Ahad, 9 Ogos 2015

"Adina (Bicara Empat Puluh Dua)"



Kisah Absyar dan Tasha seringkali mencetuskan pelbagai persoalan. Perkahwinan yang dibina, dan pada masa yang sama Absyar semakin lama semakin menjauh dari keluarga. Mungkin bagi Absyar, perkara itu tidak disedarinya. Namun bagi ahli keluarga yang lain, semuanya ternyata berbeza. Absyar bukan seperti yang dikenali dulu.

“Kalau dulu, duduk jauh macam mana pun, mesti bertanya khabar pada kita. Tapi sekarang ni, tinggalnya dekat, jangankan nak melawat, nak telefon bertanya khabar pun susah sekali,” luah Ustaz Man di suatu hari.

Isterinya mendengar luahan itu di saat mereka sedang duduk di pangkin di bawah  rumah menikmati angin petang seketika. Rafiqin dan Zabarjad yang mengangkat Ustaz Man turun dari rumah. Ada waktunya, Ustaz Man harus berada di luar untuk menghirup udara segar. Terapi diri di kala badan semakin uzur dimamah usia.

“Pantai, sungai pun berubah. Manusia, lagilah berubah. Bila umur makin meningkat, kita kena terima hakikat, perlahan-lahan anak-anak akan menjauh dari kita,” kata Mak Cik Ros.

“Tapi, Raiqah pun dah kahwin. Zaafarani pun dah kahwin. Masih tetap sama macam dulu. Masih lagi ambil tahu pasal kita di kampung. Tak semua manusia berubah sekelip mata,” kata Ustaz Man.

“Entahlah… Susah kalau nak difikirkan. Kalau anak kita berubah sekalipun, kita tak dapat nak buat apa-apa. Kita tak boleh paksa mereka ikut telunjuk kita lagi. Semua dah ada kehidupan masing-masing…” kata Mak Cik Ros.

“Iyalah. Kita pun umur mungkin tak lama lagi. Mungkin Allah tahu, sebab tu dia jauhkan anak-anak dari kita…” luah Ustaz Man.

Hati Mak Cik Ros menjadi sebak tatkala mendengar kata-kata luahan Ustaz Man itu. Ternyata suaminya itu sangat merindui akan anak-anaknya terutama Absyar. Hakikatnya, Absyarlah yang paling rapat dengan Ustaz Man. Tatkala Absyar semakin jauh darinya, maka pasti hatinya akan terkesan.

“Insya-Allah, semuanya akan ingat kita. Mungkin mereka tak ada kesempatan saja nak menjenguk kita di sini,” balas Mak Cik Ros.

Namun jauh di sudut hati Mak Cik Ros, dia tahu kata-katanya itu hanya penyedap hati sahaja. Hakikatnya jauh sekali dari kebenaran. Perkara itu juga difahami sepenuhnya Ustaz Man. Mereka tahu, keadaan pasti tidak akan sama lagi seperti kisah dulu-dulu.

Mungkin disebabkan itu jugalah, maka sedikit demi sedikit hubungan dengan anak-anaknya, terutama Abysar semakin lama semakin renggang. Tatkala bersua, maka pasti hanya terkeluar bicara-bicara yang mencipta perselisihan. Absyar ternyata sangat berbeza. Itulah yang dirasai Mak Cik Ros.

“Apa salah kita?” soal Mak Cik Ros. “Kenapa semuanya terjadi waktu sekarang?” soalnya lagi. “Terguriskah hati Absyar?”

“Tak perlu difikirkan sangat. Lagi difikir, lagi bertambah susah di hati,” kata Ustaz Man.

“Tapi, mungkin juga semuanya berpunca dari Tasha menantu kita. Sejak Absyar berkahwin, sejak itu jugalah Absyar makin jauh dari kita,” kata Mak Cik Ros.

“Jangan dituduh sebarang Ros. Biar orang lain fikir kita buruk. Jangan kita yang buruk fikir pasal orang lain,” nasihat Ustaz Man.

