Isnin, 28 Mei 2012

"Caraku (My Way)"




Berdasarkan lagu 'My Way' oleh Frank Sinatra, maka tercetus inspirasi untuk menterjemahkan lagu tersebut ke dalam Bahasa Melayu. Harus diakui, penulis bukanlah penterjemah profesional, yang dapat menterjemahkan lagu tersebut sepenuhnya dan sama seperti versi Bahasa Inggerisnya. Namun, terjemahan amatur ini di akhirnya masih dapat memperlihatkan keindahan lirik nyanyian Frank Sinatra. Ternyata keindahan lirik itu mampu memberikan inspirasi dan kekuatan kepada sesiapa sahaja untuk menempuhi cabaran pada masa akan datang.

Berikut ialah lirik terjemahan yang diterjemahkan berdasarkan pemahaman penulis:


"Caraku"


Kini, penghujungnya makin hampir
Ku hadapi, halangan terakhir
Sahabatku, ku nyatakan dengan jelas
Ku nyatakan, perkara yang pasti

Ku hidup, sebuah kehidupan sempurna
Ku mengembara setiap dan seluruh lebuhraya
Dan lagi, lebih banyak dari ini
Ku lakukan, caraku

Sesal, ku mungkin rasai sedikit
Namun kemudian sekali lagi, sedikit untuk disebutkan
Ku lakukan, apa yang perlu ku lakukan
Dan melihatnya, terus tanpa pengecualian

Ku rancang, setiap susur laluan
Setiap cermat langkah, sepanjang  jalan kecil
Dan lagi, lebih banyak dari ini
Ku lakukan, caraku

Ya, terdapat masanya, ku pasti kau tahu
Bila ku harungi, lebih dari apa yang boleh ku tempuhi
Namun melalui semuanya, bila terdapat keraguan
Ku tempuhi, dan lepasinya,
Ku hadapi semuanya
Dan ku berdiri tinggi, dan ku lakukan caraku.

Ku cinta, ku ketawa dan menangis
Ku telah rasai, sebuah kehilangan
Dan kini, bila tangisan semakin hilang
Ku dapati semuanya, sangat menghiburkan

Memikirkan, ku lakukan semua itu
Dan boleh ku nyatakan, dalam cara yang bukan pemalu
Oh tidak, oh tidak, bukanku
Ku lakukan, caraku

Untuk seorang lelaki, apa yang dia miliki
Jika bukan dirinya, maknanya dia tidak miliki
Menyatakan perkara, yang benar-benar dirasakannya
Dan bukan perkataan, seorang yang melutut
Rekod membuktikan, ku ambil cabaran
Dan lakukan, caraku.

Ya, itu adalah caraku.



Jadikan setiap bait lirik ini sebagai inspirasi untuk sama-sama menguatkan hati menempuhi setiap cabaran hidup pada masa akan datang. Insya-Allah.


Sabtu, 26 Mei 2012

"Adina (Bicara Lima Belas)"




“Rezeki datang tanpa disangka, bila hati sudah berbicara menyatakan putus asa. Jika sabar menjadi tunjangnya, maka andai berjaya ditahan dugaan itu, maka akan tiba waktunya nikmat rezeki akan muncul mencurah-curah. Sabar kunci kenikmatan, kerana sabar itu ujian keimanan”

Abyatina termenung panjang di pagi hari, terkenangkan perjalanan yang telah ditempuhi. Dugaan yang melanda ternyata menguji kekuatan hati. Kesakitan dan kepedihan menjadi titik tolak kepada satu perubahan.

“Benar, semakin hari semakin diam. Semakin lama, semakin suram,” bicara Ustaz Man, ayah Abyatina.

“Kenapa si Abyatina orangnya lawa, tapi dugaannya banyak?”

“Tiap-tiap dugaan adalah tiap-tiap kasih sayang Allah buatnya,” balas Ustaz Man.

Pandangan orang kampung semakin serong. Pelbagai versi cerita kedengaran. Fitnah berbaur sentimen kebencian. Rangkuman diletakkan nyatakan si Abyatina gadis sumpahan beri kekacauan buat sesiapa sahaja yang mendekatinya. Ada pula yang menyatakan si Abyatina telah kurang siuman. Terus termenung seharian, tanpa sebarang peranan. Terus berada di kampung halaman, tatkala Rizqullah bersendirian di rumah.

“Mengapa Abyatina? Mengapa semuanya tentangnya?” soal ibu Abyatina dalam satu perbualan selepas solat Isyak.

Keluhan demi keluhan serabutkan pemikiran. Maka terwujudlah kecelaruan yang hilangkan keceriaan. Saat kesihatan Abyatina semakin tak ketentuan, maka semakin banyaklah cabaran buat Rizqullah suami si Abyatina.

