Ahad, 27 Januari 2013

"Adina (Bicara Dua Puluh Satu)"








“Itu adalah kehidupan laluku, indah, bahagia, walaupun mungkin kini berbeza. Itu adalah kisah lamaku, berduri, pedih walaupun mungkin kini berlainan. Itu adalah kisah lamaku, dikenang sebagai satu pembelajaran. Kerana kisah lamaku itu, maka kisah denganmu menjadi impian dalam kebahagiaan. Kerana kisah lamaku itu, ku bersyukur menjadi sebahagian hidupmu....”

Abyatina meletakkan penanya. Dia memejamkan mata seketika. Helaian kertas yang menjadi luahan hatinya, dilipat dengan kemas. Lantas Abyatina melihat suaminya Rizqullah yang sedang nyenyak tidur di atas katil. Maka, perlahan-lahan Abyatina menyelitkan kertas yang dilipatnya itu ke dalam diari Rizqullah yang diletakkan di atas meja. Abyatina mengukir sedikit senyuman.

Malam itu Abyatina berseorangan.  Abyatina baru pulang ke rumahnya. Mungkin agak sedih buat Abyatina, terpaksa pulang semula dari kampung, namun dia gembira kerana di akhirnya, tempat seorang isteri kini benar-benar di sisi suaminya.

“Ina rasa, sebaiknya Ina pulang ke rumah. Tak guna gembira di kampung, tapi celaru seisi keluarga. Tak guna bahagia di sini, tapi fitnah bertebaran serata kampung,” luah Abyatina beberapa hari sebelum dia pulang semula ke rumahnya.

“Abang tak pernah minta Ina pulang. Lebih baik Ina di kampung. Ramai yang boleh tengok-tengokkan Ina,” balas Rizqullah.

“Tak apa... Ina boleh jaga diri...” balas Abyatina.

Rizqullah hanya membisu. Keputusan secara tiba-tiba dari Abyatina itu ternyata tidak dijangka Rizqullah. Namun, dia tidak membantah hasrat Abyatina untuk pulang.

“Saya bukan nak lepaskan tanggungjawab. Tapi, kalau Abyatina di sana, siapa yang akan jaganya? Bila saya ke sekolah, Abyatina akan berseorangan,” luah Rizqullah sewaktu makan petang bersama kedua mertuanya, ustaz Man dan Mak Cik Ros. Abyatina pada waktu ini keluar ke rumah Pak Longnya berbual-bual dengan sepupunya yang telah lama tidak ketemu.

“Ibu dan ayahmu bukankah ada di sana?” soal ibu Abyatina.

Benar, rumah Rizqullah tidak jauh dari rumah ibu dan ayahnya. Malah rumah tempat tinggalnya bersama Abyatina boleh dilihat dengan jelas dari rumah cikgu Hamdawi itu.

“Tapi, mungkin enam bulan berikutnya, mereka tak ada di rumah. Maklumlah, mak memang suka merantau dari rumah menantu ke rumah menantu yang lain. Katanya nak rapatkan hubungan keluarga. Itulah yang saya risaukan, sebab kalau Abyatina pulang ke rumah di sana, tak ada siapa yang nak melihat-lihatnya...” balas Rizqullah.

“Tapi kalau tinggal di sini, walaupun Abyatina selamat dalam perhatian kami, mungkin tekanan lain yang muncul. Faham-faham sajalah, orang kampung di sini dari dulu sampailah sekarang, tak pernah puas tabur fitnah buat si Abyatina,” balas pula ustaz Man.

“Tapi terpulanglah pada kamu. Baik keputusanmu, baik juga untuk kami,” kata ibu Abyatina.

Di akhirnya, keputusan Abyatina itu menjadi realiti. Pagi keesokannya, Abyatina pulang bersama Rizqullah. Memang berat hati buat ibunya ditinggalkan Abyatina. Berat hatinya semakin bertambah tatkala melihat keadaan Abyatina yang semakin sarat mengandung.

“Mujurlah sakit lamanya tak muncul semula. Setidak-tidaknya risau kita tak bertambah,” luah ustaz Man.

“Agak pelik juga kalau difikirkan. Sejak si Abyatina berbadan dua, sakitnya yang dulu hilang serta merta...” balas ibu Abyatina.

