Khamis, 14 Jun 2012

"Kiblat Cintaku"








Rentak kaki mungkin memberikan satu demi satu makna yang tersirat. Maka itulah tercipta nada indah bila bahagia demi bahagia tercipta di hati.

Kisah Thahirah dan Zahid adalah satu magis, mencipta satu kekaguman.  Seorang guru, seorang akauntan. Mungkinkah kisah antara dua darjat berlaku? Maka kisahnya terlalu panjang, hingga dibicarakan, maka seharian kisah mereka akan berterusan.

Maka ini adalah kisahnya. Sebuah kisah yang berbunyi ringkas namun mungkin menarik.

Tersebutlah satu kisah, di kala masing-masing berpusu-pusu menuju ke kuliah, maka ketinggalan seorang manusia. Terlajak tidur dan akhirnya ketinggalan bas. Mujur kuliahnya senantiasa lewat dek pensyarahnya itu senantiasa juga melewatkan kuliahnya. Khabarnya, malam itu dia tidak dapat tidur dek kecelaruan yang melanda.

“Kecelaruan apakah itu,” soal seorang sahabat bertanya ibarat seorang wartawan hiburan yang tiada unsur lapik dalam mendapatkan maklumat.

“Khabarnya trauma,” jawab ringkas si Remi beri jawapan.

“Trauma apakah itu?” soalnya kembali.

“Kamu nak ditraumakan aku? Jaga dulu kain sendiri sebelum melihat kain yang lain,” balas si Remi , marah bunyinya.

Malam sebelumnya si Zahid terganggu emosinya. Kisah kekecewaan untuk siri ketiga muncul lagi. Patah hati dirasai. Si gadis bernama Syahida rupanya baru saja dimilki orang. Sekali lagi Zahid terlepas peluang. Aturan usaha untuk mendekati Syahida lebur begitu sahaja. Memang mereka rapat, malah ibarat rakan karib, namun rakan karib hanyalah sekadar rakan karib.

“Jika benar itulah aturan Allah, maka apa boleh ku buat melainkan menerima dengan terbuka? Kecewa atau patah hati, memang pedih namun itulah sebuah pengalaman,” bisik Zahid dalam langkah kelam kabut menuju ke perhentian bas.

Kisahnya bermula begini:

Syahida gadis dari negeri selatan, muncul tiba-tiba di pertengahan semester.  Orangnya ceria, dan seringkali mengusik setiap rakan sekelasnya. Di awalnya, Syahida dan Zahid, dua nama yang tak saling mengenali. Zahid tak menyedari kelibat Syahida, dan langsung tidak mengetahui kwujudan gadis ini.

Orangnya kecil, kulitnya putih mulus, kurus fizikalnya. Matanya bulat, bibirnya merah. Seringkali berbicara dalam nada yang ceria. Entah di mana silapnya, Zahid dan Syahida tidak pernah bertembung apatah lagi mengenali antara satu sama lain.

Semuanya bermula di laman buku muka, yang serba hebat dalam jaringan sosialnya. Akhirnya bertemu dan berkenalan, bermula dengan ruangan sembang sebelum menjalar kepada komentar-komentar di ruangan status dan pos gambar masing-masing. Maka, kisah seterusnya terwujud. Persoalan timbul. Apakah Syahida dan Zahid sedang dilamun cinta.

“Tidak, kerana antara aku dan dia, maka kawan adalah istilah terbaik,” balas Zahid setiap kali menjawab persoalan yang sama.

“Kami kawan sahaja,” maka itu juga dijawab Syahida.

Persahabatan terjalin, dan mereka semakin rapat. Kadangkala berbalas mesej, ada waktunya berbual dan bicara menerusi telefon. Sekadar hubungan sahabat dan sahabat, maka di akhirnya mereka menjadi kawan rapat.

Namun, lelaki dan perempuan, andai istilahnya itu berkawan, tak mustahil juga jalinan hati mungkin tertaut.  Mungkin itu yang dilalui Zahid, kerana di pertengahan itu, hatinya ibarat berdegup. Rasa hati mula bersuara, dan itulah Syahida menjadi tarikannya.

Namun kisahnya berbeza, kerana terlambat, Zahid terlepas. Syahida dilamar si lelaki lain, penuh sopan berjumpa ibu bapanya.

