Sabtu, 6 Disember 2014

"Adina (Bicara Tiga Puluh Tiga)"





Di awal Subuh, rumah Ustaz Man dilanda kekalutan. Saat itu, hanya Mak Cik Ros sahaja yang berada di rumah. Zabarjad berada di Ipoh bermalam di rumah kawannya. Rafiqin pula berada di sekolah menghadiri perkhemahan di sana. Saat itu, Rizqullah dan Abyatina pula berada di Manjung, pulang sebentar ke rumah kecil mereka di sana. Di saat tiada siapa yang dapat membantu, maka detik itu jugalah Ustaz Man dilanda kesakitan.

“Ayahmu masuk hospital!”

Perkhabaran itu disampaikan Mak Cik Ros kepada Abyatina menerusi panggilan telefon. Lantas secepat itu jugalah, Abyatina dan Rizqullah menuju ke hospital.  Walaupun keadaan kesihatan Ustaz Man semakin merosot hari demi hari, namun itulah kali pertama ayah Abyatina itu dihantar ke hospital untuk mendapatkan rawatan. Hati Abyatina dilanda kerisauan kerana sepanjang perjalanan menuju ke hospital, Abyatina hanya membisu tanpa bicara. Yaqzan anak kecilnya di pangkuannya, namun fikirannya melayang entah ke mana.

“Insya-Allah. Moga semuanya selamat,” pujuk Rizqullah tatkala melihat isterinya itu dalam keresahan.

Memang tidak dapat dinafikan, Ustaz Man bukanlah seperti zaman sihatnya. Kalau dulu petah berbicara, seringkali bergurau senda tatkala anak-anaknya pulang ke kampung. Seringkali berjalan serata kampung, barangkali melawat rakan-rakan atau sekadar mengambil angin petang. Seluruh kampung pasti mengenal Ustaz Man, guru agama yang cukup dihormati di kampung itu. Ustaz Man disenangi semua. Ke mana sahaja dia berada, pasti semua akan mengenalinya. Namun, itu kisah yang lalu.

“Abang... Ina takut...” luah Abyatina tiba-tiba. “Ina risau kalau ini detik terakhir Ina nak lihat ayah...”

Sebak kedengaran. Resah digambarkan. Ternyata fikiran Abyatina melayang jauh mengenangkan kisah-kisah lalu.

“Walau apa pun yang berlaku, ingatlah Allah. Tiap-tiap apa yang terjadi, semuanya ketentuan Allah. Jangan kita lupa tanggungjawab kita untuk redha dengan perancangan Dia,” balas Rizqullah cuba memberi kata-kata semangat buat Abyatina. “Sama-sama kita berdoa, moga-moga ayah sihat dan selamat”

Ternyata pagi itu Abyatina dan Rizqullah dalam keletihan. Sebaik selesai sahaja solat Subuh, dan saat itu perkhabaran mengenai Ustaz Man disampaikan kepada Abyatina menerusi panggilan telefon, maka mereka terus bergegas bergerak menuju ke bandar Taiping. Sejam lebih perjalanannya, dan tempoh itu cukup memenatkan. Penat itu berganda tatkala keletihan hari sebelumnya pun masih belum hilang.

Hakikatnya, Abyatina dan Rizqullah tiba di rumah mereka pada lewat malam, hari sebelumnya. Setelah berbuka puasa di kampung Abyatina, dan setelah selesai solat Terawih di masjid, maka barulah Rizqullah dan Abyatina bertolak pulang ke rumah. Pada hari yang sama juga, di siangnya Rizqullah bertolak dari Pulau Pinang ke kampung Abyatina. Maka, itu tidak menghairankan jika Rizqullah dan Abyatina benar-benar letih sepanjang perjalanan menuju ke hospital.

Namun, di saat itu jugalah, walaupun dalam keletihan, maka peristiwa di lewat petang di hujung bendang terlintas semula di fikiran Abyatina. Di awalnya Abyatina dan Rizqullah berdua-duaan menghabiskan masa bersama. Berbual-bual kosong setelah beberapa hari tidak bertemu, ternyata detik-detik sebegitu amat bermakna buat Abyatina dan Rizqullah. Namun di saat sedang gembira melayan bahagia, maka secara tiba-tiba seteru lama Rizqullah muncul mencelah. Yaqzan hadir tanpa diundang.

“Apa tujuannya datang ke sini?” soal Rizqullah dengan baik.

Memang agak janggal situasi yang terjadi itu. Rizqullah ternyata kurang selesa dengan kehadiran Yaqzan itu. Malah, keadaan bertambah janggal tatkala saat itu Rizqullah baru sahaja mahu menghabiskan masa berdua-duaan di bendang itu bersama Abyatina. Ibarat tidak kena pada waktunya, maka kemunculan Yaqzan itu dilihat seperti kurang disenangi Rizqullah.

