Selasa, 31 Januari 2012

Baucar Buku 1Malaysia haruslah digunakan sebaiknya


Pemberian Baucar Buku 1 Malaysia (BB1M) oleh pihak kerajaan kepada para pelajar IPTA dan IPTS adalah satu langkah yang tidak pernah dilakukan sebelum ini. Langkah ini adalah satu peluang keemasan buat para pelajar yang sudah semestinya jarang-jarang diperolehi. Namun, di sebalik peluang yang diberi, kelihatan terdapat sesetengah para pelajar mengambil kesempatan dengan menggunakan baucar tersebut bagi tujuan yang lain. Malah, kini timbul isu penjualan baucar tersebut  oleh segelintir pelajar di internet dan perkara ini semestinya amat mengecewakan.

Pemberian baucar ini merupakan satu peluang buat para pelajar bagi menggunakannya untuk membeli buku dan peralatan tulis. Hakikatnya, baucar yang diberi sudah pasti akan meringankan sedikit beban yang ditanggung para pelajar yang dikelilingi dengan tekanan kewangan. Maka seharusnya peluang yang diberi ini wajar digunakan sebaik-baiknya oleh para pelajar bagi mengelakkan berlakunya pembaziran. Hakikatnya, kerajaan telah membelanjakan sejumlah wang yang cukup besar bagi tujuan pemberian baucar ini, dan jika pelajar tidak memanfaatkannya, maka wang rakyat pastilah akan dibazirkan.

Di Malaysia, kadar pembacaan buku dalam kalangan rakyatnya adalah sangat rendah. Rakyat Malaysia hanya membaca secara purata 8 buah buku dalam tempoh setahun. Hal ini amat berbeza jika dibandingkan dengan negara seperti Jepun yang purata membaca buku dalam kalangan rakyatnya adalah sebanyak 20 hingga 30 buah buku setahun. Jurang perbezaan ini jelas menunjukkan bahawa rakyat Malaysia jauh ketinggalan berbanding dengan negara-negara maju yang lain. Maka, dengan pemberian baucar buku ini, diharapkan budaya membaca dapat disemai dalam kalangan pelajar.

Hakikatnya, terdapat pelbagai buku yang berkualiti dijual di pasaran. Menerusi pemberian baucar buku ini, para pelajar sebenarnya diberikan peluang keemasan bagi memlilih pelbagai jenis bahan bacaan di kedai buku. Sekiranya baucar berjumlah RM 200 itu digunakan dengan sebaiknya, para pelajar dapat mendapatkan bahan bacaan yang cukup berkualiti seterusnya menjana pemikiran mereka secara lebih kreatif dan kritis. Harus diakui, buku-buku tulisan penulis atau tokoh terkenal seperti Tun Dr. Mahathir Mohamad bukanlah murah dari segi harganya, kerana buku-buku sebegini mencecah ratusan ringgit. Menerusi pemberian baucar ini, maka para pelajar hakikatnya berpeluang untuk membeli buku-buku sebegini yang mungkin selama ini hanya merupakan impian sahaja untuk dimiliki.

Penjualan baucar buku di internet seperti yang dilakukan oleh sesetengah pelajar merupakan satu tindakan yang sangat merugikan. Tindakan ini ibarat melepaskan peluang keemasan yang diberi oleh kerajaan. Hakikatnya, banyak manfaat yang dapat diperoleh oleh para pelajar andai baucar ini digunakan dengan sebaiknya. Tindakan menjual baucar ini mungkin adalah berpunca daripada sikap pelajar itu sendiri yang lebih mengutamakan wang ringgit berbanding ilmu pengetahuan. Nilai materialistik yang wujud inilah menyebabkan sesetengah pelajar itu sanggup melupakan kepentingan membeli bahan bacaan, sebaliknya lebih mengutamakan pembelian barang-barang mewah untuk penampilan diri sahaja.

Malah, penjualan baucar buku ini juga menurut pendapat beberapa pakar agama mungkin mempunyai unsur riba’ sekiranya nilai baucar yang dijual itu lebih rendah dari nilai asal baucar tersebut. Pandangan ini ada kebenarannya, kerana didapati bahawa bagi setiap baucar yang dijual itu, wang tunai yang diterima akan lebih rendah dari nilai asal baucar tersebut. Alasan yang diberi oleh pembeli baucar ini adalah kerana untuk mendapatkan keuntungan. Jelas, tanpa sedar, penjualan baucar ini mempunyai unsur riba’ dan seharusnya dielakkan oleh para pelajar terutama bagi para pelajar yang beragama Islam.

Masalah yang timbul dalam isu penjualan baucar buku ini adalah berpunca dari sikap para pelajar itu sendiri. Sekiranya para pelajar menyedari akan kepentingan pemberian baucar ini, maka semestinya mereka akan memanfaatkan dengan sebaiknya baucar tersebut. Hakikatnya, baucar ini merupakan pencetus dalam kalangan rakyat supaya mempunyai sikap untuk menjadikan membaca buku sebagai satu budaya. Langkah kerajaan adalah sangat tepat, namun andai tidak dimanfaatkan dengan sebaiknya oleh para pelajar, maka segala manfaat itu hanya akan menjadi sia-sia.



Jumaat, 27 Januari 2012

Muhasabah Jumaat: Isu onani dalam kalangan remaja









Fitrah sebagai manusia, nikmat berkasih sayang itu sememangnya wujud dalam sanubari setiap insan. Hakikatnya, kasih sayang itu terjalin dengan ikatan hati yang ditarik antara satu sama lain, dan jika ingin dihuraikan kasih sayang itu, maka kadangkala perkara tersebut tidak boleh digambarkan menerusi kata-kata.

Soal kasih sayang itu jika dapat dijalin menerusi perkahwinan, maka indahnya tak terkata. Segala perkara yang ditahan, akhirnya dapat dilepaskan secara halal. Itu jika dapat berkahwin, maka jeritan batin yang mungkin dipendam tidak lagi kedengaran. Soalnya, jika berkahwin, maka nafsu syahwat dapat dilepaskan, dan dilepaskan dalam cara yang halal malah menjadi sebuah ibadah.

Namun, hakikatnya tak semua punyai kemampuan untuk berkahwin. Jika dulu, usia awal 20-an menjadi satu kebiasaan untuk muda mudi mendirikan rumah tangga, kini angka tersebut meningkat sedikit. Majoriti anak muda kini hanya akan berkahwin di lewat usia 20-an. Semuanya disebabkan tanggungjawab menjadi seorang pelajar, kerana rata-rata generasi hari ini menghabiskan usia 20-an untuk melanjutkan pengajian mereka.

Kedengaran pada hari ini, masalah dalam soal nafsu syahwat semakin kuat diperkatakan. Makanya, timbul isu perlakuan onani dalam kalangan muda-mudi. Hakikatnya, onani dikatakan telah menjadi satu amalan biasa bagi golongan muda sebagai penyelesaian mudah bagi mengurangkan gelora jiwa dalam soal syahwat. Soalnya, apakah onani itu dibolehkan di sisi agama?

Konteks perbincangan adalah tertumpu pada permasalahan amalan onani dalam kalangan lelaki.


Apakah hukum beronani dalam Islam?

