Selasa, 12 April 2011

Refleksi Sahabat Semester 2

Permulaan diakhiri dengan sebuah coretan....

Khabarnya, lama benar saya menyimpang dari landasan bicara. Ketajaman melebihi kelembutan. Entah, dalam kekurangan diri hadapi kesihatan yang tek menentu, maka bermulalah buah fikiran cetuskan permulaan.

Refleksi sahabat UPSI akhirin semester 2.

“Shahril Saibon”
Sahabat paling akrab dengan saya. Fikiran yang sama buatkan senang saya bergaul dengannya. Banyak yang boleh saya kongsikan buah fikiran dengan sahabat ini. Maka, tak hairanlah, ada pepatah disebut beberapa rakan lain nyatakan: “Di mana ada Shahril, di situ ada Yazid”

Memang banyak persamaan pemikiran dan aliran serta ideologi yang didukung termasuk dalam soal politik bolehlah saya nyatakan mempunyai keserasian. Nilai hormat dan nilai merendah diri kunci mengapa saya dan Shahril akrab. Kami banyak kongsikan kisah masing-masing, dari soal famili sampailah ke soal serius seperti politik dan akademik. Banyak perkongsian dan pemberian pendapat mengenai isu-isu tertentu dan yang penting perbincangan adalah sangat matang dan tidak bersifat kebudak-budakan.

Harus diakui, sahabat saya ini punyai minat yang sama dalam bidang penulisan. Malah aliran dan gaya penulisan juga hampir sama menyebabkan kami seringkali bertukar pendapat dan idea-idea baru dalam perbincangan bentuk tulisan. Saya kagum, kerana penulisannya cukup matang dan jarang untuk berjumpa individu sepertinya yang matang dalam penulisan.

Menyentuh soal nilai tolong menolong, harus diakui saya dan sahabat ini seringkali mengamalkan prinsip ini. Kadang-kadang saya belanja makan, kadang-kadang sahabat saya yang belanja. Kadang-kadang dia teman saya (sanggup bawa saya dengan motosikal), hantar assigment, dan saya juga kadang-kadang temankannya hantar assignment. Hakikatnya, nilai tolong menolong antara saya dan sahabat ini sangat tinggi berbanding dengan sahabat lain.

Saya dan Shahril sahabat akrab, senantiasa ada walau susah dan senang.

“Izzat Fahmi”
Dulu memang tak rapat, namun bila dah jadi roomate saya, maka terserlah nilai murni yang banyak ada dalam diri sahabat ini. Harus diakui, sebelum ini saya tak nampak nilai tersebut, namun kini saya akui Izzat individu paling ringan jika sentuh soal menolong. Rajin tolong orang dan dia sangat peramah. Suka berkongsi kisah hidupnya dengan saya, dan saya suka mendengar kisahnya. Izzat individu yang jarang saya temui. Sifat rajin membantu ini buatkan saya kagum dan sangat menghormatinya. Bermulut manis dan pandai menarik perhatian, itu kelebihan Izzat.

“Ilyias”
Dulu saya akui tak rapat. Kini, Ilyias mula rapat dengan saya. Mungkin faktor bahasa (loghat) menyebabkan pada permulaan saya sukar nak rapat dengan dia. Ilyias seorang yang boleh bawa ke tengah dan ke tepi. Boleh dan mudah dibawa berbincang. Senantiasa ketawa dan senyum dan jarang bermasam muka. Seorang yang selalu berterus terang, maka saya tak pernah berprasangka dengan Ilyias.

“Firdaus a.k.a Daus”
Daus paling menarik adalah kesenyapannya bila di rumah. Selalu mengadap laptopnya bermain Dota. Namun, kesenyapannya itu disertai dengan kerajinannya untuk mengemas rumah. Rajin dia menyapu dan kadangkala mencuci tandas. Saya akui, Daus ada kematangan dalam soal pengurusan diri. Satu lagi yang menarik, Daus suka menyanyi bila di rumah dan suaranya pun tak mengecewakan untuk didengar. Ya, inilah Rocker Kapak 405.

