Ahad, 15 Julai 2012

"Adina (Bicara Enam Belas)"




Mungkin ada benarnya jika cinta yang dikecapi punyai banyak halangan. Namun halangan itulah nikmatnya.

Bagi Abyatina, dari awal hinggalah saat itu, pelbagai rintangan muncul berterusan, tanpa henti, tanpa belas kasihan. Mungkin kepenatan, namun semuanya perlukan kekuatan dan ketabahan.

“Saat ini, mungkin susah itu banyak. Tapi saat depan, mungkin kita mampu nikmati kehidupan,” bicara Rizqullah sewaktu makan malam. Malam itu Abyatina seperti mengeluh panjang meluahkan tekanan kepada suaminya.

“Abang, kenapa orang baik macam kita selalu ditimpa musibah? Kenapa yang jahat dan busuk hatinya, bahagianya macam tak sudah? Senang lenang tanpa masalah?” soal Abyatina.

“Sayang Allah bukan terletak pada senangnya kehidupan, tapi sejauh mana kita rasai ketabahan atas dugaan dari-Nya,” balas Rizqullah.

Malam itu Abyatina dan Rizqullah menghabiskan masa di beranda kecil rumah. Berbual panjang ibarat tiada penghujungnya. Penyudahnya, malam itu malam yang sangat lewat buat mereka berdua untuk melelapkan mata.

Hari esoknya, Abyatina sibuk mengemas rumah. Rizqullah pula awal pagi telah ke pekan. Itulah pertama kali masing-masing menjadi sibuk dek mahu menyambut tetamu.  Abyatina bakal dikunjungi seluruh isi keluarganya. Kunjungan pertama secara besar-besaran, maka banyak kerja persiapannya.

Tujuan utama kunjungan tersebut tidak pula dinyatakan. Namun, kunjungan itu telah dimaklumkan adik Abyatina, Zabarjad menerusi perbualan telefon. Mungkin sekadar kunjungan biasa mahu melihat-lihat kehidupan Abyatina setelah setahun berkahwin. Mungkin satu ujian buat Rizqullah.

“Kenapa begitu negatif pandangan abangmu Ina?” soal Rizqullah di awal pagi. Termenung panjang Rizqullah pagi itu.

Kunjungan Zaafarani abang si Abyatina pada hari sebelumnya ternyata mendatangkan bingung buat Rizqullah. Kunjungan itu ibarat seribu satu tersirat, punyai maksud yang sukar ditafsirkan.

“Abang Zaf memang begitu. Mulutnya tak dijaga, selalu buat orang lain terasa di hati. Tapi niatnya baik,” bicara Abyatina.

Kunjungan abang Abyatina itu satu kejutan. Pada petang tersebut, perseteruan tercipta. Kunjungan yang pada mulanya sekadar bertanya khabar akhirnya bertukar kepada pertikaman lidah. Rizqullah dan Zaafarani berbalas hujah.

Zaafarani mengkritik Rizqullah. Katanya, Rizqullah bukan calon terbaik buat Abyatina. Katanya lagi, Abyatina sepatutnya lebih bahagia dari apa yang dinikmatinya kini. Katanya lagi, Abyatina lebih terseksa dari bahagia.

“Faham benarkah kamu dengan isteri saya?” soal Rizqullah menahan amarah.

“Mu bukan selayaknya nak nilai aku, abang kepada Abyatina,” balas Zaafarani.

“Bukan saya persoalkan. Tapi betulkah Abyatina terseksa? Betulkah Abyatina tak bahagia? Betulkah Abyatina tersilap pilih?” soal Rizqullah.

Bicara petang itu memang sangat panas. Masing-masing bertikam lidah. Hakikatnya, Zaafarani usianya lebih muda dari Rizqullah. Namun, gelaran sebagai abang ipar buat Rizqullah telah menyebabkan kata-kata yang dilemparkan kepada Rizqullah dilihat agak kurang ajar dan tidak menghormati Rizqullah yang lebih tua daripadanya.

