Sabtu, 13 Disember 2014

"Adina (Bicara Tiga Puluh Empat)"





“Barangkala hari yang paling menggembirakan adalah saat melihat orang yang disayangi tersenyum sepanjang masa menikmati nikmat kejayaan. Adalah lebih indah jika rasa kejayaan itu dikongsi bersama, mencipta gembira dalam bahagia. Apabila suami dan isteri sama-sama menikmati hari terindah, maka saat seterusnya adalah ciptaan memori demi memori yang akan disimpan untuk dikenang sampai bila-bila. Hakikatnya, setiap manusia pasti akan merasa bahagia apabila segala penat dan lelah itu diakhirnya dirasakan sangat berbaloi. Pengorbanan itu menjadi satu kenikmatan”

Pena diletakkan. Buku nota kecil ditutup. Setelah sekian lama tidak dinukilkan sesuatu di atas helaian kertas pada buku kecil itu, maka akhirnya Abyatina dapat meluangkan masa seketika untuk menulis selepas selesai menunaikan fardhu Subuh.

“Selamat berkonvo Siti Abyatina!”

Sapaan mengejut tercipta di pagi hari. Rizqullah muncul semula di bilik setelah bersiap-siap anak mereka Yaqzan. Dimandikan dahulu Yaqzan sebelum disiap-siapkan pakaiannya. Maka, saat itu Yaqzan telah segak bergaya dengan bedak bertampung di muka.

“Selamat berkonvo abang!” balas Abyatina tersenyum. “Erk... tapi kenapa pula bertampung-tampung mukanya si Yaqzan ni?” soal Abyatina sebaik melihat wajah anaknya yang bertampung bedak itu.

“Ini namanya solekan...” balas Rizqullah berseloroh.

Lantas Abyatina meratakan bedak di wajah anaknya itu. Dengan cermat, muka Yaqzan disapu dengan telapak tangan Abyatina. Yaqzan hanya diam sahaja pagi itu. Tidak juga seaktif seperti kebiasaannya.

“Barangkali dia pun tahu hari ni hari yang paling gembira untuk kita,” kata Rizqullah.

Hidangan sarapan telah disediakan Abyatina. Sebaik selesai solat Subuh, maka Abyatina terus bergegas ke ruang dapur menyediakan apa yang patut untuk hidangan pagi seisi keluarga. Pagi itu Abyatina menyediakan hidangan bihun goreng dan teh kosong panas. Hidangan ringkas yang seringkali menjadi kegemaran buat Rizqullah. Di saat Abyatina sibuk di dapur, maka Rizqullah pula menjalankan tugas untuk menyiapkan Yaqzan di pagi hari. Sesuatu yang jarang dilakukan bagi Riqullah kerana kebiasaannya, Abyatina yang menguruskannya.

“Mungkin sebab tu Yaqzan baik semacam pagi ni. Takut dengan ayahnya barangkali...” bicara Abyatina. “Kalau dengan maknya, habis berpesta air bila nak mandi. Aktif sangat...”

“Anak yang aktif itu tandanya ada akal yang pintar,” balas Rizqullah. “Tak begitu Cik Abyatina?”

Abyatina hanya tersenyum sahaja. Saat itu, mereka terus menuju ke dapur untuk menikmati hidangan sarapan yang telah tersedia di atas meja makan. Hakikatnya, pagi itu masing-masing dilanda keterujaan. Abyatina dan Rizqullah bakal melalui fasa yang baru. Itulah hari penting yang bakal tercatat sebagai antara kenangan terindah buat mereka.

Sebaik selesai sarapan, maka Abyatina terus bersiap-siap. Rizqullah hanya menanti di ruang tamu sambil terus melayan kerenah Yaqzan bermain-main sebentar dengan beberapa alat permainan yang ada. Agak lama juga Abyatina bersiap, sehingga mendatangkan kebosanan buat Rizqullah. Lantas suami Abyatina itu terus menjenguk ke bilik melihat kelibat Abyatina. Kekaguman dirasakan Rizqullah tatkala melihat Abyatina yang telah bersiap-siap. Berbaju kurung biru serba baru, digayakan pula dengan tudung biru air, maka Abyatina dilihat cukup berseri. Sedikit solekan dikenakannya, menyebabkan wajah Abyatina di luar kebiasaan.

“Cantiknya isteri abang...” luah Rizqullah.

“Oh... jadi selama ni tak cantik?” soal Abyatina mengusik suaminya.

“Memang pun... “ balas Rizqullah mencuit pipi isterinya itu. Rizqullah berseloroh juga.