Perbualan di petang itu adalah sesuatu yang sangat jarang dinikmati buat Mak Cik Ros dan Ustaz Man. Sejak keluar dari hospital dua minggu sebelumnya, maka kelihatan Ustaz Man dilihat lebih banyak mahu menghabiskan masa bersama-sama isterinya. Andai dulu, Ustaz Man hanya terperap di dalam rumah, di dalam bilik.  Keuzuran membataskannya. Namun di kala ini, walaupun uzur itu masih tetap sama, Ustaz Man mengagahkan diri untuk manghabiskan masa seperti kisah dulu-dulu.

Mungkin Ustaz Man tahu, andai terus lemah dengan keuzuran, maka tanpa sedar sedikit demi sedikit juga sakitnya itu akan menjangkiti emosi kesemua keluarganya. Pasti Mak Cik Ros yang paling terkesan nanti.

Namun bukan kisah Ustaz Man sahaja yang menjadi kerisauan di hati Mak Cik Ros. Hakikatnya, banyak perkara senantiasa bermain di fikirannya. Tatkala kerisauan dengan keadaan Ustaz Man, kisah Abyatina dan Rizqullah juga seringkali mencetuskan risau di hati kecil ibu itu. Banyak dugaan menimpa mereka, sehingga ada waktunya Mak Cik Ros merasakan bahawa Abyatina dan Rizqullah mungkin tidak dapat bertahan lama dalam hubunga rumah tangga.

“Tapi syukurlah, sampai sekarang mereka masih kuat. Dah ada anak kedua pun. Cucu kita juga,” kata Ustaz Man memberi kata ketenangan buat isterinya itu.

“Tapi taklah serisau dengan hal Absyar…” luah Mak Cik Ros.

Kerana itulah kisah yang paling merungsingkan.

Bertahun sudah, maka kisah perkahwinan Absyar dan Tasha telah lama berlalu. Perkahwinan yang dilihat tidaklah mencetuskan banyak permasalahan kerana masing-masing dilihat sangat secocok dan sepadan. Tidak banyak keserabutan melanda, tidak seperti kisah sebelum perkahwinan Abyatina dahulu. Pelbagai dugaan dan masalah yang berlaku seolah-olah menghalang usaha ke arah perkahwinan Abyatina dan Rizqullah satu masa dahulu.

Bagi perkahwinan Absyar dan Tasha, semuanya dipermudahkan. Tiada kesusahan menguji kesabaran.

“Tapi… bila dah kahwin, barulah muncul perkara-perkara tak pernah difikirkan. Rupanya, lepas kahwin baru timbul masalahnya,” luah Mak Cik Ros.

Apabila Absyar berkahwin, di awalnya kekerapan anaknya itu berkunjung ke kampung menziarahi Mak Cik Ros dan Ustaz Man bolehlah dilihat agak kerap. Namun, sedikit demi sedikit, tatkala masa berlalu dengan pantas, kejarangan pula dirasai. Absyar semakin jarang datang ke kampung.

Hakikatnya juga, rumah Absyar tidaklah jauh dari kampung. Hanya tiga puluh minit sahaja jarak perjalanan, maka seharusnya tidak ada alasan untuk tidak berkunjung ke kampung. Namun itu tidak berlaku.

“Kita menanti, tapi tak pernah munculnya…” luah ibu Abyatina itu.

Hanya beberapa kali sahaja, Absyar muncul di kampung. Muncul itu hanya sekadar beberapa ketika, itupun datang bersendirian. Kelibat isterinya Tasha jarang sekali bersama. Hanya di awal perkahwinan sahaja, Tasha memunculkan diri di kampung. Banyak ketikanya, Tasha lebih suka berada di rumah kampung ibunya yang terletak tidak jauh dari situ.

Di awalnya juga, Mak Cik Ros tidak ambil kisah akan ketidakhadiran itu. Baginya, barangkali menantunya itu malu dan segan dengan keluarga mertua barunya ini. Namun, apabila usia perkahwinan mereka telah menjengah lebih setahun, maka lama kelamaan Mak Cik Ros merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Dirasakan bahawa menantunya itu cuba mengelak darinya.

Namun,  situasi itu tidak pernah diperbesarkan Mak Cik Ros. Hanya memendam rasa kerana tidak mahu mencetuskan sebarang keadaaan yang boleh menyebabkan hubungannya dengan Absyar menjadi renggang. Mak Cik Ros hanya membiarkan sahaja keadaan tersebut.

