Ahad, 30 Mei 2010

Bicara: Bagaimana Cinta Thahirah tercipta?






Sebelum baca, sedikit ingatan saya selitkan. Bicara saya ini memang sangat panjang. Jadi, jika terasa diri mampu membaca, dipersilakan ingin saya katakan.

“Bilakah wujudnya nama tajuk Cinta Thahirah itu?”, seorang rakan saya bertanya sebaik habis membaca novel tulisan saya baru-baru ini.

Seorang rakan lama saya, Razif Azam merupakan orang pertama yang melihat gabungan perkataan yang membentuk tajuk bagi ‘Cinta Thahirah’. Pada pertengahan bulan Mac tahun 2008, Razif merupakan orang pertama yang mengetahui projek novel terbaru saya pada waktu itu. Saya hanya kirimkan sms, dan perkataan Cinta Thahirah itu secara rasminya diketahui orang lain.

Maka itu jawapan saya….

Dua tahun telah berlalu. Novel Cinta Thahirah telah lama siap. Secara rasminya novel CT siap pada awal September 2009, dan merupakan projek novel paling lama pernah saya hasilkan. (bermula pada 20 Mei 2008 hingga 2 September 2009)

Melihat pada sejarah permulaan perjalanan Cinta Thahirah, sehingga kini saya masih tak percaya, saya seperti telah mencipta satu keajaiban bagi diri saya. Kenapa saya bicara begitu? Ya, saya memang tak terlintas untuk hasilkan novel dengan jalan cerita sebegitu.

Satu soalan muncul pula dari mulut rakan saya itu. Soalan yang hampir sama namun diubah sedikit kata soal dihadapannya.

“Bagaimana novel Cinta Thahirah tercipta?”

Hmmm, tak terfikir pula saya akan soalan itu untuk saya jawab. Yalah, saya jarang ingin kongsi atau bercerita kisah terlahirnya sesebuah tulisan saya itu. Maka pada permulaannya, saya agak keberatan untuk berkongsi. Kesannya, soalan yang diajukan itu akhirnya hanya diakhiri dengan satu senyuman saya saja. Soalan yang tidak berbalas.

Namun, untuk hari-hari berikutnya wujud cetusan hati seolah-olah memanggil supaya dimulakan langkah ini. Entah bagaimana pula, saya tergerak untuk mulakan bicara cerita bagaimana wujudnya sebuah Cinta Thahirah. Maka inilah yang akan saya mulakan.

Soalan pertama: Adakah Cinta Thahirah berkaitan dengan sesiapa?
Jawapan saya terus muncul dengan mengatakan “Tidak”

Ya, saya akui ada juga beberapa kenalan cuba mengaitkan novel CT ini dengan seorang kenalan lama saya semasa di SMDB dulu. Cik Thahirah Kamarulail yang muda setahun dari saya, itulah yang mereka perkatakan. Namun, ingin saya tegaskan, bukan kerana dia, maka wujudlah kemudian novel CT. “Tidak”

Saya mulakan kisah bagaimana berlakunya cetusan idea penulisan novel CT. Awal tahun 2008, maka kisah itu bermula. Sewaktu majlis perkahwinan sepupu mak saya atau panggilan mesra saya, Mak Long Nor, maka cetusan idea wujud. Rumah keluarga Mak Long Nor di Ipoh jadi saksi apabila semua ahli keluarga lain berkumpul berganding bahu membantu kelancaran majlis itu. Ya, memang ramai yang muncul sehingga ada sesetengahnya terpaksa mak kenalkan pada saya dek jarang saya jumpa.

Sepupu UIA saya (saya sebenarnya nak tulis namanya, tapi takut kena marah sebab sepupu saya tak benarkan) turut serta pada waktu itu. Ya, memang saya rapat dengannya maka tak hairanlah sepanjang masa saya sentiasa berada dengannya walaupun kebanyakan masanya dihabiskan di dapur. Maka jadilah saya berseorangan, satu-satunya lelaki di dapur sedang kaum hawa lain sibuk menguruskan makanan di dapur. Namun saya tersenyum sinis, sepupu saya tidak pula ringan tulang nak membantu. Cuma jadi pemerhati yang menanti hidangan terhidang di hadapan mata sambil dengan sabar menahan perut yang dah berkeroncong.

