Khamis, 12 April 2012

Pagi Khamis: Pengalaman gempa bumi kecil di Taiping





Petang semalam mungkin merupakan satu pengalaman yang jarang dirasai. Umumnya telah mengetahui bahawa Acheh sekali lagi ditimpa gempa bumi, dan kekuatan gegaran dikatakan hampir sama seperti peristiwa gempa tahun 2004 yang menyebabkan berlakunya tsunami.

Pada jam sekitar 4.38 petang, sewaktu sedang membaca novel The Great Gatsby tulisan F. Scott Fitzgerald (novel yang wajib dibaca untuk subjek Selected Novels and Short Stories), dan pada waktu itu adik saya Adrina sedang sibuk mewarnakan lukisan, manakala adik saya Izhar berbaring di sebelah Adrina, tiba-tiba kedengaran ‘sliding door’ rumah berbunyi seolah-olah angin kuat sedang bertiup. Kemudian, kelihatan pintu tersebut bergoyang-goyang walaupun di luar rumah tiada angin yang bertiup.

Adrina yang sibuk mewarna tadi terus berhenti dari kerjanya. Dia kemudian bangun melihat keadaan di luar rumah. Pada waktu itu jugalah, kedengaran pula gegaran pada pintu grill, dan gegaran tersebut agak kuat, seolah-olah  seperti ditiup angin kencang. Saya menyoal kehairanan, apakah terdapat angin di luar?

Izhar adik saya terus memberi respon. Katanya, bukan angin yang bertiup, tetapi mungkin rumah sedang bergegar. Lantas ditunjukannya akuarium di rumah. Kelihatan dengan jelas akuarium tersebut bergegar. Air di dalam akuarium berkocak dengan kuat, dan itu sesuatu yang jarang untuk berlaku. Pada waktu itu jugalah, lantai dirasakan bergetar dan kipas angin kelihatan bergoyang.

Secara spontan, keseluruhan keluarga keluar dari rumah bagi mengelakkan perkara yang tidak diingini. Rupa-rupanya bukan keluarga saya sahaja yang merasai situasi itu, malah keseluruhan penduduk di kawasan perumahan turut mengalaminya. Kebanyakan jiran turut keluar dari rumah. Masing-masing mula bersuara, dan situasi agak kecoh sedikit.

Mata saya terus melihat tiang elektrik di hadapan rumah. Ternyata dengan jelas, tiang elektrik tersebut bergoyang, dan menyebabkan berlaku pergerakan pada wayar elektrik. Wayar eletrik ini terus bergoyang untuk beberapa minit.

Mata kemudian melihat pada parit di hadapan rumah. Air di dalam parit juga turut berkocak. Kemudian seorang jiran menyatakan bahawa kereta Toyota Alphard milik jiran sebelah kelihatan bergoyang. Ternyata apa yang dinyatakannya itu benar.

Situasi tersebut terus berlaku dalam tempoh beberapa minit. Sewaktu berlaku, fikiran menyatakan bahawa mungkin inilah kejadian gempa bumi pertama seumpamanya di Taiping. Mungkin zon selamat dari gempa bumi yang dimiliki di kawasan Semenanjung Malaysia tidak lagi dapat dipertahankan. Mungkin keadaan geografi telah berubah, dan kawasan di Malaysia juga mungkin telah terdedah dengan ancaman gempa bumi.

Apabila merasai sendiri gegaran tersebut, segala logik berdasarkan ilmu geografi yang menyatakan bahawa Malaysia tidak berada dalam zon Lingkaran Api Pasifik seolah-olah dilupakan seketika. Fikiran pada waktu itu hanya memikirkan bahawa kawasan Taiping mungkin telah terdedah dengan bencana gempa bumi.

Hakikatnya, gegaran yang berlaku itu sangatlah kecil. Namun, bagi rakyat Malaysia yang tidak pernah merasai pengalaman gegaran sedemikian, situasi itu ternyata mencetuskan panik. Itulah yang berlaku di kawasan perumahan saya. Masing-masing keluar dari rumah tertanya-tanya apakah yang sedang berlaku.

Maka, sepantas kilat berita kemudian tersebar menyatakan bahawa gempa bumi telah berlaku di Acheh, Indonesia dengan kekuatan gegaran 8.9 skala ritcher. Maka tidak hairanlah andai gegaran itu dapat dirasai di Taiping.

Terdapat satu pengajaran yang boleh diambil. Sesungguhnya, manusia itu terlalu kerdil, dan Allah itu Maha Berkuasa. Apa sahaja yang mustahil bagi manusia, adalah sesuatu yang mudah untuk Allah laksanakan. Hanya dengan berkata ‘jadi’, maka akan jadilah setiap perkara yang mungkin mustahil.

Benar, Taiping bukan kawasan gempa bumi. Namun tak mustahil keadaan itu berubah jika Allah izinkannya. Maka, sama-samalah bersyukur dengan nikmat aman dan tenteram yang dirasai. Jangan kufur nikmat. Jangan suburkan maksiat dalam kehidupan.

Syukurlah, tiada kejadian tsunami berlaku selepas itu. Itu juga satu tanda kebesaran Allah buat hamba-Nya.



"Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak sesuatu, maka Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah!" Lalu jadilah ia."
[Al Baqarah:117]







3 ulasan :

AL AZRUL berkata...

family saya di Selama Perak pun dpt rasa..

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Ya. Kebanyakan kawasan di utara dapat rasa gegaran.

Nora_Aniza berkata...

seram. tapi untung la dapat rasa.hehe.. dapat jugak muhasabah diri kalau rasa.ermm