Ahad, 7 April 2013

Tasha Rozana: Diari jodoh Fahmi








Ini adalah kisah Tasha Rozana dan Fahmi Zahid. Kisahnya panjang, bermula dengan kemustahilan, namun masih lagi wujud harapan. Berkat kesabaran, maka bahagia kini melanda Fahmi tatkala Tasha Rozana muncul semula dalam hidupnya.

Kisah-kisah itu telah diceritakan dalam bicara-bicara sebelum ini. Pendek sahaja kisahnya, namun mungkin ada maknanya.

Apabila semester baru bermula, maka kesibukan mula melanda. Itulah yang dilalui Fahmi, melalui hari-hari baru tahun ketiga di universiti. Semuanya sama sahaja setiap kali semester baru dibuka. Namun, untuk kali ini, perbezaan dilaluinya.

Kerana Fahmi dilamun bahagia di atas penerimaan Tasha.

Maka di satu petang yang lapang, secara spontan nukilan panjang diluahkan. Itulah bicara diari Fahmi Zahid. Bicaranya bermula begini:

*                      *                         *


Macam mimpi pula, petang Jumaat yang lalu, Tasha tiba-tiba telefon. Ah, dah lama Tasha tak pernah dihubungi. Ibarat hampir terputus hubungan aku dengan Tasha. Mana mungkin ada lagi harapan nak realitikan impian selama ni.

Yalah, bukan tak dicuba nak cari yang lain, tapi bila dicuba mencari, makin sukar pula nak dijumpa. Akhirnya, dibiarkan saja. Penat nak difikirkan soal jodoh. Mungkin juga masih terlalu awal, maka diputuskan, lupakan dahulu soal itu.

Memang dah lama berniat nak jadikan Tasha sebagai isteri. Tapi sekadar niat sahaja, tak lebih dari itu. Ah, kalau cipta angan-angan yang terlalu tinggi, penat pula nak mencapainya. Mungkin juga memang satu yang mustahil.

Tapi syukurlah, di akhirnya perkara yang mustahil itu bertukar jadi satu kenyataan.

Semester baru sudah bermula. Kejap saja tak lama nanti, pengajian di universiti tinggal dua semester lagi. Banyak bezanya, sebab inilah semester yang di luar kebiasaan. Mengapa? Ya, semuanya bermula dengan Tasha, tiba-tiba saja beri kejutan, buat  panggilan yang tak pernah diduga. Bayangkan bertahun-tahun tak pernah berhubung, dan tiba-tiba hari itu Tasha muncul semula? Ibarat mimpi, panjangnya tak berkesudahan, tapi penuh indah.

Memang agak penat tatkala pertama kali berpindah ke kolej kediaman yang baru siap dibina. Walaupun penat memandu, mungkin penatnya tak dirasakan sangat. Ah, mungkin bahagia hati sedang melanda, sepanjang masa terkenangkan panggilan Tasha. Kelihatan seperti obses, namun yang pasti Tasha telah menerima aku.

Selepasnya, kisah Tasha mencapai kisah yang lebih mendalam. Ayahnya pula tuturkan bicara, bercakap denganku, nyatakan keizinan beri restu hubungan dengan Tasha. Bukan itu saja, si ayah Tasha beri harapan, moga aku dapat bahagiakan Tasha.

Ah, satu lagi mimpi yang tiba-tiba muncul, bertukar jadi kisah yang nyata.

Esok bakal bermula kuliah. Macam-macam perkara mula terwujud dalam fikiran. Tanpa sedar, dalam tempoh tak sampai setahun lagi, maka aku akan bekerjaya. Soalnya, apakah semuanya bakal lancar? Ah, jauh juga kalau difikirkan begitu, mungkin perlu dibiarkan dahulu soal itu. Mungkin soal apa yang akan berlaku keesokan harinya yang perlu direnungkan. Apakah kemunculan semula Tasha akan mengubah sedikit sebanyak keterujaan untuk ke kuliah?

Tak logik juga kalau difikirkan. Tasha bukan sekampus, apatah lagi dalam bidang yang sama. Tasha baru saja tamat pengajian, kini telah punyai kerjayanya. Tatkala Tasha dah mampu berdikari, aku pula masih lagi terkapai-kapai menghabiskan tahun pengajian di universiti.