Dalam soal ini, kebanyakan pendapat ulama telah bersetuju bahawa hukum beronani itu adalah haram berdasarkan ayat di dalam al-Quran:

"Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa mau selain yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas."
(Al-Mu'minun: 5-7)

Dalam soal onani, perlakuan ini adalah perbuatan yang melewati batas seperti yang disebut dalam ayat tersebut.

Mazhab Maliki dan mazhab Syafie menyatakan bahawa onani itu adalah haram secara mutlak berdasarkan ayat tersebut, manakala bagi mazhab Hanafi, onani itu adalah haram bagi sesetengah keadaan dan wajib bagi pada sesetengah keadaan. Menurut mazhab Hanafi, onani itu dibolehkan sekiranya takut terjerumus ke dalam zina.

Begitu juga dengan mazhab Hanbali, yang menyatakan bahawa onani itu dibolehkan sekiranya takut terjerumus ke lembah zina atau memudaratkan kesihatan ketika isteri tiada di sisi atau tidak berkemampuan untuk berkahwin lagi. Menurut mazhab Hanbali lagi, air mani adalah benda lebihan dari tubuh, dan dibolehkan untuk dibuang dengan syarat-syarat tertentu.

Namun begitu, secara keseluruhannya, melakukan onani itu adalah diharamkan berdasarkan dalam ayat yang dinyatakan tersebut, dan diperkukuhkan lagi dengan hadis Rasulullah S.A.W.

“Wahai sekalian pemuda yang mampu untuk mengeluarkan mahar maka kahwinlah. Maka sesungguhnya perkahwinan itu akan memejamkan pandangan dan menjaga kemaluan. Dan sesiapa yang tidak mampu (untuk berkahwin) maka berpuasalah. Maka sesungguhnya (puasa) adalah perisai.”
(Riwayat al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, al-Tarmizi, al-Nasaie, Ibnu Majah, al-Darimi, Ahmad)


Jelas, Rasulullah menganjurkan berpuasa sekiranya seseorang itu tidak mampu untuk berkahwin. Tidak langsung disebut akan perihal onani sekiranya kemampuan untuk berkahwin itu tiada, dan seterusnya menyatakan bahawa dalam soal gelora syahwat, andai tidak mampu berkahwin lagi, maka cara terbaik ialah dengan melakukan puasa, dan bukannya dengan cara beronani.

Kesimpulannya, perbuatan onani itu adalah haram.

Jika dibolehkan pun , hanya tangan si isteri sahaja yang dibolehkan untuk melakukan perbuatan tersebut pada si suaminya.


Sebab perlakuan onani

Dalam soal onani (baik lelaki mahupun perempuan), perlakuan ini adalah disebabkan keinginan syahwat yang memuncak yang tidak dapat dikawal oleh hati. Maka jalan mudah yang dipilih adalah dengan melakukan zina tangan.

Harus diakui, keinginan untuk melakukan onani ini adalah sesuatu yang normal bagi seorang remaja tatkala pada waktu ini mereka mengenal potensi seksual mereka.  Namun itu bukanlah satu bentuk alasan untuk menghalalkan perbuatan onani ini kerana pada dasarnya, perkara yang haram tetaplah haram walau apa jua alasannya.

Banyak faktor yang boleh dinilai dalam mengenalpasti punca tercetusnya perbuatan onani ini. Namun faktor utama pastilah disebabkan oleh keinginan seksual yang tak terkawal. Dalam perkara ini pula, keinginan tak terkawal  itu adalah didorong oleh faktor-faktor lain.

Pengenalan dunia tanpa sepadan menerusi jaringan internet sememangnya menjadi  pemangkin penting akan bebasnya dalam pencarian maklumat tanpa sebarang tapisan. Makanya, apa yang kelihatan kini adalah ketagihan mendapatkan bahan-bahan berunsur pornografi menerusi internet dilihat semakin bercambah bagi sesetengah golongan remaja hari ini. Harus diakui, saat budaya ini menjadi amalan, makanya rangsangan berlebihan terhadap keinginan syahwat itu akan semakin bertambah. Sedar atau tidak, bagi melepaskan keinginan itu dalam cara paling mudah adalah dengan menggunakan medium tangan sebagai perantaraan untuk mencapai kepuasan syahwat yang memuncak itu.

Pandangan mata yang tak dijaga, maka cetusan untuk beronani akan muncul di dalam hati. Dalam soal ini, andai pandangan mata itu dibiarkan liar, melihat segala macam perkara tanpa ada batasan, maka apa yang akan timbul ialah rangsangan berlebihan dalam soal syahwat. Melihat aurat wanita tanpa batasan, maka cetusan hati kecil boleh tercetus, merangsang apa yang sepatutnya ditahan. Harus diakui, tubuh wanita itu andai diperlihatkan auratnya, maka bisikan-bisikan syaitan memungkinkan zina tangan berlaku. Malah, golongan wanita yang mendedahkan aurat ini mungkin dijadikan ‘fantasi seks’ buat si pelaku onani sewaktu perlakuan onani tersebut.

Itu baru melihat aurat wanita. Bayangkan jika melihat tubuh wanita tanpa seurat benang pun, maka mungkin kesannya lebih dahsyat.

Hakikatnya pada dasarnya perlakuan onani terjadi andai nilai agama itu diketepikan, dan hidup lebih berlandaskan hawa nafsu semata-mata.

Kesan melakukan onani

Walaupun terdapat pakar menyatakan bahawa perlakuan onani ini tidak memberikan kesan sampingan pada kesihatan tubuh - malah menyatakan bahawa onani itu memberikan kebaikan kerana dikatakan mampu mengurangkan tekanan, hakikatnya perlakuan onani itu ternyata mempunyai kesan sampingan.

Menurut beberapa pendapat pakar, perbuatan onani ini akan melemahkan daya tahan seseorang ketika melakukan hubungan intim dengan pasangan apabila telah berkahwin kelak. Malah, kebarangkalian untuk tidak merasa puas ketika melakukan hubungan mungkin akan terjadi dek ketagihan perbuatan onani tersebut. Malah ada pada satu tahap, si pelaku onani ini akan merasakan bahawa kepuasan syahwatnya itu adalah lebih puas dinikmati menerusi perbuatan onani berbanding dengan hubungan intim dengan pasangannya. Perkara ini mungkin akan menyebabkan hubungan antara suami isteri akan terjejas dalam jangka masa panjang.

Terdapat juga kajian yang menyatakan bahawa perlakuan onani ini juga mungkin akan menyebabkan masalah kencing yang tidak lawas. Penyakit ini selalu terjadi pada golongan lelaki berusia 50-an ke atas, namun boleh terjadi kepada golongan muda andai onani ini dijadikan amalan. Masalah ini pastilah sangat rumit, kerana apabila kencing tidak lawas, maka soal penjagaan diri dari najis pasti akan sukar. Malah, masalah ini pasti akan menyukarkan seseorang untuk berada dalam keadaan wuduk dan sampai ke satu tahap akan menganggu solat.