Gurauan di pagi hari itu menunjukkan betapa gembiranya hati mereka.  Di hari yang penting itu, maka selepas masing-masing telah bersiap-siap, langkah mereka dimulakan dahulu dengan berkunjung ke rumah keluarga Rizqullah. Mohon restu dipinta buat Abyatina dan Rizqullah terhadap Cikgu Hamdawi dan Mami Radhwa. Pertemuan singkat itu sekadar meminta izin sebelum bertolak ke Pulau Pinang. Di awalnya, ibu dan bapa Rizqullah itu bersetuju untuk turut serta bersama Abyatina dan Rizqullah ke USM. Namun, persetujuan itu terpaksa dibatalkan apabila Cikgu Hamdawi dan isterinya terpaksa bertolak ke Kuala Lumpur di hari yang sama untuk menghadiri majlis keramaian keluarga di sana.

“Tahniah Abyatina... Rizqullah. Semoga bergembira hari ni,” kata Cikgu Hamdawi kepada Abyatina dan Rizqullah.

“Mak bangga dengan hangpa berdua. Selamat berkonvo!” bicara pula ibu Rizqullah.

Abyatina dan Rizqullah kemudian bertolak. Bersama-sama anak mereka, maka destinasi seterusnya adalah menuju ke Pulau Pinang. Universiti Sains Malaysia maka tempat itu ditujui kerana hakikatnya di situlah tempat yang bakal menjadi detik paling penting buat Abyatina dan Rizqullah. Hari konvokesten buat mereka berdua di USM, maka keterujaan dalam debaran dirasakan buat Abyatina dan Rizqullah.

Mengikut perancangan, perjalanan mereka akan terus menuju ke Pulau Pinang. Sebelumnya, mereka akan singgah sebentar di rumah abang Abyatina, Zaafarani. Di sana, ahli keluarga Abyatina akan berkumpul dahulu sebelum masing-masing bertolak pula menuju ke kampus utama USM. Adik bongsu Abyatina, Rafiqin akan turut serta menjadi tetamu untuk masuk ke dalam dewan. Turut serta masuk ke dewan nanti ialah Zabarjad dan Absyar manakala Raiqah akan turut masuk ke dewan sambil membawa Yaqzan, anak Abyatina. Zaafarani sementara itu hanya akan menanti di luar menemani ahli keluarga lain yang tidak dapat masuk.

Namun di saat kemeriahan seisi keluarga Abyatina berkumpul di rumah Zaafarani itu, perasaan sedih dirasakan Abyatina. Kelibat ibunya tidak kelihatan.

“Kalaulah mak dan ayah ada juga sekarang ni....” luah Abyatina.

“Tak apa. Kalau mereka boleh datang, dah lama mereka ada di sini sekarang ni,” pujuk Rizqullah. “Apa yang penting, ingatan mereka pada Ina pasti tak pernah lekang”

Di saat Abyatina melalui hari gembira untuk bergraduasi bersama suaminya, hakikatnya di waktu itu jugalah Ustaz Man masih terus terlantar di hospital. Disebabkan itu jugalah, maka ibu Abyatina tidak dapat menghadirkan diri ke majlis konvokesyen di USM. Mak Cik Ros terus setia menemani Ustaz Man di kala Abyatina dan seisi keluarga lain menyambut hari gembira di Pulau Pinang. Abyatina faham dan redha dengan ketetapan perjalanan hidupnya.

“Bergembiralah dan nikmati detik ni. Mungkin sekali sahaja seumur hidup nak rasai gembira macam ni,” kata Rizqullah. Abyatina menguntumkan sedikit senyumannya.

Sesi konvokesyen Abyatina dan Rizqullah berlangsung pada sesi petang. Ibarat seperti menyambut hari gembira buat mereka berdua, maka cuaca pada petang itu dilihat sangat baik. Tidak seperti di hari-hari kebiasaan yang seringkali hujan, hari konvokesyen Abyatina dan Rizqullah tidak dilanda hatta setitis pun gerimis. Disebabkan itu jugalah, maka pergerakan menuju ke USM buat seisi keluarga Abyatina tidak menghadapi sebarang masalah.

Perjalanan menuju ke kampus induk USM dari rumah Zaafarani memakan masa kira-kira tiga puluh minit. Namun andai terdapat kesesakan di pertangahan perjalanan, maka tempohnya mungkin berlanjutan untuk tempoh yang lebih lama. Rizqullah memandu keretanya disamping Abyatina di sebelahnya. Raiqah pula duduk di belakang bersama dua anaknya. Si kecil Yaqzan pula duduk di riba Raiqah. Mengikuti dari belakang ialah kenderaan-kenderaan ahli keluarga lain. Empat buah kereta bergerak menuju ke destinasi. Sesuatu yang sangat jarang untuk berlaku selama ini. Itulah kali pertamanya rombongan berkenderaan tercipta dalam keluarga Abyatina.

Di saat itu, seperti biasa sekali lagi fikiran Abyatina terus melayang terhadap peristiwa-peristiwa yang telah berlalu. Hakikatnya, banyak perkara yang telah berlaku sebelumnya. Satu demi satu, muncul pelbagai kisah dugaan. Namun di sebalik dugaan itu, maka terselit juga kisah-kisah menggembirakan.