“Mungkin ada perjanjian buat penyihir itu. Mungkin sihirnya hanya mampu berkesan selagi mana Abyatina tak mengandung. Mungkin sebab itu, bila Abyatina hamil saja, sakitnya bagai hilang serta merta. Kuasa Allah siapa yang lebih tahu? Kita hanya mampu merancang, Allah selebihnya menentukan,” kata ustaz Man.

Kejutan kepulangan Abyatina kembali ke rumahnya turut diikuti dengan kesibukan keluarganya mengatur rancangan untuk majlis pertunangan Absyar dan Tasha. Setelah sesi merisik dan peminangan dijalankan, maka persetujuan dicapai supaya majlis pertunangan dijalankan sebulan berikutnya. Ucapan penghargaan diberikan kepada Mak Cik Jah sekali lagi, kerana keseluruhan proses itu diuruskan sendiri olehnya.

“Kalaulah Abyatina ada....” luah ibu Abyatina.

“Tak apa.... “ balas ustaz Man menenangkan isterinya. “Suaminya ada di sisinya...”

Sarapan pagi dimulakan dengan suasana yang ceria. Itulah sarapan pertama buat Abyatina setelah hampir dua minggu berada di kampung. Pagi itu selepas Subuh, Abyatina agak keletihan. Maka, sebaik selesai solat Subuh, Abyatina hanya berbaring di atas katil. Rizqullah mengerti dan hanya tersenyum.

Sejam Abyatina berehat, Rizqullah muncul semula di bilik. Bersama dengannya, dibawa dulang berisi sepinggan nasi goreng dan secawan teh panas. Rizqullah menghabiskan masanya di dapur semata-mata mahu menyiapkan hidangan sarapan pagi. Tersenyum sahaja saat Rizqullah membawa sarapan tersebut menghampiri Abyatina yang masih berbaring di atas katil. Lantas diletakkan dulang tersebut di atas katil.

“Apa khabar isteriku Abyatina? Berbunyi sudahkah perutnya? Atau mungkin si kecil di dalam merengek tanda lapar?” usik Rziqullah sambil mengusap-usap perut Abyatina yang semakin membesar.

“Kata si kecil di dalam, dia teringinkan nasi goreng ayahnya...” balas Abyatina tersenyum.

“Si kecil ke, atau si emaknya?” usik pula Rizqullah. Dipicitnya hidung Abyatina sekadar bergurau senda.

“Atau si ayahnya nak bersarapan dengan si kecil ni?” balas Abyatina.

Rizqullah tersenyum. Lantas diambilnya sudu, diambilnya pinggan berisi nasi goreng dalam dulang tersebut. Masih panas nasi goreng itu.

“Wahai tuan puteri, patik datang untuk memastikan tuan puteri kenyang perut senang di hati pagi ini,” usik Rizqullah.

“Jadi, apa yang perlu beta lakukan?” soal Abyatina bergurau.

Lantas Rizqullah terus menyuap Abyatina. Tersenyum sahaja Rizqullah saat menyuap isterinya. Bahagia melanda mereka berdua. Agak lama mereka tidak semesra itu. Pagi itu, segala kerinduan dilepaskan.

Tatkala Abyatina sedang mengunyah, tangannya terus mengambil sudu dari tangan Rizqullah. Lantas tak lama kemudian, Rizqullah pula disuap Abyatina. Masing-masing tersenyum. Sesi itu berterusan hingga sepinggan nasi goreng itu habis dijamah.

“Sarapan pagi di atas katil, dihidangkan pula oleh si suami. Ah, bahagia bagaikan syurga,” monolog Abyatina di dalam hatinya.

Abyatina hanyut dalam kedamaian dan kegembiraan. Mungkin jauh dari kampungnya, namun Abyatina sedar tempatnya kini adalah di sisi suaminya. Mungkin terdapat sedikit kesedihan saat meninggalkan kampungnya, namun Abyatina sedar tanggungjawabnya lebih besar dari dirinya sendiri.

“Kalau ikutkan hati ni, nak saja si Abyatina terus tinggal di sini. Tapi, Abyatina dah bersuami. Takkan nak biarkan dia terus terpisah dengan Rziqullah? Sebaik-baik isteri, segala untuk dirinya dikorbankan demi bahagia suami. Cium bau syurga...” kata ibu Abyatina saat berbual dengan Mak Cik Jah di bawah rumah. Agak santai petang itu selepas seharian penat melakukan persiapan untuk majlis pertunangan Absyar. Saat mereka berbual di bawah, ustaz Man sedang berehat di atas. Mungkin sedang tidur dek keletihan.

