Ahad, 29 Mei 2011

Dari kaca mata: Golongan profesional vs golongan bawahan

Muhammad Yazid Rosly (yazidrosly_my@yahoo.com)






Tanpa kita sedar, Malaysia kini semakin menghampiri status negara maju yang dijangka dicapai menjelang tahun 2020. Sasaran yang dibuat mantan Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad ini, kini hanya tinggal sembilan tahun dari sekarang. Bagi mencapai taraf ini, maka modal insan yakni tenaga kerja yang mencukupi sangat-sangat diperlukan.

Saya sekadar menyelusuri kisah hari ini dengan perubahan demi perubahan telah berlaku. Jika dulu, taraf rakyat sekadar ala-ala kadar. Kini, semuanya berubah. Kemewahan menguliti sesetengah rakyat yang beruntung namun pada masa yang sama, masih terdapat juga mereka yang terus merasai kesusahan.

Budaya kini telah berubah. Jika dulu, pekerjaan guru dipandang tinggi. Guru ibarat hero penyelamat masyarakat. Setiap masalah dirujuk kepada guru. Segala perkara yang berlaku, diminta nasihat dari guru. Guru dianggap sebagai penyelesai masalah satu masa dahulu. Malah, jika wanita hendak bersalin pun, dirujuk juga pada guru. Nilai hormat terhadap guru sangat tinggi pada waktu dulu.

Kini, situasi berubah. Apabila pendidikan semakin tinggi dalam kalangan masyarakat hari ini, taring keegoan mula tercipta. Guru dihina, dicerca malah diperlekehkan. Guru juga dipandang sebelah mata dan dianggap sebagai pekerjaan kelas kedua. Ada yang disepak terajang oleh pelajar sendiri, dan tak kurang juga sehingga disaman oleh ibu bapa.

Mengapa situasi tidak hormat ini terjadi?

Harus diakui, pertambahan golongan profesional semakin meningkat. Bilangan doktor, jurutera, peguam telah menunjukkan pertambahan tahun demi tahun. Pada tahun 1980, bilangan doktor di Malaysia hanya berjumlah 3 858 orang. Namun angka ini meningkat pada tahun 2008 dengan angka 20 280 orang. Peningkatan hampir tujuh kali ganda dalam tempoh hanya dalam 18 tahun ini menunjukkan taraf pendidikan rakyat semakin tinggi seterusnya menunjukkan taraf kehidupan rakyat semakin baik.



"......kerjaya sebagai doktor memberikan sumbangan besar kepada masyarakat. Seorang doktor mungkin mampu menyelamatkan nyawa mereka yang memerlukan."



Harus diakui juga, kebanyakan ibu bapa hari ini memandang tinggi kerjaya bertaraf profesional. Bila ditanya pekerjaan yang ingin anak mereka capai, maka semuanya akan mensasarkan doktor, peguam, jurutera atau setidak-tidaknya menjadi pensyarah. Kerjaya sebegini dipandang mulia dan dikatakan memberi kebanggaan buat mereka.

Soalnya kini, apakah hanya kerjaya profesional sahaja yang dianggap mulia? Apakah kerjaya profesional ini sahaja yang boleh menjadi kebanggaan? Bagaimana dengan kerjaya bawahan yang banyak dipikul majoriti rakyat ini? Apakah mereka tidak pernah dihargai?

Seringkali golongan bawahan ini dihina dan dicerca. Dianggap contoh tidak baik dan dikatakan tak sepatutnya diikuti. Maka atas didikan ibu bapa inilah seringkali pekerjaan seperti posmen, tukang sapu sampah, tukang kebun, buruh kasar binaan, budak pejabat, pemandu teksi, pemandu lori, dan pelbagai lagi kerja peringkat bawahan dianggap sebagai sesuatu yang memalukan keluarga.

Jangan pandang hina pada mereka dek alasan gaji mereka yang kecil tak menjaminkan masa depan yang cerah. Ramai yang menganggap kerjaya bawahan ini ibarat neraka yang memberikan kesengsaraan hidup pada sesiapa yang ingin hidup berkeluarga. Pandangan sinis yang senantiasa diberikan, nyatakan bahawa tiada wang ,tiada senang, maka tiada bahagia.

Apakah wang jaminan bahagia hidup?

