Khamis, 27 Oktober 2011

Pagi Khamis: Surat lamaran buat dia... (Kisah dari seorang sahabat)








Seringkali sahabat berjumpa dan bertemu luahkan perasaan. Pelbagai kisah dinyatakan sebagai satu bentuk perkongsian ringankan bebanan yang ditanggung mereka. Sebagai sahabat, semua itu tidak menjadi masalah kerana itulah tugas seorang sahabat kepada sahabatnya. Kali ini, Pagi Khamis berkongsi satu kisah berdasarkan sepucuk surat yang dikirimkan oleh seorang sahabat saya. Surat ini pada mulanya sangat peribadi, namun sahabat saya ini bersetuju untuk dikongsikan dalam blog ini dengan syarat segala isi kandungan surat itu diubahsuai agar identiti sahabat ini tidak didedahkan.



Bismillahirrahmanirrahim...

Hyep, assalamualaikum.


Sori mngganggu. Mssage ni skdr utk abg bgthu satu perkara kat Kenanga mybe agk berat jgk. Terpulang nak baca atau tak.


Mula2 sekali abang nak mtk maaf kalau2 apa yang abang nak nyatakan ni melampaui dari batas sepatutnya. Tapi yang penting, apa yang abang nyatakan ni adalah berdasarkan naluri abang n semuanya yg dibuat ni berlandaskan kepada niat kerana allah.


Perkara ni dah abg cakap dulu. Dulu rasanya Kenanga ada dpt surat yang diposkan tu. Tak pelah cos tu cerita masa abg umur 19 tahun. Sekarang ni perkara yang sama abg nak cakap n semua krna allah.


Mula2 memang abang takut nak bagitau perkara ni kat Kenanga. Tapi abang dah pernah bagitau dulu. Jadi sebenarnya perkara ni bukanlah baru. Tapi sebelum abang nak nyatakan sekali lagi, abang mtk maaf byk2 dgn surat dulu tu kalau dah byk susahkan Kenanga.


Abang sekarang dah masuk 24 tahun. Perkara ni muncul balik sejak kebelakangan ni. Bukan abang suka2 atau paksa fikir pasal perkara ni, tapi perkara ni wujud dengan sendiri. Semua ni wujud atas izin allah sendiri. Kalau allah tak izinkan, maka semua ni tak akan muncul. Kdg2 abang pun heran, kenapa abang boleh sampai terfikir pasal perkara ni. Memang abang pelik cos perkara ni muncul perlahan2. Tapi abg tau, abang tak boleh nafikan perkara ni cos itu yang dah wujud dalam diri abang sekarang ni. Jadi apa yang abang nak nyatakan ni suatu yang cukup berat tapi abang rasa abang perlu bagitau. Apa yang abang nak bagitau Kenanga ni sebenarnya dah abang bagitau dulu masa abang umur 19 tahun. Mybe Kenanga dh thu. Tapi sekarang ni abang nak nyatakan sekali lagi kat Kenanga.


Dgn nama Allah, Abang nak bgthu yg abang berniat nak jadikan Kenanga jd isteri abang. Abang bagitau dengan jujur n ikhlas. Umur abang dah meningkat n pada usia 20-an ni, memang tak salah ada niat tu. Abang cuma bgthu jer. Abang tak tau betul atau tak tindakan abang bagitau perkara ni sekali lagi, tapi abang cuma nak nyatakan saja. Memang panjang masanya abang fikir perkara ni sekali lagi, dan kali ni abang dah ada kata putus. Memang betul n ikhlas krna allah niat abang ni.


Semua yang abang buat ni datang kerana allah. Apa saja tindakan yang abang buat ni dilakukan atas petunjuk dari allah. Abang manusia biasa n banyak kelemahan. Niat abang ni datang bukan kerana nafsu atau sebab lain tapi semua tu datang kerana allah. Atas keimanan pada allah, maka abang bagitau kat Kenanga. Itu yang abang buat.


Abang tau mungkin masanya belum sesuai. Tapi abang cuma nak bagitau Kenanga saja niat abang n tak lebih dari tu. Masa sekarang yang paling penting sebenarnya belajar. Tapi abang tau yang masa belajar pun dah tak lama. Beberapa tahun lagi masa untuk bekerja pulak.


Abang fikir dengan mendalam pasal niat abang tu. Betul ke atau cuma sekadar mainan perasaan syaitan je. Abang mohon pada allah mintak diberi petunjuk. Itu yang mampu abang buat. Dan sekarang ni memang abang nampak jelas n rasa yakin dengan niat abang tu. Abang memang ikhlas dengan niat abang kat Kenanga tu. Niat abang bukan sesuatu yang ditegah dalam Islam. Islam menggalakkan. Yang penting jgak niat abang ni bukan menyebabkan abang lakukan perkara maksiat n syaitan memang tak suka dengan niat sebegitu.


Abang tau memang Kenanga akan terkejut dengan apa yang dah abang bagitau. Tak heran pun kalau nak terkejut cos siapa2 pun akan jadi macam tu jugak. Abang tak harapkan apa2 dari Kenanga cos ini soal masa depan. Hak msg2 nk tentukan masa dpn sndiri. Abang memang betul2 sekadar nak bagitau niat abang kat Kenanga je. Soal jadi atau tak, soal boleh atau tak, semua tu hak allah. Abang tak ada kemampuan untuk lakukan semua perkara cos ada sesetengah perkara di luar kemampuan abang. Apa yang abang boleh buat cuma berdoa n minta pertolongan dari allah n lakukan usaha dalam kemampuan abang je. Itu je.