“Agak pelik juga kalau difikirkan balik. Tiba-tiba saja Abyatina nak pulang ke rumah. Seeloknya Abyatina terus tinggal saja di kampung. Dah sarat mengandung dia tu...” balas Mak Cik Jah.

“Mungkin sebab kejadian hari tu kot...” kata ibu Abyatina.

Kisah perseteruan antara Rizqullah dan Yaqzan menjadi topik perbualan. Walaupun telah beberapa minggu berlalu, kisahnya masih terus segar di ingatan. Pada petang itulah menyaksikan kejutan demi kejutan berlaku. Kekalutan berlaku di halaman rumah pada petang itu.

Tumbukan yang hinggap ke muka Yaqzan mengejutkan semua. Tidak diduga sesiapa, Rizqullah secara tiba-tiba melepaskan amarahnya terhadap Yaqzan. Tidak siapa yang tahu punca utama Rizqullah bertindak sedemikian, namun amarah itu tercetus mungkin disebabkan Rizqullah terlihat Abyatina yang tidak sedarkan diri berada di dalam kereta Yaqzan.

Bertubi-tubi kata-kata amarah dilepaskan Rizqullah kepada Yaqzan. Keadaan petang itu sangatlah genting. Namun, Yaqzan hanya membisu saat dirinya menahan kesakitan akibat ditumbuk Rizqullah. Sepatah pun tidak dibalas Yaqzan. Maka saat itu juga ustaz Man muncul. Perlahan-lahan cuba berjalan, dibantu Zabarjad dan Rafiqin yang memimpinnya, maka ustaz Man turut berikan kejutan petang itu.

Seluruh keluarga tak menduga ustaz Man akhirnya berjaya bangun dan berjalan. Walaupun tidaklah mampu berdiri lama dan berjalan sepenuhnya, keazaman ustaz Man ternyata satu keajaiban. Saat kekalutan berlaku di halaman rumah, ustaz Man muncul. Tergamam Rizqullah dan Yaqzan. Terkelu lidah Rizqullah. Amarahnya tiba-tiba hilang begitu sahaja.

“Kalau marahmu itu kerana Abyatina, maka untunglah Abyatina. Kalau marahmu kerana dirimu sendiri, maka malanglah dirimu...” kata ustaz Man. Rafiqin dan Zabarjad berada di sisinya, terus memegang ustaz Man untuk berdiri.

Rizqullah terkedu. Kata-kata ustaz Man ternyata cukup mendalam buat Rizqullah. Lantas tanpa sebarang bicara, Rizqullah terus mengambil Abyatina yang tidak sedarkan diri di dalam kereta Yaqzan. Diangkatnya Abyatina naik ke rumah. Yaqzan pula terus pulang tak lama selepas itu.

“Semudah itu dileraikan?” soal Mak Cik Jah yang melihat kekalutan di halaman rumah itu dari dapur. Ternyata perseteruan tersebut berjaya dileraikan dengan hanya beberapa patah bicara dari ustaz Man.

“Itulah ustaz Man yang semua orang kenal. Setiap kata-katanya, ada isinya. Tak pernah sia-sia...” kata ibu Abyatina.

Sejak peristiwa itu, Abyatina tidak pernah keluar dari rumah. Abyatina hanya terperap di bilik. Abyatina lebih banyak membisu. Sehingga ke saat itu, tidak ada sesiapa pun yang tahu punca Abyatina pengsan. Hakikatnya, Abyatina sendiri juga turut berada dalam persoalan. Dirinya tidak memahami kejadian yang berlaku di sawah itu.

Rizqullah meninggalkan kampung pagi berikutnya. Maka Abyatina bersendirian dan situasi membisu si Abyatina berterusan hampir seminggu. Kerisauan muncul, dan saat itu jugalah Rizqullah kembali semula ke kampung. Rizqullah terus menemani Abyatina di kampung, mengambil cuti beberapa hari.

“Kenapa Ina?” soal Rizqullah di suatu malam.

“Abang.... bawa Ina pulang ke rumah...” pinta Abyatina dengan ringkas.

Maka, di akhirnya, Abyatina pulang bersama Rizqullah.