“Apa boleh buat, semuanya tak kesampaian,” bisik Zahid.

Maka itu kisahnya yang tersembunyi. Namun itu bukanlah kisahnya yang pertama. Kisahnya penuh dengan kerahsiaan dan kedukaan. Soal hati dan perasaan senantiasa tak kesampaian. Bagai senantiasa diselimuti malang.

Kisah sebelumnya bermula begini:

Adila teman sekuliah Zahid, seringkali bersama-sama berjalan menuju ke kelas. Gadis dari negeri  timur jauh, hitam manis namun ayu orangnya. Tutur katanya sedikit beza, kerana dipengaruhi dialek daerah kampung halamannya. Kisah mereka bermula dengan persahabatan, apabila seringkali ditugaskan dalam kumpulan yang sama untuk menyiapkan tugasan berkumpulan. Maka, itulah yang menghasilkan pertemuan demi pertemuan, perjumpaan yang seringkali diatur bagi sesi perbincangan untuk tugasan yang diberikan.

Setiap malam, mereka akan sering bertemu. Dimulakan dengan sesi makan malam bersama, sebelum disambung dengan sesi diskusi yang kadang kala berlanjutan beberapa jam berikutnya. Hubungan mereka ternyata satu persahabatan, kerana acap kali berbicara, bicaranya adalah laras seorang sahabat kepada sahabatnya, bukan si kekasih hati kepada kekasihnya. Maka, betapa intimnya Zahid dan Adila pun, tiada sesiapa menduga atau menganggap mereka adalah individu berpasangan hati.

Namun, bila persahabatan antara wanita dan lelaki itu berlangsung, maka pasti akan tiba waktunya, sempadan hati akan disentuh. Maka diakhirnya, Zahid berdegup di hati, terpaut pada Adila dalam senyap. Persahabatan terus berlangsung, namun semuanya kini dirasai berbeza.

“Kerana aku perlahan-lahan jatuh hati pada kamu,” sebaris ayat susunan dari pena dikirimkan dalam nota kecil, diselitkan dalam buku yang dibawa Adila. Itulah yang dilakukan Zahid meluahkan isi hatinya.

Responnya tidak lama, kerana setiap hari mereka bertemu. Namun bukan luahan bicara dituturkan, namun helaian nota kecil dibalas. Diselitkan ke dalam buku nota Zahid, dan semuanya berlaku dengan hanya sekeping nota. Mereka berbalas nota kecil.

“Bukan tak sudi, namun hati bukan dipaksa. Terima kasih kerana jujur,” Adila membalas.

Helaian-helaian nota itu di akhirnya merentap keakraban persahabatan. Menjadi kekok dek luahan Zahid, dan jawapan yang diberi Adila. Nota dikirimkan lagi untuk diselitkan ke dalam buku.

“Maafkan atas luahan. Sekadar berbicara atas jujur,” Zahid menulis.

“Terima kasih atas jujur. Bukan tak sudi, namun hati telah terpaut pada dahan yang lain,” balas Adila dalam nota berikutnya.

Kesudahannya, Adila dan Zahid tidak lagi serapat dulu. Zahid pula rasai kecewa apabila Adila terpikat pada individu lain. Rasa hati bertepuk sebelah tangan, bunyi tepuknya tiada, hanya desiran angin kedengaran. Kosong, dan hampa.

Maka fikiran berterusan menerawang memikirkan siri-siri kecewanya. Zahid terus termenung sambil menanti bas yang masih tak kunjung tiba. Jam di tangan menambahkan keresahan, dan lewat ke kuliah memang jelas dirasakan. Dalam hati yang gundah gulana, maka kisah berikutnya muncul. Kisah kecewanya yang pertama.

Kisahnya bermula begini:

Mata Zahid terpaut saat seorang pelajar sedang berjalan masuk ke kelas. Hari pertama kuliah bermula, dan tarikan itu bagaikan magis buatnya. Si gadis itu sopan langkahnya, tunduk malu seperti menjunjung maruahnya. Wajahnya hanya dapat dilihat sekilas pandang sahaja, kerana gadis itu senantiasa berjalan menunduk. Maka, tertarik di mata Zahid.

“Siapakah dia?” soal Zahid.

