Ahad, 26 April 2015

"Adina (Bicara Tiga Puluh Lapan)"






Kaki melangkah penuh debaran. Detik baru bakal tercipta. Kehidupannya pasti akan berubah tidak lama lagi. Semuanya akan mencipta sisi baru yang akan diharungi untuk masa akan datang.

“Selamat datang Siti Abyatina!”

Ucapan selamat diungkapkan Rizqullah kepada Abyatina. Hakikatnya, masing-masing dilanda keterujaan. Perasaan gembira dalam bahagia, di pertengahan itu terselit harapan untuk masa hadapan. Segalanya bagai tercipta di saat itu.

“Abang harap, kita dapat bina hidup baru di sini. Moga kita dapat bahagiakan anak-anak kita nanti,” kata Rizqullah.

“Insya-Allah. Kalau kita berusaha, pasti ada bahagianya. Kalau kita tak pernah putus asa, mesti anak-anak akan jadi yang terbaik untuk kita,” kata Abyatina.

“Macam mana? Ina suka rumah ni?”

Soalan itu diajukan Rizqullah. Abyatina hanya tersenyum sahaja.

“Baru sekarang nak ditanya pendapat aku?” soal Abyatina dalam hatinya. Monolog dalam diri muncul tatkala itu.

“Macam mana Ina?” soal Rizqullah sekali lagi apabila melihat Abyatina hanya tersenyum sahaja tanpa bicara.

Abyatina perlahan-lahan berjalan selepas turun dari kereta. Hakikatnya, tubuhnya bukanlah sedaya yang disangka. Apa yang pasti, kepenatan menguasai diri. Keletihan jelas terpancar di wajahnya. Di saat itu, sebolehnya Abyatina hanya mahu berdiam diri tidak mahu banyak bicara.

“Ina boleh tak jalan ni?” soal Rizqullah.

“Insya-Allah abang. Ada kekuatannya lagi. Lagipun abang kan ada. Apa yang nak dirisaukan,” balas Abyatina tersenyum.

“Mana maknya? Tak turun lagi?” soal Rizqullah. Matanya melihat kembali kea rah keretanya.

“Ada lagi dalam kereta. Mak kata tunggu abang buka pintu rumah ni dulu,” balas Abyatina.

Maka Rizqullah terus bergerak pantas menuju ke pintu hadapan rumah. Kunci dikeluarkan dari saku seluarnya. Salah satu anak kunci diambil dari gugusan kunci itu. Terus dibuka pintu tersebut.  Pintu gelongsor kaca itu ternyata satu kelainan bagi sebuah rumah. Di zaman itu, kebanyakan rumah masih menggunakan pintu kayu biasa. Namun tidak pula dengan rumah itu.

Abyatina terus melangkah masuk ke dalam rumah itu. Matanya terus tertumpu pada rumah tersebut. Rasa kagum bercampur gembira terwujud dalam hatinya.

“Alhamdulillah.... Syukur!” luah Abyatina saat itu. “Terima kasih abang. Terima kasih dengan rumah baru ni,” kata Abyatina lagi.

“Terima kasih juga untuk Ina. Semuanya tak akan jadi kalau Ina tak suka,” kata Rizqullah.

“Alhamdulilah. Memang Ina suka. Rumah baru... siapa yang tak suka kan?”

Tidak lama selepas itu, Yaqzan anak kecil mereka masuk ke dalam rumah itu. Terus berlari-lari di sekeliling ruang tamu itu. Barangkali teruja juga dengan rumah itu.

“Yaqzan suka rumah ni?” soal Rizqullah. “Ini rumah kita sekarang”

Maka, detik itu menjadi saat paling penting buat Rizqullah dan Abyatina. Detik itu akan tercatat sebagai kenangan baru mereka dalam merencanakan perjalanan masa depan keluarga. Di saat itu, maka secara rasmi berpindahlah mereka ke rumah baru. Rumah itu letaknya di Taiping, berpindah jauh dari rumah asal mereka di Manjung.

“Mana maknya? Tak masuk lagi?” soal Rizqullah.

“Ada di sininya,” balas Mami Radhwa yang baru sahaja masuk ke dalam rumah itu. “Nyenyak betul anak baru hang ni tidoq. Mak dok riba dia, tak jaga langsung. Baik ja...”

Ibu Rizqullah sedang mendukung anak kecil Rizqullah dan Abyatina. Itulah anak kedua mereka yang baru dilahirkan beberapa hari sebelumnya. Hakikatnya, di saat itu Abyatina masih lagi dalam tempoh pantang. Namun disebabkan keterujaan, Abyatina ternyata tidak mahu melepaskan peluang untuk melihat rumah baru mereka.

“Ini dah kira macam hadiah untuk anak hangpa yang kedua ni. Rezeki dia nampaknya,” kata ibu Rizqullah tersenyum.

