Jumaat, 15 Mei 2015

"Adina (Bicara Empat Puluh)"





“Assalamualaikum”

“Waalaikumussalam…”

“Ini rumahnya Encik Rizqullah?”

“Ya, saya yang bercakap. Ada apa-apa perkara yang perlu saya tahu?”

“Saya dari balai polis Taiping…”

Kejutan melanda Rizqullah saat itu. Apakah pula kisahnya sehingga polis menelefon ke rumahnya. Tambah menghairankan, bagaimana nombornya itu boleh diperoleh walhal tiada siapa yang tahu akan nombornya itu?

“Ada apa-apa masalah yang perlu saya tahu?” soal Rizqullah.

“Bapa encik namanya Hamdawi bukan?”

“Ya, memang itu bapa saya…”

“Bapa encik sekarang ada di sini. Boleh encik datang sekarang ambilnya?”

Maka terciptalah kisah kejutan dalam kelam kabut. Agak pelik tatkala perkhabaran bapanya itu berada di balai polis. Apakah yang berlaku? Mungkinkah Cikgu Hamdawi melakukan sesuatu yang salah? Apakah bapanya ditahan?

Pebagai persoalan bermain di fikiran. Sepantas itu juga Rizqullah menuju ke balai polis Taiping. Walau apa pun, persoalan hanya akan terjawab sebaik Rizqullah tiba di sana. Namun untuk detik itu, permainan persoalan itu terus berlegar di fikirannya.

“Pasal tanahkah?” monolog Rizqullah sendirian. “Bapak mengamukkah?”

Hakikatnya, Cikgu Hamdawi orangnya memang mudah melenting, cepat marah. Sifat garangnya itu memang diketahui kebanyakan ahli keluarganya, malah itulah yang membentuk peribadi Rizqullah sedikit sebanyak. Mungkin disebabkan itu jugalah, Rizqullah dilihat tidak begitu rapat dan mesra dengan bapanya itu.

“Apa pulak yang bapak hang buat kali ni…” keluh Mami Radhwa di rumah. Keluhan itu didengari Abyatina.

“Sama-sama kita sabarkan hati. Mungkin ada kisah di sebalik semua yang terjadi. Kita tunggu dan lihat,” kata Abyatina cuba menenangkan ibu mertuanya itu.

Mereka terus menanti di rumah dan Rizqullah masih bergegas menuju ke destinasi. Pagi itu, kesibukan yang tak pernah dirancang tercetus. Kisahnya berlegar kepada Cikgu Hamdawi.

Setibanya di balai, maka Rizqullah terus bergegas ke kaunter pertanyaan. Namun belum sempat pertanyaan diajukan, Rizqullah disapa. Namanya dipanggil.

“Rizqullah!”

Lantas Rizqullah menoleh ke arah suara itu. Kelibat bapanya dilihat duduk di satu sudut di balai itu.

“Awat hang lambat sangat? Aku tunggu lama dah ni…” kata Cikgu Hamdawi.

Rizqullah masih lagi terpinga-pinga dalam kehairanan. Tidak faham apa yang terjadi. Tidak tahu sebab bapanya itu berada di balai polis.

“Kenapa bapak ada kat sini?” soal Rizqullah. “Bapak ada buat salah?”

Seorang pegawai polis kemudian muncul. Salam dihulurkan buat Rizqullah. Sapaan diberikan.

“Encik ini anaknya Cikgu Hamdawi?” soal pegawai itu.

“Ya… saya anaknya. Bapak saya ada buat salah?”

“Minta maaflah kalau saya tak maklumkan di telefon tadi...” kata pegawai polis itu. “Bapak encik tak buat apa-apa kesalahan. Cuma saya panggil encik ke mari sebab kata bapak encik, dia tak tahu nak balik ke rumah…”

“Tak tahu? Bagaimana pula tak tahu?” soal Rizqullah hairan.

“Mujurlah ada orang awam hantar bapak encik ke sini,” terangnya lagi.

Kisahnya, Cikgu Hamdawi keluar ke pekan Taiping sebaik sahaja selesai berjemaah Subuh di masjid. Dengan menaiki bas, maka dituju terus menuju ke restoran mamak di pekan, barangkali mahu menjamah sarapan. Khabarnya, tujuan utama Cikgu Hamdawi keluar adalah untuk bertemu peguam hartanah di pekan. Mahu berbincang soal pembahagian tanah dengan lebih terperinci, maka itulah yang dinyatakan Cikgu Hamdawi kepada Rizqullah.

