Selasa, 30 November 2010

Bila nota jadi kebencian, bila hati mahu sesuatu, bila diri semakin jauh darinya...


Bahagia bukan, jika kita dianugerahkan seorang teman yang akan setia seumur hidup kita? Bayangkan, setiap saat dia akan menemani kita walau di mana sahaja. Dialah yang akan menjadi teman setia mendengar segala cerita kita, dialah yang akan setia membantu kita jika kita mengharungi masalah. Bayangkan, mungkin kita juga akan senantiasa disebut dibibirnya setiap hari. Ya, Allah indahnya kasih sayang itu.

Saya bicara kerana tiba-tiba hati saya terdetik akan keindahan itu. Betapa saya impikan rasa nikmat yang tak tergambar dengan kata-kata. Kadang-kadang saya cemburu malah seperti terdetik apabila melihat mak dan ayah. Indahnya mak dan ayah, kasih sayang tak pernah lekang, senantiasa bergantung antara satu sama lain. Saya teringin merasai seperti apa yang ayah rasai. Punyai seorang wanita yang sentiasa bersamanya walau susah ataupun senang.

Saya tahu, masa itu masih panjang. Saya tahu, perjalanan merasai nikmat itu masih lagi jauh. Namun tiba-tiba saya terdetik dan teringin untuk merasai dikasihi dan disayangi seumur hidup saya.

Saya menyoal diri saya. Siapakah isteri saya nanti? Bagaimana wajahnya? Berapakah beza umur saya dengannya. Dari manakah dia berasal? Bagaimana tutur katanya? Apakah pekerjaannya? Dan bagaimana dengan masakannya? Saya bertanya pada diri, bagaimana keadaan saya untuk sepuluh tahun akan datang. Apakah pekerjaan saya? Adakah saya memang seorang guru Bahasa Inggeris? Di mana saya tinggal? Berapakah pendapatan saya? Kereta apakah yang saya guna? Berapa ramaikah anak saya? Adakah anak sulung saya perempuan atau lelaki? Semua itu bermain di fikiran...

Semua itu kisah masa depan yang tak diketahui.

Saya teringin untuk merasai belaian seorang wanita. Belaian itu melembutkan jiwa menenangkan hati. Bayangkan pula, belaian itu sesuatu yang dibuat atas hubungan yang halal. Maka bertambah nikmatlah kasih sayang itu. Saya memang tak sabar merasai nikmat itu.

Saya tidak mahu satu bicara ‘peraih simpati’. Saya cuba menjauhkan bicara ‘memperbodohkan diri’. Saya tak mahu nyatakan lagi cerita ‘pencetus kasihan’. Saya juga tak mahu suara ‘menyampah’ dihamburkan pada saya. Ya, saya penulis yang daif....

Insyaallah, satu hari nanti saya tak bersendirian. Sewaktu saya rasa sunyi, dia akan muncul di sisi saya temani saya ubatkan kedukaan. Senyuman menguntum dihadiahkan pada saya. Tangan lembutnya mengenggam tangan saya. Katanya kemudian: “Jangan risau, saya tetap akan bersama kamu walau apa yang akan berlaku”

Indahnya...

Mungkin juga satu hari nanti, di saat saya kebuntuan, terkeliru dan tertanya-tanya sehingga berserabut fikiran, akan muncul dia dengan suara lembutnya penuh keayuan sambil dengan tenang mengeluarkan bicara: “Luahkan, mungkin saya dapat bantu. Seumur hidup, akan senantiasa saya disisimu...”

Nikmatnya.

Satu hari nanti, saya berseorangan di sebuah restoran. Menikmati hidangan tengah hari sewaktu bekerja. Tidak lama selepas itu, dia muncul dan duduk di hadapan saya. Tersenyum sambil bertanya: “Dah makan ke?”

Senyuman itu sudah cukup menghilangkan lapar yang dirasainya. Mendengar saja tutur kata prihatin itu telah melangkapkan ketenangan jiwa sehingga terlupa makanan yang dipesan. Dan alangkah indahnya, berdua bersama, menikmati hidangan, dan dia duduk di hadapan saya sambil dia dengan penuh sopan menikmati hidangan. Nikmat makan dicampur dengan nikmat kasih sayang yang dirasakan... Tak tergambar dengan bicara kata.

Sambil menikmati hidangan, dia dan saya berkongsi kisah. Dicampur gelak ketawa sambil diselang-seli dengan senyuman antara satu sama lain, saya akui, alangkah bahagianya.

Nikmatnya kurniaan Allah...

