Ahad, 29 Jun 2014

"Adina (Bicara Tiga Puluh Satu)"






“Bayangkan kalau rindu tak tertahan, dan hati meronta-ronta nak diluahkan kata bicaranya?”

Barangkali itu yang terlintas di hati. Dalam pelbagai persoalan, bicara di fikiran terus bermain tanpa henti.

“Ya, tak mudah berpisah bila dah diikat. Tak senang duduk bila ada waktunya memikirkan orang yang kita sayang,” bisiknya.

Mungkin juga kerinduan seringkali tercipta. Merindui seorang suami, tatkala terpisah disebabkan tanggungjawab sebagai pelajar, namun pada masa yang sama permainan perasaan itu ada ketikanya hanya singgah sementara.

“Bila berjumpa, girang tak terkata. Bila berdepan, membisu seribu bahasa,” bisik Abyatina. “Apalah susah nak tutur bicara, padahal dia tu suamimu...”

Kisahnya, perjalanan Abyatina dan Rizqullah bergelar sebagai mahasiswa di USM menjadi satu sisi perjalanan yang baru buat mereka. Setelah hampir dua tahun mendirikan rumah tangga, dan dikurniakan pula seoarang anak, maka kisah perjalanan mereka di alam pengajian tinggi bukan sesuatu yang mudah.

“Mana nak tahan rindu pada suami. Rindu si suami itu satu ibadah. Lagi mendalam rindu di dalam hati, maka bertambah juga ibadahnya,” bicara Abyatina kepada Rizqullah dalam satu perbualan telefon.

Ibu Abyatina pula seringkali meminta Rizqullah mencari rumah sewa di luar kampus supaya Abyatina dan Rizqullah dapat tinggal bersama. Namun setiap kali permintaan itu disuarakan, maka Rizqullah hanya tersenyum.

“Kenapa tersenyum sahaja?” soal Abyatina.

“Kata orang, kalau nak tambah rasa sayang, maka rindu-rinduan itu satu pemanisnya...”

Seakan mengerti, lantas Abyatina membalas.

“Jadi dengan kita terpisah, boleh mencetuskan rindu-rinduan?”

“Tak rindu ke?” balas Rizqullah menjeling dalam usikan terhadap Abyatina.

Walaupun dibolehkan buat Abyatina dan Rizqullah untuk menetap bersama pada semester pertama di USM, Rizqullah memutuskan supaya masing-masing untuk tinggal secara berasingan di kolej kediaman masing-masing. Abyatina di awalnya kurang bersetuju, namun terpaksa akur.

“Bukannya lama. Masuk semester dua, kita cari rumah sewa. Tinggal sekali,” pujuk Rizqullah satu masa dahulu.

“Tapi kenapa tak sekarang saja dicarinya rumah? Kenapa tak terus tinggal sekali?” soal Abyatina.

“Bukan senang nak cari rumah. Kalau jumpa pun belum tentu sesuai dengan kita. Lagi elok kita tinggal di kolej dulu. Sesuaikan dengan keadaan dan bila dah tiba masa, semester dua kita tinggal sekali,” balas Rizqullah. “Lagipun, kalau nak rasa betul-betul jadi pelajar universiti, kenalah betul-betul rasa seperti orang bujang,” bicara Rizqullah sedikit berseloroh.

“Bujanglah sangat. Jangan sampai bujang, mata meliar mencari yang lain...” balas Abyatina mencebik bibirnya.

“Kalau ada rezeki, apalah salahnya...” balas Rizqullah mengusik.

Maka sepantas kilat Abyatina mencubit tangan Rizqullah. Gerakan spontan terjadi dek usikan dari Rizqullah itu.

Kisah seterusnya, maka Abyatina dan Rizqullah mendaftarkan diri di USM. Pengalaman pertama bergelar seorang pelajar, ternyata debaran dan gementar itu lebih banyak dirasai Abyatina. Berbanding Rizqullah yang telah biasa berjauhan dengan keluarga sewaktu menyambung pengajian di maktab perguruan beberapa tahun sebelumnya, bagi Abyatina, inilah pengalaman pertama buatnya.

“Jaga diri Abyatina. Moga tenang hati. Jangan resahkan fikiran,” pesan Rizqullah saat Abyatina melangkah meninggalkannya menuju ke blok kediaman perempuan di USM. Rizqullah hanya memerhati dari jauh saat Abyatina perlahan-lahan melangkah meninggalkannya.

“Abang juga...” bisik Abyatina melangkah meninggalkan suaminya itu.