“Maghfur”
Roomate saya semester lepas, dan kini masih lagi serumah. Seorang yang sangat teliti serta sangat rajin mengemas rumah. Kekalutannya menceriakan suasana rumah. Sangat rapat dengan Romie teman sebiliknya. Sangat bertanggungjawab terutama membabitkan komitmen dan kerja. Seorang yang punyai bakat untuk bercakap, dan tak hairanlah bila sahabat saya ini menyertai debat Bahasa Arab. Seorang yang selalu bercakap dalam nada yang lembut. Maka seseuai dengan peribadi seorang ustaz. Gilakan bolasepak, dan bila cakap soal itu, maka penuh semangat dia bercerita. Seronok juga dengar cerita bolanya.

“Romie”
Sahabat dari Sabah yang sangat popular dalam kalangan pelajar UPSI. Siapa yang tak kenal Romie Abbas? Semua akan tahu. Popularitinya ini buatkan Romie senantiasa mendapat perhatian walau di mana dia berada. Fanatik dengan anime Jepun dan siri Kamen Rider, inilah keunikan yang ada padanya. Seronok bila dengar Romie bicara tentang Kamen Rider. Penuh semangat sampai saya sendiri mula berminat nak menontonnya. Punyai kepimpinan yang mantap, saya yakin pada masa akan datang dia akan menjadi seorang pemimpin masyarakat. Mudah mesra dengan orang dan yang paling penting, Romie merupakan pelawak yang senantiasa menggelikan hati rakan-rakannya. Unsur humor ini adalah tarikan dan trademark buat Romie. Rindu saya nanti semester depan bila dia tinggal di luar.

“Kashfi”
Sahabat akrab Maghfur yang sekepala dengan rakan saya itu. (Ibarat saya dan Shahril). Ke mana Maghfur ada, di situ ada Kashfi. Orangnya sangat matang dan terlihat jelas bakat kepimpinannya. Agak pekat loghat Kedahnya dan kalau tak dengar betul-betul, mungkin tak faham. Sangat mesra dan memang punyai ciri-ciri pemimpin yang mampu membawa agama sebagai asa perjuangan.

“Arshad”
Ketinggiannya setinggi impiannya. Seorang yang berani bercakap di depan dan fasih berbahasa Inggeris. Mudah diajak berbual dan dia sering berkongsi kisah hidupnya. Arshad sangat menghormati pendapat orang lain dan jika berbeza pendapat, dia tak pernah menyatakan bahawa pendapat orang lain salah. Dia mampu bersendirian dan seorang yang independent. Merupakan “periuh” suasana.

“Yuvin”
Sahabat India saya berasal dari Batu Caves. Menarik tentang sahabat ini, dia mudah diajak berbual. Bila mula berbual, Yuvin memang sangat mesra. Dia akan beri sepenuh perhatian bila saya cakap, dan tak pernah tunjukkan rasa tak suka. Dia akan cuba ikut tajuk perbualan. Nilai hormat pada orang lain sangat tinggi, dan itu menyebabkan jika Yuvin memohon pertolongan, saya ringan untuk membantu.

“Syafiq”
Dari Terengganu. Seorang yang punyai pendirian yang teguh. Sukar untuk ubah apa-apa pendiriannya. Maka bolehlah saya katakan Syafiq mempunyai jati diri yang utuh. Bijak berkata-kata dan personalitinya cukup disenangi orang lain. Saya memang suka bersahabat dengan Syafiq walaupun sekarang agak jarang ketemu. Kadang-kadang saya terbayang kembali semester lepas sewaktu saya sangat rapat dengan Syafiq. Ah, tak mengapa kerana saya sangat hormat padanya.

“Izwan”
Sahabat Shahril pelajar Bahasa Melayu. Saya senang berkawan dengannya sebab dia seorang yang sangat sporting dan mesra. Gurauan yang dilemparkan senantiasa bersahaja dan dalam nada selamba. Sangat menghormati saya dan selalu menyenangkan hati saya. Tersenyum saja bila lihat Izwan.