Mungkin ketika saya baru sahaja selesai mengmbil wuduk, dengan wajah penuh kesegaran bersedia untuk menunaikan solat, seorang wanita muncul di belakang. Dia membentangkan sejadah buat saya sambil berkata: “Boleh saya berjemaah dengan kamu?” Tak terucap dengan kata-kata bila kasih sayang itu boleh dibawa bersama-sama, dan bersama-sama beribadah. Selepas solat, masing-masing membaca al-Quran, jika ada kesalahan, masing-masing akan menegur. Indahnya perkongsian itu...

Tak terucap dengan hanya sebuah lafaz kata...

Kini saya berseorangan. Ketika saya menonton televisyen, saya hanya tersenyum dan ketawa seorang diri. Nak berkongsi keterujaan menonton siri TV, memang tiada siapa. Di kala semuanya up to date dengan segala anime dan drama Korea, saya masih dalam dunia saya. Saya tak mampu mengikut rentak mereka...

Mungkin itu berbeza sepuluh tahun akan datang. Mungkin waktu itu saya ditemani dia. Ketawa, tersenyum dan mungkin sedih bersama-sama. Malah mungkin di saat menonton siri kegemaran, pertelingkahan kecil mungkin berlaku memeriahkan lagi suasana menonton. Seorang sukakan watak ini, dan seorang lagi sukakan watak itu. Maka, masing-masing nak menangkan watak masing-masing. Betelingkah. Namun akhirnya masing-masing tersenyum dan kemudian ketawa pula. Ikatan kasih sayang terjalin dengan penuh keindahan. Saya genggam tangannya tanda menghargai kehadirannya menemani saya menonton siri TV kegemaran saya.

Allah sesunggguhnya berkuasa.

Kini, ketika saya di rumah, saya menemani mak berada di dapur, membantu mana yang patut untuk menyediakan hidangan tengah hari. Mana yang perlu saya hulurkan bantuan, saya bantu. Memotong sayur, menyiang ikan, memotong daging, mencincang daging, menggaul kunyit dan garam pada daging ayam, menggoreng, mencuci pinggan, dan semuanya saya bantu di dapur. Nikmatnya bantu mak, puasnya melihat mak dapat banyak berehat dari sebelum ini.

Mungkin kisah berbeza sepuluh tahun akan datang. Waktu itu saya masih berada di dapur. Namun wanita yang menguruskan dapur itu bertukar watak. Dengan wajah tenang dan penuh senyuman, dia muncul di dapur. Sebelum memulakan tugas, tangannya dicuci dengan penuh teliti. Saya memerhati kelembutan tangannya, kelembutan jari-jemarinya membersihkan tapak tangan sambil melihat titisan-titisan air jatuh dari setiap hujung jari jemarinya. Indahnya melihat seorang wanita yang berkongsi hidup dengan saya, melakukan kerja di dapur.

Dia kemudian menarik tangan saya lantas berkata: “Tangan ni kena cuci. Barulah bersih dan berkat makanan yang nak dimasak”

Mungkin waktu itu saya bergurau, berbual, dan kemudian diiringi dengan gelak ketawa. Mungkin kadang kala kedengaran juga ngomelan dia, bila saya tersilap memasukkan bahan dalam masakan. Kemudian mungkin dihulurkan sesudu kuah yang diambil dari masakan, dihulurkan pada saya untuk saya rasa. Dengan penuh sabar dia menanti jawapan, kemudiannya saya tersenyum dengan menyatakan betapa enaknya masakannya hari ini. Bayangkan menikmati hidangan tengah hari yang dimasak bersama-sama, nikmatnya tidak terhingga.

Betapa cantiknya kisah itu....

Kini saya kadang-kala berseorangan bila sakit menjadi tetamu saya. Semua harus saya hadapi atas dasar berdikari. Bukan mahu meraih simpati lagi. Bukan mahu menagih pertolongan. Biarkan saya, kerana semuanya akhirnya saya yang hadapi. Tidak mahu ceritakan bagaimana sakit itu, cukuplah sekadar nyatakan, sakit itu perit, dan perit itu derita, dan derita itu satu ujian, dan ujian itu kesabaran, dan kesabaran itu satu kekuatan, dan kekuatan itu satu kurniaan. Insan lemah tak layak berbicara soal kegagahan, dan itu bukanlah satu bentuk pintaan simpati.

Mungkin kisah berbeza sepuluh tahun akan datang. Saat saya sakit waktu itu, dia setia bersama saya sepanjang waktu, membantu mana yang boleh, dan menjadi jururawat buat saya. Senyuman diukirnya itu sudah cukup melegakan kesakitan yang dirasai. Kata-kata pemberi semangat di hembuskan ke telinga saya, beri kekuatan moga saya dapat mengharungi cabaran menghadapi kesakitan. Saya tak lagi terlupa menelan pil-pil yang perlu, tidak lagi terlajak dari waktu sebenarnya. Makan dan minum tak perlu lagi diresahkan, dia setia memberikan segala yang perlu agar saya selesa hingga saya pulih dan sembuh. Jika dada saya terlalu sakit, maka dia dengan penuh kelembutan mengurut dada saya. Sejuk tangannya menghilangkan keperitan nafas yang dirasai di dada bila asma menjadi tetamu.