Di suatu masa, Mak Cik Ros berbual-bual dengan rakan baiknya Mak Cik Jah. Perbualan tercipta di pagi hari tatkala masing-masing bertemu di kedai runcit membeli keperluan barang untuk masakan tengah hari. Di waktu itulah, terasa di hati Mak Cik Ros semakin bertambah.

“Pelik pula bila mu khabar Absyar jarang balik sini…” kata Mak Cik Jah. “Aku tengok tiap-tiap minggu dia balik rumah mertua dia…” terangnya lagi.

“Apa betul semua ni?” soal Mak Cik Ros seakan terkejut.

“Pernah aku tipu mu selama ni?”

Hakikatnya, segala perkara yang berlaku di rumah mertua Absyar itu pasti diketahui Mak Cik Jah. Rumahnya terletak tidak jauh dari rumah keluarga Tasha. Maka pasti segala yang diceritakan Mak Cik Jah itu adalah benar.

Mak Cik Ros hanya membisu sebaik mendengar perkhabaran yang disampaikan itu. Tiada kata-kata, namun hanya senyuman yang dikuntumkan. Jauh di sudut hatinya, keadaan itu mengguris perasaannya.

“Kenapa anakku tak sudi jenguk aku di sini? Tak jauh pun rumah mertuanya dengan sini…” monolog hati kecil Mak Cik Ros.

Persoalan tak terjawab mencetuskan kehairanan yang cukup besar buat Mak Cik Ros terutamanya. Bagi Ustaz Man pula, semua yang terjadi itu adalah lumrah dalam kehidupan. Baginya, apabila wujudnya ikatan perkahwinan, seorang suami punyai tanggungjawab yang lebih besar untuk menjaga si isteri.

Namun, kisah versi lain kedengaran pula. Diceritakan Raiqah di suatu masa, sewaktu Absyar berkunjung ke rumahnya di Pulau Pinang bersama-sama isterinya. Maka perilaku Absyar dilihat sangat berbeza berbanding sebelumnya. Absyar dilihat tidak banyak bercakap apatah lagi untuk mengusik anak-anak buahnya. Absyar hanya berdiam sahaja tatkala duduk di sebelah isterinya di ruang tamu. Apabila Tasha menyuruh sesuatu, maka Absyar hanya menurut sahaja apa yang dikehendaki isterinya itu. Tiada bantahan kedengaran.

“Absyar macam kena cucuk dengan isterinya. Semua dikawal Tasha. Apa saja yang disuruh, semua akan dituruti,” terang Raiqah kepada ibunya di suatu masa.

Mungkinkah itu puncanya? Apakah Tasha yang suka mengawal, maka semakin hari semakin jarang Absyar muncul ke kampung melawat Ustaz Man dan Mak Cik Ros?

Semua itu terus menjadi persoalan tak terjawab.

Kisah memendam rasa Mak Cik Ros berlanjutan untuk tempoh yang lama. Namun resam dalam kehidupan, maka pasti akan tiba masanya perkara yang terpendam itu terluah juga. Itulah yang terjadi buat Mak Cik Ros. Di suatu masa, apabila keadaan semakin menekan diri, maka akhirnya Mak Cik Ros meluahkan juga rasa terkilannya kepada Absyar. Di waktu itu, Ustaz Man dimasukkan ke hospital, dan Raiqah anak sulungnya pula baru sahaja selamat melahirkan anak keempatnya. Sewaktu Absyar berkunjung menziarahi ayahnya itu, maka Mak Cik Ros terus meluahkan rasa yang dipendamnya selama ini.

“Dalam setahun ni, berapa kali mu balik kampung? Berapa kali mu jenguk ayahmu? Berapa kali mu telefon tanya khabar?” soal Mak Cik Ros. “Soal ayah sakit, mak tahu nak uruskan. Tapi soalmu yang makin jauh, mak tak ada penyelesaiannya. Mu sendiri yang kena jawab. Mu sendiri yang kena betulkan”

Kata-kata itu ternyata mengejutkan Absyar. Selepas peristiwa itu, Absyar dilihat semakin menjauh dari ibunya itu. Tidak tahu apa sebabnya, barangkali Absyar terasa di hati. Namun buat Mak Cik Ros, apa yang dinyatakannya itu adalah seharusnya diperkatakan. Sepatutnya, Absyar perlu tahu lebih awal dari itu.

