Jumaat, 10 Jun 2011

Muhasabah Jumaat: Bila al-Quran jadi hiasan rumah...







Jangan terkejut jika satu kajian dibuat terhadap remaja, dan hasilnya kemudian menyatakan bahawa kebanyakan remaja Islam hari ini tidak lagi menjadikan membaca  al-Quran sebagai amalan harian mereka. Malah, ada yang lebih teruk apabila langsung tak tahu membaca al-Quran.

Satu kajian telah dijalankan di sebuah sekolah bandar oleh seorang guru (tidak perlu dinyatakan nama sekolah tersebut), memberikan statistik yang cukup membimbangkan. Kajian ayang dijalankan terhadap  pelajar Islam sahaja ini menunjukkan 75 peratus daripada pelajar sekolah tersebut langsung tidak menjadikan pembacaan al-Quran sebagai amalan harian mereka, dan dalam jumlah itu pula, 57 peratus remaja tidak tahu langsung membaca al-Quran.  Daripada jumlah yang tidak tahu membaca al-Quran itu, 30 peratus menyatakan bahawa mereka langsung tidak memiliki al-Quran di rumah.

Data ini diambil dari sebuah sekolah di bandar yang majoriti pelajarnya beragama Islam. Hakikatnya, ini adalah angka yang sangat membimbangkan. Barah keruntuhan Islam semakin jelas dilihat saat ini.


"....57 peratus remaja tidak tahu langsung membaca al-Quran.  Daripada jumlah yang tidak tahu membaca al-Quran itu, 30 peratus menyatakan bahawa mereka langsung tidak memiliki al-Quran di rumah."
 

Maka itu juga tidak mengejutkan jika masalah sosial yang melanda terhadap remaja Islam hari ini semakin menjadi-jadi. Memang agak memeningkan bila memikirkan kes dadah semakin berleluasa dalam kalangan remaja Islam. Kes rogol pula bertambah-tambah, dan pada masa yang sama juga, angka kes cabul juga menunjukkan peningkatan. Itu belum ditambah lagi dengan kes anak derhaka, sepak terajang mak bapak ibarat bola sepak di tengah padang.

Kecelaruan jiwa, itulah jawapan kepada barah yang melanda hari ini.

Kekosongan jiwa anak-anak remaja ini ternyata melahirkan satu generasi yang mengalami kerosakan akhlak yang jelas. Pengisian rohani yang mantap itu dikatakan langsung tidak diberikan penekanan oleh ibu bapa itu sendiri. Kelihatan seperti mengajar budak-budak berusia 5 tahun untuk bersolat dan membaca al-Quran itu dianggap ‘kurang penting’ berbanding kesibukan mencari ‘kekayaan’ buat keluarga. Kesudahannya, keluarga tersebut kaya dengan kemewahan, namun miskin dengan kerohanian.

Jiwa itu bila tidak diisi dengan pemantapan agama, maka anasir dari luar akan mudah menajajah minda mereka. Hakikatnya, dunia hari ini terlalu mendewakan hiburan ke tahap yang begitu melampau. Artis dijadikan pujaan, melampaui pujaan kita pada Rasulullah. Alasan yang diberikan, Rasulullah telah ‘ketinggalan zaman’ dan tak dapat dilihat sebab telah wafat. Maka, bagi mencari kesesesuaian itu, golongan artis dipilih.

Artis membawa imej yang pelik. Mungkin bersama-sama dengan segala fahaman muzik yang melampau. Akhirnya, dek fanatiknya terhadap rock, maka rambut dipanjangkan, dan pakaian pula seolah-olah ditelanjangkan. Dek mahu mengikut fesyen ala Yuna, maka dada yang patut ditutup, diitayangkan bentuknya, dan telinga yang patut dilindungi ditunjukkan cupingnya supaya subang dapat ditayangkan. Hakikatnya, artis-artis yang cetek ilmu ini akan merosakkan remaja yang kurang agamanya di dalam jiwa.

Menyelusuri kisah kebutaan terhadap al-Quran, maka bolehlah disimpulkan bahawa masalah ini semakin meruncing. Tugas ibu bapa untuk mengajar anak-anak mereka celik al-Quran diserahkan bulat-bulat kepada guru agama. Dek alpanya ibu bapa, anak-anak dihantar ke pusat mengaji al-Quran, namun ibu bapa ini tak sedar, anak-anak ini kemudiannya melencong ke pusat-pusat komputer. Kesudahannya, mereka ini celik IT, tapi buta hati terhadap kalam Allah ini.

