Isnin, 24 Jun 2013

"Adina (Bicara Dua Puluh Empat)"



Hidup sebagai seorang ibu memang sebuah fasa yang menarik. Anak sulung, maka teruja pasti melebihi debaran. Walaupun mungkin perit saat kelahiran, namun apabila terdengar tangisan si kecil itu, semuanya sekelip mata hilang.

“Bukankah begitu bapanya Rizqullah,” usik ustaz Man, bapa mertua Rizqullah.

“Eh, saya tak rasa sakitnya tu. Si Abyatina yang lalui semuanya...” balas Rizqullah tersenyum.

“Ya... tapi debarannya tetap ada kan?” balas ustaz Man.

Kisahnya, malam itu sekeluarga dilanda bahagia. Makumlah, baru sahaja menyambut kelahiran ahli keluarga baru. Si Abyatina tersenyum saja sejak petangnya. Matanya tak lekang memandang bayi kecil di sisinya. Tiada langsung tanda keletihan. Mungkin kegembiraan mengatasi segalanya.

“Jadi, apa seterusnya?” soal Abyatina saat Rizqullah masuk untuk menjenguk bayi mereka.

“Apa yang nak diteruskan?” Rizqullah hairan.

“Dah ada ibu, dah ada ayah, dah ada anak,... takkan masih sama saja selepas ni?” soal Abyatina.

“Insya-Allah. Banyak perubahannya,” balas Rizqullah tersenyum. Bayi kecil didukung Rizqullah. Wajahnya gembira tanda syukur.

Berita kelahiran ahli baru keluarga ustaz Man tersebar dengan beitu pantas. Rata-rata sudah mengetahui, ada yang gembira dan ada yang mengeji. Kisah pelbagai siri kedengaran. Pengumuman rasmi dibuat sendiri oleh Absyar, abang Abyatina di masjid selepas Isyak. Sedikit majlis kesyukuran diadakan sebaik selesai solat berjemaah.

“Tapi, aku musykil. Apa betul itu anaknya Rizqullah?” soal Hamidi kepada rakannya sebaik selesai majlis kesyukuran.

“Kalau ya pun nak mengumpat, jangan sampai masjid yang suci ni dicemari dengan mulut-mulut yang tak sedar dek untung,” bicara Zabarjad, adik Abyatina mencelah bicara Hamidi itu.

Hamidi terdiam. Lantas terus bergegas meninggalkan masjid. Rakan baik kepada Yaqzan, seringkali muncul di masjid, namun jarang sekali bertegur sapa dengan jemaah yang lain. Namun setiap kali dia berbicara, maka pasti mendatangkan situasi yang kurang enak.

Kisahnya, berita kehamilan Abyatina sejak dari awal lagi diterima penduduk kampung dengan pelbagai tafsiran. Ada yang tidak kisah, ada pula yang memandang dengan pelbagai andaian. Ada juga yang gembira, ada pula yang cemburu. Ada kisah yang sedap didengar, ada juga fitnah yang ditabur.

“Entah siapa yang tabur fitnah. Abyatina dah bersuami, tapi masih lagi ada yang pandang serong. Dosa apakah yang Abyatina dah buat?” bicara ibu Abyatina sewaktu membeli sayur dan ikan di kedai Pak Din.

“Abyatina orangnya lawa, Ros. Kalau yang cemburu memang ramai. Bila cemburu mulalah nak buat macam-macam cerita,” balas Pak Din.

“Apa yang dicemburu lagi? Abyatina dah bersuami pun. Bukan lagi anak gadis...” balas ibu Abyatina.

“Cemburu ni penyakit hati. Selagi tak dirawat, selagi itu akan terus kekal. Dari situ wujudnya dendam,” bicara Pak Din tersenyum sahaja. Ikan yang siap dibungkus diberi kepada Mak Cik Ros.

“Cemburu tak kena pada tempatnya. Cantik atau lawa, buruk atau hodoh, semuanya hak Allah. Kita manusia jangan persoalkannya,” balas ibu Abyatina.