Abyatina dan Rizqullah hanya tersenyum sahaja. Secara kebetulan, hari pertama mereka melangkah masuk ke rumah baru itu, anak kedua mereka telah selamat dilahirkan. Semua itu tidak pernah berada dalam perancangan sebelumnya. Kebetulan yang memberi kemujuran.

Rumah tersebut telah tersedia dengan baik, cukup dengan segala kelengkapan asas dalam rumah. Kebanyakan perabot yang ada ringkas dan masih baru. Kesemuanya dibeli Rizqullah sedikit demi sedikit, untuk dilengkapkan di dalam rumah baru itu.

“Entahlah. Ina agak hairan juga, bila masa pula abang beli semua barang-barang kat rumah ni. Bila abang beli?” soal Abyatina. Saat itu juga, matanya terus meliar melihat keadaan ruang tamu itu. Bau cat menguasai ruang itu. Sofa kayu berwarna hitam disusun dengan baik di ruang tamu itu. Hamparan permaidani berwarna merah diletakkan dengan kemas di kawasan tengah ruang tamu itu.

“Setiap hari abang ulang-alik dari sini ke rumah kita di sana. Mestilah ada masanya abang beli semua ni...” balas Rizqullah.

Tatkala perbualan berlangsung di antara Rizqullah dan Abyatina, ibu Rizqullah tiba-tiba berjalan mencelah di antara mereka.

“Dah.. dah. Tepi sikit orang nak lalu ni. Anak kat tangan mak ni jangan buat-buat lupa. Apa ingat ni drama TV nak bercengkerama depan sini?” usik Mami Radhwa.

Abyatina dan Rizqullah hanya tersipu-sipu tersenyum. Usikan yang barangkali dalam sindiran. Lantas masing-masing mula mengalihkan perhatian terhadap Yaqzan anak sulung mereka yang masih lagi berlegar-legar di ruang tamu rumah baru itu.

Abyatina masih dalam tempoh pantangnya. Namun, mungkin disebabkan keterujaan yang dirasakan, maka Abyatina sanggup untuk datang ke rumah itu, melihat sendiri rumah baru itu. Dengan hanya berkain batik dan masih lagi bersarung kaki, ternyata Abyatina melupakan seketika keadaanya yang masih berpantang selepas bersalin.

“Kalau ikutkan hati, tak mahu nak dibawa Abyatina ke sini lagi. Biarlah dia habis pantang dulu. Tapi digagahkan juga, sebab katanya tak sabar nak tengok rumah baru ni,” jelas Rizqullah.

“Tak apalah. Bini hang pun nak jugak jalan-jalan. Masa pantang ni kalau dok terperuk dalam rumah, jadi rimas nanti,” kata ibu Rizqullah.

“Ina cuma nak tengok saja. Bukan nak jalan ke mana-mana lagi,” kata Abyatina.

Hakikatnya, sepanjang tempoh pantang, Abyatina berada di kampung halaman bersama ibunya. Kesemua urusan hal berpantang dijaga dengan baik ibunya. Abyatina masih bergantung kepada ibunya walaupun kelahiran kali ini merupakan kelahiran yang kedua buatnya. Pengalamannya masih kurang, maka itulah sebab Abyatina masih mengharap bantuan dari ibunya.

“Seorang anak, sampai bila-bila pun akan terus nak bermanja dengan ibunya. Dalam banyak perkara, bila dalam keadaan macam ni, hanya seorang sahaja yang akan faham anaknya...” luah Abyatina.

Kisah Abyatina melahirkan anak kedua, maka sisi baru tercipta. Semuanya terjadi tanpa perancangan yang rapi kerana hakikatnya, anak keduanya itu dijangka lahir di penghujung tahun. Namun kuasa Allah tidak siapa yang menduga. Di suatu pagi sebelum bertolak ke sekolah, maka Abyatina dilanda situasi tidak sihat. Sekali lagi Abyatina dilanda mual dan pening di kepala.

“Abang, Ina rasa macam masanya dah tiba,” bicara Abyatina menerusi perbualan telefon, menyampaikan perkhabaran kepada Rizqullah yang telah berada di sekolah.

“Ina nak abang balik sekarang?” soal Rizqullah.

“Abang nak Ina berseorangan di sini?” soal Abyatina.

“Ina dah minta cuti?”

“Tak sempat lagi. Ina memang rasa tak larat sangat. Rasa nak baring saja di katil,” balas Abyatina.

Di saat itu, Abyatina ternyata mahukan suaminya itu pulang segera ke rumah. Namun, bagi Rizqullah pula, dirinya dilihat agak keberatan untuk meninggalkan sekolahnya. Memang sejak dari dahulu, andai Rizqullah berada di sekolah, maka komitmen diberikan sepenuhnya. Sangat sukar untuk Rizqullah meninggalkan kerjanya andai tiada sebarang alasan. Bagi Rizqullah, mengajar di sekolah itu merupakan satu keseronokan yang mendatangkan nilai tanggungjawab serta komitmen yang tinggi terhadap kerjanya.