“Maaf kalau mengganggu,” kata Yaqzan. “Tadi pergi ke rumah, tapi Mak Cik Ros cakap dua-dua ada di sini. Itu sebab saya datang ke mari,” terangnya lagi.

Rizqullah menghampiri Yaqzan. Tangannya kemudian menghulurkan salam. Lantas mereka berjabat tangan.

“Apa khabar Yaqzan?”

“Alhamdulillah. Sihat saja..” balas Yaqzan tersenyum.

Situasi yang berlaku itu ternyata mengundang perhatian Abyatina yang masih duduk di pangkin di bawah pokok rendang itu. Amat berbeza sekali keadaan yang sedang berlaku ketika itu. Kebiasaannya, apabila Yaqzan bertemu Rizqullah, maka angin amarah pasti tercipta. Hakikatnya, untuk pertemuan kali ini, Yaqzan dan Rizqullah berbeza sikapnya. Masing-masing dilihat seperti sangat ramah, ibarat dua sahabat yang sudah lama tidak bertemu.

“Datang saya ni datang berhajat. Harap sudi nak berjumpa sekejap,” kata Yaqzan.

“Kalau elok hajatnya, apa salahnya. Sebaik-baik niat, maka sebaik-baik itu juga perlu disambut,” balas Rizqullah.

“Tujuan saya membawa dua hajat...”

Saat itu, Yaqzan menghulurkan tangannya kepada Rizqullah. Yaqzan mahu berjabat tangan sekali lagi lantas disambut baik oleh Rizqullah walaupun dirinya dalam keadaan terpinga-pinga dan kehairanan. Sebaik tangan dijabat, Yaqzan bersuara kembali.

“Saya minta maaf atas semua kesalahan yang pernah saya buat...”

Fahamlah Rizqullah akan tujuan perjumpaan itu. Permohonan maaf yang dibuat itu ternyata sesuatu yang tidak dijangka Rizqullah. Setelah sekian lama berseteru, berpanjangan tanpa penghujungnya, maka petang itu segalanya bakal menemui penyudahnya. Dengan hati yang terbuka, Rizqullah menerima permohonan maaf itu.

“Insya-Allah. Saya pun macam tu juga. Minta maaf kalau ada kesalahan yang saya pernah buat,” bicara Rizqullah.

Masing-masing kemudian tersenyum. Maka saat itu, perseteruan dingin di antara Rizqullah dan Yaqzan ternoktah. Tiada lagi angin permusuhan yang tercipta untuk masa akan datang. Barangkali kisah berikutnya, mereka bersahabat baik.

“Hajat saya yang kedua...”

Yaqzan menghulurkan sesuatu kepada Rizqullah. Kelihatan sekeping sampul surat berwarna putih diberikan. Lantas Rizqullah mengambil sampul itu. Yaqzan tersenyum selepas itu.

“Hajatnya sampai bersampul?” soal Rizqullah tersenyum seketika.

“Hajatnya besar. Nak menjemput Rizqullah dan Abyatina...” balas Yaqzan.

Rizqullah terus membuka sampul tersebut. Maka dilihatnya sekeping kad berwarna putih. Dilipat dengan baik, lantas Rizqullah melihat isi kad tersebut. Sebaik dilihat, maka kuntuman senyuman Rizqullah tidak lagi dapat dibendung. Senyumannya itu begitu menggembirakan.

“Tahniah! Tahniah!”

Jabat salam dihulurkan sekali lagi. Kali ini Rizqullah yang menghulurkannya. Yaqzan menyambutnya. Riak wajahnya ternyata gembira. Barangkali reaksi yang diberikan Rizqullah itu mencetuskan rasa senang hati buat Yaqzan.

“Perkhabaran inilah yang saya cuba nak sampaikan masa kita jumpa di Batu Ferengghi dulu..” bicara Yaqzan.

“Batu Ferengghi?”

Rizqullah terkejut seketika. Bicara Batu Ferengghi mencetuskan imbasan peristiwa lalu. Lantas mengingatkan kembali kisah beberapa tahun yang lalu. Kisah Rizqullah di awal semester pengajiannya di USM. Saat itu, Rizqullah dan Abyatina keluar bersama menghabiskan masa seketika di pantai peranginan itu. Azan Asar berkumandang, lantas mereka menuju ke masjid berhampiran. Rizqullah menuju ke ruang solat lelaki dan Abyatina ke bahagian wanita. Mereka berjanji, selesai solat maka di tempat sama mereka akan bertemu semula. Itulah pantai tempat mereka menghabiskan masa.

Rizqullah tiba dahulu di tempat yang dijanjikan. Namun kelibat Abyatina masih tidak kelihatan. Lantas Rizqullah menanti dengan sabar dan di saat itulah Yaqzan tiba-tiba muncul. Kehadiran Yaqzan itu ternyata sangat mengejutkan Rizqullah. Hakikatnya sudah beberapa tahun Rizqullah tidak berjumpa seterunya itu. Di saat itu, angin perseteruan tercetus kembali. Yaqzan mencetuskan dahulu provokasinya.