Namun sebaik tiba di stesen bas, Cikgu Hamdawi tiba-tiba hilang arah. Fikirannya tiba-tiba dilanda lupa tatkala tidak dapat mengingati kembali alamat pejabat peguam yang dicari. Cikgu Hmadawi bersarapan dahulu mengharapkan supaya ingatannya kembali segar, namun semuanya tampak samar dan sukar. Lantas, bapa Rizqullah itu dilihat mundar-mandir kembali di stesen bas tidak tahu arah tujuan. Seorang lelaki cuba membantu dengan menawarkan diri untuk menghantar Cikgu Hamdawi pulang ke rumah Rizqullah. Namun itu juga sukar, kerana dirinya tidak tahu alamat yang tepat.

“Aku tak ingat apa. Masa mai pi rumah hang, mak hang yang tunjuk jalan. Aku memang tak ingat…” terang Cikgu Hamdawi kepada Rizqullah.

“Kalau bapak tak ingat, kenapa bapak keluar? Kenapa tak tunggu saja saya?” soal Rizqullah.

“Nak tunggu hang lambat sangat. Aku nak cepat…” balas Cikgu Hamdawi.

Getus kecil di hati Rizqullah merasakan sesuatu yang tidak kena pada bapanya itu. Hakikatnya, Cikgu Hamdawi orangnya sangat tajam ingatannya. Setiap kali mengatur urusan, maka pasti dirancang dan sangat tersusun. Semuanya diatur dengan baik dan menepati masa. Namun pagi itu, Cikgu Hamdawi tidak seperti kebiasannya.

Cikgu Hamdawi dibawa pulang. Tiada bicara panjang berlaku untuk mengetahui punca sebenar masalah yang melanda bapa Rizqullah itu. Pada hemat Rizqullah, barangkali bapanya itu keletihan atau mungkin juga tertekan. Itu sahajalah punca yang mungkin menyebabkan kisah di pagi itu terjadi.

Bicaranya itu tidak dipanjangkan. Sebaik tiba di rumah, perkhabaran yang berlaku di balai polis itu tidak diceritakan kepada Mami Radhwa. Walaupun ibu Rizqullah ibarat mendesak supaya menceritakan kisah yang sebenar terhadap apa yang berlaku, namun Rizqullah hanya mengukir senyuman sahaja.

“Semuanya baik-baik saja. Tak perlulah dirisaukan sangat…” kata Rizqullah ringkas.

Petang itu, Rizqullah pulang ke kampung Abyatina. Tujuannya seperti biasa menziarahi bapa mertuanya namun pada masa yang sama menjemput ibu mertuanya juga. Seperti yang telah dijanjikan, maka petang itu Mak Cik Ros akan ke rumah baru Rizqullah. Janji diberikan untuk melihat dan menjaga Abyatina yang masih berpantang untuk beberapa ketika.

“Siapa yang jaga ayah malam ni?” soal Rizqullah ingin tahu.

“Mu jangan risau. Zabarjad ada… Rafiqin ada… Pak Long mu pun ada juga malam ni di rumah. Tahulah deme nak menjaga Ustaz Man,” terang Mak Cik Ros.

Kisah pantang Abyatina bermula di kampung, saat selamat melahirkan anak keduanya yang kemudian diberi nama Istafa. Beberapa selepas berada di kampung, maka Abyatina berpindah ke rumah baru, selepas dipujuk Rizqullah. Tatkala berada di rumah baru, maka semuanya harus dilakukan sendiri. Namun, hati seorang ibu mudah tercetus dengan risau yang mendalam. Maka sebab itu jugalah Mak Cik Ros akan sekali sekala datang ke rumah mereka, menjenguk dan menjaga Abyatina buat seketika. Sehari dua, maka ibu Abyatina itu akan bermalam di rumah baru mereka.

Hakikatnya, Mak Cik Ros sangat mahir, punyai pengalaman dalam menguruskan ibu yang sedang berpantang. Kisah dulu-dulu, anak sulungnya Raiqah, maka itu juga dijaganya sepanjang tempoh berpantang. Tiga kali Raiqah berpantang, maka ketiga-tiga itu jugalah Mak Cik Ros menjaganya walaupun terpaksa menuju jauh ke Pulau Pinang.