Mungkin itulah yang cuba dilakukan Rizqullah tatkala Abyatina dilanda rasa resah di hati. Apabila perkhabaran Ustaz Man yang terlantar di hospital itu seringkali menganggu kehidupan seharian Abyatina, sehingga di kebanyakan masa Abyatina hanya bermuram sahaja di wajahnya, maka Rizqullah cuba mententeramkan hati Abyatina. Rizqullah mengatur perancangan.

“Kadang-kadang, bila terlalu memikirkan masalah, tanpa sedar, kita juga akan menjadi punca kepada masalah tu...” kata Rizqullah di suatu petang. “Apa kata kalau kita tenangkan fikiran dengan ambil angin lain dari tempat ni...”

“Kita nak ke mana?”

“Teluk Batik? Boleh?”

Maka, kisah beberapa minggu sebelum hari konvekesyen, Rizqullah dan Abyatina bercuti seketika di Teluk Batik. Pantai peranginan berhampiran Pulau Pangkor itu ternyata menjadi pilihan buat Rizqullah kerana jaraknya yang tidak jauh dari rumah. Hanya setengah jam perjalanan, maka tibalah mereka di pantai tersebut. Hakikatnya, mereka seringkali bersantai di sana. Namun untuk kali ini, itulah buat pertama kalinya anak mereka Yaqzan berkunjung ke sana.

“Bukan main gembira lagi si Yaqzan tu. Tak pernah nampak laut Teluk Batik selama ni...” kata Abyatina.

“Umurnya dah nak masuk tiga tahun. Kita belajar pun dah hampir tiga tahun. Selama tiga tahun tu, mana pernah Yaqzan sampai ke sini...” balas Rizqullah.

Hakikatnya, keterujaan lebih dirasai Abyatina. Agak lama juga tidak dihabiskan masa berkualiti bersama Rizqullah dan anaknya. Seringkali mereka hanya terperap di rumah. Jika ada masa yang lapang, selalunya mereka akan pulang ke kampung Abyatina. Mungkin kerana itu juga, Abyatina bangun lebih awal dari kebiasaan. Menyiapkan segala bekalan yang perlu untuk berkelah, dan persiapan itu dilihat penuh ketelitian. Sebaik bangun, Abyatina mengumpulkan segala kelengkapan yang perlu dibawa. Tikar mengkuang dan raga berkelah dicarinya dahulu. Pakaian untuk Yaqzan dikemas dahulu sebelum dimasukkan ke dalam beg kecil. Begitu juga dengan pakaian suaminya. Dipilih dan disusun dengan kemas sebelum diletakkan di penjuru katil. Biarlah Rizqullah sendiri yang memilih pakaian yang ingin dipakainya nanti.

Sebaik selesai, maka Abyatina menuju pula ke dapur. Persiapan untuk makanan dimulakannya pula. Walaupun sekadar bertiga untuk berkelah di Teluk Batik, namun gaya Abyatina seolah-olah melakukan persiapan untuk sedozen keluarga. Mungkin keterujaan atau mungkin juga disebabkan telah lama tidak berkelah bersama keluarga. Pagi itu, Abyatina menyediakan bihun goreng di samping hidangan karipap yang sempat disediakannya. Malah, Abyatina turut sempat menggoreng keropok ikan untuk bekalan ke Teluk Batik itu.

“Kita nak buat kenduri ke kat Teluk Batik ni?” soal Rizqullah memerli Abyatina. Tatkala melihat makanan yang banyak dibawa itu, maka itulah yang diperkatakan Rizqullah.

“Kata orang, angin laut ni boleh buat perut cepat lapar...” balas Abyatina.

“Bukan sebab orang tu dah berbadan dua?” usik Rizqullah.

“Nak kata Ina gemuk ke ni?...” soal Abyatina manja.

“Kalau gemuk pun salahkah? Kata orang makin tembam makin comel...” usik lagi Rizqullah.

Abyatina tersenyum sahaja. Yaqzan sementara itu bermain-main di tepi pantai bersendirian. Berlari-lari dan sekali sekala cuba menyentuh ombak yang menghempas pantai. Yaqzan tidak berani untuk turun bermain air. Barangkali disebabkan tidak pernah melihat dengan dekat ombak yang menghempas itu. Jika di Pulau Pinang dahulu, walaupun jarak dengan laut tidaklah jauh, namun tidak pernah sekalipun Yaqzan dibawa menuju ke pantai sepanjang empat tahun di sana.

Gelagat Yaqzan itu diperhatikan Abyatina dan Rizqullah yang berada tidak jauh dari tempat Yaqzan bermain, senantiasa dipantau mereka. Duduk di atas tikar mengkuang yang dibawa, di bawah pepohon kelapa, ditambah pula dengan angin bayu pantai maka suasana yang dirasakan ternyata sangat menenangkan dan mendamaikan. Mungkin itulah tujuan Rizqullah membawa Abyatina ke pantai itu. Menghilangkan seketika fikiran kusut yang melanda isterinya itu.