“Di mana sebetulnya isterimu Abyatina?” soal Yaqzan meneruskan perbualan yang tak dirancang itu.

“Kenapa ditanya begitu?” soal Rizqullah kehairanan.

“Sebab, kalau si suami ada di sini, dan kemudian si isteri ada di sana memang ada yang tak kena,” kata Yaqzan. “Tambah tak kena, kalau si isteri tu naik kereta dengan lelaki lain...”

“Maksudnya... Abyatina?”

Soalan yang diajukan Yaqzan pada waktu itu ternyata mencetuskan api kemarahan dalam diri Rizqullah. Mempersoalkan kemampuannya sebagai seorang suami, tatkala dirinya masih lagi dalam keadaan terpinga-pinga menanti Abyatina untuk muncul bukanlah suatu tindakan yang berhemah. Yaqzan ternyata sebagaja mencetuskan situasi tidak senang itu. Jika diikutkan hati Rizqullah barangkali pergaduhan besar tersetus. Namun di saat itu jugalah, maka secara tiba-tiba Abyatina muncul di tempat tersebut. Sepantas itu juga, Yaqzan menghilangkan diri, mungkin cuba mengelak dari dilihat Abyatina yang baru tiba.

“Hari tu, memang ada perkhabaran yang saya nak sampaikan pada Rizqullah. Tapi mungkin Allah tak izin,” terang Yaqzan menjelaskan peristiwa yang berlaku beberapa tahun yang lalu.

“Tapi,macam mana Yaqzan tahu saya ada di sana?” soal Rizqullah.

“Saya tak cari pun. Cuma kebetulan saya ternampak, sebab tu saya terus berjumpa di situ,” terang Yaqzan.

“Tapi apa yang Yaqzan buat di Pulau Pinang waktu tu?”

“Saya berjumpa dengan keluarga bakal tunang saya di sana,” balas Yaqzan. “Selepas jumpa, saya singgah sebentar di Batu Ferengghi. Secara kebetulan, ternampak Rizqullah di sana,” terangnya lagi.

Rizqullah terdiam seketika. Perkara yang diterangkan Yaqzan itu ternyata tak dijangkanya. Yaqzan mendedahkan rahsianya. Kisah pertunangan baru diketahuinya. Barulah Rizqullah faham akan apa yang berlaku beberapa tahun yang lalu. Namun persoalan lain pula muncul di fikirannya.

“Tapi, macam mana pula Yaqzan tahu Abyatina ikut lelaki lain waktu tu?” soal Rizqullah.

“Secara kebetulan juga...” balas Yaqzan ringkas. “Cuma ternampak saja..”

“Tapi, dengan siapa?” soal Rizqullah.

“Bukankah sebaiknya ditanya sendiri pada Abyatina? Saya bukan jawapannya..” balas Yaqzan sambil melihat Abyatina yang masih duduk di bawah pokok.

Rizqullah melihat juga kelibat isterinya yang terus menanti di bawah pokok rendang itu. Sekali sekala, ada waktunya Abyatina tersenyum dari jauh melihat kelibat Rizqullah dan Yaqzan. Namun jauh di sudut senyuman itu, pasti tersimpan rahsia yang mungkin disembunyikan Abyatina. Itulah yang bermain di fikiran Rizqullah.

Perihal misteri lelaki yang membawa Abyatina di Batu Ferengghi itu masih kekal tak terjawab walaupun telah beberapa tahun berlalu. Baik Abyatina mahupun Rizqullah, masing-masing dilihat sangat berhati-hati dengan detik yang berlaku di Batu Ferengghi itu. Di saat Abyatina menyimpan rahsia kejutan yang diterimanya di Batu Ferengghi, di saat itu jugalah Rizqullah hanya membisu tanpa bertanya gerangan lelaki misteri yang berjumpa Abyatina seketika di pantai itu. Masing-masing dilihat tidak mahu mencetuskan situasi keruh dalam perhubungan mereka, walaupun pada hakikatnya masing-masing ingin tahu akan jawapan sebenar.

Perihal Abyatina dilanda kejutan di Batu Ferengghi ternyata tidak diketahui Rizqullah di awalnya. Malah, Rizqullah tidak tahu langsung akan pertemuan ibu saudaranya Mak Cik Nab dengan Abyatina di masjid tersebut. Mungkin itu jugalah menyebabkan Rizqullah tidak tahu bahawa Abyatina dilanda kejutan terbesar petang tersebut. Kisahnya berlalu bertahun-tahun selepas itu sehinggalah di suatu petang tatkala Rizqullah bertemu secara tak sengaja kakak iparnya, Raiqah di bandar Georgetown, Pulau Pinang. Pertemuan itu terjadi di sebuah restoran.