“Sampai bila dia nak merajuk…” luah Ustaz Man. “Kita ni orang tuanya. Pergilah jauh macam mana pun, hubungan itu takkan terputus”

“Biarlah dia merajuk. Perasaan sendiri sahaja yang difikirkannya. Perasaan kita ni macam mana?” soal Mak Cik Ros.

“Jangan biarkan amarah menguasai diri Ros…” pesan Ustaz Man.

Mungkin kerana rajukan itulah, maka perkhabaran kelahiran anak sulung Absyar disampaikan agak lewat kepada Mak Cik Ros. Namun bukan Absyar yang menyampaikannya. Abyatina yang memberi khabar. Absyar langsung tidak bertemu ibunya itu.

Maka sekali lagi, terasa di hati buat Mak Cik Ros.

Kelahiran bayi sulung Abysar itu ternyata satu berita gembira. Namun di sebalik itu, tersembunyi pelbagai kisah yang tidak dilihat pada mata yang nyata. Bagi mereka yang memerhati, keluarga Mak Cik Ros semakin hari semakin dilanda bahagia. Apabila bilangan cucu semakin bertambah, maka itulah bukti bahawa kebahagiaan semakin meliputi keluarganya.

“Manis di mata orang, tapi hakikatnya, pahit yang kita telan,” luah Mak Cik Ros. “Lagi difikir pasal Absyar, lagi rungsing di kepala”

“Doa sajalah. Kita yakin… berserah sajalah pada Allah. Moga-moga Absyar berubah…” pesan Ustaz Man.

Kisah Absyar menguasai perbualan mereka di petang itu. Tiada konklusi tercipta. Hanya sisi luahan dan harapan. Hakikatnya, di saat itu Absyar masih tetap berjauhan. Masih tidak mengunjungi mereka. Malah Mak Cik Ros sendiri masih belum melihat bayi sulung Absyar yang baru lahir itu.

Ustaz Man kelihatan lebih sihat berbanding sebelumnya. Sesuatu yang berbeza jika dilihat untuk minggu-minggu sebelumnya. Kisah Ustaz Man yang dimasukkan ke hospital beberapa minggu sebelumnya ternyata mencipta satu lagi sisi dugaan buat keluarganya. Sudah beberapa kali Ustaz Man dimasukkan ke hospital. Situasi yang seringkali mencipta keresahan buat Mak Cik Ros terutamanya.

“Apa pula kali ni?” soal Zaafarani sebaik tiba di hospital. Sebaik mendengar perkhabaran mengenai Ustaz Man, maka Zaafaranilah orang pertama yang tiba di hospital, terus bergegas pulang dari Pulau Pinang.

“Ayah sakit dada. Semput nafasnya,” jawab Zabarjad yang telah berada di hospital semalaman.

Sakit kali ini datang tanpa disangka. Tidak pernah selama ini Ustaz Man diserang sakit sedemikian. Menurut perkhabaran dari doktor, Ustaz Man diserang asma. Sakit di dada yang terjadi itu adalah disebabkan salur nafasnya yang tersekat dan tersumbat. Mungkin disebabkan udara malam yang sejuk sejak beberapa hari, maka sedikit sebanyak menganggu kesihatan Ustaz Man. Sebelumnya, selesema melandanya. Maka mungkin itulah penyebab awal sehingga mencetuskan sakit asma buatnya.

“Seingat mak, masa muda-muda dulu saja ayahmu pernah kena asma. Bila dah tua ni, sakitnya datang balik nampaknya…” terang Mak Cik Ros.

Ustaz Man menerima rawatan untuk beberapa hari sebelum pulih sedikit semi sedikit. Sepanjang tempoh itu, Mak Cik Ros senantiasa berada di sisinya. Hakikatnya, Ustaz Man semakin tak terdaya untuk melawan segala macam penyakit yang menyerangnya. Namun, setidak-tidaknya Ustaz Man masih lagi kuat menghadapinya kerana isterinya itu terus memberi semangat dan kekuatan.

