Sabtu, 24 Disember 2011

"Adina (Bicara Dua Belas)"







Melabuhkan fikiran dalam jiwa yang tenang, sehingga segala kecelaruan yang ditemani masalah akan dapat dilunturkan. Hakikatnya, manusia itu perlu meluaskan pemandangan, kerana saat itu jugalah kekaguman terhadap keindahan ciptaan Ilahi akan mengurangkan kekusutan yang melanda. Bukan mudah bila wanita ditimpa musibah.

“Ina tak pernah naik kereta api,” bicara Abyatina saat menjejakkan kaki di stesen kereta api.

“Jadi, kita mulakan dengan kali pertama,” balas Rizqullah tersenyum.

Kisah perjalanan menuju ke stesen kereta api adalah satu pengalaman baru buat si Abyatina. Seumur hidup, ini adalah kisah pertamanya menuju ke destinasi dengan pengangkutan seperti itu.

“Mengapa?” soalan terpacul di mulut Raiqah saat Abyatina memberitahu kakaknya itu akan hasrat untuk menaiki kereta api bersama Rizqullah.

“Ada pilihan lagikah?” balas Abyatina.

Hakikatnya, perjalanan menuju ke Pulau Pinang tidak punyai pilihan yang banyak. Perancangan asal dengan berkereta tergendala dek  masalah enjin, dan akhirnya kereta Rizqullah itu tersadai di bengkel. Jika mahu menumpang kereta ahli keluarga yang lain, hakikatnya tidak ada lagi ruang yang boleh diisi untuk Abyatina dan Rizqullah.

“Maka, penyudahnya kereta api jadi pilihan,” bicara Abyatina kepada kakaknya.

“Pelawaan Yaqzan, bagaimana pula?” soal Raiqah.

“Suami Ina ialah Rizqullah. Kenapa pula harus terima pelawaan Yaqzan?” balas Abyatina.

Tawaran Yaqzan yang mahu menumpangkan Rizqullah dan Abyatina dikemukakan sehari sebelumnya. Pada awalnya, Rizqullah bersetuju berkereta bersama Yaqzan, namun Abyatina yang berat hati akhirnya menolak pelawaan Yaqzan itu.

“Kerana aku tak mahu sang alien merajai penakluk jiwa hatiku Rizqullah,” bisik Abyatina saat duduk di kerusi menanti ketibaan kereta api menuju ke Butterworth.

Saat jiwa teruja merasai pengalaman baru, hati Abyatina berada dalam keresahan. Memikirkan segala macam persoalan dan masalah, maka sesungguhnya ketabahan hati adalah kunci ketenangan jiwanya. Banyak perkara bermain di fikiran Abyatina hingga kadangkala dia tenggelam dalam lamunan yang berpanjangan.

“Ayahmu kena pindah ke Hospital Pulau Pinang,” terang ibu Abyatina beberapa hari sebelumnya.

Kisah kemalangan mengejut selepas Isyak ternyata masih segar di ingatan. Saat Ustaz Man ditimpa musibah, seluruh tubuh Abyatina menjadi sangat lemah. Malam itu, Abyatina tidak dapat melelapkan mata. Hatinya terlalu resah dalam kesedihan. Tambah meresahkan apabila Rizqullah tidak berada di sisinya.

Malam itu, Ustaz Man dibawa ke Hospital Taiping. Kemalangan mengejut yang menimpa memberikan satu kesuraman buat Abyatina sekeluarga. Kisah Ustaz Man dilanggar treler menjadi bualan utama di seluruh kampung. Bicara demi bicara bergerak dengan pantas sehingga pada pagi keesokannya, ramai penduduk kampung berhimpun di perkarangan rumah Ustaz Man bagi mengetahui perkembangan terkini keadaan suami Mak Cik Ros itu.

“Tenangkan hatimu Abyatina,” bicara Rizqullah menghentikan lamunan isterinya.