“Hari demi hari, lama-lama akan tahu juga siapakah gerangannya,” balas Remi teman rapat Zahid.

Benar, kerana hari demi hari, Zahid makin mengenali gadis itu. Bermula dengan nama panggilannya, sedikit demi sedikit personaliti individu yang menjadi tarikannya itu diketahui. Namun semuanya berlaku dari jauh. Gadis itu senantiasa duduknya di hadapan, dan Zahid seperti biasa setia menjadi pengisi meja belakang kelas. Maka tiada hubungan langsung antara dirinya dan gadis itu.

“Namanya Nadira, dengan panggilannya Dira,” bicara Zahid di suatu hari.

“Bagaimana kamu tahu?”

“Dunia di hujung jari….”

Laman sosial menjadi sesi permulaan perkenalan antara Zahid dan gadis itu. Secara senyap, hubungan terjalin. Sebuah hubungan persahabatan, dan mereka senantiasa berhubungan dalam jaringan sosial itu. Laman buku muka menjadi medan keakraban mereka. Zahid bijak mengatur langkah. Dalam diam telah berkawan dengan si gadis itu tanpa disedari oleh rakan sekuliah yang lain. Acap kali berselisih, mereka hanya tersenyum tanpa sebarang suara. Hanya di laman sosial sahaja mereka berbual.

Hari demi hari Zahid semakin rapat. Nadira menjadi teman rapatnya. Berbalas-balas mesej di laman sosial setiap hari. Ada sahaja perbualan dicipta. Komentar demi komentar dibuat antara satu sama lain bagi setiap pos yang dihantar di buku muka. Maka di akhirnya, hubungan baru tercipta apabila nombor telefon mula bertukar antara satu sama lain. Maka semakin galaklah mesej ringkas dan perbualan telefon tercipta.

Saat pertama Zahid melihat wajah Nadira, maka saat itu jugalah hatinya telah bersuara. Zahid telah jatuh hati padanya. Maka, atas nama hati, Zahid tekad untuk menjadikan Nadira sebagai teman hidupnya. Itulah yang mewujudkan usaha demi usaha untuk merapati Nadira. Namun satu langkah besar itu akan menghampiri satu kesilapan terbesar.

“Dira orangnya cukup berahsia. Hingga ke waktu ini, tidak diketahui status dirinya yang sebenar,” bicara Zahid suatu petang bersama Remi.

Zahid tidak sedar, mengatur langkah pada si gadis yang tidak diketahui statusnya, maka risikonya cukup besar. Apa sahaja boleh terjadi. Maka itulah yang berlaku, kerana di satu hari, Nadira membuka rahsianya. Katanya, dia telah berpunya, dan si pemilik hatinya itu telah dikenali beberapa tahun sebelummnya.

Sekali lagi pedih melanda. Semua usaha bertukar menjadi kesia-siaan. Lebur, dan hancur.

“Tiga kecewa, apakah akan ada yang keempat?” bisik Zahid

 Lamunan Zahid terhenti tatkala bas muncul di hadapannya. Maka, perjalanan ke kuliah bermula. Namun langkahnya pendek, apabila sebaris ayat menerusi pesanan ringkas dibaca di telefon bimbitnya. Penantian setengah jam menunggu bas menjadi sia-sia apabila kuliah pada pagi itu dibatalkan.

Malam itu Zahid termenung panjang. Bermuhasabah diri mungkin, merenung kembali setiap perjalanan pengalamannya. Fikiran menerawang melihat setiap inci perjalanan kisahnya. Ruang pengalaman yang cukup perit, hingga pada fikirannya mungkin tiada siapa yang tertarik pada dirinya.

“Mungkinkah akalku mengatasi pemikiran imanku? Mungkinkah nafsu mengatasi kewarasanku?” bisik Zahid malam itu.

Malam itu Zahid merenung panjang.

Kisah pagi berikutnya, Zahid lebih tenang. Perjalanan ke kuliah lebih teratur. Tiada lagi kekusutan berbanding hari sebelumnya. Zahid tahu dan sedar. Semua yang berlaku ada kisah hikmahnya. Maka baginya, setiap perjalanan itu satu ujian, dan andai pedih maka redhakan hati. Itu pegangannya.

