Jumaat, 14 Jun 2013

"Viva el Amor Thahirah"






Kerana dunia yang indah, maka bahagia sama-sama dirasakan. Kerana dunia penuh nikmat, maka ketenangan dilalui. Kerana dunia dilamun rasa cinta, maka sama-sama menempuh kemanisan. Perjalanan sebuah hati, kadangkala penuh cubaan. Tabahkan diri, kuatkan jiwa.

Dari hari ke hari, maka realiti itu mula meresapi kewarasan akal. Benar, mungkin sukar menerima hakikat, namun itulah kepedihan yang perlu diterima.

Ada satu kisah di sebuah tempat, ceritanya dikatakan sangat mahsyur menjadi bualan penduduk-penduduk di sekitarnya dalam tempoh yang singkat. Dikatakan misteri, namun tiada pula kisah yang cuba merungkaikannya. Maka, hari demi hari, kepercayaan wujud, nyatakan bahawa itu sebuah kisah lagenda.

Baru semalam selepas Isyak, Pak Cik Lah datang menggigil berlari ketakutan sebaik masing-masing pulang dari masjid. Rumah Lebai Wahab, ketua kampung menjadi tempat tumpuan malam itu. Ibarat satu berita panas, dalam tempoh yang singkat, rumah Lebai Wahab dipenuhi orang ramai. Masing-masing mula menyibukkan diri, ingin tahu kisah Pak Cik Lah.

“Kalau saya tau, sampai mati pun saya tak tolong tadi....” bicara Pak Cik Lah masih lagi menggigil ketakutan.

“Apa yang jadi Pak Lah?” soal seorang pemuda.

Kisahnya bermula begini. Sebaik selesai berjemaah Isyak, maka Pak Cik Lah berjalan kaki pulang menuju ke rumahnya yang terletak di seberang jalan besar. Namun di pertengahan jalan, maka langkah Pak Cik Lah terhenti. Matanya terpaku ke arah jalan.


“Apa yang Pak Lah nampak?” soal pula pemuda yang lain. Lokman namanya.

“Eh, banyak tanya pulak budak ni. Belum sampai klimaks lagi cerita aku ni...” balas Pak Cik Lah, sempat lagi berseloroh walaupun badannya masih menggigil.

Maka, kisahnya bersambung begini. Pak Cik Lah berjalan menghampiri sebuah kereta. Warnanya putih, tersadai di tepi jalan. Lampunya bernyala, enjinnya hidup. Dalam kehairanan, maka dicuba Pak Cik Lah meninjau-ninjau kenderaan putih itu. Sekelip mata, tiba-tiba seorang wanita berkurung putih muncul di belakangnya.

“Lawa tak perempuan tu?” Lokman bertanya lagi pada Pak Cik Lah.

“Eh, kamu ni Lokman. Dah macam wartawan tv gayanya. Cuba kamu diam saja dengar cerita Pak Cik Lah kamu ni...” Lebai Wahab mencelah.

“Maklumlah lebai, Lokman ni dah kemaruk nak berbini...” seloroh Pak Cik Lah.

“Hai Pak Lah, dalam dok takut pun sempat lagi nak berguraunya...” balas Lokman.

“Apa kisah seterusnya?” soal Lebai Wahab.

Namun kisahnya tergantung. Pak Cik Lah tiba-tiba pengsan, tanpa diduga hadirin yang ada.

Kisah Pak Cik Lah bukan yang pertama. Sebelumnya, banyak juga siri penceritaan dari orang kampung yang melalui pangalaman yang pelik di kawasan selekoh jalan besar di kampung tersebut. Lebai Wahab juga pernah mengalami pengalaman yang hampir sama. Kisahnya berlaku tatkala Lebai Wahab dalam perjalanan ke masjid untuk solat Mahgrib.

“Sekali ada kereta putih lintas jalan tiba-tiba. Terbabas juga saya hampir-hampir nak masuk parit. Saya pun hairan, dari mana datangnya kereta tu, sebab kiri dan kanan jalan semua semak saja, tak ada jalan atau simpang pun...” terang Lebai Wahab menceritakan pengalamannya sebaik Pak Cik Lah yang pengsan diangkat dibawa masuk ke dalam rumahnya. “Tak lama lepas tu, muncul seorang perempuan. Lawa...”

“Apa jadinya?”

“Dia datang minta maaf, siap hulur duit nak bayar ganti rugi. Tapi saya tak terima, sebab tak ada apa-apa pun sangat....” terang Lebai Wahab. “Saya pun ambil motor saya kemudian bergerak semula nak ke masjid. Saya toleh ke belekang nak tengok perempuan tadi.... Tapi....”

“Dia macam biskut... Terus tak ada. Jalan kosong saja bila lebai kamu toleh ke belakang...” sambung isteri Lebai Wahab membawa dulang dan teh.

