Selasa, 14 Disember 2010

Dari kerana nama Thahirah, bicara kotak hati , menerawang jauh menyelusuri diri...


Seringkali bila merenung melihat langit membiru di waktu pagi di bumi Taiping, sambil menikmati hembusan kedinginan yang menyegarkan, kadang kala fikiran melayang merasai apa yang dialami oleh kotak hati yang seringkali tanpa sedar, tidak diselami dengan lebih mendalam. Ya, kadang kala, saya sedikit beremosional.

Terkenang kembali saat saya menghasilkan naskah Cinta Thahirah, kisah perjalanan mencari cinta buat Si Khadijah at-Thaharah, membalikkan rasa betapa indahnya rasa cinta itu jika saya sendiri yang mengalaminya seperti watak Zahid dalam novel itu. Kisah bagaimana indahnya cinta itu bila agama menjadi landasan keutamaan dalam menyelusuri kehidupan masa depan. Kisah sebuah penyerahan diri kepada Allah, menceritakan kebahagiaan bila Allah itu menjadi keutamaan dalam hidup.

Ya, itu sebuah kisah ilham dari seorang wanita yang saya kenali. Kisah benar yang saya olah moga dapat dikongsikan dengan mereka yang lain. Cinta Thahirah, sebuah pengkisahan yang sebenarnya sangat saya impikan, moga saya juga merasai seperti mana yang dirasai oleh Zahid dan Khadijah.

Ah, tinggi benar cita-cita sedangkan hakikatnya belum tentu dapat saya capai. Hakikatnya, di dunia yang saya lalui kini, saya tertanya-tanya, adakah saya mampu menngecapi impian yang direncanakan dalam Cinta Thahirah itu. Saya bukan insan sehebat Zahid, punyai kekuatan hati yang sangat tinggi, menyerahkan diri sepenuhnya terhadap Allah, dan semestinya saya juga tidak pula menjumpai mana-mana wanita seteguh Khadijah, yang mampu membuat keputusan berdasarkan kata hati petunjuk Allah. Harus diakui, mungkin impian saya sangat tinggi hingga tidak mampu dicapai saya.

Dalam dunia yang dicengkam oleh rasa ingin bersama dan berpasangan, harus saya akui, itu adalah fitrah kejadian bagi setiap manusia. Ingin disayangi, dan pastinya ingin menyayangi seseorang. Itulah yang sedang saya lalui kini, dan himpitan itu kadang kala menyebabkan “Bicara Sepuluh Sebab Yazid Rosly Tak Akan Bercinta Sekarang” kelihatan seperti tak relevan dan mungkin akan dikorbankan.

Ah, tidak. Saya masih kekal dengan prinsip itu. Cuma mungkin implementasinya saja yang harus diubah moga saya tak tertekan dengan keadaan sekitarnya.

Dulu pernah saya bicarakan bahawa saya mungkin telah jatuh cinta pada seseorang di UPSI. Namun, sejauh manakah kebenaran itu? Hakikatnya, cinta yang saya katakan itu akhirnya disedari saya hanyalah satu bentuk KEPALSUAN semata-mata.

Saya tolak jauh-jauh rasa itu dan akhirnya saya berjaya menyedari bahawa itu adalah sebuah bicara nafsu dan bukannya bicara cinta. Makanya, saya bersyukur, kerana prinsip tidak mahu bercinta itu masih dapat saya pertahankan lagi.

Itu bicara beberapa bulan yang lalu. Apakah bicara terkini?

Kisah sahabat karib yang saya kenal sejak di awal semester satu kini mula bermain di kotak fikiran saya. Mengetuk pula kotak hati saya, akhirnya saya tergerak untuk menyatakan sebuah perluahan dalam bicara ini. Mengenali sahabat ini, saya harus akui, dia merupakan kenalan yang boleh saya nyatakan mampu bersama walau susah dan senang.

