Selasa, 21 Disember 2010

“Adina (Bicara Dua)”



Kucupan mesra ibarat satu impian. Bila bahagia meresapi seluruh tubuh, maka tak tergambar bila dibelai dan dimanjakan oleh dirinya. Seorang ibu mampu melahirkan bahagia yang tak terduga buat seorang anaknya. Kamu terindah buatku...

Abyatina berjalan dengan penuh ketenangan. Tanpa sebarang keresahan. Baru sahaja turun dari bas, dan dia baru sahaja pulang dari pekan. Berseorangan, dan itu adalah sesuatu yang jarang buatnya. Jika diketahui ayahnya, pasti dimarahi si Abyatina itu. Risiko sengaja diambil. Semuanya gara-gara kegilaannya mencari novel terbaru di pasaran. Hasilnya dia membawa pulang beberapa naskah novel baru pulang ke rumah.

Kelegaan muncul. Ayahnya berada di masjid. Mesyuarat AJK masjid khabarnya. Ibunya pula kelihatan tidur di depan televisyen. Kain baju kelihatan tersusun rapi dilipat. Kelihatan mungkin ibunya terlena keletihan selepas selesai melipat pakaian. Abyatina tersenyum.

“Ke mana dan dari mana mu ni?”

Suara ibunya tiba-tiba kedengaran. Tidurnya hanya dibuat pura-pura. Abyatina terperangkap. Kelegaan bertukar keresahan. Bijak ibunya. Sengaja buat-buat tidur untuk menduga anaknya itu. Abyatina tergamam.

“Lah, mana senyumanmu?...” perli si ibu. “Tadi bukan main mu senyum bila nampak mak tidur...”

Senyuman bak kerang busuk dilemparkan Abyatina. Dia hanya mampu tersenyum saja. Tangannya kemudian mengeluarkan tiga buah novel dari beg plastik yang dipegangnya.

“Ini...”

Ibunya faham. Dia tersenyum. Harus diakui, minat membaca si Abyatina memang telah ditanam oleh ayahnya. Maka tak hairan, jika ketagihan membaca Abyatina tak dapat dibendung. Bila dilihat naskah-naskah novel ditunjukkan Abyatina, ibunya terus tak bersuara.

“Tapi tak bermaksud abah kamu tak akan tahu...” senyum ibunya.

Bunyi enjin motosikal kedengaran. Abyatina terus meluru ke tingkap. Pada fikirannya, pasti ayahnya telah pulang. Kegentaran dirasainya. Kerisauan dihadapinya. Namun kelegaan muncul bila motosikal yang melalui kawasan halaman rumah itu dipandu oleh seorang posmen.

Sepucuk surat diambil. Dibukakan sampul surat tersebut. Ibunya datang menghampiri ingin tahu surat yang diterima Abyatina itu.

“Urusan Seri Paduka Baginda mak...” bicara Abyatina.

Isi kandungan dibaca. Mata yangmembaca akhirnya menguntumkan senyuman. Wajahnya berubah menjadi mod gembira. Ibunya hairan. Terus diambil surat tersebut dari tangan anaknya.

“Alhamdulillah...”

Ayahnya pulang tak lama kemudian. Kisah keluar sendirian si Abyatina telah hilang begitu sahaja. Surat itu pula jadi tajuk utama. Senyuman turut dikuntumkan si ayahnya. Tiga individu tersenyum lebar. Kesyukuran dilafazkan mereka.

“Alhamdulillah, usahamu dibalas jua...” kata ayahnya.

Surat pernyataan sebuah kegembiraan. Keputusan SPM Abyatina diterima hari ini. Keputusan cemerlang dikurniakan kepadanya. Maka tidak hairan nilai kesyukuran dan nilai kegembiraan tergambar di wajah tiga beranak itu. Abyatina berjaya. Usaha kerasanya terbalas.