“Tak mengapa Abyatina. Pulihkan dulu semangat Ina. Sihatkan dulu diri. Soal lain, kita fikirkan kemudian,” bicara Rizqullah terngiang-ngiang di ingatan Abyatina.

“Bukan Ina abaikan abang….” Bisik Abyatina di jendela bersendirian.

Rizqullah setiap hari akan berulang alik dari rumah ke kampung Abyatina. Paginya ke sekolah, dan petangnya menuju ke kampung menghantar Abyatina. Malamnya kemudian pulang semula  ke rumah, sama ada bersama Abyatina, atau berseorangan. Kadangkala Abyatina ditinggalkan di kampung dek kasihankan Abyatina yang kelihatan keletihan.

“Kalau kamu sabar, maka nikmatnya tak terkata,” bicara Ustaz Man memberi semangat buat Rizqullah.

Kisah ulang alik dari rumah ke kampung adalah semata-mata kerana Abyatina. Kesihatan Abyatina yang tak menentu menyebabkan keputusan akhir dipilih. Perubatan tradisional pula menjadi alternatif dan Ustaz Man memang mempunyai kepakaran itu. Maka, tanpa jemu dan letih, Rizqullah berdedikasi memastikan Abyatina dihantar ke kampung setiap hari.

“Tinggallah di kampung jika Ina rasa tenang,” kata-kata Rizqullah diluahkan. Rizqullah tahu, Abyatina tenang di hati bila berada di kampung halaman.

“Di mana tempat suami buat Ina?” soal Abyatina.

“Tempatmu adalah jiwa yang tenang, hati yang tenteram. Jika kamu bahagia, tak kira di mana saya berada, Ina sentiasa ada bersama saya,” balas Rizqullah tersenyum.

Tujuanmu mudah. Jika Abyatina merasa tenteram apabila berada di kampung halamannya, maka Rizqullah tidak mempunyai masalah untuk meninggalkannya di sana. Lagi tenang jiwa si Abyatina, maka lagi cepatlah proses pemulihan kesihatannya.

“Santaukah, atau sihirkah? Siapakah? Dari manakah?”

“Payah nak dikata. Santau atau sihir, dua-duanya syirik. Dua-dua sakitnya sama,” balas Ustaz Man menjawab pertanyaan besannya, Cikgu Hamdawi yang berkunjung pada satu petang.

“Kalau cemburunya tinggi,maka semuanya boleh jadi,” bicara Cikgu Hamdawi.

Kunjungan tersebut lebih berkisar kepada pertanyaan khabar sihat si Abyatina. Namun, semakin panjang bualnya, maka semakin banyak penceritaan. Dari situlah dibuka kisah ketidakwarasan Yaqzan, sebuah kisah amukan di waktu petang beberapa minggu sebelumnya. Tangannya bersama parang, cuba diacukan kepada Rizqullah. Dipersalahkan Rizqullah kononnya telah menyeksa si Abyatina dalam kesakitan.

“Apa yang terjadi padanya?” soal Cikgu Hamdawi.

“Petang tu juga polis datang. Petang tu juga Yaqzan ditahan”

“Mungkin ada yang tak kena pada Yaqzan tu,” bicara ibu Abyatina menyambung bicara Ustaz Man.

“Kita tak boleh paksa hati orang. Soal hati perkara yang halus. Lagi disentuh, lagi tersentuh,” luah Ustaz Man tersenyum.

“Kefanatikan dan kegilaan yang membawa kemusnahan buat dirinya. Seharusnya dia terima kenyataan. Abyatina dah bersuami. Apa lagi yang harus dia perjuangkan?” bicara Cikgu Hamdawi.

Kisah berikutnya adalah perjalanan Abyatina menuju ke klinik kesihatan yang terletak tidak jauh dari rumahnya. Tiada siapa yang tahu, tiada siapa yang sedar. Senyap-senyap menyelinap keluar, perlahan-lahan berjalan tanpa sebarang bunyi.

“Bukan mahu menyalahkan sesiapa, tapi andai inilah dinamakan sebuah perkahwinan, maka di mana rasa tanggungjawab itu? Dibiarkan sahaja si Ina? Suaminya lepas tangan?”

Bicara semalam yang terus bermain di fikiran Abyatina saat kakinya melangkah menuju ke klinik desa. Itulah bicara Zaafarani, abang sulung Abyatina. Seorang polis, maka mungkin ketegasan bicara meluahkan ketidakpuasan terhadap Rizqullah dilontarkan secara terbuka sewaktu makan malam berlangsung. Mujur Rizqullah tiada pada waktu itu.

“Mengapa abang Zaf begitu marahkan suamiku? Apa salah Rizqullah?” soal Abyatina dalam perjalanan menuju ke klinik.