Kisah Raiqah yang baru sahaja selamat melahirkan anak keempatnya bagaikan berlalu begitu sahaja. Di kala kegembiraan baru sahaja tercipta, maka satu sisi kesuraman menyambutnya. Mak Cik Ros yang di awalnya berhasrat mahu menjaga Raiqah sepanjang tempoh pantangnya, kini beralih arah kepada Ustaz Man.

“Tak apa. Rai di sini baik-baik saja. Janganlah dirisaukan. Tahulah Rai jaga diri dalam tempoh pantang ni. Dah empat orang anak. Dah ada pengalaman nak buat semuanya,” kata Raiqah kepada ibunya. Perbualan tercipta di hospital sebelum ibunya itu bergegas pulang semula ke Taiping.

“Patutnya mu senang. Tapi mu yang jadi susah…” kata Mak Cik Ros.

“Sebaiknya mak pulang. Kalau mak masih di sini, Rai yang susah hati…” balas Raiqah.

Maka, buat pertama kalinya, tempoh berpantang Raiqah memaparkan sisi berdikarinya. Tidak bergantung kepada sesiapa. Tidak mengharap bantuan sesiapa. Raiqah mengerti. Akan tiba masanya, dia harus melakukan sendirian.

“Akak langsung tak kecil hati?” soal Abyaina di suatu masa. Kisah perbualan telefon di antara Raiqah dan Abyatina tercipta di pagi hari.

“Macam budak-budaklah kalau tua-tua macam ni nak merajuk lagi. Tak ada apa pun yang nak terasa di hati. Patutnya, bila kita dah bergelar isteri, semuanya kena buat sendiri. Tak boleh lagi berharap dan bermanja dengan ibu,” balas Raiqah.

Maka Riaqah belajar erti hidup berdikari.

“Akak dah banyak pengalaman. Lainlah macam Ina ni… setahun jagung, menapak tak reti..” luah Abyatina.

“Bukan pengalaman yang menentukan tiap-tiap kematangan. Bila dugaan dan tekanan datang tiba-tiba, bila kesusahan yang mendatangi kita, tanpa kita sedar, kita belajar sesuatu darinya. Itulah namanya kematangan,” balas Raiqah. “Mu pun, bukannya tak ada pengalaman. Orang bekerja ni lagi banyak dugaannya,” sambungnya.

“Tambah memeningkan kepala mungkin. Dalam bahagia ada susahnya. Dalam susah, ada kesabarannya. Di waktu kita baru nak tersenyum, waktu itu jugalah ada yang mendatangkan resah di hati. Kadang-kadang Ina pun berbelah bagi…” luah Abyatina.

“Pasal kerja atau anak-anakmu?” soal Raiqah menduga Abyatina.

“Dilema jadinya. Ina sayangkan kerja. Tapi anak-anak sayangnya pun tetap sama. Kalau dipilih dua-dua, takut kerja tak menentu, anak terabai. Kalau pilih salah satu, takut nanti anak tak terdidik, impian Ina terkubur macam tu saja…”

“Ibarat menarik rambut dalam tepung Ina….” balas Raiqah. “Kalau menari, tarian jangan sumbang. Walaupun muziknya tak sama tempo, jangan sampai kita terikut rentaknya. Apa yang penting, kena ada jati diri. Tanya pada sendiri. Fikirkan apa yang terbaik untuk sendiri”

“Bila dah jadi ibu dah jadi isteri, apa yang penting untuk diri sendiri dah jadi yang kedua. Susah lagi kalau nak penting diri sendiri…” balas Abyatina. “Tanggungjawab mengatasi semuanya”

“Tak semua perlu diabdikan buat suami dan anak-anak. Ada masa-masa tertentu, kita kena fikir juga tentang diri kita sendiri. Sebab ada waktunya, bila kita utamakan diri sendiri, suami dan anak-anak pun akan dapat manfaatnya tanpa kita sedar”

“Maksud akak?”

“Kalau apa yang Ina fikirkan tu baik untuk Ina, pasti juga itu baik untuk suami dan anak-anak. Hubungan dalam berkeluarga, semuanya saling bergantungan. Semuanya saling memerlukan. Jadi Ina tak perlu risau. Fikirkan apa yang Ina perlukan. Apa yang Ina inginkan. Insya-Allah, semuanya pasti baik-baik untuk anak-anak dan suami,” terang Raiqah.