Persiapan bagi majlis pertunangan Absyar semakin rancak berjalan. Hanya tinggal sehari sahaja, maka masing-masing semakin sibuk. Saat ini, Abyatina masih lagi belum pulang ke kampung. Maka, ibu Abyatina semakin resah, ternanti-nanti kehadiran anaknya itu di kampung. Rata-rata hairan dengan ketidakhadiran Abyatina saat ahli keluarga yang lain telah pun berkumpul.

Kelibat Tasha turut kelihatan di rumah ustaz Man. Jarak rumah yang dekat menyebabkan Tasha kadangkala berkunjung ke rumah tersebut. Namun kemunculan bakal tunang Absyar itu hanyalah sekadar persinggahan, menghantar kuih muih yang dibuat oleh ibu Tasha. Kuih muih yang dihantar sekadar untuk dijamu buat sesisi keluarga ustaz Man di rumah.

“Kita ni bertungkus lumus buat persiapan macam nak buat persiapan kahwin gayanya...” luah Raiqah.

“Alah, selagi dalam kemampuan, tak apa...” balas ibu Abyatina. Minum pagi bersama seisi keluarga di dapur diisi dengan perbualan kosong. Saat ini, Absyar telah keluar ke pekan, membeli sedikit barang untuk makan malam nanti.

“Tapi, masa Abyatina dulu, tak ada sehebat ni persiapannya...” kata Zaafarani.

“Itu Abyatina. Semuanya nak biasa-biasa saja. Sederhana memang selalu pilihannya,” balas Raiqah.

“Ya, dan sampai sekarang Abyatina tak pulang-pulang. Esoknya Absyar nak bertunang, macam keluarga ni dia dah buang. Malanglah nasibnya, bersuami si lelaki yang tak sedar dek untung,” kata Zaafarani sedikit geram.

“Mu, jangan buat andaian kalau mu tak tahu pokok pangkal ceritanya...” balas ibu Abyatina.

“Memang dari dulu Zaf tak suka Abyatina kahwin dengan Rizqullah. Memang ada yang tak kena. Tapi... semuanya tak nak dengar. Memang Abyatina pendam rasa. Cakap di mulut, katanya bahagia. Tapi dalam hati, siapa yang tahu...” kata Zaafarani.

“Lunturkan dendam kesumatmu. Kalau itulah sikapmu, sampai bila-bila pun Rizqullah akan berat hati nak ke mari ke kampung ni,” luah ustaz Man tiba-tiba mencelah. Masing-masing terkejut. Ustaz Man yang hanya membisu sahaja sebelumnya tiba-tiba mula membalas kenyataan Zaafarani.

“Tapi wajarkah si Rizqullah kalau si Abyatina tu menderita berseorangan?” soal Zaafarani.

“Siapa dirimu nak buat kesimpulan sebegitu? Mu faham benar dengan si Rizqullah tu? Jangan menghukum tanpa memahami...” balas ustaz Man.

Zaafarani tunduk lalu membisu. Sekali lagi rasa tidak puas hati diluahkan Zaafarani pada pagi itu. Rizqullah dan Zaafarani, dua nama yang tidak boleh bersama. Perseteruan di antara mereka masih terus berlaku.

“Kehidupanku kini, indah bahagia, kerana kamu mengubah hidupku. Ini adalah kisahku kini, berliku, perit, namun itulah nikmatnya. Ini adalah kisahku kini, akan diingati sebagai satu kenangan. Kerana kisahku kini, maka kisahmu yang lalu bertukar dari perit kepada bahagia. Kerana kisahku kini, ku bersyukur menjadi sebahagian dirimu...”

Abyatina tersenyum saat membaca helaian kertas yang diselitkan di dalam buku nota kecilnya yang diletakkan di atas meja di bilik. Helaian kertas itu diselitkan Rizqullah. Hanya pada pagi itu, Abyatina menyedari kertas yang terselit itu.

“Abang adalah seumur hidup Ina...” bisik Abyatina tersenyum.

Memang menjadi kebiasaan buat Abyatina untuk saling menyelitkan nota-nota kecil ke dalam buku dan diari masing-masing. Apabila Abyatina menulis sesuatu di atas kertas kecil, maka nota itu kemudian akan diselitkan ke dalam diari Rizqullah. Setiap kali itu jugalah, Rizqullah akan membalas kembali nota kecil itu sebelum diselitkan pula ke dalam buku nota Abyatina yang senantiasa diletakkan di atas meja di bilik. Mereka saling berkomunikasi menerusi helaian nota kecil, mungkin melahirkan rasa romantis yang hanya dapat diluahkan menerusi mata pena.