“Dari awal aku tahu, kamu bukan orang yang sebaiknya buat Abyatina. Kamu hanya tambahkan kesedihan Abyatina,” bicara Zaafarani.

“Saya tahu apa yang terbaik buat Abyatina”
“Andai Abyatina terluka satu masa nanti, kamu tanggunglah akibatnya, sebab aku sentiasa menjaga Abyatina sampai bila-bila. Berapa banyak kamu ungkapkan cinta tidak akan bermakna andai hatimu telah mati dan kotor. Insaflah, kerana ungkapan cinta itu hanya akan menjadi satu kepuasan nafsu semata-mata, menidakkan kehebatan sebenar dari Yang Maha Esa," kata abang Abyatina.
Perbualan terhenti dan Zaafarni pulang meninggalkan Rizqullah di ruang tamu. Kunjungan yang pada awalnya disambut dengan baik oleh Rizqullah berakhir dengan kisah yang penuh amarah.

“Mengapa?” soal Abyatina tak lama kemudian.

“Soal hati dan perasaan, bila dinafikan, maka pedihnya bukan kepalang,” luah Rizqullah sedikit terkilan dengan kata-kata Zaafarani itu. Abyatina tanpa sedar terus memeluk Rizqullah.

Konflik antara Zaafarani dan Rizqullah bermula di fasa baru.

Menjelang tengah hari, kaum kerabat keluarga Abyatina berkunjung ke rumahnya. Tak semua yang hadir, kerana kunjungan itu tidak disertai keluarga Zaafarani. Mungkin pertikaman lidah pada hari sebelumnya telah menyebabkan abang Abyatina itu tidak muncul. Ibu dan ayah Abyatina juga tidak hadir pada tengah hari itu. Mungkin Ustaz Man tidak punyai kemampuan untuk hadir dek lumpuh separuh badan dan ibunya pula sudah semestinya harus berada di sisi Ustaz Man.

“Salam dikirim dari mereka,” bicara Raiqah, kakak Abayatina.

Walaupun rumah Abyatina kecil, namun seluruh isi keluarga dapat menikmati hidangan tengah hari dengan selesa. Kesemua masakan yang dihidangkan disediakan Abyatina, dengan bantuan Rizqullah sekali sekala. Rancangan asalnya, sesi makan tengah hari itu akan berlangsung di rumah ibu mertua Abyatina yang terletak tidak jauh dari rumah mereka. Namun, pada hari itu, keluarga mertuanya itu tiada di rumah, berada di Kuala Lumpur melawat kenalan keluarga yang sakit.

“Sambal telur Abyatina masih macam dulu. Memikat!” bicara Absyar, abang Abyatina sewaktu makan.

Memang kepakaran Abyatina. Air tangan Abyatina memasak sambal telur sangat memikat seluruh keluarganya. Resipi rahsia yang dipelajari dari arwah neneknya. Maka setiap kali Abyatina berada di dapur, seluruh isi keluarga akan memintanya memasak sambal telur.

Petang itu, Abyatina mengikut keluarganya pulang ke kampung. Rizqullah tidak dapat mengikut Abyatina kerana keesokannya adalah hari bekerja. Seperti biasa, awal pagi lagi Rizqullah perlu ke sekolah. Maka, sekali lagi Abyatina bersendirian pulang ke kampung.

“Makin berat untuk pulang ke kampung selepas apa yang jadi semalam,” luah Rizqullah kepada Abyatina sebelum isterinya itu bertolak pulang ke kampung. Abyatina menaiki kereta abangnya, Absyar.

“Lupakan saja kata-kata abang Zaf semalam,” pujuk Abyatina.

“Bukan mudah….”

Setibanya di kampung, perbualan mula bertukar dalam nada yang berbeza. Kisah Absyar abang Abyatina mengambil tempat. Khabarnya ternyata sesuatu yang mengukir senyuman di bibir Abyatina sendiri.