Hati Abyatina memang sangat sebak namun cuba disembunyikan dalam dirinya. Wajahnya langsung tidak menoleh ke belakang untuk melihat Rizqullah. Walaupun hati memberontak untuk melihat sekali lagi wajah suaminya, namun niatnya itu dihalang. Andai ditoleh kembali, mungkin degup sedih akan terpancar di wajahnya.

“Selamat tinggal Abyatina...” bisik Rizqullah pula sambil tangannya cuba melambai-lambai ke arah Abyatina. Walaupun Abyatina tidak sekali pun cuba menoleh kembali ke arah Rizqullah, namun tangannya terus melambai buat isterinya itu.

Sebak juga dirasakan buat Rizqullah. Perpisahan yang terjadi itu dirasakan cukup berat untuk dirasakan. Bagai perpisahan dalam tempoh yang cukup lama. Barangkali mereka tidak pernah berpisah sedemikian, maka baik Abyatina mahupun Rizqullah, saat itu degupan rasa sayu ternyata dialami mereka.

Saat itu juga, langkah yang berat diatur buat Rizqullah. Berjalan menuju ke blok kediamannya. Agak jauh juga, dan ditambah pula dengan perasaan yang bercampur baur, maka langkah yang diatur itu bukanlah sesuatu yang mudah. Gundah gulana menguasai diri, bagaikan menjerit hatinya seolah-olah mahu saja menerkam kembali Abyatina dan pulang bersama.

“Oh, kegilaan. Bayang-bayang dah jadi gila. Gila bayang nampaknya...” bisik Rizqullah di dalam hatinya. Sedikit tersenyum sambil kaki melangkah menuju ke biliknya yang baru saja didudukinya.

Malam itu, hanya Abyatina dan Rizqullah saja yang tahu detik rindu yang dirasakan. Bertemankan kain pelikat yang dicuri ambil dari beg pakaian Rizqullah, maka Abyatina cuba melelapkan mata yang ternyata keletihan. Bagi Rizqullah pula, dirinya hanya terus berjaga di tengah malam, keluar dari biliknya mengambil angin malam, berjalan-jalan menikmati kenikmatan udara yang dingin.

“Kalaulah ini yang Abyatina rasa bila aku tinggalkan dia dulu, memang aku yang bersalah,” bisik Rizqullah di dalam hatinya. Saat kaki terus melangkah tanpa arah tujuan, fikirannya melayang mengenangkan rasa gundah gulana yang dirasai ketika ini. Rasa susah hati tatkala berpisah dengan Abyatina buat sementara, maka rasa mengantuk langsung tak dirasai. “Nyenyakkah Abyatina malam ni? Mungkin sama macam aku? Susah di hati?”

Hakikatnya, memang Abyatina merasai susah di hati malam itu juga. Namun bezanya, lena Abyatina tercipta dengan mudah. Malah barangkali disertai dengan rima dengkuran keletihan.

“Tu dia. Dengkur macam kereta api...” bicara rakan sebilik Abyatina yang baru dikenalinya.

Perjalanan minggu orientasi bukan suatu kebiasaan. Dalam tempoh baru memulakan hidup di USM, maka barangkali minggu suai kenal itu menjadi satu peluang buat kesemua pelajar untuk saling mengenali. Mungkin juga menjadi detik merbahaya buat Rizqullah. Satu ancaman berkemungkinan.

“Nama awak siapa?” soal seorang pelajar lelaki yang tiba-tiba menyapa tatkala Abyatina sedang menikmati hidangan sarapan pagi.

Abyatina hanya membisu. Hanya tersenyum dan serentak dengan itu bangun meninggalkan lelaki tersebut. Mungkin rimas dengan gangguan yang tak diundang itu. Pertama kali melalui pengalaman sedemikian dan saat itu kelibat Rizqullah tidak kelihatan. Namun di saat itu jugalah, fikiran Abyatina terlintas kembali akan perjanjian yang dibuat dengan suaminya itu.

“Rahsiakan hubungan kita. Mungkin sementara...” bicara Abyatina sehari sebelumnya.

Maka ujian pertama mungkin tercipta. Buat pertama kalinya, Abyatina menjadi tarikan di kampus. Seorang lelaki barangkali menunjukkan minat terhadap Abyatina pada pagi itu dan saat itulah Abyatina merasakan satu panahan dugaan buatnya. Benar, tiada siapa yang tahu statusnya. Tiada siapa yang tahu Rizqullah itu suaminya.

“Dan kenapa boleh timbul idea mengarut tu? Kenapa nak berlakon bagai orang yang masih bujang? Kalau salah langkah, padah jadinya”

Bicara Raiqah muncul di waktu tengah hari tatkala buat pertama juga Abyatina menghubungi kakaknya itu. Perbualan menerusi telefon itu menjadi agak panjang dengan perkongsian kisah pengalaman pertama di universiti menjadi tajuk perbualan utamanya.