“Ish, takkan kot. Lebai salah tengok tu. Mata pun tak terang lagi...” bicara Lokman cuba mempertikaikan kisah Lebai Wahab.

“Habis tu, yang aku elak tu siapa?” balas Lebai Wahab.

Minggu sebelumnya, anak Pak Cik Man pemilik warung hujung kampung, Khadijah turut melalui detik yang pelik di selekoh jalan yang sama. Saat dirinya turun dari bas, kelihatan seorang wanita memanggil-manggil dirinya. Bantuan dipinta dan di akhirnya Khadijah mengikut wanita itu berjalan menuju ke selekoh jalan tersebut. Di selekoh jalan itulah kelihatan sebuah kereta tersadai di tepi jalan. Wanita itu sekadar meminta bantuan untuk menemaninya sehingga seorang rakannya itu muncul untuk mengambilnya.

“Jijah tunggu saja. Lama juga, dalam setengah jam. Perempuan tu diam saja. Tak banyak cakap. Dia cuma ulang, dia dah lama tersadai di tepi jalan tu, dan kawannya masih tak sampai-sampai lagi...,” bicara Khadijah di kedai kopi saat dia menghidangkan secawan teh di warung Pak Cik Man.

“Jijah tau ke namanya?” soal Lokman di warung itu.

“Tak terfikir pula nak bertanya...” balas Khadijah. “Tapi.... dia selalu tersenyum. Bila kawannya datang, dia terus naik kereta tu. Bila kereta tu bergerak, Jijah toleh belakang. Kereta putih yang tersadai tu dah hilang...”

“Kereta yang dia naik tu ada lagi tak lepas tu?” soal Lokman.

“Kereta tu ada. Jijah nampak sampai dia hilang dari selekoh jalan tu...”

“Kenapa ya, selekoh tu tiba-tiba jadi tempat yang pelik?” bicara Lokman.

Tidak pernah sebelum ini, situasi-situasi pelik berlaku di kawasan selekoh itu. Disebabkan banyak cerita yang terjadi di kawasan itu, maka sedikit demi sedikit penduduk kampung mula berhati-hati melalui kawasan itu. Di saat perbualan berlangsung, maka Ganesh si penjual roti muncul.

“Saya pun ada cerita juga...” bicara Ganesh sebaik tiba di warung.

“Cerita di selekoh tu juga ke?” soal Pak Cik Man menghidangkan mee goreng buat Lokman.

“Iya, serupa itu cerita juga la. Itu hari minggu lepas, saya ada lalu itu selekoh. Saya pecut sangat laju sampai roti-roti saya mau terbang...” bicara Ganesh bersemangat.

“Eh, Ganesh. Ini cerita roti terbang ke apa?” soal Lokman.

“Eh, dengar dulu saya mau cerita,” balas Ganesh. “Bila saya tiba itu selekoh, saya ada nampak orang angkat tangan. Saya berhenti la  sebab itu orang tahan. Jadi, itu orang, satu perempuan banyak cantik. Saya tanya apa pasal dia tahan sama saya. Jadi, perempaun itu  cakap, dia mau beli sama saya punya roti...”

“Lah... apa yang peliknya. Beli roti je kan...”

“Itu mau beli tak pelik. Tapi saya banyak hairan kenapa itu perempuan mau beli roti dalam itu selekoh...” balas Ganesh. “Saya pun kasi itu roti. Itu perempuan kasi sama saya wang, saya pun mau gerak. Tapi.... bila saya belakang tengok, itu perempuan hilang, itu roti ada atas jalan, itu wang jadi daun...” terang Ganesh. “Saya terkejut, terpecut itu motor, terus semua roti saya berterabur atas jalan. Rugi saya..”

“Oh... patutlah petang tu banyak sangat ayam berkumpul kat selekoh tu. Rupanya berebut roti...” seloroh Lokman.

Seisi warung ketawa kelucuan. Ganesh hanya tersipu-sipu tersenyum malu. Tatkala itu jugalah, sebuah kereta berhenti di warung. Kelihatan asing buat mereka, maka seorang lelaki muncul di warung itu.

“Assalamualaikum. Minta maaf tumpang bertanya. Di sini ke kampungnya Cendana?” soal lelaki itu bertanya kepada Pak Cik Man.

“Oh, kampung Cendana seberang jalan di selekoh sana...” balas Pak Cik Man. “Nak cari siapa?” soalnya kemudian.

“Saya cari rumahnya Tasha. Nama saya Zahid”

Maka di akhirnya, Zahid menuju ke rumah Lebai Wahab. Maghrib yang semakin menghampiri membawa Zahid singgah bermalam di rumah ketua kampung itu. Tujuannya tidak diketahui, namun hanya nama Tasha diulang-ulang setiap kali diajukan pertanyaan oleh penduduk kampung.

