuai agar identiti sahabat ini tidak didedahkan.



Bismillahirrahmanirrahim...

Hyep, assalamualaikum.


Sori mngganggu. Mssage ni skdr utk abg bgthu satu perkara kat Kenanga mybe agk berat jgk. Terpulang nak baca atau tak.


Mula2 sekali abang nak mtk maaf kalau2 apa yang abang nak nyatakan ni melampaui dari batas sepatutnya. Tapi yang penting, apa yang abang nyatakan ni adalah berdasarkan naluri abang n semuanya yg dibuat ni berlandaskan kepada niat kerana allah.


Perkara ni dah abg cakap dulu. Dulu rasanya Kenanga ada dpt surat yang diposkan tu. Tak pelah cos tu cerita masa abg umur 19 tahun. Sekarang ni perkara yang sama abg nak cakap n semua krna allah.


Mula2 memang abang takut nak bagitau perkara ni kat Kenanga. Tapi abang dah pernah bagitau dulu. Jadi sebenarnya perkara ni bukanlah baru. Tapi sebelum abang nak nyatakan sekali lagi, abang mtk maaf byk2 dgn surat dulu tu kalau dah byk susahkan Kenanga.


Abang sekarang dah masuk 24 tahun. Perkara ni muncul balik sejak kebelakangan ni. Bukan abang suka2 atau paksa fikir pasal perkara ni, tapi perkara ni wujud dengan sendiri. Semua ni wujud atas izin allah sendiri. Kalau allah tak izinkan, maka semua ni tak akan muncul. Kdg2 abang pun heran, kenapa abang boleh sampai terfikir pasal perkara ni. Memang abang pelik cos perkara ni muncul perlahan2. Tapi abg tau, abang tak boleh nafikan perkara ni cos itu yang dah wujud dalam diri abang sekarang ni. Jadi apa yang abang nak nyatakan ni suatu yang cukup berat tapi abang rasa abang perlu bagitau. Apa yang abang nak bagitau Kenanga ni sebenarnya dah abang bagitau dulu masa abang umur 19 tahun. Mybe Kenanga dh thu. Tapi sekarang ni abang nak nyatakan sekali lagi kat Kenanga.


Dgn nama Allah, Abang nak bgthu yg abang berniat nak jadikan Kenanga jd isteri abang. Abang bagitau dengan jujur n ikhlas. Umur abang dah meningkat n pada usia 20-an ni, memang tak salah ada niat tu. Abang cuma bgthu jer. Abang tak tau betul atau tak tindakan abang bagitau perkara ni sekali lagi, tapi abang cuma nak nyatakan saja. Memang panjang masanya abang fikir perkara ni sekali lagi, dan kali ni abang dah ada kata putus. Memang betul n ikhlas krna allah niat abang ni.


Semua yang abang buat ni datang kerana allah. Apa saja tindakan yang abang buat ni dilakukan atas petunjuk dari allah. Abang manusia biasa n banyak kelemahan. Niat abang ni datang bukan kerana nafsu atau sebab lain tapi semua tu datang kerana allah. Atas keimanan pada allah, maka abang bagitau kat Kenanga. Itu yang abang buat.


Abang tau mungkin masanya belum sesuai. Tapi abang cuma nak bagitau Kenanga saja niat abang n tak lebih dari tu. Masa sekarang yang paling penting sebenarnya belajar. Tapi abang tau yang masa belajar pun dah tak lama. Beberapa tahun lagi masa untuk bekerja pulak.


Abang fikir dengan mendalam pasal niat abang tu. Betul ke atau cuma sekadar mainan perasaan syaitan je. Abang mohon pada allah mintak diberi petunjuk. Itu yang mampu abang buat. Dan sekarang ni memang abang nampak jelas n rasa yakin dengan niat abang tu. Abang memang ikhlas dengan niat abang kat Kenanga tu. Niat abang bukan sesuatu yang ditegah dalam Islam. Islam menggalakkan. Yang penting jgak niat abang ni bukan menyebabkan abang lakukan perkara maksiat n syaitan memang tak suka dengan niat sebegitu.