“Abangmu dah kemaruk nak berbini…” usik Raiqah, kakak Abyatina.

“Apa?” tersengih si Abyatina.

Kisahnya telah bermula awal lagi sebelum itu. Absyar telah meluahkan hasrat untuk berkahwin. Niat itu ternyata mengembirakan seluruh keluarga, namun kelucuan timbul tatkala luahan hasrat hati itu dinyatakan kepada Ustaz Man.

“Tapi, Syar tak ada calon….” luah Absyar kepada Ustaz Man.

“Pulak dah mu ni…,” balas Ustaz Man menepuk dahinya.

“Dah tu, macam mana nak kahwin kalau calonnya tak ada?” soal pula Mak Cik Ros, ibu Abyatina ketawa kecil.

“Err,…. Kalau dulu si Ina tu dijodohkan dengan proses pencarian, takkan tak boleh diaplikasikan untuk Syar juga?” soal Absyar.

“Abang nak jauh ke nak yang dekat?” soal Abyatina yang tiba-tiba muncul di ruang tamu.

“Ada beza ke?” soal Absyar.

“Kalau dekat, demam rindu dek panahan asmara waktu bertunang taklah wujud dalam kalbu di hati,” balas Abyatina berseloroh mengusik Absyar.

“Oh, macam Ina dululah ni. Rindu dek panahan asmara pada Rizqullah, sebab tunangnya berada jauh dari pandangan” usik Absyar kembali.

Terdiam Abyatina. Usikan kepada abangnya dipantulkan semula kepadanya.

“Cis, backfire….” bisik Abyatina sebelum menuju ke dapur.

Malam itu masing-masing menikmati hidangan makanan. Kesemua ahli keluarga hadir, kecuali keluarga Zaafarani yang berada di Pulau Pinang. Makan malam itu masing-masing tersenyum sahaja. Kelihatan seperti menahan kelucuan. Abyatina kadangkala tersengih, sambil menjeling abangnya Absyar. Raiqah turut menyertai sesi senyuman sambil menjeling itu. Absyar menjadi subjek utama yang menimbulkan kelucuan masing-masing. Zabarajad tak lama kemudian turut menyertai sesi sengih menyengih itu, dan di akhirnya Absyar menyedari sengihan-sengihan yang kelihatan sewaktu sesi makan malam itu.

“Ok, sengih tu tak salah. Tapi kenapa sampai berjemaah nak menyengih ni?” soal Absyar.

“Itu namanya berkat….” balas Zabarjad berseloroh.

Namun suasana ceria makan malam itu tidaklah seceria sebelum ini. Sejak Ustaz Man lumpuh, mereka tidak lagi dapat makan malam bersama. Ustaz Man hanya berada di atas, makan bersama Mak Cik Ros. Hanya kadangkala sahaja Ustaz Man akan turun ke dapur dengan bantuan anak-anaknya.

“Mungkin lagi ceria kalau ayah ada di sini, makan sekali dengan kita,” luah Abyatina sugul.

“Mungkin….” luah Raiqah.

“Hah, apa kata, kita bawak semua lauk-lauk dengan nasi ni, bawak naik ke atas. Meriahkan sikit suasana kat atas makan dengan ayah,” bicara Rafiqin, adik Abyatina. Rafiqin adik paling bongsu dalam keluarga, masih lagi belajar di tingkatan empat.

“Hah, cadangan bijak darimu,” bicara Raiqah.

Maka, rombongan makan malam itu bergerak naik ke atas. Lauk-pauk dan hidangan lain diangkut bersama. Abyatina membawa minuman, manakala Raiqah mengusung gelas. Rafiqin membawa lauk-pauk, dan Absyar membawa nasi. Zabarjad pula membawa tikar mengkuang. Sesi perkelahan bersambung di atas bersama Ustaz Man. Tersenyum Ustaz Man, saat kesemua ahli keluarga berkumpul di sisinya di ruang tamu. Saat paling mengharukan.