Setiap kali detik perkhabaran kedatangan ibunya, Abyatina sudah pasti merasai rasa gembira di hati. Rasa lega pasti dinikmati, apabila semua kerja untuk berpantang pasti akan dibantu ibunya. Dari soal bertunku, memakai barut, mengurut, ubat-ubatan dan jamu, penjagaan diri hinggalah kepada soal menjaga bayi, semuanya pasti akan dibantu atas nasihat ibunya. Semuanya dipermudahkan.

Barangkali itulah yang mendatangkan gembiira di hatinya.

Namun, untuk pertama kalinya, kunjungan ke rumah Rizqullah itu pasti mencipta suasana berbeza apabila ibu dan bapa Rizqullah juga turut berada di rumahnya. Besan bertemu besan, jarang sekali untuk berlaku. Sepanjang tempoh perkahwinan Abyatina dan Rizqullah, maka inilah kali pertama ibu Abyatina  akan bermalam bersama besannya itu.

“Tapi sayangnya, tak dapat Ustaz Man turut sama…” luah Mak Cik Ros sebaik tiba di rumah Rizqullah. Ketibaan itu disambut Mami Radhwa.

“Tak apalah. Biar Ustaz Man berehat. Nanti kami yang pi melawat dia,” balas Mami Radhwa. Salam dihulurkan, pelukan tercipta. Dua besan yang jarang ketemu, akhirnya dapat bersua.

Malam itu, barangkali itulah saat paling bahagia buat Abyatina. Tidak pernah dilihatnya akan kemeriahan sebegitu tatkala ibunya berbual rancak dengan ibu mertuanya. Sekali-sekala, Cikgu Hamdawi akan menyampuk, berseloroh menyakat isterinya. Memang tidak pernah terjadi selama ini, namun itulah yang sedang disaksikannya. Yaqzan anak sulungnya, dilihat begitu aktif sekali. Berlari-lari di dalam rumah selepas makan malam, barangkali turut merasa suasana meriah di rumah itu. Namun, kemeriahan itu pasti masih belum sempurna.

“Kalau ayah ada, mesti lagi kecohnya…” luah Abyatina. “Kalaulah…”

Malam itu, Abyatina ditemani ibunya. Rizqullah tidur di bilik lain bersama anaknya Yaqzan. Di kala itulah maka perbualan tercipta. Mak Cik Ros mengurut-ngurut anaknya itu. Sudah lama Abyatina tidak merasai belaian seorang ibu. Walaupun telah meningkat dewasa, rasa ingin dibelai itu pasti akan terus ada.

“Bila Kak Raiqah nak bersalin?” soal Abyatina memulakan perbualan saat ibunya itu terus mengurut badannya yang lenguh.

“Khabaranya bulan depan. Dia lewat sikit dari Ina…” balas ibu Abyatina ringkas.

“Makin bertambah cucu mak…”

“Jangan dilupa juga, anak sulung Abang Absyar mu pun dah menanti masa saja,” kata Mak Cik Ros.

“Mak ada melawat Kak Tasha?” soal Abyatina menduga ibunya. Hakikatnya, kisah Tasha isteri Absyar sehingga ke detik itu masih mencipta sisi terasa di hati Mak Cik Ros.

Kisah beberapa bulan yang lalu, berita kehamilan Tasha diketahui sewaktu majlis konvokesyen Abyatina dan Rizqullah di USM satu masa dahulu. Tasha pengsan sewaktu di majlis itu, dan terus dibawa ke hospital. Saat itulah, barulah diketahui bahawa isteri Absyar itu hamil. Namun, belum sempat Mak Cik Ros bertandang ke hospital untuk melawatnya, Tasha terlebih dahulu telah pulang ke kampung. Semua yang melihat situasi itu yakin bahawa Tasha hakikatnya mahu mengelak dari ibu mertuanya itu. Seolah-olah perseteruan telah tercipta.

“Tapi apa puncanya?” soal Abyatina.

