Rabu, 13 Mac 2013

Komentar mengenai kelewatan biasiswa KPM di UPSI





Semester kali ini kelihatan kemelut baru melanda dalam kalangan pemegang biasiswa Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM) di UPSI. Rata-rata telah menerima kesan langsung akibat kelewatan pemberian biasiswa KPM. Harus diakui, kelewatan ini semakin serius kerana tempohnya telah menjangkau 4 minggu kuliah sejak semester baru dibuka. Persoalannya mengapa?

1.      Kelewatan pemberian biasiswa memang pernah berlaku sebelum ini, iaitu pada semester 1 (2011/2012). Namun kelewatan itu hanya menjangkau beberapa hari sahaja selepas semester baru dibuka.

2.      Kelewatan bagi semester kali ini amatlah melampau, menjangkau 4 minggu kuliah dan masih belum menampakkan tanda-tanda bahawa wang biasiswa tersebut akan dimasukkan ke dalam akaun pelajar.

3.      Tindakan KPM yang memasukkan wang secara berperingkat mengikut senarai nama dan kursus serta semester pengajian adalah suatu tindakan yang tidak munasabah. Hakikatnya, semua pelajar memulakan kuliah pada tarikh yang sama (18 Februari 2013). Ketidakadilan semesti terjadi tatakala ada dari kalangan pelajar telah menerima wang biasiswa dan ada juga yang masih belum menerima.

4.      Kelewatan ini ternyata menjadi satu beban terbesar buat pemegang biasiswa KPM. Rata-rata terpaksa mengikat perut untuk berjimat cermat kerana sumber kewangan yang terhad.

5.      Secara kasarnya, sekiranya perbelanjaan harian seorang pelajar adalah sebanyak RM15 setiap hari (anggaran sahaja), maka untuk tempoh 4 minggu tanpa wang biasiswa, seorang pelajar itu perlu mencari sekurang-kurangnya RM420 dari sumber lain. Hal ini amat membebankan sekiranya pelajar tersebut tidak mempunyai sumber lain bagi menampung perbelanjaan tersebut.

6.      Kelewatan pembayaran ini juga menyebabkan banyak urusan yang melibatkan pembayaran wang tertangguh. Bagi mereka yang menetap di luar, sewa rumah serta bil air dan elektrik sudah pasti tidak dapat dibayar lagi. Perkara ini satu bebanan.

7.      Minggu awal semester ternyata banyak menggunakan wang untuk tujuan pembelian buku dan perkara-perkara yang berkaitan. Kelewatan bayaran biasiswa ini ternyata mengganggu sedikit sebanyak perjalanan kuliah untuk minggu-minggu berikutnya.


Persoalan timbul dengan isu kelewatan bayaran biasiswa KPM ini.

1.      Apakah yang terjadi sebenarnya di peringkat pengurusan bahagian biasiswa KPM? Apakah masalah pokok yang menyebabkan kelewatan itu terjadi?

2.      Mengapa pembayaran biasiswa dibuat secara berperingkat? Mengapa tidak diberi secara serentak seperti kebiasaannya?

3.      Siapakah yang bersalah dalam hal ini? Adakah pihak KPM atau pihak UPSI?

4.      Apakah kelewatan ini berkait rapat dengan PRU-13? Apakah terdapat campur tangan politik sehingga menyebabkan biasiswa terpaksa dibayar secara beransur-ansur?

5.      Mengapa tiada langsung makluman rasmi dari pihak KPM kepada semua pemegang biasiswa KPM mengenai kelewatan pemberian biasiswa ini? Mengapa KPM hanya memberi respon tatkala ada satu dua individu mengajukan pertanyaan? Makluman rasmi ini penting supaya setiap pemegang biasiswa itu tahu status dan keadaan sebenar yang sedang berlaku.


Sesungguhnya, kelewatan pemberian biasiswa KPM ini adalah satu bentuk penganiayaan terhadap pemegang biasiswa. Kami selaku pemegang biasiswa merasakan satu bentuk penindasan dari pihak atasan yang langsung tidak memahami keadaan yang terpaksa kami tempuhi.

Diharapkan, masalah yang berlaku pada semester kali ini tidak lagi berulang di masa akan datang. Wallahualam.



Nota: Komentar ini adalah bersifat peribadi. Pandangan yang diberikan mungkin berbeza dengan yang lain.

Tiada ulasan :