Perseteruan antara Rizqullah dan abang iparnya sememangnya telah wujud sejak awal perkahwinan Abyatina. Malah, perkahwinan Abyatina dan Rizqullah juga tidak dipersetujui oleh Zaafarani.

“Mengapa sejauh itu si Abyatina perlu menerima jodohnya? Manjung? Kenapa bukan di sini, Taiping? Bukankah sukar di masa kelak nanti? Mu tak fikir Ina? Bagaimana nanti dengan abah dan mak? Mahu berenggang dan semakin jauh?” soalan dilontarkan Zaafarani sewaktu mengetahui berita peminangan Rizqullah terhadap Abyatina. Bicara itu tercetus saat Zaafarani baru pulang dari Sabah setelah sebulan berkursus di sana.

“Apa hakmu nak nafikan jodoh Ina? Jika dia setuju, mu tak boleh pertikaikan. Ini hak hatinya. Bukan dipaksa,” balas Ustaz Man dengan tegas.

“Bukankah Zaf adalah walinya selepas abah? Salahkah jika pandangan diberikan?” soal Zaafarani.

“Bukan saat ini mu lontarkan pandanganmu, kerana tiap-tiap keputusan berkaitan jodoh Abyatina telahpun diputuskan,” balas Ustaz Man.

Imbauan demi imbauan lama mencipta lamunan. Benar, dek lamunan itu maka kakinya tersadung. Akar pokok rambutan, maka kisah berikutnya Abyatina jatuh. Tersepak akar yang agak besar, namun mujurlah tiada luka.

“Gedebak gedebuk. Macam nangka busuk, jatuh dan tergolek,” monolog si Abyatina tersenyum malu. Mujur tiada yang melihatnya.

Segala permasalahan dan konflik disimpan sahaja saat kaki melangkah masuk ke klinik desa. Disambut jururawat, dan kemudian bertemu dengan doktor. Maka, pemeriksaan demi pemeriksaan dijalankan. Tiada siapa mengetahui tujuan Abyatina tiba-tiba berkunjung ke klinik desa.

Wajah kuntuman senyuman bila semuanya selesai. Maka langkah seterusnya Abyatina menuju ke bendang, sekadar mahu mengambil angin menenangkan fikiran. Mungkin mahu merehatkan minda, setelah terperap lama di rumah. Agak lama juga matanya dilontarkan, meneliti pemandangan sejauh yang mampu. Saat yang jarang dirasai, selepas berkahwin dengan Rizqullah.

“Kalaulah semuanya semudah yang disangka….” bisik Abyatina.

Malam itu Rizqullah tidak muncul. Janji tidak ditepati, dan itu adalah pertama kalinya. Sepatutnya malam itu Rizqullah mengambil Abyatina untuk pulang ke rumah, namun sehingga selesai makan malam, kelibat suami Abyatina tidak juga kelihatan. Pelbagai andaian mula ditimbulkan, dan kebetulan Zaafarani abang sulung Abyatina turut ada pada malam itu.

“Suamikah macam tu? Bertanggungjawabkan itu?” lontaran diberikan Zaafarani kepada Abyatina.

Abyatina sekadar membisu terus menunggu di beranda, sambil ditemani ibunya dan Ustaz Man. Teh dihirup, sekadar mahu legakan tekak, tenangkan fikiran.

“Jika benar katamu, mengapa susah payah si Rizqullah setiap hari ulang alik dari Manjung ke sini, semata-mata untuk Abyatina. Apakah tak cukup buktinya?” soal Mak Cik Ros, ibu Abyatina.

“Jadi yang si Ina masih menunggu di sini, dan Rizqullah tak muncul-muncul apa pula maksudnya?” soal Zaafarani.

“Mu memang kalut dari dulu sampai sekarang. Tak sabar, dan cepat menggelabah. Jangan sebab Rizqullah tak datang malam ni, mu terus nak hukum dia,” bicara pula Ustaz Man. Tegas bunyinya.

“Bang Zaf memang tak tahu apa yang Ina tahu….” bicara Abyatina sebelum bingkas bangun masuk ke dalam rumah. Kecewa, mungkin itu yang dirasakan.

Abyatina mengurung diri dalam bilik. Pintu dikunci. Tiada siapa tahu apa yang terjadi pada Abyatina. Maka, sepuas-puasnya, tangisan tanpa suara mula terjelma. Sedikit demi sedikit air mata menitis, mungkin menahan sedih atau memeram rasa kecewa. Itulah saat paling pedih yang pernah dirasai Abyatina.

“Di mana abang?” persoalan tak terjawab. Abyatina terlelap dalam persoalan.