“Abang akan balik sekarang. Tapi Ina kena sabar ya. Mungkin lambat sikit abang sampai,” kata Rizqullah.

“Sakit Ina tak boleh ditangguh abang...”

Mungkin kerana tidak mampu menahan sakit yang dirasa, maka Abyatina menggagahkan dirinya berjalan menuju ke rumah mertuanya yang terletak tidak jauh dari rumahnya. Anaknya Yaqzan dibawanya, dan perlahan-lahan dalam keadaan yang cukup memeritkan itu, Abyatina terus berjalan. Yaqzan seakan mengerti, terus memegang erat tangan ibunya itu. Yaqzan dilihat seolah-olah cuba memimpin tangan Abyatina. Barangkali mahu menghulurkan bantuan sedaya yang ada.

“Allhahuakbar. Kenapa tak ditelefon saja? Mak boleh pi rumah hang ja...” kata Mami Radhwa sebaik melihat Abyatina tiba di rumahnya.

Ibu mertuanya itu terus membantu Abyatina, memimpinnya masuk menuju ke bilik di tingkat bawah. Mujur, rumah mertuanya itu mempunyai bilik di bawah kerana hakikatnya Abyatina tidak lagi terdaya untuk mendaki anak tangga, menaiki tingkat atas rumah itu.

“Suami hang dah tau?” soal ibu Rizqullah itu.

Abyatina sekadar mengangguk mengiakan soalan yang diajukan itu. Untuk berbicara sangatlah sukar. Hanya bahasa tubuh yang dapat ditunjukkan.

Cikgu Hamdawi saat itu baru sahaja pulang dari pasar di pekan. Sebaik melihat keadaan Abyatina yang ternyata tidak begitu sihat, bapa mertua Abyatina itu dilihat seperti dalam kekalutan. Cikgu Hamdawi terus keluar dari rumah itu.

“Nak ke mana pulaknya tu?” soal Mami Radhwa.

“Nak pi cari kereta. Kita bawak Ina ni pi hospital kat Taiping. Nanti jadi apa-apa payah pulak nanti,” balas Cikgu Hamdawi.

“Tak payah dok kalut lagi. Rizqullah balik sat lagi. Kita tunggu dulu dia mai,” kata Mami Radhwa. “Baik ambik si Yaqzan ni main dengan dia dulu. Bagi dia leka kejap. Takut pulak Yaqzan pun jadi susah hati nanti”

“Mak hang ni pun. Aku nak tolong pun tak bagi...” kata Cikgu Hamdawi.

“Bukan tak bagi. Tapi jangan dok kalut sangat. Nanti lain pulak jadinya”

Cikgu Hamdawi kemudian membawa Yaqzan naik ke atas rumah. Yaqzan dibawa menuju ke ruang tamu. Peti televisyen dibuka, dan siaran kanak-kanak ditontonnya. Yaqzan dibiarkan seketika leka dengan rancangan di televisyen bertemankan datuknya di ruang tamu. Sementara itu, Mami Radhwa terus setia menemani Abyatina di bilik bawah. Sepanjang masa Mami Radhwa berada di sisi Abyatina di saat dirinya berbaring seketika di atas katil.

“Sakit hang ni macam dulu ka? Macam sakit pengsan dulu?” soal Mami Radhwa. Dia kemudian menghulurkan segelas air untuk diminum Abyatina. Sekadar penghilang dahaga Abyatina buat seketika.

Abyatina menggelengkan kepalanya. Tiada bicara kedengaran di permulaannya.

“Sakitnya macam dulu. Tapi taklah sama macam dulu,” balas Abyatina.

“Tak apalah. Hang tahan dulu. Apa-apa jadi kat hang, mak ada kat sebelah. Hang rehat dulu. Tahan sakit tu. Jangan lupa selawat. Insya-Allah, kurang sakitnya nanti,” pesan ibu Rizqullah sambil memicit-micit kepala Abyatina dengan harapan sakit kepala yang dirasakan menantunya itu akan hilang sedikit demi sedikit.

Rizqullah tiba sejam kemudian. Maka terus dibawa Abyatina menuju ke Hospital Taiping. Kata Rizqullah, lebih baik terus dirujuk ke hospital. Andai dibawa dahulu ke klinik kesihatan, barangkali siri penantian Abyatina untuk mendapatkan rawatan akan lebih lama.

“Kalau di hospital, boleh terus rujuk pada doktor yang pakar,” kata Rizqullah.