Mak Cik Ros dulu hingga kini, terpaksa menghadapi segala macam kisah yang dilemparkan buat Abyatina. Jika dulu, rasa marahnya wujud, kini semuanya bagai hilang begitu sahaja. Tidak diikut apa yang diperkatakan mereka yang lain, tetapi percaya pada keyakinan sendiri. Seorang ibu lebih memahami perjalanan anaknya.

“Katakanlah Rizqullah sekadar bergurau, agak-agaknyalah apa nama yang nak diberi pada si kecil comel anak Abyatina tu?” soal ustaz Man sebaik isterinya pulang.

“Seterunya itu dijadikan nama buat anaknya? Peliknya bagai halilintar memanah kilat,” balas ibu Abyatina.

“Apa sebabnya ya, sampai si Yaqzan dijadikan nama anaknya?” soal ustaz Man hairan.

“Susah nak memahami menantu kita ni...” kata ibu Abyatina.

“Bagaimana ya hailintar memanah kilat tu? Tak pernah pula dilihatnya...” usik ustaz Man menukar tajuk perbualan. Ibu Abyatina hanya tersenyum sebelum menuju ke dapur.

Suara-suara kehairanan dalam persoalan itu hanya berlegar di antara ustaz Man dan ibu Abyatina sahaja. Tidak pernah sekali pun cuba ditanya sebab utama nama bayi kecil Abyatina itu dinamakan sedemikian.

“Kenapa Yaqzan?” soal Abyatina kepada Rizqullah pada malamnya.

“Sedap maknanya, maka baik juga akhlaknya nanti. Kalau sesuai namanya, maka sesuailah untuk anak kita ni...” balas Rizqullah ringkas.

“Aduhai sayangku. Dikau tak menjawab bertanyaan adinda ini..” bisik Abyatina dalam hatinya. Hanya senyuman diberikan buat suaminya Rizqullah.

Kata orang, tiap-tiap perjalanan itu ada bahagianya. Malam itu, pertama kalinya Abyatina dan Rizqullah merasai detik yang cukup berbeza. Melihat wajah comel bayi itu, maka setiap permasalahan yang melanda sebelum itu bagai hilang begitu sahaja. Saat bergelar sebagai ibu bapa, maka saat gembira tidak terkata.

“Empat puluh lapan hari tempohnya. Seeloknya, Abyatina perlu rehatkan diri.  Perlu jauh dari kusut. Mu boleh izinkan Abyatina tinggal di sini selama tempoh itu?” soal ibu Abyatina kepada Rizqullah saat mereka menikmati sarapan pagi.

“Apa yang terbaik buat Ina, sebaiknya saya setuju saja. Lagi elok Ina di sini, ramai yang boleh tengok-tengokkan. Saya pun tak tahu sangat pasal pantang orang bersalin ni,” balas Rizqullah tersenyum. “Tapi, tak manis pula kalau Ina ditinggalkan di sini, dan saya balik ke sana..”

“Kalau nak ikut mulut-mulut orang, sampai bila pun tak terlayan. Biarkan saja, sebab hati kita siapa yang tahu. Ikhlas hati tak perlu dicanang pada yang lain,” balas ibu Abyatina.

“Abyatina dengan hasad dengki orang, sampai bila pun tak ada penyudahnya...” keluh ustaz Man yang membisu sebelumnya.

Pagi itu, Abyatina dikunjungi tetamu. Kelahiran ahli keluarga baru disambut dengan gembira oleh Pak Long dan isterinya. Keterujaan dirasakan saat melihat bayi comel Abyatina. Mak Long kelihatan lebih banyak melayan bayi tersebut dan menghabiskan masanya berbual dengan Abyatina di bilik. Pak Long hanya duduk di luar di ruang tamu rumah.

“Entah siapa bayi tu...” bicara Pak Long tiba-tiba.