“Terima kasih Ina...” luah Rizqullah tiba-tiba.

“Untuk apa terima kasihnya?” soal Abyatina hairan. Di ketenangan itu, perbualan tercipta semula.

“Terima kasih sebab jadi isteri abang...”

“Terima juga sebab abang sudi jadi suami Ina...” balas Abyatina pula.

Rizqullah tersenyum sahaja. Selepas itu, dia kembali membisu sambil melontarkan pandangannya ke arah laut yang terbentang luas di hadapannya. Kebiruan air laut mencipta satu kenikmatan yang mendamaikan. Namun, jauh di satu sudut pada wajah Rizqullah, kelihatan dirinya seolah-olah ingin menyatakan sesuatu.

“Maafkan abang juga...” luah Rizqullah.

Abyatina hanya membisu sahaja. Melihat wajah suaminya, Abyatina merasakan bahawa suaminya itu seolah-olah ingin berbicara dalam nada yang serius.

“Ada apa yang abang rasakan sekarang ni? Ada apa yang abang pendamkan?” soal Abyatina.

“Ina ingat sewaktu kita bersantai-santai tepi sawah dulu?” soal Rizqullah cuba mengingatkan kembali peristiwa petang hari di tepi bendang itu. Petang itulah Abyatina dan Rizqullah menghabiskan masa seketika berdua-duaan bersama.

“Ya.. Ina ingat...”

“Abang ada cakap sesuatu pada Ina petang tu... sesuatu yang cukup besar pada Ina. Mungkin sesuatu yang cukup terkesan buat Ina...” kata Rizqullah. “Ina masih ingat?”

Abyatina membisu seketika. Hakikatnya memang Abyatina ingat akan peristiwa yang berlaku di tepi bendang itu. Malah ingatan itu senantiasa segar di fikirannya. Namun, untuk mengakui bahawa ingatannya itu masih lagi kuat terhadap peristiwa itu di hadapan suaminya,itu adalah sesuatu yang amat berat. Itulah petang yang tidak akan dilupakan Abyatina tatkala Rizqullah menyatakan pengakuan bahawa dirinya pernah berkahwin sebelum mendirikan rumah tangga bersama Abyatina.

“Abang tahu Ina pasti ingat. Tak mungkin Ina akan lupa dengan apa yang abang sampaikan waktu tu...” kata Rizqullah.

“Ina.... Ina....” bicara Abyatina tersekat-sekat. Barangkali teragak-agak untuk berbicara. “Ina... Ina tak tahu nak cakap apa...”

“Kenapa Ina tak pernah tanya abang selepas tu? Kenapa Ina diamkan saja?” soal Rizqullah.

Sekali lagi Abyatina membisu. Tiada bicara dituturkan Abyatina. Pertanyaan Rizqullah tidak dijawab. Maka serentak dengan itu juga Rizqullah turut serta dalam bisu. Namun perlahan-lahan tangannya itu memegang tangan Abyatina.

“Abang tak sepatutnya rahsiakan semua tu dari Ina. Sebab tu abang nak minta maaf pada Ina...” kata Rizqullah.

Mendengar kata-kata itu, Abyatina tersenyum sahaja. Tangannya masih terus dipegang Rizqullah. Lantas Abyatina pula mengusap-ngusap tangan suaminya itu.

“Tak ada apa yang salah dengan masa silam abang. Tak ada apa yang perlu dimaafkan sebab itu bukan silap abang pada Ina. Apa saja yang berlaku sebelum abang kahwin dengan Ina, itu semua berkait dengan abang. Ina tak ada hak nak campur...” bicara Abyatina dengan tenang.

“Tapi, selagi masa silam abang terus jadi rahsia, abang takut Ina yang menderita...” balas Rizqullah.

“Abang nampak Ina ni macam orang yang menderita ke?” soal Abyatina tersenyum. “Abang rasa masa silam abang tu masih lagi rahsia?” soalnya lagi.

Hakikatnya, di saat itu Abyatina tidak sedikit pun merasa ketidaksenangan di hati. Walaupun telah diketahui kisah sebenar suaminya Rizqullah, namun di saat itu Abyatina tidak pernah merasa kecewa dengan kisah silam tersebut. Abyatina ternyata sangat tenang malah langsung tidak menampakkan emosinya di hadapan suaminya itu. Namun persoalan timbul tatkala itu, mengapa Abyatina tidak melanjutkan lagi persoalan mengenai kisah perkahwinan pertama Rizqullah itu? Mengapa tidak ditanya dengan lebih mendalam siapa orangnya? Kenapa Abyatina terus membisu?

Itulah persoalan yang bermain di fikiran Rizqullah saat itu.

“Kenapa Abyatina?” soal Rizqullah.