“Siapa Tasha? Ada sesiapa kenal?” soal Lebai Wahab tatkala perbincangan kecil berlaku di warung kopi selepas waktu Isyak.

“Kenapa Lebai tak tanya saja pada budak tu?” soal Pak Cik Man.

“Ditanya banyak kali, tapi jawapan tak diberi. Takkan nak dipaksa pula...” balas Lebai Wahab.

“Siapa pula Zahid ni ya...”

Malam itu, langit sangat cerah. Cahaya bulan ternyata memaparkan keindahan yang menakjubkan. Maka saat itu jugalah, Zahid berjalan-jalan keluar mengambil angin malam. Keindahan malam yang terpapar memberikan satu pesona tak terucap.

Masih berlegar-legar di fikiran Zahid akan kisah yang berlaku. Sekelip mata semuanya berubah. Saat bahagia yang baru dirasakan tiba-tiba direntap dengan pantas.  Tak semua bahagia perlu berakhir dengan bahagia.

“Mungkin Thahirah ciptakan bahagia, tapi mungkin bahagia tu datangnya dari Tasha...” bisik Zahid saat kaki melangkah tanpa arah tujuan.

“Thahirah satu kenangan, dan saya tak pernah paksa kamu terima saya. Tapi, hidup perlu diteruskan walaupun pedihnya akan sentiasa menusuk masa depan...” bicara Tasha terngiang-ngiang kembali di telinga Zahid.

“Mengapa Thahirah? Mengapa dia? Mengapa bahagia perlu jadi korban? Mengapa aku tak diberi peluang?” monolog Zahid dalam dirinya.

“Tiap-tiap kejadian akan ada sebab dan musababnya. Hanya kita yang buta, kerana Allah lebih Maha Mengetahui,” bicara ibunya terlintas di fikirannya.

“Apakah Tasha takdir jodohku?” bisik Zahid sendirian.

Tanpa sedar, dari rumah Lebai Wahab, kaki yang melangkah membawa Zahid ke jalan besar.  Langkah terus bergerak, terus mara ke hadapan tanpa sebarang hentian. Saat itu, Zahid menyelusuri selekoh yang seringkali menjadi bualan penduduk kampung. Jalannya sunyi, tiada kenderaan pada malam itu.

“Abang....”

Satu suara kedengaran saat Zahid berjalan. Lantas, langkahnya terhenti.

“Thahirah?” soal Zahid spontan.

Kelibat wanita berkurung putih berdiri di belakangnya. Cahaya bulan yang cukup terang menyerlahkan kelibat wanita itu. Sekilas pandang wajahnya, maka Zahid tahu itulah Thahirah.

“Abang sihat?” soal wanita itu.

“Apa yang Thahirah buat malam-malam begini? Di tempat begini?” soal Zahid.

Wanita itu sekadar tersenyum dan terus tersenyum tanpa sebarang bicara. Matanya tepat memandang Zahid, seolah-olah mahu menyatakan sesuatu. Tapak tangannya kemudian menyentuh pipi Zahid. Sejuk dirasakannya.

“Moga abang bahagia sampai bila-bila...”

Maka wajah wanita itu menunduk, berjalan menjauhi Zahid. Perlahan-lahan semakin menghilang dari pandangan Zahid. Terkaku dirasakan Zahid, tidak mampu berkata apa-apa, tidak juga mampu untuk bergerak ke mana-mana. Zahid hanya mampu melihat kelibat wanita itu menghilang. Fikirannya keliru.

“Zahid?”

Kejutan diterima lagi. Suara lain muncul pula.

“Tasha?” soal Zahid spontan.

Kelibat wanita muncul di sisi Zahid. Berblaus biru, tersenyum sahaja wajahnya.

“Apa yang awak buat di sini?” soal wanita itu.

“Tadi... awak ada nampak tak?” soal Zahid sambil jarinya dituju ke arah kanannya, arah menghilangnya wanita berkurung putih itu tadi.

“Nampak siapa?” soal wanita itu.

Zahid terkedu, terbisu seketika. Persoalan timbul di fikiran. Mungkinkah itu sebuah khayalan? Mungkinkah Thahirah bukan Thahirah?

“Macam mana awak boleh sampai di sini?”

“Saya cari awak. Dah lama awak tak jumpa saya...” balas Zahid.

“Sampai ke kampung saya awak datang?” soal wanita itu ketawa kecil.

Di selekoh itu, Tasha bertemu Zahid. Malam yang bercahaya itu menghasilkan suatu situasi yang pelik. Zahid berada dalam kekeliruan, terkapai-kapai mencari realiti dan fantasi. Kelibat Thahirah dan Tasha, yang mana benar, yang mana fantasi?