“Ina ikut saja mana yang patut”

Barangkali semuanya telah diatur setelah menempuh pengalaman sebelumnya. Kisah beberapa minggu sebelumnya, tatkala Abyatina sarat mengandung dan baru sahaja selesai mengajar di kelas, maka kejutan tercetus apabila Abyatina pengsan di koridor sekolah. Situasi itu mencetuskan panik dalam kalangan guru kerana tidak pernah berlaku selama ini.

“Kita bawa Cikgu Abyatina ke klinik kesihatan. Mungkin dia tak sihat hari ni”

Arahan dari pengetua itu diberikan kepada beberapa guru. Abyatina dibawa dahulu ke bilik rawat di sekolah itu. Di sana, beberapa rakan guru memberikan bantuan setakat yang termampu. Sebaik berita diketahui pengetua sekolah, maka arahan itu dikeluarkan. Sepantas itu juga perkhabaran mengenai Abyatina itu disampaikan kepada Rizqullah yang berada di sekolahnya di Taiping.

“Macam mana dia boleh pengsan?” soal Rizqullah.

“Saya pun tak pasti. Tiba-tiba saja suasana jadi kecoh. Ikut ceritanya, Abyatina pengsan lepas mengajar di kelas,” balas Cikgu Aliana memberi perkhabaran menerusi perbualan telefon itu.

Maka, Rizqullah bergegas pulang. Hakikatnya juga, perjalanan itu bukanlah mudah, kerana mengambil masa beberapa ketika sebelum sampai ke destinasi. Dalam situasi yang tidak tenteram, ternyata perjalanan memandu Rizqullah dilanda keadaan yang resah dan gelisah. Seorang suami mendapat perkhabaran tidak baik berkenaan isterinya, maka pastinya resah itu menguasai diri.

Rizqullah terus menuju ke klinik kesihatan kerajaan yang terletak tidak jauh dari sekolah. Di sana, beberapa orang guru telah sedia menanti untuk menyambut kedatangan Rizqullah. Di saat itu, Abyatina sedang menerima rawatan dari doktor. Maka Rizqullah hanya menanti dalam sabar. Menunggu dalam tenang.

“Suaminya Cikgu Abyatina ada di sini?” soal seorang jururawat yang baru keluar dari bilik doktor.

“Ya, saya suaminya,” jawab Rizqullah.

Rizqullah kemudian masuk ke bilik itu sementara rakan-rakan sekerja Abyatina yang lain terus menanti di luar. Maka perjumpaan berlangsung di antara doktor yang merawat Abyatina dan Rizqullah sebagai suaminya. Barangkali bicara mengenai keadaan kesihatan Abyatina yang mengambil tempat di saat itu.

“Assalamualaikum cikgu,” sapa doktor tersebut. “Silakan duduk”

“Waalaikumussalam”

“Saya Khadijah,” perkenal doktor itu. Usianya masih muda, barangkali baru sahaja menjadi doktor di klinik kesihatan itu. “Berkenaan isteri cikgu, alhamdulillah semuanya baik-baik saja. Kandungannya pun tak ada apa masalah, tak ada apa pun yang terjejas”

“Syukurlah kalau macam tu. Tapi, apa puncanya? Apa sebab isteri saya boleh pengsan?” soal Rizqullah ingin tahu.

“Mungkin sebab isteri cikgu tertekan. Mungkin dia terlalu banyak dengan bebanan kerja. Tapi apa yang pasti, tekanan darahnya agak tinggi. Disebabkan tekanan darah tinggi inilah, isteri cikgu boleh jatuh pengsan,” terang Doktor Khadijah.

“Tapi tak pernah pula saya tahu isteri saya ni ada darah tinggi...”

“Dalam ahli keluarga isteri cikgu, mungkin ada yang mengalami masalah yang sama?” soal Doktor Khadijah.

Hakikatnya, Rizqullah tidak tahu sekiranya terdapat salah seorang daripada ahli keluarga Abyatina yang mengalami masalah darah tinggi. Tambahan pula, Abyatina sangat jarang berkongsi kisah masalah keluarganya.

“Jadi, apa yang sepatutnya saya buat sekarang?” soal Rizqullah.

“Cikgu pastikan isteri cikgu banyak berehat. Kalau boleh jangan biarkan dia buat banyak kerja. Jangan biarkannya terlalu banyak dengan beban tugas. Biarkan fikirannya tenang tak banyak risau dengan perkara lain. Kunci utamanya, pastikan Cikgu Abyatina tak dilanda masalah yang merungsingkan fikirannya,” jawabnya. “Kalau dibiarkan tertekan, takut nanti darah tingginya naik semula. Kalau tak terkawal, mungkin boleh jejaskan dirinya, boleh jejaskan kandungannya. Seperkara lagi, kalau boleh, jaga juga pemakannnya. Jangan terlalu banyak makan makanan yang masin. Kurangkan minuman berkafein. Semua tu boleh jadi penyumbang darah tinggi”

“Insya-Allah doktor,” balas Rizqullah ringkas.

