Rabu, 9 Mei 2012

Namanya Thahirah...


















Putih bersih luhur budi
Senyum manis, lesungnya pipit
Kaca mata, matanya tunduk
Tersengih ketawa, bual bicara
Gugur hatinya, terperangkap cinta

Siapa namanya?
Thahirah orangnya?
Wanita itukah?
Gadis inikah?
Wajah riang di sanakah?
Wajah ayu di situkah?
Tunduk malu, maka diakah?

Tatkala matanya melihat jiwaku,
Degup hati tertusuk kalbu
Bertemu di taman, bicara dituturkan
Ah, bisu lidah, hilang bualnya.

Thahirah tenang tanpa gugup
Memandu si dia memahami hati
Hati tertaut, masih membisu
Bahagia hati, indah tak terbayang

Thahirah wajah nan ayu
Bertanya itu, berkhabar ini
Tenang tutur, bicaranya lembut
Perangkap hati, gunturkan debaran

Thahirah itu sang isteri
Ciri tinggi, seluas kesempurnaan
Siapa Thahirah, siapa dia?
Hanya dirinya simpankan soalan.

Aku jatuh cinta pada si Thahirah
Ah, bilakah ketemunya?

Kerana tiap wanita andai isterinya
Maka kepada Thahirahlah gelaran dikurnaikan.

Thahirah, Thahirah, Thahirah,
 Itulah nama dalam gelaran.


(nukilan khas buat bakal 'Thahirah')

-Kolej Za'ba, 9 Mei 2012-

Tiada ulasan :