Ahad, 17 April 2011

Thesis statement dalam contrast introduction, tapi tak lengkap,...

Berbicara dalam nada simple tapi punyai topic sentence yang mantap. Ibarat permulaan introduction dengan thesis statement dengan method broad statement atau mungkin method contrast. Topic sentence dihuraikan menerusi supporting details, dan beberapa example diberikan. Katakanlah kehidupan semudah itu untuk dirancang. Letakkan bentuk dan method perjalanan hidup, kemudian tentukan topic sentence yang akan dijadikan guide bagi matlamat hidup.

Foreshadowing, menyatakan masa depan pada seseorang walaupun nanti akan ada yang nyatakan, kamu terlalu sarcastic pada perjalanan kisah kamu. Jangan ambiguous bila bicara, nanti letakkan kekosongan yang tak ada content. Moral of the story, jangan letakkan terlalu tinggi cita-cita. Takut nanti jadi unpredictable, sehingga mungkin jadi surprise buat perjalanan masa depan.

Sedarlah, perjalanan tak semudah yang disangka. Sedangkan Rasulullah cerminan dan contoh buat kita, kisahnya penuh pancaroba, apatah lagi kita yang hina ini. Pembukaan kota Mekah dipenuhi dengan perjuangan dan kebijaksanaa, maka teladanilah dengan menjadi bijak terhadap perjalanan hidup kita.

Patuh kepada Allah, satu perkataan mudah, namun implementasinya bukanlah satu yang boleh dianggap senang. Dek keasyikan, kadang kala Allah itu di tangga dua. Cinta itu indah, namun jika terlalu dibelai, maka akan alpalah diri dari mengingati Allah. Harus kita sedar, cinta tangga pertama ialah cinta Allah, dan kedua cinta Rasulullah. Kekasih hati tiada dalam kamus hidup jika dua cinta utama itu diabaikan. Cinta agung terhadap kekasih ibarat kerajaan tak berpelembagaan, nampak hebat,namun akan hancur dengan mudah. Jika Allah diabaikan, maka rasailah cinta pendek tanpa rasa nikmat pun.

Tak ada nak kritik mana-mana pihak. Bercintalah dengan sesiapa pun. Itu hak masing-masing. Namun jagalah hati, jangan sampai mencium bau-bau zina. Hanya dengan sms sahaja tanpa sebab kukuh hanya mahu layan perasaan, maka bersiap sedialah, mungkin kita dah termasuk pintu zina.Memang Seronok berzina, dan memang nikmat tak terkata, tapi azab di hari muka, maka tanggunglah sendiri.

Soal aurat satu perkara sensitif. Bila direnung dari kaca seorang lelaki, saya yakin banyak nafsu syahwat si teruna dah terangsang dek melihat pelbagai fesyen si wanita yang kadang kala mengiurkan walaupun baju yang diapakai hanya baju kurung. Terus terang saya cakap, mata-mata yang meliar melihat setiap gerak tubuh wanita yang tak sempurna menutup aurat hanya mengharapkan satu sahaja. "Alangkah bagus dapat kunikmati tubuh-tubuh mereka ini...."

Iman bila kurang, maka kotor sahajalah pemikiran si lelaki.Nafsu membuak, silap-silap cuba memikat si wanita tubuh mengiurkan ajak bermalam bersama dengan menu utama adalah zina. Maka tundukkanlah sahaja pandanganmu, lindungi mata dari melihat tubuh si wanita. Pandangan sinis, benarlah kata Rasulullah, wanita adalah ahli neraka paling ramai berbanding lelaki. Tak mahu prejudis, tapi ini hakikat.

Bukan mahu bicara lagi perihal sendiri. Hentikan segala bicara mengundang seribu satu kurang senang. Ajaklah ke arah kebaikan. Lemparkan dirimu dengan segala perkongsian. Tiada lagi kisah yang ingin diungkapkan. Senyap sahaja dan santaikan diri.

Mengundang kemenyampahan orang dan haruslah berhati-hati. Kelemahan diri jangan dikongsi. Tak bermaya, maka sembunyikan diri. Insyaallah, musim hadapan, insan bebas tanpa tanggungjawab. Jawatan dicanang akan diketepikan.

Kekuatan seorang itu letak pada imannya. Kukuhkan iman lupakan semua. Jika ada yang menyatakan ketidaksukaan, jauhkan diri sahaja. Terlalu banyak kepeningan sampai tak tahu mana kewajaran.

Sama-sama insafkan diri mengubah mana yang kurang. Dekatkan diri dengan Allah dan jangan tinggalkan solat. Doalah, dan bertawakal. Penuhkan dada dengan iman. Kukuhkan iman dengan amal. Moga Allah bantu di bicara akan datang dengan mesej hanya berpaksikan niat "KERANA ALLAH TA'ALA"

17 April 2011, 12.00am, Kolej Za'ba, UPSI, Tanjung Malim

Tiada ulasan :