Rabu, 4 Januari 2012

Adam Adli dan macam-macam cerita


Adam Adli dan konco-konconya

UPSI sekali lagi digegarkan dengan isu panas. Sekali lagi nama Adam Adli disebut, dan sekali lagi perhatian diberikan kepada UPSI. Jika dulu isu banner Najib diturunkan, kini muncul pula isu perhimpunan di malam tahun baru menuntut kes  Adam Adli digugurkan oleh pihak universiti di depan pintu UPSI.

Menyentuh isu di PWTC, pelbagai pendapat diberikan berikan justifikasi terhadap isu Adam Adli ini. Soalnya timbul, apakah terdapat kewajaran tindakan Adam menurunkan banner Najib di PWTC? Apakah itu satu tindakan kurang ajar?

Hakikatnya, jka dilihat dari simboliknya, isu penurunan banner itu bukanlah satu isu yang cukup besar, kerana di akhirnya, banner itu kembali dinaikkan semula. Jika diteliti pada mesejnya, maka sesungguhnya apa yang ingin diluahkan oleh pendemostrasi itu hanyalah untuk melahirkan kekecewaan terhadap kepimpinan Najib.

Namun, jika dilihat dari satu sudut yang lain, tindakan itu bolehlah dilihat sebagai tidak wajar. Bertandang ke 'tempat orang' perlu ada adab dan kesopanan. Menurunkan bendera pemimpin UMNO di tempat keramat UMNO, maka kelihatan seperti Adam Adli biadab dan tiada nilai hormat bagi sesetengah pihak. Maka tidak hairanlah muncul golongan ‘Panglima Ludah’ yang dengan begitu ‘gagahnya’ memberi mesej ugutan menyatakan kemarahan dek maruah pemimpin mereka telah dicalar, walaupun hakikatnya ‘Panglima’ ini juga bersikap kurang ajar.

Hakikatnya, ramai yang lebih menghukum Adam Adli sebelum melakukan penilaian terhadap tindakannya itu. Ada cakap-cakap menyatakan bahawa majoriti pelajar UPSI hakikatnya langsung tidak mengambil peduli akan hal ehwal politik, dan apabila tercetusnya isu Adam Adli ini, maka masing-masing kelihatan melatah dan terus menghukum Adam Adli tanpa justifikasi yang sepatutnya.

Isu perhimpunan di hadapan pintu UPSI sekali lagi mencetuskan polemik baru. Rata-rata pelajar UPSI menggelengkan kepala dengan apa yang terjadi. Ibarat sudah menyala api, disimbahnya lagi minyak tanah, maka masalah demi masalah dilihat semakin timbul. Apa yang berlaku hanya akan menambahkan lagi beban masalah yang perlu dihadapi oleh UPSI.

Itu kata sesetengah orang.

Bagi sesetengah pihak, Adam Adli dilihat mencalarkan imej UPSI di mata masyarakat. Namun, bagi sesetengah pihak pula, Adam Adli dipandang sebagai seorang pejuang. Justifikasinya berbeza, dan isunya masih tetap sama. Hakikatnya, Adam Adli memang banyak menarik perhatian ramai sejak Pilihanraya Kampus UPSI tahun lalu lagi. Soalnya, sejauh manakah populariti ini akan mengubah atmosfera politik di UPSI?

Mungkin dek AUKU semua jadi haru biru. Namun mungkin haru biru itu satu perjuangan. Pelbagai tafsiran boleh dihuraikan. Semuanya bergantung pada ideologi masing-masing.

Mungkin juga ucapan sekalung terima kasih buat Adam Adli dan konco-konconya kerana mereka telah berjaya menjadikan UPSI lebih popular daripada biasa.

Mungkin juga ucapan kemarahan buat Adam Adli dan konco-konconya dek mereka telah berjaya mencalarkan imej UPSI.

Semua berkemungkinan.




Serangan pembuli blog

Baru-baru ini saya dikejutkan dengan serangan bertali arus dari seorang pemberi komen dengan gelaran “Tanpa Nama”. Individu ‘anonymous’ ini telah memberi komen tersebut menerusi entri “Hablur Oniks” sebuah cerpen pertama yang diterbitkan di blog. Harus diakui sehingga kini tidak dapat dipastikan siapa sebenar individu tersebut, walaupun cuba dicari identitinya itu.

Ironinya, kemunculan komen-komen individu ini telah menarik ramai pihak untuk membaca cerpen tersebut. Angka pengunjung bagi entri tersebut meningkat tiga kali ganda dalam tempoh sehari sahaja selepas individu tersebut meletakkan komennya di entri “Hablur Oniks” tersebut. Dikatakan dek komen itu, ramai yang tertarik untuk mengetahui jalan cerita cerpen tersebut.