Dari sudut psikologi pula, onani boleh menyebabkan gangguan emosi dalam kehidupan seharian. Akan tiba satu waktunya, apabila amalan onani ini telah menjadi kebiasaan, mungkin seseorang akan menghadapi gangguan emosi dari sudut syahwat. Pemikiran seseorang itu mungkin akan senantiasa terganggu dengan keinginan untuk melakukan perbuatan onani, dan perkara ini pasti akan menjejaskan produktiviti kerja seseorang. Malah, akan sampai ke satu tahap, si pelaku ini akan cepat terangsang nafsu syahwatnya acap kali melihat wanita. Akhirnya rangsangan tak terkawal ini akan mendorong keinginan melakukan zina tangan.

Dalam sudut agama pula, onani hakikatnya akan melemahkan hati seseorang. Perbuatan onani akan menyebabkan solat dan ibadah-ibdah lain akan terganggu. Malah, kekusyukan solat juga akan terganggu, dan pasti akan menyebabkan kualiti solat juga akan berkurangan. Apabila tiada kualiti dalam solat, maka ketenangan hati tidak dalam diperolehi. Akhirnya, apabila tenang tiada di hati, mereka akan mencari alternatif bagi menghilangkan rasa celaru.

Harus diingat juga, onani hakikatnya merupakan satu bentuk perbuatan yang menghampiri zina. Tidak mustahil, lama kelamaan apabila perbuatan onani itu dilakukan, akan timbul pula cetusan di hati untuk melakukan ‘level’ syahwat yang lebih tinggi. Maka, mungkin seseorang itu akan terdorong untuk melakukan zina.

Onani hakikatnya akan mendorong seseorang untuk mencari segala macam bahan untuk dijadikan ‘modal’ rangsangan syahwat mereka itu. Maka tak mustahil bahan-bahan lucah akan dicari, dan perkara ini semestinya haram dalam Islam. Maka, akhirnya, si pelaku onani hanya akan mengumpul dosa sedikit demi sedikit.

Hakikatnya, perbuatan onani itu adalah satu bentuk amalan yang mendatangkan ketagihan, malah mungkin ketagihan itu lebih teruk dari ketagihan untuk merokok.


Langkah mengatasi perilaku onani

Agama haruslah dimantapkan bagi mencegah diri dari perilaku ini. Salah satu langkah terbaik untuk mencegah diri ialah dengan banyak melakukan puasa sunat. Hakikatnya, melalui ibadah puasa, hati akan dapat dikawal. Pandangan mata, dan keinginan syahwat akan dapat dikurangkan. Malah, inilah langkah terbaik bagi menangani ketagihan melakukan onani. Puasa hakikatnya akan mendamaikan hati.

Pandangan mata juga perlulah dikawal. Jangan menggunakan nikmat mata yang diberi untuk melihat perkara-perkara dosa. Jangan sewenang-wenangnya menggunakan mata untuk kepuasan melihat aurat wanita yang ditayangkan secara ‘percuma’. Walaupun ditayangkan secara ‘percuma’ di dunia, hakikatnya akan ada harga yang perlu ‘dibayar’ di akhirat nanti. Maka, andai ada si wanita berpakaian separuh telanjang di hadapan mata, maka tundukkanlah pandangan, moga tak tergugat iman.

Bagi kaum hawa pula, seharusnya mereka tidak sewenang-wenang menayangkan tubuh mereka. Harus diakui, kerana tubuh wanitalah, maka rangsangan untuk melakukan onani akan meningkat. Tubuh wanita itu sememangnya diciptakan Allah untuk menjadi tarikan, dan seharusnya perlu dilindungi dari pandangan mata mereka yang tak sepatutnya melihatnya. Ingatlah, mungkin secara tidak langsung, andai seorang lelaki itu melakukan onani disebabkan terlihat aurat seorang wanita, maka mungkin secara tidak langsung si wanita itu juga akan berkongsi dosa dengan si lelaki yang melihat auratnya. Maka, hati-hati dalam soal berpakaian.

Kajian juga mendapati bahawa perbuatan onani ini akan lebih mudah tercetus andai seseorang itu bersendirian dan mempunyai kelapangan masa yang sangat banyak. Maka, sibukkanlah diri dengan pelbagai aktiviti, dan bergaullah dengan lebih kerap bersama rakan-rakan. Elakkan diri dari bersendirian. Kerapkanlah diri supaya bersenam, kerana aktiviti ini juga akan mengurangkan keinginan tersebut. Apa yang penting, jangan selalu bersendirian.

Jangan lupa juga, elakkan dari menonton atau melayari laman web lucah. Hakikatnya, inilah faktor utama yang melonjakkan gelodak nafsu terhadap syahwat. Berdosa hukumnya, maka semestinya akan merosakkan hati.

Kesimpulan

Gejala onani ini adalah sesuatu yang harus dipandang dengan serius, kerana perkara ini mampu mencetuskan masalah dalaman anak-anak muda pada hari ini. Harus diakui, ramai anak-anak muda kini terjebak dalam perlakuan ini. Malah kajian dilakukan mendapati bahawa 70 peratus dari lelaki mengakui melakukan onani, manakala 40 peratus pula bagi wanita.

Dalam soal syahwat ini, seharusnya kawalan diri yang mantap perlu ada dalam diri seseorang. Haruslah diingat, bahawa kepuasan syahwat bukanlah segala-galanya di dunia ini, kerana itu adalah sekadar pelengkap kepada kenikmatan hidup. Maka, sama-samalah muhasabah diri, perbetulkan mana yang salah, moga kelak di hari muka tidak menjadi orang –orang yang rugi dek di dunia tak tahu mensyukuri nikmat yang diberi.

Namun, langkah paling mudah dalam menangani masalah gelodak syahwat ini pastilah dengan penyelesaian yang terbaik, iaitu mendirikan rumah tangga.

Wallahualam.






*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dalam pelbagai sudut. 



Selasa, 24 Januari 2012

Sembang-sembang Selasa: Tun Dr. Mahathir- A Doctor In The House

Baucer buku yang diberikan kepada setiap pelajar universiti merupakan suatu peluang yang jarang diperoleh. Makanya, apabila baucer itu berada di tangan, pelbagai angan-angan telah mula diatur, mahu membeli itu dan ini, dan serba serbi jadi tak tentu arah mengenangkan jumlah RM200 yang diberi tersebut.

Tolak ketepi soal baucer buku tersebut yang dikatakan merupakan satu umpan untuk meraih sokongan rakyat bagi menyokong Barisan Nasional. Tidak kira apa pun matlamat sebenar pemberian baucer tersebut, hakikatnya baucer tersebut adalah peluang keemasan buat pelajar universiti untuk digunakan bagi mencari sebanyak mungkin buku dan semestinya satu peluang yang jarang kerana jumlah yang diberikan adalah bernilai ratusan ringgit. Ratusan ringgit untuk dibelanjakan bagi pembelian buku, maka itu suatu peluang yang jarang diperolehi.

Angan-angan untuk memiliki buku "A Doctor In The House: The Memoirs of Tun Dr Mahathir Mohamad" yang telah berada di pasaran sejak Mac 2011 yang lalu memang telah dipasang sejak buku tersebut dilancarkan. Namun, dek harga yang mahal ditambah pula dengan isi poket yang tak seberapa, maka angan-angan ibarat tinggal kenangan.