“Nazrul”
Roomate Shahril berasal dari Parit Buntar, tak jauh dari rumah saya di Taiping. Loghatnya yang hampir sama dengan saya buatkan saya mudah bergaul dengannya. Nazrul seorang yang lemah lembut dan tak pernah tinggikan suara. Sejuk je bila dengar dia berkata-kata. Seorang yang mempunyai bakat dalam seni suara, memang diakui Nazrul boleh pergi jauh jika dia terus mengekalkan seni suaranya itu. Intelligent yang tinggi, saya akui Nazrul memang nampak sebagai pelajar cemerlang.

“Fitri”
Sahabat yang memang sangat humor. Setiap kali bicara, pasti buat saya tersenyum atau ketawa. Seorang lagi sahabat yang senangkan hati saya. Perwatakannya senantiasa ceria dan suka berterus terang. Fitri senantiasa bercerita kisah negeri Selangornya. Bersemangat pula nak melawat tempatnya.

“Abang Saifullah”
Bekas Timbalan Pengerusi Rakan Surau. Tempatnya kini diganti saya. Mula rapat bila saya sertai Rakan Surau sewaktu saya dilantik menjadi Exco Akademik Rakan Surau. Saya mula kenali abang Saifullah sewaktu mengunjungi rumah Syafiq yang kebetulan dikunjungi juga abang Saifullah. Seorang yang sangat baik dan perihatin selain punyai unsur humur kerana mampu punyai kuasa untuk bergurau. Seorang yang punyai ciri-ciri pemimpin yang cukup utuh, dan saya yakin abang Saifullah mampu menjadi pemimpin yang berkualiti. Tapi dah rindu sekarang, sebab abang Saifullah dah tak tinggal lagi di KZ.

“Faisal”
Sahabat Rakan Surau sejak semester satu, Faisal peribadinya memang sangat warak. Setiap inci kehidupannya ternyata hanya beteraskan perjuangan terhadap Islam. Saya suka berbual dengannya kerana setiap inci bicaranya punyai isi yang mampu dimanfaatkan. Harus diakui, jika ditanya siapa pengganti terbaik bagi Pengerusi Rakan Surau sekarang, maka jawapannya ialah Faisal. Ya, dia terbaik dalam pengurusan setiap aktiviti yang dianjurkan. Faisal tahu bagaiaman untuk menguruskan program yang ingin dibuat. Walaupun tak terlalu rapat, namun saya bersyukur berkenalan dengannya.

“Saiful Islam”
Sahabat rapat Faisal, juga merupakan ahli Rakan Surau merangkap Exco Publisiti Rakan Surau. Nada percakapannya senantiasa rendah. Sejuk saja kalau berbual dengannya. Tak pernah melenting. Sangat ramah dan senang bergaul dengannya

“Aizat”
Sahabat gila-gila rakan seangkatan TESL. Ya, kegilaan sahabat ini menceriakan saya. Suka dinyatakan, Aizat adalah individu yang senantiasa ceria terhadap semua orang. Namun, dia mempunyai nilai hormat. Kalau berbual dengannya, mungkin nadanya macam bergurau, tetapi isinya tetap ada. Sebab itu saya suka berbual dengannya. Soal kepimpinan? Ya, Aizat mampu memimpin sebuah perkumpulan. Percayalah kata-kata saya.

“Adina”
Sahabat rapat dari Sabah. Maka Adina saya dapat simpulkan merupakan seorang sahabat yang mampu membantu saya sewaktu susah. Mengapa? Biarlah Adina sahaja yang tahu apa maksudnya. Seorang yang ambil berat pada sahabatnya, dan akan cuba membantu jika boleh. Seorang yang agak pendiam, namun bila diajak berbual, maka mudah sahaja dia bercerita. Nampak kelihatan manja dan mungkin kelihatan bergantung pada seseorang, namun hakikatnya Adina seorang yang berdikari. Selalu bersendirian namun saya tahu, ramai rakan bersamanya.