Tidak beberapa kemudian, Abyatina baru tersedar dari pengsannya. Dalam keadaan yang samar-samar, Abyatina dilihat terpinga-pinga. Namun, mujur Rizqullah berada di sisi. Abyatina kemudian terus dipimpin Rizqullah menuju ke kereta. Mereka pulang ke rumah. Rakan-rakan guru yang lain pula melahirkan kelegaan sebaik melihat Abyatina yang telah kembali sedar dari pengsannya.

“Elok dibawa pulang Abyatina. Soal sekolah, biar kami semua selesaikan. Biarkan Abyatina rehat dulu,” bicara Cikgu Alina rakan sekerja Abyatina.

“Terima kasih semua”

Abyatina bercuti selama seminggu. Cuti sakit diperolehinya. Kepentingan saat itu adalah untuk memastikan fikiran Abyatina tenang. Disebabkan itu, Abyatina dibawa tinggal di rumah mertuanya. Hakikatnya, Abyatina tidak boleh dibiarkan bersendirian. Harus punyai teman berbicara sepanjang masa supaya fikirannya tidak melayang terhadap masalah-masalah yang dihadapinya.

“Hang pi sekolah. Jangan risau pasal bini hang. Mak boleh jaga. Yaqzan ni pun pak hang boleh tengok. Kami ada lagi, boleh sama-sama bantu. Sama-sama kita jaga dia. Cepat sembuh, cepat sihatnya”

Abyatina berehat sepanjang masa di rumah. Mami Radhwa yang banyak membantu, memulihkan kekusutan yang melanda. Di saat itu, perkhabaran yang menimpa ke atas Abyatina itu tidak disampaikan kepada ibu Abyatina, Mak Cik Ros. Abyatina yang menghalangnya kerana tidak mahu ibunya itu berada dalam susah di hati. Tak perlu ditambah beban yang ada. Cukuplah ibunya itu memberi tumpuan sepenuhnya dalam menjaga Ustaz Man yang lumpuh separuh badan di rumah.

Perjalanan menuju ke hospital itu ternyata dirasakan sangat panjang buat Abyatina. Di saat itu, sakit di kepalanya bukan kepalang. Menguasai dirinya sepanjang masa hingga menyebabkan dirinya hanya memejamkan mata tidak mempedulikan perjalanan yang sedang dilaluinya. Untuk melelapkan matanya bukanlah mudah, namun untuk membiarkan dirinya terjaga juga tidaklah menyelesakan. Hakikatnya, Abyatina tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Hanya bersabar sebelum tiba di hospital.

“Ina sakit di kepala saja kan?” soal Rizqullah saat sedang memandu.

“Ya...” jawab Abyatina ringkas. Mana mungkin Abyatina dapat bertutur panjang di saat diri menahan kesakitan.

“Kandungan Ina sakit tak?” soal Rizqullah.

Abyatina menggelengkan kepalanya. Memang benar, kerana Abyatina langsung tidak merasai sebarang kesakitan di bahagian perutnya. Hanya bahagian atas kepalanya sahaja yang menduga kesakitannya. Di fikiran Abyatina, dia tahu masanya belum tiba lagi. Mungkin kesakitan yang dirasai hanya berkait dengan darah tingginya sahaja.

“Biar doktor yang tentukannya nanti,” bicara Rizqullah.

Setibanya di hospital, Abyatina terus menerima rawatan. Ternyata masalah darah tingginya menjadi punca utama. Saat itu, tekanan darahnya sangat tinggi, malah lebih tinggi dari tekanan darah sewaktu Abyatina pengsan beberapa minggu sebelumnya. Namun mujurlah di saat dilanda sakit itu, Abyatina tidak berseorangan. Ibu mertuanya senantiasa berada di sisinya sebelum dibawa Rizqullah menuju ke hospital. Sakit Abyatina hanya di kepala, maka doktor juga mengesahkan bahawa kandungan Abyatina tidak terjejas sama sekali. Masanya hampir tiba namun bukan di hari itu. Abyatina harus bersedia menanti detik kelahiran yang dijangka tiba sedikit masa lagi.

Disebabkan dari  perkhabaran itu, maka Rizqullah kemudian memutuskan untuk menghantar Abyatina ke rumah ibu mertuanya Mak Cik Ros. Jarak perjalanan dari hospital ke kampung Abyatina itu tidaklah begitu jauh. Setidak-tidaknya itu memberi keselesaan buat Abyatina yang masih terus dilanda sakit di kepala.

“Kadang-kadang walau umur kita dah meningkat, bila sakit... kepada mak juga kita akan pergi,” kata Rizqullah. “Rasanya elok Ina berehat di rumah mak, tak perlu balik ke rumah kita. Mungkin Ina boleh tenang sekejap di sana. Lagipun, jarak dengan hospital tak jauh. Kalau jadi apa-apa senang nak bawa Ina nanti”

“Insya-Allah. Apa-apa saja Ina turutkan. Abang suami Ina...” balas Abyatina.

