Jumaat, 17 Ogos 2012

"Elipsis de Amor"






Bahagia pasti tercipta apabila impian dan hasrat itu telah tercapai. Segala yang mustahil apabila bertukar menjadi realiti, maka nilai kesyukuran itu diungkapkan tanpa henti. Rezeki yang muncul tanpa disangka-sangka adalah kuasa mutlak-Nya, dan manusia tidak dapat menafikannya. Manusia itu insan nan kerdil.

Matanya akhirnya terbuka. Cahaya pertama kali dilihatnya. Maka saat penglihatan yang kabur semakin jelas, seisi keluarga berdiri di sisinya. Semuanya tersenyum. Dirinya kebingungan pada mulanya, namun perlahan-lahan dia dapat menyesuaikan diri.

“Apa yang dah terjadi?” soalnya.

“Alhamdulillah. Sedar juga kamu. Kuasa Allah, semuanya tak dijangka...”

Zahid tersedar dari lena yang cukup panjang. Matanya terkebil-kebil pada mulanya. Dalam kekeliruan, Zahid menjadi kelu. Tidak dapat berbicara dengan banyak dan panjang. Dadanya dirasakan perit dan pedih. Tubuhnya dirasakan lemah.

“Di mana ni?” soal Zahid.

“Kamu di hospital...”

Pelbagai persoalan timbul apabila menyedari dirinya berada di hospital. Zahid tersangat lemah, dan hanya terus membisu tanpa bicara.

“Mengapa? Kenapa? Bagaimana?” bisik Zahid kekeliruan.

Ibu dan ayahnya senantiasa berada di sisi. Turut kelihatan ialah adik-adiknya yang senantiasa tersenyum, walaupun mungkin senyuman dalam keterpaksaan. Di satu penjuru pula kelihatan bapa saudaranya, dan di satu sudut pula dilihat sepupunya. Kelegaan timbul apabila melihat keluarga di sampingnya. Setidak-tidaknya menghilangkan rasa kurang selesa dengan atmosfera di hospital itu.

“Berehatlah dulu ya. Panjang lagi masanya untuk awak pulihkan diri,” bicara seorang gadis yang muncul tiba-tiba.

“Siapakah kamu?” soal Zahid di dalam hati. Kehairanan muncul.

Gadis itu meletakkan buah-buahan yang dibelinya di atas meja sisi katil. Mata Zahid terus memandang gadis itu. Cuba mencari jawapan identiti gadis tersebut. Namun tak lama kemudian matanya terpadam kembali. Zahid terlena semula. Tubuhnya ternyata lemah.

“Mungkin kalau dinyatakan dari awal-awal lagi, kami dah lama terima kamu”

“Niat saya memang dah lama. Cuma bila nak dilaksanakan, bukan semudah yang disangka. Saya tak pasti, mungkin tangan saya bertepuk sebelah sahaja”

“Jodoh itu satu perkara ghaib. Lagi dicari lagi payahnya. Bila tak dicari, senang munculnya. Semuanya hak Allah”

“Saya harap pak cik dan mak cik sudi menerima saya sebagai teman hidup Thahirah...”

Sayup-sayup kedengaran alunan ayat-ayat suci al-Quran. Bacaannya penuh syahdu memberikan satu tenaga luar biasa buat Zahid. Akhirnya Zahid tersedar kembali. Saat itu, dia terlihat gadis yang sama duduk di kerusi, membaca al-Quran di sisinya. Tenang di wajah gadis itu, dan dirasakan seolah-olah terdapat nur padanya.

Zahid hanya mampu memandang tanpa berkata apa-apa. Hanya sedikit senyuman dilontarkan.  Tenang terasa di hati. Sakit badan sedikit sebanyak dapat diubati. Hakikatnya, Zahid tidak memahami keadaan yang telah terjadi padanya. Kebingungan terus melanda. Semestinya pelbagai persoalan muncul saat diri tersedar dan berada di hospital.

“Siapa kamu?” soal Zahid menggagahkan diri bertanya.