“Apa pula yang mu kata ni?” soal ustaz Man terkejut.

“Mu pasti bayi tu anak Rizqullah?” soal Pak Long.

“Apa lancang mulutmu!” balas ustaz Man sedikit geram.

“Seluruh kampung canang macam-macam cerita pasal Abyatina, takkan semuanya palsu?”

“Fitnah itu mudah. Lagi benar dari yang sebenar. Takkan mu percaya semua yang buruk, padahal mu ahli keluarga Abyatina!” balas ustaz Man.

“Fitnah tak terjadi kalau Rizqullah bukan suaminya Abyatina...” balas Pak Long.

Ustaz Man hanya membisu. Tidak pula dibalas bicara yang dituturkan abang iparnya itu. Mungkin tidak mahu mencetuskan perbalahan yang lebih besar.

“Tapi saya memang suaminya Abyatina. Itu dah takdirnya....” balas Rizqullah tiba-tiba muncul di ruang tamu. Masing-masing terkejut dengan kemunculan Rizqullah secara tiba-tiba itu.

Kisah sebelumnya, Rizqullah keluar awal pagi bersama Absyar dan Zabarjad. Balai polis menjadi destinasi. Bagi seorang yang agak jarang ke pekan, pencarian balai polis bukanlah sesuatu yang mudah. Mungkin itulah sebab Rizqullah ditemani Absyar dan Zabarjad.

“Kenapa balai polis?” soal Zabarjad kurang mengerti.

“Kalau nak ke pejabat pendaftaran, jaraknya makan masa.  Dah ada yang dekat, lagi baik kita pergi ke sana...” balas Absyar.

“Apa yang nak didaftarkan?” soal Zabarjad masih tidak mengerti.

“Apa lurus pula mu pagi ni. Kita ke balai polis sebab nak daftarkan nama ahli baru keluarga kita...” balas Absyar.

“Boleh ke daftar di balai polis?” soal Zabarjad.

Kisah zaman 90-an, kelahiran bayi boleh didaftarkan di pejabat balai polis yang terdekat. Cukup dokumen yang diperlukan, sesi mendaftar nama bayi baru boleh sahaja dilakukan tanpa sebarang masalah. Maka, urusan dipermudahkan buat penduduk kampung yang tinggal berjauhan dari bandar.

Bagi Rizqullah, perjalanan mendaftar kelahiran anaknya adalah sesuatu yang cukup indah. Tidak pernah terlintas di fikirannya, akan tiba masanya dirinya bakal melalui detik itu. Maka, bermula saat itu jugalah, Rizqullah menggalas tugas yang baru. Sebagai ayah dan suami, dua tugas penting perlukan tanggungjawab yang besar.

“Apa dah pasti namanya Yaqzan?” soal Absyar sebelum melangkah masuk ke balai polis bersama Rizqullah dan Zabarjad.

“Insya-Allah. Namanya itu satu doa...” balas Rizqullah. “Tiap-tiap nama dengan maksudnya yang baik, moga masa depannya juga baik”

“Tapi...”

“Ada yang tak kena?” soal Rizqullah tersenyum sinis.

“Kenapa Yaqzan namanya?” soal Zabarjad. Rizqullah hanya tersenyum. Dia terus melangkah masuk tanpa menjawab pertanyaan Zabarjad itu.

Saat pendaftaran dilakukan, situasi kelam kabut tercetus tatkala seorang wanita muncul di balai polis tersebut. Wanita tersebut kelihatan agak cemas sebaik masuk ke dalam. Wajahnya sedikit pucat, terus menuju ke kaunter laporan.

“Kereta saya kena curi encik...” bicara wanita itu kepada pegawai polis yang bertugas.

Seakan mengenali, lantas Absyar menghampiri wanita itu.

“Tasha?” tegur Absyar.

“Eh... Absyar!” balas wanita itu tersenyum.

“Kereta kena curi?”

“Tak pasti... tapi dah hilang...” balas Tasha.