“Abyatina orangnya memang berahsia. Sejak kecil sampai sekarang, perangainya tak berubah. Mu sebagai suami, kenalah selalu tanya Abyatina. Mungkin ada yang dipendam dalam hatinya,” bicara Raiqah kepada Rizqullah pada petang itu.

“Kenapa akak cakap macam tu?” soal Rizqullah hairan.

“Kak cuma nasihat saja. Sekadar ingatan takut ada yang terlupa,” balas Raiqah.

“Abyatina ada rahsia dari saya?” soal Rizqullah. Pertanyaan tercetus tatkala hatinya merasakan ada sesuatu yang cuba disampaikan Raiqah.

Raiqah terdiam seketika. Barangkali di sudut fikirannya, perihal Abyatina sedang berlegar-legar dengan pantas. Hakikatnya, memang Raiqah menyimpan pelbagai rahsia yang dikongsikan Abyatina. Namun, untuk petang itu, kelihatannya satu kerahsiaan itu cuba didedahkan Raiqah kepada Rizqullah.

“Mu tahu apa yang berlaku di Batu Ferengghi dulu?” soal Raiqah kembali berbicara.

“Apa yang berlaku?”

“Ada Abyatina cakap pasal perkara tu padamu?” soal Raiqah.

“Perkara tentang apa?”

“Kadang-kadang, dalam setiap perkara indah dan bahagia, pasti akan ada pengorbanan yang berlaku,” kata Raiqah. “Pasti ada pahit dalam kemanisan”

Kata-kata yang diluahkan Raiqah itu ternyata mencetuskan pertanyaan dalam diri Rizqullah. Hakikatnya, Rizqullah merasakan Raiqah ingin cuba menyampaikan sesuatu kepadanya, mamun disampaikan dalam nada berkias. Namun Rizqullah tidak dapat menangkap apatah lagi untuk memahaminya.

“Apa yang Abyatina rahsiakan dari saya?” soal Rizqullah kemudian.

“Apa yang Abyatina rahsiakan, biarlah Abyatina sendiri yang jelaskan. Kak tak nak masuk campur. Itu hal kamu berdua. Tapi, cuma kak nak tanya sesuatu pada Rizqullah, mungkin kak kurang jelas...”

“Saya sendiri kurang jelas dengan apa yang akak cakapkan ni...” balas Rizqullah.

“Maaf kalau kak tanya ni... sebelum mu kahwin dengan Abyatina, apa status sebenar dirimu?” soal Raiqah.

“Kenapa akak tanya begitu?” soal Rizqullah terkejut.

“Kak tak ada jawapan untuk tu. Mu yang ada jawapannya...” balas Raiqah.

Untuk detik seterusnya, Rizqullah hanya berdiam sahaja. Tidak diberikan jawapan sepantas yang disangka, maka di saat itu Rizqullah dilihat lebih banyak berfikir dari cuba untuk berbicara. Raiqah hanya memerhati, tidak pula memaksa Rizqullah untuk memberi jawapannya.

“Mungkin kadang-kadang, hal-hal yang dulu tak perlu diungkitkan. Kadangkala disebabkan perkara lalu, hidup bahagia boleh sekelip mata porak peranda,” bicara Rizqullah tak lama selepas itu.

“Tapi kalau hidup dalam rahsia, akan tiba waktunya, semua yang dirahsiakan akan terdedah juga. Waktu tu, mungkin bahagia tak jadi bahagia. Atau mungkin juga bahagia terus bahagia,” balas Raiqah. “Kita ni manusia. Soal bahagia kita boleh rancang, tapi kuasa terletak pada-Nya”

“Masa silam saya mungkin kekurangan yang saya ada. Mungkin menjadikan saya tak sempurna seperti yang Abyatina harapkan,” luah Rizqullah.

“Dalam mencari pasangan hidup, janganlah mencari kesempurnaan hakiki. Terimalah kekurangan yang ada padanya kerana hakikatnya kamu juga pasti mempunyai kekurangan. Pasti dia juga menerima kekurangan yang ada pada kamu,” bicara Raiqah. “Apa yang penting, jangan cari kekurangan. Carilah kelebihan masing-masing”

“Ya... saya faham,” balas Rizqullah.

“Jadi, kamu dah tahu jawapannya kepada persoalan tadi?”

“Maaf kalau saya banyak berahsia. Bukan nak disembunyikan, tapi rasanya tak perlu diceritakan,” kata Rizqullah. “Sebelum berkahwin dengan Abyatina, memang saya pernah berkahwin dengan orang lain. Tapi jodohnya tak lama. Sekadar beberapa bulan sahaja,” kata Rizqullah berterus terang.

Di petang itulah, Rizqullah menceritakan kisah silamnya kepada kakak iparnya itu. Satu demi satu dikongsikan, dan itulah buat pertama kalinya Rizqullah berkongsi kisahnya itu. Sebolehnya, Rizqullah mahu terus berahsia, namun mungkin masanya telah tiba untuk menceritakan semuanya.