“Hati manusia susah nak difahami. Kadang-kadang, lagi kita cuba nak faham, lagi jauh kita tersasar. Lagi sukar nak selaminya,” balas Mak Cik Ros. Tenang sahaja tanpa barang sedikit pun wujud rasa amarah.

“Ina cuma takut, kalau satu hari nanti Abang Syar makin jauh dengan kita…” luah Abyatina.

“Kalau takdirnya begitu, kita kena terima. Apa yang penting, biarlah Absyar bahagia. Tanggungjawab seorang suami, adalah untuk menjaga seorang isteri”

“Tapi, seorang suami perlu membimbing isteri. Bukan dikawal isteri…”

“Kita tak tahu apa yang berlaku. Kita tak boleh menuduh…” balas ibu Abyatina. Fikirannya masih lagi positif.

Malam itu, perbualan berlanjutan sangat panjang sementara menanti lena yang tak kunjung tiba. Telah lama Abyatina dan Mak Cik Ros tidak berbual-bual sedemikian lama. Kali terakhir perbualan sebegitu berlaku adalah sewaktu Abyatina dalam tempoh pantang ketika melahirkan Yaqzan anak sulungnya.

Mungkin sesuatu yang harus dihargai detik seperti itu. Fikiran Abyatina berlegar-legar sedemikian. Barangkali emosi dirasakan Abyatina.

“Mak, kenapa ayah masih tak sembuh?” soal Abyatina tiba-tiba.

Soalan spontan terkeluar dari Abyatina. Perihal Ustaz Man pula mengambil tempat. Ternyata Abyatina hanyut dalam emosi kenangan lalu. Terkenangkan ayahnya yang sihat sewaktu dulu-dulu.

“Tiap-tiap sakit ada hikmahnya. Tiap-tiap perkara yang terjadi pasti Allah Maha Mengetahui. Mungkin Allah sayangkan ayahmu. Mungkin sebab itu dia terus diuji,” balas Mak Cik Ros. “Kita juga diuji. Ujian sabar, ujian kita untuk lagi dekat dengan Allah…”

“Kalaulah ayah sihat….”

“Jangan sekadar kalau…” kata Mak Cik Ros. “Setiap kalau tapi tak diiringi usaha, semuanya hanya angan-angan. Doakanlah sebanyaknya. Moga Allah kurniakan sihat untuk ayahmu…”

Abyatina terlelap tidak lama selepas itu. Perbualan terhenti dan Mak Cik Ros masih terus segar, sukar untuk memejamkan matanya. Hakikatnya, kisah seorang ibu bukanlah satu perjalanan yang mudah dan menyenangkan. Perjalanan itu penuh ceritanya, menduga setiap detik kesabaran.

Bagi Mak Cik Ros, pelbagai kisah menduga dirinya. Pelbagai masalah sedang menyelubungi setiap perjalanan hidupnya kini. Hakikatnya, masa rehat tidak banyak dimiliki Mak Cik Ros. Setiap detik waktu, maka keseluruhannya digunakan buat suami dan anak-anaknya. Perihal kesihatan Ustaz Man, kisah Abyatina berpantang, penantian Raiqah untuk anak keempatnya, kisah Tasha yang bakal melahirkan anak sulungnya semuanya bermain di fikiran ibu Abyatina itu. Malah, ditambah pula dengan kisah sikap dingin menantunya Tasha terhadap dirinya sedikit sebanyak seringkali mengundang rasa resah di hati.

Seorang ibu, punyai banyak kisahnya.

Pagi esoknya, Abyatina bangun agak lewat. Perbualan panjang malam sebelumnya ternyata satu kepuasan buatnya namun pada masa yang sama mendatangkan sedikit rasa keletihan di pagi itu. Ibu Abyatina telah bangun seawal empat pagi. Sarapan disediakan ibunya bersama-sama Mami Radhwa ibu mertuanya.  Satu lagi situasi yang tidak pernah berlaku sebelum ini.

Di kala itu, banyak perbualan tercipta di antara Mami Radhwa dan Mak Cik Ros. Hakikatnya, bukan selalu mereka bersua. Apabila bertemu, pasti banyak biacra yang dikongsikan.

“Bercucu lagilah kita ya…” kata Mami Radhwa.

“Cucu saya tak sebanyak cucu mami…” balas Mak Cik Ros.