“Mungkin dia kekok” Saya beri alasan sedapkan hati kekalkan pandangan positif pada sepupu saya itu.

Di dapur kisah bermula, bila Mak Lang muncul tiba-tiba. Kisah lewatnya kemunculan diceritakan, maka tahulah saya rupa-rupanya Mak Lang ada hal kecemasan. Tayar pancit di tengah jalan, mujurlah anak sulung lelakinya ada kudrat jadi penukar tayar.

Ya saya akui, saya dan sepupu saya tumpang simpati. Tugas dua individu dipegang oleh seorang wanita, dialah bapa, dialah ibu. Itulah Mak Lang pikul dua tugas sejak 6 tahun lalu. Ibu tunggal dengan hatinya cekal, saya akui Mak Lang bukan calang-calang orang. 3 anaknya, 2 lelaki dan anak tunggal perempuannya memang beruntung ada ibu hatinya cekal.

Kisah ketabahan Mak Lang jadi bualan selepas itu. Bicara perlahan yang hanya didengar antara saya dan sepupu saya semakin bertambah isinya. Masing-masing mengimbas kembali kisah bermulanya ketabahan Mak Lang. Ya, semua akui kehilangan Pak Lang berlaku tiba-tiba. Tanpa amaran, Pak Lang meninggal dengan penyakit misteri sehingga doktor terkedu tak tahu apa yang terjadi. Ya, pada asalnya Pak Lang cuma menjalani pemeriksaan kesihatan akibat masalah bengkak kaki. Masih ingat di ingatan Pak Lang jalan tersenyum masuk bilik pemeriksaan. Tak sangka, sejam selepas melihat senyuman itu, doktor muncul beri khabar kejutan yang terduga. Pak Lang dah meninggal…. Semua terkejut.

Mengapa? Saya masih tertanya-tanya hingga kini.

Lalu muncullah bicara dari mulut sepupu saya. Mula-mula dia bicara perihal novel terbaru saya waktu itu yang masih dalam perjalanan penulisannya. Pada waktu itu tinggal beberapa bab lagi untuk saya siapkan novel Kumajipakat. Kemudian bicaranya beralih kepada bentuk cadangan. Katanya: “Novelkan kisah Mak Lang”

Maka di situlah bermula perjalanan Cinta Thahirah. Secara dasarnya saya bersetuju dengan cadangan itu, namun masih belum lakukan sebarang perancangan rapi lagi. Asas perjalanan cerita novel itu mudah, menceritakan kisah Mak Lang sebelum berkahwin, setelah berkahwin, hinggalah kisah kematian Pak Lang diikuti perjalanan hidupnya bergelar ibu tunggal selepas itu. Asas cerita dah ada, maka langkah perlu dibuat selepas ini adalah menambahkan ramuan tambahan dalam cerita itu agar lebih menarik.

Namun sebelum semua itu berjalan, saya memutuskan dahulu untuk mencari tajuk yang sesuai bagi novel itu. Saya pinta bantuan sepupu saya mungkin dapat berikan buah fikiran carikan tajuk supaya ada tarikan. Maka keluarlah senarai hampir 32 tajuk yang diberikannya hasil perbincangan saya dengannya.

Tajuk awal bagi novel ini ialah “Mak Lang”. Namun setelah perbincangan dilakukan, banyak benar tajuk yang dicadangkan kemudian. Antara tajuk yang menarik perhatian, “Bicara MK (singkatan kepada Mak Lang)”, “Jalan Mustaqim”, “Selamat Tinggal Pak Lang”, “Raudhah”, “Cinta Suci”, dan beberapa tajuk lain. Disebabkan terlalu banyak cadangan tajuk itu, akhirnya fikiran tak terdaya nak buat keputusan. Namun terima kasih pada sepupu saya beri bantuan, akhirnya 32 nama langsung tak digunakan. Hehehee…

Kami buntu. Semua tajuk yang dicadangkan kurang menarik dan terlalu umum. Memang sukar untuk mencari keunikan. Namun semua kebuntuan itu terhenti apabila sepupu saya buka kembali novel saya tahun 2007 bertajuk Warisan. Di situlah muncul idea unik darinya.