Mula2 mmg abg tak berani nak ckp skali lg perkara ni. Tp brdsrkan byk bacaan yg abg dh baca, kesimpulannya, abg kena berani bagitau kat Kenanga perkara ni. Terpulanglah kat Kenanga bagaimana tafsiran Kenanga sndiri. Hak Kenanga utk dgr atau tak apa yg abg bagitau ni.


“Sesungguhnya pengetahuan tentang saat itu adalah di sisi Allah; dan Dialah yang menurunkan hujan, mengetahui apa di dalam rahim (kandungan perempuan). Dan seorang pun tiada mengetahui apa yang akan diusahakannya esok dan tiada seorang pun yang akan mengetahui negeri mana dia akan meninggal dunia; sesungguhnya Allah itu cukup mengetahui dan cukup mengerti”

(Surah Lukman, ayat 34)

Abang manusia lemah. Semua yg berlaku atas izin allah. Semua yg akan berlaku adalah dengan kekuasaan allah. Jadi mcm soal ni jgk, semuanya atas ketentuan allah. Bukan abang yang mtk tp allah yang beri izin. Abang tahu soal mcm ni bkn satu perkara yg mudah. Abang tak boleh paksa orang lain cos tu di luar kemampuan abang. Abang cuma lakukan dalam kemampuan abang maksudnya apa yang abang tahu je. Abang tak tahu apa yang orang lain fikir cos tu hak allah, tapi abang tahu apa yang abang fikir. Jadi apa yang ada dalam fikiran tulah yang abang cuba sampaikan.


Ingat, abang hanya menyampaikan niat abang saja n tak lebih dari tu. Bukan nak memaksa Kenanga untuk terima apa yang abang cakap cuma sekadar menyampaikan apa yang abang rasa perlu sampaikan. Mungkin juga masa ni masih tak sesuai cakap pasal perkara ni. Tapi abang cuma nak bagitau saja kat Kenanga.


Memang tak ada niat lain cuma nak bagitau perkara tu je. Soal tu memang cukup berat tapi abang tau apa yang abang buat ni adalah atas petunjuk dari allah. Jadi walau apa yang berlaku lepas ni, abang redha cos tu juga ketentuan allah. Abang tau, bila abang cakap prkara ni, mungkin perkara ni agak melampaui dari keadaan. Tapi abang pegang pada satu prinsip, ‘kepercayaan pada allah’ cos apa yang abang buat ni memang atas petunjuk dari allah.


Memang betul ni kali kedua abang cakap perkara ni. Memang abang serius cakap perkara ni. Tapi Kenanga tak perlu rasa lain mcm lepas kali kedua abg cakap perkara ni cos mcm yg abg nyatakan td, abg skdr nak bagitau je.


Apa yang abang buat ni adalah berdasrkan petunjuk dari allah. Semua tindakan yang abang buat ni bukan berdasrkan tindakan sendiri tapi mengikut petunjuk dari allah. Semua yang abang buat kerana allah.


Sori kalau surat ni buat Kenanga jd tak slesa. Masa jd stdent ni, hrp2 apa yang abang bagitau ni tak mengganggu studi Kenanga. Yg penting blajar sebaik mngkin cos mcm yg pernah abang ckp dulu, tak ramai yg ada peluang utk belajar. Surat ni cuma sampaikan niat abang je berkenaan soal tu. Selebihnya abang tak mtk apa2.


Apa yang abg bgthu ni x akan ubah apa2. Hope keadaan mcm dulu jgk. Hope Kenanga x rasa lain mcm plk lpas ni.


Abang minta maaf byk2 kalau ada slh or silap dulu. Sekali lagi abang cakap niat abang ni ikhlas n kerana allah. Abang cuma nak bagitau je niat abang ni. Selebihnya tu adalah hak Kenanga sendiri...


Walau apa pun yg akan berlaku, abang redha dgn takdir allah cos allah maha berkuasa.


K, tu jer..


Wallahhu’alam.


Wassalam...



Apabila membaca surat ini, perasaan terharu dirasai. Bagi saya, memang sahabat ini ikhlas meluahkan rasa hatinya. Seorang sahabat lain (wanita) menyatakan bahawa kandungan surat ini sangat menyentuh perasaan dan sangat romantis baginya. Wallahualam mungkin ada kebenarannya. Bagi saya, sahabat ini telah menggunakan medium tulisan sebagai satu cara meluahkan lamarannya. Itu adalah gaya dan caranya.

Persoalan yang timbul, adakah Kenanga menerima lamaran sahabat saya ini?

Insyaallah, akan dikongsikan dalam siri bicara akan datang.


 * struktur ayat ini memang banyak menggunakan singkatan kerana itulah bentuk tulisan yang ditulis oleh sahabat ini menerusi suratnya kepada Kenanga.




* "Pagi Khamis" adalah ruangan bicara yang akan dipaparkan setiap pagi Khamis.




2 ulasan :

Hoor al 'ain berkata...

susah nak cari yg betul2 ikhlas mcam ni. semuanya mengharapkan balasan.benar apa yang diluahkan. cinta bukan untuk remaja 18 tahun, tapi bila dah sampai umur 20 lebih, memang patut difikir soal itu.

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Bila muncul jodohnya, umur tak menjadi faktor. Semuanya hak Allah untuk meniupkan hasrat hati tersebut ke dalam jiwa hamba-hamba-Nya.