Abang tau memang Kenanga akan terkejut dengan apa yang dah abang bagitau. Tak heran pun kalau nak terkejut cos siapa2 pun akan jadi macam tu jugak. Abang tak harapkan apa2 dari Kenanga cos ini soal masa depan. Hak msg2 nk tentukan masa dpn sndiri. Abang memang betul2 sekadar nak bagitau niat abang kat Kenanga je. Soal jadi atau tak, soal boleh atau tak, semua tu hak allah. Abang tak ada kemampuan untuk lakukan semua perkara cos ada sesetengah perkara di luar kemampuan abang. Apa yang abang boleh buat cuma berdoa n minta pertolongan dari allah n lakukan usaha dalam kemampuan abang je. Itu je.


Mula2 mmg abg tak berani nak ckp skali lg perkara ni. Tp brdsrkan byk bacaan yg abg dh baca, kesimpulannya, abg kena berani bagitau kat Kenanga perkara ni. Terpulanglah kat Kenanga bagaimana tafsiran Kenanga sndiri. Hak Kenanga utk dgr atau tak apa yg abg bagitau ni.


“Sesungguhnya pengetahuan tentang saat itu adalah di sisi Allah; dan Dialah yang menurunkan hujan, mengetahui apa di dalam rahim (kandungan perempuan). Dan seorang pun tiada mengetahui apa yang akan diusahakannya esok dan tiada seorang pun yang akan mengetahui negeri mana dia akan meninggal dunia; sesungguhnya Allah itu cukup mengetahui dan cukup mengerti”

(Surah Lukman, ayat 34)

Abang manusia lemah. Semua yg berlaku atas izin allah. Semua yg akan berlaku adalah dengan kekuasaan allah. Jadi mcm soal ni jgk, semuanya atas ketentuan allah. Bukan abang yang mtk tp allah yang beri izin. Abang tahu soal mcm ni bkn satu perkara yg mudah. Abang tak boleh paksa orang lain cos tu di luar kemampuan abang. Abang cuma lakukan dalam kemampuan abang maksudnya apa yang abang tahu je. Abang tak tahu apa yang orang lain fikir cos tu hak allah, tapi abang tahu apa yang abang fikir. Jadi apa yang ada dalam fikiran tulah yang abang cuba sampaikan.


Ingat, abang hanya menyampaikan niat abang saja n tak lebih dari tu. Bukan nak memaksa Kenanga untuk terima apa yang abang cakap cuma sekadar menyampaikan apa yang abang rasa perlu sampaikan. Mungkin juga masa ni masih tak sesuai cakap pasal perkara ni. Tapi abang cuma nak bagitau saja kat Kenanga.


Memang tak ada niat lain cuma nak bagitau perkara tu je. Soal tu memang cukup berat tapi abang tau apa yang abang buat ni adalah atas petunjuk dari allah. Jadi walau apa yang berlaku lepas ni, abang redha cos tu juga ketentuan allah. Abang tau, bila abang cakap prkara ni, mungkin perkara ni agak melampaui dari keadaan. Tapi abang pegang pada satu prinsip, ‘kepercayaan pada allah’ cos apa yang abang buat ni memang atas petunjuk dari allah.


Memang betul ni kali kedua abang cakap perkara ni. Memang abang serius cakap perkara ni. Tapi Kenanga tak perlu rasa lain mcm lepas kali kedua abg cakap perkara ni cos mcm yg abg nyatakan td, abg skdr nak bagitau je.


Apa yang abang buat ni adalah berdasrkan petunjuk dari allah. Semua tindakan yang abang buat ni bukan berdasrkan tindakan sendiri tapi mengikut petunjuk dari allah. Semua yang abang buat kerana allah.


Sori kalau surat ni buat Kenanga jd tak slesa. Masa jd stdent ni, hrp2 apa yang abang bagitau ni tak mengganggu studi Kenanga. Yg penting blajar sebaik mngkin cos mcm yg pernah abang ckp dulu, tak ramai yg ada peluang utk belajar. Surat ni cuma sampaikan niat abang je berkenaan soal tu. Selebihnya abang tak mtk apa2.


Apa yang abg bgthu ni x akan ubah apa2. Hope keadaan mcm dulu jgk. Hope Kenanga x rasa lain mcm plk lpas ni.


Abang minta maaf byk2 kalau ada slh or silap dulu. Sekali lagi abang cakap niat abang ni ikhlas n kerana allah. Abang cuma nak bagitau je niat abang ni. Selebihnya tu adalah hak Kenanga sendiri...