“Dari mana kamu tadi? Terkejut bila kamu dah tak ada di rumah ni tadi,” bicara Lebai Wahab sebaik Zahid kembali.

“Maaf. Lupa nak maklumkan tadi. Saja ambil angin malam yang cerah ni...” balas Zahid.

“Bukan apa, kalau nak jalan di kampung ni, kena hati-hati sikit. Tambah-tambah kalau di selekoh jalan besar tu...” jelas Lebai Wahab.

“Apa yang tak kena dengan kawasan selekoh tu?” soal Zahid hairan.

Tiada jawapan diberikan. Lebai Wahab hanya tersenyum terus masuk ke dalam rumah. Maka tinggallah Zahid berseorangan di halaman rumah Lebai Wahab.

“Pagi esok kita jumpa ya...” suara Tasha tiba-tiba kedengaran. Tasha tiba-tiba muncul di sebelahnya. Zahid ternyata terkejut.

“Huh, semangat... Terperanjat jadinya..” bicara Zahid. “Tapi, nak jumpa di mana?”

“Tempat tadi...”

Senyuman terukir dan keesokan paginya, hujan turun dengan lebatnya. Sarapan yang dihidangkan isteri Lebai Wahab ternyata membuka selera. Hidangan lepat pisang dan kuih gelang bersama secawan kopi panas, memberi kesegaran di kedinginan pagi itu.

“Apa benar kamu pasti yang orang yang kamu cari tu tinggal di sekitar kawasan ni?” soal Lebai Wahab.

“Oh, baru malam semalam saya jumpa Tasha. Kebetulan jumpa di selekoh jalan besar tu,” balas Zahid.

“Selekoh tu?” Lebai Wahab terkejut. Namun tiada bicara diungkapkannya.

Seperti yang dijanjikan, Zahid menuju ke tempat yang sama. Hujan yang turun tanpa henti tidak menghalang Zahid, terus berpayung berjalan untuk berjumpa Tasha. Lebai Wahab dilanda kehairanan, namun hanya membisu melihat tetamunya itu berjalan meninggalkan rumah.

Di selekoh itu, maka kelihatan sebuah kereta berwarna putih berhenti. Lantas, seorang wanita keluar dari kereta tersebut. Berpayung, dan dengan tenang melambai-lambai tangannya saat melihat Zahid. Hujan semakin lebat, menambahkan kedinginan pagi.

“Awak datang juga ya walaupun hujan?” bicara wanita itu.

“Manusia kekuatannya adalah janji,” balas Zahid.

Masing-masing berpayung di bawah hujan yang lebat. Di selekoh itu, pertemuan berlaku, maka Zahid dilanda bahagia yang baru. Kisah yang dulu bagaikan dilupakan, dan nama Thahirah seolah-olah terpadam dari ingatan.

“Mungkin Thahirah perlukan penggantinya,” luah Zahid kepada wanita itu.

“Perasaan bukan untuk dipaksa...” bicara wanita itu. “Saya bukan selayaknya untuk gantikan Thahirah awak. Mungkin jauh bezanya...”

“Tapi, setiap yang hidup perlu teruskan hidupnya. Thahirah tak dapat dikembalikan lagi...” balas Zahid.

“Cinta tak semestinya bersatu. Cinta perlu subur dalam hati, terus kekal sampai bila-bila. Cinta adalah ikhlas hati” bicara wanita itu. “Awak dan Thahirah memang ditakdirkan untuk berkongsi hidup”

“Tapi tak mungkin saya dapat hidup dengan Thahirah. Dia dah tak ada lagi...” balas Zahid kebingungan.

Wanita itu memegang tangan Zahid. Digenggam tangan Zahid, sebelum dihulurkan sesuatu padanya. Tanpa bersuara Zahid mengambilnya. Maka kelihatan sebentuk cincin diberikan. Matanya terpaku seketika. Cincin itu ternyata sesuatu yang menarik perhatiannya.

“Bukankah ini cincin Thahirah?” soal Zahid. “Dari mana Tasha dapat?”

“Ingat, cinta akan terus kekal andai kita ikhlas padanya...” bicara wanita itu. Zahid kemudian ditinggalkannya. Kereta putih itu berlalu pergi dalam hujan yang masih turun. Zahid terpaku sekali lagi.

Sementara itu di rumah Lebai Wahab, muncul sebuah kereta di halaman. Ternyata Lebai Wahab tidak mengenali tetamu yang hadir itu. Namun, senyuman mesra menyambut kehadiran mereka dalam hujan yang masih lagi turun tanpa henti.

“Assalamualaikum,” sapa seoarang lelaki berkaca mata yang keluar dari kereta itu. “Maaf bertanya, tapi Zahid ada menumpang di sini?”