Hakikatnya, Rizqullah tidak tahu langsung akan peristiwa perjumpaan Abyatina dan Mak Cik Nab di Batu Ferengghi itu. Namun apa yang difahami Rizqullah selepas pertemuannya dengan Raiqah di restoran pada petang itu adalah persoalan kisah silamnya yang harus diterangkan kepada Abyatina di suatu masa nanti. Rizqullah faham bahawa sudah sampai masanya untuk dirinya menceritakan statusnya sebelum berkahwin dengan Abyatina.

“Kita dah sampai...” bicara Rizqullah menghentikan lamunan panjang Abyatina sepanjang dalam perjalanan. Rizqullah dan Abyatina akhirnya telah tiba di Hospital Taiping.

Mereka tiba tatkala suasana hospital masih lagi dalam keadaan lengang. Saat itu, kebanyakan staf hospital baru sahaja memulakan tugas. Pertukaran syif sedang berlaku, menampakkan kelibat para jururawat yang pulang dan yang datang ke hospital itu. Hospital Taiping tidaklah begitu besar, namun di situlah menjadi tumpuan buat penduduk di sekitarnya untuk mendapatkan rawatan kesihatan.

Abyatina dan Rizqullah terus bergegas menuju ke bangunan wad hospital. Walaupun tidak tahu arah tuju yang sebenar, kaki mereka terus melangkah. Hakikatnya, Abyatina dan Rizqullah tidak tahu lokasi sebenar Ustaz Man ditempatkan untuk menerima rawatan. Mengharapkan mungkin bertemu dengan ahli keluarga yang lain sepanjang perjalanan itu, maka mereka terus meninjau-ninjau di sekitar hospital. Mujur Abyatina kemudiannya terlihat kelibat Zabarjad yang kebetulan sedang berjalan di koridor hospital. Mereka kemudian dibawa Zabarjad menuju ke bilik wad tempat Ustaz Man menerima rawatan.

“Ayahmu kena serangan angin ahmar...” luah Raiqah yang telah tiba lebih awal di wad tersebut.

“Ya Allah...” Abyatina dilanda kesedihan dengan perkhabaran itu.

Ustaz Man ditempatkan di wad khas. Ketika itu, tidak ada sesiapa yang dibenarkan masuk ke dalam wad. Maka, kesemua ahli keluarga Ustaz Man hanya berada di perkarangan luar wad, melihat dari jauh Ustaz Man yang terlantar di atas katil. Hanya Mak Cik Ros sahaja yang dibenarkan masuk untuk menemani suaminya itu.

“Mak apa khabar? Macam mana dengannya?” soal Abyatina bertanya Raiqah.

“Entahlah... Sejak Subuh tadi sampailah sekarang, sepatah pun mak tak cakap...” balas Raiqah.

“Mungkin mak masih terkejut..”

Di perkarangan itu kelihatan beberapa ahli keluarga yang lain. Rafiqin hanya duduk di kerusi, kelihatan lebih banyak termenung. Absyar pula baru sahaja tiba ditemani isterinya Tasha. Di satu sudut pula kelihatan suami Raiqah duduk bersama anak-anak mereka. Perkhabaran juga baru sahaja disampaikan Zabarjad bahawa Zaafarani sedang dalam perjalanan menuju ke hospital dari Pulau Pinang.

“Mungkin juga ada hikmahnya. Hari ni, semua dapat berkumpul...” bicara Rizqullah. Lantas  Rizqullah yang baru saja sampai terus menghulur salam kepada semua ahli keluarga lain yang telah berada di perkarangan wad itu.

Raiqah kemudian memandang Abyatina.

“Mu pula macam mana? Sihat?” soal Raiqah.

“Alhamdulillah...”

“Duduklah dulu. Mu tu penat. Jalan jauh dari pagi tadi,” suruh Raiqah.

Abyatina terus duduk tanpa banyak bicara. Hakikatnya memang Abyatina penat setelah beberapa jam perjalanan dari rumahnya di Manjung. Namun bukan penat di badan yang dirasakannya. Keletihan di fikiran yang menganggu Abyatina. Pelbagai perkara difikirkannya sepanjang perjalanan menuju ke hospital. Maka, sebaik duduk, Abyatina hanya memejamkan mata, cuba merehatkan diri. Yaqzan anak mereka sementara itu hanya duduk di sebelah tidak banyak kerenahnya. Barangkali Yaqzan faham akan situasi yang sedang berlaku. Kelihatan tenang dan tidak seaktif seperti kebiasaannya.

“Mu sahur tadi?” soal Raiqah secara tiba-tiba kepada Abyatina yang baru sahaja merehatkan dirinya di atas kerusi di luar wad itu. Nadanya agak kuat, didengari oleh semua ahli keluarga yang ada di perkarangan luar wad itu.

Abyatina hanya menggelengkan kepalanya sahaja. Tiada bicara dituturkan. Mungkin keletihan.