Tarikannya pada nama Thahirah yang saya coretkan dalam novel itu telah memberi ilham padanya. Katanya, nama itu unik dan jarang kedengaran. Malah nama itu adalah nama gelaran Saidatina Khadijah iaitu At-Thaharah yang bermaksud suci. Lantas fikiran kami kembali kepada senarai 32 tajuk tadi. Tajuk yang ke 21, iaitu “Cinta Suci” kami lihat kembali. Ya, saya akui mungkin sesuatu dapat dilakukan dengan tajuk ini.

Lantas sepupu saya terus mencadangkan tajuk “Cinta At-Thaharah”. Mula-mula saya bersetuju. Namun bila lihat balik pada cara sebutan tajuk, saya rasa macam ada yang tak kena. Rasa macam bebelit sikit nak sebut. Lantas saya putuskan, mungkin patut keluarkan perkataan ‘At’ dipendekkan saja jadi Cinta Thaharah. Nah, sepupu saja tak setuju pulak. Katanya, jadi pelik bila tak ada ‘At’ depan perkataan Thaharah. Jadi dia timbulkan cadangan guna nama Cinta Thahirah. Serta merta terus saja jadi pembangkang. Saya kata, itu dah jadi lain pulak nanti.

Cinta Thahirah? Hmm, dah jadi lain maksud tu. Tambah pula saya ada kenalan yang namanya sama. Tak pasal-pasal pulak nanti orang akan ingat saya dah jatuh cinta pada Thahirah…

Tidak….

Namun setelah hampir 30 minit pujukan beserta hujahnya pada saya, akhirnya termakan juga saya dengan kata-katanya. Saya setuju dengan tiga alasan berdasarkan hujah yang diberikan itu. Pertama, gabungan perkataan itu unik dan mudah disebut. Kedua, maksud Thahirah adalah sama dengan Thaharah. Ketiga, tajuk ini sesuai dengan kisah Mak Lang yang menggambarkan sucinya cintanya pada Pak Lang.

Saya setuju dengan tidak mempedulikan kesan yang mungkin akan timbul dengan pemilihan tajuk itu. Saya tak kisah. Saya bukannya jatuh cinta dengan sesiapa pun….

Maka tajuk dah dipilih. “Cinta Thahirah”. Fasal satu dah tamat. Saya buka pula fasal berikutnya. Apakah tema novel ni? Komedi ke? Cinta ke? Kisah remaja ke? Atau mungkin juga agama?

Huh, bermain juga di fikiran tema yang akan digunakan. Terus terang saya katakan, saya lebih selesa guna tema komedi dan remaja. Namun saya terfikir juga, sesuaikah dua tema itu untuk novel baru ni? Kisah Mak Lang guna tema komedi? Hmmm, macam ada yang tak kena saja.

Maka saya e-melkan persoalan ini pada sepupu saya minta bantuan sedikit. Lantas terus dicadangkannya gunakan tema gabungan: Cinta (semestinya), remaja, keluarga, dan mungkin juga tema agama. Untuk tema cinta, mungkin saya boleh, begitu juga dengan tema remaja. Namun untuk guna tema agama, memang saya jujur akui adalah sesuatu yang sukar. Saya tak pernah ada pengalaman tulis novel dengan tema itu. (novel-novel sebelum ini semua guna tema remaja dan cinta saja)

Maka sepupu saya keluarkan kenyataan pujukan beri keyakinan. Katanya: “Bantuan boleh dihulur kalau saya sudi menerima” Ya, memang saya sudi sangat…

Fasal seterusnya dijalankan. Saya keluarkan buah fikiran untuk menyusun jalan cerita. Persoalan utama yang muncul: “Adakah cukup dengan menceritakan saja kisah Mak Lang?” Memang saya akui, mungkin akan jadi bosan jika jalan cerita hanya tertumpu pada Mak Lang. Jadi saya harus fikirkan bagaimana nak tambah ramuan supaya bosan itu hilang.