Setiap kisah sesungguhnya punyai sebab tersendiri. Bagi Abyatina, walaupun mungkin seribu alasan dihujahkan, tenang jiwa sukar dirasai. Tiada ungkapan di pagi hari, sekadar membisu menikmati sarapan. Seluruh keluarga tidak beri reaksi, mungkin faham perasaan Abyatina.

“Sampai pagi belum muncul? Tak sayang binikah?” soal Zaafarani memecah sunyi di pagi hari. Meluahkan lagi rasa marah terhadap Rizqullah yang masih belum muncul di kampung.

“Zaf, mu teringin tak nak mandi dengan seteko air kopi panas?” soal Mak Cik Ros dalam nada perli.

Maka, bicara terhenti setakat itu.

Sekali lagi, Abyatina menuju ke bendang. Melalui lorong-lorong, menikmati bunyi air yang mengalir di tali air. Udara sejuk menyegarkan minda, mungkin seketika menenangkan jiwa. Mahu dilupakan kusut melanda, mungkin itu tujuan utama si Abyatina.

“Bukan Ina bencikan abang, tapi kenapa abang kecewakan Ina?” bisik Abyatina saat berada di bawah pokok mangga, tempat yang seringkali menjadi kawasan rehat buat Abyatina saat berada dalam kekusutan.

“Bukankah sabar itu tanda orang beriman?”

Satu suara bisikan tiba-tiba muncul di telinga Abyatina. Suaranya halus, namun berbisa. Seraya, Abyatina menoleh ke belakang. Terkedu tanpa suara.

“Maaf….”  Sebaris bicara diungkapkan oleh suara itu.

Abyatina terus memeluknya. Maka itulah kemunculan mengejut Rizqullah saat Abyatina kekusutan. Menangis sepuas-puas melepaskan segala rasa gundah gulana yang dirasakan. Pelukan yang cukup lama, tanda Abyatina mahu meluahkan rasa hatinya kepada suaminya. Rindu, mungkin itu yang terwujud.

“Maaf…” bicara Rizqullah sambil mengusap air mata Abyatina yang menitis di pipinya.

“Jangan ada yang kedua kalinya….” pinta Abyatina.

Tidak ada sebarang soalan diujarkan oleh Abyatina. Tiada sebarang alasan dipinta terhadap Rizqullah. Bagi Abyatina, cukup sekadar suaminya itu muncul di sisinya, maka segala kisah duka malam sebelum akan terus dilupakan.

Petang itu, setibanya di rumah, Rizqullah dan Abyatina menghabiskan masa sebaiknya. Tidak ada sebarang detik pun dibazirkan. Petang itu diserikan dengan irama muzik, dan mereka menari buat pertama kalinya. Walaupun mungkin langkah tarinya sumbang, namun salah tari itulah yang menghasilkan gelak ketawa antara satu sama lain. Masing-masing ketawa dan menikmati detik paling menggembirakan petang itu. Bila dua manusia menari buat kali pertamanya, maka kekok muncul namun digagahkan juga untuk ditarikan. Kekok itulah yang menghasilkan kelucuan.

“Ina tengok kat TV  macam ni abang. Langkah ke depan, dan kemudian sedikit ke kanan…” bicara Abyatina.

“Eh, bukan. Dalam cerita P. Ramlee, tarinya begini…” bicara Rizqullah.

“Itu zaman 60-an. Sekarang ni dah hujung 80-an abang….”

“Habis tu, mana yang betul?”

“Asalkan kaki bergerak, dan seakan sama rentaknya dengan lagu, maka itulah namanya tarian”

“Tarian ciptaan Abyatina mungkin?”

“Ciptaan kita, abang…” tersenyum Abyatina.

Tiada terungkap rasa bahagia bila masa dihabiskan bersama, dan terwujud satu kenangan yang cukup indah. Abyatina dan Rizqullah mencipta bahagia. Hilanglah segala duka dan kekusutan.

“Makan malam mungkin?” soal Rizqullah berbisik ke telinga Abyatina saat mereka masih dalam tarian.

“Kenapa dengan makan malam?” soal kembali Abyatina.

Pintu diketuk. Rentak tarian terus hilang. Abyatina dan Rizqullah serta merta terhenti. Ditutupnya lagu, maka Rizqullah pergi membuka pintu. Walaupun berpeluh, senyuman dikuntumkan Rizqullah buat tetamu yang muncul. Maka, itulah kejutan pertama apabila abang ipar Rizqullah, Zaafarani muncul tiba-tiba.

“Assalamualaikum, “ sapaan diberikan dari tetamu.

“Silakan…”

Zaafarani duduk di ruang tamu. Pertama kali berkunjung, tanda permulaan hubungan. Namun menjadi kehairanan saat melihat Abyatina dan Rizqullah berdiri di satu sudut di ruang tamu. Tersenyum manis melihat Zaafarani.