“Ya, baru saja dia keluar tadi,” balas Lebai Wahab. “Katanya nak jumpa seseorang...”

Kelibat seorang wanita berkerusi roda keluar dari kereta itu. Ditemani ibunya, wanita itu kemudian dibawa ke rumah Lebai Wahab. Maka, tetamu disambut mesra dan tak lama kemudian, perbualan tercipta nyatakan tujuan kunjungan mereka.

“Dari jauh kami cari Zahid. Ke sana, ke mari, ke situ, Zahid macam larikan diri,” terang tetamu lelaki itu, bapa kepada wanita berkerusi roda tersebut.

“Saya pun tak kenal Zahid ni. Cuma, semalam dia muncul di kampung ni. Khabarnya nak jumpa kawannya. Sebab tak ada tempat nak tidur, itu yang dijemputnya bermalam di sini,” terang Lebai Wahab.

“Dengan siapa dia nak berjumpa?” soal wanita berkerusi roda itu pula.

“Namanya Tasha. Katanya tinggal di kampung seberang sana,” balas Lebai Wahab.

“Tasha?”

Hujan yang lebat mula menjadi tenang. Titisan-titisan air mula kehilangan rentaknya. Mentari menunjukkan kuasanya, maka pagi yang cukup dingin itu mula bertukar cahayanya. Keindahan suasana di luar mula diserlahkan.

Zahid menutup payungnya. Berjalan dengan tenang menuju pulang ke rumah Lebai Wahab. Fikiran menerawang sambil tangannya masih menggenggam cincin yang diberi Tasha. Di saat Zahid telah bersedia untuk mengatur langkah meneruskan hidupnya dengan menerima Tasha sebagai sebahagian darinya, secara tiba-tiba keadaan menjadi sebaliknya.

“Mengapa Tasha menjauh?” bisik Zahid.

Pak Cik Lah yang pengsan beberapa hari sebelumnya muncul di halaman rumah Lebai Wahab sekali lagi. Perkhabaran kehadiran Zahid di kampung itu ternyata tersebar dengan cepat di kampung itu. Nama Tasha menarik perhatian Pak Cik Lah untuk berjumpa Zahid.

“Nampaknya rumah ni bertambah murah rezekinya. Tetamu tak putus datang...” bicara Lebai Wahab apabila menyedari kehadiran Pak Cik Lah. “Kamu dah sihatkah?”

“Semangat yang hilang kini dah datang...” balas Pak Cik Lah tersenyum. “Boleh aku nak jumpa Zahid tetamu kamu tu?”

“Oh, dia keluar lepas sarapan tadi. Dalam hujan tergesa-gesa gayanya...” balas Lebai Wahab.

Maka, Pak Cik Lah bersua dengan tetamu asing di rumah Lebai Wahab. Mereka saling berkenalan sebelum perbualan bersambung kembali. Kelihatan kesemua tetamu punyai tujuan yang sama. Kelibat Zahid dinanti mereka.

“Zahid...”

Langkah Zahid terhenti kembali. Suara yang sama kedengaran lagi. Lantas Zahid menoleh ke belakang. Wajah Tasha tersenyum dan berdiri tidak jauh darinya. Senyuman Tasha itu cukup mempesonakannya. Lantas separa sedar, Zahid berjalan menghampiri wanita itu.

“Saya harap masa depan akan jadi lebih indah. Saya harap Tasha akan menjadi sebahagian darinya,” luah Zahid tenang.

Tasha tersenyum.

“Takdir ditentukan-Nya. Tiap-tiap yang indah itu tak semuanya akan berakhir dengan bahagia,” balas wanita itu. “Fahami cinta yang wujud dalam hati, bukan hanya pada luarannya sahaja”

“Kenapa Tasha macam tak sudi?” soal Zahid spontan.

“Dunia kita berbeza Zahid. Tak mungkin akan terjadi...” balas wanita itu tunduk. “Moga awak bahagia satu hari nanti...”

Tasha berjalan meninggalkan Zahid. Tanpa sebarang bicara, Zahid membiarkan sahaja Tasha. Maka sedikit demi sedikit, Tasha mula menghilang dari pandangan. Hilang Tasha menimbulkan pelbagai persoalan. Bahagia Zahid bagai tak tercapai.

Hakikatnya, Tasha muncul di saat Zahid kekeliruan. Setiap kekusutan yang dihadapinya dileraikan dengan kehadiran Tasha. Setiap masa Tasha akan menemani Zahid. Tasha sedikit demi sedikit memulihkan semangat Zahid. Peristiwa kemalangan yang cukup perit untuk dihadapinya ditenangkan dengan setiap tutur bicara Tasha. Kehilangan Thahirah adalah sesuatu yang sukar, namun kemunculan Tasha ibarat menjadi pengubat buatnya. Perlahan-lahan Zahid menerima hakikat, dan di saat itu Zahid sedar, mungkin cintanya buat Thahirah, namun jodohnya buat Tasha.