Adakah saya perlu gunakan plot biasa, maksudnya penceritaan menurut susunan kronologi masa atau mungkin saya perlu gunakan teknik imbas kembali diselitkan di antara perjalanan cerita itu? Saya tahu, kalau cerita tersusun saja ikut waktu, mungkin bosan, tambah-tambah bila nak cerita kisah Mak Lang. Saya tahu juga, saya perlu selitkan kisah lain supaya perjalanan kisah Mak Lang itu tak jadi kaku. Saya tahu juga, jika hanya cerita kisah Mak Lang, mungkin panjang novel akan jadi pendek. Lantas saya berfikir.

Maka saya kemudian telah beri kata putus. Teknik penceritaan yang akan digunakan ialah imbas kembali. Kisah Mak Lang akan jadi kisah yang akan diceritakan pula oleh seseorang. Itu cadangan asal yang telah saya putuskan. Maksudnya, kisah Mak Lang akan diceritakan oleh satu watak lain yang berada dalam waktu sekarang. Tapi itu cadangan asal sebab lain pula jadinya bila saya mula menulis.

Bagi menambah ramuan, saya juga telah putuskan bahawa kisah-kisah lain yang telah saya hadapi dan lihat akan saya selitkan dalam novel. Saya akan ceritakan secara tersirat sebagai mesej dan juga sindiran di dalam cerita. Maka itulah yang mewujudkan kisah beza darjat kenduri orang kaya dan kebanyakan, itu jugalah yang mewujudkan kisah pengislaman seorang lelaki Cina, dan itu jugalah yang mewujudkan kisah cinta Ayah dan Ibu. (Ayah dan Ibu tu nama watak dalam novel, bukan mak ayah saya yer…)

Fasal berikut berjalan pula. Setelah membuat rangka jalan cerita dalam novel dan mengenal pasti jumlah watak yang ada, maka saya fikirkan pula nama-nama watak yang akan digunakan. Maka untuk itu, saya berbicara dengan sepupu saya. Watak utama pada asalnya saya ingin guna nama Mak Lang saya, Saadiah namun ditentang keras sepupu saya. Alasan diberi, mahu lindung privasi Mak Lang. Maka muncullah nama dicadangkan sepupu saya. Namanya, Thahirah. Hah, untuk ini saya pula menentang jadi pembangkang. Saya tidak akan sama sekali guna nama itu. Cukuplah saya gunakan sebagai tajuk novel. Alasannya? Saya tak mahu timbulnya fitnah…

Perbincangan menerusi sms berlaku. Akhirnya muncullah cadangan bernas yang masing-masing setuju. Nama Khadijah diambil. Ya, memang sesuai benar kerana nama ini merupakan nama isteri Rasulullah, Saidatina Khadijah yang mempunyai gelaran At-Thaharah, selari pula dengan tajuk novel itu. Maka keputusan dah dibuat. Kemudian watak heronya difikirkan pula. Sepupu saya cadangkan Zayid nama diberi. Saya tanya kenapa? Katanya nama Zayid itu kalau disusun semula boleh bentuk nama saya, Yazid. Hah, nak guna nama tu?

Saya setuju tapi saya ubah sikit namanya. Saya jadikan Zahid namanya. Selepas itu pemilihan nama lain berjalan untuk watak-watak lain. Sheera dan Yasmin dipilih sebagai watak adik-adik Zahid. (nama Yasmin merupakan nama rakan lama saya). Izham pula jadi rakan karib Zahid. Kemudian muncullah nama-nama lain seperti Erma, Fadhilah (nama Mak Long Nor saya), Ustaz Kamarul, Jasmin, Cik Long, dan Ayah Long. Semua nama itu saya senaraikan terus untuk digunakan bagi watak-watak dalam novel CT.