Inilah hamba Allah yang saya nyatakan dalam beberapa bicara yang pernah saya hasilkan sebelum ini. Namanya haruslah dirahsiakan kerana jika dinyatakan secara terang-terangan maka, pasti saya sengaja mahu mengundang masalah. Maka akhirnya, kecohlah keadaan bila semua tahu cerita sebenar, hamba Allah yang saya nyatakan itu. Ah, semua itu masih lagi dalam sebuah kerahsiaan.

Saya harus akui, sedikit demi sedikit, persahabatan itu mula terjalin, saya tak nafikan sedikit demi sedikit juga saya mengenali dengan lebih dekat personalitinya. Nilai hormat tinggi yang ditunjukkan hamba Allah ini buatkan saya menghormatinya. Harus saya akui, saya ikhlas bersahabat dengannya. Ya, kerana itu, permulaan persahabatan, perasaan ‘semacam’ itu tak pernah wujud dalam diri saya.

Mengenali di awal perjalanan kisah, saya ternyata tidak benar mengenali dia. Saya akui, saya juga bersikap acuh tak acuh pada hamba Allah ni pada permulaan. Setelah dalam tempoh yang lama, barulah saya menyedari saya sebenarnya telah menemui seorang sahabat . Makanya, sebagai menghargai kemunculan sahabat baru ini, saya mula mengenali sahabat ini dengan lebih dekat.

Ya, ibarat kata mak suatu masa dulu, mana mungkin seorang lelaki dapat bersahabat dengan seorang wanita. Kerana masinnya mulut mak itu, akhirnya saya terperangkap dengan sebuah kisah yang saya tak jangka. Bila persahabatan mula terjalin, dan hubungan itu mula akrab, tanpa saya sedar, saya dikunjungi oleh sebuah perasaan.

Benarlah, bicara mak sangat masin dan tepat. Kenyataan mak nyatakan, mungkin saya telah terpaut pada seseorang harus tidak saya perlu nafikan. Disebabkan kisah bicara mak itu, keadaan mula berubah. Namun, disebabkan saya lebih sayangkan sebuah persahabatan itu, maka saya telah putuskan biarlah saya menyimpan kerahsiaan perasaan itu.

Saya sedar, dia mungkin menyukai seseorang yang lain. Disebabkan itu, saya tak mampu untuk berbicara nyatakan padanya apa yang saya rasa. Siapalah saya jika dibandingkan dengan yang lain. Hanya seorang penulis dengan kemahiran sosial yang agak lemah. Makanya saya putuskan, senyapkan diri dan bisukan saja.

Namun, fikiran itu berubah bila saya fikirkan soal kejujuran dalam persahabatan. Akhirnya, saya putuskan, biarlah saya nyatakan kejujuran itu. Mungkin saya merisikokan persahabatan yang terjalin, namun fikiran saya ketika itu, adalah lebih baik jujur dari memendam dalam hati. Kerana itu kisah menjadi semakin bercelaru.

Saya harus berterima kasih kerana persahabatan itu masih terus terjalin. Nilai hormatnya yang tinggi terhadap persahabatan, menyebabkan dia masih terus kekal menjadi sahabat saya, walaupun pada fikiran saya, mungkin situasi akan berubah. Disebabkan itu, saya nyatakan, dia memang sangat matang dalam menilai dan berfikir tentang sesuatu perkara.

Memang saya akui, saya sendiri tak faham bagaimana semua itu boleh berlaku. Saya sendiri pun tak dapat nak nyatakan bagaimana kronologi kisah permulaan terhadap apa yang terjadi. Semuanya datang dengan izin Allah, maka saya terima dengan hati yang redha. Saya akui, kadang kala saya terfikir, apakah saya telah lakukan tindakan yang betul. Namun saya juga akui, tindakan-tindakan saya sebelum ini, adalah berpandukan petunjuk dan doa terhadap-Nya.