Tenang rasanya...

Kini, saya dalam perjalanan ke Pulau Pinang. Bersendirian, dan pastinya kebosanan dalam kesunyian. Memang itu dirasai, namun saya dah biasa kerana lima tahun saya harungi perkara yang sama, hingga mempunyai masalah dalam kemahiran bersosial. Pasti saat itu saya rasakan, alangkah bagusnya jika ada seseorang berada di sebelah saya. Daripada senyap, lebih baik mendengar seseorang bersuara hilangkan kebosanan memandu. Saya akui, ingin benar seseorang yang sangat memahami saya menjadi teman sepanjang perjalanan.

Mungkin kisah berbeza sepuluh tahun akan datang. Waktu itu, dia berada di sebelah saya. Menjadi jurupandu buat saya dalam perjalanan. Menegur saya jika kelajuan melebihi hadnya. Mungkin kedengaran ngomelan dia, menyatakan bahawa saya tak cermat memandu. Mendengar juga kata-kata, mungkin bicara, bercerita kisah-kisah kanak-kanaknya memenuhi setiap saat dalam perjalanan. Saya terhibur bercampur ketawa, mungkin lucu mendengar kisahnya. Saya kongsi kisah saya, dan dia pula keatawa. Kami berbual sepanjang perjalanan, hingga mungkin anak-anak di belakang telahpun terlelap. Indahnya saat itu, bila kita punyai semua orang yang kita sayangi, dan orang yang disayangi itu pula senantiasa berada di sisi kita.

Terkesima dengan keindahan itu...

Bicara ini sekadar contengan kosong tanpa tujuan, dan tidak punyai hatta satu motif pun. Terlintas di fikiran, maka saya coretkan, langsung tak fikir apakah kesannya. Saya memang merapu dalam bicara ini. Ah, biarkan, kadang-kadang fikiran perlu dibebaskan dari kongkongan skrip cerita yang ingin disampaikan.

Tidak ada lagi kisah-kisah yang terlalu mendalam buat saya untuk disampaikan pada kalian. Saya mahu membisu kerana ramai yang menyatakan pada saya, bicara itu tak ubah tulisan murahan nak raih simpati. Tulisan yang ditulis oleh orang gila yang nak raih publisti murahan. Kononnya saya dedahkan segalanya tentang saya dalam tulisan tersebut.

Ingin saya nyatakan, saya hanya kongsikan dua peratus sahaja kisah saya. 98% lagi kisah saya simpan dan sorok untuk saya. 98% itu hanya diketahui oleh keluarga saya saja. Jadi jika tak mengetahui diri saya sebenar, jangan katakan bahawa saya gilakan publisiti. Kisah saya tak didedahkan semuanya dan hanya sedikit saja yang saya kongsikan. Banyak lagi sebenarnya kisah yang saya masih simpan. Apa yang saya bicarakan sebelum ini, hanyalah kisah yang terlalu sikit saya luahkan. Saya kongsi perkara yang saya rasa boleh kongsi dengan semua.

Benar kata arwah sepupu saya, :”Kamu akan lebih banyak dibenci orang dari disayangi...”

Merenung dari balkoni, saya termenung seketika. Merenung jauh perjalanan sepuluh tahun akan datang. Masa depan yang tak diketahui ceritanya. Apakah yang bakal berlaku? Apakah saya sempat merasai nikmat bahagia itu? Adakah kesihatan saya kini mampu bertahan untuk saya rasai nikmat itu? Walau kadang kala saya merasakan masa saya makin hampir, saya harus yakin Allah pasti akan memberi saya ruang untuk merasai kasih sayang dari seorang wanita.

Saya tertanya-tanya siapakah wanita itu? Dari mana akan saya ketemunya? Bagaimana wajahnya? Saya tak mampu menjawab persoalan itu kerana saya tak tahu bicara masa depan. Saya hanya mampu tersenyum dan mengharap agar bicara cerita yang bermain di fikiran itu akan menjadi satu kisah yang akan saya lalui sepuluh tahun akan datang. Moga Allah izinkan saya untuk merasai nikmat berkasih sayang itu.

Saya tak memiliki mana-mana wanita kini. Itu faktanya dan saya nafikan buat mereka yang nyatakan saya telah dimiliki seseorang. Hanya diri saya saja yang tahu apa yang saya miliki kini kerana kasih sayang itu satu kerahsiaan yang tak mampu dikongsikan dengan mudah dengan mereka yang lain.

Wallahualam, moga Allah bersama saya...

p/s: saya kini hanya tagkan buat pembaca setia nota saya. Tidak lagi puluhan orang akan saya tagkan. Reformasi harus dilakukan demi suatu perubahan baru...