Kemudian sepupu saya suarakan cadangan. Katanya, adalah lebih baik jika saya kaitkan novel CT ini dengan novel saya sebelum ini, Kumajipakat. Saya tanya kenapa? Katanya supaya banyak lagi cerita yang dapat dimuatkan jika dua novel ini saling berkait. Barulah bosan tak timbul bila baca novel CT. Saya setuju.

Saya putuskan untuk pilih beberapa watak dari Kumajipakat untuk muncul dalam novel CT. Watak Murni paling sesuai diambil kerana peranannya dalam novel Kumajipakat agak kecil. Jadi lebih mudah untuk dibentuk cerita dari watak Murni. (Murni diambil dari nama rakan saya). Watak utama dalam Kumajipakat, Fariz juga saya putuskan untuk muncul dalam CT. Namun saya kecilkan peranannya. Watak Ayu (diambil dari nama rakan sekelas saya) adik Fariz juga digunakan dengan peranan yang kecil juga. (Ayu rakan karib Murni dalam novel Kumajipakat). Satu lagi watak yang saya ambil ialah Sara, rakan baik Fahmi.

Fasal berikut diatur. Saya membuat pula perincian terhadap jalan cerita. Setelah rangka cerita secara kasar yang telah saya buat sebelum ini, saya lakukan proses perincian pula. Untuk itu, saya telah memulakan proses pengumpulan bahan cerita. Kisah Mak Lang saya cuba dapatkan dari ahli keluarga lain. Namun, tugasnya menjadi sukar apabila Mak Lang berat untuk berkongsi dan bila ditanya pada ahli keluarga lain, masing-masing tak tahu nak berikan kisah. Ya, saya akui Mak Lang orangnya suka berahsia. Maka kisah Mak Lang untuk saya dapatkan bagi perincian cerita menemui jalan sukar. Saya sedikit buntu.

Lantas, kegagalan selesaikan misi akhirnya bertukar membentuk satu idea baru pula. Jika kisah Mak Lang sukar untuk dikumpulkan, maka mungkin saya beralih pula pada kisah Pak Lang (arwah). Ya, saya akui pasti perkaitan akan wujud juga nanti antara Pak Lang dan Mak Lang. Setidak-tidaknya, sedikit kisah Mak Lang dapat dijelmakan.

Tugas kumpul kisah Pak Lang lebih mudah. Banyak yang saya dapat dan memang tak dihairankan sebab Pak Lang ringan mulut bila berbicara dengan orang lain. Jadi banyak kisahnya dikongsi dengan orang lain termasuk adik perempuannya a.k.a mak saya sendiri. Pengumpulan kisah ini juga turut dibantu sepupu saya.

Setelah meneliti semua bahan yang dikumpul, saya telah buat satu keputusan yang agak drastik. Pelan asal, menceritakan kisah Mak Lang akhirnya bertukar. Kisah pak Lang pula yang jadi fokus utama saya namun kisahnya itu difokuskan pada hubungannya dengan Mak Lang. Secara keseluruhannya, bahan kisah dari Pak lang telah cukup dan kuat untuk saya melakukan penulisan novel.

Namun, sepupu saya mulakan bicara pula. Katanya, setelah meneliti semua bahan yang dikumpul, dia merasakan kisah Pak Lang tak sepatutnya didedahkan pada umum menerusi novel. Alasannya, mahu cerita itu jadi kisah eksklusif untuk keluarga Pak Lang sahaja. Hakikatnya, saya juga sependapat. Benar, saya juga tak sampai hati nak tulis kisah sebenar Pak Lang. Tak semua boleh dikongsi umum. Itu hujah saya….

Maka, saya peruntukkan selama sebulan untuk teliti semua kisah Pak Lang. Setiap kisah itu saya olah dan ubah suai dibentuk menjadi kisah baru. Maksud yang lebih mudah, kisah Pak Lang itu hanya menjadi inspirasi untuk saya membentuk sebuah cerita. Namun fokus asal iaitu menceritakan kisah ketabahan Mak Lang masih kekal. Cuma jalan ceritanya saja saya reka sendiri itu pun inspirasi dari kisah Pak Lang. Tempoh sebulan itu memang sukar kerana saya terpaksa memerah otak untuk hasilkan sebuah cerita baru.