“Dah macam silap mata pulak nampaknya...” bicara Absyar cuba menceriakan Tasha.

Diibaratkan seperti jodoh, pergi ke mana pun, maka bertemu jua, itulah diibaratkan Tasha dan Absyar. Pasangan yang baru mengikat pertunangan itu ternyata seringkali bertemu tanpa dirancang. Beberapa hari sebelumnya, Tasha turut bertemu Absyar secara kebetulan.

“Cantik cincinnya,” tegur Absyar di suatu pagi tatkala Tasha sibuk membeli sayur di pasar pagi. Tasha ternyata terkejut. Teguran tak dijangka, dan kejutan itu diikuti dengan senyuman manis tatkala mengetahui Absyar berada di sebelahnya.

“Nak balik cincinnya ke?” soal Tasha berseloroh.

“Oh, kalau diberi cincinnya semula, maka hati itu ibarat pasu bunga Mak Cik Ros terhempas ke atas tanah...” balas Absyar berseloroh juga.

“Pasu bunga yang mana?”

“Alah, yang dekat dengan dapur tu...” balas Absyar bergurau.

“Hah, bunga kantan?”

“Eh, mana pulak bunga kantan. Tak pernah dibuat orang tanam dalam pasu...” balas Absyar ketawa kecil.

Tasha tersenyum tersipu-sipu. Kisah seterusnya, mereka pulang bersama dan perbualan mereka diteruskan lagi. Ternyata saat itu, kemesraan dan keserasian di antara Absyar dan Tasha dapat dilihat dengan jelas.

“Hilang di mana?” soal Rizqullah menghentikan lamunan panjang Tasha.

“Hilang di pasar tani kat hujung pekan ni...” balas Tasha. “Itu yang nak dibuat laporan polis”

“Pekan kecil begini pun ada tangan-tangan panjang...” keluh Absyar.

Maka, penyudahnya Tasha pulang bersama Rizqullah, Absyar, dan Zabarjad. Selepas sesi pendaftaran nama selesai, diikuti pula dengan  laporan polis, maka perjalanan diteruskan. Rizqullah memandu pulang dalam situasi yang cukup janggal.

“Namanya, Muhammad Yaqzan bin Rizqullah,” bicara Rizqullah menyatakan nama bayi yang didaftarkan sebentar tadi. Perjalanan pulang diisi dengan perbualan di antara Rizqullah dan Tasha, sementara Absyar dan Zabarjad menjadi si tukang bisu, hanya menjadi pendengar setia perbualan tersebut.

“Sedap namanya...” balas Tasha.

“Tasha nanti nak namanya apa?” soal Rizqullah mengusik.

“Entahlah...Kalau ada yang sudi nak berkahwin dengan saya... baru difikirkan apa namanya...” balas Tasha tersenyum, cuba mengusik Absyar.

“Kahwin pun belum, anak pun tak ada, macam mana nak dinamakan namanya...” bicara Absyar.

“Hah, baru nak bersuara...” kata Tasha. “Dari tadi membisu saja”

“Bisuku disebabkan ku terpesona denganmu...” bicara pula Zabarjad cuba mengusik Absyar.

Hakikatnya, situasi ceria itu sengaja dicetuskan Rizqullah supaya Tasha tidak berada dalam kerisauan dek kehilangan keretanya. Mungkin usahanya berjaya kerana selepas itu perbualan rancak berlaku di antara mereka.

Sebaik Tasha dihantar pulang, maka tibalah mereka di rumah dan pada waktu itulah, Rizqullah muncul saat Pak Long sedang berbual dengan ayah mertuanya, ustaz Man.

“Saya tau, dari dulu lagi saya ibarat anak tiri buat sesetengah di sini,” bicara Rizqullah. “Tapi, bila sah akad nikahnya, semua kena terima, suka ataupun tak, memang saya suaminya Abyatina dan Abyatina isterinya saya”

“Kamu yakin itu anakmu?” soal Pak Long masih lagi cuba mempersoalkan Rizqullah.