“Ina rasa tak perlu dipanjangkan lagi kisahnya. Cukup Ina tahu kisahnya sedikit, tak perlu dikorek lebih dalam,” balas Abyatina. “Apa yang ada sekarang dah cukup buat Ina bahagia...”

“Memang kuat hati Ina...” kata Rizqullah. “Ina bukan sebarang orang. Bukan calang-calang wanita...” sambungnya lagi. “Tak semua wanita mampu hadapi segala macam dugaan seperti isteri abang ni...”

“Tiap-tiap dugaan adalah satu bentuk pembelajaran mengenal erti kehidupan,” balas Abyatina. “Walau apa pun dugaannya, Ina tahu yang abang sentiasa ada di sisi...”

“Mungkin sebab tu abang perlu ceritakan kisah silam abang pada Ina. Memang Ina berhak tahu sebab Ina isteri abang,” kata Rizqullah.

“Abang tak perlu paksakan diri...” balas Abyatina. “Semua yang silam perkara lama. Kadang-kadang tak perlu diingat kembali...”

“Tapi abang akan ceritakan juga. Abang tahu, dalam senyuman, Ina banyak pendamkan rasa hati. Abang tak nak lagi semua tu ada dalam diri isteri abang ni. Biar semua jadi jelas,” kata Rizqullah. “Kisahnya bermula begini...”

Penceritaan dimulakan terhadap kisah Rizqullah di pertengahan 20-an.  Tatkala baru sahaja selesai menamatkan pengajian di Maktab Perguruan Gaya, maka kisah seterusnya adalah penantian untuk bekerjaya. Tahun 80-an, maka pekerjaan sebagai guru sangatlah diperlukan. Rizqullah pulang seketika ke kampungnya di Manjung, meninggalkan bumi Sabah untuk sementara waktu. Hakikatnya, tak lama selepas itu, Rizqullah akan kembali semula ke bumi Sabah, bakal memulakan tugas sebagai guru di bandar Tawau.

“Semuanya bagaikan lancar. Dalam gembira, teruja jangan dicakap. Hampir tiga tahun tak pulang, bila diberi peluang memang sesuatu yang dinanti-nantikan...” kata Rizqullah dalam penceritaan kisah lamanya. “Sampai saja di lapangan terbang, terus mak sambut. Terus dibawa pulang”

Memang ibu Rizqullah antara yang paling teruja dan gembira dengan berita kepulangan Rizqullah ke semenangjung itu. Bersemangat menanti Rizqullah di lapangan terbang bersama-sama suaminya, Cikgu Hamdawi, maka Mami Radhwa sanggup menanti berjam-jam lamanya di sana. Pada hari itu, pesawat mengalami kelewatan. Maka, tempoh menunggu menjadi lebih lama buat ibu Rizqullah itu.

Sejurus tiba, maka Rizqullah terus dibawa pulang ke kampung mereka di Manjung. Perjalanan tanpa henti itu ternyata mencetuskan kehairanan buat Rizqullah. Mengikut kebiasaannya, sekiranya mereka berada di Kuala Lumpur, maka pasti mereka singgah ke rumah Pak Teh, adik kepada Cikgu Hamdawi, iaitu bapa saudara buat Rizqullah. Namun kali ini, persinggahan tidak terjadi.

“Waktu tu, mak nampak betul-betul tergesa-gesa. Macam nak kejar sesuatu. Abang memang rasa pelik,” cerita Rizqullah.

Mungkin ada benarnya telahan Rizqullah. Sebaik tiba di kampung, pada keesokan harinya, Mami Radhwa terus berbicara dengan Rizqullah. Tanpa berkias dan mukadimah yang panjang, tujuan utama terus diajukan kepada Rizqullah.

“Mak cadang nak kahwinkan hang. Setuju tak?”

Itulah soalan yang diajukan ibu Rizqullah. Belum hilang kepenatan jauh perjalanan, maka tatkala diajukan soalan sedemikian, pastilah menyebabkan Rizqullah dilanda kejutan.

“Dengan siapa pula?” soal Rizqullah. “Sebab apa?”

“Dengan anak Pak Lang hang tu. Anak bongsu dia tu...”

Terkejut sekali lagi buat Rizqullah. Ternyata hajat yang disampaikan ibunya itu mencetuskan ketidaksenangan dalam hatinya. Hakikatnya saat itu, Rizqullah masih belum bersedia apatah lagi untuk memikirkan soal perkahwinan tatkala diri masih belum lagi memulakan kerjaya. Namun, hati seorang ibu sukar untuk menepis permintaan yang dinyatakan itu. Maka, Rizqullah hanya membisu tidak pula membantah. Permintaan yang disampaikan ibunya itu seperti telah diterima walaupun dalam keadaan terpaksa.

“Tapi, kenapa mak nak kahwinkan abang cepat-cepat masa tu?” soal Abyatina.