Dalam tempoh itu juga, saya juga turut menyelitkan kisah-kisah yang pernah saya lalui. Kisah saya hadapi asma, kisah saya berhadapan dengan beberapa wanita, kisah saya bersama keluarga banyak juga saya selitkan. Namun, saya jelmakan dalam bentuk tersirat iaitu kisahnya tidak menggambarkan keadaan sepenuhnya mengenai saya. Sengaja dibuat begitu moga tidak ada yang terasa di hati bila membaca (yalah, kisah saya berkait dengan orang lain juga).

Bagi memenuhi tema agama yang dicadangkan sepupu saya, maka bantuan diperlukan. Ya, kemahiran tinggi dan pengetahuan luas sepupu saya, memang banyak bantu saya. Keturuan keluarga saya yang berasal dari keluarga Cina beri cetusan idea. Cadangan kisah pengislaman seorang lelaki Cina dinyatakan. Saya tanya dari mana nak dapat bahan? Lantas dia keluarkan satu naskah buku bertajuk: “Mencari Kebenaran, Suatu Dialog Islam-Kristian” yang diterbitkan Persatuan Ulama Malaysia.

Benar, buku itu banyak membantu. Dalam tulisan novel saya, saya ambil petikan dari buku itu (m/s 8 hingga 28). Saya akui mungkin ini satu bentuk ciplak. Tapi nawaitu saya hanyalah mahu berkongsi cerita dari buku itu dengan niat untuk berdakwah cetus kesedaran betapa benarnya Islam itu.

Sepupu saya menghulurkan bantuan lagi cetuskan idea memenuhi tema agama. Dengan sukarela, maka dia telah merujuk semua 30 juzuk al-Quran bagi memetik ayat-ayat yang sesuai untuk dimasukkan ke dalam novel. Proses ini saya turut ikuti dan memakan masa hampir dua bulan menyiapkan penelitian dan pemilihan ayat dari al-Quran. Cadangan memasukkan ayat ini datang dari sepupu saya atas satu hujah, memperkuatkan penceritaan selain memberi keyakinan kepada pembaca. Saya akui, proses memilih ayat al-Quran yang selari dengan tema novel ini satu proses yang memang rumit.

Langkah berikutnya, saya meninjau pula latar tempat. Secara keseluruhannya, latar tempat sepenuhnya di Taiping, kecuali untuk babak perkahwinan mak saudara Zahid yang mengambil latar Pulau Pinang. Bagi menghayati setiap latar itu, saya telah peruntukkan masa selama sehari untuk meninjau tempat-tempat di Taiping, antaranya Masjid Daerah Taiping, MRSM Taiping, Kg. Jambu, Tesco Taiping, Taman Tasik Taiping, Hospital Taiping dan Taman Sri Hijau.

Masa yang paling banyak saya peruntukkan untuk menghayati latar tempat adalah di Taman Tasik Taiping (saya peruntukkan selama 5 jam- 2jam pagi, dan 3 jam petang), Masjid Daerah Taiping (selama 2 jam), serta kawasan perumahan Kg. Jambu (2 jam). Kenapa saya guna banyak masa? Hujahnya mudah, saya mahu hayati dan dapat gambaran sebenar latar tersebut. Cara ini memudahkan saya untuk menggambarkan suasana tempat apabila saya menulis nanti.

Babak berikut diteruskan. Setalah perincian cerita dibuat, dan semua langkah telah diambil, maka bermulah tarian jari saya di atas papan kekunci notebook saya. ‘Ceritera 1’ telah saya mulakan secara rasmi pada 20 Mei 2008, dengan memulakan babak perbualan antara Khadijah yang sedang sibuk membaca novel tulisan Zahid, dengan Murni yang setia berada di ruang tamu mendengat serba sedikit kisah Zahid dari Khadijah. Perbualan itu akhirnya membawa cerita menuju kepada pengkisahan Zahid.