Maka Abyatina dihantar pulang ke kampungnya. Setibanya di sana, Mak Cik Ros yang paling terkesan dan terkejut dengan perkhabaran yang disampaikan. Barulah diketahui akan keadaan kesihatan sebenar Abyatina. Setelah disorokkan sekian lama, hari itu diketahui sudah kisah yang sebenar.

“Kenapa Ina tak khabar langsung pada mak? Jangan disimpan sakitnya. Penawarnya mungkin mak boleh berikan kalau ada...”

“Maaf mak...” balas Ina ringkas. Sakit kepalanya masih dirasakannya walaupun telah berkurang setelah menelan ubat yang diberi doktor di hospital tadi.

“Ina.. Ina...”

Mak Cik Ros mengeluh seketika. Barangkali terkejut atau mungkin juga terkilan dengan apa yang berlaku.

“Rancangnya nak tinggalkan Ina di kampung. Bagi dia berehat di sini, hirup udara sini. Mungkin bila dekat dengan mak, darah tinggi Abyatina tak merebak teruknya. Saya pun tak tahu apa yang perlu dibuat. Nak dibawa pulang takut sakitnya bertambah pula,” terang Rizqullah kepada ibu mertuanya.

“Seorang mak, takkan sampai hati nak biarkan anaknya sakit seorang diri. Boleh saja tinggalkan di sini. Taklah rasa sunyi mak di sini,” balas Mak Cik Ros.

“Tapi... takut pula kalau menyusahkan mak. Nak dijaga ayah tu satu perkara, ini ditambah pula satu hal lagi nak menjaga Ina. Saya kalau boleh tak nak susahkan mak, tapi tak tahu lagi cara lain nak selesaikan masalah yang ada ni,” kata Rizqullah.

“Tak ada apa yang nak disusahkan. Nak menjaga Ustaz Man bukan satu yang menyusahkan. Nak menjaga Ina, bukan perkara yang membebankan. Lagipun Zabarjad dengan Rafiqin ada. Boleh saja mereka tu tolong mana yang patut. Mu janganlah risau. Insya-Allah, semuanya baik-baik saja,” balas ibu Abyatina.

“Tarikhnya mungkin dah dekat. Rasanya elok Ina ada dengan mak. Walau apa pun, mak yang lebih tahu apa yang diperlukan anaknya,” kata Rizqullah.

“Setakat yang termampu tu mak boleh. Mu pun jangan tinggal buta saja isterimu ni,” pesan Mak Cik Ros.

“Insya-Allah. Saya datang bila ada masa”

“Oh ya, mananya Yaqzan?” soal ibu Abyatina itu.

“Yaqzan ada di rumah mak saya. Dia ada dengan toknya. Tinggalkannya di sana, bermanja-manja dengan atuknya. Lagipun senang sikit nak ke hospital tadi”

Maka Abyatina kembali bercuti disebabkan masalah kesihatannya. Abyatina tidak ke sekolah namun berbeza bagi Rizqullah. Setiap pagi suami Abyatina itu seperti biasa akan berulang alik dari rumah ke Taiping. Maka setiap hari itu jugalah Rizqullah pasti akan singgah menjenguk dan melihat keadaan isterinya di kampung.

Hakikatnya, kerisauan melanda Mak Cik Ros terutamanya. Hatinya gusar tatkala Abyatina ditinggalkan di kampung. Kisah dulu-dulu, sewaktu Abyatina dan Rizqullah masih lagi berdua, tatkala dilanda konflik dan permasalahan, maka seringkali Abyatina ditinggalkan Rizqullah di kampung. Abyatina seringkali makan hati, namun segalanya kembali tenang apabila Rizqullah muncul semula di kampung beberapa hari kemudian. Kampung dilihat sebagai satu medan untuk memulihkan keadaan dan permasalahan.

“Apakah Abyatina dan Rizqullah dilanda masalah sekali lagi?” soal Mak Cik Ros bermonolog dalam hatinya.

Jawapan yang tak dapat dipastikan.

Hari berlalu dengan pantas. Maka tenanglah Abyatina di kampungnya. Ibunya banyak memberi tumpuan. Menjaga dan memastikan Abyatina berada dalam keselesaan. Semuanya diambil perhatian supaya Abyatina tidak tertekan. Namun di saat itu jugalah, kerinduan tercipta.

“Kenapa Yaqzan tak ada sekali?” soal Abyatina. Perihal anaknya terlintas di fikiran. Hakikatnya, sepanjang Abyatina berada di kampung, Yaqzan anaknya pula berada di rumah mertuanya. Hati seorang ibu, pasti dilanda rindu akan anak kandungnya.