“Kenapa mu tersenyum, kenapa mu berpeluh?” soal Zaafarani.

Rizqullah dan Abyatina ketawa kecil. Kelucuan sekali lagi melanda.

“Potong stim betul abang Zaf ni….” bisik Abyatina ke telinga Rizqullah. Tersenyum sahaja si Rizqullah.



*Tamat sudah Bicara Lima Belas*

Apakah tarian akan bersambung? Bersambung di lain bicara.


**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 




Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina






Sabtu, 19 Mei 2012

A story to a "Whisper"


This is a story about her
Equivocal, maybe
Engross, perhaps
From the beginning until the edge
It’s not cloying, I can say.

She’s enthral, together with the ethereal
Traverse slowly, across the row.
And I can see the picturesque of her
Oh, it’s just an ardent
From the beginning I saw her

Laconic, and always smiles,
The beauty resemble by simple style
I always enthusiastic about her
It’s just new beauty of friendship.

She looking from different perspective
Her eye is look catchy
Her hand is look lovely
I just want to say how adorable she is
But instead, I just keep silent pacing some admire.

The beautiful of her arise as soon as smile
Always happy, that’s the fairly scenery
She always at the front, while I’m at the back
Should I meet her, and say something to her?

Admire the magical of her
It’s just fun talking at the blue book
It’s just writing, but it’s enough
Always make me smile, and left boredom.

I always ask thousand of asking
Just want to be friend, as it could be
Something tell me, you are good
As good as she is when she’s walking

I will always remember this story
You could be congruous, and it’s evergreen
Sweet memory once in a chase
Yes, when the learning started at the same place

I love what she listen
A song
and the taste of enjoyment.
Maybe, she has great view
Extracting the moment
while she knew.

I believe this is solely moment
Entire picture of memory, comes from her
It’s just an experience
Looking a fascination through my eye
Yes, she is a friend of me
A good friend perhaps.

It’s just a story of her.
A story that I want to share to her.



Kolej Za’ba, UPSI, 18 May 2012.



Sabtu, 12 Mei 2012

"An ardour to Thahirah"


Zeal and exquisite of her
Beating the times, affection is coming
Running, running, facing the velvety
Embrace her feeling, once it could be

Playing the heart, tapping the floor
Looking her visage, oh that’s an ardour
She’s an angel, coming to the door
Knocking the silent, all will evolved

She is velvet and the pearl
The dainty of the row, sitting for the show
Oh, she’s the main attraction,
Why I’m ardent to her?

Maybe,
She knows something.
Or,
She pretends nothing.

Maybe,
I know nothing.
And,
I pretend something.

Love is abusive
Beating heart without mercy
It could be hurt, could be delight
Because of her, maybe it would nice

I’ll confess to her if I fortify,
It’s a battle of dreams and the actualities
When she knows what I feel
Could she accepted or disgruntled?

She’s a future wife, a reverie to him
It could be materialized, and all will begin
One day, it will changed,
A husband and wife, they will proclaim.

A Thahirah to him
A Thahirah is her

A wife for him
A husband to her


(Dedicated to her, the velvety of ‘Thahirah’)

Taiping, 12 May 2012



Jumaat, 11 Mei 2012

Muhasabah Jumaat: Apabila penulis jatuh hati...





Bila hati dah tersadung, maka jatuhlah hati itu.

Tak dapat dipastikan soal kewajaran bicara kali ini. Mungkin lebih bersifat peribadi tatkala soal hati dibicarakan. Nak dikatakan jatuh hati, mungkin tidak. Nak dikatakan hati tak terpikat, mungkin boleh disangkal.

Payah juga bila dah terpikat pada seseorang, kita tak dapat berbuat apa-apa.  Nak diluahkan padanya takut tak kesampaian hajat, bila pinangan hati ditolak dengan penuh sopan. Mungkin juga. Jika ikut hati, mahu saja dijerit satu kampus, nyatakan diri dah suka padanya.

Ini bukan bicara omongan kosong. Mungkin ada nilai ‘queer’ atau mungkin juga satu bentuk ‘sarcasm’ sebagai pengejek utama kepada hati. Namun, bila hati telah bersuara, nyatakan ‘kamu dah terpikat padanya’, maka keserabutan melanda.

Bukanlah suka padanya sebarangan. Suka itu dalam bentuk keikhlasan. Andai nafsu jadi panduan, maka hanyutlah hati, rosaklah jiwa. Keindahan perasaan tatkala dibuai rasa suka padanya, maka magisnya mungkin muncul tiba-tiba separuh kesedaran. Sukar nak nyatakan penangan cinta, kerana tiap-tiap kecintaan itu disusuli dengan angan-angan serba keindahan.