“Mungkin…” balas Abyatina. “Ina harap semuanya baik-baik sahaja…”

Kisah permulaan kembali kerjaya Abyatina sebagai guru, setelah beberapa bulan cuti bersalin, maka cabaran baru perlu dihadapinya. Kalau dulu, hanya Yaqzan anak sulungnya sahaja yang perlu dirisaukannya. Namun kini, Istafa juga menjadi perhatiannya. Dua anaknya itu seringkali mencetuskan kegusaran di hati Abyatina tatkala dirinya kembali ke sekolah. Meninggalkan kedua-dua anaknya itu bukan sesuatu yang mudah. Terbayang-bayang di fikiran setiap kali melangkah ke sekolah.

“Kalau si Yaqzan, mungkin Ina tak risaukan. Dia pun dah besar. Tapi untuk Istafa, baru beberapa bulan dah perlu ditinggalkan,” luah Abyatina di suatu hari kepada suaminya Rizqullah.

“Baik Istafa, baik Yaqzan… dua-dua pun mak akan jaga. Mak abang… mak mertua Ina. Tak ada apa yang perlu dirisaukan. Insya-Allah, dua-dua akan selamat dengan mak,” pujuk Rizqullah.

Kerisauan hakikatnya mula melanda saat Abyatina semakin menghampiri hari pertama bekerjanya. Soal siapa yang harus menjaga anak-anaknya itu seringkali menggusarkan hati Abyatina. Istafa anak keduanya masih kecil, hanya beberapa bulan usianya. Mungkin disebabkan itulah, Abyatina berasa risau dalam kegusaran untuk meninggalkan anaknya itu kepada ibu mertuanya.

“Hati ibu, orang lelaki susah nak faham. Apa yang cukup penting buat seorang ibu, mungkin nampak enteng pada seorang suami,” balas Abyatina.

“Tapi risaunya biarlah risau bertempat. Janganlah risau tak tentu arah. Mak yang menjaga anak kita. Itu pun jaminan yang cukup besar buat kita,” pujuk Rizqullah.

Di satu sudut lagi, hati berat Abyatina itu barangkali tercetus disebabkan jarak sekolah dengan rumahnya barunya itu yang sangat jauh. Satu jam perjalanan, maka barulah tiba Abyatina ke sekolahnya. Maka untuk itu, bagi minggu pertama sesi persekolahan, Abyatina dihantar Rizqullah. Suami Abyatina itu mengambil cuti seminggu untuk membiasakan Abyatina dengan situasi baru itu.

“Bukan mudah nak biasakan diri. Letih di badan, penatnya bagai tak henti,” luah Abyatina. “Setiap hari berulang-alik ke sekolah, bukan sesuatu yang mudah. Ina tak tahu sampai bila Ina boleh bertahan…”

“Sesukar mana pun, kuatkan semangat. Tiap-tiap susah ada penawarnya. Hanya sabar yang menjadi kuncinya,” balas Rizqullah. “Tak ada pekerjaan yang senang. Semuanya perlu pengorbanan”

Untuk minggu-minggu berikutnya, maka kisah Abyatina menjadi berbeza. Rizqullah kembali ke sekolahnya seperti biasa dan Abyatina perlu ke sekolahnya sendirian. Di awalnya, Abyatina tidak punyai cara untuk ke sekolah. Namun mujurlah Cikgu Aida rakan sekerjanya sudi menumpangkannya. Kebetulan juga, kerana cikgu Aida juga baru sahaja berpindah ke Taiping. Nasib mereka sama, apabila permohonan pertukaran sekolah ke Taiping tidak diluluskan.

Maka bermulalah rutin harian Abyatina. Berulang-alik ke sekolahnya yang jauh, bersama-sama Cikgu Aida rakan sekerjanya. Sabar cuba diresapi dalam dirinya. Namun kesabaran itu sangat menguji. Ada waktunya Abyatina merasakan bahawa dirinya perlu sahaja berhenti.

“Lebih baik begitu bukan? Ina berhenti, semua masalah selesai. Anak-anak dapat Ina tumpukan,” kata Abyatina.