“Moga ayah selamat,” balas Abyatina.

“Insyaallah”

Wisel kedengaran tanda ketibaan gerabak kereta api. Saat itu hati Abyatina terdetik merasai ketenangan bercampur kegembiraan. Pengalaman pertama, dan di sisinya ialah Rizqullah. Dalam kemanisan keindahan, hatinya juga terdetik terkenangkan ayahnya yang ditempatkan di Hospital Pulau Pinang.

“Mulakan hatimu dengan niat untuk menziarahi ayahmu,” bisik Rizqullah ke telinga Abyatina saat mereka menaiki gerabak.

Abyatina dan Rizqullah memulakan perjalanan. Ziarah Ustaz Man, maka itulah tujuan utama. Ustaz Man dipindahkan ke Hospital Pulau Pinang bagi mendapatkan rawatan lanjut. Maka seluruh keluarga kini masing-masing menuju ke destinasi yang sama. Mungkin cara menuju ke destinasi itu sahaja yang berbeza.

“Ustaz Man mungkin lumpuh”

Kata-kata itu dinyatakan oleh doktor yang merawat Ustaz Man. Bicara pada malam kejadian itu masih berterusan segar di ingatannya. Berita kurang enak ditelan dalam situasi yang kelam kabut.

“Sabarkan jiwa. Tabahkan hati,” Rizqullah bersuara saat melihat Abyatina yang duduk di tepi tingkap kereta api berada dalam keadaan resah dan suram. Kelihatan dengan jelas Abyatina menahan titisan air matanya.

“Ina tak tau nak hadapi semua ni....”

Rizqullah terus merangkul bahu Abyatina. Ditenangkan isterinya sambil tangannya menggenggam erat tangan Abyatina. Diusapnya pipi Abyatina menghilangkan air mata yang menitis. Abyatina hilang keceriaan. Kesuraman melanda, dan hanya pada Rizqullah sahaja tempatnya meluahkan rasa sedih itu.

Rizqullah terus memeluk Abyatina menenangkan isterinya itu. Perjalanan panjang penuh cabaran. Soal hati dan jiwa bermain di fikiran. Akhirnya Abyatina terlelap, menghilangkan seketika duka yang melanda.

Kecelaruan kini sedang melanda. Pelbagai dugaan muncul satu demi satu. Saat Abyatina baru mengenal kemanisan berkeluarga, maka saat itu juga pelbagai dugaan mula muncul. Hakikat itu difahami Rizqullah, dan disebabkan itu, dia sedaya upaya untuk mententeramkan jiwa Abyatina.

“Disebabkan itu saya pilih kereta api. Moga Abyatina tenang saat melihat pemandangan yang akan dilihatnya sepanjang perjalanan panjang itu nanti,” terang Rizqullah kepada kakak iparnya Raiqah sehari sebelum perjalanan bermula.

“Benar, kamu memang dijodohkan untuk memahami Abyatina,” balas Raiqah.

Perjalanan panjang akhirnya bertemu kisah penyudahnya. Bila kaki melangkah keluar, maka sampailah Abyatina dan Rizqullah di Butterworth. Tanpa membiarkan masa dicuri, maka perjalanan seterusnya adalah menuju ke jeti feri untuk menuju ke Georgetown yang terletak di bahagian pulau. Kenangan terindah, maka Abyatina melangkah ke dunia pengalaman baru. Feri satu kisah baru buatnya.

“Jangan menitis air mata saat Ina berjumpa ayah,” bisik Rizqullah.

Kunjungan penuh debaran melangkah masuk ke kawasan hospital, satu pengalaman baru penuh kesuraman. Pelbagai fikiran muncul tatkala mencari-cari tempat yang dituju. Wad yang menempatkan Ustaz Man masih lagi dalam pencarian buat Abyatina dan Rizqullah.