“Jangan dibiarkan perut tu kosong. Jamahlah sikit waktu sahur. Tak elok badan nanti. Tak elok kesihatan. Mu kena jaga kesihatan,” pesan Raiqah.

Di saat itu, Mak Cik Ros yang sejak tadi berada di dalam wad menemani Ustaz Man yang terlantar sakit, tiba-tiba keluar. Wajahnya sedikit tersenyum, walaupun tidaklah seceria seperti kebiasannya.

“Ayahmu dah sedar...” bicara Mak Cik Ros dengan tenang. “Tapi, masih lemah...”

Serentak dengan itu juga, kesemua yang berada di luar wad melahirkan kesyukuran. Masing-masing meluahkan rasa kelegaan, seterusnya menghilangkan kerisauan yang melanda sebelumnya. Itulah yang tergambar oleh Raiqah, kakak Abyatina itu.

“Alhamdulillah! Syukur!” luah Raiqah. “Mungkin Allah bagi rahmat untukmu Abyatina. Inilah namanya rezeki orang mengandung!”

Masing-masing kemudian terkesima. Kata-kata yang dinyatakan Raiqah itu memberi kejutan. Hakikatnya, perihal Abyatina yang sedang berbadan dua itu masih belum diketahui oleh sesiapa. Hatta, suaminya Rizqullah sendiri pun masih belum menerima perkhabaran itu.

“Alamak...” kata Raiqah. “Terlepas cakap nampaknya....”

Abyatina tersipu-sipu malu. Merah wajahnya tatkala perihalnya berbadan dua diketahui seisi keluarga. Namun senyuman terukir di wajahnya. Perkhabaran gembira yang pasti mencetuskan keceriaan di pagi itu.

“Suamimu dah tahu?” soal Mak Cik Ros kepada Abyatina. Walaupun letih, ibu Abyatina itu dilihat masih mampu tersenyum.

Lantas pandangan Abyatina ditoleh ke arah Rizqullah. Namun di saat itu, tatkala masng-masing gembira dengan perkhabaran berita tersebut, Rizqullah masih tetap duduknya di kerusi.

“Lah... tidur rupanya...” kata Abyatina tersenyum sahaja. Barangkali suaminya itu benar-benar letih.

Keadaan kesihatan Ustaz Man sementara itu tidaklah pulih sepenuhnya. Setelah menerima serangan angin ahmar, kelihatan Ustaz Man semakin lemah. Ustaz Man tidak mampu bertutur dengan jelas. Separuh tubuhnya juga telah kaku akibat lumpuh.

Sementara itu, perkhabaran kehamilan Abyatina itu masih belum diketahui Rizqullah untuk hari-hari berikutnya. Di saat kesemua ahli keluarga Abyatina telah mengetahuinya, Rizqullah masih terus dibiarkan dalam rahsia. Bukan disengajakan, namun barangkali masanya masih tidak sesuai. Itulah yang dinyatakan Abyatina saat dirinya berbual dengan kakaknya, Raiqah.

“Sampai bila nak berahsia?” soal Raiqah.

“Kalau boleh, biarlah lebih istimewa. Biarlah dia tahu dengan cara yang indah...” balas Abyatina.

“Indah yang macam mana pula?” soal Raiqah. “Kadang-kadang, kalau kita terlalu nak memikirkan kesempurnaan, semuanya jadi sebaliknya”

“Kalau kita nak sayangkan suami, sebagai isteri kenalah kita berusaha untuk membahagiakannya,” jawab Abyatina tersenyum sahaja.

Mungkin kerana ingin membahagiakan suaminya, setiap hari Abyatina memikirkan cara terbaik untuk memberitahu perkhabaran kehamilannya. Setiap waktu, Abyatina cuba mencari peluang tersebut. Namun peluang yang ditunggu masih belum ada. Abyatina tidak tahu cara sebaiknya untuk menyampaikan berita gembira itu.

“Bila kita sayangkan suami, macam-macam yang cuba kita buat nanti...” bisik Abyatina.

Di satu petang selepas Asar, Rizqullah kelihatan santai. Duduk di kerusi rotan beralaskan kusyen empuk di ruang tamu, maka Rizqullah merehatkan diri dengan membaca surat khabar. Petang Ahad menjadi waktu santai buat Rizqullah. Di saat itu, Abyatina baru sahaja selesai solat Asar. Sementara itu, Yaqzan anak mereka sejak Zohor lagi telah berada di rumah ibu Rizqullah. Bermain-main dengan datuk dan neneknya barangkali, maka kadangkala Yaqzan pasti dalam kelekaan selama berjam-jam lamanya di rumah mertua Abyatina itu. Tatkala Abyatina dan Rizqullah hanya berdua-duaan di rumah mereka, maka di saat itu hati Abyatina terdetik.

“Mungkin inilah masanya...” bisik Abyatina.

