Jumaat, 2 Disember 2011

Muhasabah Jumaat: Saat maut menanti, apakah yang akan difikirkan?




"Jika masa dapat diundurkan, apakah yang akan aku lakukan?"

Persoalan demi persoalan akan pasti menjengah, meneroka setiap inci fikiran, mengenangkan betapa ruginya masa itu dibazirkan. Ungkapan yang dibicarakan itu mungkin satu bentuk keluhan dalam nada sesalan, masih tertanya-tanya seribu satu persoalan.

Bayangkan, andai secara tiba-tiba, saat maut itu menghampiri, apakah yang akan muncul di fikiran? Apakah perkara terakhir yang akan dibayangkan? Berbaloikan apa yang difikirkan itu? Atau apa yang difikirkan itu hanya perkara yang sia-sia?

Bayangkan jika apa yang terlintas saat nyawa hanya tinggal di kepala, dan tubuh yang lain telahpun kaku; dan fikiran itu hanya memikirkan Allah.

Maka beruntunglah buat dirinya jika Allah itu adalah fikirannya yang terakhir.

Bayangkan pula jika saat nyawa tinggal di hujung, dan fikiran itu mengenangkan sesalan yang besar dek alpanya melaksanakan tanggungjawab terhadap Allah. Maka, alangkah malangnya orang itu. Sesungguhnya dia tidak berpeluang untuk kembali memperbetulkan keadaan.

Sesungguhnya, saat mati itu adalah satu keperitan yang terbesar, dan pedih itu akan dirasai bagi setiap yang bernyawa. Bezanya, bagaimana seseorang itu mengakhiri fikirannya. Apakah memberikan satu ketenangan, atau mungkin mendatangkan kekesalan.

Saat nyawa di hujung tubuh, apakah yang akan disebut buat kali terakhir di bibir? Apakah kalimah Allah sebagai penutup bicara di dunia, atau kata-kata raungan melahirkan kekesalan? Apakah ketenangan lahir di jiwa, atau keserabutan menjadi perkara yang mengakhiri dalam hati?

Memang benar, kematian itu adalah sesuatu yang tak terduga. Mati itu adalah dalam pengetahun Allah. Manusia itu tiada upaya merancang pemergiannya. Hakikatnya, keindahan dunia mampu direntap sekelip mata, sehingga tanpa sedar, banyak masa telah disia-siakan.

Maka, seharusnya tiap-tiap manusia itu merebut kesempatan selagi tubuh itu merasai nyawa. Beramallah kamu sebanyak yang mungkin, moga bekalan yang dikumpul akan menyenangkan perjalanan di hari muka. Patuhlah kepada setiap suruhan-Nya, moga sesalan tidak menjengah saat mati itu menghampiri kita. Sesungguhnya, hanya amal sahaja yang akan menyelamatkan tiap-tiap manusia itu mengahrungi saat yang menggerunkan dengan cara yang mungkin dipermudahkan.

Muhasabahlah diri. Apakah benar solat yang wajib itu telah dilaksanakan dengan sempurna? Jika sempurna pula, apakah solat itu benar-benar solat yang diterima-Nya? Apakah aurat itu telah sepenuhnya ditutup? Jika ditutup, apakah sempurna aurat itu dilindungi? Apakah mulut berbicara itu senantiasa mengungkapkan keindahan? Atau dipenuhi dengan sumpahan yang hanya menghancurkan ukhwah?

Bagaimana pula dengan pandangan kita? Apakah benar mata itu melihat yang halal sahaja? Apakah haram itu langsung tidak menjadi tatapan mata?

Bagaimana pula dengan tangan? Apakah tangan itu tidak melakukan sebarang kemungkaran? Apakah tangan itu adalah tangan yang menghulurkan bantuan, atau mungkin tangan yang mendatangkan kehancuran?

Sama-samalah kita mengubah diri. Jadikan segala dosa lalu sebagai satu kesilapan yang tidak akan diulang. Jadikan segala amal yang dulu sebagai pemangkin untuk meningkatkan lagi ibadah sekarang. Rebutlah peluang selagi mempunyai kesempatan.

Jangan biarkan sesalan itu muncul di fikiran, saat nyawa itu sedang tertanggal dari tubuh. Maka itulah manusia yang paling rugi di dunia dan di akhirat. Ingatlah, hidup ini akan senantiasa dihantui dengan kematian kerana mati itu adalah satu kejutan yang hanya dimiliki haknya oleh Allah yang Maha Esa.

Sekadar berfikir di hari Jumaat, bermuhasabah seketika mengenangkan segala yang telah diharungi. Moga Allah bersama kita supaya terus berada di bawah rahmat-Nya sehingga di hujung nyawa.

Insyaallah.







*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dalam pelbagai sudut.


3 ulasan :

Islah Nafsak berkata...

Assalamu'alaikum wbt. hai!

Kawan saya minta tolong promote link ni. Sila klik yea. Tiada kena apa2 pun. :)

http://www.dataentryjobs.us/59614.html

Muhammad Adam bin Roslan berkata...

terima kasib kerana berkongsi.. :)

Nora_Aniza berkata...

sama2 kuatkan diri, dan terus istiqamah..bukan undur ke belakang..insyaallah..kena kuat!