2.20 am, Selasa, 30 November 2010, Kolej Za’ba.

Isnin, 29 November 2010

Kerana dia memelukku di KOMTAR...


Kunjungan semula ke Komtar setelah hampir enam bulan tak kunjung, maka hilanglah rindu yang dipendam selama ini. Ah, bukan ada apa-apa yang menarik, tetapi memang telah jadi tempat wajib untuk saya kunjung setiap kali berada di Pulau Pinang. Yalah, banyak lagi ‘shopping complex’ yang lebih menarik boleh saya kunjungi di Pulau Pinang ini.

Pulau Pinang dan Komtar memang tak dapat dipisahkan. Ibarat lagu dan irama, begitulah kata saya. Namun kunjungan kali ini membuka kisah lama beberapa bulan yang lalu, kisah yang membuatkan saya bersyukur dan tersenyum sendirian.

Ya, kisah seorang gadis memeluk saya, maka itulah bicara saya.

Apakah kenangan dipeluk itu yang membuatkan saya tersenyum? (saya akui, gadis tu sangat cantik).

TIDAK jawapannya.

Kisah sebalik pelukan itu yang membuatkan saya tersenyum. Apakah maksudnya?

Kisah dulu-dulu, ketika saya baru saja keluar dari kedai buku Popular, selesai membeli buku The Malay Dilemma karya Tun Dr. Mahathir, maka saya terus berjalan sambil melihat kedai-kedai di sekeliling. Sedang saya asyik menikmati pemandangan, tiba-tiba saya dikejutkan apabila seorang remaja perempuan tiba-tiba muncul dihadapan saya dan kemudian tanpa saya sangka terus memeluk saya.

TERKEJUT bercampur kerisauan. Terkejut kerana tidak menduga tindakan remaja prempuan itu, kerisauan pula terhadap orang-orang sekeliling yang mula memandang semacam ke arah saya.

Saya terus menolak dengan kasar remaja perempuan itu. Ya, agak kasar juga kerana saya ternyata tidak mahu perkara haram itu berlaku pada saya. Lantas terus saya bersuara: “Apahal ni?”

Balasnya sedikit terkejut mungkin kerana saya menolaknya dengan kasar dengan wajah sedikit kemerah-merahan: “Minta maaf”

“Apahal kamu tiba-tiba peluk saya ni? Saya kenal kamu ke?”

“Minta maaf bang.... Minta maaf...”

Kemudian saya terdengar gelak ketawa sekumpulan remaja di satu sudut tidak jauh dari tempat saya berada ketika itu. Lantas remaja perempuan itu menoleh melihat kumpulan remaja itu.

“Kawan kamu ke tu?” soal saya sebaik melihat sekumpulan remaja yang semuanya perempuan dan semuanya tidak bertudung.

“Ya...”

Saya hairan. Bagaimana dia boleh berkawan dengan mereka sedangkan penampilan remaja yang berada di hadapan saya ini jauh berbeza dari mereka di sudut itu. Bertudung, walaupun bajunya agak sendat malahnya jeansnya juga terlalu ketat, namun setidak-tidaknya tudung yang dipakainya itu membezakan dirinya dengan rakan-rakannya yang lain.

“Dioranglah yang cabar saya suruh peluk abang. Kalau saya buat macam tu, saya dapat RM50,” terang remaja perempuan itu.

Hah? Terkejut saya di dalam hati. Saya beristighfar di dalam hati. Tak disangka, itulah sebab remaja ini peluk saya. Hanya kerana RM50 dia sanggup lakukan perkara haram itu? Huh, terfikir saya, kalau disuruh berzina pun, mungkin si remaja ini sanggup buat. Itu kata hati saya ketika itu.

Saya hanya gelengkan kepala dan kemudian kembali berjalan meninggalkan remaja itu. Namun beberapa langkah saya berjalan saya menoleh kembali ke arah remaja itu.

“Jom ikut saya. Saya nak cakap sikit dengan kamu...” ajak saya secara spontan dan tiba-tiba.

Tiba-tiba saya tergerak mengajak remaja perempuan itu. Entah, tiba-tiba kata hati saya terasa mahu mengajak remaja itu. Saya membawanya pergi ke sebuah cafe (berjalan kaki sahaja ya...). Tak ingat saya apa nama cafe itu, namun yang pasti, saya dan remaja itu hanya duduk untuk minum sahaja.

Kenapa saya ajak? Adakah saya ada niat terselindung atau cuba mahu ambil kesempatan terhadapnya?

Semuanya bermula dengan satu niat. BERDAKWAH.

“Kamu tahu tak apa yang kamu buat tadi, kamu peluk saya tu haram dalam Islam?” soal saya sebaik duduk.