Jiwa itu perlukan belaian. Al-quran itulah jalan penyelesaian. Hakikatnya, bila membaca al-Quran, jiwa itu dapat diisi dengan sebaiknya, dan hati itu dapat ditenteramkan dengan sepatutnya. Bila jiwa itu telah terisi dengan kelazatan al-Quran, maka segala macam anasir luar yang mampu memesongkan anak-anak muda, sukar  untuk menjajah mereka. Mereka ini mungkin akan menikmati segala macam hiburan yang disajikan, namun dek jiwa mereka yang telah terisi dengan fahaman agama yang mantap, maka budaya ikutan terhadap artis tidak akan berlaku.


"Dek alpanya ibu bapa, anak-anak dihantar ke pusat mengaji al-Quran, namun ibu bapa ini tak sedar, anak-anak ini kemudiannya melencong ke pusat-pusat komputer."
 
Mungkin itulah yang menyebabkan sesetengah ustaz sangat suka mendengar lagu rock atau mungkin lagu hip hop, namun kerana jiwa mereka yang memang telah diisi dengan agama yang secukupnya, maka mereka tidak terikut-ikut dengan artis yang diminati mereka. Agama itulah yang menjaga hati mereka.

Al-Quran punyai segala keajaiban. Dari kalam Allah inilah, segala ilmu dunia dapat diteladankan. Keajaiban tercipta bila kajian dilakukan. Jika didalami dengan sepenuhnya, maka segala masalah dunia ini dapat diselesaikan. Dari al-Quran jugalah, segala penyakit mampu disembuhkan. Sihir juga dapat ditepiskan, begitu segala macam penyakit moden yang muncul di akhir zaman ini.

Bila membaca al-Quran, percayalah ketenangan hati dapat dirasakan. Bagi menambah lagi kenikmatan membaca al-Quran, buat mereka yang tak menguasai Bahasa Arab, maka tambahkan masa membaca pula terhadap tafsir al-Quran. Maka akan timbullah kecintaan terhadap mukjizat Rasulullah ini.

Rasulullah pernah bersabda:

Perumpamaan orang mukmin yang membawa al-Quran ialah seperti perumpamaan buah utrujan (mirip buah semangka), baunya harum dan rasanya manis
(Hadis Riwayat Muslim)

Maka amalkanlah membaca al-Quran. Jadikan amalan harian. Bacalah hatta walaupun cuma satu ayat sahaja, pastikan setiap hari anak-anak muda ini membacanya. Bila membaca al-Quran menjadi amalan harian, percayalah sinar cahaya menyinari kehidupan, dan kesesatan pasti suatu yang mustahil. Nikmat kemanisan hidup pasti dapat dirasai dengan kurniaan sebuah ketenangan.

Dalam al-Quran tersembunyi pelbagai rahsia, maka jika diselongkar rahsia itu pasti segala masalah yang membelenggu masyarakat hari ini akan dapat diatasi.

Penyudahnya, ibu bapa haruslah memantapkan anak-anak dengan menanamkan sikap cinta untuk mendalami al-Quran. Jika ibu bapa sendiri sekadar menjadikan al-Quran penghias dinding dan almari, maka rasailah generasi akan datang dengan keadaan mencari-cari identiti untuk menenangkan jiwa dan hati. Silap memilih penenang hati, maka hancurlah genarasi ini. Hakikatnya, al-Quran harus menjadi budaya dalam masyarakat keseluruhannya.

Al-Quran, penyuluh kehidupan sehigga ke akhir zaman.

Wallahualam.


*’Muhasabah Jumaat’ merupakan ruangan yang akan dipaparkan setiap Jumaat menerusi blog ini. Ruangan ini akan membicarakan pelbagai isu yang dibincangkan dari sudut agama.


Al-Quran keajaiban sehingga akhir zaman

3 ulasan :

..sissa.. berkata...

al-quran itu untuk dibaca..difahami dan dimengerti apa isinya..jadikan panduan dan amalan hidup..
itulah 'hadiah' yg Rasullullah tinggalkan untuk kita,ummatnye... :)

Tanpa Nama berkata...

satu perkongsian yang amat menarik, kadang-kadang kita tengok juga segelintir masyarakat kita hari ini, bila ada sahaja kematian, ataupun majlis keagamaan tertentu baru nak baca al-quran, sedangkan pada masa lapang tak pernah nak baca al-quran, bahkan nak menyentuh dan melihat al-quran itu pun susah, nak tunggu tulisan al-quran dah kabur masa hari kiamat nanti ke baru nak baca, muhasabah untuk diri saya sendiri dan umat islam sekalian

Tanpa Nama berkata...

adakah membaca al Quran tanpa mengatahui maknanya juga mmberi kesan positif kpd jiwa kita?