Khamis, 9 Jun 2011

Pagi Khamis: 60 peratus hilang dara? Tak hairan pun......






Laporan akhbar beberapa minggu yang lalu ternyata memberi tamparan buat masyarakat hari ini yang dikatakan semakin maju. 60 peratus remaja perempuan hilang dara menjelang umur 18 tahun, itulah yang saya baca. Nak dikatakan terkejut, tak juga. Nak dikatakan menghairankan, hakikatnya tak dapat disangkal.

Itulah hasil kajian yang dibuat oleh Youthsay.com yang mendapatkan data dari 2 800 koreponden berusia dalam lingkungan 15 hingga 18 tahun. Daripada jumlah tersebut, 24 peratus mengaku pernah melakukan hubungan seks dengan lima kekasih.

Hebat!

Kuat juga nafsu kaum hawa generasi baru ni. Belum cukup umur, dah pandai beraksi di ranjang. Harga diri tolak ketepi, dengan membiarkan tupai-tupai 'menebuk' sesuka hati. 'Kedai kopi' dibuka 24 jam ibarat rangkaian '7 Eleven' yang senantiasa bersedia 'berkhidmat' buat pelanggannya.

Kajian ini tidak menyatakan latar belakang agama koresponden, namun jika dilihat pada masalah sosial di negara hari ini, maka tak hairanlah jika disimpulkan, orang Melayu paling ramai terlibat.

Minggu lalu, saya ada selitkan kisah Blog Adinda (kini nama blognya dah bertukar pula), yang terang-terangan mengaku dah tiada dara. Ramai yang mencemuh, akhirnya pos kontroversi tersebut dibuang pemiliknya. Namun, tak lama kemudian, muncul pula posnya (betajuk 'Semak') yang memarahi semua yang mencemuhnya.

Katanya, dirinya bukan Islam pada IC sahaja. Namun, hakikatnya, jika dilihat pada perilaku budak mentah ini, maka semua orang boleh simpulkan, dirinya memang Islam pada nama.

Berbalik pada isu kehilangan 'dara' ini, saya tak hairan dan tak terkejut.

Dengan lambakan dan longgokan laman web lucah, nafsu kaum remaja ni memang mudah dirangsang. Itu belum masuk lagi dengan hiburan yang berbakul-bakul di televisyen. Belum lagi dicampur drama televisyen yang nampaknya kini banyak 'mengkhayalkan' remaja.

Artis bertudung pula beri contoh 'terbaik'. Bertudung, tapi 'tembikai' yang patut disorok didedahkan dengan baju yang ketat sehingga terbonjol jelas bentuk 'tembikai tersebut. Seluar ketat mencengkam bontot, sampai sekali pandang, macam bertudung tapi bertelanjang di bawah.

Maka, peminat fanatik artis bertudung 'contoh' ini pun ikutnya. Konon nak ikut fesyen terkini, tapi tak sedar dah hancurkan budaya menutup aurat yang sebenar. Sudahnya, aurat terdedah, sang jantan terliur, dan kemudian kisah disudahi dengan 'kegembiraan' berzina, atau kesedihan 'dirogol'.

Jiwa yang kosong, bila disogokkan hiburan, mungkin menggelincirkan remaja dari agama. Itulah bila agama tidak diisi dalam jiwa, dan diganti kekosongan itu dengan hiburan yang melampau.

Bagi saya penyelesaian terbaik adalah dengan memantapakan agama dalam diri generasi baru ini. Bila agama dah mantap, maka sukar anasir-anasir asing nak ganggu jiwa remaja ini kerana jiwa mereka dah terisi dengan kukuh agama. Bila agama dah kukuh, maka mereka dengan mudah akan patuh untuk menutup aurat dengan sempurna dan pada masa yang sama menjaga batas pergaulan. Bila aurat ditutup dengan sempurna, maka terhindarlah dari pintu-pintu zina itu terbuka.

Pokoknya, jika mahu 60 peratus ini diturunkan menjadi kosong peratus, maka ibu bapa atau bakal-bakal ibu bapa perlu mantapkan agama dalam diri, sebelum semaikan pula pada anak-anak mereka.

Sekadar bicara terlintas di pagi Khamis di Taman tasik Taiping


* "Pagi Khamis" adalah ruangan luahan pendek yang akan dipaparkan setiap pagi Khamis.


"Mummy, dulu mummy main dengan siapa?" tanya anaknya 20 tahun akan datang..... 
Apa nak jawab nanti dik ooi.......

4 ulasan :

hana banana berkata...

we not only have to get ready to get married, we also have to prepare ourselves to take care of our future children...ngee=D
*byk lagi menda yg hana kna belajar utk memantapkan diri =)

Muhammad Yazid Rosly berkata...

ya. sokong kata cik hana. :)
setiap dari kita kena mantapkan diri dengan agama sebaik mungkin. bila dah mantap baru boleh teruskan langkah dengan perkahwinan.

nelly berkata...

seram baca !
zaman sekarang sangat menyeramkan +_ berhati2 kena lebih ~

Muhammad Yazid Rosly berkata...

yup. zaman skrg sgt menakutkan...