“Abyatina anaknya ustaz Man. Didikan agamanya cukup sempurna, dan sekarang Pak Long menuduh isteri saya berzina?” balas Rizqullah agak tegas. “Di mana saksinya?”

“Mu pandai bercakap, tapi mungkin tak semuanya betul,” balas Pak Long.

“Terpulanglah kalau itu yang Pak Long fikir...” balas Rizqullah sebelum masuk ke bilik untuk menjenguk keadaan Abyatina. Perbualan terhenti. Mungkin Rizqullah tidak mahu perbalahan panjang tercetus.

Sepanjang hari itu, kebisuan melanda Rizqullah. Tidak banyak bicara yang dituturkan Rizqullah, hanya kadangkala tersenyum dan sekali sekala ketawa kecil. Banyak masa Rizqullah di kampung itu dihabiskan dengan duduk di beranda sambil membaca buku. Situasi yang jarang bagi Rizqullah tatkala berada di kampung.

“Apakah Rizqullah terasa di hati dengan Abang Long tadi?” soal ibu Abyatina.

“Kita tak tau apa di fikirannya. Dari dulu sampai sekarang, Rizqullah simpankan di hati. Susah nak faham menantu kita ni...” balas ustaz Man.

“Macam-macam dugaan menimpa Rizqullah dan Abyatina...” keluh ibu Abyatina. “Apa lagi selepas ni?...”

“Tiap-tiap dugaan adalah pelajaran buat mereka...” balas ustaz Man.

Petang itu, Rizqullah bersiar-siar keluar menikmati pemandangan indah kampung. Itulah pertama kali Rizqullah bersendirian berjalan, kerana kebiasaannya, Abyatina pasti berada di sisinya. Banyak perkara yang bermain di fikirannya. Mungkin kekusutan melanda dirinya.

“Ina sampai sekarang hairan. Apa sebab nama tu dipilih?” soal Abyatina pada malam sebelumnya. Soalan itu telah diajukan beberapa kali.

“Kenapa nak dihairankan?” soal Rizqullah tersenyum sahaja.

“Sebab... sebab...”

“Sebab namanya itu nama si alien Zaragoza?” soal Rizqullah berseloroh.

“Ya...memang pun...”

“Tiap-tiap nama yang baik, bukan milik dan hak seseorang sahaja. Kalau maksudnya baik, tak salah kita gunakan juga... “ balas Rizqullah.

“Tapi... Ina rasa janggal sangat kalau itu namanya...” balas Abyatina.

“Insya-Allah. Tak ada apa-apa. Lama-lama biasalah dengan nama tu...” balas Rizqullah.

Hakikatnya, tiada siapa yang tahu sebab utama Rizqullah membuat keputusan untuk meletakkan nama Yaqzan sebagai nama anaknya. Walaupun disoal beberapa kali, tiada jawapan jelas diberikan Rizqullah. Mungkin Abyatina kelihatan kurang selesa dengan nama itu, tetapi tiada langsung bantahan diluahkan Abyatina.

“Ina terima apa sahaja pilihan abang,” bisik Abyatina dalam hatinya saat melihat bayi kecilnya yang sedang nyenyak tidur. Setelah disusukan, bayi kecil bernama Yaqzan itu ternyata selesa dan tidak banyak meragam. Petang itu, Abyatina bersendirian di bilik. Kelibat suaminya tidak kelihatan di bilik.

Saat itu, Rizqullah berada di kawasan tali air, tempat Abyatina selalu berada tatkala menghadapi kekusutan. Pohon rendang menjadi kawasan teduh yang cukup nyaman pada petang itu. Rizqullah melontarkan pandangannya seluas-luasnya, menikmati pemandangan indah sawah padi yang terbentang luas di hadapannya.

“Mu jangan buat sampai Abyatina menitis air mata...” bicara Zaafarani, abang Abyatina muncul  kembali di fikiran Rizqullah. Perbualan itu tercetus selepas Abyatina selamat melahirkan anak pertama mereka.

