Sabtu, 5 November 2011

Muhasabah Jumaat berdasarkan wuduk






Bila mula berwuduk, maka di situ muhasabah boleh terjelma. Maka, bertanyalah pada diri sendiri, apa dan mengapa. Adakah dan benarkah?

Kerana wuduk itu jika dilihat dari perlambangannya, maka tergambarlah akan peribadi seorang Muslim yang sebenar.

Mulut yang dikumur
Ertinya, gunakanlah mulut yang ada dengan senantiasa memeperkatakan perkara-perkara baik, dan menjauhi segala fitnah dan umpatan. Gunakan mulut dengan memakan benda-benda halal dan menghindarkan segala macam makanan yang haram.

Muka yang disapu
Ertinya, gunakan wajah yang diberi untuk tujuan kebaikan, bukan dijadikan modal melakukan maksiat. Jangan jadikan wajah sebagai aset menggoda sang lelaki atau si wanita untuk memulakan mukadimah-mukadimah maksiat. Gunakan wajah sebagai tarikan bagi menunjukkan Islam itu indah.

Di wajah itu terdapat beberapa anggota deria:
  • Mata: Maka gunakan mata untuk melihat perkara-perkara yang halal. Tidak membiarkan mata itu memerhati sesuatu yang haram. Kerana mata itu, adalah pencetus utama permulaan maksiat.
  • Hidung: Maka gunakan hidung itu untuk mencium keindahan ciptaan Ilahi, moga nilai kesyukuran terhadap kebesaran-Nya akan semakin bertambah. Jangan menghidu bau-bauan yang mencetuskan maksiat, hingga hati tergoda mencetuskan penzinaan.
Anggota tangan yang disapu
Ertinya, jadikan tangan itu sebagai sumber mencari rezeki yang halal. Jadikan tangan itu menuju ke jalan keredhaan. Menggunakan tangan itu untuk membantu yang lain dan bukannya untuk menindas dan menganiaya yang lain. Menjadikan tangan itu sebagai penunjuk memberi hidayah buat mereka yang mungkin tersesat. Jangan jadikan tangan itu sebagai medium melakukan segala macam perbuatan maksiat kerana dari tangan itulah, wujud pelbagai cabang perkerjaan yang boleh dilakukan baik yang halal mahupun haram.

Kepala yang disapu
Ertinya, menggunakan fikiran ke jalan yang dapat membangunkan ummah. Tidak menggunakan fikiran untuk menindas dan menghancurkan negara. Menggunakan fikiran untuk menarik mereka yang tersesat kembali ke pangkal jalan. Bukan menjadikan fikiran bagi mencari jalan atas dasar kreativiti bagi mewujudkan segala macam perbuatan maksiat. Jangan jadikan fikiran sia-sia dengan hanya digunakan untuk kepentingan sendiri.

Telinga yang disapu
Ertinya, menjadikan telinga itu mendengar perkara-perkara yang mendekatkan diri dengan Allah. Memastikan telinga itu sebagai sumber mendapatkan ilmu. Membiasakan telinga itu mendengar dakwah-dakwah yang disampaikan, moga hati terus mengingati-Nya. Jangan jadikan telinga  itu sebagai sumber mendengar fitnah dan umpatan. Jangan menjadikan telinga itu terbiasa dengan segala macam bisikan-bisikan godaan mennghampiri kemaksiatan.

Kaki yang diratakan air
Ertinya, menggunakan kaki itu untuk melangkah kepada majlis-majlis ilmu. Menjadikan kaki itu sebagai medium menghampiri perkara-perkara yang mendatangkan faedah. Tidak menggunakan kaki itu melangkah ke tempat-tempat maksiat, dan tidak juga menjadikan kaki itu untuk mengancurkan orang lain. Kaki itu digunakan untuk membantu mereka yang memerlukan dan bukan digunakan untuk memberikan penderitaan kepada mereka yang ditindas. Jadikan kaki itu melangkah sebagai ibadah, dan bukannya melangkah sebagai dosa.



Bila direnungkan kembali, saat mengambil wuduk itu, setiap insan mampu bermuhasabah diri. Apakah mereka menggunakan segala nikmat yang dikurniakan itu dengan betul?

Marilah sama-sama bermuhasabah diri. Moga menghampiri jalan yang diredhai-Nya.


Wallahualam.

'The ablution' atau wuduk



*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dalam pelbagai sudut.
 

Tiada ulasan :