“Sebab masa tu mak risau. Waktu tu, abang akan kembali semula ke Sabah untuk mengajar di Tawau. Kalau ikut kebiasaan orang semenanjung waktu tu, bila dah berhijrah ke sana, memang pasti akhirnya nanti akan berkahwin dengan orang sana juga. Jadi mak nak elakkan perkara tu berlaku. Dipercepatkan abang untuk berkahwin...” terang Rizqullah. “Abang tak ada pilihan waktu tu... Terpaksa...”

“Tapi siapa sepupu abang tu?” soal Abyatina.

“Masih ingat dengan nama Zara?” soal Rizqullah. “Dialah calon yang mak cadangkan. Anaknya Mak Cik Nab...”

Abyatina pula dilanda kejutan. Nama Mak Cik Nab itu ternyata cukup diingatinya. Nama itulah yang mencetuskan pergolakan dalaman hati Abyatina sewaktu berada di Batu Ferengghi. Kerana Mak Cik Nab, maka terbuka rahsia kisah silam suaminya Rizqullah.

“Abang tak banyak pilihan sebab mak berharap sangat. Sebab tu, abang bersetuju dengan permintaan tu...” kata Rizqullah.

Beberapa minggu selepas Rizqullah pulang ke kampung, maka majlis perkahwinan terus diaturkan. Tidak ada ikatan pertunangan diaturkan, sebaliknya ikatan perkahwinan terus dijalinkan. Kelihatan seperti tergesa-gesa. Namun perancangan majlis diatur dengan teliti dan tersusun. Semuanya dilakukan Mami Radwa buat Rizqullah. Bagi ibu Rizqullah itu, matlamat utamanya hanyalah untuk memastikan supaya Rizqullah berkahwin sebelum kembali semula ke Sabah dan bertugas di sana.

“Semuanya berlaku dengan pantas. Abang turut saja apa yang mak nak. Tapi di hati hanya Allah yang tahu. Memang abang tak pernah bersedia nak berumah tangga waktu tu. Tak pernah terfikir nak galas tanggungjawab pada usia sebegitu...” kata Rizqullah.

Tempoh dua bulan dimiliki Rizqullah sebelum kembali semula ke Sabah. Maka tempoh itu dimanfaatkan sebaiknya. Namun, tatkala ikatan perkahwinan telah terjalin bersama Zara, sepupunya itu, rasa ketidakselesaan mulai timbul. Mungkin disebabkan Rizqullah langsung tidak bersedia menggalas tugas sebagai suami, maka hubungan rumah tangganya itu tidak langsung dirasakan satu kenikmatan dalam bahagia.

Rizqullah dilihat lebih kerap berada di rumah ibunya berbanding di rumah keluarga mertuanya. Seringkali Zara isteri barunya itu ditinggalkan bersendirian sahaja di rumah. Gaya hidup Rizqullah tetap sama seperti sebelumnya. Masih kekal dengan kebujangannya hingga seolah-olah menidakkan kewujudan orang baru dalam hidupnya. Situasi ini dilihat sedikit sebanyak telah mencetuskan rasa kurang senang keluarga mertua Rizqullah. Malah teguran diberikan dan disampaikan kepada ibu Rizqullah.

“Tegurlah banyak mana pun. Bila darah masih mudah, jiwa masih remaja, semuanya tak terkesan langsung,” kata Rizqullah bercerita kepada Abyatina. “Memang dari awal abang tak setuju. Bila dah kahwin, tak mungkin semudah itu abang boleh terima semuanya...”

Sikap acuh tak acuh itu akhirnya menyebabkan hubungan rumah tangga yang baru dibina menjadi semakin retak. Maka dalam tempoh tak sampai sebulan, hubungan Rizqullah dan Zara terputus. Penceraian terjadi, dan mereka membawa haluan masing-masing. Sebulan selepas itu, maka Rizqullah pulang semula ke Sabah untuk memulakan tugasnya sebagai guru di bandar Tawau.

“Memang tak ada siapa pun yang tahu abang kahwin. Cuma keluarga terdekat saja. Mungkin sebab tu semuanya jadi rahsia, tak ada siapa pun yang tahu...” terang Rizqullah.

Semuanya berlalu tahun demi tahun. Rizqullah langsung tidak terfikir lagi untuk mendirikan rumah tangga. Beberapa tahun Rizqullah terus menetap di Sabah dan terus bekerja di sana. Bagi ibu Rizqullah pula, kegagalan rumah tangga Rizqullah barangkali berpunca dari sikapnya sendiri yang mungkin terburu-buru dalam menentukan jodoh dan pasangan hidup buat anaknya itu. Mungkin disebabkan itu jugalah, Rizqullah terus membujang hingga di penghujung umur 20-an.

“Selepas itulah, baru hati abang tergerak nak cari pasangan hidup. Dari situ abang bertemu Abyatina...” terang Rizqullah menutup ceritanya.

“Macam mana dengan Zara? Apa yang terjadi?” soal Abyatina ingin tahu.