“Banyak sikit semua tu tak ada beza. Kita ni yang dah makin tua…” kata Mami Radhwa. “Dengar cerita nak menyambut dua lagi cucu?”

“Ya… sikit masa lagi. Anak sulung dengan menantu tunggu masa saja nak bersalin. Tahun ni tiga cucu dapat,” balas Mak Cik Ros.

“Semua tu rezeki….” kata Mami Radhwa. “Apa khabar Ustaz Man?” soalnya mengubah tajuk perbualan.

“Khabarnya macam tulah. Nak dikata sihat pun tak sihat. Nak dikata sakit pun tak sakit. Usia makin lanjut, nikmat cergas pun makin lama makin hilang…” luah Mak Cik Ros. “Taklah sama dengan Cikgu Hamdawi. Umur dah masuk tujuh puluh, tapi sihat sampai sekarang”

“Cikgu Hamdawi memang dok sihat. Tapi dok kalut memanjang. Pencen dah lama, tapi cara macam bekerja. Tak lekat dok rumah,” kata Mami Radhwa.

Mak Cik Ros hanya tersenyum. Di hatinya, rasa untung pasti dimiliki besannya itu. Suami Mami Radhwa masih lagi sihat tidak sama seperti suaminya. Kadangkala, rasa cemburu menyelubungi. Namun di saat itu jugalah, hanya kepada Allah dia berserah.

Hidangan pagi dilihat lebih meriah. Pelbagai hidangan kuih disediakan, dan semuanya dibuat Mami Radhwa dan Mak Cik Ros. Binka ubi kayu dan kuih gelang disediakan Mami Radhwa. Nasi lemak pula datang dari air tangan Mak Cik Ros. Hakikatnya, kedua-dua besan ini punyai kemahiran memasak yang tersendiri. Mami Radhwa ternyata bukan asing dalam menghasilkan kuih-muih, kerana itulah kepakarannya. Sewaktu anak-anaknya masih kecil, Mami Radhwa menjual kuih-muih bagi menampung perbelanjaan harian. Bagi Mak Cik Ros, memasak adalah sebahagian dari hidupnya. Di kampung, di kala kenduri-kendara diadakan, maka kepada Mak Cik Roslah sumber dirujuki. Kemahiran memasak Mak Cik Ros senantiasa menjadi rujukan orang-orang kampung.

“Dan siapa nak makan semua banyak-banyak ni?” soal Abyatina sebaik melihat hidangan yang tersedia di meja makan.

“Orang berpantang, kenalah dilayan bak permaisuri. Baru lekas-lekas pulih dan sihat,” kata ibunya.

“Kalau Ina bak permaisuri, maknanya saya ni bak raja. Betuk tak?” Rizqullah mencelah sebaik tiba di meja hidangan.

“Kalau hang tu, dari dulu lagi orang dok layan macam raja. Jarang nak buat kerja…” balas Mami Radhwa ibu Rizqullah. “Betul tak Abyatina?”

“Orang lelaki semua sama. Bila jadi suami, impi nak jadi raja. Tapi si isteri dibiarkan tak berpemaisuri…” balas Abyatina. Kata-kata sekadar usikan dalam gurauan.

“Siapalah raja di hati Abyatina…” usik Rizqullah. “Kerana rajanya bukan raja. Dibiarkan sunyi dalam ketandusan panas gurun…”

Bicara dalam tersirat. Abyatina mengerti dengan usikan itu. Lantas terus dicubit manja lengan Rizqullah.

“Gatal!”

Rizqullah sekadar tersenyum. Kisah si isteri berpantang, maka itu juga menjadikan Rizqullah turut sama dalam tempoh berpantang. Buat mereka yang faham, itulah kisahnya.

Mengharungi masa depan, maka ketidakpastian itu seringkali bermain di fikiran. Mengenang kisah-kisah lalu, maka kerisauan barangkali tercetus di hati. Namun untuk detik itu, Abyatina tenang dalam bahagia. Kisah gembira tercipta seketika.

Mak Cik Ros berulang-alik beberapa kali dari kampung ke rumah Abyatina sepanjang tempoh berpantang itu. Bagi Mami Radhwa dan Cikgu Hamdawi, mereka terus berada di rumah itu sepanjang tempoh tersebut. Tiada siapa yang tahu, namun keberadaan kedua mertua Abyatina itu sedikit sebanyak mengurangkan rasa sunyi di rumah di kala Rizqullah berada di sekolah.