Namun, terima kasih atas baucer diberi, maka buku yang diangan-angankan dapat juga dibeli. Dengan harga RM100, maka wajah tersenyum tanda kepuasan dapat mencapai hasrat hati. Buku tersebut berjaya dibeli, maka bermulalah sebuah kisah epik proses pembacaan buku setebal 809 muka surat itu.

Sehingga kini, proses membaca masih lagi berlangsung dan telah pun separuh buku telah dibaca. Harus diakui, buku ini sangat menarik untuk dibaca, dan mampu menjana persepsi pemikiran yang lebih kreatif dan kritis.



Setakat yang telah dibaca, Tun telah berkongsi tentang kisah awal perjalanan hidupnya. Kisah bagaimana dirinya dibesarkan, dan bagaimana Tun diasuh dan dididik oleh ibu bapanya. Bapanya merupakan seorang guru sewaktu zaman British, dan ternyata pemikiran bapanya tentang kepentingan pelajaran itu telah banyak membantu Tun sehingga beliau menjadi seorang doktor.



Kisah yang paling menarik adalah sewaktu Tun berada di Universiti Malaya di Singapura, sewaktu Tun menjadi pelajar perubatan. Kisahnya dibuli pelajar senior, dan kisah beliau membuli pelajar junior diceritakan. Malah kisah kegagalan beliau dalam peperiksaan pada tahun akhir, sehingga menyebabkan beliau terpaksa  mengulang pengajian untuk satu semester lagi turut dikongsi oleh Tun.

Namun kisah yang paling menarik adalah perkongsian Tun mengenai hubungannya dengan Tun Dr. Siti Hasmah, yang pada waktu itu merupakan satu-satunya pelajar wanita Melayu di kolej tempat Tun Dr Mahathir menuntut. Hubungan mereka semakin mesra, dan akhirnya mereka meluahkan perasaan. Tun meluahkan rasa hatinya pada Hasmah, dan tanpa disangka juga, perasaan yang sama turut dirasai oleh Tun Dr. Siti Hasmah.

"Sometimes during the course of the day, I plucked up the courage to tell her exactly how I felt about her. To my great relief, she said she felt the same way about me. That was 23 April 1949 - it was such a happy day that we still celebrate it every year"
(muka surat 136)

Dikongsikan juga kisah Tun yang membeli beberapa jenis kenderaan terpakai. Semuanya adalah untuk memudahkan Tun untuk berjumpa dan membawa Hasmah berjalan-jalan di Singapura di hujung minggu. Kisahnya agak melucukan juga.


"With my earning from the articles I wrote for the Sunday Times, I bought a second-hand BSA 250cc motorcycle. That eased my journeys to Holne Chase, the girls' hostel, to see Hasmah. It also meant we had a set of wheels to go out together, sometimes even for weekends to Johor Baru.

Later I bought a sec
ond-hand 500cc Fiat Marvelette, which broke down all the time. My next purchase was not much better. I bought a dilapidated, second hand Standard Coupe, in which Hasmah and I decided to drive to Kuala Lumpur for the holidays. The roof would collapse every now and then and Hasmah had to hold it up with both hands whenever the road was rough - and the road was rough and bumpy most of the way. Perhaps this was why I wanted to develop high-speed expressways when I became Prime Minister."



(muka surat 137)




Setakat pembacaan terhadap buku ini, didapati bahawa Tun tidak sealiran dengan Tunku Abdul Rahman. Tun seringkali mengkritik Tunku, yang dilihat sebagai lemah dan seringkali mudah tunduk pada desakan kaum bukan Melayu. Tun berpendapat bahawa Tunku tidak begitu prihatin dalam melakukan satu usaha bagi memajukan kaum Melayu pada waktu itu. Tunku menurut Tun hanya mengambil mudah akan perkara-perkara yang cukup kritikal pada waktu tersebut terutama dalam soal hubungan antara kaum yang pada waktu tersebut berada dalam situasi yang agak tegang. Menurut Tun lagi, Tunku masih dibayangi dengan kejayaan mendapatkan kemerdekaan Tanah Melayu, sedangkan pada waktu tersebut, pada lewat tahun 1960-an, Tanah Melayu memerlukan satu lonjakan dalam ekonominya.


Menurut Tun, Tunku gagal dalam memahami tuntutan sebenar pada peringkat akar umbi. Maka tidak hairanlah ada ungkapan menyatakan bahawa Tunku merupakan 'Perdana Menteri paling bahagia' di dunia. Menerusi buku ini, Tun menyatakan bahawa kekalahan teruk yang dialami oleh Parti Perikatan pada piliharaya umum 1969 adalah disebabkan kealpaan Tunku dalam memahami masalah di peringkat akar umbi. Dalam pilihanraya ini, Tun juga turut mengalami kekalahan di tangan calon Pas di parlimen Kota Setar Selatan.


Malah, Tun juga pernah menghantar sepucuk surat kepada Tunku yang mengkritik hebat kepimpinan Tunku. Menurut Tun, bahasa yang digunakan dalam surat tersebut agak pedih, dan bertujuan untuk menyedarkan Tunku dari dibuai mimpi yang lena. Malah, surat yang dikirimkan kepada Tunku itu turut dibuat beratus salinan dan diedarkan secara umum oleh Tun. Tindakan tersebut menurut Tun amat dikesali beliau pada hari ini. Menurut Tun, emosinya mungkin agak panas dek kekalahan mengejut yang dialami beliau di parlimen Kota Setar Selatan.


Kesan surat Tun itu akhirnya menyebabkan beliau dipecat dari UMNO. Pada tahun 1969, Tun menjadi 'persona non grata' dalam dunia politik.






Namun, apabila Tun Abdul Razak mengambil alih kepimpinan dari Tunku, banyak perubahan dilakukan. Menurut Tun, Tun Abdul Razak memahami akan masalah sebenar yang berlaku di Malaysia. Ketegangan kaum yang tercetus adalah disebabkan ketidakseimbangan dalam komposisi penguasaan ekonomi di Malaysia. Maka itulah bermulanya pengenalan Dasar Ekonomi Baru (DEB) oleh Tun Abdul Razak, dan pada hemat Tun Dr. Mahathir sebagai satu langkah yang tepat.


Harus diakui, setelah membaca separuh dari buku tersebut, Tun dilihat sebagai seorang pemimpin yang berbeza dari pemimpin lain yang sezaman dengan beliau. Konflik antara Tun dan Tunku akhirnya akan memperlihatkan satu siri perjalanan politik panjang buat Tun. Harus diingat, Tunku menyokong penuh penubuhan parti Semangat 46, apabila UMNO diharamkan oleh mahkamah. 


Saya masih dalam proses pembacaan buku tersebut, dan insyaallah akan menamatkan pembacaan dalam beberapa hari lagi. Kisah berkaitan Anwar Ibrahim dan konflik UMNO yang berkait dengan Tun Musa Hitam, dan Datuk Razaleigh Hamzah masih belum dibaca lagi.


Membaca buku ini adalah bertujuan untuk melihat pandangan Tun mengenai isu-isu yang pernah berlaku dalam negara. Itu tidak bermaksud bahawa saya mempercayai bulat-bulat terhadap apa yang diceritakan Tun, namun lebih kepada mendalami pendapat dari sudut Tun sendiri. Mungkin versi ceritanya lain jika dilihat pada sudut pemimpin yang lain.