Dari mana bermula? Bagaimana terjadi kisah hati yang tiba-tiba terjatuh pada hati yang lain?Siapa orangnya?

Ah, indahnya bila memikirkannya. Serba manis, serba ayu, serba sopan. Mudah tersenyum, tunduk pandangannya. Berkurung putih, bertudung biru. Jalannya penuh ketenangan, wajahnya penuh keayuan. Gunturkan jantung tatkala melihatnya. Debarannya bukan kepalang.

Wajahnya itu serba keindahan. Memandangnya saja cukup mendebarkan. Ya, dia senantiasa di hadapan, tatkala mata yang memerhati sentiasa duduknya di belakang. Entah dari mana mulanya, tiba-tiba degupan terjadi. Hati dah terpikat, namun terus diam memendam perasaan. Untuk diluahkan bagai satu kemustahilan.

Mungkin ini dinamakan panahan cinta. Namun bukanlah dalam kegelojohan nafsu, cuba diterkam sehingga terlupa iman di dada. Tatkala rasa cinta terwujud, seharusnya didekatkan diri dengan Allah diberi petunjuk dan perlindungan moga tidak hanyut dalam kesesatan. Cinta itu tak salah. Pecinta itulah yang seringkali merosakkan cinta dengan kemaksiatan.

Jika ditanya siapakah orangnya, maka memang siapa pun mungkin tak mengenalinya. Orangnya bukanlah seangkatan dalam bidang pengajian. Sekadar kenal-kenalan di layar skrin kecil, bertanya khabar dan berbual kesederhanaan. Orangnya cukup manis, sejuk mata pandangan. Dari mana berkenalan? Dari sesi pengajian, maka itulah permulaan.

Memang perit bila hati dah bersuara. Memanggil-manggil dia seolah-olah mahu sahaja diluahkan. Namun, itu bukan adabnya. Adabnya ialah dengan kesabaran. Perasaan itu harus dipendam. Tak perlu dinyatakan padanya kerana sekali luahan, sekali tersalah cara, maka sekali juga merasa kekecewaan.

Cinta melahirkan keindahan. Cinta juga mampu cetuskan ketidaktentuan. Cinta ialah fitrah, namun harus dirasai dengan penuh berhemah. Bukan nafsu yang jadi panduan, iman yang seharusnya menjadi teman. Menikmati cinta itu bukan satu kesalahan, namun perlu merasai nikmat atas kesyukuran pada-Nya.

Mungkin ini bicara yang paling peribadi pernah ditulis, nyatakan satu bicara jauh di lubuk hati. Namun hakikatnya, bicara yang ditulis ini juga bukanlah dapat menggambarkan dengan tepat rasa tak keruan tak kala hati terpikat padanya.

Hanya kepada-Nya sahaja jiwa dan hati ini diserahkan. Sesungguhnya  Dialah yang berkuasa ke atas setiap satu hambanya, dan Dialah yang merencanakan setiap perjalanan hambanya.

Mungkin ini dinamakan cinta. Namun mungkin ini sebagai satu tanda ingatan bahawa hati ini perlu senantiasa mengingati-Nya. Moga apa saja yang berlaku selepas ini adalah berada di bawah panyungan-Nya. Insya-Allah.

Buat dirinya yang mungkin tidak menyedari bahawa bicara ini ditujukan padanya, salam persahabatan buatmu.


“Mungkinkah kau bermimpi punyai bidadari, yang bisa bawakan kau terus ke alam seakan syurga…”
(Hujan- Bahgia)


Mungkin satu angan-angan dalam keindahan tatkala memerihalkan tentang cinta dan jatuh hati pada dirinya.








Rabu, 9 Mei 2012

"His Thahirah and her husband"

He feels the soft
He feels the virtuous
She touch the beauty
She touch the delicate.

He's numbskull....
They said.

He's sleeping soundly
They thought.

Oh no, oh no
Who the hell do they think they are?
He's in love
She said

He's lethargic
Must be a reason
She knows, without question
Living his world, it's ardour
Oh, she's his Thahirah, that for sure

A wife to him
A husband to her.

A Thahirah to him
A Thahirah is her.


(dedicated to her, which is truly 'Thahirah' for me)

E-Learning, UPSI, 7 May 2012


Namanya Thahirah...


















Putih bersih luhur budi
Senyum manis, lesungnya pipit
Kaca mata, matanya tunduk
Tersengih ketawa, bual bicara
Gugur hatinya, terperangkap cinta

Siapa namanya?
Thahirah orangnya?
Wanita itukah?
Gadis inikah?
Wajah riang di sanakah?
Wajah ayu di situkah?
Tunduk malu, maka diakah?

Tatkala matanya melihat jiwaku,
Degup hati tertusuk kalbu
Bertemu di taman, bicara dituturkan
Ah, bisu lidah, hilang bualnya.