Remaja itu hanya tertunduk sahaja. Membisu mungkin bersetuju dengan kata-kata saya namun malu untuk mengakuinya.

“Kamu tahu, apa yang kamu buat tadi menjatuhkan martabat kamu sebagai wanita?” soal saya lagi.

Remaja itu masih terus membisu. Dia masih lagi tertunduk. Mungkin tak terkata dengan pertanyaan saya.

“Saya minta maaf abang...” remaja itu bersuara. “Sebenarnya, saya tak ada niat apa-apa pun. Kami bergurau saja”

Berderau darah saya. Mahu saja ditengking si remaja ini. Bergurau katanya bila memeluk seorang lelaki yang bukan muhrimnya?

“Ingatlah dosa...” kata saya. “Pernah atak kamu terbayang wajah mak dan ayah kamu bila kamu buat macam tu tadi?”


Remaja itu gelengkan kepala.

“Dan kamu rasa apa yang akan berlaku kalau mak dan ayah kamu tahu kamu peluk saya tadi?” soal saya. Remaja itu membisu. “Mungkin depa menangis...” terkeluar juga loghat utara saya walaupun cuba bercakap menggunakan bahasa standard dengan remaja itu.

Saya berkata lagi padanya. “Saya tak marah pada kamu. Cuma saya kesian dengan kamu, sebab kamu sanggup lakukan perkara yang haram, walhal, kalau saya lihat penampilan kamu, saya fikir kamu dah ok,” puji saya terhadap penampilan tudungnya, walaupun pakaiannya kurang saya suka dek terlalu sendat. Namun saya hormat remaja ini kerana dia masih mampu untuk tidak mendedahkan rambutnya.

Panjang benar saya bercakap dengannya. Bayangkanlah, kopi yang panas dah boleh jadi sejuk. Memang diakui agak lama saya bercakap. Dalam perbualan itulah, baru saya tahu, yang merosakkan diri remaja itu berpunca dari salah memilih kawan. Banyak yang diluahkannya dalam perbualan itu, dan itu sangat tidak saya jangka. Yalah, orang yang baru dia kenal sanggup dia ceritakan segala kisahnya. Saya pun tak tahu, dia berani ceritakan semua kisah dia walhal saya tak tanya pun.

Paling menarik perhatian saya ialah kisahnya dengan teman lelakinya. Ceritanya, dia selalu buat benda ‘ringan-ringan’ dengan teman lelakinya. Terkejut saya mendengar tapi itulah hakikat kisah hidupnya.

“Mujurlah kamu tak berzina. Dan ingatlah, janganlah kamu hampiri zina” pesan saya menutup bicara. Saya kemudian bangun dan meninggalkan remaja itu. Namun, sekali lagi, beberapa langkah saya berjalan, saya kembali semula ke tempat asal. Saya mengeluarkan sehelai kertas dan kemudian menulis sesuatu pada kertas tersebut dan kemudian kertas itu diserahkan pada remaja itu.

“Muhammad Yazid Rosly” Itu yang saya tulis.

“Kalau kamu ada masalah nak dikongsikan, add Facebook saya. Insyaallah saya cuba tolong kalau saya mampu”

Ramai yang bertanya, kenapa tak bagi nombor telefon saja? Ah, itu terlalu peribadi untuk diserahkan kepada orang yang baru saya kenal.

Nilai Islam telah hilang dalam diri remaja ini. Itulah yang saya simpulkan selepas selesai saja perjumpaan dengannya. Pemanduan saya menuju ke Ayer Itam agak terganggu. Sedih kerana terpaksa menerima hakikat, orang Islam hari ini telah banyak yang rosak.

Kisah berterusan. Seminggu selepas itu, saya menerima friend request dari seorang perempuan. Ya, itulah remaja yang memeluk saya. Saya terus approvekan permintaan itu. Namun saya biarkan saja selepas itu.

Sehari kemudian, inbox mesej saya menerima mesej baru. Mesej dari remaja itu. Dia meminta pertolongan saya bagaimana nak dapatkan ketenangan jiwa, kerana saat itu katanya dia sangat-sangat tertekan dan tak tenteram hatinya.

Saya bertanya: “Adakah kamu solat lima waktu?”

“Tidak” itu jawapan diberi. Katanya dia dah lama tak solat sejak di tingkatan 2 lagi. Jika solat pun, dia hanya akan lakukan bila dia tergerak untuk lakukan.

Saya terkejut. Tak sangka, melihat pada wanita ini yang pada pandangan saya cukup manis dan sesuai untuk jadi menantu bagi setiap ibu, rupa-rupanya dia telah lalai dari melaksanakan tanggungjawab agama.

Saya membalas kembali: “Kembalilah kamu dekatkan diri pada Allah. Solatlah lima waktu...”