“Alang-alang menyeluk pekasam dah semuanya berkumpul di atas ni, alangkah bagus kalau kita keluarkan cadangan calon untuk Abang Lang kita yang dah kemaruk nak berbini….” usik Abyatina buat Absyar.

“Hah, kalau akak, bagi je Cik Nurul kampung sebelah tu,” Raiqah bersuara.

“Cik Nurul mana pulak tu?” soal Zabarjad.

“Alah Cik Nurul tukang jahit tu,” terang Abyatina.

“Bukan cikgu ke dia tu?” bicara Absyar tiba-tiba mencelah.

“Amboi, serba tahu ya!” Abyatina, Zabarjad, Rafiqin, dan Raiqah berkata serentak.

“Kitorang sendiri pun tak tau Cik Nurul kerja apa tau,”  bicara Abyatina.

Ustaz Man dan isterinya ketawa kecil. Suasana meriah dan ceria tercipta. Mengurangkan sedikit sunyi yang dirasakan.

“Apa kata kalau anak Mak Kiah kat sebelah kedai tu?” cadang pula Rafiqin.

“Hah, Mak Kiah? Ada anak perempuan ke dia tu?” soal Raiqah.

“Ada. Takkan akak tak tau?”

“Memanglah ada. Tapi anak dia tu baru 7 tahun,” ibu Abyatina bersuara sambil ketawa kecil.

“Hahaha, ada ke nak calonkan dengan Abang Lang,” bicara Abyatina ketawa.

“Tak pun Cik Tasha yang tinggal tepi masjid tu. Huh, orang dia lawa betul. Baru je habis belajar kat UKM dia tu,” cadang ibu Abyatina, turut mula menyertai perbualan berseloroh itu.

“Eh, bukan Shila ke namanya?” soal Absyar.

“Shila tu adik dia. Sekarang ni masih sekolah. Kan sebaya dengan Rafiqin,” terang Raiqah.

“Oh, akak dia tak pernah nampak pulak. Lawa ke?” soal Absyar.

“Nampaknya dah ada orang minat…” usik Abyatina tersenyum.

“Tanya jelah. Bukan berminat,” terang Absyar tegas.

“Tapi lawa tau Syar. Mak tengok pun tak berkedip mata,” bicara Mak Cik Ros.

Absyar sekadar tersenyum . Tiada lagi bicara darinya.

Suasana bertukar menjadi panik seketika. Saat masing-masing menikmati hidangan sambil berbual, Abyatina tiba-tiba batuk, dan berterusan tanpa henti. Batuknya semakin kuat membuatkan seisi keluarga menjadi risau.

“Ina tak apa-apa ke?” soal Raiqah sambil menggosok belakang Abyatina cuba membantu sekadar yang termampu.

Abyatina sekadar menggelengkan kepalanya. Kedua-dua tapak tangannya menutup mulut menahan batuk yang tak berhenti. Namun batuk itu masih berterusan terus menggusarkan yang lain.

Ustaz Man memandang penuh kerisauan. Dia tahu, ada yang tak kena pada Abyatina.

Penyudahnya, Abyatina terkejut. Darah memenuhi tangan yang menekup mulutnya. Tambah mengejutkan, serpihan-serpihan kaca turut kelihatan di tapak tangannya itu. Terkesima dan terdiam.

“Kenapa ada kaca?” soal ibu Abyatina spontan.

Ustaz Man memerhatikan kaca di tapak tangan Abyatina. Kaca yang bercampur darah yang keluar dari mulut Abyatina itu sesuatu yang luar biasa.

“Selalu jadi macam ni Ina?” soal Ustaz Man.

Abyatina sekadar mengangguk. Tidak lagi mampu berbicara. Dadanya terasa cukup pedih.