Namun segalanya bertukar kelegaan apabila senyuman menguntum diberikan Raiqah saat kaki Abyatina dan Rizqullah memasuki bilik yang menempatkan Ustaz Man. Kuntuman senyuman itu akhirnya menjelmakan keceriaan di wajah Abyatina. Seluruh isi keluarga Ustaz Man berada di bilik itu.

“Jangan sedihkan dirimu Abyatina”

Bicara Ustaz Man kedengaran saat Abyatina memasuki bilik itu. Walaupun lemah terlantar di katil, ayah Abyatina itu masih mampu bersuara walaupun terketar namun masih gagah dengan senyuman.

“Ayah dah sihat?” soal Abyatina.

Merentasi perjalanan sebuah pertemuan, akhirnya diakhiri dengan sebuah kelegaan.  Saat memahami perihal sebenar, barulah diketahui Ustaz Man tiada harapan untuk kembali berdiri. Lumpuh di kaki, walaupun mungkin ada sedikit harapan untuk pulih kembali, namun peluang yang mungkin dimiliki agak tipis.

Saat itu, Abyatina terkedu. Sebak dirasai, tanpa diduga, maka titisan mata mengiringi. Sayu dirasakan, kerana senyuman yang tergambar di wajah ayahnya hanyalah sekadar penutup derita yang sedang dialaminya. Ustaz Man cekal, Abyatina kesedihan.

“Jika kamu kuatkan hati, maka kita kuatkan semangat ayah, moga kembali melihatnya untuk berjalan,” bicara Rizqullah menenangkan Abyatina.

“Kerana itu kita semua kena sama-sama tolong ayah, ikhtiarkan apa yang patut, sesukar mana pun, kita akan lakukan buat ayah,” bicara Raiqah.

Kata-kaat semangat penyedap hati diluahkan oleh setiap isi tetamu yang berada di bilik itu. Masing-masing cuba memberikan harapan, walaupun mungkin impian itu sekadar angan-angan tak kesampaian.

“Jangan berkunjung lagi di sini. Lapangkan dadamu.  Pergilah tenangkan hatimu. Pulau Pinang penuh dengan tempat menarik”

Sebaris ayat susunan Ustaz Man, maknanya mendalam punyai tujuan. Dia tahu, Abyatina kesuraman, dan dia tahu, perjalanan di bumi Pulau Pinang merupakan satu kunjungan yang mampu menghilangkan duka itu. Maka Ustaz Man pemberi cadangan, dan Rizqullah memberi persetujuan. Maka kisah seterusnya, Abyatina meninggalkan hospital dan memulakan kembara di Pulau Mutiara bersama Rizqullah.

“Mulakan harimu di sini dengan sebuah pengalaman baru,” bicara Ustaz Man buat Abyatina.

Destinasi pertama terus dituju. Maka Bukit Bendera menjadi tempat pilihan. Walaupun ramai di hujung minggu, namun Abyatina mengharunginya dengan mudah. Ibarat fikiran telah melayang seketika, itulah yang dirasai Abyatina, saat tangannya dipimpin Rizqullah, berjalan-jalan di kemuncak Bukit Bendera. Setiap detik, degupan jantung dirasai dalam nada yang aneh. Itulah degupan merasai nikmat melalui fasa-fasa kenikmatan cinta bersama Rizqullah. Genggaman tangan Abyatina dan Rizqullah berterusan, seolah-olah tiada penyudahnya.

Hari-hari dilalui di Pulau Pinang merupakan detik terindah buat Abyatina. Tanpa disusun sebarang perancangan, itulah detik-detik yang sangat manis buatnya. Dari sebuah kesuraman, kini bertukar menjadi sebuah kebahagiaan.  Tanpa disedari, itulah hari-hari Abyatina melalui bulan madunya bersama Rizqullah.