Dalam tempoh beberapa bulan hingga sekarang, dia banyak menghantar mesej pada saya menggunakan Facebook. Banyak soalan ditanya pinta bantuan dan tunjuk ajar. Pernah dia bertanya pada saya, bagaimana nak mantapkan balik bacaan al-Quran yang telah ditinggalkannya sejak di tahun 6 lagi?

Saya nyatakan padanya, biar merangkak-rangka membaca al-Quran, janji niat kita ikhlas nak membaca. Lama-lama akan lancar dengan izin Allah. Tapi sebaik-baiknya, pintalah bantuan pada mereka yang pakar. Insyaallah, mereka pasti akan bantu kamu. Niat yang baik, akan dipermudahkan urusannya.

Banyak lagi yang ditanya pada saya dari soal peribadi, ibadah, soal aurat malah soal pelajaran, sehingga saya dikatakannya jadi rujukan utama bagi setiap masalahnya. Saya sekadar membantu. Dan yang paling penting adalah menjadi wajib bagi setiap orang Islam, membantu mereka yang ingin dekatkan diri kembali kepada pada Islam. Saya pegang pada prinsip itu, makanya saya cuba membantu sekadar yang termampu dan sekadar ilmu yang saya ada.

Saya kagum, selepas perjumpaan itu, dia ceritakan pada saya yang dia telah tinggalkan teman lelakinya. Memang diakui saya yang menasihatinya berbuat demikian demi masa depan dan agamanya, namun untuk mengharapkan dia membuat satu tindakan drastik memutuskan hubungan adalah jauh dari ekspektasi saya. Dia sanggup dan itu bukti betapa benarnya dia mahu berubah.

Saya bertanya padanya kenapa dia mahu berubah. Katanya, selama ini dia tidak tahu caranya untuk berubah sebab tidak ada sesiapa pun yang menolongnya. Kerana itu dia masih hanyut tanpa tujuan dan arah yang jitu.

Katanya lagi, teguran berani saya telah buka pintu hatinya untuk berubah kerana katanya sebelum ini, tidak pernah ada sesiapa yang cuba tegurnya hatta ibu dan ayahnya. Maka bila saya menegur dan menasihatinya, dia seolah-olah disentap dan diketuk untuk membuat angin perubahan.

Saya bersyukur jika itu ditakdirkan bahawa pelukan dari remaja itu memberi angin perubahan baru dalam hidupnya, maka saya berharap agar remaja itu mendapat hidayah yang jelas dari Allah.

Kini angin perubahan telah berlaku dalam dirinya. Dia kini dah tak tinggalkan solat. Dia kini juga tak lupa untuk membaca al-Quran. Dia juga kini tak lagi berpeleseran dengan rakan-rakannya. Malah rakan-rakan ‘hantunya’ itu telah ditinggalkan. Dia banyak habiskan masa di rumah, mantapkan pelajaran dan pada masa yang sama banyak menghabiskan masa dengan ibunya di dapur. Alhamdulillah, dia menjadi anak yang solehah.

Baru-baru ini, dia kirimkan saya beberapa keping gambarnya. Dihantar menggunakan mesej Facebook. Terkejut saya, banyak perubahan yang berlaku padanya. Pakaiannya tidak lagi seperti dulu. Tidak sendat di sana dan sini. Semuanya ditutup dengan rapi. Bahagian yang dulunya terdedah, kini ditutup dengan baik. Alhamdulillah, syukurlah panduan yang saya berikan ditambah pula dengan rujukannya terhadap ustazah di sekolahnya, remaja ini telah berubah. Menutup aurat sepenuhnya dan bukan lagi hanya bertudung, tapi auratnya terdedah.

Dia kirimkan semata-mata mahu nyatakan, dia kini telah berubah. Baguslah, dan syukurlah. Saya tersenyum, kerana mengetahui seorang hamba Allah telah mendekatkan diri pada-Nya.

Saya tidak mahu ceritakan secara terperinci perihal gadis yang kini berusia 18 tahun. Pelajar tingkatan 6 rendah di sebuah sekolah di Pulau Pinang, saya kenali hanya disebabkan insiden dipeluknya, maka sekadar perkongsian saya nyatakan dalam bentuk yang umum. Saya juga tidak mahu dedahkan segala luahan hatinya menerusi mesej Facebook, kerana bagi saya cukuplah sekadar dikongsikan perkara-perkara tertentu sahaja yang mampu beri kesedaran pada orang lain.

Saya sedar, dia banyak sejarah hitamnya.

Ada yang bertanya, berapa kalikah saya berjumpa dengannya? Hanya sekali sahaja pertemuan, iaitu pada hari saya memberi nasihat panjang itu. Selepas itu saya hanya berhubung dengannya menerusi Facebook.