“Apa Ina dah menyerah dalam pertempuran?” soal Rizqullah. “Jangan mudah kita mengalah. Tiap-tiap susah adalah satu binaan untuk kita jadi lebih matang dan kuat. Buatkan kita jadi lebih bijak untuk hadapi dugaan-dugaan mendatang,” kata Rizqullah lagi.

“Bukan Ina menyerah. Tapi ada waktunya, perjuangan perlukan kebijaksanaan,” balas Abyatina. “Tak ada gunanya kalau berjaya dalam bekerjaya, tapi anak-anak entah ke mana…”

“Anak-anak bukan alasan untuk tutup setiap pintu kerjaya kita. Apa yang penting, kita kena pandai bahagi masa,” kata Rizqullah.

Di saat itu, Abyatina seakan dilanda rasa lemah dan longlai. Di fikirannya, dia tidak mampu lagi menghadapi situasi rutin harian sedemikian. Di awal pagi perlu bergegas ke sekolah yang jaraknya sejam perjalanan. Hanya di petang hari, barulah Abyatina akan kembali ke rumah, namun letih pula yang melanda. Dalam kesibukan tugas sebagai guru, kadangkala anak-anaknya sedikit hilang dari perhatiannya. Hanya pada waktu malam sahaja Abyatina akan  melayan anak-anaknya.

“Sampai bila semua ni akan berterusan?” soal Abyatina.

“Sabarkan hati. Sama-sama kita hadapi…” pujuk Rizqullah.

Namun bagi Rizqullah, semuanya barangkali lebih mudah. Jarak sekolahnya dengan rumah baru mereka hanya memakan masa dua puluh minit perjalanan. Rizqullah tidak perlu bersusah payah, berbeza dengan isterinya Abyatina. Setiap hari pulang awal, Rizqullah punyai masa yang lebih banyak di rumah. Maka Rizqullah juga punyai lebih masa untuk melihat dan menjaga anak-anaknya.

“Dunia dah berpusing. Kalau dulu abang yang jauh berulang-alik. Sekarang Ina pula yang berulang-alik,” kata Abyatina.

“Insya-Allah. Semuanya bersifat sementara. Mungkin ada sinarnya nanti. Mungkin Ina akan berpindah ke Taiping juga nanti,” balas Rizqullah cuba memberi tenang buat isterinya itu.

“Sabar yang cukup menduga…”

Kisah Yaqzan dan Istafa di bawah penjagaan Mami Radhwa bukanlah sesuatu yang sukar. Hakikatnya, kedua-dua anak Abyatina itu dilihat tidak banyak meragam. Jarang sekali untuk mendatangkan kepeningan buat ibu mertua Abyatina itu. Setiap pagi, Abyatina akan bertolak awal ke sekolah dan di kala itu Yaqzan dan Istafa masih nyenyak tidur. Mami Radhwa telah siap sedia tatkala menyediakan sarapan sebelum menantunya itu bertolak ke tempat kerja.

Peranan sebagai ibu diambil alih Rizqullah buat seketika selepas itu. Rizqullah akan mengemas bilik dan menguruskan segala keperluan anak-anaknya sebelum bergegas menuju ke sekolah. Sejurus itu, barulah peranan sepenuhnya digalas Mami  Radhwa. Setiap pagi, Yaqzan akan bangun, maka Mami Radhwalah yang akan memandikannya, memakaikan baju, menyikat rambut malah menyuap makanan buat Yaqzan. Anak sulung Abyatina ini memang sangat manja dengan neneknya itu. Maka tidak hairanlah, sepanjang tempoh penjagaan Mami Radhwa itu, Yaqzan dilihat bersikap sangat baik perilakunya.

“Tapi pak hang tak pernah tolong mak pun. Dok melepak di rumah ja. Melangut memanjang. Tak pernah nak tolong mak ni….” Kata Mami Radhwa di suatu perbualan dengan Abyatina. Perbualan tercipta di ruang tamu.

“Mak hang dok marah kalau pak tolong. Mana nak tolongnya kalau macam tu…” sahut Cikgu Hamdawi dari ruang tamu. Perbualan di antara Abyatina dan Mami Radhwa itu didengarinya.