Kisah menguntumkan senyuman itu berpanjangan sehingga ke pagi esoknya. Kisah gembira itu begitu pantas tersebar. Setiap mereka yang berjumpa ayahnya di masjid, warung hatta di kebun sekalipun, ucapan tahniah tak putus-putus diberikan. Kejayaan Abyatina membahagiakan si ayahnya.

“Kamu manusia tabah dan tabah itu berbalas dengan sebuah kesenangan hatimu kini,” bisik ayahnya ke telinga Abyatina malam semalam.

Abyatina semalaman tidak dapat tidur. Fikirannya melayang memikirkan segala yang mungkin pada masa akan datang. Dia membayangkan dirinya setelah kejayaan yang dimilikinya kini. Segala impian sedia direalisasikan. Itulah fikirannya malam semalam.

Sarapan pagi agak luar biasa. Ibunya sanggup bersusah payah menguli tepung malam semalam. Pagi itu hidangan roti canai disediakan ibunya. Berselara Abyatina kerana jarang dia merasai roti canai buatan ibunya itu.

“Assalamualaikum...”

Kemunculan seorang lelaki di muka pintu menghentikan nikmat sarapan Abyatina. Terkedu seketika dirinya. Wajah sama yang muncul beberapa hari yang lalu pasti tidak dilupakan Abyatina.

“Oh, Yaqzan....” ibunya berkata. “Masuklah. Mai sarapan sekali ni. Roti canai mak cik buat hari ini”

Yaqzan masuk. Abyatina menjadi segan. Yaqzan duduk di hadapan Abyatina. Selera Abyatina terus terhenti. Pandangan dilemparkan Yaqzan. Wajah Abyatina menjadi tatapan si lelaki ini. Tertunduk malu Abyatina. Yaqzan tersenyum. Abyatina membalas dengan separuh ikhlas senyuman itu. Abyatina terus bangun. Sinki dituju, pinggan dibasuh.

“Mu tak kenal ke dia tu?” soal ibunya.

“Hah, siapa? Dia?” soal Abyatina tanda tak faham. “Siapa dia?”

“Yaqzan...”

“Yaqzan?”

“Haish, mu tak kenal?” soal ibunya. “Yaqzan, anak ustaz Khumaini tu...”

“Hah, ada ke ustaz Khumaini kat kampung ni?”

Abyatina naik ke atas rumah. Ibunya sedikit tergamam. Jawapan anaknya menghairankannya.

“Uztaz Khumaini kawan rapat abahnya tu dia tak kenal? Pelik.... Dia ni memang tak kenal ke, atau buat-buat tak kenal?” soal ibunya.

Yaqzan terus menikmati hidangan sarapan. Dia sekadar tersenyum sahaja. Perbualan Abyatina itu tidak dipedulikan.

“Makanlah Yaqzan. Ada banyak lagi tu...” pelawa ibu Abyatina.

Kisah keayuan Abyatina menyebarkan satu berita keindahan seorang wanita yang masih lagi tak berpunya. Ramai yang hairan, wajah yang dapat menangkap hati ramai lelaki itu sehingga kini masih lagi bergelar seorang yang tak berpunya. Ironi, tapi itulah hakikatnya. Ramai juga yang bertanya sebab Abyatina masih kekal dengan status solo, walaupun harus diakui memang ramai yang cuba menawan hatinya.

“Saya tak semurah yang orang sangka...”

Balas Abyatina setiap kali soalan yang sama dilemparkan. Dirinya tak semudah disangka bila bicara soal hati. Prinsip utuh mengejar cita-cita, makanya hatinya menjadi keras untuk menerima hati yang lain.

“Anak-anak keluarga Ustaz ros merah memang susah nak diduga”

Kata-kata yang pernah diluahkan seorang rakan ibunya. Abyatina dipersoalkan lagi betapa dirinya itu tidak mudah didekati oleh mana-mana lelaki.

“Yalah, tengok sajalah “mak rosnya”. Hatinya pun macam tu jugak dulunya...” balas ibunya berseloroh.

