Sabtu, 10 Ogos 2013

Muhasabah Jumaat: Zaman Jahiliah kembali selepas Ramadan?






Alhamdulillah, Lebaran kali ini adalah yang ke-24 buat penulis. Masa pantas berlalu, hingga tanpa sedar usia semakin hari semakin meningkat. Itu lumrah dunia, masa takkan menunggu kita.

Barangkali Ramadan kali ini, seperti tahun-tahun sebelumnya disambut dengan penuh keinsafan; satu ‘tagline’ yang pasti akan diulang-ulang acap kali Ramadan tiba. Maka pada bulan Ramadan itulah, pelbagai ‘aktiviti’ amal ibadah dijalankan. Masjid menjadi meriah, anak-anak yatim cukup gembira tatkala setiap hari pasti akan ada sambutan berbuka puasa tajaan para hartawan mahupun syarikat-syarikat korporat. Itu kebiasaan, ibarat satu tradisi, diulang-ulang setiap tahun.

Harus diakui, setidak-tidaknya apabila Ramadan menjelma, maka nilai keinsafan itu terwujud. Syukurlah, manusia memang lumrahnya diciptakan untuk punyai kesedaran dalam hati, namun kesedaran itu kadangkala hanya mampu bertahan untuk beberapa ketika.

Ada waktunya, hati itu insaf, dan kesedaran timbul, hingga solat lima fardhu itu  yang sebelum ini tak pernah ditegakkan, tiba-tiba dimulakan. Maka, jadilah insan itu manusia yang sempurna menjalankan rukun yang wajib, bertahan untuk beberapa ketika.

Namun, tatkala ditimpa musibah, atau barangkali diberikan nikmat dunia, keinsafan itu hilang semula, dan saat itu jugalah solat yang lima itu dilupakan kembali. Andai itu terjadi, maka rugilah insan itu.

Barangkali itu jugalah, maka kelihatan Ramadan itu ibarat satu nilai hiprokasi bagi sesetengah orang, berpulun sakan mengerjakan amal ibadah yang wajib dan sunat, namun tatkala Syawal menjelma, kesemua amalan itu dilempar jauh-jauh atau mungkin disimpan dengan baik di dalam peti besi dan hanya akan dibuka menjelang Ramadan tahun hadapan.

Itu yang banyak terjadi bagi sesetengah orang.

Umat akhir zaman sesugguhnya berada dalam kekeliruan. Tatkala si penghibur dijunjung dan dijulang, si alim ulama dihina dan dicerca. Para agamawan dianggap ‘ketinggalan zaman’, berfikiran kolot, dan apabila mereka menyatakan pendapat, orang ramai hanya memekakkan telinga sambil mengeluarkan hujah jahiliah, dan ironinya hujah jahil itu diterima dengan baik komuniti masyarakat.

Apakah gunanya menyambut Aidilfitri, berpakaian cantik berwarna warni, namun auratnya terdedah sana dan terdedah sini? Apa gunanya saling bermaafan, namun tangan yang dihulur itu tak mengerti siapa yang boleh disalam, siapa yang tak boleh disalam? Apa gunanya menikmati pelbagai hidangan juadah, namun di penghujungnya juadah dibuang sebab tak terlarat untuk dihabiskan? Apa gunanya ziarah menziarahi, namun pada waktu yang sama alpa dalam mendirikan solat lima waktu?

Namun, inilah yang terjadi kini.

Kata orang, hati yang ikhlas itu akan kekal sampai bila-bila. Andai ikhlas beribadah, maka insya-Allah akan kekal juga ibadahnya. Ibadah mengharapkan sesuatu hingga lupa untuk mendapatkan keredhaan Allah, maka ibadah itu hanya mendatangkan kesia-siaan.

Kata orang lagi, sekali air bah, sekali pantai berubah. Maka sekali diri itu berhijrah, kekalkanlah perubahan itu. Allah itu Maha Pengampun buat hamba-hamba-Nya yang senantiasa mengharapkan keampunan dari-Nya. Jangan jadi insan yang tak tahu bersyukur, bila susah ingat Allah, bila senang alpa mengingati-Nya.

Syawal tidak seharusnya menjadi titik petanda pulangnya kejahilan sebelum Ramadan. Andai bulan Ramadan menjadi titik penghijrahan dari kegelapan menuju cahaya yang terang, mengapa pula harus kembali ke jalan yang kelam tatkala Aidilfitri menjelma? Apakah sememangnya kebodohan itu tercipta?

Jangan kembalikan zaman Jahiliah tatkala Syawal tiba. Kekalkan setiap perubahan yang telah dilakukan ketika Ramadan. Memang benar, perubahan itu bukan semudah yang disangka, namun jangan dilupa bahawa untuk kembali ke zaman kegelapan, hasutan dan dugaan itu sangatlah banyak. Andai hati telah terpesona dengan nikmat dunia sementara, maka akan hilanglah penghijrahan yang telah dilakukan di bulan Ramadan.

Manusia itu lemah, namun selemah-lemah manusia adalah mereka yang tidak dapat mempertahankan hati  untuk kekal di jalan yang terang.

Jadikan Ramadan sebagai permulaan penghijrahan, namun pastikan juga Syawal yang disambut tidak mengembalikan zaman kejahilan. Insya-Allah, sama-sama bermuhasabah diri.

Salam Aidilfitri dan Salam Lebaran buat semua. Maaf zahir dan batin.





Tiada ulasan :