Sabtu, 14 Mei 2011

"Adina (Bicara Tujuh)"



“Pilihan kadang-kadang mengelirukan dalam situasi yang menjemput sebuah kepantasan. Hidup dengan cabaran disulami dengan kesabaran, maka keputusan perlu berpijak pada kematangan dalam kewarasan. Pengorbanan bila tercipta, maka manisnya akan dinikmati selamanya. Penghargaan bagi sebuah pengorbanan, maka bahagia diberikan”

Helaian demi helaian semakin pantas pena menjadi medan luahan Abyatina. Kertas ibarat sahabat menjadi teman si Abyatina. Seolah-olah mendengar bicaranya, maka setiap masa dihabiskan ruang waktu untuk bicara tulisan.

Mengenangkan kisah perjalanan seterusnya, kesamaran mula dirasai Abyatina. Cita-cita yang menjadi impian, kini masih diidamkan, namun dirasakan mula menjauhi. Teragak-agak dengan apa yang ingin dipilih pada permulaan, dan kini pilihan telah dibuat.

“Mengapa kamu bertunang jika cita-cita kamu nak gapai?”

Bicara soalan kakaknya, Raiqah menjelma pada malam pengumuman Abyatina tentang pilihannya. Rizqullah yang disebut memang mengejutkan semua, namun pilihan untuk bertunang itu lebih mengejutkan Raiqah.

“Jika diberi pilihan antara cita-cita dan hati seorang ibu dan ayah, maka pilihan kedua itu yang akan Ina pilih”

“Kerana kamu sempurna didikan, pilihan kamu moga diberkati,” bicara Raiqah.

Status dimiliki Abyatina, menjadi tunang buat si jejaka jauh berada di Sabah, maka kisahnya berlaku pendedahan rahsia demi rahsia. Kisah yang selama ini tak didengar, mula dibuka satu demi satu. Gadis ayu Ustaz Man yang memang selama ini menjadi perhatian penduduk kampung kini sekali lagi menangkap perhatian semua. Kisah bila bergelar tunang, kadangkala memeningkan Abyatina.

“Benarkah Abyatina bertunang dengan orang luar?”

“Apa betul Abyatina bergaduh dengan Yaqzan?”

“Ustaz Khumaini dan Ustaz Man sahabat yang menjadi seteru?”

“Aku kecewa, sebab dah lama aku simpan hati aku kat dia. Memang dari dulu aku minat kat dia...”

“Menyesalnya aku. Kalaulah aku cepat meminang, mungkin aku yang jadi tunangnya”

“Mak Cik Jah khabarnya dapat saham untung sebab berjaya satukan Abyatina dengan tunangnya. Khabarnya ayah si bakal tunang Abyatina tu dah hadiahkan sebidang tanah di sana”

“Dengarnya Yaqzan nak pindah dari kampung ni. Khabarnya nak bertukar tempat mengajar”

“Apa yang terselindung sebenarnya? Kenapa Abyatina tak memilih Yaqzan? Kenapa lelaki luar yang dipilihnya? Banyak benda yang orang kampung ni tak faham”

“Kalau cantik, tapi hati orang dipermainkan macam alat mainan, bila dah puas main terus saja campak, apa elok lagikah cantiknya tu? Kesian si Yaqzan tu”

“Khabarnya Abyatina mengandung. Sebab tu Ustaz Man kelam kabut minta Abyatina berkahwin....”

“Mungkin mereka semua berpakat nak tutup kisah sebenar...”

Mulut orang , dari satu kisah ke kisah yang lain. Kisah yang asal akhirnya dicantikkan dengan penambahan dan kesudahannya membentuk kisah fitnah. Abyatina menjadi sasaran cemuhan penduduk kampung. Tidak tahu di mana salahnya, setiap yang diputuskannya langsung tidak diberi sokongan. Harga yang perlu dibayar, tebalkan muka pekakkan telinga sambil tekadkan hati dengan pilihan yang telah dibuat.

“Kamu semua tak tahu kisah mengapa dan kenapa pilihan ini yang aku buat. Jangan tentukan hidup aku dengan menyatakan Yaqzan adalah untuk aku, kerana adalah hak aku untuk tentukan siapa yang aku inginkan. Maka Rizqullah, itu noktah dan tiada perubahan,” bicara Abyatina yang diluahkan di atas sekeping kertas.