Walau apa pun yg akan berlaku, abang redha dgn takdir allah cos allah maha berkuasa.


K, tu jer..


Wallahhu’alam.


Wassalam...



Apabila membaca surat ini, perasaan terharu dirasai. Bagi saya, memang sahabat ini ikhlas meluahkan rasa hatinya. Seorang sahabat lain (wanita) menyatakan bahawa kandungan surat ini sangat menyentuh perasaan dan sangat romantis baginya. Wallahualam mungkin ada kebenarannya. Bagi saya, sahabat ini telah menggunakan medium tulisan sebagai satu cara meluahkan lamarannya. Itu adalah gaya dan caranya.

Persoalan yang timbul, adakah Kenanga menerima lamaran sahabat saya ini?

Insyaallah, akan dikongsikan dalam siri bicara akan datang.


 * struktur ayat ini memang banyak menggunakan singkatan kerana itulah bentuk tulisan yang ditulis oleh sahabat ini menerusi suratnya kepada Kenanga.




* "Pagi Khamis" adalah ruangan bicara yang akan dipaparkan setiap pagi Khamis.




Jumaat, 21 Oktober 2011

Muhasabah Jumaat: Jodoh 2.0








Sejauh manakah soal jodoh itu menjadi satu keutamaan di saat umur semakin meningkat?

Itulah persoalan yang mula akan timbul bila fitrah itu semakin menghampiri. Soal berpasangan adalah sesuatu yang indah bila diperkatakan. Malah, ada yang menganggap bila hati telah diikat, maka itulah syurga dunia yang sebenar. Keindahan dan kesenangan hati, ditambah pula dengan keserian insan-insan baru ke dunia tika jiwa bersatu membentuk talian darah yang baru.

Jarang diperkatakan soal sejauh mana akan tiba saat jodoh itu semakin menghampiri seseorang. Hakikatnya, manusia itu punyai kisah berbeda, dari satu pihak ke pihak yang lain, maka akan muncullah pelbagai versi ayat-ayat cinta yang menggambarkan kisah pertemuan jodoh masing-masing.

Saat perjalanan panjang di atas tren menuju ke Taiping, terlintas di fikiran, apakah akan bertemu sesuatu yang indah seperti yang diimpikan? Apakah hasrat bertemu seseorang yang cukup sempurna akan terlaksana? Wujudkan sang Thahirah yang digambarkan dalam kisah-kisah fanatik tentang hati sebelum ini? Benarkah apa yang di hati, akan datang ke hati?

Ada pula bicara huraikan satu hujah. Kadangkala apa yang diimpikan tidak akan tercapai sama sekali, kerana tak semua hasrat dan hajat itu akan termakbul secara tunai seperti yang dipohonkan dalam doa setiap kali solat lima waktu. Kata mereka, kadang kala, akan muncul satu kisah lain yang menggantikan impian itu. Kisah yang muncul itulah mendatangkan kebahagiaan hati seseorang.

Memikirkan pengalaman dan liku-liku mencari soal ketenangan hati, adalah satu fitrah untuk merasai perkongsian hati dengan seorang wanita mahupun seorang lelaki. Sang wanita akan melabuhkan hatinya pada si lelaki, dan sang arjuna menyelitkan jiwanya pada si gadis pilihannya. Perkongsian ini cukup indah sehingga ada yang membicarakan bahawa indah itu tak terucap.

Soalnya, bagaimana kita mencari si hati yang ingin dikongsi itu? Selarikah dengan prinsip kehalalan, atau jodoh itu muncul tika dosa itu menyelimuti sang pasangan dilamun cinta. Harus diakui, jika mulanya haram, maka penyudah kepada kisah alam rumah tangga juga pasti hilang berkatnya. Ada yang berkata, bila banyak yang haram dibuat saat hangat bercinta, maka seri berumah tangga seolah-olah telah direntap. Itulah yang mewujudkan kebosanan sehingga si suami melepak di warung mamak sehingga ke jam tiga pagi, dan si isteri pulang lewat petang dek asyiknya mengadakan forum tak bertauliah, dengan isinya betemakan umpatan si polan dan si polan.