“Lisa”
Sahabat karib dari Sarawak yang sangat ceria. Mudah tersenyum dan mudah ketawa. Jarang masam muka dan selalu buatkan orang lain senang hati. Mudah mesra dengan orang dan itu buat orang yang baru kenal tak kekok berkawan dengannya. Gilakan Korea, maka saya kadangkala terhibur juga dengan gelagatnya yang sangat terujua bila bicara soal hiburan dari Korea. Mudah kelam kabut dan mudah menjadi risau. Tapi bila buat kerja, agak teliti orangnya.

“Syuhadah a.k.a Syu Comel (katanyalah....)”
Saya kenal secara kebetulan. Nama yang meniti di bibir rakan-rakan saya semester lepas dek satu kontroversi yang kononnya kaitkan saya dan Syu ada hubungan tertentu. Semuanya bermula dengan gambar berdua yang diambil sewaktu sesi fotografi untuk kelas Reading saya. Sejak kes tersebut, saya jadi takut nak rapat dengan Syu. Lama kelamaan saya jauhkan diri dari Syu. Kesannya, kini saya dah Syu dah tak semesra dulu. Selisih pun dah tak tegur. Ah tinggalkan kisah tu, bicarakan tentang perwatakan Syu. Sangat ceria dan senantiasa kelihatan gembira. Pantang diusik dengan gurauan, maka dengan pantas juga Syu cuba menepis dengan muncungkan mulut atau jelingkan matanya. Kelihatan agak kelam-kabut dan senantiasa berkepit dengan sahabat rapatnya Mardiana a.k.a Nana. Seorang yang independent dan sangat bertanggungjawab. Saya kagum dengan ketelitian Syu lakukan kerja dan yang pasti tak pernah saya lihat Syu kelam kabut sebab tak siap kerja. Ah, rindunya saya dengan sahabat ni. Dah jarang saya berbual dengannya. Entahlah, mungkin keadaan dah berubah.

“Ainun”
Sahabat dari Kedah. Seorang yang banyak bercakap. Bila bicara, macam-macam kisah akan diceritakan. Ibarat tukang cerita, ramai juga yang mendengarnya. Saya kadang-kadang tersenyum sendirian dek terhibur dalam hati. Kemunculan Ainun ibarat matahari yang menyinari suram kerana bila muncul saja dia, maka kecaoh dan cerialah suasana. Agak bagus dalam pertuturan, dan yang paling penting sangat hormati rakan-rakan yang lain.

“Ainin”
Muka cutenya paling menangkap perhatian saya. Dulu saya pernah nyatakan Ainin seiras Thahirah. Namun, setelah hampir dua semester, saya rasa mereka berdua tak sama. Saya suka tengok Ainin kerana dia seorang yang lemah lembut dalam percakapan. Walaupun kecil, namun dia seorang yang sangat berani. Rapat dengan Ashee, saya rasakan mungkin mereka sahabat karib. Sekarang dah jarang berbual dengan Ainin. Mungkin saya kekok dan tak reti berbual. Namun, dari jauh saya suka melihat perwatakannya. Walaupun jarang berkomunikasi jika dibandingkan dengan Romie, saya masih menganggap Ainin sebagai sahabat saya. Ya, Ainin seorang yang matang melebihi usianya. Saya sangat hormatkan dia. Dari jauh saya lihat, “wah bertuahnya tunangnya... bertuahnya anak-anaknya nanti....”

“Ashee”
Sahabat rapat Ainin ini punyai pesona tersendiri. Ashee jika dilihat dari segi penampilan memang seperti wanita lain, namun jika kenali lebih dekat, dia seorang yang unik dan jarang saya jumpa. Minatnya yang menggila pada siri Korea dan segala jenis hiburan Korea buatkan saya kagum pada sahabat ini. Saya hormati minatnya, kerana itu lebih bagus dari lakukan perkara-perkara yang tak elok. Sekurang-kurangnya dia tahu gunakan masa terluang. Ashee tak rapat dengan saya, namun saya tetap menganggap dia sebagai sahabat saya. Orang yang sangat ceria, bila bergabung dengan Ainin, gelagatnya selalu buatkan saya tersenyum sendirian.