Saat bergelar tunangan orang, maka beberapa luahan bicara dari beberapa lelaki di kampung didengari keluarga Abyatina. Ibunya, maka di situlah pelbagai luahan diceritakan. Barulah Abyatina sedar, rupa-rupanya selama ini terlalu ramai yang menyimpan perasaan terhadapnya. Tidak menduga dan tidak menjangka, selama ini Abyatina merasakan tiada siapa yang sudi menyukainya.

“Mustahil jika tak ada orang yang minat dia, Mak Cik Ros,” bicara Malik penjual ikan yang menjadi pembekal setia ikan buat keluarga Ustaz Man.

“Kerana kecantikan kadang kala menyembunyikan sebuah perasaan. Ditenggelamkan keberanian sehingga terlalu malu untuk diluahkan,” bicara Ustaz Man bila Mak Cik Ros pulang ke rumah.

Kisah simpan perasaan jejaka-jejaka kampung terhadap Abyatina dari hari ke hari semakin banyak kedengaran. Penyesalan mereka banyak diluahkan, dan Abyatina seringkali menjadi tajuk perbualan.

“Terlalu ramai yang menyukai kamu, dan bila pertunangan itu berlaku, maka semuanya merasa kepedihan atas nama kecewa,” Raiqah bersuara sambil Abyatina bekerja di dapur. Ibunya berehat di anjung sambil berbual dengan Ustaz Man. Tugas di dapur kini di tangan dua beradik.

Dalam kedinginan malam sambil mata terus mengadap helaian demi helaian, kisah kekecohan hari demi hari yang berlaku itu pastinya bermula sejak majlis pertunangannya lagi. Mengenangkan kisah yang berlaku, maka kerisauan muncul di wajah Abyatina.

“Kamu dah buat kerja gila!”

Pekikan seorang ayah menempelak Abyatina segar di ingatan. Satu tamparan hinggap di pipi Abyatina tanpa diduga. Ibunya hampir pengsan, si Zabarjad adiknya pula cuba menenangkan ayahnya. Yaqzan dilepaskan Abyatina, maka tamatlah pelukannya.

“Itulah petanda pertunangan Abyatina sesuatu yang tak kena,” bicara orang kampung.

“Lain yang ditunangkan, lain pula yang dipeluknya,” bicara seorang lagi orang kampung.

Yaqzan mencipta sebuah fitnah baru. Buah mulut kampung tanpa henti terus membicarakan peristiwa itu. Kisah buruk mula diperkatakan dan Abyatina berterusan menjadi cemuhan.

“Macam mana boleh dipeluk si Yaqzan tu? Ditolak dalam pemilihan tapi masih sayangkannya?” soal Raiqah pada malam tersebut.

“Tindakan separa sedar akibat kejutan tak disangka mendengar suara ayah yang tak pernah sekuat itu”

“Tapi mukadimahnya dimulakan dengan jabat tangan. Maka salahnya bukan dari ayah...” balas Raiqah.

“Entahlah. Tak tau sebab macam mana boleh tergerak jabat tangan dengannya. Semuanya berlaku dengan pantas”

Memang Abyatina kehairanan. Keliru dibuatnya saat mengenang kembali sebab dia boleh berjabat tangan dengan Yaqzan.

“Bila dia berbisik, maka hati itu tanpa sedar akan menurut. Itulah namanya ada yang kedua, maka pasti yang ketiga akan muncul....” bicara Ustaz Man.

Penyudah kisah masih belum ditemui. Yaqzan masih menghantuinya. Walaupun kemenangan telah diberikan pada Rizqullah, hantu si Yaqzan masih menganggu fikirannya.

“Apa ke jadah si alien ni nak lagi? Balik sajalah ke planet Zaragoza kamu tu. Tak reti bahasa ke?” Zabarjad bersahaja meluahkan kemarahan kepada Yaqzan sewaktu makan tengah hari.

“A lion tu jin baik ke jin jahat?” soal Ustaz Man tiba-tiba.

Zabarjad dan Abyatina tersenyum menahan geli di hati. Ustaz Man masih belum mengerti.