Zahid tertunduk. Tidak tahu langkah seterusnya.

“Abang...”

Jantung Zahid bagaikan disentak. Degupan kuat tiba-tiba dirasakan. Suara yang kedengaran ternyata satu suara yang memberikan debaran yang cukup kuat. Suara itulah yang telah lama hilang dari ingatannya. Mendengarnya kembali, maka Zahid bagai merasa mimpi.

Matanya menoleh lantas terlihat seorang wanita berkerusi roda berada di hadapannya. Wanita itu tersenyum saat wajah Zahid dilihatnya.

“Abang ingat lagi siapa yang berada di hadapan abang ni?” soal wanita itu. Zahid ternyata sangat terkejut. Matanya bagaikan tidak percaya.

“Thahirah?” soal Zahid spontan.

“Abang sihat?” soal wanita itu.

Saat itu juga, ibu dan ayah Thahirah muncul di sisi. Perlahan-lahan kerusi roda Thahirah menghampiri Zahid. Kejutan masih lagi melanda Zahid.

“Apakah semua ni benar?” soal Zahid.

Thahirah tersenyum. Lantas disentuh tapak tangan Zahid. Diusap beberapa kali tangannya itu. Jari jemari Thahirah ternyata memberi satu isyarat mengembalikan setiap memori lama Zahid. Hangat tangan Thahirah menjelaskan setiap perkara yang samar. Membezakan realiti dan fantasi.

“Abang dapat rasa tangan Ira?” soal Thahirah.

“Ya... Tapi.... tapi.... Ira bukan.... Ira bukan.... dah...” Zahid terkelu.

“Dah tak ada?” soal Thahirah.

Zahid menjadi keliru. Fikirannya kini tidak dapat membezakan realiti dan fantasi. Thahirah yang disangkakan mati tiba-tiba muncul dalam hidupnya semula. Zahid menjadi hilang punca.

“Ira masih bernafas lagi di depan abang ni...” tutur Thahirah cukup tenang. “Kalau Ira dah tak ada, tak mungkin abang dapat rasa jari Ira ni...”

Lantas fikiran Zahid terlintas akan kunjungan ke pusara Thahirah sebaik sahaja dirinya sedar dari koma kemalangan. Masih segar di ingatan Zahid, pusara itu adalah pusara Thahirah, dikunjunginya bersama-sama ibu dan ayahnya serta Tasha.

“Tak mungkin.... Tak mungkin ini Thahirah...” bicara Zahid cuba menafikan realiti di hadapannya.

“Abang masih ingat cincin ni?” soal Thahirah menunjukkan cincin yang tersarung di jarinya.

Mata Zahid terpaku pada cincin itu. Itulah cincin yang diberikannya kepada Thahirah. Namun cincin itu baru sahaja diserahkan Tasha kepadanya. Lantas Zahid terus menyeluk sakunya mencari cincin yang diberikan Tasha itu. Namun cincin itu tiada. Sakunya kosong. Zahid kebingungan.

“Ira yang temankan abang sepanjang abang tak sedarkan diri di hospital. Abang ingat tak?” soal Thahirah. “Ira juga yang teman abang jalan-jalan kat taman...”

“Tapi.... tapi bukankah tu Tasha? Bukankah Tasha yang temankan abang?” soal Zahid kembali.

Thahirah hanya membisu. Maka imbasan kisah sebelumnya bermain di fikiran Thahirah. Perbincangan yang berlaku di rumah Lebai Wahab muncul kembali dalam kotak fikirannya. Kemunculan Pak Cik Lah di rumah Lebai Wahab membuka satu kisah baru. Tatkala semuanya menanti kehadiran Zahid di rumah Lebai Wahab, Pak Cik Lah membuka kisahnya.

“Aku kenal Tasha yang dicari Zahid tu...” bicara Pak Cik Lah.

“Jadi siapa orangnya?” soal Lebai Wahab.

“Tapi, mustahil Zahid dapat jumpa Tasha lagi...” bicara Pak Cik Lah.

“Kenapa?” soal Thahirah hairan.

“Tasha tu anak tiri saya...” terang Pak Cik Lah.

Hadirin terkejut. Pak Cik Lah membuka rahsianya. Saat nama Tasha disebut semula di kampung itu, maka memori lama Pak Cik Lah kembali. Benar,penduduk kampung tidak tahu kisah Tasha. Kebanyakan mereka tidak kenal siapa Tasha yang diceritakan.

