Sabtu, 7 Mei 2011

“Aisyah (Nota Dua)”




“Salam perkenalan dengan sepatah bicara. Kekeluan menjadikan kebisuan. Bukan sebuah kebodohan tapi sebuah penahanan berlandaskan peradaban. Kesopanan dijunjung mendukung nama dan tatacara. Siapa tak terkedu dalam dada berdegup kencang. Wajah nan ayu ditatap bertentang mata. Maka kata bicara, selamat dan senantiasa terbaik dari mak kepada dia, dan dicipta sejarah, hati cuba disatukan. Dia terbaik dalam sebuah penghadiahan. Ketenangan direntap memberikan kesejukan hatinya”

Menyaksikan sebuah kekalutan disudahi dengan sebuah ketenangan. Maka semuanya berdiam sambil menikmati pagi yang indah. Kunjungan sebuah keluarga disambut dengan penuh ketertiban sambil disambut dengan penuh senyuman. Kunjungan sebuah perkenalan akhirnya menjelmakan kemesraan.

“Kenapa sunyi sepi saja ni?” soal Ustaz Man.

“Mungkin malaikat lalu kot,” Cikgu Hamdawi berseloroh.

“Malaikat rahmat kot,” ibu Rizqullah dan ibu Abyatina berseloroh pula.

Kekok di permulaan, diikuti dengan keselambaan. Lama-kelamaan, keriuhan mula tercipta. Rizqullah tak banyak bicara namun banyak menjawab setiap persoalan diajukan. Tenang campur berdebar, hati dah tak dapat dikawal dengan teruja untuk berjumpa Abyatina.

“Umurnya 19 tahun, dan dia dah bersedia untuk diambil hatinya? Apakah dia mampu?” soal Rizqullah pada abangnya dalam perjalanan menuju ke rumah Abyatina.

“Umur dan pengalaman, dua perkara nampak sama, tapi bezanya memang ada. Umur mungkin muda, tapi pengalamannya banyak, maka tak mustahil dia berani ambil keputusan untuk bersedia,” balas Marzuq.

“Jika terlalu muda dalam membuat keputusan, bimbinglah, jika dia jodoh hang,” bicara ibu Rizqullah.

“Menetapkan sebuah keputusan oleh seorang wanita bagi menerima seorang jejaka, maka bila berani telah menjelma, itulah sebuah kematangan,” bicara Marzuq.

“Ni apa ni dok bermadah pujangga dengan ayat berbunga-bunga?” soal ayah Rizqullah tiba-tiba menghilangkan kebisuannya. Keriuhan tercipta di dalam kereta.

Kisah perjalanan menemui kesesatan, mujurlah terjumpa Zabarjad si adik Abyatina. Ditunjuknya jalan sampai ke rumah. Maka selamatlah sampai dari kelewatan.

“Datang ke sini sekadar nak berkenalan. Bukan lagi proses meminang,” bicara Cikgu Hamdawi.

“Peminangan tak berlaku tanpa perkenalan. Perkenalan tak terjadi kalau tak ada pertemuan,” balas Ustaz Man.

Maka kemunculan Abyatina menghentikan perbualan. Kisah seterusnya, mata terpaku pada si anak gadis Ustaz Man. Degupan jantung Rizqullah paling kuat berdegup. Terpesona seketika dalam kekaguman.

“Cantiknya.... Manisnya.... Ayunya.....” bisikan hati Rizqullah berbicara.

Wajah putih melepak dengan pipi kemerah-merahan, ditambah pula dengan mata sepet bak pelakon Jepun, maka si Abyatina telah menangkap mata Rizqullah. Tidak disangka, wajah cantik yang dicanangkan ibunya rupa-rupanya lebih cantik dari apa yang dibayangkan.

“Lebih cantik dari gambar diberikan pada aku”

Menyelusuri kembali saat pelanggaran kereta ya ng dipandu Marzuq, dilihatnya kemudian di hadapan kereta, disedari sekadar guni baja yang mungkin tercicir di tengah jalan. Pelanggaran guni baja akhirnya mencetuskan gelabah Rizqullah. Fikirkan petanda buruk nyatakan bahawa mungkin si Abyatina bukan gadis yang sesuai.

“Segala keburukan yang disangka berubah menjadi kenikmatan....” bisiknya.

Keasyikan melihat wajah ayu yang malu muncul di ruang tamu, akhirnya menundukkan pula mata si Rizqullah. Kagum tapi pada masa yang sama masih mengawal hatinya. Mungkin saat itu mahu diterkam sahaja si Abyatina, namun iman mengikat perilaku membawa kesopanan.

“Perkenalkan dirimu kepada Abyatina, Rizqullah,” pinta Ustaz Man buat si Rizqullah.

Lidah dalam kelu, ditambah pula rasa malu. Saat itu tiada langsung skrip bicara yang ingin disusun mahu menyapa si Abyatina. Akhirnya bicara ringkas berdasarkan yang patut, maka diajukan soalan dua patah kata.

“Kamu sihat?”

Senyuman manis dilemparkan Abyatina sambil membalas.

“Alhamdulillah”

Kemanisan yang mendebarkan jiwa Rizqullah dirasai lagi. Senyuman si gadis ayu mungkin akan buatkannya terkenang bila pulang ke Sabah nanti.