Alhamdulillah, petang tadi, saya dapat ketemu dirinya. Dia hadir bersama adik lelakinya yang berusia 15 tahun. Bijak, dia tahu halal dan haram. Membawa mahramnya untuk temaninya bertemu saya yang bukan mahramnya. Saya juga kagum, pakaiannya nyata berubah. Dia berbaju kurung biru dengan tudung menutup dengan baik bahagian dadanya. Ternyata, dia kini tahu apa erti ‘aurat’ yang sebenar.

Kami berkunjung ke McDonalds. Menikmati hidangan burger sambil berbual panjang mengenai kisah perubahannya. Dia sangat gembira dan ternyata sangat berbeza. Dia bukan lagi gadis liar yang sanggup lakukan apa saja. Dia tahu maruah dirinya. Adiknya pula senantiasa jadi penambah cerita buktikan bahawa kakaknya itu memang telah berubah.

Maka dengan perjumpaan dengan gadis ini bersama adik lelakinya, selesailah sudah semua urusan dan perjanjian saya dengan Pulau Pinang, Pulau Mutiara. Segala yang telah dirancangkan berjalan dengan lancar, dan segala pertemuan telah dilakukan.

Mengapa saya berkongsi di sebalik kisah remaja yang memeluk saya itu?

Saya harap moga timbul sedikit keinsafan, moga timbul rasa kesedaran dalam diri kita moga kita berubah, dan moga kita juga dapat membantu orang yang ingin berubah. Allah pemberi hidayah, dan kita juga haruslah membantu mereka mendapat hidayah itu.

Saya tak berniat dengan tulisan ini, saya nyatakan bahawa saya telah membuat satu jasa kepada masyarakat. Saya tak berniat nak tunjukkan bahawa saya hebat, mampu ubah si gadis yang kesesatan. Saya tak pernah ada niat riak apatah lagi untuk berbangga diri. Saya ikhlas nak berkongsi kisah yang saya lalui.

Bukan kerana RIAK... tidak sama sekali.

Lagipun, bukan saya yang ubah dirinya. Dia yang mengubah dirinya. Lagipun bukan saya seorang sahaja yang bantu dia untuk berubah, malah ramai lagi bantunya untuk berubah. Saya sekadar membantu dalam kemampuan dan ilmu yang saya ada sahaja. Selebihnya, Allah yang beri hidayah padanya.

Dia berubah dengan pantas dan itu izin Allah. Ya, kerana satu pelukan terhadap saya, dia kini telah berubah mendekati-Nya.

Inilah kisah, kerana dia memelukku di KOMTAR.... dia berubah.

Alhamdulillah. Syukur kepada Allah.

Mohon permisi, tanda penamat bicara.
Moga bertemu di lain suara.

Wallahualam.

p/s: Bicara ini ditulis sewaktu berada di McD selepas remaja itu pulang ke rumahnya. Saya masih melekat di Pulau Pinang...

Isnin, 15 November 2010, 6.14pm.

Rabu, 24 November 2010

Nak teman? Mak boleh carikan...

Huh, terkejut bila terima panggilan pagi tadi.

Tangisan saya petang semalam berkenaan beberapa perkara akhirnya membuat mak berfikir panjang malam semalam. Banyak yang saya cakap semalam, tapi yang jadi tumpuan mak semalam ialah soal saya yang nak 'berteman'

Wah, panjang benar perbualan mak dan ayah malam semalam. Itu kata mak. Serius benar bincang. Itu kata adik saya yang hantar sms kat saya malam semalam. Semuanya bertitik pada soal 'teman'.

Ayah faham, umur 21 tahun, fitrah bila mula rasa nak berteman. Ya, ayah tak pernah larang, tapi biarlah hubungan itu atas nilai Islam. Ya, itu yang susah nak dibuat. Saya tak pernah terfikir nak berteman, tapi fitrah lain pula yang kata. Saya kata tak nak, tapi hati kata nak. Hmm, macam mana tu?

Kata ayah, "bila mak dan ayah nak tolong ni, bukanlah mereka halalkan benda yang haram". Mak dan ayah cakap, "berkawanlah dulu, dan kenal-kenallah. Jika sesuai dan boleh sefahaman, maka mungkin boleh jadi teman hidup."

Saya bertanya pada mak, "kenapa ayah bagi saya untuk 'berteman'? sedangkan dulu ayah cukup marah kalau tahu saya ada hubungan dengan mana-mana perempuan."

Kata mak: "Umur itulah perbezaannya. Dulu umur Yazid terlalu muda. Kami takut Yazid hanyut. Sekarang Yazid dah makin matang. Kami yakin Yazid tak hanyut..."

Saya hairan juga. Dulu ayah memang cukup marah bila tahu saya bercinta. Tapi sekarang lain pula. Saya musykil. Ada muslihatkah?

