Khamis, 19 Mei 2011

Nur Kasih The Movie- Fenomena bakal tercetus




Terus terang saya nyatakan, saya adalah peminat tegar drama bersiri Nur Kasih. Tak pernah tertinggal hatta satu episod pun di televisyen drama Nur Kasih ini. Masih lagi segar di ingatan, fenomena demam Nur Kasih berlaku pada waktu itu. Walau di mana saja berada, baik dalam majlis kenduri sampailah di masjid, semua memperkatakan dan bicarakan drama ini. Ustaz-ustaz pun cuba ambil contoh drama ini sebagai satu contoh drama yang membina masyarakat.

Masih ingat di ingatan, mak sampai menitis air mata tonton episod akhir drama ini. Memang diakui, sangat menyentuh jiwa. Muzik latar, ditambah pula dengan sinematografi yang sangat mengkagumkan, maka saya simpulkan drama Nur Kasih adalah drama yang paling mantap pernah dihasilkan di Malaysia. Inilah satu-satunya drama yang punyai dialog yang ringkas tapi bermakna. Tak banyak berkata-kata, tapi kita senang dan selesa mengikuti jalan cerita.

Pulang sahaja di kampung, masing-masing sembang mengenai Nur Kasih. Bersemangat bercerita terutama semua mak saudara saya. Tak pernah saya lalui situasi yang menyaksikan sebuah drama menjadi tajuk perbualan utama sehingga dibicarakan dengan serius.

Penutup drama tersebut, gembira diperoleh. Saya puas menonton, dan penyudah drama tersebut sangat menyenangkan. Tahap kepuasan menonton sangat tinggi, dan saya rasakan tak sia-sia menjadi penonton setia sepanjang 26 episod. (Sesetengah drama bersiri, endingnya buat kita rasa macam sia-sia saja tonton episod-episod sebelum ini).

Itu kisah dua tahun yang lalu. Fenomena Nur Kasih telah berlalu, namun masih terus diperkatakan hingga kini. Ya, dek gilakan Nur Kasih, saya sanggup habiskan wang beli DVD lengkap Nur Kasih.

Nur Kasih kini muncul semula mengubati rindu dua tahun berpisah. Kini muncul dengan versi filem dengan judul Nur Kasih The Movie. Ramai yang memperkatakan filem ini bakal mencetuskan fenomena yang sama seperti dramanya. Ya, harus diakui itu bakal berlaku.

Tayangan video klip lagu tema Nur Kasih nyanyian Yassin dan Tizz Zakiah sekitar pertengahan Februari di YouTube ternyata telah mencetuskan gelombang permulaan keterujaan penonton. Begitu juga dengan trailer Nur Kasih The Movie yang turut dipaparkan di YouTube, telah membuatkan ramai tertanya-tanya dan tak sabar untuk mengikuti jalan cerita filem ini.

"Apakah yang berlaku? Siapa yang mati? Siapa yang kemalangan? Siapa yang hilang? Apa yang meletup? Apa yang sedih?"

Itu persoalan yang muncul sebaik melihat trailer Nur Kasih The Movie.

Belum lagi dilihat dari sudut sinematografinya yang sangat mengkagumkan. Buatkan saya teringat kembali keindahan menonton filem Ayat-ayat Cinta (satu-satunya filem Indonesia yang pernah saya tonton) suatu masa dahulu. Khabir Bhatia ternyata mampu menarik penonton untuk ke pawagam dengan persembahan filem yang sangat mengasyikkan.

Berdasarkan pengalaman saya menonton filem-filem arahan Khabir Bhatia, pengarah ini gemar bermain dengan warna dalam setiap scene yang dipaparkan. Setiap warna dalam babak yang ditayangkan punyai maksud tersendiri yang mewakili emosi dan perasaan dalam cerita itu. Benar, jika kita bijak bermain dengan warna, kita tanpa sedar boleh bermain dengan emosi.