Dari satu tempat ke tempat yang lain. Dari Bukit Bendera ke Batu Ferengghi. Dari Taman Rama-rama ke Taman Botanikal. Dari Komtar ke Rumah P. Ramlee. Maka satu demi satu diselusuri Abyatina dan Rizqullah.  Saat manis dan ikatan semakin utuh. Kemesraan semakin terpancar, dan mereka semakin serasi.  Abyatina seakan lupa sebentar akan kisah ayahnya yang ditimpa dugaan. Dia tenggelam dalam kegembiraan. Segala kesuraman berjaya dileraikan.

“Tahniah buatmu kerana kamu berjaya menghilangkan duka Abyatina,” bicara ibu Abyatina kepada Rizqullah menerusi perbualan telefon.

Kisahnya berakhir dengan kunjungan ke rumah saudara mara Rizqullah di Pulau Pinang. Diperkenalkan satu demi satu ahli keluarga ibu saudaranya.  Sesi perkenalan ringkas, tidaklah lama. Abyatina dan Rizqullah kemudian pulang selepas tiga jam pertemuan dengan mereka. Ringkas, namun bermakna.

Setibanya di rumah setelah mengharungi perjalanan panjang, penat menaiki bas, kesabaran  menaiki feri, dan kepenatan di dalam kereta api, maka wajah Abyatina ternyata sangat keletihan. Rizqullah mengerti, lalu terus memimpin tangan Abyatina berehat di bilik. Terus terlelap Abyatina, dan Rizqullah tersenyum. Diusap pipi Abayatina tanda Rizqullah mengerti isterinya itu mengharungi pengalaman baru yang cukup panjang dan sangat meletihkan.

“Berehatlah. Moga segala dugaan yang penuh suram akan dapat kamu lupakan,” bisik Rizqullah.

Malam itu Abyatina merasai nyenyak tidur yang tidak pernah dirasainya sebelum ini. Keletihan memberi nikmat tidur tak terkata. Maka kesegaran ternyata dirasai Abyatina di pagi keesokannya.

“Ina sihat pagi ini?”

Soalan diajukan Rizqullah saat melihat Abyatina di dapur. Pucat wajah si Abyatina, dan masih terus duduk di kerusi saat mahu menikmati sarapan. Belum sempat meluahkan bicara, tiba-tiba Abyatina bangun mengejut, berlari terus menuju ke bilik air. Batuk yang kuat kemudian kedengaran.  Berterusan dan agak menakutkan buat Rizqullah yang mendengarnya.

“Ya Allah!”

Kejutan dilihat Rizqullah. Bibir Abyatina dipenuhi darah. Batuk tanpa henti masih berterusan, dan pada masa yang sama juga, darah terus keluar dari mulutnya. Lantai bilik air mula dipenuhi darah Abyatina. Suasana cemas mula tercetus. Rizqullah mula keresahan. Tangan si Abyatina terus menekan dadanya tanda kesakitan yang kuat dirasainya.

“Abang…”

Abyatina tiba-tiba rebah dan terus pengsan. Pagi itu mencipta kejutan. Sebuah persoalan telah tercipta.

“Ina…..”




*Tamat sudah Bicara Dua Belas*

 Menyambung kisah di lain bicara...

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 





 *Terima kasih kepada sahabat lama, saudari Thahirah Kamarulail atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam siri kali ini.

 Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina

3 ulasan :

peminat abyatina berkata...

Siri adina ni memang menarik. Kamu perlu terbitkannya ke dalam bentuk buku. boleh mendapat sambutan. ^_^

sampah kurap berkata...

gambar pompuan mane ko kutip ni?
memang dasar PLAYBOY!!!!
entah2 slh satu koleksi pompuan ko!
dasar tak tau malu ko ni. bangsat!

Recycled Particle SX1 berkata...

Gambar perempuan mana yang yazid ambil ni? Memang dasar niceboy!!!
Mesti salah satu dari senarai kawan yazid yang cantik pandai. Tak perlu malu jika sudah kenal rapat. Bagus Banget!