“Jika dia jodoh hang, maka alhamdulillah hati hang,” bicara Marzuq.

“Jika dia jodoh hang, maka cantiklah keturunan kita,” bicara Cikgu Hamdawi seloroh lagi.

Perjalanan pulang ke Sabah membawa kesegaran memori kisah pertemuan Rizqullah dan Abyatina. Hakikatnya, tiada sebarang perjanjian dan ikatan yang dibuat, tetapi hatinya mula bicara untuk pastikan Abyatina teman hidupnya.

“Kamu datang dengan tujuan yang baik, maka kami sambut dengan cara yang baik. Jika perkenalan ini bermula dengan baik, maka jika rezeki datang pada kamu, Abyatina jadi temanmu”

Bisikan perlahan Ustaz Man menerjah ke fikirannya. Rizqullah masih tersenyum saat dia berada dalam kapal terbang. Jaminan seolah-olah menyatakan bahawa Abyatina pasti menjadi miliknya. Senyuman dibawa sepanjang perjalanan pulang. Gambar dikepilkan kembali dalam buku notanya. Hadiah dari Abyatina, sekeping gambar diberikan kepada Rizqullah. Hadiah dari Rizqullah, sehelai nota diberikan pada Abyatina.

“Bila sayang aku kepada kamu?
Bila orang tuaku bicara tentang kamu,
Kata kamu terbaik buatku,
Maka dari aku sayang itu kamu terima”

“Insyaallah dari aku buat kamu....” bisik Rizqullah.

Malam itu, bila kepenatan menjemput, Rizqullah memulakan bicara di atas kertas. Pena menari sambil mengikut alunan rasa luahan si Rizqullah. Dingin malam sambil memikirkan apa yang dilalui sepanjang bercuti dua minggu. Esoknya kembali ke sekolah, dan kini fikiran masih padat mengenangkan pengalaman baru.

“Siapa Yaqzan?”

Persoalan muncul penuh kehairanan. Kekecohan berlaku sewaktu kunjungan melihat Abyatina masih menghairankannya. Amukan Ustaz Khumaini, pertikaman lidah Ustaz Man, dan keresahan wajah si Abyatina.

“Apa yang berlaku sebenarnya? Apa sebabnya?”

Resah itu turut dialami ibu Rizqullah dan kesemua rombongan yang hadir. Tak memahami, namun cuba untuk mendalami kisah yang berlaku.

“Anggap kita ni macam tunggul batu. Hang diam, mak hang diam, abang hang pun diam,” bisik ayah Rizqullah.

Rizqullah meneruskan tarian penanya.

“Merentasi masa dengan sebuah pengalaman, cabaran diharungi dengan penuh persoalan, kini datang menanti sebuah jawapan. Jawapan tak diberi, soalan tak dikemukakan. Kerana itu baru dinamakan jodoh buat aku atau pun dia”

Mata pena dihentikan saat pintu rumah diketuk. Salam tak kedengaran, namun di tengah malam kedinginan, maka dengan mudah dia dapat meneka sahabatnya baru pulang. Buku nota ditutup, bicara direhatkan, dan kini dia berjalan menyambut sahabatnya.

“Ani?”

Soalan terkeluar dari mulutnya. Sahabat itu benar, namun bukan sahabat serumahnya. Jiran merangkap rakan sekerjanya. Cikgu Ani teman rapat Rizqullah berdiri di muka pintu.

“Boleh Ani masuk kejap?”

“Err...”

Kebisuan Rizqullah disusuli dengan tindakan berani si gadis Ani. Masuk ke rumah tanpa dijemput. Terus menuju ke dapur, sambil tangan membawa mangkuk tingkat. Rizqullah tergamam membiarkan si gadis masuk ke rumahnya. Lelaki dan seorang wanita, maka ketiganya ialah syaitan. Lutut Rizqullah terketar. Tidak menghalang dan tidak pula menyuruh Ani masuk ke rumahnya.

“Ani bawa lauk”

Bicara Ani sambil berjalan ke dapur. Serentak itu Ustaz Hamzah pula muncul di muka pintu. Kasut tumit tinggi di muka pintu, dan Rizqullah kerisauan. Ustaz Hamzah menghidu sesuatu tak kena pada Rizqullah.

“Apakah dosa yang aku hidu di rumah ni? Benarkah kamu bersama si kedua dan syaitan itu menjadi yang ketiga?”

Rizqullah terkaku dalam kerisauan. Wajah pucat disertai peluh yang tak terkawal. Wajah Abyatina tiba-tiba muncul di fikirannya.

“Bukan salah abang jika ini satu dosa.....”



*ditamatkan dahulu Nota Dua*

Perjalanan sebuah cabaran diteruskan di lain bicara

**Aisyah ialah “Aku Insan Seperti Yang Abyatina Harapkan”

p/s: ‘ Aisyah’ adalah sebuah rentetan bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup ayah saya, Rosly bin Hanipah. Kisah kekuatan dan kecekalan seorang ayah dan bapa kepada enam orang anak ini pencetus kisah kepada rantaian bicara saya.

‘Aisyah’ adalah bicara cerminan dari sudut Rizqullah yang menjadi pelengkap kisah ‘Adina’ yang merupakan cerminan dari sudut Abyatina.

1 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

waah~~bertambah suspen....huhu...