“Kalau awal-awal dah tahu statusnya, takut nanti tak ramai kawan yang nak berkenalan...” balas Abyatina dalam perbualan telefon itu.

“Kalau yang nak berkenalan denganmu semuanya lelaki, bukankah itu masalah nanti?” soal Raiqah.

“Hebat sangatkah Ina sampai semua lelaki nak berkenalan?”

Raiqah ketawa kecil. Barangkali ketawa sinis dengan kata-kata Abyatina itu. Hakikatnya, Abyatina pasti akan menjadi tarikan di mana-mana. Hatta di kampung halamannya dulu pun, pelbagai kisah dan siri-siri fitnah tercetus dek tarikan wajah Abyatina itu. Maka tidak mustahil tarikan itu tetap juga wujud tatkala Abyatina melangkah masuk ke USM. Cantik Abyatina bukan kepalang. Keindahannya bagai cahaya rembulan, pasti menarik mana-mana lelaki untuk mendekatinya.

“Putihnya kulit Abyatina, carilah seluruh kampung... memang takkan jumpa”

Bicara Ustaz Man satu masa dahulu, tatkala Abyatina baru sahaja menjadi tunangan Rizqullah. Bicara itu disampaikan kepada Rizqullah dan kisah itu terus terngiang-ngiang dalam kepalanya.

“Memang cantik Abyatina tiada tolok bandingnya...” monolog Rizqullah sendirian.

Waktu tengah hari tatkala pelajar baru yang lain berehat dan menikmati hidangan, Rizqullah hanya termenung panjang, duduk di tepi tasik menikmati sedikit hembusan angin yang dapat dirasakan. Sejak malam semalam, Rizqullah masih terus termenung. Angau si Abyatina menguasai dirinya sejak kali pertama menjejakkan kaki ke USM.

“Bukan tak pernah mu berpisah dengan Rizqullah...” bicara Raiqah yang masih rancak dengan perbualan telefonnya bersama Abyatina. “Dulu pun, Rizqullah pernah tinggalkanmu. Lama juga tempohnya...”

Kisah lama muncul pula dalam kotak fikiran Abyatina. Ujian dan dugaan dahulu muncul kembali. Krisis dan pelbagai halangan yang dihadapi Abyatina sewaktu di awal perkahwinan dahulu ternyata bukan sesuatu yang mudah untuk dilupakan. Masih segar lagi di ingatan, saat kemuncak dugaan itu tatkala mereka hampir sahaja menuju ke arah penceraian.

“Pisah yang dahulu dengan pisah yang sekarang jangan disamakan. Dua perkara berbeza, dengan dua situasi yang berbeza,” balas Abyatina terhadap kenyataan Raiqah itu.

“Apa mu memang nak balas dendam?” soal Raiqah.

“Dendam apa pulanya?”

Barangkali seakan menghidu, Raiqah membicarakan perihal dendam. Kisah dulu-dulu, maka ingatan kembali segar. Abyatina ternyata seringkali menjadi mangsa keadaan satu masa dahulu tatkala dugaan demi dugaan muncul. Saat dugaan itulah, maka seringkali juga Abyatina ditinggalkan Rizqullah di kampung. Perpisahan yang disengajakan, dicipta Rizqullah atas alasan mahu mententeramkan keadaan, namun mungkin cukup menyeksakan buat Abyatina.

“Ya... memang rindu teramat sangat waktu tu. Bila ditinggalkan di kampung, hati selalu ingat dia...” bicara Abyatina saat terkenangkan kisah lama.

Tatkala Abyatina ditinggalkan di kampung, maka rasa rindu itu bertambah-tambah terhadap suaminya. Benar, Abyatina banyak terasa di hati walaupun senantiasa tersenyum tatkala Rizqullah muncul semula di kampung untuk mengambilnya.

“Tapi untuk berdendam jauh sama sekali,” bicara Abyatina terhadap Raiqah.

“Jadi, kenapa nak dirahsiakan hubungan suami isterimu? Bukan itu permintaanmu pada Rizqullah?” soal Raiqah.

Abyatina terkelu seketika. Diungkitkan pula syarat yang diberikan Abyatina terhadap Rizqullah saat sebelum mereka mendaftar diri di USM.

“Hebat betul permainan kakak aku ni...” bisik Abyatina di dalam hatinya.

Satu demi satu, maka di akhirnya Raiqah berjaya memerangkap soal yang utama. Kisah permintaan Abyatina supaya hubungan perkahwinannya itu dirahsiakan menjadi satu perkara yang mendapat perhatian.

“Kenapa nak rahsiakan?” soal Raiqah.