“Saya Tasha...” balas gadis itu menghentikan sementara bacaan al-Qurannya.

“Kenapa kamu di sini?” soal Zahid.

Ibu dan ayah Zahid muncul. Kelegaan terpancar di wajah mereka saat melihat Zahid tersedar kembali. Maka pertanyaan Zahid tidak berbalas. Gadis itu kemudian bangun dan ibu Zahid pula yang duduk di kerusi itu. Gadis itu meninggalkan bilik tersebut. Zahid kehairanan.

“Insya-Allah, kalau kamu kuat semangat, tak lama lagi kamu boleh keluar dari hospital,” terang ayah Zahid.

“Yang penting sekarang, Zahid kena tenangkan fikiran. Jangan runsing....” bicara ibunya pula.

“Insya-Allah...” balas Zahid tersenyum. “Tapi, apa yang terjadi sebenarnya?”

“Rehatlah dulu. Tak perlu tergesa-gesa nak tau semuanya...” balas ibunya.

Zahid memejamkan matanya kembali. Kepenatan masih terus dirasakannya. Pelbagai perkara muncul di fikirannya. Walaupun tidak memahami situasi yang terjadi pada dirinya, Zahid cuba menenangkan perasaannya.

“Siapakah Tasha?” bisik Zahid di dalam hatinya. Zahid sangat hairan.

Doktor dan pembantunya muncul tidak lama kemudian. Pemeriksaan rutin ke atas Zahid dijalankan. Hari demi hari, ternyata Zahid menunjukkan perkembangan yang positif. Pemulihan sedang berlaku pada Zahid. Saat pemeriksaan dijalankan ke atasnya, Zahid terlena kembali.

“Ibarat mimpi. Sekelip mata jadi realiti...”

“Bukan kuasa kita, tapi kuasa Allah, barulah semua yang mimpi jadi kenyataan. Ira bukan manusia yang sempurna. Hanya hamba-Nya ”

“Tak ada manusia sesempurna kejadian, kerana tiap-tiap ciptaan Allah, pasti akan ada kelemahannya. Abang sangat-sangat bersyukur...”

“Moga abang dapat bimbing Ira ke jalan yang benar...”

Tangan Zahid dirasakan sejuk tiba-tiba, seperti ada yang menyentuhnya. Tidak lama kemudian, Zahid tersedar. Ibunya memegang tangannya. Mungkin cuba untuk menyedarkan Zahid.

“Kamu makin pulih Zahid...” bicara ibunya.

“Kuatkan semangat,” bicara pula ayahnya.

Zahid melihat ibu dan ayahnya. Hanya mereka sahaja berada di bilik tersebut. Kelibat gadis bernama Tasha itu cuba dicarinya. Namun gadis itu tiada di bilik tersebut. Keliru sekali lagi timbul. Zahid seolah-olah bermain dalam persoalan.

“Apakah aku bermimpi, atau Tasha itu ternyata satu khayalan semata-mata, muncul sewaktu aku sedar?” monolog Zahid. Persoalan mengenai gadis bernama Tasha seringkali muncul di fikirannya.

Hari demi hari, Zahid semakin sihat. Dari hanya berbaring, Zahid kini mampu duduk di atas katil. Sepanjang tempoh itu, Zahid akan ditemani ibu dan ayahnya. Pada masa yang sama, gadis bernama Tasha itu juga seringkali muncul di biliknya, membacakan ayat-ayat suci al-Quran padanya, terutama sewaktu Zahid sedang nyenyak tidur. Gadis itu tidak jemu melakukan rutin harian tersebut.

Setiap kali keluarga Zahid muncul, maka gadis itu juga berlalu pergi meninggalkan bilik tersebut. Apabila gadis itu muncul, keluarganya pula dilihat tiada di bilik. Ibarat satu perjanjian, antara satu sama lain dan mereka tidak akan bertemu.