“Yang”
Sahabat ini rakan rapat Ainin dan Ashee. Agak bersahaja dia ni. Saya suka lihat gelagatnya yang kadang kala agak kelakar. Sekali nampak macam tomboy, tapi sebenarnya tak pun. Memang tak rapat dengan saya, tapi saya masih anggap dia sahabat saya.

“Chan Pei Hua”
Orang tercantik. Itu yang boleh saya nyatakan. Kulitnya, paras rupanya, harus saya akui sangat lengkap untuk memegang gelaran cantik ini. Cukup fasih dalam Bahasa Inggeris. Saya kagum melihat kefasihannya.

“Fatin Rashidah”
Sahabat berasal dari Tanjung Malim. Terus terang saya cakap, saya tak rapat dengannya. Saya kenal pun menerusi Shahril yang selalu ceritakan mengenai Fatin ini. Orangnya sweet sangat. Saya kagum dengan caranya, walaupun dia pelajar TESL, namun dia tetap humble. Tak pernah tunjukkan diri yang dia pelajar TESL. Hanya di kelas sahaja dia berbicara English. Di luar, semuanya Bahasa Melayu. Orangnya peramah, dan saya selesa juga walaupun sekadar sekali dua berbual dengannya.

“Bella”
Punyai iras muka yang seakan sama dengan Pa’ah. Namun Bella berbeza perwatakannya. Bella adalah orang yang suka cakap terus terang dan tak berselindung. (saya pernah alami dulu bila ditegur Bella). Saya lihat Bella sangat ceria dan tak pernah tunjukkan wajah yang bermasalah. Menarik tentang Bella ini, dia seorang yang mudah untuk kita minta tolong (itu apa yang saya nampaklah...). Berani dan tak kisah dengan apa yang diperkatakan orang, maka saya simpulkan Bella punyai jati diri yang kukuh.

“Ann Aisyah”
Sahabat ini saya kenal dan mudah kenal dek namanya yang mewakili dua adik perempuan saya Ann a.k.a Adina dan Aisyah. Peribadinya kelihatan sangat manja. Ann sangat merdu suaranya. Pandai menyanyi dan sedap didengar. Pernah saya mendengar suaranya ketika sedang tunggu di dalam bas untuk ke PC. Memang kagum saya. Maka tak hairan dia boleh lepas beberapa stage untuk AF9 baru-baru ni. Personaliti yang menarik mengenai Ann ni, dia seorang yang berani menegakkan haknya serta berani bersuara jika memang terdapat kesilapan.

“Pa’ah”
Sahabat saya berasal dari Ampang ini sangat gilakan kamera. Itu apa yang saya lihat. Mungkin tak betul kot.... Mukanya so sweet.... manis saja, selalu tersenyum dengan orang lain. Pa’ah ni agak lembut bila bercakap, tapi melihat gayanya, dia ni agak berani juga. Pa’ah tua setahun dari saya, jadi kena panggil akak Pa’ah ni.... Namun yang penting, dia sangat mesra dengan kenalannya, dan tak pernah bermasam muka dengan orang lain. Cayalah Pa’ah!!!

“Hisyam”
Sahabat TESL berasal dari Tapah dan tua dua tahun dari saya. Maka apa yang boleh saya katakan, dia ni seorang yang sangat matang. Seronok berbual dengannya kerana saya rasa seperti saya sedang berbual dengan orang dewasa. Kematangan yang ada pada Hisyam buatkan saya sangat hormat dia selaku orang yang lebih tua. Seperkara lagi, Hisyam ni agak rapat dengan Sheera. Ada apa-apa ke Hisyam?...hmmmmm

“Nasha”
Sahabat TESL yang saya kenal menerusi kelas Linguistics dan kini menetap di KAB. Juga seorang ahli Rakan Surau memegang Exco Sukan dan Latihan Rakan Surau. Nasha sangat menghormati orang lain dan suka membantu. Walaupun kadangkala tak banyak bercakap, namun bila dalam meeting Rakan Surau, ada juga idea bernas yang disuarakannya. Mahir dengan komputer, dan selalu juga say jadikan Nasha sebagai tempat rujukan bila ada masalah dengan komputer.