“Pak hang rajin dok mengusik si Yaqzan tu. Mana tak marahnya….” balas Mami Radhwa.

“Dah tu cucu aku. Kenalah layan dia. Kenalah main dengan dia. Kenalah usik-usik dia…” balas Cikgu Hamdawi dari ruang tamu.

Kisah Cikgu Hamdawi di rumah mereka, maka kelihatan rutin hariannya tidaklah banyak berbeza. Setiap pagi, Cikgu Hamdawi pasti akan keluar awal untuk ke pekan. Kebiasaannya, seperti rutin-rutin setiap paginya, Cikgu Hamdawi akan singgah ke sebuah restoran di pekan untuk bersarapan. Restoran milik rakan lamanya itu seringkali menjadi tempat persinggahannya untuk menghabiskan masa terluangnya.

Apabila selesai bersarapan, barulah Cikgu Hamdawi akan pulang ke rumah. Barulah dirinya akan melayan cucunya Yaqzan, seringkali bermain-main dan mengusiknya. Di kala Yaqzan bermain kereta mainan, maka Cikgu Hamdawi akan turut serta dengan menolak-nolak kereta mainan tersebut. Ada waktunya, dirampasanya mainan Yaqzan. Maka menangislah Yaqzan mengadu kepada neneknya.

“Tok Wan curi mainan Jan…” adu Yaqzan tersesak-esak kepada Mami Radhwa.

“Tok Wan hang ni nak kena pukul…” pujuk Mami Radhwa. “ Nanti kita pi pikul dia…”

“Tok pukul dengan lesung batu ni… “ pinta Yaqzan sambil menunjuk ke arah lesung batu di dapur.

“Amboi… ganasnya,” kata Mami Radhwa ketawa kecil “Boleh tahan cucu aku ni…”

Hakikatnya, Cikgu Hamdawi barangkali dilanda bosan. Hanya terperap di rumah tanpa sebarang aktiviti yang menarik minatnya. Maka kepada cuculah tempatnya bermain. Usikan demi usikan itu tanda Cikgu Hamdawi ingin bermanja dengan cucunya itu.

Di suatu pagi, rutin harian berjalan seperti biasa. Maka seperti biasa juga Cikgu Hamdawi akan keluar dari rumah. Namun di suatu hari itu, kisahnya mencipta sisi yang berbeza. Menjelang tengah hari, Cikgu Hamdawi masih belum pulang. Disabarkan hati Mami Radhwa menahan risau. Hakikatnya, keadaan itu belum pernah berlaku. Masa berlalu sehingga ke petang dan kelibat Cikgu Hamdawi masih belum dapat dilihat.

“Ke mana bapak hang?” soal Mami Radhwa.

“Ada bapak cakap apa-apa sebelum keluar tadi?” soal Rizqullah.

Mami Radhwa hanya menggelengkan kepala.

Di fikiran Rizqullah, maka imbasan peristiwa beberapa minggu yang lalu mencetuskan kesegaran kembali. Kisah Cikgu Hamdawi dibawa ke balai polis akibat tidak ingat alamat rumahnya, maka itulah yang bermain di fikiran Rizqullah ketika. Lantas konklusi pendek dibuat cuba mengaitkan peristiwa yang pernah terjadi itu dengan keadaan yang sedang berlaku kini.

“Apakah bapak lupa lagi jalan pulang ke rumah? Apakah bapak tak ingat? Apakah bapak dan nyanyuk?” soal Rizqullah dalam hatinya.

Umur Cikgu Hamdawi menjengah lapan puluh. Maka cetusan fikiran Rizqullah mungkin satu kenyataan. Itulah kata hati yang dirasakan Rizqullah sejak peristiwa beberapa minggu yang lalu itu.

“Kita kena cari bapak nampaknya…” kata Rizqullah kepada ibunya.

Abyatina masih belum pulang dari sekolah. Yaqzan pula masih leka bermain di ruang tamu. Istafa nyenyak tidur. Namun kerisauan melanda di saat itu buat Rizqullah dan Mami Radhwa.




*Tamat sudah Bicara Empat Puluh Dua*

Apakah masalah sebenar yang dihadapi Cikgu Hamdawi? Ke mana dia menghilang?



**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya





Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina



Tiada ulasan :