Ibarat seperti membalas dendam yang lama, itulah yang diperihalkan Raiqah. Jika dulu, Abyatina menderita dek rindukan Rizqullah yang meninggalkannya, namun kini Abyatina pula yang cuba menjarakkan diri dengan Rizqullah. Mungkin membalas apa yang pernah dirasakan Abyatina satu masa dahulu.

“Memang rindu bukan kepalang...” bisik Rizqullah dalam hatinya. Masih berada di tepi tasik dan terus termenung, inilah pertama kalinya Rizqullah dilanda demam rindu terhadap isterinya.

Sejak awal pagi lagi, maka perkara pertama dibuat Rizqullah adalah mencari kelibat isterinya Abyatina. Namun, dalam keramaian pelajar baru di USM, dengan kesibukan hari pertama orientasi, di akhirnya Rizqullah masih tidak ketemu Abyatina. Tiada cara lain yang dapat dilakukannya, hanya matanya terus meliar-liar di awal pagi itu, mencari Abyatina.

“Apakah ini balasan dengan apa yang aku buat dulu? Tinggalkan Abyatina....” monolog Rizqullah. Persoalan masih terus berlegar dan resah di hatinya masih berterusan. “Mungkin nak dirahsiakan sebagai hukuman untuk aku?”

Rizqullah terus dalam lamunan lagi. Mungkin juga menunggu azan Zohor yang akan berkumandang tidak lama lagi. Masjid tidak jauh dari tasik itu.

“Kalau nak diberi sebab, memang tak ada. Cuma apa saja yang Ina minta, bukannya satu yang menggila,” balas Abyatina terhadap pertanyaan kakaknya Raiqah, menyambung kembali perbualan terlefon yang tercipta.

“Jangan mu terlalu banyak bermain jarum. Takut tersalah cara, luka di jari...” pesan Raiqah. Maka perbualan telefon itu terhenti begitu sahaja.

Pesanan itu terus terngiang-ngiang dalam fikiran Abyatina. Mungkin permainan telah dimulakannya, cuba menari-nari dalam soal perasaan, menguji kerinduan Rizqullah.

Namun, minggu orientasi itu diteruskan tanpa sebarang musibah yang melanda. Dalam tempoh seminggu itu, maka selama itulah Abyatina tidak bersua dengan Rizqullah. Ibarat cuba mengelakkan diri, Abyatina seakan sengaja menjauhi Rizqullah. Ternyata Abyatina memang mengatur satu permainan. Hanya dirinya sahaja tahu gerak tari permainan itu.

“Di mana dirimu Ina?....” keluh Rizqullah.

Di satu hari, selepas selesai solat Jumaat yang pertama di USM, maka Rizqullah mengatur langkah menuju ke kafetaria untuk menikmati hidangan tengah hari. Langkah longlai barangkali dirasakan tatkala hati semakin resah terkenangkan Abyatina. Hampir seminggu tidak bersua, maka pelbagai persoalan muncul di fikiran.

“Assalamualaikum”

Langkah terhenti. Tangannya ditarik seseorang dari belakang. Tatkala itu, Rizqullah menoleh. Maka hatinya bagai dilanda satu gelodak perasaan yang gembira tak terkata. Abyatina kini berdiri di hadapannya, muncul setelah hampir seminggu tak bersua. Saat itu, mahu sahaja dipeluk Abyatina seerat-eratnya.

“Allahuakbar... Lama sungguh tak berjumpa!” tutur Rizqullah dalam nada gembira. Tangannya terus menggenggam erat tangan Abyatina. Jari jemari Abyatina disentuh penuh kelegaan, menghilangkan rindu yang dirasakan. Kelibat para Adam yang baru sahaja pulang dari masjid tidak lagi dipedulikan Rizqullah.

“Erk... abang...”

Genggaman itu dilepaskan Abyatina. Barangkali segan dengan situasi di khalayak ramai itu atau mungkin juga tidak menduga serindu itu yang dijelmakan Rizqullah. Namun, di fikiran Abyatina menjaga kerahsiaan hubungan mereka sebagai suami isteri itu lebih banyak berlegar dalam situasi sebegitu.

“Kenapa, takut orang tahu?” soal Rizqullah tatkala Abyatina melepaskan genggaman tangannya.

“Abang dah janji bukan? Suami isteri itu jadi rahsia di sini?” balas Abyatina.

“Di tengah-tengah kepanasan di sini, siapa yang akan tahu? Siapa yang kita kenal di sini?” balas Rizqullah tersenyum sinis.

“Janji tetap janji. Rahsia tetap rahsia...”

“Ina nak tinggalkan abang lagi?” soal Rizqullah.