Satu pagi, Tasha muncul lagi. Lantas Tasha membawa bersama kerusi roda buat Zahid. Itulah pertama kali Zahid duduk di kerusi roda itu. Itulah pertama kali Zahid berpisah dengan katilnya. Pagi itu, Tasha membawa Zahid bersiar-siar menghirup udara segar. Taman bunga di hospital tersebut ternyata cukup menenangkan.

“Siapa kamu?” soal Zahid sekali lagi sebaik dibawa ke taman. Pertanyaan yang seringkali diulang-ulang setiap kali Tasha muncul.

“Tasha...”

“Kamu kawan saya?”

“Nikmati dulu angin pagi ni. Kalau kita banyak berbicara, nikmatnya mungkin tak dirasai sepenuhnya,” balas gadis itu tidak menjawab pertanyaan Zahid.

Zahid membisu kemudian. Tiada lagi bicara sepanjang perjalanan santainya di taman bunga itu. Zahid hanya menikmati udara segar sambil melihat bunga-bungaan yang ada di taman itu. Kelihatan juga rama-rama berterbangan di beberapa kuntuman bunga.

Pagi itu Zahid rasa bahagia. Pertama kali berada di luar adalah satu nikmat tak terkata. Zahid tidak tahu tempoh masa dirinya berada di hospital. Namun, Zahid tahu tempoh itu cukup lama sehingga dirasakan begitu aneh dan asing di permulaan dirinya berada di luar.

“Terima kasih Tasha...”

Malam itu, fikiran Zahid menerawang mengenangkan detik pagi itu. Keindahan dirasakan Zahid. Angin pagi yang segar adalah sesuatu yang dirinduinya. Namun, keindahan itu juga turut diikuti dengan kehadiran Tasha yang membawanya bersiar-siar pagi itu. Senyumannya terukir. Wajah Tasha mula menguasai fikirannya. Akhirnya, Zahid terlena dalam ketenangan buat pertama kalinya.

“Semuanya berlaku atas izin Allah. Jangan dipersoalkan tentang takdir, jika abang jadi pilihan Ira”

“Tapi abang tak faham, kenapa baru sekarang munculnya? Kenapa dua tahun, baru muncul semula dengan satu kejutan? Kenapa tak diputuskan dua tahun yang lalu?”

“Ira tak ada jawapan untuk tu....”

“Thahirah dah hampir hilang dari ingatan abang. Hampir hilang....”

“Maafkan Ira...”

Zahid tersedar di awal Subuh. Saat itu, kelihatan ibunya berada di sisinya. Tenang membaca al-Quran. Kelibat Tasha turut dilihatnya, juga membaca al-Quran. Situasi itu agak janggal, kerana itulah pertama kali Zahid melihat Tasha dan ibunya berada di tempat yang sama pada masa yang sama.

“Ibu, siapa Thahirah?” soal Zahid tiba-tiba.

Ibunya terkedu. Tidak menjangka soalan itu diajukan Zahid pada awal Subuh itu. Ibunya tidak bersuara. Hanya membisu tanpa sebarang jawapan. Saat itu juga ayahnya muncul. Tasha pula berlalu pergi dari bilik itu. Mungkin mahu berikan privasi buat Zahid dan keluarganya.

“Kenapa kamu tanya begitu?” soal ayahnya.

“Thahirah sering muncul dalam mimpi Zahid... Siapa Thahirah?”

Tiada jawapan yang mampu diberikan buat Zahid. Ibu dan ayahnya hanya membisu. Mereka hanya mampu melihat Zahid yang masih berbaring dengan kepalanya masih lagi berbalut. Kisahnya mungkin terlalu sukar untuk diluahkan ibu dan ayahnya.

“Mungkin ada beberapa perkara dia akan lupa. Mungkin juga akan terus hilang dari ingatannya...”

Bicara doktor terlintas kembali di fikiran ibu dan ayahnya. Kecederaan Zahid ternyata punyai harga yang cukup besar untuk dibayar. Mungkin banyak memori manis Zahid telah hilang dan terpadam. Mungkin itulah menyebabkan ibu dan ayahnya tidak dapat menjawab pertanyaan Zahid. Mereka tidak mahu menyeksa Zahid mencari jawapan yang mungkin tidak wujud dalam memorinya lagi.

