Jumaat, 21 Oktober 2011

Muhasabah Jumaat: Jodoh 2.0








Sejauh manakah soal jodoh itu menjadi satu keutamaan di saat umur semakin meningkat?

Itulah persoalan yang mula akan timbul bila fitrah itu semakin menghampiri. Soal berpasangan adalah sesuatu yang indah bila diperkatakan. Malah, ada yang menganggap bila hati telah diikat, maka itulah syurga dunia yang sebenar. Keindahan dan kesenangan hati, ditambah pula dengan keserian insan-insan baru ke dunia tika jiwa bersatu membentuk talian darah yang baru.

Jarang diperkatakan soal sejauh mana akan tiba saat jodoh itu semakin menghampiri seseorang. Hakikatnya, manusia itu punyai kisah berbeda, dari satu pihak ke pihak yang lain, maka akan muncullah pelbagai versi ayat-ayat cinta yang menggambarkan kisah pertemuan jodoh masing-masing.

Saat perjalanan panjang di atas tren menuju ke Taiping, terlintas di fikiran, apakah akan bertemu sesuatu yang indah seperti yang diimpikan? Apakah hasrat bertemu seseorang yang cukup sempurna akan terlaksana? Wujudkan sang Thahirah yang digambarkan dalam kisah-kisah fanatik tentang hati sebelum ini? Benarkah apa yang di hati, akan datang ke hati?

Ada pula bicara huraikan satu hujah. Kadangkala apa yang diimpikan tidak akan tercapai sama sekali, kerana tak semua hasrat dan hajat itu akan termakbul secara tunai seperti yang dipohonkan dalam doa setiap kali solat lima waktu. Kata mereka, kadang kala, akan muncul satu kisah lain yang menggantikan impian itu. Kisah yang muncul itulah mendatangkan kebahagiaan hati seseorang.

Memikirkan pengalaman dan liku-liku mencari soal ketenangan hati, adalah satu fitrah untuk merasai perkongsian hati dengan seorang wanita mahupun seorang lelaki. Sang wanita akan melabuhkan hatinya pada si lelaki, dan sang arjuna menyelitkan jiwanya pada si gadis pilihannya. Perkongsian ini cukup indah sehingga ada yang membicarakan bahawa indah itu tak terucap.

Soalnya, bagaimana kita mencari si hati yang ingin dikongsi itu? Selarikah dengan prinsip kehalalan, atau jodoh itu muncul tika dosa itu menyelimuti sang pasangan dilamun cinta. Harus diakui, jika mulanya haram, maka penyudah kepada kisah alam rumah tangga juga pasti hilang berkatnya. Ada yang berkata, bila banyak yang haram dibuat saat hangat bercinta, maka seri berumah tangga seolah-olah telah direntap. Itulah yang mewujudkan kebosanan sehingga si suami melepak di warung mamak sehingga ke jam tiga pagi, dan si isteri pulang lewat petang dek asyiknya mengadakan forum tak bertauliah, dengan isinya betemakan umpatan si polan dan si polan.

Kata orang, cari jodoh adalah lebih rumit, sehingga ada yang tak mahu memeningkan kepala dengan terus mengekalkan taraf diri sebagai seorang yang solo.  Hati tak terisi, dan akhirnya mengalami krisis diri sehingga ada yang melakukan perkara di luar jangkaan. Maka, itulah yang terjadi saat kesunyian terasa, dan penyudah diambil dengan memuaskan hati dengan gelumang dosa.

Benar, jodoh pendinding kemaksiatan. Namun, jodoh tak menjamin bahawa maksiat akan ditinggalkan.

Maka, apa kesudahannya?

Akan tiba masanya hati akan bahagia. Akan tiba saatnya, kebahagian menghiasi kehidupan. Akan muncul detiknya, dia akan senantiasa tersenyum, gambarkan betapa gembiranya jiwanya. Soal perasaan adalah sesuatu yang sulit jika mahu dirungkaikan. Dia akan ketemu, dan pasti dia akan tenang saat jodohnya telah ketemu.

Bagaimana kisah sang Thahirah yang didambakan, hingga wujud naskah-naskah cinta, selitkan mesej nyatakan bahawa dia mengangkat si Suci ke tahap tertinggi?

Hakikatnya sang Suci itu hanyalah satu khayalan saat mata dan hatinya terperangkap dengans seribu persoalan dalam kekusutan masalah. Masalah yang menyelimutinya itulah yang mengganggu jiwanya hingga dia tersalah tafsiran menjadikan si Suci sebagai jodohnya pada masa akan datang.

Benar, proses mencari jodoh itu masih berterusan, dan akan terus berlaku sehingga munculnya bidadari di matanya. Dia tahu, memang sukar mencari hati sang wanita yang banyaknya telah diikat oleh si jejaka yang lain, namun dia sedar jodohnya akan ketemu juga satu hari nanti. Dia memang belum ketemu pasangan hatinya, dan kesabaran itu adalah kunci kepada ketenangan jiawa di masa akan datang.

“Setiap yang sabar, akan lahirnya satu kenikmatan”

Gadis di sebelah terus tersenyum saat melihat tarian pena di atas kekunci-kekeunci netbook ini berlangsung. Gadis manis menuju ke utara, dan saya dengan sabar menunggu perjalanan yang tinggal satu jam lagi. Percayalah sang gadis di sebelah itu, andai kamu masih belum dimiliki, tak mustahil mungkin kamu menjadi jodohku.

Ah, semua boleh terjadi kerana hanya Dia yang Maha Berkuasa merencanakan perjalanan hamba-Nya ini.

Ditutupnya bicara dengan satu permulaan bicara dari sang gadis itu.

“Dari mana nak ke mana?”

“Dari hati dan menuju ke jiwa”

Itu jawapan monolog diberi sambil senyuman dikuntumkan. Sang gadis, kamu sekadar inspirasi mencetuskan bicara jodoh ini.

KTM- Ekspress Sinaran Utara


Who is she? My old bestfriend perhaps.






*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dalam pelbagai sudut.

Tiada ulasan :