Mak balas: "Ini bukan bercinta, tapi berkawan dan berkenal-kenalan... "

Bila ayah kata begitu, saya tergamam. Umur baru 21 dan kini fikir soal jodoh? Satu perkara di luar kotak pemikiran saya. Maka saya nyatakan pada ayah.

Ayah kata: "Islam ada cara. Siapa cakap soal jodoh itu mesti umurnya atas 25 tahun? Apa yang ayah buat cuma persediaan masa depan. Siapa cakap ayah suruh kahwin. Berkenal-kenallah dulu. Islam tak pernah larang"

Saya terdiam. Namun saya terfikir juga, adakah ini maknanya ayah suruh saya bercinta?

Kata mak: "Bercinta bukan permulaannya. Perkahwinan itulah dulu, barulah bercinta kemudian. Itu mak dan ayah lalui dulu"

Jadi, bukan suruh saya bercinta...

Saya tanya kenapa perlu sampai tolong carikan saya calon di usia muda? Mengapa terlalu awal?

Kata mak: "Lebih baik rasa seperti telah memilki sesuatu dari merasa kosong dan kemudian lakukan kesilapan mulakan maksiat atas nama cinta..."

Saya faham. Maksudnya, pilihan mak dan ayah pasti yang terbaik. Maka pastinya bila kenal 'dirinya', saya tak akan hampiri maksiat. Kenapa begitu?

Mak dan ayah pasti akan merisik dulu. Bertanya dulu dan menyelidik dulu perihal seseorang. Kemudian mereka tentukan sesuai atau tidak. Maka, pilihan mereka pasti terbaik.

"Apa yang mak dan ayah buat bukanlah maksud nak mintak Yazid kahwin sekarang. Mak dan ayah buat sekarang sekadar nak isi satu ruang supaya Yazid tak lari dan hanyut dengan budaya cinta kebanyakan orang, yang kebanyakannya maksiat sahaja. Maka mak dan ayah sediakan seseorang buat Yazid bertahan agar tak hanyut. Mak dan ayah sediakan lorongnya, Yazid teruskan perjalanan di lorong itu" kata mak.

Saya bertanya, adakah pilihan mak ini maksudnya harus saya terima sepenuhnya.

Saya dengar ketawa mak. "Kami tak paksa..."

Saya hairan, bagaimana sampai ke tahap itu mak dan ayah ingin buat khas untuk saya. Mencari seorang calon wanita yang mungkin boleh dibuat sebagai isteri dalam usia saya yang sangat muda. Kenapa boleh terfikir macam tu?

"Mak sayangkan Yazid, dan mak tahu apa yang bermain di fikiran Yazid. Mak faham benar dengan Yazid. Dan memang ni langkah terbaik..."

Hanya mak dan ayah saja yang tahu sebab mereka carika saya seorang teman.

Dan bagaimana pula saya? Terima atau tak terima?

Nasihat dan panduan mak dan ayah suatu yang sangat berharga. Berkat itu yang dicari, maka saya turuti susunan permintaan mereka itu. Saya tak kisah.

Kata mak, bukan kami mahu Yazid lara dengan seorang wanita. Tapi kami mahu Yazid lebih mengingati tanggungjawab masa depan.

Saya bertanya, apa yang perlu saya buat.

"Berkenalan sajalah. Tapi ingat ikut batas agama kita..." balas mak. "Kalau suka, berkawan. Kalau tak suka tak payah kawan..."

Mudah saja jawapan mak.

Saya cuba tanya mak, dah ada senarai calon ke?

"Ada. Beberapa. Anak kawan mak ada dan anak kawan ayah..."

Saya mengusik. "Lawa ke?"

"Pilihan kami buat Yazid adalah yang terbaik" balas mak.

Hujung perbualan itu, mak berpesan pada saya. "Jangan rasa sunyi sebab mak faham diri Yazid. Mak cari teman buat Yazid, bukan untuk berseronok, tapi sebagai anugerah supaya Yazid lebih bertanggungjawab dan tak hanyut dengan maksiat. Mak tak nak Yazid dikecewakan, maka mak sediakan orang yang tak akan kecewakan Yazid"

Ya, saya akan cuba kenali wanita pilihan mak itu. Pastinya saya tak akan bercinta. Berkawan saja.

Mak cakap, "orangnya dari Taiping. Saya memang tak kenal. Baik orangnya pelembut hati sesiapa. Tapi tak boleh jumpanya selalu, dan jika nak jumpa, mak kena teman Yazid".

Memang benar, mak menjaga saya supaya tak hanyut. Jadi pastinya tak ada unsur maksiat bila nak jumpa saudari itu.

Ah, semuanya bermula bila saya luahkan isi hati saya petang semalam pada mak. Mak fikir dengan cukup serius hingga bagitahu nak cari teman buat saya....

Itulah betapa perihatinnya mak dan ayah...

Wallahualam.