Buku berbahasa Inggeris ini ternyata amat mudah untuk dibaca dan difahami. Ayat-ayat yang digunakan sangat mudah dan ringkas, malah harus diakui tidak sukar untuk mengikuti setiap penceritaan yang ditulis. Bahasa yang digunakan juga sangat mudah, dan boleh dibaca oleh semua orang tidak kira sejauh mana tahap penguasaan Bahasa Inggeris seseorang.


Buku ini sangat sesuai bagi menambahkan lagi pemahaman akan perjalanan dan sejarah negara kita. Banyak fakta dan maklumat turut dinyatakan dalam buku ini.


Insyaallah, sebaik habis membaca buku ini, ulasan penuh akan dibuat dan akan dikongsikan di blog ini. Namun sehingga kini, sekadar ini sajalah perkongsian yang dapat diberi.


Wallahualam.


























*Sembang-sembang Selasa adalah ruangan bebas untuk sebarang isu yang akan dipaparkan setiap hari Selasa dalam blog ini.


Nota: Sembang-sembang Selasa telah lama tidak muncul di blog disebabkan jadual kuliah saya pada hari Selasa sewaktu semester yang lalu agak padat. Dari jam 8 pagi hingga 7 petang pada hari Selasa, kelas kuliah berterusan. Maka disebabkan itu Sembang-sembang Selasa agak lama menyepi.

Selasa, 17 Januari 2012

"Adina (Bicara Tiga Belas)"






Persoalan dan dilema tak terjawab kadangkala harus diselesaikan dengan sebuah penelitian yang cukup mendalam. Dalam situasi yang tak menentu, satu keputusan yang tepat harus dilakukan. Tambah memberi beban, bila tubuh tak berdaya mengharungi dugaan.

“Saya tak ada masalah. Peluang yang ada, maka rebutlah. Namun, keadaan Ina sekarang bukan sesuatu yang cukup menyenangkan untuk diberikan izin buat Ina menyambung pengajian”

Bicara diluahkan malam itu tanda persetujuan diberikan Rizqullah. Pada dasarnya, suami Abyatina itu memberi izin buat Abyatina bagi menyambung pengajiannya di IPSI. Namun, kekangan lain memberatkan hati Rizqullah membenarkan Abyatina berada di bumi Tanjung Malim.

“Ina nak capai cita-cita, tapi andai izin abang dalam keberatan, maka sepenuh hati Ina lepaskan peluang yang diberikan”

“Bukan  tak izin. Tapi sihat Ina yang berselang seli dengan sakit, berterusan macam tak ada kesudahan. Saya tahu, Ina memang punyai cita-cita yang cukup besar. Tapi, dalam sakit macam ni, macam mana nak dikejar cita-cita? Takut mudarat yang lebih banyak menimpa”

Tarikh yang semakin hampir mencetuskan persoalan besar. Hari pendaftaran pengajian tinggal seminggu sahaja lagi. Bukan soal keizinan yang menjadi keutamaan. Kesihatan Abyatina yang menjadi tajuk bualan. Rizqullah memberi izin namun tak merelakan kepergian Abyatina menyambung pengajian. Takut kesihatan yang tak menentu semakin melarat.

“Jangan dirisaukan. Suami itu perlu ada isterinya di sisi. Tempat paling bahagia buat seorang isteri adalah di samping suaminya. Lupakan sahaja IPSI, kerana masa depan Ina bukan tentang diri sendiri, tapi tentang abang”

Abyatina meluahkan rasa. Abyatina berkorban. Pengorbanan luar biasa, lupakan impian yang terbina sekian lama. Maka, diletakkan sahaja surat tawaran itu di atas meja.

Sejak peristiwa pengsan di bilik air itu, Abyatina seringkali berulang alik ke hospital. Rawatan demi rawatan diterima, namun tiada penyelesaian berjaya ditemui. Sakit Abyatina membingungkan doktor.  Simptomnya ada, penyakitnya tak diketahui. Misteri menyelubungi, Rizqullah kebingungan. Tidak tahu apa yang perlu dilakukan, penyelesaian terbaik bagi menyembuhkan Abyatina.

“Sabarlah,” bisik Rizqullah pada malam Abyatina pengsan di bilik air itu.

Hari-hari sebagai seorang isteri adalah saat yang penuh dengan nilai tanggungjawab dan kesetiaan. Rasa cinta semakin tersemai, dan hari-hari bersama Rizqullah dirasakan semakin indah. Setiap pagi, Abyatina menyediakan sarapan, dan Rizqullah menikmatinya sebelum menaiki basikal menuju ke sekolah yang tak jauh dari rumah.  Masa lapang di waktu pagi itu kemudian dimanfaatkan dengan mengunjungi rumah ibu mertuanya yang terletak tidak jauh dari rumahnya. Maka, dihabiskan masa Abyatina bersama ibu mertuanya mengemas rumah, dan mungkin juga memasak.

Pagi itu, Abyatina seperti biasa berkunjung ke dapur ibu mertuanya. Tarikannya untuk berkunjung melihat  sendiri ibu mertuanya memasak sangat kuat. Ibu Rizqullah cukup hebat dan mahir memasak, dan kerana itu Abyatina seringkali berkunjung dek mahu belajar dan mendapatkan sesuatu darinya.

“Hang kena pikat perut laki hang, baru dia melekat kat rumah,” bicara ibu Rizqullah.

“Tapi, Rizqullah tu nampaknya macam tak rajin nak keluar rumah. Kenapa?”

“Kerana itulah sikapnya sejak kecil lagi,” balas ibu Rizqullah tersenyum. “Lebih terperap dari merayap”

Namun, setiap kali kunjungan yang pada mulanya untuk belajar memasak, diakhiri dengan perbualan panjang dengan ibu mertuanya. Ditambah pula dengan teknik memasak si ibu Rizqullah yang cukup sukar difahami, dek sukatan bahan-bahan masakannya hanya disukat menggunakan jari jemari dan cubitan jari mengikut gerak rasa hati, maka Abyatina sekadar melopong tanda tak mengerti.

“Bau bancuhan pun ada sukatan? Cubitan garam pun ada besar dan ada kecil? Nak sukat kepekatan  kena rendamkan jari pada bancuhan? Titisan air bancuhan juga merupakan satu bentuk sukatan ? Ah, apakah ilmu sukatan sebegini? Planet mana ibu mertuaku belajar ni? Mananya mangkuk, mananya camca? Mengapa tidak sukatan cara biasa digunakannya?” soal Abyatina bermonolog.

“Takkan dari planet Zaragoza lagi kot...” Rizqullah berseloroh saat menikmati hidangan tengah hari di rumah selepas pulang dari sekolah. Istilah planet Zaragoza menjadi popular saat pertama kali diperkatakan oleh adik Abyatina, Zabarjad suatu masa dahulu.

 Petang itu, Abyatina kelapangan. Maka, masa terluang diisi dengan menarikan penanya di atas kertas. Kisah bicara hidupnya, maka diluahkan tanda melahirkan gembira bercampur debar. Pengkisahan merakamkan segala detik terindah di alam rumah tangga. Maka, catatan dibuat oleh si Abyatina.