Kata orang, cari jodoh adalah lebih rumit, sehingga ada yang tak mahu memeningkan kepala dengan terus mengekalkan taraf diri sebagai seorang yang solo.  Hati tak terisi, dan akhirnya mengalami krisis diri sehingga ada yang melakukan perkara di luar jangkaan. Maka, itulah yang terjadi saat kesunyian terasa, dan penyudah diambil dengan memuaskan hati dengan gelumang dosa.

Benar, jodoh pendinding kemaksiatan. Namun, jodoh tak menjamin bahawa maksiat akan ditinggalkan.

Maka, apa kesudahannya?

Akan tiba masanya hati akan bahagia. Akan tiba saatnya, kebahagian menghiasi kehidupan. Akan muncul detiknya, dia akan senantiasa tersenyum, gambarkan betapa gembiranya jiwanya. Soal perasaan adalah sesuatu yang sulit jika mahu dirungkaikan. Dia akan ketemu, dan pasti dia akan tenang saat jodohnya telah ketemu.

Bagaimana kisah sang Thahirah yang didambakan, hingga wujud naskah-naskah cinta, selitkan mesej nyatakan bahawa dia mengangkat si Suci ke tahap tertinggi?

Hakikatnya sang Suci itu hanyalah satu khayalan saat mata dan hatinya terperangkap dengans seribu persoalan dalam kekusutan masalah. Masalah yang menyelimutinya itulah yang mengganggu jiwanya hingga dia tersalah tafsiran menjadikan si Suci sebagai jodohnya pada masa akan datang.

Benar, proses mencari jodoh itu masih berterusan, dan akan terus berlaku sehingga munculnya bidadari di matanya. Dia tahu, memang sukar mencari hati sang wanita yang banyaknya telah diikat oleh si jejaka yang lain, namun dia sedar jodohnya akan ketemu juga satu hari nanti. Dia memang belum ketemu pasangan hatinya, dan kesabaran itu adalah kunci kepada ketenangan jiawa di masa akan datang.

“Setiap yang sabar, akan lahirnya satu kenikmatan”

Gadis di sebelah terus tersenyum saat melihat tarian pena di atas kekunci-kekeunci netbook ini berlangsung. Gadis manis menuju ke utara, dan saya dengan sabar menunggu perjalanan yang tinggal satu jam lagi. Percayalah sang gadis di sebelah itu, andai kamu masih belum dimiliki, tak mustahil mungkin kamu menjadi jodohku.

Ah, semua boleh terjadi kerana hanya Dia yang Maha Berkuasa merencanakan perjalanan hamba-Nya ini.

Ditutupnya bicara dengan satu permulaan bicara dari sang gadis itu.

“Dari mana nak ke mana?”

“Dari hati dan menuju ke jiwa”

Itu jawapan monolog diberi sambil senyuman dikuntumkan. Sang gadis, kamu sekadar inspirasi mencetuskan bicara jodoh ini.

KTM- Ekspress Sinaran Utara


Who is she? My old bestfriend perhaps.






*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dalam pelbagai sudut.

Khamis, 20 Oktober 2011

Tudung dan artis: Memahami erti sebenar menutup aurat







Kini,  seringkali kedengaran perubahan demi perubahan yang ditonjolkan oleh golongan artis. Banyak dari kalangan artis wanita kini telah mempunyai kesedaran akan tanggungjawab untuk memenuhi tuntutan agama. Maka, pemakaian tudung dalam kalangan artis telah kelihatan seperti menjadi satu trend sehingga kejanggalan dalam pemakaian tudung oleh kaum wanita seolah-olah telah hilang pada hari ini. Namun, hakikatnya walaupun perkembangan ini menandakan bahawa nilai Islam itu semakin berjaya diserap dalam golongan artis, masih terdapat kepincangan yang harus diteliti. Soal tatacara dalam pemakaian tudung kelihatan masih banyak yang perlu diperbaiki kerana hakikatnya, tudung yang dipakai oleh kebanyakan mereka masih belum memenuhi ciri-ciri yang dikehendaki syarak.