Abyatina berjalan menuju ke ruang tamu. Terus duduk di sebelah Rizqullah sambil cuba melihat apa yang dibaca Rizqullah dalam akhbar yang dipegangnya itu. Hakikatnya, Abyatina tahu, amat jarang untuk suaminya itu bersantai sebegitu apatah lagi untuk membaca akhbar di petang hari. Lantas tanpa membuang masa, Abyatina terus memegang tangan Rizqullah. Maka bacaan Rizqullah terhenti seketika sambil senyumannya terukir tatkala melihat isterinya itu berada di sisinya.

“Dah solat?” soal Rizqullah.

Abyatina hanya mengangguk sahaja. Di saat itu, sebaik memegang tangan Rizqullah, maka Abyatina terus mencium tangan Rizqullah itu. Tindakan Abyatina itu mencetuskan kehairanan Rizqullah, namun dia terus membisu tanpa mempersoalkan tindakan Abyatina itu.

“Ina minta maaf kalau ada salah dan silap Ina...” kata Abyatina tak lama kemudian.

“Kenapa dengan Ina ni? Ina sihat?” soal Rizqullah.

“Ina tahu, sebagai isteri abang... mungkin banyak dosa yang Ina buat dengan abang...”

“Adat dalam berumah tangga, dalam bahagia ada kekusutannya. Dalam kusut pasti ada bahagianya. Kalau masing-masing kuat, kekallah rumah tangganya. Tiap-tiap suami isteri, pasti ada kekurangannya. Pasti ada kesilapannya...” balas Rizqullah.

“Ina tahu...”

“Tak ada apa yang perlu dimaafkan. Tiap-tiap salah dan silap, semuanya satu bentuk pengajaran. Kalau Ina ada salah dengan abang, macam tu juga abang ada salah dengan Ina...”

Abyatina tersenyum sahaja. Barangkali umpannya mengena. Di petang itu, Ina cuba bermain emosi dengan Rizqullah. Abyatina sengaja mencetuskan situasi sebegitu di petang tersebut.

“Ina harap dapat jadi isteri terbaik buat abang...” balas Abyatina.

“Ina dah terbaik untuk abang...” kata Rizqullah tersenyum sahaja.

Abyatina kemudian memegang sekali lagi tangan Rizqullah. Perlahan-lahan Abyatina menarik tangan suaminya itu. Lantas tapak tangan suaminya disentuh Abyatina. Perlahan-lahan tapak tangan itu kemudiannya diletakkan di atas perut Abyatina. Senyuman kemudian terukir di wajah Abyatina.

“Tiap-tiap isteri, hadiah yang terbaik buat suaminya ialah nasab dan keturunan. Rasanya, mungkin Ina akan hadiahkan untuk abang sekali lagi...” tutur Abyatina penuh senyuman.

Pandangan Rizqullah terhadap Abyatina bertukar serinya. Keceriaan jelas terlihat di wajah Rizqullah. Keterujaan dalam kegembiraan dipamerkan Rizqullah. Senyuman dikuntumkan lantas terus dipeluk isterinya itu.

“Alhamdulillah!” luah Rizqullah. “Syukur!”

Petang itu, akhirnya Abyatina menceritakan apa yang perlu dikongsikan. Seminggu lewatnya, maka barulah Rizqullah tahu akan perihal Abyatina yang telah berbadan dua. Sepantas dengan itu juga, maka Rizqullah menyampaikan perkhabaran gembira itu kepada ibunya. Maka dengan sepantas itu jugalah, berita tersebut tersebar dalam keluarga Rizqullah.

“Kalau mak dah tau khabarnya, sepantas kilat berita akan tersebar. Itulah kehebatannya...” bicara Rizqullah di satu pagi.

Hari demi hari, perjalanan kisah Abyatina dan Rizqullah mencipta pelbagai pengalaman baru. Ustaz Man masih terus dirawat di hospital dan di waktu itu jugalah, Abyatina dan Rizqullah sedang menghadapi peperiksaan terakhirnya di USM. Dalam kesibukan itu, Yaqzan anak mereka dijaga ibu Rizqullah pula kerana pada waktu itu jugalah Mak Cik Ros, ibu Abyatina masih terus setia berada di hospital menemani Ustaz Man yang masih menerima rawatan di sana.

Dalam situasi yang penuh mencabar, maka masih ada kesenangan yang dikurniakan buat mereka. Walaupun dalam keresahan disebabkan keadaan kesihatan Ustaz Man yang masih samar-samar, Abyatina dan Rizqullah masih merasai kebahagiaan. Perkhabaran Abyatina berbadan dua ternyata mencetuskan keterujaan yang cukup besar terutama buat Rizqullah.

“Semua ni rezeki Allah. Tiap-tiap ujian, pasti Allah kasihkan hamba-Nya. Dari situ, datangnya nikmat yang kita sendiri tak pernah terfikir. Hangpa kena ingat semua tu...”