Abyatina tersenyum. Tangan suaminya terus ditarik. Rizqullah menurut sahaja Abyatina.

“Hari ini abang ikut saja Ina,” bicara Abyatina yang kelihatan agak teruja.

“Dari mana dan nak ke mana?”

“Dari hati yang gundah gulana, menuju jiwa yang dalam gembira,” balas Abyatina berkias. “Mungkin Ina perlu bayar hutang seminggu untuk abang?”

“Mampukah Ina membayar hutangnya?” usik Rizqullah pula. Mereka terus berjalan meninggalkan perkarangan masjid menuju ke destinasi yang hanya diketahui mereka.

Seharian mereka menghabiskan masa bersama. Buat kali kedua, Abyatina dan Rizqullah seolah-olah berbulan madu sekali lagi di Pulau Pinang. Imbasan masa lalu, maka pasti masing-masing terkenangkan kisah kali pertama mereka bersama-sama ke Pulau Pinang. Waktu itu, Abyatina dan Rizqullah melawat Ustaz Man yang dirawat di Hospital Pulau Pinang. Menyelusuri perjalanan menggunakan kereta api dan kemudian diteruskan pula dengan feri sebelum tiba di bandar Georgetown, kisah pengembaraan mereka itu ternyata tidak dapat dilupakan.

“Mungkin aturan Allah, kesudahannya Ina berbulan madu dengan abang waktu tu...”

Bicara Abyatina mengimbas kembali kisah beberapa tahun yang lalu. Kisah ketika Abyatina dan Rizqullah baru sahaja mendirikan rumah tangga.

“Mungkin aturan Allah juga, sekali lagi takdir kita di sini...” kata Rizqullah pula. Saat perbualan itu tercipta, masing-masing sedang menikmati hembusan bayu di Batu Ferengghi. Menenangkan jiwa dan mungkin juga cuba mencetuskan rasa romantis di antara mereka.

“Erk... tolonglah. Nak romantis lagi?” bicara Abyatina spontan.

“Hah?” Rizqullah terkejut tatkala secara tiba-tiba Abyatina berbicara sedemikian. “Kenapa pula?”

Abyatina hanya tersengih dan tersipu-sipu. Mungkin malu dek tersasul bicara yang terlintas dalam hatinya.  

“Bagaimana pula boleh terlepas cakap di mulut ni?” monolog Abyatina di dalam hati.

“Jadi, macam mana seminggu di USM? Senyap saja Ina, langsung tak jumpa abang...” kata Rizqullah meneruskan kembali perbualan mereka.

“Banyak kisahnya...”

“Kongsikan saja. Banyak masa yang kita ada...” balas Rizqullah. Ternyata Rizqullah seakan berminat untuk mendengar celoteh perkongsian isterinya itu.

“Ada banyak siri kisahnya...”

“Mulakan dengan siri yang pertama,” kata Rizqullah.

“Siri pertama bunyinya begini...”

Kisahnya, terdapat seorang lelaki cuba mendekati Abyatina. Pada hari pertama orientasi, seorang lelaki dengan namanya Hijazi muncul beberapa kali untuk menegur sapa Abyatina. Ibarat satu kuasa magnetik, maka ke mana sahaja Abyatina berada pasti Hijazi akan memunculkan diri. Namun, walau ditegur beberapa kali sekalipun, Abyatina sekadar membisukan diri membuat tidak peduli.

“Cemburu?” soal Abyatina dalam nada serius walaupun hakikatnya cuba mengusik Rizqullah.

“Siapa tak sayang bini ooi....” balas Rizqullah berseloroh.

Hari kedua orientasi, Hijazi muncul lagi. Kali ini tatkala waktu sarapan, maka Hijazi dengan beraninya terus duduk di meja tempat Abyatina menikmati hidangan pagi. Kejutan melanda, dan serta merta dalam situasi spontan, Abyatina mencurahkan air teh panas ke arah Hijazi.  Serta-merta, kekecohan tercipta di pagi itu.

“Kenapa tak dicurah satu teko saja teh panas?” usik Rizqullah.

“Kalau ada sebaldi air pun, memang Ina curahkan...” balas Abyatina.

“Tapi, kenapa sampai nak dicurah airnya?”

“Terkejut mungkin...” jawab Abyatina. “Selain dari abang, tak ada lelaki lain yang pernah duduk serapat itu dengan Ina. Semuanya spontan...” terang Abyatina. “Sebab tu boleh tercurah air panas”

“Mungkin bagus juga. Satu pengajaran buat yang cuba menganggu isterinya Rizqullah,” bicara Rizqullah.

“Tapi tak boleh salahkan mereka. Siapa yang tahu hubungan kita kecuali kita berdua sahaja?”