“Dalam kesamaran dan debaran, kadang kala tercetus rasa bahagia. Dalam kesenangan dan kebahagiaan, dugaan menjelma, menguji kesabaran. Dunia ibarat ujian, kerana tiap-tiap bahagia itu ada harga yang perlu dibayar dengan sebuah pengorbanan. Apakah sakit itu tanda kesenangan di masa depan? Sesungguhnya, pohon dipinta, moga dikekalkan bahagia rumah tangga dengannya”

Abyatina tersenyum merehatkan seketika bicara dalam bentuk tulisan. Matanya merenung jauh ke jendela. Tenangkan jiwa menghirup angin luar.

Sayup-sayup kedengaran alunan ayat-ayat suci. Bacaan al-Quran tiba-tiba kedengaran. Walau tak jelas, namun mudah didengarinya. Abyatina sedikit terkejut. Itulah kali pertama kedengaran Rizqullah mengalunkan ayat-ayat al-Quran. Lantas Abyatina bangun menuju ke ruang tamu. Maka, kelihatan Rizqullah duduk di tikar sejadah, sambil membaca al-Quran.

“Abang....” bisik Abyatina terkejut.

Bacaan tersangkut-sangkut sedikit demi sedikit, walaupun perlahan, namun digagahkan juga untuk dibaca. Memang kelihatan sedikit merangkak-rangkak saat Rizqullah membaca al-Quran, namun suami Abyatina itu tanpa jemu terus membaca walaupun kelihatan agak sukar.

“Apakah suamiku ini mahu memperbetulkan mana yang kurang? Moga Allah beri hidayah buatnya,” bisik Abyatina.

Perlahan-lahan Abyatina menghampiri Rizqullah. Dia duduk di sebelah Rizqullah. Bacaan merangkak-rangkak Rizqullah kemudian dibantu Abyatina. Sedikit demi sedikit Abyatina membantu suaminya membaca al-Quran dengan lancar. Saat paling mengharukan pada petang itu. Abyatina membimbing Rizqullah.

“Cukup didikan agamanya. Dari kecil sampai besar, tak putus-putus ilmu diberikan. Soal amal dengan tak amal sahaja yang menjadi perbezaannya. Tahunya sudah, tapi amalnya terpulang kepada masing-masing”

Bicara ibu Rizqullah sewaktu memasak bersama Abyatina. Kata-kata itu terngiang-ngiang kembali di telinganya. Perihal didikan agama terhadap anak-anak ibu mertuanya, maka itulah yang dibualkan oleh ibu Rizqullah bersama Abyatina.

“Soal didikan agama, haruslah berterusan, tanpa ada hentinya,” terang ibu Rizqullah.

Bukanlah Rizqullah itu seorang yang teralpa. Abyatina tahu, suaminya itu tak pernah meninggalkan solat lima waktu. Tidak pernah juga lupa menjauhi perkara yang dilarang dan tidak alpa dalam melaksanakan segala suruhan-Nya. Mungkin kadangkala, dek terleka sedikit, maka ada perkara yang mungkin tertinggal.

“Memang dah lama tak baca al-Quran. Bukan mahu tinggalkan, tapi tak ada kesempatan. Mohon Ina beri tunjuk ajar moga lancar kembali bacaan,” bicara Rizqullah pohon bantuan.

“Insyaallah abang. Insyaallah”

Abyatina hasil didikan Ustaz Man. Beri kekuatan jiwa buat si Rizqullah mendekatkan lagi dirinya kepada pencipta-Nya. Ilmu yang ada dicurahkan kepada Rizqullah. Hari demi hari, Abyatina setia menanti, duduk di sisi membantu Rizqullah melancarkan bacaan ayat-ayat suci. Hari demi hari penuh kesabaran, Rizqullah tekun belajar dan memahami setiap isi pengajaran, dan Abyatina senantiasa melemparkan senyuman manis beri ketenangan jiwa buat Rizqullah dalam proses pembelajaran itu.

“Kadangkala kita perlu merendahkan diri serendah-rendahnya dalam soal menuntut ilmu. Buangkan ego lelaki tu, kerana ego itu adalah musuh utama untuk kita sebagai lelaki memperbetulkan diri,” bicara Marzuq, abang Rizqullah pada satu petang.

Petang itu juga sekali lagi Abyatina pengsan di dapur. Pada mulanya pening melanda, sakit di dada muncul, dan akhirnya rebah saat menyediakan teh di dapur. Maka Rizqullah sekali lagi dilanda kejutan. Namun, kejutan terbesar pastilah dirasai Marzuq, abang ipar Abyatina kerana itulah pertama kali dia melihat Abyatina pengsan di dapur.

“Memang selalukah begini?” soal Marzuq.

“Bilangannya dah tak terkira,” balas Rizqullah sambil mengangkat Abyatina menuju ke bilik.

“Kenapa tak diusahakan sesuatu?”

“Dah banyak kali jumpa doktor, tapi puncanya sampai sekarang tak diketahui. Sakitnya macam tak ada punca,” keluh Rizqullah.

“Kenapa tak cuba cara orang kampung?”

Rizqullah terkedu. Fikiran yang tak pernah terlintas di akalnya. Mungkin kerana dilanda dugaan, maka ketenangan mencari penyelesaian juga berada dalam kebuntuan.

Maka setahun berlalu, begitulah yang diharungi Abyatina dalam tempoh tersebut. Tiada siapa yang tahu perihal masalah kesihatan Abyatina melainkan Rizqullah. Perihal dugaan itu dirahsiakan selama tempoh itu dari pengetahuan sesiapa pun, bahkan keluarganya sendiri pun tidak tahu. Kemunculan Marzuq saat Abyatina pengsan di dapur, maka rahsia disimpan diketahui. Terkejut, namun tak menduga selama hamper setahun Abyatina dan Rizqullah menyimpan rahsia.

“Mengapa begitu lama rahsianya?” soal Marzuq kehairanan.

Tiada jawapan dapat diberikan menjawab persoalan yang diajukan. Sejak petang itu, maka berita kesihatan Abyatina yang tak menentu mula tersebar dalam kalangan keluarganya. Ibu Rizqullah terkejut, dan terus tersebar berita ini kemudian ke pengetahuan Ustaz Man dan Mak Cik Ros.

“Setahun Abyatina pendamkan rahsia? Kenapa?” ibu Abyatina terduduk terkejut saat menerima berita tersebut.

Ustaz Man yang separuh lumpuh bertambah terkejut. Saat Abyatina yang seringkali pulang ke kampung menjenguk tahap kesihatannya, pada waktu sama jugalah si Abyatina menghadapi saat kesihatan yang tak menentu.

“Mengapa?” soal Ustaz Man.

Ada juga cakap-cakap yang menyalahkan Rizqullah kerana dikatakan bersikap berdiam diri seolah-olah seperti menyeksa si Abyatina. Peramkan Abyatina melalui kesakitan, tak pernah cuba memberitahu yang lain. Ada juga menyatakan bahawa perkahwinan Abyatina dan Rizqullah adalah satu kesilapan terbesar yang dibuat oleh Abyatina.

“Mu seksa  Abyatina, mu kata mu sayang dia?” soal Pak Long kepada Rizqullah saat suami Abyatina itu baru tiba di kampung.