“Inilah namanya santau. Ilmu paling halus, membinasakan mangsanya sedikit demi sedikit,” bicara Ustaz Man.

“Santau?” soal ibu Abyatina terkejut.

Malam itu kisah Abyatina sekali lagi menjadi tumpuan. Jika selama ini sakit Abyatina dalam kesamaran, malam itu semuanya terungkai. Kaca demi kaca keluar dari mulut Abyatina tanpa henti. Darah berterusan tersembur keluar.  Abyatina semakin lemah. Tidak bermaya tak lama kemudian.

“Allahuakbar!” ibu Abyatina menjerit takala Abyatina terus rebah di atas ribanya.

Abyatina dibawa masuk ke bilik. Ustaz Man menggagahkan diri mengambil wuduk, dan bacaan Yassin dimulakannya.  Malam itu situasi menjadi kelam kabut.

“Jadi benarlah Abyatina disihir?” soal Rizqullah pada hari keesokannya. Awal pagi lagi dia tiba di kampung Abyatina apabila mendapat khabar berita tersebut.

“Mu lebih tahu dari kami semua,” balas Ustaz Man.

“Saya tahu Abyatina sakit. Tapi saya buntu, tak tahu apa sakitnya,” balas Rizqullah. “Mungkin disihir, tapi apa buktinya? Sebab tu saya putuskan, biar ayah saja yang cuba ubatkan Ina,” terang Rizqullah.

“Tak, apa. Semuanya dah makin jelas. Kaca yang keluar itu tandanya santau dah menyerang tubuh Abyatina,” bicara Ustaz Man. “Insya-Allah, sama-sama kita ubatkan sampai sembuh”

Abyatina tiba-tiba keluar dari bilik, muncul di ruang tamu apabila menyedari kehadiran Rizqullah. Tersenyum sedikit sebelum menghulurkan tangan untuk bersalam. Suaminya muncul di pagi itu. Lantas spontan bersuara.

“Boleh tak teman Ina pergi ke klinik hari ni?” soal Abyatina.

“Di mana kliniknya? Apa tujuannya?” soal Rizqullah hairan.

“Klinik desa sini je. Boleh atau tak?” soal Abyatina.

“Nak dukung sampai ke klinik pun boleh,” seloroh Rizqullah.

Abyatina sekadar tersenyum. Pagi bertukar ceria. Abyatina pulih semula. Tidak lagi lemah seperti malam sebelumnya.

“Assalamualaikum”

Salam kedengaran. Masing-masing kehairanan. Tetamu di awal pagi, sesuatu yang jarang berlaku. Maka Abyatina terus menjenguk ke arah tingkap, melihat tetamu yang berkunjung itu.

“Hah, abang alien?” luah Abyatina spontan.

“Alien?” Rizqullah kehairanan.

Yaqzan berdiri di halaman rumah. Kelihatan tenang, sambil pandangannya terus menunduk melihat tanah. Abyatina terkejut, Rizqullah kehairanan. Yaqzan yang khabarnya telah lama tidak kedengaran tiba-tiba muncul pada pagi itu.

“Apakah yang dimahukannya lagi?” soal Abyatina hairan.

“Dan kenapakah Ina memanggilnya alien?” Rizqullah pula tiba-tiba mencelah. Sedikit kelucuan timbul.

Masing-masing berpandangan. Tidak tahu langkah yang perlu dilakukan.





*Tamat sudah Bicara Enam Belas*

Apakah Yaqzan akan menyerang sekali lagi? Akan bersambung di lain bicara.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 

"I was born to love you mum"
  


*Terima kasih kepada saudari Aida atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam siri kali ini.

 Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina







2 ulasan :

Liana Akilah berkata...

nice entry..i like this blog,keep it up! :)
jom sggah blog sy jgk msih bru lg ni.hehe..thanks yer!!
^_^

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Terima kasih. Insya-Allah, saya singgah blog kamu. :)