Isnin, 23 Mei 2011

"Adina (Bicara Lapan)"





“Kalau benar setiap bicara, mengapa aku jadi sasarannya?”

Meletakkan satu persoalan dek kebuntuan dalam kehairanan. Tertanya-tanya dalam misteri tanpa suara. Mencari jawapan, soalan pula yang dikembalikan.

“Bukan mudah bila jadi Abyatina....”

Tersenyum lebar pula ibunya. Kata-kata dilemparkan sambil senyuman diukir. Hari demi hari, pelbagai masalah muncul. Dugaan demi dugaan menghampiri seolah-olah situasi tak mengizinkan atas keputusan yang telah dibuat.

“Apa benar keputusan aku ini betul?” bisik Abyatina.

Semakin meningkat usia pertunangan Abyatina, maka semakin bertambah tekanan dalam dirinya. Persekitaran menjadi pembangkang buatnya, dan sehingga kini dia hairan lantas tercetusnya kegusaran dalam hatinya. Rizqullah difikirkan satu pilihan yang mungkin salah. Kecelaruan menjelma.

Berpijak di bumi Tanjung Malim buat kali ketiga, mengunjungi abang yang menjadi penuntut IPSI, maka Absyar dicium tangannya oleh Abyatina. Mak Cik membawa Abyatina berjumpa Absyar, dan kunjungan itu adalah satu jemputan pulang ke kampung selepas selesai semester yang dihadapi. Seorang pelajar Matematik, maka Absyar menjadi inspirasi dan contoh buat Abyatina mencapai pula cita-citanya.

“Maaf sebab tak dapat lihat Ina disarungkan cincin menjadi tunang orang,” bicara Absyar.

Senyuman diberikan tanda gembira buat si Abyatina. Perjalanan pulang berkereta dari Tanjung Malim ke kampung ternyata sebuah kisah yang panjang dengan masa hampir empat jam ditempuhi.

“Akan Ina juga berada di sini tak lama lagi satu hari nanti. Akan Ina ikut jejak abang di sini”

Bicara Abyatina kepada Absyar meberikan janji menyatakan harapan untuk mencapai impian. Hasrat untuk berada di IPSI menjadi orang kedua dalam keluarga sebagai seorang guru ditanamkan Abyatina. Keyakinan diberikan Absyar, namun kisah masa depan Abyatina dilihat kabur dek status yang dipegangnya kini.

“Orang yang dah berkahwin pun masih boleh belajar, Ina”

Tersenyum Absyar beri semangat buat adiknya. Perjalanan terus dengan kebisuan. Abyatina hanyut dengan termenung, Absyar lena dengan keletihan. Pak Cik masih segar dan Mak Cik tanpa henti berterusan bercakap bercerita pelbagai kisah.

Masih segar di ingatannya, abangnya itu seorang yang petah bicara. Setiap kata diluahkan berikan makna. Setiap nasihat yang dicurahkan berikan semangat buat dirinya. Absyar dilihat harapan buat keluarga dan sering disebut sebagai kebanggaan buat Ustaz Man. Benar, hanya Absyar sahaja yang berjaya menempatkan diri di maktab perguruan.

“Kamu bangga dengan abangmu. Maka banggakan juga dirimu dengan kejayaanmu mengulangi kisah abangmu,” bicara tersenyum diluahkan Ustaz Man buat Abyatina. Pesanan lalu muncul dalam ingatan.

Abyatina meletakkan harapan lagi. Mahu berjaya namun tersangkut dalam tekanan persekitaran. Hatinya mahu terus belajar, sekitarnya pula mahu terus menghimpit dan menyusahkannya sahaja. Fitnah ditabur, dan bagi menghilangkan semua bicara palsu, maka pertunangan dipersetujuinya.

“Apakah kamu benar-benar ikhlas?”

Raiqah menyoal pada malam pengumuman Rizqullah sebagai calon pilihannya. Keikhlasan dipersoalkan dek keazaman yang disuarakan Abyatina untuk mengejar cita-cita.

“Sebuah pertunangan dan perkahwinan tak memutuskan perjalanan mengejar cita-cita”

Jawapan dibalas dengan yakin, mengharapkan moga apa yang dinyatakan menjadi kenyataan. Abyatina sekadar berserah pada keadaan atas risiko sebuah keputusan. Tidak tahu mampu dan tidak tahu akan menemui kegagalan.