Pagi itu, sekali lagi Tasha membawa Zahid bersiar-siar di taman bunga. Jika pagi sebelumnya, Tasha hanya membisu, namun pagi itu Tasha berbicara.

“Udara segar mampu berikan ketenangan. Satu terapi juga buat kamu. Moga-moga pulih kesihatan kamu nanti,” bicara Tasha.

“Teruk sangatkah apa yang berlaku pada saya?” soal Zahid.

“Bukan soal tu yang perlu difikirkan. Pulihkan diri, itu keutamaannya,” balas Tasha.

“Saya keliru, dan tak faham. Apa yang terjadi pada saya sebenarnya?” soal Zahid.

“Akan tiba masanya kamu akan faham...”

Selang beberapa minggu, Zahid dibenarkan pulang ke rumah. Tersenyum Zahid apabila seluruh keluarga menyambutnya sewaktu tiba di rumah. Sedikit majlis kesyukuran diadakan. Walaupun masih berkerusi roda, Zahid senang di hati. Kelibat Tasha juga turut kelihatan.

Sehingga detik itu, Zahid masih lagi tidak tahu punca yang menyebabkannya terlantar di hospital. Tidak ada seorang pun yang membuka mulut menyatakan sebabnya. Ibarat satu pakatan, dan Zahid terus berada dalam persoalan. Hari-hari berikutnya, Zahid hanya mampu bermain dalam persoalan tanpa jawapan.

Tasha setiap hari akan berkunjung ke rumah Zahid. Setiap perkembangan Zahid diikuti Tasha. Kadangkala, Tasha sendiri membawa Zahid ke hospital bagi sesi terapi jika ibu dan ayah Zahid tidak punyai kesempatan. Kadangkala juga, Tasha akan membawa Zahid ke taman bunga tidak jauh dari rumahnya. Maka hari demi hari Zahid dan Tasha semakin rapat. Jalinan persahabatan tercipta.

“Sampai sekarang saya masih belum faham. Saya keliru. Tak banyak yang saya tahu tentang perkara yang berlaku sebelumnya....” luah Zahid di satu petang sewaktu Tasha membawanya ke taman.

“Apa saja yang terjadi sebelumnya, adalah satu ketentuan dari-Nya. Kita tak perlu selalu menoleh ke belakang, tapi perkara di masa akan datanglah yang perlu diutamakan. Tiap-tiap masa depan itu, adalah peluang untuk kita mendekatkan lagi diri dengan-Nya,” balas Tasha.

“Kenapa tak ada seorang pun yang boleh bersuara? Kenapa tak ada yang boleh bantu saya?”

“Akan tiba masanya, kamu akan faham mengapa dan kenapa....” balas Tasha.

Setiap malam, tidur Zahid dirasakan begitu sukar. Seringkali persoalan demi persoalan muncul di fikirannya. Zahid cuba mengingat kembali perkara yang telah terjadi padanya. Namun, setiap kali cuba mencari jawapan, maka kebuntuan dirasakan, dan kesakitan di kepala muncul tak lama kemudian.  Apabila kesakitan melanda, maka seringkali Zahid lemah dan terus terlena.

“Mungkin ini hari terindah yang muncul dalam hidup abang. Tak pernah terlintas di fikiran sama sekali. Tak terfikir, sesingkat masa, Thahirah muncul dengan membawa berita tak diduga”

“Apa saja yang terjadi, semuanya di dalam perancangan Allah. Kita hanya manusia, ibarat penggerak cerita-Nya sahaja. Ira hanya berserah pada-Nya”

“Ketentuan Allah sesuatu di luar jangkauan fikiran...”

“Antara Ira dan abang, segalanya telah ditulis...”