“Tapi… apa sebabnya?” monolog Abyatina sendirian. “Kenapa mak dan bapak mertua aku masih terus tinggal di sini? Apa yang berlaku di kampung sebenarnya?”

Pasti sesuatu terjadi di kampung yang tidak dikongsikan mereka. Lintasan fikiran menimbulkan persoalan. Abyatina sekadar mencetuskan soalnya, namun tidak berani diajukan untuk mendapatkan jawapannya.

Kisah minggu-minggu berikutnya, maka Abyatina berada di penghujung pantangnya. Kehidupan bakal kembali seperti kebiasaan. Anaknya Istafa dilihat lebih mudah dijaga berbanding anak sulungnya Yaqzan. Tidak banyak merengek, senantiasa menyenangkan. Barangkali situasi yang berlaku itu seakan mengerti terhadap pelbagai keserabutan yang melanda Abyatina.

Namun tatkala semakin hampir di penghujung tempoh pantang itu, maka persoalan utama terus bermain di fikiran Abyatina. Kisah kerjayanya sebagai guru mula mengambil tempat. Tanggungjawab dan tugas yang ditinggalkan sepanjang tempoh cuti bersalin bakal digalas kembali. Lantas mencetuskan persoalan dalam diri Abyatina. Barangkali diselubungi kerisauan juga.

“Siapa yang nak jaga Istafa?” soal Abyatina di suatu hari.

“Sama-sama kita cari jalannya. Kerja tetap kerja. Tanggungjawab jangan dilupa. Walaupun banyak cabarannya, soal kerja jangan dibiarkan,” balas Rizqullah.

“Istafa masih kecil. Rasa tak sampai hati nak tinggalkan…” luah Abyatina.

“Memang Istafa masih kecil, tapi dia nanti semakin membesar. Memang mula-mula susah. Tapi insya-Allah, semuanya nanti akan jadi mudah. Ina kena kuatkan semangat, kuatkan hati”

Persoalan tersebut dibiarkan berlegar dahulu. Abyatina tidak lagi mahu memikirkannya kerana di hari itu, menjelang tengah hari, Abyatina mendapat perkhabaran bahawa kakaknya Raiqah telah selamat melahirkan anak keempatnya. Bayi perempuan, selamat dilahirkan di Pulau Pinang. Perkhabaran itu disampaikan Arfan abang ipar Abyatina menerusi satu panggilan telefon. Bicaranya ringkas, namun kisahnya satu kegembiraan.

“Sampaikan khabar buat semua. Raiqah dan selamat bersalin. Perempuan juga…”

Jika diikutkan hati, mahu sahaja Abyatina menuju ke Pulau Pinang untuk melihat sendiri kakaknya itu. Namun dalam keadaan yang masih berbaki pantang, niatnya itu terhalang. Tidak mungkin Rizqullah mengizinkannya.

“Itu satu hal…” monolog Abyatina. “Kalau nak pergi, siapa pula nak temankan kedua-dua mertua aku? Nyonya depan rumah aku?”

Barangkali tidak mungkin. Ya, mana mungkin bukan?

Namun, tempoh lama Mami Radhwa dan Cikgu Hamdawi berada di rumahnya itu sedikit sebanyak mencetuskan tanda tanya. Kelihatan kedua-duanya seperti tidak mahu pulang lagi ke kampung halaman. Ingin juga ditanya, namun takut pula menguris hati mereka.

“Disalah tafsir, silap-silap mertua aku fikir nak menghalaunya pula…” monolog Abyatina.

Maka tercetus kembali ingatan terhadap kisah yang diceritakan Mami Radhwa suatu masa dahulu. Kisah konflik Cikgu Hamdawi dan anak lelaki keduanya, Ruwaidi. Kisah tanah dan tapak rumah, barangkali pasti punyai perkaitan.

Mungkin persoalan tersebut akan terjawab juga satu hari nanti.

“Biarkan masa yang menjawabnya….”

Lamunan berterusan.

“Nanti bila Ina habis pantang, kita ziarah Kak Raiqah. Tak lama dah pun kan…” bicara Rizqullah menghentikan lamunan panjang Abyatina.  Tanpa sedar, hari di hujung minggu, maka Rizqullah dilihat lebih lapang berbanding kebiasaannya.