“Mu jangan fikirkan sangat pasal anaknya. Dia selamat dengan mak mertuamu. Saja Yaqzan tak ada di sini. Biar mu tenang di sini. Biar mu tak fikirkan apa-apa pun”

“Tapi kalau Yaqzan tak ada, lagi Ina susah hati...”

“Sabarkan hati tu. Nanti Rizqullah bawa si Yaqzan tu ke sini...” pujuk Mak Cik Ros.

Keesokan harinya, kisah sebaliknya berlaku. Kekalutan melanda di rumah tatkala Abyatina memberi perkhabaran bahawa air ketubannya telah pecah. Maka, di saat itu tahulah Mak Cik Ros bahawa saatnya hampir tiba. Abyatina bakal melahirkan anaknya. Segala persiapan harus diaturkan. Namun perkhabaran harus disampaikan terlebih dahulu kepada Rizqullah. Hari Khamis di awal pagi, panggilan telefon dibuat. Rizqullah mendapat khabar itu, lantas terus bergegas untuk pulang ke kampung Abyatina.

“Saya akan ke sana sekarang. Tapi harap ditunggu, sebab cadangnya nak bawa Ina ke hospital. Harap dia dapat bersalin di sana,” pesan Rizqullah kepada ibu mertuanya itu.

“Insya-Allah. Tapi mu kena cepat. Masa Abyatina mungkin tak sempat,” kata Mak Cik Ros.

Dalam keadaan kelam kabut itu, Rizqullah bergegas secepat yang mungkin ke kampung Abyatina. Yaqzan dibawa sekali setelah beberapa hari berpisah dengan ibunya. Segalanya tampak kelam kabut. Keresahan dan kerisauan melanda. Namun di saat itu jugalah keterujaan dirasakan. Detik itulah, maka tidak lama selepas itu Rizqullah bakal menyambut kelahiran anak keduanya. Yaqzan bakal mendapat adik. Hidup mereka sekeluarga pasti akan berubah.

Sementara itu di kampung, Abyatina mula merasakan simtom sakit untuk bersalin. Ada waktunya, Abyatina merasa kekejangan di bahagian rahimnya. Ada waktunya juga Abyatina dilanda sakit di kepala. Melihat keadaan yang dihadapi Abyatina itu, maka mak Cik Ros membuat keputusan yang sebaiknya.

“Mu tolong panggilkan bidan di klinik kesihatan. Khabarkan kakakmu dah nak bersalin,” suruh Mak Cik Ros kepada Rafiqin, anak bongsunya. Di waktu itu, hanya Rafiqin sahaja yang berada di rumah. Zabarjad pula dalam kesibukan bekerja di bengkel.

Maka Rafiqin bergegas menuju ke klinik kesihatan seperti yang disuruh. Tidak lama kemudian, bidan yang dipanggil tiba, dan terus melihat keadaan Abyatina. Tiada banyak bicara yang dinyatakan, hanya meminta supaya semua bersedia untuk sebarang kemungkinan. Abyatina ada waktu dilanda sakit, ada juga waktunya kelihatan tenang. Sakitnya datang sekejap-sekejap, namun apabila muncul peritnya tak terkata.

“Jauh beza dengan pengalaman pertama Ina dulu...” luah Abyatina kepada ibunya.

“Tiap-tiap pengalaman mungkin ada bezanya. Semua ni kehendak Allah, nak uji sekuat mana kita boleh terima ujian dari-Nya,” kata Mak Cik Ros cuba menenangkan Abyatina.

Rizqullah tiba sejam selepas itu. Bersama Yaqzan yang dibawa dari rumahnya, maka perkara pertama yang terlintas di fikiran sudah semestinya untuk melihat keadaan isterinya yang dikhabarkan sedang dilanda sakit untuk bersalin. Lantas, Rizqullah terus naik ke atas rumah. Kehairanan melanda seketika tatkala melihat tiada siapa di rumah. Sunyi sepi seketika.

“Ke mana semua orang?” soal Rizqullah.

Rizqullah melihat-lihat sekitar ruang tamu rumah yang kosong. Tiada kelibat sesiapa di ruang itu.

“Alhamdulillah Abang Riz. Tahniah untuk abang dengan Kak Ina”

Bicara itu kedengaran tidak berapa lama kemudian. Rafiqin muncul dari bilik di rumah itu. Tersenyum lebar dilanda kegembiraan. Tangannya terus menghulur salam sebagai tanda ucapan tahniahnya.

“Kak Ina kamu macam mana? Sakit lagi?” soal Rizqullah.

“Sihat saja. Sakitnya dah hilang. Kak Ina dah pun selamat lahirkan anaknya,” balas Rafiqin sekali lagi tersenyum.

Di saat Rizqullah tiba di kampung, Abyatina telah selamat melahirkan anak kedua mereka. Bersalin dengan cara kampung disambut bidan, maka perancangan Rizqullah untuk membawa Abyatina ke hospital akhirnya tidak menjadi seperti yang dirancangkan.