Kisah mengenai Abyatina bila dikatahui ahli keluarga yang lain akhirnya telah mencetuskan konflik. Rizqullah dihentam berterusan acap kali berkunjung ke kampung halaman Abyatina.

“Bukan salah abang. Bukan salah abang,” bicara Abyatina beri ketenangan buat Rizqullah.

“Tapi, siapa yang mengerti?” luah Rizqullah.

Hakikatnya, kisah rahsia yang disimpan selama setahun itu adalah kesepakatan yang telah diputuskan oleh Rizqullah dan Abyatina. Bukan tidak ada usaha diikhtiarkan, cuma ikhtiar itu tak diketahui oleh ahli keluarga yang lain. Itulah yang terpaksa ditelan Rizqullah. Kerahsiaan yang terbongkar mencetuskan tohmahan sesetengah ahli keluarga yang lain.

“Cukup. Kalau dah pandai sangat nak mengajar, biar Abyatina tinggal terus di kampung ni. Biar semua yang ada di sini jaga dia. Siapalah saya yang tak pandai menjaga Abyatina ni!”

Secara tiba-tiba Rizqullah melenting di ruang tamu saat ahli keluarga yang lain berkumpul membicarakan akan perihal kesihatan Abyatina. Hakikatnya, ahli keluarga Ustaz Man senantiasa menyokong Rizqullah, namun ahli keluarga yang lain terutama keluarga Pak Long yang kuat mengkritik Rizqullah.

Seraya terus Rizqullah keluar dari rumah. Rizqullah meninggalkan hadirin dalam nada kemarahan. Kesemua hadirin di ruang tamu terkejut. Kereta dipandu Rizqullah meninggalkan perkarangan rumah. Abyatina terkedu. Amukan suaminya tak dijangka.

“Apa dah jadi dengan Rizqullah?” soal Ustaz Man terkejut.



*Tamat sudah Bicara Tiga Belas*

 Apakah Rizqullah hilang kesabaran? Menyambung kisah di lain bicara...

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 



 Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina









Isnin, 16 Januari 2012

Rangkuman status di Facebook


Beberapa kenalan dan pengikut blog ini ada menyuarakan pendapat supaya diselitkan status-status yang saya tulis di Facebook. Umumnya, jarang atau tak pernah dibuat cadangan sedemikian. Namun, setelah meneliti kembali permintaan mereka, maka diputuskan untuk dirangkumkan status yang pernah ditulis sejak 27 Disember 2011 hingga 16 Januari 2012. Moga boleh mencetuskan inspirasai dan motivasi. Insyaallah. 


27 Disember 2011

‎"Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Namun, jangan sampai jati diri dikorbankan, hingga hilang nilai kesopanan. Jangan lupa agama di dada, nun jauh di sana tak akan teralpa. Walau di mana tempat berada, andai hati masih dijaga, maka tiada kisah hanyut kerana lupa. Kisah pelajar cemerlang yang telah hanyut di negara orang, maka jadikan iktibar buat semua. Moga hidayah kembali kepadanya"


29 Disember 2011

“Cikgu  menari-nari, pelajar gurau senda. Pelajar tercari-cari, cikgu entah di mana”Top of Form

Bottom of Form

Top of Form
30 Disember 2011
Bottom of Form

"Tafsiran pada tindakan politik seseorang haruslah berdasarkan fikiran yang matang, bukan dengan semberono mengikut emosi meluahkan ketidakpuasan. Tafsir dan nilaikan sedalam-dalamnya apa yang telah dibuat oleh politikus itu, kerana dari situlah maka akan menunjukkan nilai sebenar maksud tersirat yang dilakukannya. Sesungguhnya, nilai individualistik itulah yang mewujudkan emosi berlebihan dalam sesuatu isu"


Top of Form
1 Januari 2012
Bottom of Form

"Sabar dalam soal jodoh, maka nikmatnya tak tersangka"

Top of Form
2 Januari 2012
Bottom of Form

"Sesat hati, sesal tak sudah. Hanyut diri, akalnya musnah. Rosak diri, hancurnya maruah. Harga diri, hilangnya sudah. Bila jiwa tak disuburi, solat yang indah"

Top of FormBottom of Form
Top of Form
3 Januari 2012

Bottom of Form
"Kecelaruan di Facebook boleh dilihat apabila pos dan status itu individu itu lebih menghentam dari membina, lebih mengaibkan dari menjaga maruahnya, lebih memuja si dia dari Yang Maha Berkuasa, lebih bualan kosong dari berilmiah. Sesungguhnya, golongan sebegini cukup banyak di Facebook saat ini"


4 Januari 2012Top of Form

Bottom of Form
"Rindu cinta nan sepi, rindu Ilahi bersihkan diri. Hati asyik dalam kecintaan, hati tenang dengan kekusyukan. Luahan cinta dari bicara, luahan rindu dari doa kepada-Nya"
Top of Form

Bottom of Form
5 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
"Dugaan adalah kenikmatan untuk mendekatkan diri dengan yang Maha Berkuasa. Tiap-tiap sukar itu, akan muncul manis madunya"
Top of Form

Bottom of Form
6 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
"Tak semua yang diimpikan itu akan dikecapi, kerna tiap-tiap yang tidak berjaya itu akan ada penggantinya yang lebih bernilai. Makanya, sabar itu adalah kunci bagi nikmat yang lebih besar"

7 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
‎"Tayang itu, tayang ini, tunjuk itu, tunjuk ini, seronoklah untuk dedahkan body, neraka pasti menanti andai insaf tak muncul dalam diri"
Top of Form

Bottom of Form
8 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
"Tudungnya labuh, bajunya jubah, berkepit ke hulu ke hilir dengan si lelaki. Solatnya kadang-kadang, Quran bacanya jarang. Celaru hati jawabnya.


Rambutnya mengurai panjang, bajunya sendat, terperap di rumah tak pernah berkepit dengan si lelaki. Solatnya tak tinggal, Quran manjadi amalan. Perlukan cahaya buatnya.


Kerana sesungguhnya, soal iman itu terletak dari hati, dan akan terjelma hingga ke luaran. Andai ada mana yang silap, maka perbetulkan buat mereka yang mungkin teralpa dan tersesat"


9 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
‎"Selamat datang jodoh buat kamu dan aku"

(bicara pagi buat insan-insan yang mengerti salam perkenalan dalam nada berhikmah)


10 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
‎"Amat malang, apabila kata-kata tersirat itu disalah tafsir, sehingga mewujudkan intepretasi baru yang jauh menyimpang dari maksud sebenar si penulis. Hakikatnya, skil penafsiran itu bergantung kepada sejauh mana kekerapan seseorang itu membaca. Malas membaca, maka akan mudahlah salah tafsirannya. Rajin membaca, maka mudahlah penafsiran akan dibuat"



11 Januari 2012
Top of Form


Bottom of Form
‎"Berhujah dengan orang yang pendek akalnya, maka sia-sia usaha kerana tiap-tiap bernas tutur dalam hujah itu, hanya akan dibangkang oleh mereka yang buta hati itu"