“Umurnya muda, orangnya lawa. Kejap saja janda menjadi pinangan orang. Lima bulan selepas bercerai, Zara kahwin dengan kawan lamanya,” balas Rizqullah.

“Mak Cik Nab?”

“Masih sama macam dulu juga. Cuma sejak dah bercerai, taklah semesra dulu dengan mak. Mungkin segan atau mungkin terasa di hati. Kita tak tahu...”

Abyatina membisu seketika. Hakikatnya cetusan hati kecil berbisik seketika.

“Apakah tujuan sebenar Mak Cik Nab? Kenapa perlu disampaikan berita perkahwinan pertama suamiku dulu? Dendam di hatikah?” monolog dalam hati Abyatina tatkala memikirkan kembali peristiwa yang berlaku di batu Ferengghi satu masa dahulu.

Rizqullah kemudian memandang tepat ke wajah Abyatina.

“Mungkin dulu abang banyak buat silap. Mungkin abang tak pernah bersedia nak berkahwin satu masa dulu. Mungkin abang tak bertanggungjawab, abaikan tanggungjawab sebagai suami. Mungkin sebab tu jodoh abang dengan Zara tak kekal,” kata Rizqullah. “Tapi... disebabkan kesilapan tu jugalah abang banyak belajar. Bila abang buat keputusan nak berkahwin dengan Ina, abang memang pastikan supaya kesilapan-kesilapan yang dulu tu takkan berulang lagi pada Ina...”

“Terima kasih abang...”

Hati Abyatina girang. Segala persoalan yang dipendam selama ini terjawab akhirnya. Untuk detik-detik berikutnya, Abyatina merasai satu kelapangan yang tak pernah dirasakan sebelum ini. Segala beban yang ditanggung selama ini bagaikan hilang begitu sahaja.

Mungkin itulah detik paling bahagia yang dirasakan Abyatina. Keindahan yang dirasakannya bagaikan satu cetusan semula ingatan terhadap kemanisan hidup di awal berumah tangganya bersama Rizqullah. Abyatina seolah-olah telah kembali tersedar dari lamunan yang panjang. Di saat itulah, barulah Abyatina tahu bahawa suaminya itu benar-benar ikhlas dan sayangkannya.

Maka di perjalanan menuju ke USM, senyuman Abyatina terkuntum senantiasa. Hakikatnya, hari bahagia yang dirasakannya itu adalah satu siri bahagia demi bahagia yang mula dirasainya. Lamunan Abyatina cukup panjang, kerana di sepanjang perjalanan itu, fikiran Abyatina bermain-main dengan kisah-kisah lalu yang telah ditempuhinya.

“Kata orang, kalau tersenyum selalu... itu tandanya anak dalam kandungan dilamun bahagia...” bicara Rizqullah menghentikan lamunan panjang Abyatina itu. Hakikatnya, Rizqullah sedar akan perihal isterinya itu yang sejak tadi lagi tersenyum seorang diri. Walaupun sedang memandu, Rizqullah menyedari situasi itu.

“Tiap-tiap senyuman isteri  tu pun satu kebahagiaan buat suami... Bukan begitu?” soal Abyatina.

Rizqullah tersenyum mendengar jawapan itu.

“Maknanya senyum tu tanda sayang?” soal Rizqullah.

Abyatina pula tersenyum.

“Dah tu... jangan nak berasmara sangat dalam kereta ni. Akak ada kat belakang dengan anakmu ni... Jangan lupa kami di sini pula...” Raiqah mencelah.

Abyatina tersipu-sipu malu. Rizqullah hanya tersenyum sahaja. Hakikatnya, mereka seolah-olah tidak sedar bahawa Raiqah dan anak-anaknya turut berada di dalam kereta itu. Barangkali masing-masing asyik mengelamun dan melayan perasaan dalam perjalanan itu.

Maka bermulalah satu catatan sejarah buat Abyatina dan Rizqullah. Sebaik tiba, mereka tidak lama kemudian akan melangkah masuk ke dalam dewan untuk majlis pengijazahan. Raiqah juga akan masuk ke dalam dewan membawa bersama Yaqzan. Sementara anak-anak Raiqah pula dijaga oleh suaminya yang hanya berada di luar dewan sepanjang majlis berlangsung.  Zabarajad dan Rafiqin juga akan turut memasuki dewan sebagai tetamu dan tak lama selepas itu, Absyar bersama isterinya Tasha juga akan bersama mereka. Bagi ahli keluarga yang lain, mereka hanya menanti di luar dewan sambil menikmati pemandangan dan suasana kemeriahan USM di kala hari konvokesyen.

“Mulakan dengan bismillah...” bisik Rizqullah ke telinga Abyatina sebelum mereka melangkah masuk ke dalam dewan. Perarakan masuk para graduan sedang berlangsung, dan Abyatina dan Rizqullah masuk dengan penuh senyuman.