“Nik Syafiq”
Rakan yang saya kenal disebabkan selalu ke surau, maka pelajar Sain Sukan ini ternyata sangat ramah. Walaupun pekat dengan dialek Kelantannya, saya sangat selesa bersahabat dengan hamba Allah ini. Nilai hormat terhadap rakan-rakan lain sangatlah tinggi. Malah sahabat ini juga seorang yang sangat pemurah kerana selalu belanja saya minum. Seorang yang cukup warak, maka Syafiq kadangkala menjadi tempat rujukan saya dalam soal agama. Insyaallah, semester depan saya tinggal serumah dengan Syafiq.

“Ayong”
Saya tak mengenalinya secara berdepan. Saya lebih rapat bersahabat dengan Ayong di Facebook. Ya, banyak diskusi telah kami lakukan terutama membicarakn mengenai masalah-masalah tertentu. Ayong seorang yang mempunyai pendirian yang tegas dan pada pandangan saya mempunyai kematangan dalam berfikir. Saya harus akui juga, sahabat ini antara pengikut setia bagi tulisan saya. Seperkara lagi, Ayong memang nampak cukup sempurna dari segi didikan agamanya.

“Aminuddin”
Menjadi Timbalan Rakan Surau kepada Pengerusi Rakan Surau, maka itulah permulaan persahabatan saya dengan Aminuddin. Inilah Pengerusi Rakan Surau al-Falah selaku pelajar semester lima Pendidikan Islam yang sebaya usianya dengan saya mempunyai personalitinya yang tersendiri. Orangnya low-profile, tak suka menonjolkan diri, tapi bila bekerja kualitinya sangat tinggi. Saya suka bekerja dibawahnya kerana kesederhanaan yang ditonjolkan. Ilmunya banyak tapi tak pernah nak sombongkan diri. Cakap lembut sahaja, tapi punyai ketegasan dalam bicara. Seorang pemimpin yang berkualiti.

“Abang Ridzuan”
Seorang lagi sahabat Rakan Surau saya pelajar jurusan Bimbingan dan Kaunseling. Maka, petah berkata-kata dan bijak menarik perhatian orang lain. Kemahiran komunikasi yang tinggi membolehkan dia mudah untuk berhubung dengan mana-mana pihak, baik pihak atasan ataupun bawahan. Seorang yang pandai bergurau dan bijak untuk buat orang lain ketawa. Harus diakui, Abang Ridzuan punyai tarikan sebagai bakal guru kaunseling.

“Amirah Adilah”
Sahabat TESL, yang pernah saya sebut di awal bicara tentang sahabat di UPSI. Memang saya tak rapat pun dengan Mira. Perkara yang paling saya kagum adalah cara pakaiannya. Sempurna dan sangat Islamik. Wajar jadi contoh buat para wanita yang inginkan anggun dan bergaya tapi pada masa yang sama menutup aurat dengan sempurna. Saya tak dapat nilaikan perwatakan Mira dengan jelas, namun saya tahu sahabat ini kelihatan seorang yang berani.

Maka panjang semua itu sudahkan dengan satu kesimpulan tajuk. Inilah “Refleksi Sahabat Semester 2”

Akhir bicara, “Saya sayang kamu semua selaku sahabat-sahabat saya”

p/s: bicara ini dah lama saya peram dalam komputer saya. Baru kini saya poskan di blog. Hampir sebulan dah diperam.

11 April 2011, 11.28pm.
Kolej Za’ba, UPSI, Tanjung Malim.



Gambar sekadar hiasan, kerana gambaran saya buat kesemua sahabat saya, kalian seindah dan semanis adik saya ini (Adina a.k.a Ann). Kamu adalah terbaik buat saya.