Benar, kerjaya sebagai doktor memberikan sumbangan besar kepada masyarakat. Seorang doktor mungkin mampu menyelamatkan nyawa mereka yang memerlukan. Seorang peguam mampu membela mereka yang tidak bersalah dari dihukum. Seorang jurutera mampu merealisasikan sebuah pembinaan jambatan bagi menghubungkan satu kampung dengan kampung yang lain. Sumbangan mereka ternyata memberi manfaat kepada masyarakat. Namun soalnya, adakah perkerja bukan profesional tidak memberikan sumbangan?

Tanpa posmen, urusan surat-menyurat akan tergendala



Kita perlu sedar, tanpa tukang sapu sampah yang bekerja di bandar-bandar, maka huru-haralah kawasan kediaman dan bandar kita. Bayangkan jika setiap sampah yang dilempar oleh masyarakat yang ‘bertamadun’ ini terbiar dan tiada yang mengutipnya. Hari demi hari sampah bertaburan, dan akhirnya terkumpul mengotorkan bandar yang kita diami. Bukankah penting tukang sapu sampah ini? Tanpa mereka, kotorlah
negara ini.

Begitu juga dengan kerjaya posmen. Tanpa posmen, bolehkah surat-surat penting dari kerajaan mahupun syarikat-syarikat besar dapat sampai kepada penerimanya? Perlu diingat, surat adalah medium terpenting dalam menyampaikan serta menyerahkan dokumen-dokumen penting buat golongan pekerja profesional. Peguam, doktor, arkitek, jurutera, semuanya menggunakan khidmat surat-menyurat dalam urusan rasmi mereka. Siapa yang menghantar kesemua surat-surat ini jika bukan pekerja yang bernama En. Posmen ini?

Buruh kasar binaan jika ditiadakan pekerjaan ini, bolehkah menara segah KLCC atau Menara Kuala Lumpur berdiri gah di Kuala Lumpur? Benar, pelan dan struktur bangunan ini dihasilkan arkitek dan jurutera, namun yang membinanya adalah golongan buruh kasar ini. Tanpa tenaga dan keringat golongan ini, mimpi sahajalah untuk kita melihat mercu tanda kebanggaan negara tersebut.

Pemandu teksi, tanpa keringat mereka memandu ke sana dan ke sini, bolehkah kita bergerak ke destinasi yang kita ingini? Kadang-kadang bersusah payah turuti setiap permintaan penumpang, namun dibalas herdikan kembali. Begitu juga pemandu bas, kadang-kala dibalas dengan cacian dek kelewatan yang tidak mengikut jadual perjalanan.

Barang-barang keperluan harian seperti beras, minyak, gula, tepung, sehinggalah kepada barang-barang mewah, jika bukan kerana pemandu lori yang membawa barang tersebut dari kilang, maka akan kosonglah pasaraya dan gedung-gedung beli belah tanpa barang-barang jualan. Malah, kereta-kereta mewah yang dipakai golongan profesional juga dibawa dengan lori sebelum dihantar ke kedai ataupun pelabuhan.

Keindahan taman-taman rekreasi tempat masyarakat menghilangkan tekanan, menghirup udara segar, menghabiskan masa bersama-sama keluarga semuanya dapat dinikmati hasil daripada kesabaran tukang kebun. Tanpa ketekunan mereka menjaga pepohon dan pokok-pokok bunga yang ditanam, mungkin taman yang menjadi tempat rehat buat golongan profesional ini tidak punyai sebarang keindahan. Mungkin suram tanpa warna-warni tumbuhan.

Pengawal keselamatan yang seringkali dipandang sebagai pekerjaan kelas bawahan, dipandang rendah, tanpa sedar memberi sumbangan besar kepada masyarakat. Keringat merekalah membolehkan masyarakat tidur nyenyak dengan keselamatan yang terjamin. Mereka inilah yang sentiasa setia di pintu-pintu pagar kondominium atau banglo-banglo mewah, mengawal kemasukan orang luar, dan memastikan tiada orang yang mencurigai mengganggu keselamatan penduduk. Mereka inilah yang membolehkan golongan profesional senantiasa selesa mendiami kediaman masing-masing tanpa sebarang ketakutan.



"Gaji yang diberikan kepada buruh kasar di New York sebagai contoh lebih tinggi dari gaji pegawai-pegawai kerajaan di Amerika."





Operator pengeluaran kilang, membanting tulang empat kerat membantu pengeluaran produk-produk untuk kegunaan masyarakat. Merekalah yang membolehkan bekalan makanan, barangan elektrik, dan perkara lain terus berada dalam pasaran. Ketiadaan pekerja kilang akan menyebabkan akan berlaku keputusan barang-barang tersebut.