Kedudukan tempat duduk di antara Abyatina dan Rizqullah di dalam dewan tidaklah begitu jauh. Mereka hanya duduk sebaris namun diselang oleh beberapa graduan yang lain. Namun, di saat itu Abyatina dan Rizqullah dilihat saling jeling menjeling di antara satu sama lain. Situasi itu berterusan sehinggalah istiadat konvokesyen bermula.

Sementara itu, Raiqah dan ahli keluarga yang lain telah berada di dalam dewan. Yaqzan yang berada di samping Raiqah dilihat cukup tenang dan tidak terlalu aktif. Mujurlah juga Rafiqin dan Zabarjad ada bersama. Setidak-tidaknya boleh mengawal keaktifan Yaqzan itu. Baik Raiqah mahupun ahli keluarga yang lain, itulah kali pertama seumpanya mereka masuk ke dewan itu. Itulah kali pertama juga buat mereka untuk menyaksikan istiadat konvokesyen  Universiti Sains Malaysia. Maka, setiap detik yang berlaku di dalam dewan itu dilihat dengan penuh kekusyukan bagaikan tidak akan dapat disaksikan lagi selepas ini.

“Bukan senang nak tengok semua ni...” bicara Raiqah kepada adik-adiknya yang duduk di sebelahnya.

Namun berlainan pula bagi Absyar dan isterinya Tasha. Mereka masuk ke dewan agak lewat sedikit berbanding hadirin yang lain. Sejak dari pagi lagi, Tasha dilihat tidak begitu sihat. Wajahnya sedikit pucat namun tidak diketahui puncanya. Walaupun Absyar bercadang untuk membawa isterinya itu ke klinik, namun permintaan itu ditolak. Bagi Tasha, sakitnya itu tidaklah begitu serius. Hanya sekadar pening kepala sahaja. Digagahkan dirinya itu tanpa diketahui sesiapa. Tiada sesiapa yang mengetahui perihal keadaan Tasha itu kecuali Absyar.

Mungkin kerana itu jugalah, sebelum masuk ke dewan, Tasha telah beberapa kali menuju ke tandas. Peningnya semakin bertambah. Perutnya pula dirasakan tidak sedap keadaannya. Disebabkan itu, Absyar dan Tasha masuk sedikit lewat berbanding tetamu yang lain. Dalam keadaan tergesa-gesa langkah diatur dengan pantas. Dalam keadaan kelam kabut itu, akhirnya mereka tiba di pintu masuk dewan. Tercungap-cungap dirasakan Tasha. Lantas serentak dengan itu juga, kejutan tak diundang berlaku.

“Allahuakbar!”

Laungan takbir kedengaran. Absyar dilanda kejutan tatkala melihat isterinya itu tiba-tiba rebah di pintu dewan. Serentak dengan itu juga, beberapa hadirin yang berdekatan menghampiri mereka. Tasha terus dibantu setelah jatuh pengsan. Tidak lama kemudian, ahli paramedik datang dan terus melakukan pemeriksaan ke atas Tasha.

“Apa yang tak kena pada isteri saya?” soal Absyar dilanda kerisauan.

Tasha kemudian dibawa menuju ke ambulans. Dalam keadaan tidak sedar, pelbagai persoalan muncul di fikiran Absyar. Kerisauan menguasai diri dan sesalan juga dirasakan. Seharusnya, Tasha tidak perlu datang ke majlis itu tatkala melihat keadaan diri Tasha di hari itu yang tidak sihat. Sebetulnya Absyar harus bertegas dan tidak membiarkan Tasha menggagahkan diri untuk hadir ke majlis itu.

“Salahkah aku?” monoloh Absyar.

Namun, di saat kekalutan itu, Abyatina dan Rizqullah melalui detik terindah. Begitu juga buat Raiqah, Rafiqin, dan Zabarjad yang menyaksikan hari gembira Abyatina dan Rizqullah. Mereka dilihat begitu senang melihat detik bersejarah itu. Segala-gala tampak indah dan penuh keceriaan. Namun tiada siapa yang tahu akan apa yang sedang terjadi luar dewan. Tiada siapa yang sedar akan situasi yang terjadi pada Tasha. Di waktu itu jugalah, Absyar dilanda kekalutan dalam keresahan.

“Selamatkanlah isteriku ya Allah...”

Ambulans bergerak dan Tasha dibawa menuju ke hospital berhampiran. Absyar turut berada bersama di sampingnya. Bagi Absyar, semuanya bagai terhenti seketika tatkala itu. Hanya Tasha sahaja yang menjadi tumpuan fikirannya.





*Tamat sudah Bicara Tiga Puluh Empat*

Apakah yang sebenarnya berlaku kepada Tasha? Apakah kegembiraan di hari konvokesyen akan hilang serinya? Akan bersambung di lain bicara.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 




Terima kasih sekali lagi kepada sahabat UPSI, saudari Nur Adila Muhammad kerana memberi izin untuk disiarkan gambar beliau bagi siri Adina kali ini.





Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina




Tiada ulasan :