Bicara ibu Rizqullah masih terngiang-ngiang di fikiran Abyatina. Kata-kata pesanan itu disampaikan tatakala Rizqullah datang untuk menyampaikan berita gembira tersebut kepada ibunya.  Hakikatnya, berita yang disampaikan itu bukanlah satu kejutan, malah dinanti-nanti oleh keluarga Rizqullah. Tatkala usia Yaqzan telah menjengah ke usia dua tahun, maka masing-masing mengharapkan akan ada yang kedua dari Abyatina dan Rizqullah.

Kegembiraan bagaikan berterusan kerana untuk beberapa hari berikutnya, hari lebaran bakal menjelma sekali lagi. Walaupun di saat itu, Ustaz Man masih lagi terlantar di hospital, namun kesuraman itu kelihatan terubat apabila mendengar perkhabaran bahawa ayah Abyatina itu mula menunjukkan reaksi positif walaupun proses pemulihannya tidaklah begitu cepat.

“Kalau kita yakin pada Allah, dalam kesusahan pasti akan muncul kesenangan yang tak disangka,” bicara Rizqullah di satu hari.

“Selamat hari raya abang...” balas Abyatina tersenyum sahaja. Hakikatnya, itulah hari lebaran buat mereka. Disambut sederhana di rumah kecil mereka, maka kisah seterusnya mereka menuju ke rumah ibu Rizqullah. Berlebaran di sana buat seketika kerana selepas itu mereka akan bertolak pula ke Taiping.

Lebaran kali itu sungguh berbeza. Jika tahun-tahun sebelumnya, seisi keluarga Ustaz Man menyambut lebaran di rumah. Namun untuk tahun ini, kesemua berkumpul di hospital. Malah lebaran bagi keluarga Cikgu Hamdawi, ayah Rizqullah juga tidak seperti kebiasaan. Menjelang tengah hari, Cikgu Hamdawi dan isterinya juga turut berkunjung ke hospital untuk bertanya khabar akan besannya itu.

Kunjungan itu ternyata mengembirakan Mak Cik Ros yang telah lama tidak bertemu dengan besannya itu. Maka perbualan tercipta di wad itu di saat Ustaz Man masih lagi terlantar di atas katil. Ustaz Man berada dalam keadaan sedar, namun tidak dapat bertutur dengan tetamu yang ada. Tatkala Cikgu Hamdawi dan isterinya Mami Radhwa berbual-bual dengan Mak Cik Ros, maka setiap perbualan itu didengari Ustaz Man.

Tak lama selepas itu, Abyatina dan Rizqullah masuk ke wad tersebut. Perbualan masih terus berlangsung di antara ibu Abyatina dan ibu Rizqullah. Cikgu Hamdawi pula hanya membisu seketika memerhati keadaan Ustaz Man yang masih terlantar. Kehadiran Abyatina dan Rizqullah disedari Ustaz Man. Maka reaksi wajah Ustaz Man tiba-tiba berubah. Cikgu Hamdawi yang melihat besannya itu sejak tadi menyedari perubahan Ustaz Man itu.

“Bila konvomu?”

Serentak dengan itu, situasi dalam bilik ibarat terkesima dan terhenti. Suara tersebut jelas memberi kejutan buat kesemua yang berada dalam bilik tersebut.

“Ayahmu dah boleh bercakap!” kata Mak Cik Ros dalam nada gembira. Itulah yang terungkap di bibirnya tatkala mendengar dua patah kata yang didengarnya tadi.

“Alhamdulillah!” luah Cikgu Hamdawi melahirkan rasa syukur dengan apa yang dilihatnya.

Abyatina dan Rizqullah terkejut. Dalam situasi itu, pasti kehairanan lebih terarah kepada Abyatina dan Rizqullah.

“Kenapa perkataan pertama yang ayah cakap ialah konvo kita?” soal Abyatina hairan.

Namun, persoalan itu tidak pernah terjawab. Kegembiraan mengatasi segalanya. Di hari lebaran, berita gembira diterima lagi buat seisi keluarga. Barangkali itulah petanda bahawa perjalanan hidup mereka bakal memasuki fasa baru.

“Insya-Allah.... Konvonya tak lama lagi,” jawab Rizqullah dengan tenang. Jawapan diberikan kepada Ustaz Man. Senyuman cuba diukir Ustaz Man sebaik mendengar jawapan yang diberikan menantunya itu.





*Tamat sudah Bicara Tiga Puluh Tiga*

Rizqullah dan Abyatina bakal berkonvo. Apakah kehidupan mereka akan berubah nanti? Akan bersambung di lain bicara.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.



Terima kasih kepada sahabat UPSI, saudari Nur Adila Muhammad kerana memberi izin untuk disiarkan gambar beliau bagi siri Adina kali ini.




Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina

1 ulasan :

Tanpa Nama berkata...

dah lama siri adina ni tak muncul. terubat rindu. btw... jalan cerita kali ni sangat santai dan tenang. oh ya.. sgt cute your model for this series.. ^_^