“Tapi kenapa Ina nak rahsiakan?” soal Rizqullah yang ternyata ingin tahu jawapannya.

“Abang tak nak tahu kisah seterusnya?” Abyatina membalas dengan soalan juga, cuba mengubah tajuk perbualan. Lantas tumpuan Rizqullah kembali ke arah penceritaan Abyatina semula.

“Teruskan...”

“Siri kedua bunyinya begini...”

Hari pertama Abyatina mendaftar masuk ke USM, maka dengan mudah dan tanpa dirancang, Abyatina telah bertemu dengan kenalan yang baru. Seorang sahabat baru ini datang tiba-tiba dan terus menghampiri Abyatina. Terus disapa Abyatina sebagai tanda perkenalan. Tatkala sesi perkenalan berlangsung, maka Abyatina seakan terkejut.

“Kenapa terkejut?” soal Rizqullah.

“Sebab namanya seakan-akan Ina,” jawab Abyatina. “Namanya, Absarina...”

Sahabat baru itu berasal dari Kedah, fasih berbicara walaupun pekat dengan loghat utaranya. Secara kebetulan juga, Absarina juga mengambil bidang kursus yang sama seperti Abyatina. Di akhirnya, Abyatina dan Absarina ditempatkan di bilik yang sama. Maka saat itu, terjalinlah persahabatan yang baru. Dua nama yang hampir sama, kini saling mengenali.

“Jadi, sebab tu Ina langsung tak terfikir nak jumpa abang?” soal Rizqullah. “Sebab dah jumpa kawan baru?”

“Abang tak ada kawan baru di sini?” soal Abyatina kembali.

Rizqullah hanya membisu sahaja kerana hakikatnya sepanjang minggu orientasi, dirinya lebih banyak menyendiri. Apabila hati seringkali rindukan isterinya, maka semua yang lain bagai tak penting baginya.

“Jadi, apa kisah seterusnya?” soal Rizqullah mengubah tajuk perbualan.

“Kisah ketiga bunyinya begini...”

Pada hari ketiga orientasi di USM, maka setelah tamat slot taklimat di pagi hari dan tatkala itu Abyatina sedang berjalan menuju ke kafetaria, maka Absarina rakan baru Abyatina bergegas menghampirinya. Lantas terus dihulurkan sepucuk surat kecil berwarna putih kepada Abyatina.

“Surat apa dan dari siapa?” soal Rizqullah ingin tahu.

“Surat cinta mungkin...”

“Cinta? Dari siapa cinta tu?”

Abyatina tidak tahu pengirim surat itu. Hanya nama yang tercatat sebagai Rizqin dilihat dalam surat itu. Isi kandungannya sekadar membicarakan mengenai niat untuk berkenalan, mahu berkawan dengan Abyatina. Namun di sudut hati Abyatina, dirinya tahu, kawan itu bukan bermaksud kawan.

“Tapi yang menariknya, kenapa namanya hampir sama dengan nama abang?” bicara Abyatina dalam persoalan.

“Tapi, Abyatina tahu siapa orangnya?”

“Sampai sekarang, Rizqin namanya ada tapi orangnya tetap misteri,” balas Abyatina.

Rizqullah membisu sahaja selepas itu. Barangkali rasa cemburu terdetik di hati. Namun tatkala itu jugalah, maka hatinya seakan ketawa kecil. Tidak disangka, Abyatina masih punya tarikan. Masih lagi punyai peminat rahsia yang mungkin mengharapkan sesuatu daripada Abyatina.

“Abang cemburu?” soal Abyatina.

“Cemburu di hati memanglah ada. Tapi cemburu pada hakikatnya mungkin tak ada. Walau apa pun, Ina tetap isteri abang, dan tidak ada sesiapa pun yang boleh nafikan perkara tu,” balas Rizqullah tersenyum. “Cinta bukan sekadar pada keindahannya saja. Cinta itu adalah bahagia yang disulamkan dengan kesusahan dan kesabaran”

“Insya-Allah...”

Abyatina memegang erat jari jemari Rizqullah. Melepaskan rindu setelah hampir seminggu tak bersua. Perbualan mereka terhenti setakat itu. Masing-masing membisu selepas itu. Lebih banyak menikmati keindahan panorama yang terbentang luas di hadapan mereka. Hembusan angin pantai menyegarkan wajah masing-masing. Dilanda bahagia dalam ketenangan, petang itu masa dihabiskan sebaiknya buat Abyatina dan Rizqullah.