Ayah Abyatina baru pulang dari masjid. Dia tersangkut agak lama di sana. Mungkin leka berbual dengan jemaah yang lain selepas selesai kuliah subuh yang disampaikannya tadi. Kemunculan di dapur dengan kehadiran Yaqzan menguntumkan senyumannya.

“Wah, mu pun tergoda dengan roti canai mak cik Ros kamu?”

“Rezeki jangan ditolak..” balas Yaqzan.

Petang itu ustaz Man memanggil Abyatina. Sebuah perbincangan dimulakan. Ibu Abyatina tiada. Pergi ke masjid untuk kelas pengajian. Abyatina agak berdebar. Dia dapat menghidu tajuk yang bakal dikeluarkan ayahnya itu. Dia tahu.

“Jodohmu...” monolog si Abyatina.

Nama Yaqzan muncul di bibir ayahnya. Terkejut Abyatina dibuatnya. Sekali lagi nama pelik itu muncul lagi. Entah kali ke berapa, nama itu didengarnya lagi. Kehairanan sekali lagi Abyatina.

“Apa yang menarik sangat dengan mamat nama pelik ni? Mamat ni tiba-tiba muncul, dan sekarang dah macam mengawal minda mak dan abah. Alien dari planet mana dia ni? Dengan mudah dah berjaya tawan hati mak dan abah?” monolog Abyatina.

“Orangnya baik sangat. Abah kenal sangat si Yaqzan ni. Anak kawan baik abah, Ustaz Khumaini,” terang ayahnya.

Konklusi perbincangan itu, sebuah seruan diminta buat si Abyatina. Ayahnya mahu Abyatina cuba mengenali Yaqzan. Permintaan itu agak berat buat dirinya, namun sebagai menghormati ayahnya selaku walinya itu, maka dia patuh. Abyatina bersetuju untuk cuba mengenali Yaqzan.

“Oh, tidak. Si alien dengan nama pelik ni aku kena kenal? Keterpaksaan yang diharuskan atas nilai hormat terhadap abah... Pilihan apakah yang aku ada lagi?” monolog Abyatina sambil meneruskan penulisannya. Bicara dengan ayahnya masih terngiang-ngiang di telinganya. Seperti biasa, tulisan menjadi luahan terbaik buatnya.

Keesokannya, Yaqzan muncul lagi. Kali ini membawa buah tangan. Kuih seri muka dibawanya. Ibu Yaqzan yang membuatnya. Abyatina di dapur. Dia menyambut buah tangan pemberian Yaqzan. Senyuman dijelmakan sedikit. Semuanya gara-gara permintaan ayahnya. Ibu Abyatina kemudian terus mempelawa Yaqzan masuk menjamu sarapan lagi.

“Assalamualaikum Abyatina...” salam Yaqzan dinyatakan buat Abyatina.

“Waalaikumussalam...” jawab Abyatina lembut. “Waalaikumusslam alien...” monolog Abyatina kemudian sambil menguntumkan senyuman.

“Jom sarapan sekali dengan saya,” pelawa Yaqzan.

Abyatina terkaku seketika. Pelawaan dari Yaqzan hakikatnya tidak menarik perhatiannya. Semahunya, dia ingin terus naik ke atas rumah. Itu yang bermain di fikirannya.

“Lah, Yaqzan dah ajak, makan sekali saja la. Mee tu panas lagi. Sedap kalau makan panas-panas,” kata ibunya.

Dilema muncul. Abyatina harus memilih. Apakah dia perlu duduk dan makan bersama Yaqzan atau mahu meninggalkan dapur dan terus naik ke atas. Serba salah dibuatnya.

“Apa nak buat ni?....hmmmm” monolognya.


*Tamat sudah Bicara Dua*

Dah penat menulis. Makanya sambung pula di lain masa....

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.

3 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

bez2..^_^
klaka gak si adyatina ni ye...hehe..

Muhammad Yazid Rosly berkata...

hehehe. agak klaka jgk dia tu...
:)

bud@k_p$!k0 berkata...

^_^ watak yg mnarik~~
truskan usaha~~ ^_^