“Abyatina takkan menangis lagi...” balas Rizqullah. “Itu janji saya...”

“Jangan sekadar janjinya sahaja, kalau usahanya entah ke mana...” balas Zaafarani seperti mencemuh.

Sehingga ke waktu itu, Rizqullah ternyata masih lagi kebingungan dengan sikap Zaafarani yang cukup dingin dengannya. Dari awal perkahwinan sehinggalah ke saat dia telah menjadi seorang bapa, abang iparnya itu masih terus dengan sikap dinginnya. Rizqullah cuba menjernihkan hubungan, namun semuanya bagai tiada kesan.

“Mungkin ada benarnya. Abyatina bukan untukku...” bisik Rizqullah saat menikmati pemandangan sawah di hadapannya. “Mungkin aku punca Abyatina derita...”

Buat pertama kalinya, Rizqullah merasakan nilai putus asa.

“Aku tak faham, apa butakah si Abyatina bila dia pilih mu sebagai suaminya?” bicara Pak Long terngiang-ngiang di telinga Rizqullah pula. “Aku dari dulu tak pernah setuju...”

Bicara itu tercetus saat Rizqullah mengunjungi rumah Pak Long sewaktu Rizqullah baru sahaja berkahwin dengan Abyatina. Kunjungan Rizqullah itu adalah satu sesi kenal mengenal ahli keluarga Abyatina. Namun sesi itu ternyata mewujudkan situasi kejanggalan di antara Rizqullah dan Pak Long. Mungkin sejak dari persitiwa itulah, maka Rizqullah jarang lagi berkunjung ke rumah Pak Long.

“Apakah cinta abang buta?” soal Rizqullah di suatu pagi. Waktu itu Abyatina dan Rizqullah berjalan-jalan di tepi pantai setelah penat mengayuh basikal bersiar-siar di kawasan sekitar kampung Rizqullah. Kisah awal-awal perkahwinan di antara Abyatina dan Rizqullah.

“Kenapa pula abang bertanya begitu?” soal Abyatina.

“Abang takut, nanti Abyatina tak bahagia...”

“Kalau kita usaha, kalau kita doa, insya-Allah bahagia akan kekal...” balas Abyatina tersenyum.

“Kadang-kadang, cinta itu buta. Takut buta itu menghilangkan bahagia...”

“Cinta tak buta, kalau kiblatnya iman dan takwa,” balas Abyatina.

“Moga-moga ada imannya...”

Mengenangkan kisah-kisah dulu, hakikatnya perkahwinan Abyatina dan Rizqullah bukanlah semudah yang disangka. Pada awal peminangan Rizqullah, Abyatina hakikatnya tidak sudi menerima. Jauh di sudut hati Rizqullah, kecewa itu dirasai. Walaupun tidak pernah bertemu dengan Abyatina, perasaan jatuh hati sudah mula dirasai Rizqullah pada waktu itu.

“Dia tidak pernah putus berdoa untuk dipertemukan dengan jodoh yang terbaik buatnya. Maka dia berniat dan berhasrat untuk menjadikan gadis itu sebagai isterinya. Maka dipohon moga hati gadis itu terbuka untuk menerimanya. Walaupun di awalnya mustahil, berkat sabar dan terus berdoa, maka hasrat itu termakbul di akhirnya. Gadis itu akhirnya menjadi teman hidupnya. Itulah kehebatan doa dan nikmat kesabaran hati. Jangan berputus asa dalam berdoa pada-Nya”

Pena diletakkan semula. Bicara panjang dinukilkan sedikit di dalam buku kecilnya. Abyatina telah lama tidak menulis bicaranya ke dalam bentuk tulisan di dalam buku itu. Petang itu setelah menjamah sedikit kuih yang disediakan ibunya, maka Abyatina mengambil peluang untuk menulis sesuatu.