“Lelaki atau perempuan?” soal Rizqullah.

“Abang masuklah tengok sendiri. Nanti abang tahulah jawapannya,” balas Rafiqin.

Rizqullah kemudian masuk ke bilik itu. Di dalam bilik itu, hanya kelihatan kelibat Abyatina dan ibu mertuanya sahaja. Suasana dalam bilik itu sangat sederhana, tiada persiapan yang khusus untuk menyambut kelahiran anak keduanya. Di saat kaki melangkah, maka fikiran Rizqullah terkenangkan kisah empat tahun yang lalu. Itulah kisah kali pertama Rizqullah menyambut kelahiran anak pertamanya, Yaqzan. Kali ini, di bilik yang sama, Rizqullah menyambut pula kelahiran anak keduanya.

“Assalamualaikum abang...” salam disampaikan kepada Rizqullah. Abyatina ceria dalam senyuman walaupun kelihatan agak lemah.

“Waalaikumusalam”

“Syukurlah semuanya selamat. Isterimu pun tak ada apa-apa masalah,” kata Mak Cik Ros mencelah perbualan. Ibu Abyatina itu kemudian bangun. “Mak nak kena tengok ayahmu di bilik sebelah. Dah lama juga mak tak jenguknya. Sibuk denganmu saja Abyatina”

Mak Cik Ros berlalu pergi keluar dari bilik itu.

“Laki atau perempuan?” soal Rizqullah.

“Abang rasa?” soal Abyatina sambil melihat bayi kecil yang baru lahir itu. Bayi itu diletakkan di sebelahnya, tenang dan tidak merengek.

“Entahlah. Abang ni bukan ahli nujum Pak Belalang...” balas Rizqullah berseloroh.

“Abang azankan ke telinga kanannya...” balas Abyatina ringkas.

Mendengar jawapan yang diberi, maka tahulah Rizqullah. Juga lelaki, maka itulah anak keduanya. Senyuman dikuntumkan tanda kesyukuran. Lantas perlahan-lahan Rizqullah mengambil bayi kecil itu. Dipegang dengan baik, sebelum didukungnya. Perlahan-lahan Rizqullah mendekatkan bibirnya ke telinga kanan bayi itu. Lantas, azan dikumandangkan ke telinganya.

Hari itu merupakan hari yang cukup bermakna bagi Abyatina dan Rizqullah. Satu detik penting juga buat Yaqzan anak sulung mereka. Keluarga mereka semakin bertambah, dan pastinya akan berubah sedikit demi sedikit.

Beberapa hari selepas itu, Rizqullah menyampaikan berita kejutan buat Abyatina. Perkhabaran disampaikan bahawa Rizqullah telah pun membeli sebuah rumah baru di Taiping. Berita itu ternyata sangat mengejutkan Abyatina namun diterima dengan baik dalam kegembiraan.

“Sampai hati abang tak bincang langsung dengan Ina...” luah Abyatina.

“Tapi, Ina suka bukan?”

Maka kunjungan mereka ke rumah itu merupakan detik penting bagi mereka. Di satu masa, mereka akan berpindah. Namun untuk detik itu, Abyatina dan Rizqullah hanya berkunjung seketika ke rumah baru itu. Dalam keadaan yang masih berpantang, akhirnya Rizqullah memutuskan untuk terus menetap di rumah itu. Abyatina akan menyambung pantangnya di rumah baru tersebut, dibantu ibunya. Namun,  Rizqullah merasakan seeloknya ibu mertuanya itu menumpukan sepenuhnya untuk menjaga Ustaz Man yang sakit.

“Insya-Allah. Saya suaminya. Itu tanggungjawab saya untuk jaga isteri saya,” bicara Rizqullah.

“Jangan mu segan minta tolong. Ada masalah, sampaikan pada mak,” pesan Mak Cik Ros.

Abyatina dan Rizqullah kemudian berpindah ke rumah baru mereka untuk sementara waktu. Walaupun tidak banyak perabot, namun semuanya cukup lengkap bagi keperluan harian. Mengikut perancangan, mereka akan berpindah sepenuhnya ke rumah itu di penghujung tahun. Namun untuk di saat itu, Abyatina dan Rizqullah hanya akan menetap seketika merasai suasana sebuah rumah baru.

“Alhamdulillah...”

Kehidupan baru bakal tercipta.




*Tamat sudah Bicara Tiga Puluh Lapan*

Abyatina dan Rizqullah bakal menduduki rumah yang baru. Apakah perubahan yang bakal berlaku buat mereka berdua? Bersambung di lain bicara.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 




Terima kasih kepada sahabat dari UPSI, Nur Adilah Yiddin kerana memberi izin untuk disiarkan gambar beliau bagi siri Adina kali ini.


Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina 

Tiada ulasan :