Menutup aurat harus difahami dengan sepenuhnya. Mengikut syarak, menutup aurat dalam kalangan wanita bermaksud menutupi keseluruhan tubuh dan bentuk tubuh kecuali tapak tangan dan muka dari pandangan lelaki mahram.  Jika dilihat pada pengertian ini, maka amat jelaslah bahawa menutup aurat itu bukan sekadar hanya dengan menutupi rambut menggunakan tudung kepala, namun bahagian anggota tubuh yang lain juga perlu ditutup. Maka, jika dilihat kepada trend pemakaian tudung dalam kalangan artis wanita di negara ini, amat jelaslah bahawa kebanyakan dari mereka masih belum sempurna dalam memenuhi tuntutan menutup aurat yang diwajibkan dalam Islam.

            Banyak dalam kalangan artis wanita yang bertudung masih lagi mendedahkan bahagian tubuh yang sepatutnya ditutup dari pandangan umum. Bahagian seperti lengan dan tengkuk seringkali didedahkan atas nama untuk berfesyen. Hakikatnya bahagian tersebut wajib ditutup, dan jika didedahkan, maka aurat mereka masih belum sempurna ditutup. Sesetengah dari mereka juga masih lagi mengenakan pakaian yang ketat sehingga menampakkan susuk tubuh mereka. Malah, trend pemakaian baju yang jarang terutama bagi pakaian tradisional dalam kalangan artis yang bertudung ternyata memberi pengaruh yang negatif kepada masyarakat. Alasan yang diberikan mudah, iaitu mahu mempelbagaikan variasi fesyen bagi wanita yang bertudung. Namun, walaupun wujud variasi fesyen tersebut, hakikatnya variasi itu hanya merosakkan tujuan menutup aurat itu sendiri.

            Masalah yang timbul ini berpunca daripada pemahaman yang cetek tentang ilmu agama dalam kalangan artis itu sendiri. Kebanyakan artis ternyata mempunyai niat yang murni untuk berubah, namun niat itu tidak diikuti dengan usaha untuk memantapkan ilmu di dada. Maka akan wujudlah kekeliruan dan salah tanggapan tentang konsep menutup aurat yang sebenar. Hal ini jugalah yang mewujudkan percampuran fesyen barat yang diserapkan ke dalam fesyen muslimah yang pada hakikatnya tidak semua fesyen barat yang diserap itu memenuhi syarak. Masalah ini wujud juga disebabkan oleh kreativiti pereka fesyen itu tidak diselusuri dengan penguasaan ilmu agama yang mantap terutama dalam soal tatacara menutup aurat mengikut  hukum syarak yang sebenar. Maka inilah yang mewujudkan fesyen muslimah berlandaskan buah fikiran sendiri tanpa dipandukan dengan panduan agama yang jelas. Kesannya, fesyen muslimah itu ternyata menyimpang jauh dari tujuan asal iaitu menutup aurat dengan sempurna.

            Masyarakat hakikatnya seringkali menjadikan golongan artis sebagai idola mereka. Maka, seharusnya golongan artis wajar memberikan contoh dan teladan yang baik kepada masyarakat. Setiap fesyen dan gaya pakaian yang ditonjolkan mereka pasti akan menarik perhatian ramai. Oleh itu, golongan artis wajar berhati-hati untuk berfesyen turutamanya artis wanita, supaya fesyen yang dipopularkan oleh mereka tidak bertentangan dengan tatacara menutup aurat yang sebenar. Selain itu, pereka fesyen juga  perlu memahami sepenuhnya terhadap tatacara menutup aurat mengikut syarak yang sebenar. Pemahaman ini amat penting supaya segala bentuk fesyen baru yang diperkenalkan itu tidak lari dari konsep menutup aurat yang sebenar.

            Perkembangan pemakaian tudung dalam kalangan artis wanita pada masa ini seharusnya menunjukkan bahawa kesedaran dalam memenuhi tuntutan agama itu semakin meningkat. Hal ini juga membuktikan bahawa elemen dan gaya hidup Islam semakin mudah diterima masyarakat. Oleh itu, seharusnya golongan artis wanita wajar memberikan tauladan yang baik kepada masyarakat dengan memberikan imej yang sempurna selaku muslimah yang menutup aurat. Tidak salah untuk berfesyen, namun fesyen itu haruslah bertepatan dan mengikut garis panduan yang telah ditetapkan oleh syarak. Hakikatnya, menutup aurat itu mudah, namun ketelitian dalam menutupnya dengan sempurna haruslah diambil perhatian. 


* "Pagi Khamis" adalah ruangan bicara yang akan dipaparkan setiap pagi Khamis.