Sebahagian contoh yang diberikan ini sekadar untuk direnungkan bersama-sama. Dalam pembangunan mengejar kemajuan, kita harus sedar peranan penting bukan sahaja terletak di tangan pekerja bertaraf profesional. Golongan pekerja kelas atasan ini memang memberikan sumbangan besar kepada masyarakat, namun pada masa yang sama, golongan bawahan juga mempunyai siginifikan dalam proses menterjemahkan aspirasi pimpinan negara. Perlu diingat, tanpa golongan kelas kecil ini, maka setiap agenda yang direncanakan oleh golongan profesional tidak mampu direalisasikan.

Di Amerika, buruh kasar dihargai oleh kontraktor-kontraktor di sana. Gaji yang diberikan kepada buruh kasar di New York sebagai contoh lebih tinggi dari gaji pegawai-pegawai kerajaan di Amerika. Nilai pendapatan yang lumayan ini membuktikan golongan pekerja yang dipandang rendah di Malaysia ini dapat hidup mewah di Amerika.

Hakikatnya masyarakat perlu sedar setiap jenis pekerjaan itu punyai signifikan dalam pembangunan. Sekecil-kecil tukang sampah, sehingga sebesar-besar ahli ekonomi, semua profesion pekerjaan saling melengkapi. Doktor perlukan jururawat, jurutera perlukan buruh kasar, pengurus kilang perlukan operator pengeluaran, dan begitu juga pekerjaan-pekerjaan lain. Sifat saling melengkapi ini, bolehlah diibaratkan seperti rantaian makanan dalam ekosistem di bumi ini. Jika terganggu salah satu dalam rantaian ini, maka akan terjejaslah ekosistem secara keseluruhan. Maka jika terjejas mana-mana bidang pekerjaan di negara ini, maka terencatlah proses pembangunan negara.

Mungkin ramai yang memperlekehkan golongan kelas bawahan ini dengan menyatakan bahawa gaji mereka terlalu sedikit dan pasti kos sara hidup tidak mencukupi. Namun cuba hayati ayat 3 surah al-Thalaq:

Barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah mencukupkan (keperluannya)
(al-Thalaq, 3)

Sesungguhnya bukan jumlah gaji itu yang boleh menentukan kesenangan hidup. Hakikatnya, nilai tawakal kepada Allah itulah yang akan membolehkan kebahagian hidup tercapai. Allah pasti akan mengurniakan pintu-pintu rezeki tanpa disangka-sangka buat mereka yang bertawakal kepada-Nya.

Menyentuh kembali kepada soal profesion perguruan yang semakin hari semakin suram nilai hormat masyarakat, sehingga ada yang hanya memandang sebelah mata sahaja pekerjaan guru ini, ingatlah, tugas sebagai guru bukanlah tugas yang begitu mudah. Mendidik perlukan kesabaran, disulami dengan kreativiti serta pengawalan emosi yang tinggi. Dengan sifat inilah, guru akan membentuk pelajar yang akan menjadi golongan profesional pada masa depan. Ingat, gurulah yang melahirkan seorang doktor, seorang peguam, hatta seorang Raja. Setiap umat manusia hari ini terbentuk hasil daripada didikan guru.

Berbalik kepada isu pekerja bawahan pula, seharusnya masyarakat tidak memandang rendah dan hina pada golongan-golongan pekerja bawahan ini. Mereka harus sedar, komponen dari pekerja-pekerja ini juga amat penting memberi sumbangan kepada masyarakat. Maka mentaliti harus diubah, jangan jadikan golongan pekerja bawahan ini sebagai contoh buruk sebaliknya tanamkan pada anak-anak supaya belajar untuk menghormati mereka seadanya dengan sumbangan yang diberikan dan pada masa yang sama menggalakkan anak-anak mereka itu mengejar cita-cita bergelar pekerja kelas profesional. Jika masyarakat ini wujud, maka mentaliti kelas pertama untuk menjadi sebuah negara yang maju juga akan dapat direalisasikan.


*Penulis merupakan pelajar jurusan TESL di Universiti Pendidikan Sultan Idris dan aktif dalam bidang penulisan. Kebanyakan hasil tulisannya dipaparkan menerusi blognya:
www.yazidrosly-mydablog.blogspot.com

Tiada ulasan :