“Dulu, saya pernah berkahwin dengan maknya Tasha. Waktu tu ayahnya dah tak ada, hilang di hutan sewaktu memburu. Jadi, saya jadi ayah tiri Tasha sewaktu umurnya baru 6 tahun,” terang Pak Cik Lah. “Tapi jodoh kami tak panjang, bila 8 tahun kemudiannya, kami bercerai”

Masing-masing terdiam seketika mendengar kisah yang tak pernah kedengaran.

“Tapi, kenapa kami semua penduduk kampung tak tau langsung cerita si Tasha ni?” soal Lebai Wahab.

“Sebabnya, tak lama selepas bercerai, mereka sekeluarga berpindah ke tempat lain...” balas Pak Cik Lah. “Cuma tahun lepas, janda aku tu balik semula ke sini. Dia menetap di kampung sebelah”

“Jadi.... di mana Tasha sekarang?” soal Thahirah pula.

Tertunduk Pak Cik Lah mendengar pertanyaan itu. Namun dengan tenang dia membalas.

“Tasha dah meninggal, tiga bulan yang lalu,” balas Pak Cik Lah. Hadirin sekali lagi terkejut.

“Jadi, siapa yang Zahid jumpa tu?” soal Lebai Wahab hairan.

“Apa sebab dia meninggal?” soal Thahirah pula.

“Kemalangan. Masa tu dia kelam kabut nak jumpa maknya di kampung sana. Maknya dah nazak, bertahun lawan sakit barahnya...” balas Pak Cik Lah. “Ikut apa yang polis tu cerita, Tasha cuba nak potong sebuah lori. Tapi malang tak berbau, Tasha bertembung dengan kereta yang lain. Tasha tercampak masuk dalam hutan, terus meninggal di situ,” jelas Pak Cik Lah.

Thahirah terkejut dengan cerita tersebut. Lantas diajukan soalan buat Pak Cik Lah.

“Tasha tu kemalangan di jalan lama hujung daerah ni ke?” soal Thahirah inginkan kepastian.

“Ya, jalan sempit di kawasan ladang kelapa sawit tu. Hujan lebat turun waktu tu,” balas Pak Cik Lah.

Lantas segala persoalan hampir terjawab. Persoalan Zahid yang seringkali menyatakan hasrat untuk berjumpa Tasha mula difahami. Saat Thahirah berada di sisi Zahid tatkala Zahid masih terlantar di hospital, nama Tasha seringkali disebut. Apabila Zahid sedar, Thahirah seringkali dipanggil sebagai Tasha. Namun, Thahirah hanya membiarkan namanya dipanggil sedemikian.

“Apakah abang Zahid melihat aku sebagai Tasha?” bisik Thahirah sendirian.

Sejurus perbualan di rumah Lebai wahab itulah, lantas Thahirah bergegas mencari Zahid. Ditemani ibu dan ayahnya, Thahirah terus mencari Zahid yang dikatakan sedang berjumpa Tasha.  Thahirah tahu, Zahid dalam kekeliruan. Thahirah sedar, Zahid masih mencari dunia realitinya.

Maka, di akhirnya Thahirah bertemu Zahid di pertengahan jalan di kampung itu. Saat itu, Thahirah cuba untuk menyedarkan Zahid dari fantasi yang cukup panjang.

“Ada mungkin Zahid akan terawang-awang dengan fantasi. Mungkin dia tak dapat bezakan realiti dan fantasi. Sama-sama bantunya nanti, moga dia akan tersedar”

Bicara doktor yang merawat Zahid segar di ingatan Thahirah. Impak kemalangan ternyata memberi kesan cukup besar buat Zahid. Ingatannya mungkin hilang, dan pada masa yang sama mungkin kehilangan keupayaan membezakan realiti dan fantasi.

“Thahirah masih hidup?” soal Zahid seperti tersedar dari mimpi yang panjang.

“Ya abang. Ira yang ada di depan abang masih bernafas lagi, masih lagi ada di sisi abang, masih lagi ingat pada abang...” balas Thahirah sebak sedikit.

“Ya Allah....” luah Zahid. Matanya terpejam sambil menarik nafas panjang.

Fikiran Zahid menerawang kembali. Persoalan mula timbul. Saat Thahirah yang selama ini disangkakan telah tiada tiba-tiba muncul semula di hadapannya, saat itu jugalah persoalan mengenai Tasha menjadi satu kekeliruan.

“Tasha tak pernah wujud. Tasha tak pernah jumpa abang...” terang Thahirah.

“Tapi...”

“Tasha meninggal dalam kemalangan tu abang...”

“Tapi.... selama ni Tasha selalu jumpa abang...”

“Abang, Tasha meninggal masa kemalangan tu. Dialah pemandu kereta putih yang tiba-tiba muncul depan kita, dan masa tu Ira tak dapat buat apa-apa, terpaksa rempuh ke tepi,” bicara Thahirah.  “Abang tercampak keluar, dan terus koma selepas tu... Abang ingat tak?”