Tatkala dalam keasyikan nikmat alam itu, maka azan fardhu Asar kedengaran. Maka sepantas itu Rizqullah bangun menuju ke masjid yang terletak tidak jauh dari tempat mereka berada. Abyatina mengikut suaminya namun langkahnya sedikit perlahan. Langkah tetap diteruskan dan mereka berjanji akan berjumpa semula di tempat yang sama sebaik sahaja selesai solat fardhu Asar. Rizqullah dibiarkan melangkah pantas meninggalkan Abyatina yang berjalan perlahan.

“Eh, Siti Abyatina kan?”

Belum pun sempat kaki melangkah masuk ke dalam masjid, tiba-tiba Abyatina disapa seseorang. Lantas matanya melihat kelibat yang menegur itu dan ternyata Abyatina tidak mengenalinya. Kehairanan melanda seketika.

“Ya... saya Abyatina...” balas Abyatina. Wanita separuh abad sedang berdiri di sebelahnya. “Mak cik kenal saya?” soal Abyatina kemudian.

“Abyatina tak kenal saya?” soal wanita itu.

“Maaf mak cik. Saya tak pasti...”

Wanita itu tersenyum seketika, terus menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Abyatina.

“Saya Mak Lang Nab. Mak menakan suami hang. Ingat tak?” soal wanita itu. Abyatina terus menyambut salam yang dihulurkan. Dicium tangan wanita itu.

“Lah... Maaflah Mak Lang. Saya tak berapa kenal sangat....” balas Abyatina sedikit rasa bersalah di hati.

“Tak apa. Lagipun, seingat Mak Lang, Abyatina tak pernah lagi jumpa Mak Lang berdepan macam ni...”

“Oh...”

“Jom lekas. Kita pi solat dulu. Sat lagi kita sembang panjang punya...” kata Mak Lang.

Dalam keadaan yang masih terpinga-pinga, Abyatina kelihatan masih mencari-cari ingatan yang mungkin telah luput seketika. Hakikatnya, tatkala salah seorang ahli keluarga terdekat Rizqullah menyapa Abyatina dan dirinya tidak dapat mengenal pasti orang itu, maka sudah semestinya rasa serba salah muncul. Namun, perkara utama didahulukannya. Solat Asar berjemaah diselesaikan dahulu. Maka barulah sesi bicara bersambung kembali selepas itu.

“Jadi, apa yang Abyatina buat di Pulau Pinang ni?” soal Mak Lang tatkala berjalan keluar dari dewan solat bersama-sama Abyatina.

“Saya sambung belajar di sini,” jawab Abyatina.

“USM?”

“Ya. USM...”

“Suami hang macam mana? Dia izinkan?”

“Dia pun sambung juga. Sekali dengan saya,” balas Abyatina.

“Oh... lah. Baguslah. Senang jadinya,” kata Mak Lang Nab sebelum duduk di kerusi kayu yang terletak di luar perkarangan masjid. “Eloklah. Tak berjauhan. Masalah tak timbul”

“Insya-Allah,” balas Abyatina sebelum duduk di sebelah Mak Lang Nab.

“Baguslah. Jaga baik-baik suami hang. Jangan jadi macam dulu...”

“Macam dulu?” Abyatina hairan.

“Yalah. Mak Lang tak naklah Rizqullah bercerai lagi macam dulu...”

Serentak itu, Abyatina bagaikan dilanda dengan panahan kejutan. Sebaris ayat seakan-akan perkara yang cukup mustahil untuk didengarnya. Memang Abyatina tidak mengerti dan tidak percaya.

“Apakah benar?” monolog Abyatina dalam hatinya. “Apakah abang pernah berkahwin sebelum ni?”
Monolognya lagi.

Perbualan di antara Mak Lang Nab dan Abyatina tiba-tiba terhenti begitu sahaja. Abyatina terus berlalu pergi meninggalkan Mak Lang Nab. Memang Abyatina tidak pernah bertemu Mak Lang Nab sebelum ini, namun tatkala mendengar perkhabaran yang dinyatakan Mak Lang Nab itu, maka segalanya seakan berubah. Tidak tahu untuk menyatakan reaksi, Abyatina terus meinggalkan perkarangan masjid tanpa sempat untuk menyalam tangan Mak Lang Nab.

“Salahkah aku cakap tadi?” soal Mak Lang Nab sendirian. Wanita itu di akhirnya turut meninggalkan perkarangan masjid tak lama selepas itu. “Tak sempat nak sembang panjang dengan isteri baru Rizqullah ni...”

Sementara itu, tidak lama selepas itu, Rizqullah kembali ke tempat yang dijanjikan, di tepi pantai yang sama. Namun sebaik tiba, kelibat Abyatina tidak kelihatan. Rizqullah menunggu di situ mengharapkan supaya Abyatina muncul dalam beberapa tempoh lagi. Terus menanti.

