Rabu, 4 Mei 2011

“Aisyah (Nota Satu)”




“Dalam nada selamba, dia berkata dengan penuh santai. Katanya mahu teruskan satu lagi kisah dengan sebuah pembaharuan. Mahu keseorangan digantikan dengan penemanan. Lanjutkan kisah dengan penyataan, katakan carilah walau siapa yang dinyatakan. Ah, payahnya lelaki, ada yang berkenan, tapi buat selamba tak tahu sambil pejamkan mata. Saya suka kamu, tapi tak sampai terfikir nak peluk kamu jadi teman saya. Kawan tetap kawan”

Menjadi sebuah kegembiraan bila kaki jejak bumi bernama Subang, hanya dikenali dengan sebuah Lapangan Terbang. Menanti penuh senyuman, maka muncullah si abang sambil tangan melambai-lambai cuba pastikan si adik dapat melihatnya. Beg roda ditarik, dan si adik terus menghampiri si abang.

“Assalamualaikum,” si abang menghulurkan tangan.

Perjalanan pulang ke kampung halaman adalah satu detik yang indah. Mengenangkan kisah manis saat meninggalkan rumah menuju ke Sabah, maka detik kepulangan semula adalah sesuatu yang dinantikan seisi keluarga. Perjalanan dari seorang bakal pelajar Maktab Perguruan Gaya, dan kini pulang semula sebagai seorang guru, maka pengalaman yang dikutip pasti banyak yang ingin dikongsinya.

“Banyak yang perlu hang kongsikan dengan kami semua,” bicara si abang, Marzuq.

Permulaan bicara, si adik agak terkedu mengenangkan kisah yang sedang diatur keluarganya. Umur yang dah memasuki angka tiga puluh, maka kerisauan mula menjelma. Ibunya mula risau dek lambatnya kemunculan suri di hatinya. Maka diputuskan satu kisah, dicarikan suri khas buat si adik ini.

“Nama saya Rizqullah. Ibnu Hamdawi anak lelaki bongsu Hamdawi”

Diperkenalkan diri si adik ini kepada tetamu yang hadir sebaik dirinya tiba di rumah. Ternyata, ramai yang menanti kepulangannya. Rizqullah nama diberi diperkenalkan dalam sebuah majlis menyambut separuh rasmi. Kenduri kesyukuran diadakan, dan si adik kecil ini disambut dengan penuh kebanggaan.

“Mak tau hang mungkin tahu tujuan hang ke sini. Walaupun sekejap, mak nak hang muncul ke sini supaya hati puas dengan pilihan yang telah diputuskan. Terpulang buat hang putuskan, setuju atau lepaskan...”

Bicara ibunya bercampur kegembiraan. Semua tahu, tujuan kepulangan Rizqullah berdasarkan satu sebab. Jarak yang jauh dari Sabah ke Perak, maka kepenatan muncul di wajah Rizqullah. Kisahnya di kampung halaman hanya sebentar. Dua minggu selepas ini, dia akan kembali ke Sabah.

“Berehatlah dulu. Moga perjalanan kamu berjumpa dengannya akan menceriakan kamu esok...” bicara ibu Rizqullah.

“Apakah dia terbaik buat Riz?” soal Rizqullah.

Hanya senyuman dibalas sambil bahu ditepuk. Kepenatan yang dirasai buatkan Rizqullah mengerti kebisuan ibunya. Rehatlah secukupnya, maka bicara bersambung keesokannya.

Mengenangkan kisah permulaan di bumi Sabah. Pada usia 18 tahun, terus berjauhan dari keluarga. Bukan mudah kerana kemanjaan masih lagi menyelimutinya. Hakikatnya, selaku anak lelaki bongsu dalam keluarga, maka Rizqullah sangat dijaga dengan penuh ketelitian. Pemergiannya ke Sabah sesuatu yang sangat berat untuk dihadapi ibunya.