Kisah seterusnya, kisah semakin padat dengan kesibukan Abyatina berulang alik dari rumah ke bandar. Mencari itu dan ini bersama kakaknya Raiqah dan kadangkala turut ditemani Absyar. Persiapan mula diatur bila masa semakin menghampiri. Pening mungkin dirasainya, namun itulah adat bila kesempurnaan cuba dicari.

“Buatlah sekadar yang kita mampu. Sekadar mampu beri makna, tapi tak pula datangkan bazirnya. Berjimat, namun berikan kesempurnaan”

Ustaz Man berpesan penuh makna. Kehidupan bersederhana buatkan pesanan itu mudah difahami Abyatina. Hakikatnya, persiapan yang diatur itu diberikan kebebasan buat Abyatina untuk mengatur langkah. Kelemahannya, Abyatina tak tahu untuk menyusun perjalanan perancangan. Maka banyaklah dirujuk pada orang lain.

“Mengapa orang lain diaturkan sahaja buatnya, dan hanya sekadar cuci kaki dan ikut sahaja perancangan yang dibuat untuknya, tapi Ina dibiarkan sahaja terkontang-kanting tak tahu arah tuju merancangan perancangan majlis?”

Soalan itu terpacul meluahkan keluhan. Absyar menjadi tempat bicara Abyatina. Benar, si abang menjadi tempat manja si adik. Abyatina sangat rapat dengan Absyar, maka luahan itu dibicarakan. Umurnya yang tidak jauh bezanya, maka Absyar dan Abyatina berkongsi banyak rahsia yang kadangkala jarang dikongsikan dengan yang lain.

“Ayah dan tak larat lagi. Mak pula kadang-kadang banyak berehat dari kerja. Tapi kena ingat, Ina ada ramai adik-beradik yang ringan tulang menolong lancarkan majlis nanti,” bicara Absyar.

Bagi Abyatina, sikap lepas tangan ibunya dan Ustaz Man seolah-olah satu penyampaian tersirat nyatakan mungkin perkahwinan Abyatina satu perkara di luar kepentingan.

“Jangan risau. Kami semua kan ada,” tersenyum Raiqah menenangkan kerisauan Abyatina.

Hentian pertama, tiga beradik terhenti di kedai bunga. Bukan bunga hidup yang dicari, namun set bunga buatan dipilih bagi memenuhi keperluan majlis. Abyatina rambang mata, Raiqah jadi penasihat, dan si Absyar jadi pemerhati sekadar menunggu untuk menghulurkan wang.

“Tema apa yang dipilih, warna apa yang dicari?” soal Raiqah.

“Bunga matahari tu sesuai jadi penghias bunga telur nanti,” seloroh Absyar bersahaja.

“Mu ni. Tak pernah dibuat orang bunga telur guna bunga matahari. Dah macam tadika kanak-kanak riang nanti kenduri tu,” Raiqah membalas.

“Hah, eloklah tu. Jadi tema kenduri nanti,” tersenyum membalas Absyar.

Terkenal dalam keluarga, Absyar seorang yang suka mengusik. Senantiasa buatkan keluarga ketawa. Tak banyak bercakap, namun suka mengusik terutama Abyatina. Maka bila pulang sahaja si Absyar, maka tak gering gusi si Abyatina.

“Dari mana nak cari baju sepasang? Nak beli ke? Ada duit ke?”

Bisik Abyatina malam itu. Fikiran melayang mencari solusi bagi persiapan majlis nanti. Baju masih lagi belum tersedia. Difikir dan cuba mencari pertimbangan. Tidak mahu bazirkan wang, namun baju yang dicari masih belum ketemu. Persalinan harus disediakan.

“Kenapa tak ditanya pada Mak Cik?”

Soalan diajukan ibunya pagi esoknya. Sekali ibunya berbicara sahaja, Abyatina temui penyudah masalahnya. Mungkin mengetahui masalahnya, maka sekadar diperhatikan dahulu sebelum diberikan penyelesaian buat si Abyatina. Baju persalinan bagi sebuah perkahwinan, maka Abaytina kini tersenyum.

“Selesai”

Kisah seterusnya Abyatina menelefon Mak Cik. Permohonan peminjaman disuarakan. Penjimatan diharapkan dengan sebuah peminjaman persalinan.

“Bila perkahwinan itu makin dekat, maka celaru pun makin menghampiri. Kalau salah pertimbangan, senantiasa sahaja naik angin”

Bisikan Ustaz Man muncul semula. Pesanan dibuat saat kesibukan mula melanda. Saat sibuk itu, pesanan diberikan tanda peringatan. Berdikari diajarkan buat Abyatina, namun panduan dihulurkan tanda tidak tersesat di pertengahan kesibukan. Abyatina mengerti.