Sebagai penulis, dihentam dan dicaci adalah asam garam yang perlu dihadapi. Soalnya sejauh mana ketahan diri, dan sejauh mana sabar itu diuji. Hakikatnya, komen itu tiada memberi kesan, namun mendatangkan senyum. Ya, dek komen si penulis misteri itu, “Hablur Oniks” sepantas kilat menjadi entri kedua paling popular di blog bagi tahun 2011.

Terima kasih buat individu bernama ‘Tanpa Nama’.  Bak kata orang, rezeki kadang-kadang datang tanpa disangka-sangka. Mungkin.







Adab dan sopannya dalam Facebook

Harus diakui, kesopanan dan adab itu satu perkara yang perlu dijunjung setinggi-tingginya. Namun, kadangkala dek kealpaan atau mungkin keterujaan, nilai itu tertinggal seketika. Entah di mana silapnya, Facebook kadang-kadang mendatangkan aib buat diri sendiri tanpa disedari individu itu sendiri.

Mungkin dalam nada gurauan dengan niat mahu mewujudkan kelucuan, kenyataan yang diluahkan di Facebook kadang kala amat memalukan bagi seorang wanita mahupun lelaki. Dalam soal ini, saya pernah beberapa kali terlihat komen atau status berbaur keaiban diri, dan kadang kala tanpa disedari beunsurkan nilai-nilai erotik.

Itu yang berlaku dalam komen dibaca baru-baru ini di Facebook. Itu pun hanya disedari selepas seorang sahabat lain menceritakan kisah komen yang agak panas itu. Memang tak ‘selalu’ memantau apatah lagi melihat komen-komen di Facebook. Namun kali ini tarikan tertumpu pada sebaris ayat tersebut.

Walaupun dalam keterujaan menikmati saat-saat bahagia melalui alam rumah tangga, kewajaran mengeluarkan kenyataan sebegitu amatlah tidak wajar. Perkara sesulit itu seharusnya tidak diceritakan walaupun mungkin komen itu sekadar satu bentuk gurauan. Ironinya, hampir belasan ‘like’ diklik pada komen tersebut.

Kesannya, ramai yang membaca komen tersebut, dan di peringkat seterusnya pelbagai andaian dan fikiran akan timbul dalam minda pembaca-pembaca komen tersebut.

Bukanlah mahu menghukum, kerana itu bukan justifikasi yang adil dalam membuat tafsiran jika tidak diketahui akan hal sebenar. Namun seharusnya, sebagai pelayar Facebook, setiap individu itu punyai tanggungjawab untuk menjaga adab dan tatasusila. Maka, berhati-hati dengan apa yang ditaip di Facebook.

Untuk berfikiran positif, maka diandaikan sahaja bahawa komen yang ditulis itu sebagai satu gurauan untuk menimbulkan suasana ceria. Mungkin.

“buatnya dah selalu, jadinya belum.”




Najwa Latif punya cerita

Kisah penyanyi budak sekolah yang bernama Najwa Latif dikatakan mendatangkan fenomena baru dalam dunia seni. Pendapat itu banyak diberikan oleh orang lain, namun sejauh manakah kebenarannya?

Hakikatnya, jika Najwa ini muncul lebih awal beberapa tahun sebelumnya, mungkin ada kebenaran bahawa individu ini memberikan satu fenomena baru. Namun, kemunculannya yang baru setahun jagung ini boleh dijustifikasikan sebagai telah menjadi suam.

Benar ataupun  tidak, setiap ciri yang ada pada Najwa Latif sebagai penyanyi muda dari Youtube telahpun diambil oleh penyanyi sensasi Yuna. Mungkin disebabkan itu, sesetengah pihak menyatakan bahawa Najwa Latif hakikatnya tidak mempunyai keistimewaan yang boleh menjadi identiti uniknya.

Jika dikatakan bahawa Najwa merupakan penyanyi berbakat yang dikenali menerusi Youtube, maka Yuna telahpun melakukannya dahulu. Jika dikatakan bahawa Najwa Latif merupakan penyanyi bertudung bercirikan gadis urban, maka Yuna juga terlebih dahulu mempunyai imej sedemikian. Jika dikatakan Najwa Latif pencipta dan penulis lirik yang berbakat, Yuna juga telah melakukannya terlebih dahulu.

Jika dikatakan lagu ‘Cinta Muka Buku’ itu satu lagu yang santai dan sangat menarik perhatian sehingga mencetuskan fenomena, maka Yuna juga telah melakukannya dahulu dengan lagu ‘Dan Sebenarnya’.