Kebingungan melanda saat Zahid tersedar dari lenanya. Malam itu dirasakan begitu sukar untuknya menghadapi pelbagai persoalan yang tak terjawab. Lantas Zahid masuk ke bilik bacaannya, cuba mencari jawapan.  Album-album gambar lama dilihatnya. Satu persatu imej-imej yang dilihatnya mewujudkan satu cetusan memori-memori lama. Tak semua gambar diingatinya. Hanya separuh sahaja dapat difahami Zahid. Memori lain telah hilang.

Ibu Zahid masuk ke bilik bacaan itu. Rasa pilu melanda saat melihat Zahid terkapai-kapai cuba mengingati kembali memori yang terakam di gambar-gambar itu. Zahid ternyata dalam kebingungan.

“Jangan paksa. Cuba perlahan-lahan untuk ingat kembali...” bicara ibunya.

“Bukannya mudah.... Semuanya menakutkan...”

Dalam kekeliruan itu, pada masa yang sama hubungan Zahid dan Tasha semakin rapat. Hari demi hari, Tasha dirasakan seperti sebahagian dari keluarga Zahid. Hubungan akrab ini ternyata mencetuskan persoalan buat Zahid. Tasha menjadi gadis misteri yang tiba-tiba muncul dalam hidupnya. Zahid cuba mengingati kembali memori lamanya, namun sehingga waktu itu Tasha tidak dapat dikenal pastinya. Namun, soal hatinya terhadap Tasha dilihat semakin mekar.

Setiap malam, Zahid akan menghabiskan masanya di bilik bacaan. Album-album gambar lama ditatapnya berulang kali. Zahid berusaha untuk mengingati kembali. Ingatannya cuba dipulihkan. Memang sukar, namun Zahid gagahkan diri. Setiap malam juga, ibu Zahid sebak melihat anaknya itu. Zahid kelihatan cukup terseksa untuk mendapatkan kembali memori yang hilang.

Satu malam, ibunya muncul. Lalu dihulurkan sebentuk cincin kepada Zahid. Walaupun hairan, Zahid menerimanya.

“Cincin siapa?” soal Zahid.

“Mungkin cincin ini dapat bantu Zahid untuk ingat apa yang telah hilang dari ingatan...” balas ibunya.

Saat melihat dan mengamati cincin tersebut, kepala Zahid dirasakan sakit secara tiba-tiba. Denyutan kuat dialami Zahid. Kesakitan itu menyebabkan Zahid berbaring di katil, berterusan ibarat tiada penghujungnya.

“Insya-Allah, kalau tiba masanya, kita akan berkahwin juga. Walau apa pun terjadi, perancangan Allah yang lebih berkuasa. Hanya Allah sahaja yang mampu menggagalkan setiap perancangan kita”

“Abang tak kisah bila waktunya. Muncul Thahirah ini pun dah cukup tenangkan hati. Moga Thahirah bakal menjadi isteri abang dengan izin Allah”

“Jari Ira ini hanya akan disarungkan cincinnya oleh abang sahaja. Hanya masa dan waktunya sahaja...”

Zahid tersedar dari lena. Kali ini kejutan kuat dirasakan. Dadanya ibarat seperti dihempas oleh sesuatu. Degupan yang dirasai ternyata di luar dari kebiasaan. Zahid ibarat terjaga dari mimpi yang cukup menakutkan. Mimpi panjangnya itu ibarat satu kejutan.

“Ya, Allah. Thahirah!”

Zahid terus keluar dari biliknya, mencari ibunya. Memori yang hilang tiba-tiba menjelma.

“Ibu, di mana Thahirah sekarang? Apa yang terjadi pada Thahirah?” soal Zahid pada ibunya di pagi Subuh itu.  Soalan secara tiba-tiba ternyata mengejutkan ibunya.

Ibunya terkesima, terus terduduk di kerusi lantas membalas dengan jawapan yang ringkas.

“Zahid, kamu sebenarnya kemalangan. Banyak perkara yang terjadi dalam tempoh tersebut.....”

Lantas segenap persoalan yang muncul selama ini mula difahami Zahid. Satu demi satu imbasan muncul  dan menerpa dalam fikirannya secara tiba-tiba. Memori-memori yang hilang telah muncul kembali dalam tempoh yang singkat itu.