12 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
‎"Perkara paling pedih apabila kawan yang menjadi sahabat dengan mudah berpaling tadah. Kawan jadi lawan, semua berkemungkinan"
Top of Form


Bottom of Form
13 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
‎"Tunjuk lagak dan tunjuk pandai ketika menulis, maka mengundang kemenyampahan buat si pembaca. Itulah penulis si bodoh sombong, ertikan hanya dirinya sahaja yang benar, yang lain salah. Maka, berhati-hati ketika menulis, kerana menulis itu hanya perlukan tangan kanan atau tangan kiri, namun membaca itu perlukan kedua-dua belah mata"
Top of Form


Bottom of Form
14 Januari 2012
Top of Form

Bottom of Form
"Pemikiran sempit berlaku, apabila keegoan menguasai diri hingga perkara benar pun masih dinafi"
Top of Form

Bottom of Form
15 Januari 2012
Top of Form
Bottom of Form
Top of Form

Bottom of Form
"Cinta bukan sekadar keseronokan tapi satu tanggungjawab. Kahwin bukan sekadar tanggungjawab tapi perlukan semaian kasih sayang"

Top of Form

Bottom of Form
Top of Form
16 Januari 2012

Bottom of Form
‎"Solat yang khusyuk datang dari hati yang ikhlas. Hati yang ikhlas datang dari jiwa yang bersih"
Top of Form








Sabtu, 14 Januari 2012

Pasca 901 Anwar Ibrahim




Umum memang mengetahui cerita yang sudah berlaku pada Januari 9 yang lalu dan umum juga telah mendengar kisah yang berlaku di UPSI pada tarikh yang sama. Kisah 2A, Anwar dan Adam Adli, tarikhnya sama, nasibnya berbeza. Anwar bebas, Adam Adli tergantung selama tiga semester.

Banyak teka-teki mula ditimbulkan saat sabitan pertuduhan liwat terhadap Anwar diputuskan tidak bersalah di mahkamah. Memang rata-rata pihak mengakui bahawa keputusan itu adalah suatu yang mengejutkan, kerana jika dilihat dari atmosfera  politik negara, rata-rata merasakan bahawa Anwar bakal dipenjarakan sekali lagi.

Soalnya kini, apakah kesan selepas keputusan mahkamah itu dibuat?

Di pihak Barisan Nasional, keputusan ini mungkin menjadi satu ‘bonus’  buat mereka, untuk dijadikan modal menyatakan bahawa proses transformasi dalam sistem pentadbiran eksekutif dari mempengaruhi sistem kehakiman negara dilihat telah berjaya. Badan kehakiman kini dilihat telah bebas dan mampu membuat sebarang keputusan tanpa pengaruh badan eksekutif. Imej Najib mungkin akan naik selepas keputusan kes Anwar ini.

Kedua, keputusan makamah ini mungkin akan mengelakkan berlakunya gelombang kuat rakyat untuk menyokong Anwar. Jika dilihat sewaktu kes Anwar tahun 1999, keputusan memenjarakan Anwar oleh mahkamah telah mencetuskan gelombang besar simpati rakyat untuk menyokong Anwar . Kesannya, tsunami politik 1999 berlaku, menyaksikan Terengganu jatuh ke tangan Pas. Makanya, BN dilihat beruntung, kerana mereka tidak perlu berhadapan dengan gelombang kedua seperti tahun 1999.

Ketiga, keputusan mahkamah ini juga bakal menyaksikan peluang BN untuk menang dalam pilihanraya akan cerah jika pilihanraya itu dibuat dalam masa terdekat. Beberapa tinjauan yang dibuat memperlihatkan bahawa sokongan dan populariti Najib semakin meningkat jika dibandingkan pada tahun 2008. Dengan ketiadaan gelombang sokongan terhadap Anwar, selepas Anwar telah dibebaskan dari pertuduhan, maka BN tidak lagi perlu risau memikirkan soal mengembalikan sokongan terhadap mereka. Apa yang perlu dilakukan mereka kini hanyalah mengatur strategi untuk meraih sokongan rakyat sahaja.

Itu analisis di pihak Barisan Nasional. Di pihak Pakatan Rakyat pula, keputusan kes Anwar juga turut beri signifikannya yang tersendiri.

Pertama, keputusan Anwar ini bakal menyaksikan satu lonjakan sokongan kepada mereka, kerana segala tohmahan dan tuduhan oleh media perdana sebelum ini akan dilihat sebagai tidak benar dan tidak tepat. Segala macam tuduhan terhadap Anwar di media perdana, baik di akhbar mahupun di televisyen kini boleh dipertikaikan. Malah pihak-pihak yang terus menghukum Anwar dengan melabelkan beliau sebagai ‘Anwar al-Juburi’, si gila seks di luar tabii’ juga mungkin menjadi terkelu seketika.  Hakikatnya, media perdana seolah-olah telah menghukum Anwar bahawa beliau telah bersalah, walhal mahkamah belum pun membuat keputusan.

Kedua, keputusan ini juga bakal menyaksikan imej Anwar akan dibersihkan, dan ini akan menjadi bonus buat Pakatan Rakyat. Kini, apa yang perlu dilakukan oleh Anwar ialah memberi fokus pada PRU 13, dengan menyusun strategi terbaik buat PR bagi memenangi hati rakyat. Bagi rakyat pula, ketakutan untuk memilih pemimpin yang ‘tidak bersih’ akan hilang dengan keputusan mahkamah tersebut. Situasi ini membolehkan PR dengan mudah dapat memancing hati rakyat tanpa perlu berhadapan dengan isu moral pemimpinnya.

Ketiga, keputusan tersebut juga bakal menyaksikan kebolehpercayaan  rakyat terhadap media arus perdana akan merosot. Rakyat akan mula mempersoalkan kredibiliti dan kebenaran berita yang disampaikan oleh media perdana. Keputusan kes Anwar ini ibarat satu ‘impak’ besar buat media perdana, dan satu tamparan hebat buat mereka yang selama ini kelihatan telah menghukum Anwar sebagai bersalah. Situasi ini kemudiannya akan melemahkan BN apabila media perdana yang menjadi medium bagi mereka dalam meraih sokongan rakyat mungkin tidak akan dipedulikan lagi. Itulah yang terjadi terhadap akhbar Utusan Malaysia apabila mengalami kemorosotan mendadak dalam penjualan akhbar mereka. Itu jugalah yang terjadi pada slot berita Buletin Utama di TV3 apabila sesetengah penonton seperti kelihatan mula hilang tarikan untuk menontonnya.

Namun, persoalan akan masih terus muncul. Soalnya, sejauh manakah keputusan kes Anwar ini akan memberikan impak politik terhadap BN dan PR. Pihak manakah yang akan lebih mendapat untung dari keputusan ini? Apakah Anwar akan terus relevan? Apakah Najib akan terus menerima peningkatan sokongan rakyat? Apakah PR akan lebih berkuasa atau BN akan kembali mendapatkan maruahnya yang tercalar pada tahun 2008?

Hakikatnya, keputusan kes Anwar pada 901 hanya akan mencetuskan persoalan tentang masa depan politik negara. Akhirnya, rakyatlah yang akan menunjukkan kuasa mereka yang sebenar.




*Entri ini bersifat neutral dan tidak memihak pada mana-mana parti.