Thahirah tenang tanpa gugup
Memandu si dia memahami hati
Hati tertaut, masih membisu
Bahagia hati, indah tak terbayang

Thahirah wajah nan ayu
Bertanya itu, berkhabar ini
Tenang tutur, bicaranya lembut
Perangkap hati, gunturkan debaran

Thahirah itu sang isteri
Ciri tinggi, seluas kesempurnaan
Siapa Thahirah, siapa dia?
Hanya dirinya simpankan soalan.

Aku jatuh cinta pada si Thahirah
Ah, bilakah ketemunya?

Kerana tiap wanita andai isterinya
Maka kepada Thahirahlah gelaran dikurnaikan.

Thahirah, Thahirah, Thahirah,
 Itulah nama dalam gelaran.


(nukilan khas buat bakal 'Thahirah')

-Kolej Za'ba, 9 Mei 2012-

Komen Bersih 3.0, status hubungan penulis, dan macam-macam cerita.



Bersih 3.0 dan komennya

Perihal Bersih 3.0 sememangnya masih hangat dibicarakan walaupun telah seminggu lebih berlalu. Isu ini seringkali mencetuskan polemik tidak kira sama ada di media elektronik mahupun cetak. Di televisyen, isunya sememangnya akan menghentam perhimpunan ini; tidak menghairankan kerana kesemua stesen televisyen adalah pro-kerajaan. Bagi media cetak, atmosferanya tetap sama. Semua negatif, ibarat positif langsung tiada.

Penulis bukanlah pro-kerajaan mahupun pro-pembangkang. Komennya lebih berkisar pada titik neutral. Memerhati pada sudut atas, meninjau mana yang benar, dan mana yang tidak munasabah.

Hakikatnya, Bersih 3.0 punyai matlamat. Kelihatannya objektifnya ibarat satu kebangkitan rakyat. Di satu sudut yang lain, Bersih dianggap selaku pengkianatan negara. Mengharu-birukan keamanan disebabkan mengikut telunjuk pemimpin tertentu.

3A, Anwar, Ambiga, dan A. Samad Said, menjadi tohmahan. Ambiga dilihat pro-Yahudi, Anwar dikatakan pemimpin tergila-gilakan kuasa tertinggi negara (The Prime Minister), dan A. Samad Said dinilai sebagai si tua nyanyuk meracau-racau untuk dapatkan perhatian.

Soalnya, benarkah?

Ibarat kata-kata popular yang sering diutarakan, “Andai sasterawan telah bersuara menyatakan bantahan kepada kerajaan, pasti ada sesuatu yang tidak kena pada negara itu”

Teliti, dan fahami. Mungkin bersebab sehingga Bersih 3.0 itu boleh wujud.

Bukan mahu ‘bias’ pada mana-mana pihak. Seharusnya dalam soal Bersih 3.0, rakyat pelu menilai isu ini dalam konteks yang luas, bukannya disempitkan dengan nilai individualistik yang cukup tinggi.

Komen seperti, “Menyusahkan aku saja, nak pergi shopping tak boleh” atau “Itulah, siapa suruh pergi sana, kan dah susah sesak nafas.”, mungkin kelihatan nampak munasabah. Namun komen ini hakikatnya didasarkan pada nilai individualistik yang cukup tinggi.

Soalnya, apakah ini nilai rakyat Malaysia?

Namun, itu tidak bermaksud bahawa semuanya positif bagi Bersih 3.0. Sudut lain andai dilihat pastilah tentang soal keamanan. Soal integriti polis, dan disiplin peserta perhimpunan mungkin boleh dilihat sebagai dua isu yang merangkumi secara keseluruhan tentang soal keamanan. Amankah perhimpunan itu? Adakah keserabutan itu terjadi dek tindakan polis atau peserta itu sendiri?

Difahamkan, rata-rata peserta bersetuju bahawa kedua-dua pihak harus dipersalahakan. Masing-masing punca pencetus kekacauan sewaktu perhimpunan tersebut. Soal kebenaran? Mungkin sukar untuk dipastikan.

Biarlah berlalu isu Bersih 3.0 ini tanda ingatan bahawa rakyat dulu dan kini ada bezanya. Isunya mudah, sekiranya kerajaan bijak mengatur strategi selepas ini, pasti kewujudan siri Bersih berikutnya tidak akan muncul lagi. Andai kerajaan bijak , maka aturkan langkah perubahan moga terpikat kembali rakyat yang telah bersuara dalam Bersih 3.0. Semuanya bermula dengan keberanian untuk berubah.


 Soalan: Apakah status anda?