“Baik. Memang Mak Cik nak bagi pinjam kat Ina. Dari terperap saja dalam almari tu, baik Ina gunakan,” Mak Cik membalas dan ganggang diletakkan kemudian. Senyuman sekali lagi si Abyatina.

Kepenatan ditambah dengan kesibukan, maka majlis yang diatur semakin tepat mengikut yang dirancang. Kesemua ahli keluarga, jauh bersama dekat menghulurkan tenaga, membantu menjayakan kenangan terindah yang bakal tercipta buat si Abyatina.

Khemah kanopi telah dipasang. Meja telah disusun. Kerusi telah diatur. Kawah telah tersedia. Kayu api telah tersusun menanti dibakar, pinggan mangkuk, cawan dan gelas, ditambah pula dengan piring-piring kecil, semuanya telah bersedia menanti untuk digunakan.

Orang semakin ramai. Kejiranan kelihatan kemeriahannya. Gotong-royong mula dijalankan. Si lelaki di luar sibuk dengan persiapan dapur memasak, dan si wanita sibuk di dalam menyediakan bahan mentah untuk dimasak. Saat kesibukan itu, debaran semakin kuat dirasai. Si Abyatina sekadar berkurung di bilik sambil tangan dan jari jemarinya sibuk melakukan persiapan terakhir.

“Kepakaran gubahan bungamu sangat mengkagumkan,” bicara Raiqah muncul di bilik adiknya.

Bunga telur ciptaan hasil tangan Abyatina sendiri. Gubahan menarik hasil kreativiti Abyatina, maka akan digunakan untuk majlis perkahwinannya sendiri. Saat itu penanya berehat seketika. Tiada luahan, pendaman yang dirasai. Debaran menenggelamkan kenormalan. Hampir kebanyakan persiapan awal dilakukannya sendiri, dan untuk persiapan terakhir, orang kampung menghulurkan tenaga pula.

“Kamu punyai nilai berdikari yang tinggi,” pujian diberikan Absyar tiba-tiba muncul sebaik Raiqah masuk ke bilik Abyatina.

“Dan bila pula cadar katil itu nak digantikan dengan kesesuaian majlis kahwin?” soal Raiqah.

Senyuman diberikan tanda tak terduga. Mungkin lupa, atau mungkin kesuntukan masa. Akhirnya Absyar dan Raiqah membantu si Abyatina, menolong mana yang mampu, mana yang patut. Sambil tangan ligat bekerja mungubah bunga untuk persembahan hari perkahwinan, ketukan pintu mengejutkan semua.

“Mawaddah datang, ada di bawah,” kejutan dari ibu mereka nyatakan kemunculan seorang wanita.

Kehairanan, namun tanpa berbicara, Abyatina bingkas bangun. Pertemuan bersama Mawaddah satu kunjungan tanpa dijangka. Kedatangan bersama suaminya, maka bakal adik ipar Abyatina ini muncul membawa khabar dan bertanya khabar.

“Khabar dari abang Rizqullah dan bertanya khabar buat kak Ina”

Mawaddah tak banyak berbicara, namun cuba memesrakan diri. Adik manja si Rizqullah baru sahaja berstatus seorang isteri, dan kini bakal menyambut kakak ipar yang baru.

“Dari abang Rizqullah buat kak Ina,” bicara Mawaddah dan tangan menghulurkan sepucuk surat kecil berwarna putih.

“Insyaallah, terima kasih. Kunjungan Mawaddah akak hargai”

Persiapan berterusan dengan kemunculan Mawaddah. Suaminya pulang namun Mawaddah ditinggalkan. Mawaddah bermalam bersama Abyatina sambil redakan keresahan bakal isteri abangnya.

“Moga Allah berkati kamu, dan moga Allah kurniakan bahagia dalam hati kamu. Moga selamat perjalanan kamu untuk masa depan, moga kamu tabah mengharungi kesusahan”

Kertas putih dari sampul berwarna putih. Tinta hitam dengan baris ayat teringkas. Sebuah pesanan disampaikan kepada Abyatina.

“Terima kasih Rizqullah. Insyaallah,” bisik Abyatina melelapkan mata. Mawaddah lena tidur di sebelahnya.

Debaran menanti esok bermula dengan pelbagai persoalan dan ketidakpastian. Lelap mata tak dirasai, letih kerja bagai tiada. Maka, bicara terbesar bakal tercatat. Sebuah kisah masa depan Abyatina.


*Tamat sudah Bicara Lapan*

Menyambung kisah di lain bicara...

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.

Tiada ulasan :