Bagi menghayati atau mengalami proses penghayatan cerita, saya telah lakukan satu tindakan tidak beretika. Perihal ini telah saya coretkan dalam nota, “Kisah kerana novel, maaf dipohon untuk semua”. Sandiwara terhadap rakan-rakan saya itu bertujuan untuk saya dapatkan rasa sebenar perasaan dan emosi watak dalam novel. (Untuk huraian panjang, rujuk nota tersebut). Saya akui, saya berjaya menghayati setiap perjalanan cerita dan itu mudahkan saya untuk meneruskan penulisan.

Saya juga selitkan sedikit beberapa buah lirik lagu sebagai selingan yang akan menggerakkan cerita. Lirik itu diselitkan atas satu faktor sahaja, mahu perjalanan cerita lebih menarik. Banyak lirik yang diambil, dan antaranya seperti lagu Dugaannya-Hujan, Hilang- Meet Uncle Hussein, 25 Rasul- Raihan dan beberapa lagi lirik lagu.

Cabaran paling sukar adalah ketika saya menulis babak lamaran Zahid. Tempoh masa diambil untuk saya tulis babak itu ialah selama 3 minggu. Ya, saya akui babak ini saya harus berhati-hati untuk tulis kerana saya tak ada pengalaman. (masih bujang lagi da…). Begitu juga dengan babak penerimaan lamaran Khadijah, itu juga mengambil masa hampir 2 minggu. Susunan ayat, itulah sebab utama saya tersangkut ketika menulis babak ini. Babak lain yang agak sukar untuk saya tulis ialah babak perdebatan antara Alex dan Ustaz Kamarul ketika berbincang mengenai kesahihan kebenaran kitab Injil. Walaupun saya hanya menyalin sahaja dialog itu, namun saya perlu ubah suai ayat yang digunakan supaya lebih mudah difahami. Beberapa istilah juga perlu saya tukar supaya tidak ada kekeliruan ketika membaca. Contoh istilah itu ialah penggunaan nama Allah yang merujuk kepada Tuhan orang Kristian telah saya tukar kepada perkataan Tuhan sahaja. (isu Allah ini hangat suatu masa dulu dalam negara, namun hanya yang jahil sahaja yang akan melenting…)

Saya telah memperbaiki kelemahan tulisan dalam novel Kumajipakat. Struktur ayat lebih ringkas dan tidak meleret-leret saya gunakan dalam novel CT memperbaiki kelemahan novel Kumajipakat (banyak komen kata novel ni banyak ayat yang meleret-leret). Maksudnya, ayat kali ini lebih pendek dan mudah difahami berbanding novel sebelum ini.

Cabaran terbesar sewaktu dalam proses ‘tarian jari’ ini, dan pasti memang sukar saya lupakan ialah berhadapan kehilangan dua bab cerita yang telah ditulis disebabkan serangan virus dalam fail novel saya. Bayangkan, 27 muka surat yang telah saya tulis hilang begitu saja (Ceritera 2 dan Ceritera 3). Kesannya, saya banyak lakukan penyalinan tulisan dan disimpan sementara dalam ruangan Blogger milik saya (www.yazidrosly-mydablog.blogspot.com) di internet serta menyimpan juga ke dalam pen drive saya supaya situasi sama tidak berulang lagi.

Pada 1 September 2009, saya sampai di penghujung penulisan. Bab di bawah tajuk Nota Akhir Khadijah At-Thaharah saya tuliskan dan menjelaskan keadaan terkini Khadijah secara keseluruhan. Dalam bab ini jugalah, diceritakan bahawa semua kisah yang diceritakan dalam novel itu sebenarnya ditulis Khadijah sendiri. (idea ini dicadangkan sepupu saya). Maksudnya, novel yang saya tulis ini kononnya membayangkan bahawa Khadijahlah yang menulisnya.

2 September 2009, saya cetak helaian terakhir novel, dan itulah penyudah proses lama saya menghasilkan novel Cinta Thahirah.

Adakah saya rasa puas?

