Selasa, 2 Oktober 2012

Sembang-sembang Selasa: Kisah sekolah dulu-dulu, budaya adik angkat






Saya terkenang kembali momen lama sewaktu berada di alam persekolahan. Mungkin ramai yang terkenang kembali zaman awal remajanya, dan apabila berbicara mengenai dunia awal remaja di alam persekolahan menengah, maka isu yang tak dapat dipisahkan pastilah kisah budaya bercinta, atau istilah yang lebih selesa digunakan bagi golongan muda mudi ini ialah ber’couple’.

Saya juga pernah melalui zaman itu. Baru mengenal erti dunia sebenar, maka kisah jatuh hati bukanlah sesuatu yang pelik. Masih teringat kembali sewaktu di tingkatan satu, mata tertarik kepada seorang pelajar perempuan. Pada waktu itu, saya merupakan seorang pengawas, dan pelajar perempuan itu juga seorang pengawas. Entah, sehingga kini saya tak pasti bagaimana dan bilakah saya jatuh hati padanya, namun hubungan kami terjalin selama setahun. Namun kisah ‘puppy love’, walau seserius mana pun hubungan itu, hakikatnya kisah cinta itu hanyalah berbentuk satu eksperimen yang tidak akan kekal sehingga ke alam dewasa.

Itu kisah cinta monyet yang biasa kedengaran di zaman awal remaja. Namun terdapat satu lagi budaya yang turut menjadi ikut-ikutan sewaktu di zaman persekolahan dulu.  Budaya mengambil ‘adik angkat’ dilihat menjadi satu trend  ketika itu. Saya tak pasti sama ada budaya ini masih lagi berlaku di sekolah pada hari ini.

Istilah ‘adik angkat’ ini bukanlah seperti istilah ‘adik angkat’ yang biasa kedengaran. Istilah ini didefinasikan oleh para pelajar ketika itu sebagai seorang pelajar senior (baik lelaki atau perempuan), memilih dan menjadikan seorang pelajar junior yang berlainan jantina dengannya sebagai adik angkat. Secara mudahnya, istilah ‘adik angkat’ ini bolehlah diterjemahkan sebagai hubungan ‘cinta’ dengan versi yang berbeza.

Saya tidak terkecuali terikut dengan budaya adik angkat ini. Sewaktu di tingkatan dua dahulu (tahun 2003), saya mengenali seorang pelajar perempuan yang muda setahun dari saya. Rumahnya hanya selang beberapa blok sahaja, dan kami menaiki bas yang sama untuk ke sekolah. Di akhirnya hati tergerak untuk mengenalinya, dan dimulakan dengan kiriman sepucuk surat kepadanya. Surat itu adalah tanda perkenalan dengannya.

Hubungan kemudian terjalin dengan istilah adik dan abang angkat itu digunakan.  Harus diakui, dirinya punyai sepasang mata yang cukup memikat. Namun tarikan utama padanya sudah semestinya warna kulitnya yang cukup mulus. Kami seringkali berutus surat menggunakan orang tengah, dan sepanjang tempoh itu, tidak pernah sekali pun saya cuba berbual dengannya menerusi perbualan telefon. Jika mahu berbicara, maka kami akan berjumpa, selalunya sewaktu tamat sesi sekolah iaitu ketika menunggu bas.

Orangnya agak ceria. Apabila berbicara, kepetahannya cukup memikat. Hakikatnya, dia seorang yang kelihatan cukup berdikari. Mungkin disebabkan latar belakang keluargnya, maka itulah sifat semula jadinya.

Memang benar kami punyai hubungan ‘angkat’. Namun dalam soal batas pergaulan, alhamdulillah kami tidak pernah melebihi dari yang sepatutnya. Memang kami menjalinkan hubungan, namun tidak pernah hatta satu perkara haram pun yang pernah kami lakukan. Walaupun pada hakikatnya hubungan antara lelaki dan perempuan bukan mahram tanpa ikatan perkahwinan itu adalah sesuatu yang tidak digalakkan, namun saya sedar pada waktu itu, zaman yang dilalui ialah zaman awal remaja, waktu seoarang manusia itu mengenal erti sebenar kehidupan.

Hubungan kami terus kekal walaupun saya telah berpindah ke MRSM Taiping pada tahun 2005. Saya masih lagi berhubungan dengannya. Paling tidak dilupakan adalah saat saya berkunjung semula ke sekolah lama pada Disember 2005. Kunjungan itu adalah untuk mengetahui keputusan PMRnya.  Alhamdulillah, keputusan PMRnya cemerlang, dan saya bersyukur dan menumpang  gembira.

Tahun demi tahun, saya masih berhubungan dengannya. Kami tidak pernah ‘lost contact’. Medium yang digunakan hanyalah menggunakan telefon. Itu pun sekadar perbualan satu dua minit sekadar bertanya khabar dan cerita.

Kini, gadis itu telah berusia 22 tahun. Saya masih lagi berhubungan dengannya walaupun mungkin kini semakin jauh dek kesibukan kerja masing-masing. Kini, saya tidak menganggap dirinya sebagai adik angkat, namun lebih selesa menyatakan bahawa dia sebagai sahabat. Kisah adik angkat sewaktu di zaman persekolahan hanya sekadar satu kenangan. Hakikatnya, tiada istilah itu apabila menyatakan hubungan di antara kami berdua. Memang dari zaman sekolah lagi kami bersahabat.

Budaya ini hakikatnya perlu dielakkan. Andai kurang benteng dalaman iaitu agama, maka akan hanyutlah jiwa bersama-sama. Tak mustahil andai terleka, akan sampai ke satu tahap pasangan ‘angkat’ ini akan terjerumus ke lembah maksiat. Tak mustahil juga zina boleh terjadi.

Mengenangkan kembali kisah adik angkat ini, saya akui itu adalah satu pengalaman yang tidak sepatutnya dilalui. Hakikatnya, dalam Islam tiada istilah itu.

Konteks ‘adik angkat’ mempunyai pelbagai tafsiaran. Jika adik angkat itu ialah hubungan yang tua dan sama jantina, maka itu tidak menjadi masalah. Namun jika hubungan itu berlainan jantina, maka seeloknya dielakkan.

Kisah adik angkat mencipta satu sisi pengalaman saya. Memang indah, namun di akhirnya mencipta satu kesedaran tentang kepentingan menjaga batas pergaulan.

Buat si gadis itu, ingin diucapkan salam kejayaan buatnya. Walau di mana dia berada, sahabat ini akan senantiasa mendoakan kebahagiaannya. Insya-Allah.
                                                                                       

                                            


*Sembang-sembang Selasa ialah slot bicara perkongsian peribadi mengenai pengalaman dan kisah hidup.





Tiada ulasan :