Sesi kuliah berjalan dengan cukup tenang. Pembentangan demi pembentangan berlangsung. Zahid hanya pendengar, fokus dalam fikiran yang tenang. Masa berlalu dengan pantas, dan di penghujung kuliah, pensyarah mengucapkan salam perpisahan, tanda sesi kelas terakhir di semester itu.

Zahid terus menunggu di perhentian bas. Hujan turun, namun tidaklah lebat. Cuaca pagi itu ibarat magis, jarang dirasakan. Dingin dan segar. Kesemua menunggu dengan sabar, menanti bas untuk pulang. Kesemua sahabatnya berada di tempat yang sama.

Sebuah kereta berhenti di hadapan. Seorang gadis muncul bersama payung birunya. Kecil orangnya, namun ada seri di wajahnya. Zahid tergamam seketika. Terkejut melihat kelibat gadis itu, tiba-tiba muncul tanpa diduga.

“Abang Zahid, jom Ira hantarkan,” bicara gadis itu dalam hujan yang renyai-renyai.

Zahid sekadar tersenyum, lantas menghampiri gadis itu. Zahid meninggalkan sahabatnya yang lain dalam senyuman. Kereta tersebut dinaikinya.

“Siapakah dia? Siapakah Ira?” soal Remi terkedu.

“Bukankah ada pepatah menyatakan, jangan jaga tepi kain orang lain,” bicara seorang sahabat memerli Remi.

Bukan sahaja Remi, malah kesemua rakan-rakanya terkejut dengan kemunculan gadis bernama Ira itu. Masing-masing kehairanan dalam persoalan.

“Tunangkah? Kekasih hatikah? Bakal isterikah?”

Perjalanan Zahid juga penuh dalam persoalan. Gadis bernama Ira yang telah lama tidak muncul, tiba-tiba berada di sebelahnya dan kini sedang memandu. Sudah dua tahun Zahid tidak bersua dengannya, dan kemunculan gadis itu sesuatu yang tak diduga.

“Kita dari mana dan hendak ke mana Thahirah?” soal Zahid.

“Dari kisah dua tahun lalu, dan ke masa depan seterusnya,” balas gadis itu.

Kisahnya bermula begini:

Zahid dan Thahirah, teman rapat di bangku sekolah. Seusia, dan sekelas. Saling bersaing antara satu sama lain. Tinggal berhampiran, maka sering bertemu. Zahid memang lebih tangkas dalam akademiknya, dan Thahirah seringkali meminta bantuannya. Tamat persekolahan, maka mereka berpisah. Zahid di bidang pendidikan dan Thahirah di bidang perbankan. Seorang di ibu negara, seorang di negeri utara.

Keluarga Zahid dan Thahirah ada bezanya. Keluarga Zahid keluarga sederhana. Keluarga Thahirah, golongan berada. Bapa Zahid guru biasa, dan bapa Thahirah ahli korporat. Keluarga Zahid orangnya biasa, keluarga Thahirah orangnya dikenali dan dihormati.

“Bagai satu di langit dan satu di bumi. Jurangnya ibarat tak terbilang,” bisik Zahid mengenangkan taraf antara dirinya dan Thahirah.

Hari terakhir sebelum Zahid menyambung pengajiannya, dia bertemu Thahirah. Pertemuan itulah yang memberikan satu titik perubahan yang besar. Hajatnya disampaikan, penuh harapan, penuh keikhlasan. Zahid menyatakan hasrat hati mahu menjadikan Thahirah isterinya. Namun hasratnya itu hanya akan dilaksanakan bila dirinya telah bekerjaya. Zahid sekadar meluahkan isi hatinya kepada Thahirah.

Itulah kali terakhir Zahid bertemu Thahirah. Selepas itu tiada lagi perkhabaran darinya. Malah, luahan isi hati Zahid juga tidak diberikan jawapan. Thahirah menghilang begitu sahaja. Maka, di akhirnya Zahid melupakan sahaja luahan itu, dan redha dengan ketentuan yang ditetapkan padanya. Zahid redha seikhlasnya.

Kerana itu, Thahirah bukan kisah kecewanya. Thahirah sebuah kisah meredhakan hati atas ketentuan Ilahi. Ikhlas.