Baik, mungkin tak ada siapa yang akan tahu kisah Tasha. Itu satu kelebihan, tak perlu difikirkan apa yang akan dikata orang. Namun, timbul pula satu persoalan, apakah mungkin kesetiaan pada Tasha akan wujud dan bertahan?

Ah, hakikatnya, dunia ini apabila dibicarakan soal wanita untuk isteri, maka hanya Tasha ikhlas itu wujud. Tak pernah hatta sekali, nafsu itu merajai. Apabila melihat Tasha, maka penglihatan itu berdasarkan hati yang ikhlas, bukan nafsu buas yang hanya dambakan tubuh seorang wanita. Pandangan ikhlas itu hanya pada Tasha sahaja yang wujud, kerana tatkala melihat wanita-wanita lain, pandangan nafsu pula yang tercipta. Bukan senang mencari seorang calon bergelar bakal isteri.

Mungkin menarik semester baru ini. Ya, kalau dulu, fikiran senantiasa serabut, kadang-kadang risau melanda. Persoalan tentang jodoh makin kuat muncul tatkala usia mula menjangkau pertengahan 20-an. Sampai ke satu tahap, rasa putus asa itu wujud. Yalah, mengharap agar berjumpa seseorang, namun lagi dicuba, lagi payah untuk berjumpa calonnya. Nak mengharap akan munculnya Tasha, ah, waktu itu memang mustahil rasanya.

Tapi sekarang, semuanya telah selesai. Soal jodoh bukan lagi satu perkara yang mendatangkan keserabutan. Benar, tak semestinya Tasha itu akan menjadi jodohnya, namun setidak-tidaknya Tasha telah menjadi penjamin bahawa aku tak perlu risau lagi tentang soal pasangan hidup.

Namun, cuma satu persoalan yang muncul dalam fikiran. Apa sebab utama yang mendorong Tasha berhubung kembali denganku, dan mengapa secara tiba-tiba itu jugalah Tasha terus berikan jawapan yang selama ini menjadi misteri? Mengapa tiba-tiba Tasha menjawab soal lamaranku yang lalu? Mungkin akan tiba masanya, Tasha sendiri akan nyatakan sebabnya.

Oh ya, petang tadi Tasha telefon. Panggilan pendek sahaja, namun katanya dia nak berjumpa denganku. Namun tak tahu pula bila dan di mana nak berjumpa. Itu pun dah cukup mendebarkan.

Bagaimana rupa Tasha kini ya?

Ah, Zahid Fahmi, hentikan lamunan angaumu....



 *                      *                         *



Diari Fahmi Zahid adalah sesuatu yang jarang untuk dilihat kisah luahannya. Namun petang itu, Fahmi menjadikan diarinya sebagai medan menyatakan rasa bahagia.

Pagi esoknya, tatkala Fahmi bersiap-siap untuk ke kelas, satu panggilan telefon diterimanya. Memang agak janggal telefonnya berdering di awal pagi, maka kehairanan menjelma buat Fahmi.

“Hello...”

“Assalamualaikum abang...”

“Waalaikumussalam...” balas Fahmi. Wajahnya sedikit terkejut namun senyuman terukir. “Tasha?”

“Maaflah kalau ganggu abang pagi-pagi macam ni. Tapi nak tanya, petang ni abang free tak?” soal Tasha.

“Insya-Allah free. Tapi kenapa?”

“Insya-Allah, Tasha niat nak jumpa abang...”

Fahmi terkelu seketika. Sekali lagi Fahmi seakan tak percaya.

“Oh, kenapa semuanya mesti berku dengan kejutan? Kenapa semuanya mesti berlaku dengan pantas?” bisik Fahmi dalam hatinya.

“Jadi macam mana abang?” soal Tasha menghentikan lamunan Fahmi.

“Err... Insya-Allah.... Insya-Allah...”

Maka pagi itu, perjalanan ke kuliah diiringi dengan senyuman. Fikiran Fahmi mula dikuasai wajah Tasha Rozana.

“Tapi... bukankah Tasha jauh dari universiti ni?” bisik Fahmi. “Kenapa susahkan diri nak berjumpa petang ni?”

Kisahnya akan diteruskan. Mungkin.









*Bicara ini adalah sambungan kepada bicara: "Tasha Rozana: Restu jodoh buat Fahmi"









Tiada ulasan :