“Kalau benar semua yang dikatakan itu, maka saya tak kisah walau apa pun orang nak tuduh. Soalnya, jodohnya dengan saya bukan terletak di tangan saya, tapi semuanya ketentuan Allah”

Bicara Yaqzan di warung selepas tak tahan mendengar cerita berterusan mengenai dia dan Abyatina. Nampak tenang di wajah dalam situasi yang bertambah panas.

Petang yang menjelma, kisah fasa baru bermula lagi. Sedang Abyatina pulang dari masjid mengikuti kelas agama, sebuah teksi telah berada di hadapan rumah. Kehairanan bercampur pelbagai persoalan.

“Alien manakah lagi yang muncul?”

Rizqullah muncul tanpa diduga. Datang bersendirian. Baru pulang dari melawat kawannya di Pulau Pinang, dan kini singgah sebentar berkunjung bakal keluarga mertuanya. Gugup jantung dirasai, Abyatina menyembunyikan diri.

“Apakah benar kisah yang saya dengar ni?” soal Rizqullah.

“Banyak kisah yang akan kamu dengar bila Abyatina yang kamu sebutkan di kampung ni,” Ustaz Man tersenyum.

“Kisahnya ada menyebut, tak berapa lama dulu, Abyatina terkepung di ladang getah. Dan dikatakan Abyatina melalui satu kisah hitam hari itu”

“Dari mana kisah tu kamu dengar?”

Abyatina terkenang kembali saat hitam melalui situasi yang tak dapat dilupakan. Kisah terperangkap dan terkepung di ladang getah, kemudian sasaran lelaki-lelaki bernafsu muncul, dan akhirnya diikuti jeritan suaranya, maka hatinya menjadi gentar kembali. Ketakutan kembali dirasainya. Perbualan Rizqullah dan ayahnya di ruang tamu dapat didengar dengan jelas.

“Sekadar bertanya untuk kepastian. Sebab khabar itu telah meresahkan saya sejak awal perjalanan saya dari Sabah ke Pulau Pinang dan dari Pulau Pinang ke kampung ni,” tenang Rizqullah menyusun kata.

“Seorang penjual tak akan menghadiahkan kepada pelanggan setianya akan buah yang telah rosak, Rizqullah” tersenyum Ustaz Man.

Tersenyum sahaja Abyatina di sebalik pintu dengan jawapan itu. Membisu pula si Rizqullah.

“Dari mana perkhabaran itu kamu terima? Kisah yang kamu ceritakan ini hanya beberapa kenalan sahaja yang tahu,” soalan diajukan.

“Beberapa hari sebelum ke Pulau Pinang, seorang lelaki katanya rakan baik Abyatina berjumpa saya. Katanya, fikir dulu sebelum menerima Abyatina sebagai teman seumur hidup kerana ada kisah yang cuba disorok”

Kecelaruan meresahkan Rizqullah menjadikan segala yang diatur bagai hilang temponya. Sebuah kisah dari seorang yang baru dikenalinya, dan kini sedikit kegusaran muncul. Kepastian diambil, maka dijumpanya terus Ustaz Man.

“Maka, siapa kenalan itu?” soalan diajukan lagi.

“Katanya, namanya Yaqzan, sahabat baik Abyatina....”

“Yaqzan?” terkejut mengambil tempat. Ustaz Man terkedu.

Mencari ruang ketenangan, maka Ustaz Man berdiri menghampiri tingkap menyedut udara segar luar.

“Kamu memang gila wahai si alien planet Zaragoza. Cuba jadi parasit senyap pemusnah hidup. Tak faham lagikah? Atau kamu alien dengan penuh kebangangan tak reti bahasa? Sedarlah buat kamu, kalah itu teman kamu!”

Bisikan bercampur geram Abyatina diluahkan.

“Kamu jangan tabur fitnah sang durjana!”

Ruang tamu tiba-tiba gamat. Ustaz Khumaini muncul tanpa diduga. Kepanasan tercipta. Perseteruan berterusan.

“Subhanallah.....” ibu Abyatina meluahkan kerisauan.

Ustaz Man dan Ustaz Khumaini, dan di antara kepanasan itu, Rizqullah berada di tengah. Kisah berterusan tanpa kesudahan.



*Tamat sudah Bicara Tujuh*

Menyambung kisah di lain bicara...

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.