Jawapan diberi untuk soalan tersebut sangatlah ringkas. Sememangnya penulis masih bujang. Jika ditanya apakah solo atau berpunya? Berpunya pastilah tidak, solo itu mungkin. Tak terfikir untuk mencari, tapi andai berjumpa yang tertarik di hati, insya-Allah diaturkan diri menyusun untuk berkenalan. Namun, matlamat itu sangatlah jauh kerana bukan ber’couple’ yang dicari, tapi calon isteri yang diperhati. Dalam soal ini, penulis tak memikirkan secara serius tentang soal pasangan ini. Bukan masanya lagi.


Only in Malaysia

Agak pelik bila memerihalkan budaya jengkel rakyat Malaysia. Salah satu yang cukup menjengkelkan (menurut pandangan penulis) ialah budaya memanggil pelayan di restoran. Ibarat macam beruk di zoo, memanggil  pelayan dengan hanya mendecitkan mulut. Sekali dengar seperti bunyi tikus kelaparan atau anak ayam yang tak cukup bulan baru keluar dari telurnya. Kononnya ‘macho’ bukti betapa hebatnya diri tatkala memanggil dengan gaya sedemikian, namun tak sedar perbuatan itu adalah bukti kesongsangan budaya murni yang selama ini diamalkan rakyat Malaysia.

Amat menjengkelkan tatkala ada yang memanggil pelayan restoran dengan cara sedemikian. Perbuatan tersebut ibarat tidak menghormati pelayan tersebut. Etika dan adab perlulah ada tak kira di mana pun berada. Susah sangatkah untuk setidak-tidak mengangkat tangan supaya pelayan tersebut datang. Susah sangatkah untuk bersuara memanggil pelayan tersebut?

Kita harus mengubah budaya tidak sihat ini. Janganlah diceduk kesemua budaya luar sehingga nilai murni yang selama ini diamalkan akan hilang ditelan zaman.

Kalau ada yang memanggil pelayan dengan mendecitkan bibir, maka seeloknya diambil pengepit baju lalu dikepit pada bibirnya. Berdecitlah sepuas-puasnya selepas itu. 

"Only in Malaysia"

Budi bahasa junjungan bangsa.


Dangkalnya fikiran andai membaca itu bukan amalan

Dalam soal mentaliti, semuanya bergantung kepada sejauh mana ‘matangnya’ pemikiran seseorang. Hakikatnya, pemikiran akan diukur berdasarkan sejauh mana ilmu yang dimilikinya.

Dalam soal ini, kelihatan ramai sekali yang mula berlagak seolah-olah seperti profesor yang tahu serba-serbi tentang pelbagai perkara. Dangkalnya pemikiran apabila seringkali sesuatu isu yang dibincangkan itu adalah berlandaskan sumber rujukan yang terhad dan mungkin boleh dipersoalkan kesahihannya.

Inilah yang terjadi ketika ini di Facebook. Butang ‘share’ dimanfaatkan untuk berkongsi segala macam ilmu yang kadangkala mungkin tidak benar dan songsang. Hakikatnya andai mahu berkongsi, sebaik-baiknya selidikilah dahulu sumber tersebut. Buatlah dahulu kajian sebelum berkongsi.

Lucu apabila sesetengah mereka lantang bersuara menegakkan sesuatu perkara hanya berlandaskan pada bacaan di blog mahupun makalah yang belum tentu dihuraikan berlandaskan fakta yang sah. Bagi mereka ini, apa yang dibaca itulah yang akan dipegang mereka. Dangkalnya pegangan begini.

Seorang bijaksana, seharusnya bukan berpegang pada satu sumber. Hakikatnya dia akan merujuk dan menyelidik pelbagai sumber dari pelbagai pihak. Barulah boleh dibuat konklusi sendiri, dan tidak terikat atau dijumudkan dengan pemikiran sebelah pihak sahaja.

Semua terjadi andai si polan itu malas membaca. Maka itulah yang mewujudkan kedangkalan pemikirannya. Hakikatnya, hanya menerusi kerajinan membaca itulah, maka pemikiran dan mentaliti seseorang itu akan terbuka dan berkembang dengan luas.

Memberikan hujah hanya bersasarkan blog dan google amatlah dangkal. Mempercayai tanpa menyelidiki dan mengkaji sendiri, membuat kesimpulan yang mendalam, maka itu adalah satu budaya bangsa yang pemalas. Sekiranya mahu menghujahkan sesuatu, maka sebaiknya lakukanlah sebanyak-banyak pembacaan di pelbagai sudut. Jangan hanya dangkalkan fikiran dengan pembacaan sebelah pihak. Baru wujud kematangan dalam pemikiran.

Jangan jadi si bodoh yang berlagak pandai. Melalak sakan kononnya lantang, namun isinya dangkal. Akhirnya diri sendiri yang diketawakan.