Janji diberikan. Hanya menanti.

Seperti hari-hari kebiasaan di hujung minggu, Rizqullah akan ke pasar membeli segala keperluan barang basah di dapur. Kebiasaannya juga, ibu Abyatina akan berkunjung ke rumahnya. Namun, untuk kali ini kunjungan tidak terjadi kerana ibunya itu kini berada di Pulau Pinang melawat Raiqah yang baru sahaja selamat melahirkan anaknya.

Di hujung minggu juga, Cikgu Hamdawi pasti akan hilang di awal pagi. Setiap hujung minggu, maka bapa mertua Abyatina itu akan ke taman tasik beriadah di sana. Menghabiskan masa untuk beberapa ketika sebelum bersarapan di pekan. Itulah rutin mingguan berulang-ulang, tetap sama seperti kebiasaannya.

Namun, kebiasaan yang tercipta itu bagai berubah seketika kerana menjelang tengah hari, rumah Abyatina itu dikunjungi tetamu. Barangkali itulah tetamu pertama yang diterima untuk rumah baru mereka.

“Assalamualaikum!”

Salam diberi. Rizqullah terus menjenguk keluar. Kejutan diterima.

“Abang Lang?” soal Rizqullah. “Apa pula dibuatnya sampai datang ke sini?”

Rizqullah keluar dan menyambut kehadiran abangnya itu. Ruwaidi ternyata sangat jarang untuk menziarahinya. Malah, tidak pernah hatta sekali pun abangnya itu pernah datang untuk menjenguknya sejak Rizqullah dan Abyatina berkahwin.

“Cantik rumah hang,” bicara Ruwaidi. Dua beradik sudah lama tidak ketemu. Perbualan tercipta bagai sesuatu yang luar biasa.

“Rumah teres saja…” balas Rizqullah. “Masuklah. Takkan nak berdiri di luar saja. Mak ada kat dalam…”

Ruwaidi dengan cermat berjalan masuk ke dalam rumah. Gaya jalannya penuh tersusun. Barangkali sudah terbiasa. Bakal pesara tentera, Ruwaidi hadir bersendirian ke rumah Rizqullah itu. Isteri dan anak-anaknya tidak kelihatan.

Namun belum sempat Ruwaidi masuk ke rumah, sebuah teksi pula berhenti di hadapan. Kelibat Cikgu Hamdawi kelihatan. Ruwaidi dilanda kejutan.

“Kalau hang mai sini nak cakap pasal hal tanah, baik hang balik!” kata Cikgu Hamdawi dalam nada yang agak tinggi sebaik turun dari teksi tersebut. Hampir saja dijerkah si Ruwaidi. “Hang jangan ingat aku tak tau tujuan hang mai sini!”

Itulah kata-kata yang terluah sebaik Cikgu Hamdawi menyedari kehadiran Ruwaidi di rumah Rizqullah itu. Amarah yang barangkali dipendam selama ini.

Situasi itu ternyata merisaukan Rizqullah. Satu tindakan harus diatur bagi mengelakkan situasi bertukar menjadi pergaduhan yang lebih besar.

Namun, belum sempat Rizqullah bertindak apa-apa, sebuah kenderaan lain berhenti pula di hadapan rumahnya. Secara tiba-tiba, situasi panas di tengah hari menunjukkan kemeriahannya. Panas semakin hangat. Kelihatan Absyar turun dari kenderaan tersebut. Rafiqin turut sama dengannya.

Cikgu Hamdawi dan Ruwaidi terhenti seketika perseteruan.

“Ustaz Man… Ustaz Man!” kata Absyar.

“Kenapa dengan Ustaz Man?” soal Rizqullah hairan.

Situasi tengah hari itu ternyata sesuatu di luar daripada kebiasaan. Mencipta satu detik yang barangkali tidak dapat dilupakan. Masing-masing terpinga-pinga di tengah hari itu.



*Tamat sudah Bicara Empat Puluh*

Ada apa dengan Ustaz Man? Bagaimana Cikgu Hamdawi dan Ruwaidi? Apakah Rizqullah? Akan menyambung di lain bicara.

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya






Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina
 

Tiada ulasan :