“Berbakti kepada masyarakat perlukan pengorbanan pada permulaannya, di pertengahan perlukan kekuatan dan kesabaran, dan di akhirnya perlukan kemaafan. Bila berbakti pada masyarakat, maka seumur hidup kita akan hadapi juga penentangan”

Bicara ayah Rizqullah termuncul semula sambil kepalanya mula direhatkan di atas bantal yang empuk. Fikiran menerawang sambil membuat andaian, kisah yang bakal dilalui keesokan nanti.

“Pastikan bapak bangga dengan hang. Jadikan bapak sumber inspirasi hang. Sambungkan perjuangan dan warisan bapak. Tekadkan keazaman lonjakkan nama Hamdawi”

Kata-kata dilemparkan saat Rizqullah melangkah kaki meninggalkan rumah menuju ke Sabah. Itulah bicara abangnya Marzuq, abang yang paling rapat dengannya. Kebanggaan seluruh keluarga, Marzuq menjadi contoh buat adik-adik yang lain, moga akan lahir lagi seorang pendidik dalam kalangan keluarga Hamdawi. Realiti tercipta, kerana kini Rizqullah menjadi penyambung kedua keturunan pendidik dalam keluarga.

Kemunculan di bumi asing sesuatu yang berat dan perit. Kerinduan pada keluarga ditambah pula dengan hijaunya pengalaman, maka di permulaan perjalanan Rizqullah, semuanya bagai terhalang. Mengasimilasikan diri, meresapkan jiwa ke dalam budaya dan adat tempatan, maka kesudahannya dia temui sebuah kesenangan. Lapan tahun di bumi asing, bermula sebagai pelajar hingga menjadi guru, kematangan ternyata muncul di wajah anak muda ini.

“Kamu memang menarik perhatianku sehingga buatkan aku jatuh hati padamu”

Bisikan manja berbau menggoda dilafazkan ke telinga Rizqullah. Masih diingatinya sewaktu menjadi pelajar tahun kedua Maktab Perguruan Gaya, seorang wanita meluahkan rasa hati. Peribadi pemikat hati, dan kerana itu ramai yang tertarik pada Rizqullah.

Perjalanan seterusnya, Rizqullah berkawan baik dengan wanita ini. Rapat dan akrab, namun tidak pula diisyhtiharkan sebagai teman istimewa buatnya. Rasa hati Rizqullah ketika itu, bercinta langsung tidak berada dalam perancangan hidupnya ketika itu.

Wajah yang menarik perhatian, dengan hidup mancung berkulit cerah, perwatakan yang menarik dengan senantiasa tersenyum, maka Rizqullah diangkat menjadi jejaka idaman di maktabnya. Malah gelaran itu terus dibawa sehingga dirinya menjadi guru.

“Cikgu, ni ada surat dari kawan saya...”

Tersenyum Rizqullah. Bicara surat dari anak muridnya sendiri mengejutkannya. Pelajar tingkatan lima kelas Geografi mengirimkan bicara cinta buatnya. Seorang anak didik terpikat dengannya. Kisah di awal menjadi guru, dan itu agak memeningkannya di awal kisah.

“Itulah harga bagi seorang rupawan ditambah pula dengan umur yang terlalu muda, dan kemudian ditakdirkan mengajar pelajar yang usianya hanya perbezaan 3 ke 4 tahun. Maka terimalah ‘hadiah’ yang tak disangka-sangka”

Bicara pengetua tersenyum sebaik Rizqullah berjumpa dengannya nyatakan masalah jatuh hati pelajarnya itu. Akhirnya, nasihat guru-guru lama, Rizqullah tak endahkan bicara hati pelajar itu. Bicara hati tersangkut, dan pelajar itu mengerti dengan hakikat, lelaki yang disukai itu tarafnya adalah sebagai seorang guru.

“Rizqullah lapang petang ni? Kalau boleh jemputlah ke rumah. Ani ada masak special sikit. Kalau sudi, datanglah ya”

Manis mulut bicara seorang gadis yang setempat kerja dengannya. Bezanya, Cik Ani tersebut datang dari maktab yang berbeza. Persamaannya, Cik Ani mengajar subjek yang sama, dan kebetulan pula meja gurunya sebelah dengan meja Rizqullah.

“Insyaallah, jika ada kesempatan.”