“Tak semua bicara dapat dituturkan dengan kata-kata bukan?” soal Rizqullah tiba-tiba masuk ke bilik. Abyatina sedikit terkejut. Dengan pantas Abyatina meletakkan kembali buku notanya di atas meja.

“Mata pena ada suaranya tersendiri..” balas Abyatina tersenyum.

“Andai senyuman itu terjelma, itu adalah satu keajaiban dari seorang wanita,” kata Rizqullah berbicara dalam nada berpuisi. Dicuit sedikit pipi Abyatina.

Perbualan mereka terhenti tatkala terdengar salam diberi di luar rumah. Pagi itu, Abyatina dan Rizqullah dikunjungi tetamu. Masing-masing terkejut saat mengetahui tetamu itu ialah Zabarjad, adik Abyatina, anak kelima ustaz Man. Zabarjad muncul bersendirian datang ke rumah Abyatina dengan menaiki bas.

“Seorang?” soal Abyatina saat Zabarjad naik ke rumah.

“Kak Cik dah lupa sesuatu?” soal Zabarjad kembali.

“Lupa? Apa yang dilupakan?”

“Itulah tujuan Jad datang. Sekadar nak ingatkan apa yang dah terlupa....”

“Kak tak faham....”

Rizqullah kemudian muncul di ruang tamu. Salam dihulurkan buat Zabarjad tanda menyambut kedatangan adik iparnya itu. Kunjungan mengejut Zabarjad ternyata menghairankan Abyatina dan Rizqullah.

“Ada sesuatu yang terlupa ke?” soal Rizqullah.

“Atau memang sengaja Bang Cik dengan Kak Cik lupa?”

“Sengaja?” soal Abyatina dan Rizqullah serentak. Masing-masing berpandangan.

“Aduhai.....” keluh Zabarjad menggelengkan kepala.

“Kenapa? Apa yang berlaku hari ni?” soal Abyatina masih kehairanan.

“Cincin tersarung tanda si gadis telah disunting. Maka bermulalah kisah baru buat Tasha dan Absyar...” balas Zabarjad bermadah sedikit, sekadar mencipta suasana berbeza dalam perbualan.

“Hah, hari ni ke?” soal Abyatina terkejut.

Ternyata peristiwa penting buat Absyar terlepas pandang bagi Abyatina dan Rizqullah. Pada sangkaan mereka, pertunangan Absyar hanya akan berlangsung pada minggu berikutnya. Lantas masing-masing tersenyum.

“Apa yang Kak Cik dengan Bang Cik buat di sini? Sampai boleh terlupa pertunangan abang Syar...” soal Zabarjad.

“Oh, jadi kunjungan kamu ni nak jemput kami ke sana?” soal Abyatina tidak menjawab pertanyaan Zabarjad.

“Jadi, apa ditunggu lagi? Cepat-cepatkanlah siapkan diri. Majlis tunang masih sempat kalau nak pergi sekarang,” balas Zabarjad.

“Ina pergilah dengan Jad. Abang biar di sini...” kata Rizqullah.

Abyatina terkejut.

“Kenapa?”

“Abang izinkan Ina pulang dengan  Jad. Pakailah kereta abang tu. Jad bawak ya...” balas Rizqullah.

Abyatina membisu. Zabarjad hanya mampu melihat wajah kakaknya yang tiba-tiba sugul.  Tak lama kemudian, setelah bersiap-siap, maka Abyatina bertolak pulang ke kampung. Zabarjad pulang ke kampung membawa Abyatina, namun tidak berjaya memujuk Rizqullah untuk ikut bersama.

“Kenapa akak? Kenapa berat hati Bang Cik nak balik kampung?” soal Zabarjad sewaktu dalam perjalanan.

Abyatina hanya membisu. Namun Abyatina faham, berat hati Rizqullah itu  kerana dia tidak mahu berjumpa Zaafarani di kampung. Itu sahajalah sebab yang bermain-main di fikiran Abyatina.