“Assalamualaikum”

Bicara salam kedengaran dan Rizqullah sedikit terkejut. Kejutan dilanda Rizqullah.

“Apa khabar Rizqullah?”

“Yaqzan?” soal Rizqullah yang ternyata terkejut. Tanpa diduga, seteru lama muncul semula. Pelbagai persoalan muncul tatkala Yaqzan secara tiba-tiba muncul di situ. “Bagaimana dia tahu aku di sini?” monolog Rizqullah kemudian.

“Di mana Abyatina?” soal Yaqzan. Namun Rizqullah hanya membisu, tidak faham dengan situasi yang dihadapinya. Persoalan pertama, kenapa Yaqzan muncul? Persoalan kedua, bagaimana Yaqzan tahu dirinya dan Abyatina berada di situ?

“Niat jahatkah lagi si Yaqzan ni?” monolog Rizqullah.

Namun di saat itu, di lokasi yang tak diketahui Rizqullah, Abyatina berlinangan air mata. Terus berjalan selagi kaki boleh melangkah, tidak mempedulikan keadaan di sekeliling. Abyatina tiada arah tuju, tidak ada destinasi yang jelas tatkala kaki melangkah. Hakikatnya, perkhabaran yang disampaikan Mak Lang Nab di masjid itu tadi ternyata sangat mengejutkannya. Kisah silam Rizqullah disingkap sedikit tanpa disengajakan. Maka serentak dengan itu, rasa di hati Abyatina seakan ditipu.

“Apakah suamiku menipu aku selama ini? Apakah perkahwinan aku satu yang palsu?” bisik Abyatina. “Apakah benar aku isterinya yang kedua? Kenapa nak dirahsiakan kisah lamanya?”

Persoalan terus bermain di fikiran. Hati Abyatina pada waktu itu seakan berkecai. Kecewa barangkali sehingga seluruh kepercayaan terhadap suaminya ibarat hilang begitu sahaja pada waktu itu. Abyatina dalam kekusutan.

“Siti Abyatina!”

Nama Abyatina tiba-tiba dipanggil. Saat itu, tidak jauh dari tempat Abyatina berada, kelihatan kelibat seorang lelaki sedang melambai-lambai tangan ke arahnya.

“Hijazi?”

Hijazi, lelaki yang cuba untuk berkenalan dengan Abyatina sepanjang minggu orientasi secara kebetulan turut berada di Batu Ferengghi. Lantas Hijazi terus menghampiri Abyatina. Kisah di akhirnya, Abyatina menaiki kereta bersama Hijazi pulang ke kampus USM. Hakikatnya, tindakan Abyatina itu dibuat secara separa sedar setelah Hijazi mempelawanya berkali-kali.

“Di mana sebetulnya isterimu Abyatina?” soal Yaqzan meneruskan perbualan yang tak dirancang itu.

“Kenapa ditanya begitu?” soal Rizqullah kehairanan.

“Sebab, kalau si suami ada di sini, dan kemudian si isteri ada di sana memang ada yang tak kena,” kata Yaqzan. “Tambah tak kena, kalau si isteri tu naik kereta dengan lelaki lain...”

“Maksudnya... Abyatina?”

Rizqullah terus terduduk di atas batu besar di tepi pantai itu. Fikirannya semakin keliru dan serabut. Tidak faham dengan situasi yang sedang berlaku.

“Bagaimana si Yaqzan boleh muncul tanpa diundang? Kenapa pula Abyatina menaiki kereta dengan lelaki lain?” monolog Rizqullah dalam hatinya menyatakan pelbagai persoalan yang muncul di fikirannya. Di hadapan Yaqzan, monolog itu hanya terbicara dalam hatinya. Rizqullah hakikatnya hanya membisu seribu bahasa.

“Kenapa terdiam?” soal Yaqzan.

Petang itu, langit cerah. Angin yang bertiup juga ternyata mendamaikan. Namun bagi Rizqullah, semua kenikmatan alam itu ibarat lesap dari derianya. Persoalan Abyatina dan kemudian Yaqzan berlegar-legar di fikirannya. Seakan satu mimpi ngeri yang penuh dengan teka-teki.

“Kegilaan apakah ini? Apakah semuanya benar?” monolog Rizqullah. “Allahuakbar....”




*Tamat sudah Bicara Tiga Puluh Satu*

Apakah yang berlaku pada Abyatina? Mengapakah Yaqzan muncul secara tiba-tiba? Akan bersambung di siri akan datang.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 




*Terima kasih kepada sahabat dari UPSI, saudari Nur Syafinaz Muhamad Rafee atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam siri kali ini.



 Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina



Tiada ulasan :