Selasa, 7 Jun 2011

Sembang-sembang Selasa: Kawan yang mungkin menjadi lawan?









Dalam keterbukaan meluahkan segala perasaan, kadang kala telah melupakan tatacara dan kesopanan. Pena dikatakan tajam, hingga bila tikaman dilakukan, maka seluruh isi tubuh merasai kesakitan. Muncul penuh berbisa, bila sekali orang terasa, maka sepuluh kali sang penulis akan menderita. Biarlah ayat berbelit-belit, kerana dengan ayat bersimpul itulah, baru tiada siapa yang perasan akan mesej ‘direct’ yang ingin disampaikan.

Dia bukanlah seorang penulis terhebat sehingga tiada cacat celanya. Di awal perkenalan semasa dia masuk ke dalam dunia baru, dipenuhi manusia pelbagai tempat dari bermacam ragam kehidupan, harus diakui dia tidak punyai kemahiran yang tinggi untuk mencampuri ditambah pula usaha untuk bermesra. Hakikat itu, menjadikan dia tersilap langkah, bila medan tulisan dijadikan satu bentuk medan perluahan rasa.

Itulah dia yang dikenali oleh ibunya. Tulisan ibarat nadinya. Dari kecil hingga ke besar, titik-titik kisah itu dimainkan dengan mainan pena. Ibunya mengajarnya. Ayahnya memandunya. Atas situasi yang sama, lama kelamaan, waktu kecilnya yang sangat membenci sebuah penulisan akhirnya bertukar menjadi sebuah kecintaan.

Itulah yang memulakan tarian penanya buat pertama kali sewaktu usianya 14 tahun. Diariku Diarimu menjadi titik permulaan asahan menajamkan tulisannya. Pertama kali, cuba mencipta sebuah novel, walaupun dipenuhi dengan banyak perkongsian mengaibkan dirinya sendiri. Dua siri berikutnya dihasilkan, maka itulah muncul Cinderella Junior dan Romie and Juliet Junior. Dicabar sehabat-sahabatnya, dia menyatakan suatu kepuasan bila tulisannya itu dihargai.

Perjalanan permulaan itu diteruskan tahun demi tahun. Itulah menghasilkan Warisan, dan itulah juga melahirkan Kumajipakat. Berikutnya, naskah Cinta Thahirah mengambil tempat. Asahan demi asahan, kini dia dikatakan punyai suatu bakat menulis yang cukup menarik perhatian, sehingga dikhabarkan dia mampu sebaris dengan penulis terkenal.

Kata mereka itulah bunyinya....

Dek satu kisah disembunyikan, tak ramai yang tahu kisah sebenar yang berlaku, satu cabaran yang mungkin menghancurkan masa depan. Dia dihadapkan dengan sebuah kedengkian yang mengheretkan dia ke sebuah kisah kesuraman bertahun-tahun lamanya. Satu demi satu dugaan muncul, dan dia diibaratkan ‘bukan seperti orang’ oleh sahabat baik ayahnya sendiri. Setiap dugaan diibaratkan mustahil mencerahkan masa depan, namun hakikatnya perlahan-lahan ditempuhi melepasi dugaan dan memasuki pula sinar harapan.

Mungkin salah dia, lupakan dan abaikan tanggungjawab diberikan, sahabatnya mula melahirkan ketidakpuasan. Maka tulisan dijadikan medan sahabatnya, dan kemarahan dilempiaskan. Pagi itu dia membaca tulisan itu, maka bermulalah detik kesedihan dan kekesalan.

Dia tahu, sahabat dengan tulisan itu tak tahu kisah sebenar-benarnya apa yang terjadi padanya. Dia merasakan tak adil sahabatnya buat kesimpulan dan terus menghukum tanpa mengetahu cerita sebenarnya. Namun, dia tak ambil kisah, dalam hati maafkan sahaja, walaupun dah tawar hati dengan rakan ini.

Diluahkan rasa kecewa itu pada ibunya. Ibunya kemudian membaca tulisan rakan itu. Maka saat berikutnya selepas membaca, suara sebak diluahkan. Ibunya menangis tanda kepedihan. Kata ibunya, sungguh siapa tak tahu apa yang anaknya lalui dengan kepedihan lalu. Sebak ibunya, maka akhirnya, dia memutuskan, mulakan peperangan. Sahabat itu diisyhtiharkan musuh bermula saat ibunya titiskan air mata beserta tangisan. Baginya, sesiapa yang menitiskan air mata ibunya, maka orang itu adalah musuhnya.

Maka diputuskan segala hubungan. Perbualan dihentikan. Kemesraan ditiadakan. Sahabatnya itu dijauhkan. Ikrar diputuskan, jangan sama sekali menyambung kembali pertalian persahabatan dengannya.

Dia tahu, persahabatan itu sangat berharga. Namun dia tahu, ibunya tiada pertukaran. Hanya satu ibu, namun berjuta sahabat. Maka, sampai bila-bila, sahabat itu bukan lagi sahabat.

Saat itu juga, dia putuskan, cukuplah sebuah perkongsian di dalam tulisan. Tiada lagi luahan hati kerana mungkin itu melahirkan sebuah kemenyampahan mereka yang lain.

Sahabat rapatnya berkata: “Memang ada yang tak suka seorang penulis, namun akan ada lebih ramai yang sukakan penulis itu....”

Terima kasih sahabat MSS atas nasihat berguna itu.....


*Sembang-sembang Selasa adalah ruangan bebas untuk sebarang isu yang akan dipaparkan setiap hari Selasa dalam blog ini.

Tiada ulasan :