“Dan gadis itu ialah Abyatina,” bisik Abyatina tersenyum panjang.  “Abang bukan satu kesilapan...”

Memang agak penat tatkala Abyatina masih lagi dalam tempoh berpantang selepas bersalin. Bagi ibu muda dan pertama kali melalui pengalaman sebagai seorang ibu, maka kadangkala dirasakan bahawa ruang masa itu mula menjadi terhad. Makan dan minum perlu dijaga, ditambah pula dengan kesihatan tubuh badannya. Pelbagai perkara perlu dilakukan dan pada masa yang sama si bayi kecil Yaqzan juga perlu dijaganya.

“Pendek kata, nampak saja empat puluh hari berehat, tapi rehatnya ada syaratnya,” bicara ibu Abyatina saat ibunya itu membantunya untuk bertungku.

“Banyak kesabarannya...” balas Abyatina.

Petang itu, Rizqullah terus menghabiskan masanya di tali air di kampung. Mungkin mahu tenangkan fikiran atau mungkin sekadar mahu menikmati tiupan angin petang. Tempat kegemaran Abyatina merehatkan minda, maka Rizqullah sedikit demi sedikit menjadi tenang, hilang kekusutan.

“Mungkin ada sebabnya ramai yang tak setuju dengan perkahwinan Abyatina...” luah Rizqullah. “Kalau ramai yang tak suka, mungkin lagi baik kalau tak datang ke sini selalu. Mengelak mungkin cara terbaik buat Abyatina dan aku”

Saat Abyatina bertungku, satu panggilan telefon kedengaran di rumah ustaz Man. Zabarjad menjawab panggilan itu. Lantas tak lama kemudian, Zabarjad bergegas keluar, terus berlari menuju ke sawah. Kelam kabut kelihatan di wajah Zabarjad.

“Ada apa Jad?” soal Mak Cik Ros. Pertanyaan itu tak terjawab apabila Zabarjad terus berlari meninggalkan rumah.

Tali air kawasan kampung itu menjadi tempat tuju Zabarjad. Zabarjad tahu, hanya di situ sahajalah abang iparnya, Rizqullah menghabiskan masa. Zabarjad terus berlari semampu yang boleh. Mungkin ada perkhabaran yang ingin disampaikan buat Rizqullah setelah Zabarjad menerima panggilan telefon di rumah tadi.

“Cikgu Hamdawi hilang!” kata Zabarjad sebaik bertemu Rizqullah di tali air itu.

“Hilang? Macam mana boleh hilang?” soal Rizqullah terkejut.

“Saya tak tahu. Cuma dimaklumkan begitu saja masa telefon tadi,” balas Zabarjad.

“Allahuakbar….”

Lantas Rizqullah bergegas pulang. Berita kehilangan ayahnya ternyata mengejutkan dan tidak pernah terjadi sebelum ini. Dalam keadaan bingung, Rizqullah mempercepatkan langkahnya. Di akhirnya, Rizqullah berlari. Setibanya di rumah, Rizqullah terus menuju ke bilik. Lantas beg pakaiannya diambil.

“Abang nak ke mana?” soal Abyatina terkejut saat Rizqullah masuk ke bilik dalam keadaan tergesa-gesa. Abyatina sedang menyusukan anaknya Yaqzan ketika itu.

“Abang kena pulang sekarang…” balas Rizqullah yang sibuk mengemas sedikit pakaiannya. “Bapak hilang..”

“Hilang?” Abyatina terkejut.

“Tak pasti hilangnya macam mana. Tapi, abang kena jumpa mak sekarang,” bicara Rizqullah.

“Tak makan dulu?” soal Abyatina cuba menenangkan suaminya.

“Tak apa. Tak lapar lagi…” balas Rizqullah sebelum mengucup dahi Abyatina. Lantas Rizqullah bergegas keluar dari bilik.