Ya, memang perlu diakui tahap kepuasan yang tertinggi, itu yang saya rasakan. Rakan karib saya, Razif Azam merupakan pembaca pertama novel saya. Saya juga turut menghulurkan novel itu pada Nur Adilah, sahabat lama dari SMDB. Novel ini juga disampaikan pada Thahirah Kamarulail, itu pun selepas sepupu saya memujuk saya. (saya akui tajuk novel ini seolah-olah berkait dengan Thahirah). Secara keseluruhannya, saya telah edarkan naskah CT kepada 27 orang sehingga kini. Ya, kecil angkanya kerana tujuan penulisan saya bukan untuk untung wang. Sekadar satu bicara yang mungkin mampu hiburkan hati atau mungkin juga cetus keinsafan.

Maklum balas secara keseluruhan menyatakan novel CT adalah hasil terbaik pernah saya hasilkan. Malah 18 dari 27 yang membaca novel ini ( 9 yang lain tak bagi komen lagi), beri 10 bintang penuh dengan alasan novel ini punya tema agama yang kuat serta terdapat kesinambungan yang sempurna. Saya tersenyum saja. Benarkah atau itu cuma bodekan rakan nak sedapkan hati saya?

Ramai juga yang menyatakan novel CT mirip seperti drama Nur Kasih terutama watak Khadijah yang disamakan wataknya itu dengan Nur Amina. Hujah saya, novel saya ini bermula sebelum wujudnya drama Nur Kasih itu sendiri. Jadi novel ini idea asal saya dan bukan ilham dari drama itu.

Rata-rata menyatakan bahawa babak debat Ustaz Kamarul dan Alex merupakan babak yang paling menarik. Babak yang paling sedih pula semuanya bersetuju babak Zahid meninggal dunia. Ah, mana mungkin babak itu boleh jadi gembira. Babak paling romantik ialah sewaktu Zahid melamar Khadijah dan juga sewaktu Khadijah memberi jawapan lamaran itu.

Langkah seterusnya, sepupu saya ambil kesemua tulisan saya itu dan dipersembahkan di web. Menggunakan Blogger dan kudrat sepenuhnya dari sepupu saya, maka novel saya muncul dalam web Blogger. Novel CT boleh dibaca menerusi: www.cintathahirah.blogspot.com . Setakat ini saya baru ada dua followers dalam blog itu.

Bicara ini adalah jawapan persoalan. Jika ada yang bertanya lagi, maka inilah bicara panjang yang mereka perlu baca. Saya akui, saya bukan penulis profesional. Banyak kelemahan dan perlu belajar dari yang berpengalaman. Tapi saya tahu, untuk berada di puncak saya harus mulakan dari bawah. Maka tulisan ini mungkin permulaan saya di bawah untuk menuju ke puncak.

Ya saya akui, semua ni bermula dengan sebuah kisah. Ilham Mak Lang cetus idea di luar jangkaan. Memang benar, kisah ini didedikasi buat Mak Lang.

Saya mahu cuba sedikit beri dakwah dan mungkin ini secebis usaha yang mampu saya lakukan. Maka itulah yang menghasilkan naskah 260 muka surat yang menjadi sebuah Cinta Thahirah….

p/s:1. watak Ibu adalah cerminan mak saya. Watak Sheera dan Yasmin adalah cerminan dua adik perempuan saya. Watak Zahid, memang jelas cerminan Pak Lang saya.

2. memang panjang bicara ini, itu pun saya cuba ringkaskan. Bukan mudah bila bicara kelahiran sebuah novel…

3. saya gunakan nama sepupu saya untuk watak dalam novel CT. Tapi saya tak boleh nyatakan yang mana nama sepupu saya itu. Andaikan saja mana-mana nama watak wanita dalam novel itu, maka putuskanlah mungkin ini namanya sepupu Yazid Rosly itu.

4. logo Cinta Thahirah dicipta sepupu saya... Fuh, banyak benar sumbangannya...

5. seorang sahabat cadangkan saya poskan semua tulisan dalam novel CT ke Facebook. Soalan saya: Ada ke yang nak baca?

*untuk baca novel ni boleh layari: www.cintathahirah.blogspot.com

Tiada ulasan :