Maka, dua tahun berlalu, Thahirah tiba-tiba muncul semula. Memang terkejut, namun Zahid sekadar membisu sambil Thahirah terus memandu menuju ke destinasi yang tak diketahui. Pelbagai persoalan ingin diajukan, namun Zahid sekadar terus mendiamkan diri. Zahid sekadar menikmati saat yang tak pernah terlintas di fikirannya.

“Maafkan Ira muncul tanpa diduga, kerana dua tahun masa yang lama” bicara Thahirah.

Zahid sekadar membisu. Thahirah terus memandu. Tidak ada sebarang patah bicara keluar dari mulut Zahid. Terlalu senyap. Tiada ungkapan dapat disuarakan kerana terlalu banyak yang bermain di fikirannya. Dua tahun memberi banyak makna buat Zahid.

“Mengapa dua tahun Thahirah? Kenapa sekarang baru munculnya?” soal Zahid tiba-tiba.

Thahirah pula membisu. Thahirah terus memandu.

Perjalanan tiba di sebuah rumah. Jaraknya tidaklah terlalu jauh. Perjalanan tiga puluh minit itu ternyata satu situasi yang cukup pelik buat Zahid dan Thahirah. Masing-masing kekok dan kelu. Masing-masing kelihatan seperti tidak selesa. Membisu dan terkedu.

“Ira nak abang bertemu ibu dan ayah Ira,” bicara Thahirah saat keluar dari keretanya.

“Untuk apakah?” soal Zahid hairan.

Maka langkah Thahirah terhenti. Saat itu wajahnya berbeza. Serius dan tenang. Tunduk sebelum bersuara di hadapan Zahid.

“Dapatkan berkat dan restu dari mereka. Kerana tiap-tiap yang bahagia bermula dengan berkatnya,” bicara Thahirah.

Zahid kurang mengerti. Fikirannya masih samar-samar, masih terkejut dengan kemunculan Thahirah secara tiba-tiba. Maka, setiap tutur bicara Thahirah tidak dapat ditangkap sepenuhnya.

“Abang, dua tahun menghilang bukan bermakna Ira menolak. Dua tahun menghilang adalah proses untuk Ira menyiapkan diri. Dan sekarang Ira dah bersedia. Jumpa mereka, dapatkan izin,” bicara Thahirah, kali ini lebih perlahan nadanya, dan semakin menunduk. Thahirah malu untuk berbicara.

“Ya Allah…….”

Zahid terus melutut di atas tanah. Terus terduduk kaku. Kakinya terus hilang upaya untuk berdiri. Bicara dari mulut Thahirah itu ibarat satu kejutan besar melemahkan terus seluruh tubuhnya. Ibarat satu mimpi yang jauh darinya, menghampiri merempuh imaginasinya hingga menjadi satu realiti di akhirnya.

“Syukur padamu ya Allah andai inilah kesudahan kisah pencarianku,” bisik Zahid.

Zahid berjalan dengan tenang ditemani Thahirah. Maka bermulalah lembaran baru buat Zahid dan Thahirah.

Fikiran Zahid teringat kembali akan kata-kata bapanya. Katanya:

“Andai kamu berpaksikan cintamu pada nafsu dan hanya pada pandangan matamu, maka rasailah seribu satu kekecewaan. Andai kamu ketepikan iman dan amalmu, maka carilah sejauh mana pun cintamu, maka akan kamu temui kekusutan. Carilah cinta kerana-Nya, carilah teman kerana iman. Maka selamatlah kamu dari bencana kekecewaan”

“Benar ayah. Kerana tiga kisah kecewaku adalah kerana cintaku itu berpaksikan nafsu, berkiblatkan pandangan mata semata-mata. Benar, Thahirah adalah cintaku sebenar, kerana darinya pandangan cintaku adalah ikhlas berpaksikan Dia. Thahirah adalah cinta pertama yang wujud bukan berlandaskan nafsu. Thahirah adalah keikhlasanku”

Andai Zahid tahu Thahirah orangnya, maka mungkin tiada kisah pencarian Zahid mencari cinta. Mungkin Zahid tidak akan merasai tiga siri kekecewaan. Namun baginya, kecewa itulah sebuah pengalaman.

Maka itulah sebuah kisah kemustahilan bertukar keajaiban. Kisah Zahid dan Thahirah dalam penceritaan yang ringkas. Itulah magis ciptaan Ilahi, kerana jodoh adalah milik hakiki dari-Nya.