“Abang…” Abyatina bersuara. Tangannya menarik tangan Rizqullah. Langkah Rizqullah terhenti. Lantas tak lama kemudian, tangan Rizqullah dicium Abyatina. “Hati-hati”

Rizqullah tersenyum sebelum menggenggam tangan Abyatina. Dikucup pula tangan Abyatina selepas itu. Rizqullah kemudian bergegas keluar dari bilik itu. Abyatina hanya melihat tatkala debaran dirasakan di dadanya. Abyatina seakan merasakan satu kerisauan yang tak pasti.

“Ke mana suamimu nak pergi?” soal ibu Abyatina tatkala melihat Rizqullah bergegas masuk ke dalam kereta sebelum meninggalkan perkarangan rumah.

“Cikgu Hamdawi hilang,” balas Abyatina ringkas.

“Hah, hilang ke mana?” soal ibu Abyatina.

“Mungkin cerita yang lebih jelas akan kita tahu nanti. Tapi, untuk sekarang, Ina nak berehat dulu,” bicara Abyatina tenang walaupun hakikatnya hatinya dalam kerisauan.

Matanya terpejam tak lama kemudian selepas meletakkan Yaqzan di sisinya. Keletihan mungkin dirasai Abyatina. Lelapnya mudah sahaja, tidurnya mungkin agak nyenyak. Hari-hari sebagai ibu ternyata punyai cabaran tersendiri.

“Macam mana mak boleh bertahan dengan semua ni? Nak jaga seorang anak pun macam tak terdaya, inikan pula enam orang anak macam mak…” keluh Abyatina pada petang sebelumnya.

“Itulah kekuatan wanita. Selemah-lemah hawa, kekuatannya terletak pada kesabaran dan ketabahannya. Mungkin lemah pada kekuatan zahirnya, tapi kekuatan hatinya tak siapa yang boleh duga,” balas ibu Abyatina tersenyum. “Percayalah, nanti keletihan yang mu rasa ni akan bertukar jadi nikmat hidup yang tak terkata”

Abyatina tersenyum manis sambil melihat Yaqzan bayi kecilnya.

“Letihnya mungkin ada nikmatnya…” bisik Abyatina tersenyum.

Tatkala Abyatina sedang nyenyak tidur petang itu, situasi kelam kabut tercetus sekali lagi di rumah. Satu panggilan telefon kedengaran, dan ibu Abyatina menjawab panggilan itu. Tak lama selepas itu, ibu Abyatina masuk dan Abyatina dikejutkan dari tidurnya.

“Abyatina… Suamimu Rizqullah kemalangan!” bicara ibu Abyatina.

Sepantas kilat kejutan menyerang Abyatina. Keletihan yang dirasai sebelum itu hilang begitu sahaja. Berita yang tak terduga kedengaran. Maka, Abyatina mula hilang arah. Emosinya serta merta terganggu.

“Tak… tak mungkin… Itu bukan abang… bukan….”

“Abyatina…. Sabar. Tenangkan diri. Jangan kusutkan fikiran…. Tenang…” pujuk ibu Abyatina terus memeluk erat anaknya itu untuk mententeramkan Abyatina.

“Ina tak percaya…. Tak mungkin…”

Azan Maghrib kedengaran tak lama kemudian. Maka, situasi buat keluarga Abyatina sekali lagi dilanda dugaan. Saat bahagia tercipta, gembira itu direntap pula dengan berita yang tak diduga. Abyatina menitiskan air mata. Kesabaran sekali lagi diuji.

“Ya Allah....”





*Tamat sudah Bicara Dua Puluh Empat*

 Apakah yang terjadi kepada Rizqullah?

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.


Siri Adina ke-24 ini didedikasikan kepada Thahirah Kamarulail, Nor Farhana, saudara Fhazrul, saudara Anwarrudin, dan saudari Hamidah Ainun.






*Terima kasih kepada saudari Amalina atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam siri kali ini.


Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina

1 ulasan :

Tanpa Nama berkata...

Baru je nak bahagia, ada lagi dugaan...
Kesian Abyatina...