Penyudahnya, Rizqullah tidak muncul di rumah Ani. Sengaja tidak mahu muncul takut mengundang padah. Manalah tahu, tanpa diduga terpaksa berkawin petang itu dek tertangkap basah. Maka petang itu Rizqullah habiskan masa dengan menulis sahaja. Selamatkan diri dengan menghilangkan diri.

“Jika hang benar-benar menyukai seorang wanita, maka hampirinya dengan cara yang baik,” pesanan si ayah terlintas di fikiran Rizqullah.

“Ya, kerana itu Riz memilih pilihan mak dan bapak. Kerana di situlah cara terbaik mendekati seorang wanita,” bisik Rizqullah. Matanya terlelap tanpa sedar, dan keletihan perjalanan jauh di siang hari memberikan tidur yang sangat nyenyak.

Suasana pagi dimulakan dengan kebisingan ibu Rizqullah yang kelam kabut meminta semua ahli keluarga bersiap. Semuanya bermula dengan kesempurnaan yang ingin ditonjolkan oleh ibunya. Maka inilah saat penting yang bakal dilalui Rizqullah.

“Abyatina bakal bertemu Rizqullah,” bisik Marzuq kepada isterinya ketika bersarapan.

Kisah seterusnya, perjalanan dimulakan seawal tujuh setengah pagi. Tiga buah kereta mengikuti perjalanan perkenalan itu. Debaran terasa dan pelbagai tekaan terlintas di fikiran.

“Apakah betul perjalanan aku ini?” bisik Rizqullah.

Satu jam berlalu dan dalam kesenyapan itu, Marzuq tiba-tiba bersuara dalam nada selamba disulami sedikit gementar. Terketar suaranya.

“Sampainya sudah, tapi jalannya macam salah...”

Perjanjian untuk sampai tepat pada masa menuju kegagalan. Ibu Rizqullah mula mengeluarkan bicara tak henti-henti sambil terus melepaskan bebelan yang hanya buatkan si Rizqullah tersenyum keseorangan. Ayahnya pula hanya membisu sambil cuba melihat segenap penjuru jalan.

“Tak ke mana mak. Jika malam pun baru kita sampai, maka sampai malamlah kita ke sana,” bicara seloroh Rizqullah.

“Hang ni nak kahwin ke tak ni? Boleh buat muka sekupang pulak sekarang ni. Apa ingat kahwin ni macam main pondok-pondok ke?” balas ibunya.

“Alahai mak hang ni. Kita baru nak jumpa kenal-kenal si Abyatina tu. Yang mak hang dok gubra pasai pa?”

Si ayah yang membisu bersuara tiba-tiba.

“Allahuakbar!!!”

Jeritan takbir tiba-tiba dijelmakan Marzuq. Kesemua terkejut.

“Apa yang hang langgar?” soal ibunya.

Perjalanan terhenti. Dua buah kereta kehairanan menunggu di belakang. Sebuah pelanggaran yang membawa penghentian. Keresahan timbul di wajah Rizqullah.

“Apakah sempat Abyatina kulihat? Apakah ini satu petanda?”

Kekalutan berterusan dalam kepanikan sebuah pelanggaran di sebuah perkampungan.


*ditamatkan dahulu Nota Satu*

Perjalanan sebuah cabaran diteruskan di lain bicara

**Aisyah ialah “Aku Insan Seperti Yang Abyatina Harapkan”

p/s: ‘ Aisyah’ adalah sebuah rentetan bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup ayah saya, Rosly bin Hanipah. Kisah kekuatan dan kecekalan seorang ayah dan bapa kepada enam orang anak ini pencetus kisah kepada rantaian bicara saya.

‘Aisyah’ adalah bicara cerminan dari sudut Rizqullah yang menjadi pelengkap kisah ‘Adina’ yang merupakan cerminan dari sudut Abyatina.

3 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

hm..gud..dr pndgn rizqullah pulak..ni bru fair..^_^

hana banana berkata...

ada unsur suspen di situ=p

Muhammad Yazid Rosly berkata...

kesan kelas intro literature en. lajiman.... :P