Kisahnya bermula apabila Zahid bertemu ibu dan ayah Thahirah. Pertemuan itu penuh kemesraan, dan perbualan panjang tercipta. Hujan yang turun di awal pagi telah mewujudkan kedinginan di pagi itu. Segala-galanya indah buat Zahid. Dirasakan seperti mimpi tatkala berada di rumah keluarga Thahirah. Setiap detik yang berlaku di pagi itu ibarat satu perkara yang tak pernah terlintas di fikirannya

Pertemuan itu adalah satu sesi perbincangan panjang mengenai masa depan Thahirah. Setelah diputuskan, maka ibu dan ayah Thahirah bersetuju menerima Zahid sebagai calon menantu mereka. Saat itu, dunia bagai milik Zahid. Thahirah yang muncul tiba-tiba pagi itu telah membawanya melalui detik yang tak pernah dibayangkannya. Memori yang cukup manis buatnya.

Menjelang petang, Thahirah menghantar Zahid pulang. Pemanduan Thahirah agak santai. Hujan turun dengan lebat petang itu.  Perjalanan pulang ternyata cukup berbeza berbanding perjalanan sebelumnya. Thahirah dan Zahid banyak berbicara dan berbual.

Tiba di satu selekoh, kejutan diterima. Sebuah kereta dari arah bertentangan tiba-tiba meluru masuk ke lorong dipandu Thahirah, cuba memotong sebuah lori. Thahirah terkejut, lantas cuba mengelak. Jalan yang licin ternyata tidak memberikan cengkaman tayar yang baik. Sekelip mata kereta yang dipandunya masuk ke lorong bertentangan. Sekelip mata dentuman kuat kedengaran.

“Ya Allah...”  Zahid terus terduduk di atas kerusi. Lututnya tidak bermaya. Kepedihan tiba-tiba dirasakan dalam sanubarinya.

“Semuanya ketentuan Allah....” kata ibunya. “Sabarlah sekuatnya...”

Zahid tidak dapat membendung sedih. Tanpa sedar air mata mula menitis, sesuatu yang sangat jarang buat Zahid. Tangisan kecil kedengaran beberapa ketika. Zahid ternyata dilanda satu kesedihan yang cukup besar.

“Bukan ibu tak nak sampaikan. Tapi, ibu tak nak Zahid terseksa dengan apa yang terjadi. Biarlah masa yang tentukan waktunya untuk Zahid tahu kisah yang berlaku. Ibu tak sanggup tengok Zahid sedih,” luah ibunya.

“Kenapa Thahirah yang pergi? Kenapa Zahid masih lagi di sini?” soal Zahid.

“Hanya Allah lebih tahu perancangan-Nya....”

“Kamu tercampak keluar, terpelanting masuk ke dalam ladang kelapa sawit. Kereta Thahirah bertembung dengan lori, dan di waktu itu jugalah Allah bawa pergi Thahirah jauh dari kita...” bicara ayahnya yang muncul tiba-tiba di ruang tamu.

“Cukup berat kami nak nyatakan perkara sebenar. Tapi, masanya dah tiba, dah itulah kisahnya...” kata ibunya.

“Maafkan kami. Tapi dua bulan kamu terlantar di hospital, masanya cukup panjang, hingga kami tak sampai hati nak ceritakan apa yang berlaku...” terang ayahnya.

Mata Zahid terpaku kembali pada cincin yang diberikan ibunya. Itulah cincin yang tersarung di jari Thahirah pada hari tersebut. Cincin itu masih tersarung kemas sewaktu kemalangan itu dan di akhirnya diserahkan kepada Zahid sebagai tanda kenangan oleh keluarga Thahirah.

Pagi itu, Zahid dibawa ke pusara Thahirah. Ibu dan ayahnya  menemaninya. Tasha juga turut ikut serta. Perjalanan itu adalah sesuatu yang sangat memilukan. Pelbagai kenangan lama muncul dan singgah di fikiran Zahid. Namun, digagahkan juga moga niat ziarah itu tercapai.