“Selamat datang kepada keluargaku,” bicara Thahirah memperkenalkan ibu dan bapanya kepada Zahid.

“Assalamualaikum,” bicara Zahid dalam senyuman. Mungkin bahagia.






 (Sebuah cerpen hasil nukilan: Muhammad Yazid Rosly )


*Terima kasih kepada sahabat lama Thahirah Kamarulail atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam cerpen ini.




Klik untuk Sambungan cerpen ini dengan judul : "Elipsis de Amor" 




15 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

salam..:) tahniah..karya yg bagus..tp..kalau boleh, bahasa yang diguna biar santai..xnampak mcm baku n kaku sgt..nnt pembaca bosan walaupun jln critanya best..sekadar pendapat..:)

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Insya-Allah. Terima kasih kerana sudi membaca.

hyemynameisrasyid berkata...

not bad.,cuma kene byk kan gambaran sket.,gmbran persekitaran, riak wajah.,insyaAllah., byk menulis, byk dpt perbaiki., keep it up k.,

aku pon bkn pandai mengarang ni., =)

Tanpa Nama berkata...

Bagi sebuah cerpen, gambaran seperti ekspresi, persekitaran tempat itu tidaklah perlu ditekankan. Cerpen adalah sebuah tulisan cerita pendek. Jika didetailkan, maka lebih baik dinovelkan. Cerpen Kiblat Cintaku mengajak pembaca untuk berimaginasi dengan cara sendiri, membayangkan berdasarkan tafsiran masing-masing. Gayanya seperti penulis sengaja tidak memberikan gambaran detail mengenai latar tempat supaya ada kebebasan imaginasi bagi si pembaca.

Apa yang dinyatakan saudara di atas ini, bukan ciri-ciri kekurangan dalam cerpen ini.

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Oh ya. Memang disengajakan agar perincian latar tempat dan ekspresi watak itu dikurangkan. Dialog dan situasi itu lebih diutamakan. Soal riak wajah itu diserahkan kepada pembaca untuk membayangkannya. Teknik ini lebih kurang sama dengan siri Adina dan cerpen Hablur Oniks sebelum ini.

Tanpa Nama berkata...

jaga-jaga. si yazid ni ada sejarah penyakit mental. dulu dptkn rwtn kat hospital taiping. dia ni penagih tegar ubt sakit jiwa....... boleh racunkan semua org.
menyampah aku dgn kau! gila pompuan! buaya paling besar! meluat tgk kau kat upsi! rasa mcm nak tembak ja kau! siap kau! mati kau nanti!
thahirah mana pulak kau bedal kali ni!

Sayang Cik Ira berkata...

Ooi, kau yang gila. Suka-suka hati nak ugut bunuh orang. Ingat ni negara koboi ke?

Tanpa Nama berkata...

saya cuma nak tanya...knapa hampir semua cerpen diletakkan gambar perempuan???

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Gambar adalah berdasarkan kesesuaian entri itu sendiri. Sekadar ilustrasi pembuka bicara sahaja. Andai bicara menyentoh persoalan mengenai kaum hawa, maka disesuaikan juga gambar itu dengan mereka. Kesemua gambar yang dipaparkan mendapat keizinan tuannya sendiri.

Imani berkata...

Kalau anda selalu follow tulisannya, dan memahami isi tersiratnya, kamu akan faham sebab gambar-gambar tersebut digunakan. Ada mesej tersembunyi jika kamu teliti. Tapi tak semua entri yazid ni guna gambar wanita.

zana berkata...

Assalamualaikum Saudara,.

Tahniah, bingkisan idea yg mampu mengheret imaginasi pembaca utk turut sama lena dalam dunia buaian penulis. Sgt menarik !

TQ perkongsiannya. Mohon kebenaran utk "contol C + control v " sebagai elemen dalam tugasan saya.

semoga terus menampilkan yg terbaik. =)

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Silakan. Tak ada masalah.
Terima kasih kerana sudi membaca.

Tanpa Nama berkata...

not bad...
best gak layan bulan2 pose nih,,,
actually nak cari tea'r nye pic,, terjumpa blog nih...
hurm.... tgk pic die rindu plak kat die...
keep it up dude~~~

Unknown berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
imran rashidi berkata...

Best la cerita ni..