Khamis, 21 Jun 2012

Pagi Khamis: Ciplak dari karya lain? Salah atau dimaafkan?





Baru-baru ini, saya sempat menonton satu drama bersiri berjudul Paan dan Paiz di TV3. Menurut komentar-komentar dan ulasan yang diberi menerusi Facebook dan blog, dinyatakan bahawa drama ini cukup menarik dan unik untuk ditonton. Maka, hati tertarik untuk menonton, setelah melihat reaksi positif di laman sosial.

Namun, pandangan pertama setelah menonton drama ini sangatlah mengecewakan. Dari sudut kandungan dan jalan cerita, harus diakui drama ini punyai kualitinya yang tersendiri. Namun dari sudut pemilihan lagu tema itu sangatlah mengecewakan.

Entah, sama ada hanya saya seorang sahaja yang merasakannya, namun pertama kali mendengar muzik lagu temanya itu, fikiran terus terlintas dan teringat kembali akan rentak dan irama lagu ‘Moves Like Jagger’ dari kumpulan Maroon 5. Malah dirasakan lagu tema bagi siri drama ini dicedok dari lagu kumpulan berkenaan. Muzik videonya juga seakan-akan meniru muzik video lagu kumpulan tersebut.

Maka, disebabkan tiada identiti yang unik, sudut pandangan saya terhadap drama ini terus menjadi negatif. Persoalan yang timbul, mengapa harus dicedok idea dari sumber yang lain? Di manakah nilai aslinya? Mengapa tidak dihasilkan sebuah lagu yang tidak dicedok ideanya?

Tambah membuatkan terganggu apabila irama awal lagu tersebut senantiasa diulang-ulang di dalam cerita tersebut sebagai muzik latar, dan hal ini hakikatnya adalah sangat memalukan, kerana irama lagu itulah yang menyebabkan lagu tersebut diakaitkan dengan lagu "Moves Like Jagger" itu.

Mungkin pandangan saya agak negatif, namun di satu sudut yang lain, dalam soal identiti, pandangan kritikal haruslah dilemparkan.

Saya juga pernah mendengar lagu dari penyanyi muda kelahiran Youtube bernama Ainan Tasnem dengan judul lagunya bertajuk ‘Aku Suka Dia’. Tidak perlu disentuh soal liriknya, andai disebarkan lagu ini buat para remaja yang masih mentah, mungkin golongan ini akan terhanyut dek dibuai perasaan secara berlebih-lebihan. Hakikatnya lirik lagu ini hanya mendatangkan kealpaan dan kelalaian buat si pendengar. Benar, setiap bait lirik itu mungkin dilalui oleh kebanyakan dari kita apabila pertama kali jatuh hati pada seseorang, namun untuk disebarkan ke dalam bentuk lagu adalah sesuatu yang hanya akan mencipta kerosakan hati dalam kalangan anak-anak muda.

Menyentuh kembali kepada lagu ini, di permulaan irama lagu tersebut, saya merasakan lagu ini telah mencedok irama lagu awal ‘You’re Beautiful’ nyanyian James Blunt. Pertama saya mendengar lagu ini di Youtube, fikiran saya terus mengaitkan lagu ini dengan lagu nyanyian James Blunt itu. Interpretasi saya pada waktu itu ialah, “Adakah ini versi Melayu bagi lagu ‘You’re Beautiful’”

Mungkin Ainan Tasneem tidak pun mencedok. Namun mungkin secara kebetulan irama lagunya hampir sama. Namun, bila terdapat sedikit persamaan, perbandingan pasti akan berlaku.

Maka, apabila keaslian sesebuah lagu itu dipersoalkan, nilai hormat terhadap penyanyi itu akan merudum dan mungkin akan hilang.

Begitu juga dengan sesetengah artis yang kini kononnya mahu mengikut trend semasa. Maka diubah imej menjadikan diri seolah-olah seperti artis K-Pop, walhal identiti tersebut hanya sesuai untuk artis Korea sahaja. Tak salah untuk mengikuti, namun andai akar umbi identiti sebagai rakyat Malaysia itu telah dibuang, relevankah lagi mereka di hati rakyat Malaysia?

Soalnya mudah, andai kita tiada identiti sendiri, maka kelangsungan kita untuk terus hidup dalam dunia serba mencabar ini juga akan semakin tipis. Lihat sahaja bangaimana Jepun membangun selepas Perang Dunia Kedua, memajukan diri atas acuan sendiri, walau mengalami proses pembaratan dalam modenisasinya, namun identiti mereka tetap dipertahankan.

Berbalik kepada lagu yang dicedok itu, pengkarya tempatan seharusnya lebih bijak. Lihat sahaja bagaiamana kejayaan Yassin mencipta lagu Nur Kasih bagi drama dengan judul yang sama, lagu tersebut masih terus diingati sehingga kini. Lagu Nur Kasih adalah pelengkap kepada keindahan jalan cerita drama tersebut. Bayangkan jika lagu Nur Kasih itu diganti dengan lagu-lagu artis luar seperti Maher Zain (walaupun kronologi masanya tak sama). Mungkin Nur Kasih tidak akan menjadi sebuah Nur Kasih yang kita ketahui selama ini.

Lihat sahaja bagaimana Yuna mencipta kejayaannya. Lihat pada lagu-lagu hasil ciptaan. Semuanya asli dan sangat unik. Maka tidak hairanlah sehingga kini Yuna masih relevan dan diterima oleh rakyat Malaysia. Andai kretiviti itu tinggi, maka keaslian pasti akan tercipta.

Pentingkan nilai keaslian, maka akan kekallah karya itu untuk tempoh yang lama. Andai mahu mencedok, maka cedoklah dengan bijak, jangan sampai orang mudah membandingkannya dengan karya yang lain. Lihat sahaja P. Ramlee, pernah juga mencedok karya orang lain, namun beliau bijak mengolahnya hingga tiada siapa yang sedar bahawa ideanya itu diambil dari idea orang lain. Itu baru namanya ‘intelligent’.

Pagi Khamis sudah lama tidak ketemu. Setelah 14 minggu kuliah berlangsung pada pagi Khamis, kini saya berkesempatan untuk mencoret sedikit bicara untuk kali ini. Bila kelapangan ada, baru semuanya dapat dicoretkan.






Tiada ulasan :