Khamis, 18 Oktober 2012

Pagi Khamis: Komentar mengenai video Datuk Seri Najib tak tahu najis Mughallazah.






Baru-baru ini heboh diperkatakan mengenai isu video yang dipaparkan di Youtube memaparkan Perdana Menteri Datuk Seri Najib ‘diajar’ oleh para pelajar sekolah rendah mengenai contoh najis Mughallazah. Umum mengetahui, najis Mughallazah itu adalah najis paling berat, dan cara menyucikannya ialah dengan membersihkan najis tersebut pada bahagian yang terkena, diikuti dengan membasuh bahagian yang terkena najis sebanyak tujuh kali. Sekali daripadanya mesti menggunakan tanah bersih yang dicampurkan dengan air. Air mutlak digunakan untuk basuhan seterusnya (sebanyak enam kali) sehingga hilang bau, warna dan rasa.

Perkara ini dinyatakan di dalam hadis yang membawa maksud:

“Dari Abu Hurairah r.a katanya:Bersabda Rasulullah s.a.w;Membersihkan bejana yang dijilat anjing, adalah dengan membasuhnya tujuh kali dan basuhan yang pertama dicampur dengan tanah."

Soal najis itu adalah perkara asas yang wajib diketahui bagi setiap Muslim, namun andai tidak tahu, maka seharusnya seseorang itu belajar mengenainya.

Kembali kepada isu tersebut, video tersebut dikatakan memaparkan kekeluan Najib yang tidak dapat menjawab pertanyaan seorang pelajar mengenai contoh najis Mughallazah. Dakwaan banyak pihak menyatakan bahawa Najib dan timbalannya, Tan Sri Muhyiddin Yassin tidak dapat menjawab pertanyaan itu kerana mereka tidak tahu dan jahil mengenai soal najis itu. Namun persoalannya, benarkah mereka tidak tahu? Apakah justifikasi yang mengesahkan dakwaan tersebut? Dari sumber manakah menyatakan bahawa mereka jahil tentang soal najis itu?

Melihat video tersebut, tidak dapat dipastikan tentang dakwaan tersebut. Memang benar Najib mahupun Muhyiddin tidak menjawab pertanyaan tersebut, namun itu tidak menggambarkan bahawa mereka jahil tentang soal najis itu. Ada kemungkinan mereka sengaja mendiamkan diri memberi peluang para pelajar tersebut meneruskan pembentangan mereka. Ada kemungkinan juga mereka kaget seketika kerena tidak menjangka palajar secilik itu tiba-tiba menyoal soalan kepada mereka. Kelihatan mereka bukan tidak tahu menjawab, namun lebih kepada sengaja untuk tidak menjawab.

Sesungguhnya, walau apa pun latar belakang seseorang pemimpin itu, memandang negatif dan bersikap prejudis terhadapnya adalah satu amalan yang cukup tidak beretika. Menuduh tanpa bukti ibarat menembak sasaran secara membuta tuli. Amat tidak adil untuk menghukum pemimpin dengan dakwaan kesalahan tanpa bukti yang kukuh.

Sekiranya perkara ini terus menjadi mainan pihak tertentu, baik pembangkang mahupun pihak kerajaan, maka sesungguhnya nagara ini tidak akan dapat menikmati atmosfera politik yang sihat.

Dakwaan dan andaian tanpa bukti yang sah amatlah berbahaya. Andai silap langkah, mungkin fitnah tercetus.

Walaupun bermusuh dalam soal politik, namun nilai hormat antara satu sama lain perlulah ada. Mungkin pihak di sana tidak menghormati pihak di sini, namun dengan membalas dengan rasa tidak hormat kepada pihak di sana adalah sesuatu yang tidak patut diterima. Tuba tidak semestinya dibalas dengan racun. Kadangkala racun perlu dibalas dengan manisnya gula.

Moga isu-isu sebegini tidak diperbesarkan lagi pada masa akan datang.

p/s: mungkin situasi dalam video tersebut agak lucu, apabila hadirin yang hadir ketawa apabila Datuk Seri Najib disoal sebegitu, dan secara tiba-tiba seorang pelajar membantu dengan berkata: “Datuk Seri, bolehkah saya beri cadangan iaitu babi?” Agak lucu apabila istilah ‘babi’ dengan selamba dinyatakan kepada Perdana Menteri Malaysia. 





 *Pagi Khamis merupakan komentar bebas mengenai isu-isu semasa.



Tiada ulasan :