Itulah pendapat sesetengah pihak. Kemunculan Najwa Latif dikatakan agak lewat dan menyebabkan kelihatan tiada keunikan kerana unik itu telah pun disambar dahulu oleh Yuna.

Bezanya, Yuna mempunyai pendidikan tinggi, dan Najwa masih di bangku sekolah. Yuna kelihatan matang, dan Najwa kelihatan kebudak-budakan. Soal paras rupa, tidaklah adil untuk dibandingkan kerana setiap wajah itu kurniaan Ilahi. Mana mungkin boleh diulas apatah lagi untuk dikutuk.

Mungkin sekadar pendapat mereka. Mungkin.



Penulis blog kelas F

Dalam dunia penulisan maya menerusi blog, kadang kala terdapat sesetengah penulis ini tergolong dalam kumpulan F, atau dalam bahasa yang mudah penulis yang ‘gagal’. Mereka inilah yang kadang kala mencetuskan polemik murahan yang hakikatnya tidak sepatutnya timbul. Maka itulah yang berlaku bagi sebuah blog yang menjadi kontroversi dek hujah dangkal penulisnya.

Dengan nama blog ‘Pas Untuk Kesejahteraan Ummah’, penulis blog ini kelihatan sangat dangkal dan kurang bijak dalam memberikan hujah dan isi-isi bagi setiap kata-katanya. Lucunya apabila isu posting bagi ISMP dilihat oleh si penulis ini dalam sudut yang sangat menampakkan kejahilan dan kebodohannya. Menurutnya, graduan ISMP ini sangat manja, sehingga meminta-minta dari kerajaan untuk mendapatkan tempat dalam alam pekerjaan. Menurutnya lagi, bagi graduan bukan ISMP, mereka terpaksa bersusah payah untuk mendapatkan kerja. Baginya, graduan ISMP manja terlebih-lebih.

Itulah yang berlaku apabila si penulis tidak memahami sepenuhnya maksud ISMP. Penulis tidak sedar bahawa ISMP hanya bergantung kepada kerajaan kerana kerajaan sahajalah yang boleh memberikan penempatan buat bakal-bakal guru ini. Memang daif si penulis ini.

Penulis itu ada beberapa jenis.

1)      Menulis dengan mengeluarkan hujah, berdasarkan fakta dan bukti yang ada melalui bacaan dan sumber-sumber yang dipercayai.

2)      Menulis dengan mengeluarkan hujah, berdasarkan fakta dan bukti yang ada, namun melalui bacaan dan sumber-sumber yang diragui.

3)      Menulis dengan mengeluarkan hujah, tidak berdasarkan fakta dan bukti yang ada, malah tidak langsung melakukan pembacaan dan rujukan mengenai isu-isu tersebut.

4)      Menulis tanpa mengeluarkan hujah, namun semberono menghentam membuta tuli mengikut hawa nafsu.

Sesungguhnya, penulis kelas A adalah penulis yang banyak membaca dan melakukan rujukan sebelum membuat sebarang tafsiran atas sesuatu isu. Mereka akan membuat tafsiran cukup mendalam sebelum mengeluarkan hujah. Barulah isi-isi yang diberikan dilihat sangat matang dan tidak boleh dipertikaikan.

Bagi penulis kelas F?

Mereka ini hakikatnya menampakkan sisi kejahilan dan seterusnya menyebabkan golongan ini akhirnya ibarat ‘si luncai terjun dengan labu-labunya’

Mungkin ada betulnya. Mungkin.






3 ulasan :

Nora_Aniza berkata...

kita diam bukan kerana tak cakna isu.kita diam bukan kita tak tahu apa-apa. tapi hanya mahu tunggu dan lihat.-pesan ustaz, dan saya setuju dengannya. dan tak mahu bersikap biadap terhadap pemimpin, kerana pemimpin itulah yg akan kita sanjung kelak.

Tanpa nama yang baik... berkata...

‎"Berkongsi hal sulit dalam rumah tangga terutamanya dalam soal hubungan intim antara pasangan di Facebook adalah sesuatu yang amat memalukan. Di manakah letaknya kesopanan? Jangan lupa adab dan tatasusila. Janganlah 'selalu' menceritkan apa yang 'selalu' dibuat bersama pasangan. Aib diri jangan dikorbankan"

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Isu ni banyak justifikasinya. Macam-macam hujah diberi. Kadang-kadang nak lihat mana yang betul mana yang salah pun dah sukar. Ada yang berdiam ada yang berlebih-lebihan. Namun yang penting, jangan cepat melatah. Kerana sesungguhnya, diam itu kadangkala diam berisi.