Fikiran Zahid bagaikan dipanah halilintar. Perkhabaran dari Thahirah mencetuskan ingatan semula. Maka, di akhirnya Zahid seakan tersedar.

“Jadi, siapa Tasha yang abang jumpa tadi?” soal Zahid kebingungan.

“Hanya Allah yang Maha mengetahui...” balas Thahirah.

“Jadi, Ira ke yang jumpa abang malam semalam?” soal Zahid.

“Ira baru sampai pagi ni, abang. Tak mungkin semalam Ira ada di sini...”

Maka, di akhirnya dunia realiti difahami Zahid. Setiap detik Tasha hanyalah fantasinya sahaja. Mungkin juga kelibat Thahirah yang muncul malam semalam itu juga satu fantasinya juga. Namun kehairanan masih timbul tatkala Zahid pulang bersama keluarga Thahirah. Kisah ziarah kubur Thahirah serta bicara ibunya di pagi Subuh mengenai Thahirah masih belum terjawab lagi. Dirasakan semua itu satu realiti, namun Zahid mula merasa sangsi.

“Zahid pernah melawat kubur arwah Tasha. Saya yang bawa. Mak dan ayahnya pun ada masa tu...” bicara Pak Cik Lah kepada Thahirah sewaktu perbualan di rumah Lebai Wahab.

“Tapi kenapa Zahid masih fikir yang Tasha masih hidup?” soal ibu Thahirah.

“Mungkin fantasinya lebih kuat mengatasi realiti... “ bicara Thahirah.

Sejak itu, kampung tersebut tidak lagi dilanda kekalutan dek misteri di selekoh jalan besar itu. Tiada lagi kedengaran kisah misteri dari orang kampung. Tidak ada seorang pun cuba menimbulkan semula cerita kisah wanita bersama kereta putihnya itu yang sebelum ini seringkali mengganggu penduduk kampung. Masing-masing seolah-olah melupakan kisah itu.

“Sebab tu aku pengsan malam tu. Bila aku toleh muka aku, aku nampak Tasha. Walhal Tasha dah meninggal...tak mungkin perempuan yang berdiri di selekoh tu Tasha lagi” terang Pak Cik Lah di suatu petang di kedai kopi. Lebai Wahab turut bersamanya.

“Tapi, sampai sekarang aku hairan, kenapa selekoh tu jadi tempat munculnya bayangan Tasha tu? Selekoh tu tak pernah ada kemalangan. Lagipun Tasha kemalangan di tempat lain...” balas Lebai Wahab.

“Sebabnya, selekoh jalan tu dulu bekas tapak rumah aku, waktu aku mula-mula kahwin dengan maknya Tasha. Tapi bila kerajaan nak buat projek jalan baru, tapak rumah tu dijual..”

“Oh...”

Maka, kisah Zahid dan Thahirah bersambung kembali. Detik bahagia mula disulam tatkala Zahid dalam proses pemulihan. Benar, dugaan terjadi dan dari musibah itulah maka kekuatan hati dan keazaman akan lebih kukuh. Sesungguhnya, perasaan Zahid terhadap Thahirah tidak pernah terpadam. Perasaan itu akan kekal sampai bila-bila.

“Viva el Amor Thahirah...” bisik Zahid di suatu petang saat Thahirah menemaninya berjalan di sebuah taman.

“Insya-Allah. Moga Allah kekalkan jodoh kita...” balas Thahirah

Kisah Zahid dan Thahirah yang di akhirnya bersatu. Moga bertemu penamat bahagia. Moga teguh bersama. Mungkin.





*"Viva el Amor Thahirah" membawa maksud, "Moga kekal cinta Thahirah"









 Nota: Bagi memahami kisah sebelumnya sila rujuk cerpen "Elipsis de Amor". Cerpen ini adalah kesinambungan dari cerpen "Elipsis de Amor"



(Sebuah cerpen hasil nukilan: Muhammad Yazid Rosly )






Cerpen ini ditujukan khas kepada: Thahirah Kamarulail, Nurul Najjua Saaray, saudara Fhazrul, Nor Farhana, saudari Zaimah dan semua pembaca setia blog ini.















3 ulasan :

Tanpa Nama berkata...

Tak sangka pula ceritanya berakhir sedemikian. Ingatkan betul-betul Thahirah tu dah mati. Tahniah. Karya yang cukup menarik.

Hana fanakim berkata...

Satu kepelikan di mana hantu muncul di bekas tapak umah instead of tempat kemalangan. Interestingly, nie br x cliché ; p

Sincerely,
Hana Banana

Muhammad Yazid Rosly berkata...

Huhu. Kata orang tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat bermain. Bekas tapak rumah boleh satu kenangan buat sesetengah orang.
Mungkin makhluk tu suka kenangan di situ. :)