Sejam perjalanan, maka Abyatina tiba di kampung. Ibarat seperti menunggu kehadiran Abyatina, rombongan pertunangan Absyar bertolak saat Abyatina tiba. Lantas Abyatina menyertai rombongan tersebut yang disertai kesemua ahli keluarga Abyatina. Ustaz Man turut berada dalam rombongan itu, berjalan dengan tenang menggunakan tongkat. Walaupun perlahan langkahnya, ustaz Man masih tetap menggagahkan diri. Rombongan hanya berjalan kaki kerana jarak rumah Tasha tidaklah beitu jauh.

“Syukurlah. Ayahmu dah boleh jalan...” luah ibu Abyatina kepada Abyatina.

“Sepantas itu boleh kembali jalan?” soal Abyatina terkejut.

“Kuasa Allah, dan usaha yang tak jemu, maka hasilnya mengejutkan...” balas ibu Abyatina tersenyum.

Benar, sejak ustaz Man berjaya berdiri dan berjalan, setiap hari ustaz Man akan ke halaman rumah. Tanpa jemu, hari demi hari digagahkan diri untuk dibiasakan kakinya untuk melangkah. Memang pada awalnya agak sukar, namun berkat kesabaran ustaz Man dibantu pula Zabarjad dan Rafiqin, maka semakin hari semakin kuat langkahnya.

“Kalau kita kuat azamnya, Allah pun akan bagi kemudahan....” kata ustaz Man saat berjalan bersama-sama ahli rombongan yang lain.

Rombongan yang sedang berjalan menuju ke rumah Tasha itu ternyata menarik perhatian penduduk kampung. Sangat jarang untuk melihat perarakan beramai-ramai seluruh ahli keluarga ustaz Man. Itulah kali pertama rombongan meminang bergerak dengan hanya berjalan kaki ke rumah pihak perempuan. Maka, berbondong-bondonglah penduduk kampung melihat mereka. Ada yang turut mengikut rombongan tersebut. Ada pula sekadar menjadi penonton di tepi jalan.

“Ini kalau kena kompang memang sedap ni...” seloroh Zabarjad.

Serentak dengan itu juga, maka bunyi pukulan kompang kedengaran. Maka, masing-masing terkejut. Bunyi yang datang secara tiba-tiba itu muncul dari arah belakang.

“Nak kompang? Mari sama-sama berjoget sambil berkompang!” jerit Rafiqin.

Rafiqin muncul entah dari mana. Secara tiba-tiba terus membawa sekumpulan ahli kompang. Mungkin ahli kompang sekolahnya kerana kesemua ahli kompang tersebut muda-muda belaka. Namun, kejutan itu ternyata mewujudkan suasana yang cukup kecoh. Orang kampung ada yang ketawa melihat situasi yang terjadi.

“Dari mana pula si Rafiq ni muncul? Bukan ada dengan kita ke tadi?” soal ibu Abyatina terkejut dan hairan.

Pukulan kompang makin kuat, memeriahkan suasana perjalanan rombongan pertunangan itu.

“Kawan-kawan, pukul lagi kuat kompang! Kasi gegar kampung ni!” jerit Rafiqin bersemangat.

Namun tak semena-mena Mak Cik Ros muncul di sebelah Rafiqin. Dengan pantas telinga Rafiqin dipulas Mak Cik Ros.

“Mu ingat ni majlis kahwin? Nak dipulas lagi kuat telinga ni?” ngomel ibu Abyatina kepada Rafiqin. Serentak dengan itu juga paluan kompang tiba-tiba terhenti. Masing-masing terkesima. Ada juga yang terlepas pegangan kompangnya.

“Hah, yang lain ni teringin nak kena pulas juga ke telinganya?” soal Zaafarani mengusik ahli kumpulan kompang yang lain.

Lantas serentak dengan itu masing-masing lari lintang pukang meninggalkan rombongan. Ketawa kedengaran selepas itu. Situasi lucu tercipta. Ustaz Man yang mengetuai rombongan hanya mampu menggelengkan kepalanya. Sedikit senyuman terukir di wajahnya.

“Macam-macam si Rafiqin... Ada saja kisahnya,” luah ustaz Man.

Setibanya di rumah pihak perempuan, ayah Tasha, cikgu Razali terus menyambut rombongan.  Soalan pertama terus diajukan saat mereka tiba.

“Hari ni ada majlis kahwin di kampung ni ke? Tadi bukan main rancak bunyi kompang?” soal cikgu Razali.