“Mungkin itulah hari yang paling terkesan dalam hidup Zahid. Di awalnya satu kejutan penuh gembira, namun di penghujungnya satu kejutan penuh kepedihan. Hanya dalam masa sehari, semuanya berlaku,” luah Zahid.

“Semakin lama perjalanan hidup, semakin bertambah pengalaman. Semakin banyak kesengsaraan hidup, semakin bertambah kematangan,” bicara ayahnya cuba menenangkan Zahid.

Zahid dengan tenang menghampiri pusara Thahirah. Walaupun cukup sukar untuk menghadapi realiti, Zahid tetap gagahkan diri. Lantas bacaan Fatihah dibacakannya. Pilu dirasakannya.

Ibu dan ayahnya membiarkan Zahid bersendirian sebentar di pusara itu. Agak lama tempoh yang dihabiskan Zahid di pusara itu. Agak lama tangannya menggenggam batu nisan di pusara itu. Tasha menghampiri Zahid tidak lama kemudian.

“Moga Allah kurniakan kesenangan buatnya di sana....” bicara Tasha.

“Kenapa begitu pantas nikmatnya hilang?” soal Zahid.

Tasha hanya membisu. Zahid kemudian bangun dan mula meninggalkan pusara itu. Tasha berjalan di sebelahnya. Sayu dan sebak mula dirasakan Tasha.

“Zahid, maafkan saya...” luah Tasha tiba-tiba. Langkah Zahid terhenti.

“Kenapa pula? Apa yang perlu dimaafkan?” soal Zahid hairan.

“Sebab, kalau bukan saya, mungkin semua ni tak terjadi...”

“Saya tak faham....”

“Zahid masih ingat hari kejadian tu? Masih ingat punca kemalangan tu?”

“Ya, saya tahu semuanya...”

“Saya minta maaf banyak-banyak. Saya tak tahu macam mana nak tebus kembali semuanya. Saya berdosa dengan kamu...”

“Mengapa pula?”

“Sebab sayalah punca kepada kemalangan hari itu. Thahirah cuba mengelak kereta yang  saya pandu. Kereta yang tiba-tiba muncul itulah kereta saya. Kamu tercampak, dan Thairah tak bernasib baik...”

Zahid terkejut besar. Pengakuan Tasha itu adalah satu berita yang lebih berbisa pedihnya. Perasaan Zahid keliru. Rasa marah tiba-tiba muncul, namun pada masa yang sama kata hatinya juga turut mula merasakan sesuatu yang berbeza pada Tasha. Lantas Zahid bersuara.

“Apakah kemunculanmu itu satu takdir ditentukan Allah? Apakah kamu sebenarnya jodohku?” soal Zahid.

Zahid dan Tasha berlalu pergi. Tiada bicara kedengaran selepas itu. Ibu dan ayah Zahid hanya mampu membisu. Mereka faham, rahsia identiti Tasha telah pun diketahui Zahid. Tiada apa lagi yang perlu dibicarakan buat mereka semua.

“Aku terima nikahnya, Tasha.... Insya-Allah”

Selamat tinggal Thahirah kerana tiap-tiap detik indah yang muncul itu adalah kenangan yang cukup manis. Namamu kini tinggal kenangan yang tidak akan lagi disebut dalam bicara-bicara akan datang.





*‘Elipsis’ membawa maksud pengguguran sebahagian kata dalam suatu ungkapan, tetapi dapat difahami dalam konteks berkenaan. Misalan bagi soalan Sudah makan?, dijawab Sudah sahaja.
(Kamus Dewan Edisi Keempat) 
 
*'Armor' merupakan perkataan Sepanyol membawa maksud cinta. 
 
 



Nota: Cerpen ini adalah kesinambungan dari cerpen "Kiblat Cintaku" 



(Sebuah cerpen hasil nukilan: Muhammad Yazid Rosly )


*Terima kasih kepada Siti Khadijah at-Thaharah atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam cerpen ini.






Tiada ulasan :