Lihat sahaja klip video Nur Kasih The Movie. Simple dengan hanya baju berwarna putih berlatar belakangkan sawah padi, menunjukkan betapa kita ini kerdil dan lemah di sisi Allah yang menciptakan alam ini. Putih itu menunjukkan kesucian, dan warna hijau itu adalah alam. Lihat betul-betul, bila Tizz Zakiah berdiri di tengah-tengah sawah berbaju putih, kita boleh nampak betapa kecilnya manusia dalam alam ini. Mengapa boleh kita nampak? Putih itu berkontra dengan hijau. (Cuba Tizz pakai baju biru atau warna-warna lain, masih nampak samakah kekerdilan manusia berbanding alam? Mungkin tenggelam dengan kehijauan alam)

Jika dilihat dalam drama Nur Kasih, Nur Amina lakonan Tizz Zakiah memakai tudung hitam sewaktu di Madinah. Mengapa hitam dipilih? Kerana warna itu melambangkan kesedihan dan kecelaruan yang dialami Nur Amina pada waktu itu. Berada di bumi asing dan keluarganya tidak tahu, dan pada masa yang sama meninggalkan suaminya, Adam. Maka kecelaruan pasti dirasai walaupun berada di bumi anbia.

Itu belum masuk dengan lagu latar yang mengikuti perjalanan cerita. Ketelitian dalam meletakkan lagu latar sangat mengkagumkan saya. Lihat sahaja filem Cinta dan filem Sepi. Dek lagulah, emosi berjaya direntap ketika menonton filem Khabir Bhatia. Meremang bulu roma bila mendengar lagu latar. Elemen lagu, sinematografi diikuti dengan lakonan mantap pelakon-pelakonnya,dengan jalan cerita yang berbeza (mampu buatkan penonton tak dapat nak agak perjalanan cerita) maka itulah ramuan Khabir Bhatia dalam setiap filemnya.

Saya yakin, judul Nur Kasih yang dipilih juga pasti punyai maksud tersirat. Khabarnya dalam filem Nur Kasih The Movie ini, penonton akan faham apa itu erti sebenar 'Nur Kasih'.

Khabarnya, skrip bagi filem ini hasil nukilan Mira Mustaffa (isteri Khabir Bhatia), individu yang sama menulis skrip drama bersiri Nur Kasih, dihasilkan dalam tempoh enam bulan. Pasti ketelitian diberikan penekanan dalam pembinaan cerita.

Saya difahamkan Nur Kasih The Movie memang berbaloi untuk ditonton berdasarkan komen-komen yang diberikan beberapa wartawan yang menonton tayangan pra-tonton Nur Kasih The Movie baru-baru ini. Seorang rakan saya yang bertuah dapat menyaksikan tayangan tersebut berpesan kepada saya:

"Sediakan tisu sebelum menonton. Mainan emosi yang cukup mantap ketika menonton Nur Kasih The Movie"

Insyaallah, saya diberi kesempatan untuk menonton hari ini. Insyaallah, khabarnya satu famili saya akan berkunjung ke pawagam hari ini (tak pernah berlaku sebelum ini). Insyaallah, saya yakin pasti kepuasan akan dapat dirasai nanti. Apa yang pasti, Nur Kasih The Movie dinanti ramai orang. Apa yang pasti, Nur Kasih mampu mendapat kutipan mengatasi kos pembikinannya yang berjumlah RM2.8 juta (termasuk kos promosi). Inilah karya yang mampu diangkat sebagai kebanggaan rakyat Malaysia.

Apakah yang akan berlaku pada cinta Adam, Aidil, dan Nur Amina setelah enam tahun berlalu?

Sama-samalah menyelusuri sambungan kisah dalam Nur Kasih The Movie bermula 19 Mei ini di 70 pawagam di seluruh Malaysia.

*Insyaallah, bicara akan diberikan dalam blog ini sebaik sahaja saya menonton filem Nur Kasih The Movie


p/s: tak begitu minat dengan drama dan filem Melayu. tapi untuk Nur Kasih kali ini, terpaksa dikecualikan...













2 ulasan :

hyemynameisrasyid berkata...

xsabar nk pegi tengok.,
nur.,tggu abg datang~!!!

hana banana berkata...

nanti abg yazid buat ulasan filem nur kasih lepas tonton di pawagam ya=)