“Hah, memang pun. Tadi memang ada orang kahwin. Tiba-tiba pengantin lelaki lari lintang pukang,” balas ustaz Man berseloroh sambil menjeling anaknya Rafiqin yang masih lagi memegang telinganya menahan pedih akibat dipulas oleh Mak Cik Ros.

“Pulak?...” tersenyum cikgu Razali.

Lantas rombongan pihak lelaki masuk ke dalam. Ahli keluarga pihak perempuan menyambut dengan penuh mesra. Masing-masing bersalam-salaman. Sebaik disambut, maka hadirin pun duduk di hamparan permaidani. Majlis pertunangan bakal bermula.

Saat ini, Abyatina masih lagi berada di luar rumah. Matanya masih meninjau-ninjau ke arah jalan. Wajahnya agak sugul, mungkin masih mengharap agar suaminya Rizqullah muncul dalam majlis itu. Namun, tanpa diduga saat berada di luar, Yaqzan muncul tanpa diundang.

“Saya tau Rizqullah tak ke mari...” kata Yaqzan tiba-tiba.

“Jadi, kalau tak datang pun ... kenapa? Ada masalah?” balas Abyatina sedikit kasar.

“Dan saya tahu rahsia yang Ina pegang... rahsia terbesar Ina, sampaikan Rizqullah pun tak tahu...” kata Yaqzan yang semakin mengahmpiri Abyatina.

“Apa yang awak cakap ni?” soal Abyatina sedikit takut.

“Dari hari tu lagi saya nak cakap kat Ina. Tapi.... itulah, tak pasal-pasal Rizqullah tumbuk saya...” kata Yaqzan. Kata-katanya itu dibisikkan ke telinga kanan Abyatina.

“Apa ni?...” Abyatina semakin tidak selesa saat Yaqzan berbisik ke telinganya.

Lantas Abyatina terus berlari masuk ke dalam. Yaqzan mengejar Abyatina. Keresahan muncul di wajah Abyatina. Kata-kata Yaqzan menakutkannya. Sebaik masuk ke dalam, Abyatina terus duduk di sebelah kakaknya Raiqah. Yaqzan terkandas di muka pintu. Majlis pertunangan hanya menunggu masa untuk dimulakan. Lantas saat itu jugalah, Yaqzan bersuara di muka pintu.

“Saya tahu, anak dalam kandunganmu bukan anak Rizqullah!” kata Yaqzan kepada Abyatina yang berada di dalam. Kata-katanya itu didengari hadirin di rumah itu.

Masing-masing terkejut. Kata-kata yang dilemparkan itu ternyata satu tuduhan yang cukup besar. Situasi kemudian bertukar kecoh. Ibu Abyatina mengurut-urut dadanya disebabkan tidak dapat menerima kejutan yang cukup besar itu. Raiqah serta merta memandang Abyatina. Ustaz Man pula hanya mampu membisu. Zabarjad menghampiri Abyatina.  Zaafarani pula bingkas bangun.

Masing-masing memandang Abyatina. Hanya mampu tunduk tanpa sebarang bicara, itulah yang dialami Abyatina. Saat itu, Zaafarani menarik Yaqzan keluar. Perbualan tercetus di antara mereka berdua.

“Permainan apa yang mu buat ni?” soal Zaafarani.

“Ini bukan permainan. Ini kebenaran,” balas Yaqzan.

Abyatina menitiskan air matanya. Kepedihan dirasainya ketika ini. Kata-kata berbentuk tuduhan yang dilemparkan di hadapan hadirin yang ramai itu ternyata mengguris maruahnya sebagai seorang wanita.

“Kalaulah abang ada saat ni...” bisik Abyatina sendirian. Wajah Rizqullah muncul di fikirannya. Sedihnya tak dapat dibendung lagi dan kekalutan masih lagi berterusan.





*Tamat sudah Bicara Dua Puluh Satu*


Benarkah dakwaan Yaqzan itu?



**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya. 





*Terima kasih kepada saudari Mastura atas memberi izin bagi menyiarkan gambar beliau dalam siri kali ini. Untuk mengetahui lanjut mengenai beliau, layari blognya: masturarama2.blogspot
  
Klik untuk Bicara Adina sebelum ini: Siri Adina


1 ulasan :

Tanpa Nama berkata...

Kalau siri sebelum ni, rasa macam kesian kat Yaqzan. Tapi utk siri ni, rasa marah plk kat dia... tetiba nak buat fitnah... geram.