Meluahkan sesuatu yang begitu berat kadang kala pasti merisikokan diri terhadap sesuatu yang mampu memberi kesan kejutan terhadap diri pada masa akan datang. Itu yang saya risaukan sejak terfikir untuk mengatur tindakan. Namun persoalan terjawab tidak lama kemudian bila kejujuran dinyatakan. Keadaan dilihat masih kekal sama walaupun hati kecil saya nyatakan: “Ah, mungkin luaran sahaja yang sama, hakikatnya mungkin keadaan telah berubah bila jujur itu dinyatakan”

Kenapa dia menjadi pilihan saya? Kenapa dia jadi orang yang menarik perhatian saya? Persoalan itu satu kesamaran untuk saya jawab. Permulaan bila rasa itu muncul, saya nyatakan penafian dalam hati saya, bahawa saya harus ketepikan rasa yang berputik itu, kerana saya harus kekalkan dia dengan taraf sebagai seorang sahabat. Penafian itu harus datang dengan sebuah ketegasan, namun muncul satu persoalan, sejauh mana ketegasan itu?

Dalam saya bermain dengan segala persoalan, muncul pula kembali dalam kotak fikiran wajah comel si Thahirah, sahabat lama saya dulu-dulu. Dengan wajah persis Cik Ainin, sahabat saya kini, Thahirah mengingatkan saya akan kenangan zaman awal remaja di sekolah dulu. Tak ramai yang tahu, saya sangat menghargai kemunculan Thahirah pada waktu itu, dikatakan penyeri hidup saya ketika itu. Dia adalah sahabat saya yang bila datang kemunculannya, terukir senyuman saya kemudiannya dengan gelagat cerianya. Ya, saya akui, Thahirah seorang yang sangat ceria di zaman awal remajanya.

Kenapa saya bicarakan Thahirah? Kerana sepanjang perkenalan saya dengannya, saya sangat menghormatinya. Ya, saya akui, bapanya orang yang cukup dikenali di parlimen Bukit Gantang ini, namun nilai hormat yang muncul itu adalah datang dari peribadi Thahirah itu sendiri. Nilai hormat yang muncul itulah boleh saya samakan dengan nilai hormat terhadap seorang sahabat saya kini.

Saya ikhlas bila nyatakan sebuah kejujuran. Saya tak pernah hanya sekadar bermain dengan kata-kata. Saya tak pernah cuba nyatakan dengan hanya separuh keyakinan. Segala apa yang dinyatakan adalah dengan sepenuh hati saya. Tak pernah terlintas di fikiran saya untuk mempermainkan seseorang. Dia harus tahu, saya benar-benar ikhlas.

Pernah saya terfikir, apakah signifikan nyatakan perkara itu padanya? Adakah saya mahu sesuatu darinya? Adakah saya mengharapkan sesuatu dari si sahabat ini?

“Entahlah...” itu jawapan saya.

Mungkin saya mengharapkan balasan darinya. Mungkin saya mahu nyatakan, bolehkah kita merevolusikan sebuah perhubungan? Saya punyai sebuah perasaan, dan mungkin saya mahu rasa itu juga dibalas. Memang bahagia dan indah, jika perasaan itu dibalas juga dengan rasa yang sama. Memang sangat-sangat bersyukur jika itu yang berlaku. Memang saya harapkan, namun saya harus sedar hakikat dan hukum serta peraturan perhubungan di antara manusia.

NILAI HORMAT...

Kerana saya hormatkan dia, maka saya harus tidak sama sekali mengharapkan sebarang balasan darinya.

Pengalaman mengajar saya agar jangan meletakkan sebarang harapan bila wujud rasa sesuatu pada seseorang. Jangan lahirkan harapan yang sangat besar, supaya hendaknya dia menerima dan membalas harapan kita itu. Ya, benar, jika harapan itu menjadi kenyataan, memang cukup indah dirasakan. Namun, saya harus sedar, bagaimana pula jika harapan itu akhirnya tak kesampaian? Pastinya kecewa di hati dapat dirasai. Saya pernah mengalami rasa itu, dan disebabkan pengalaman tersebut saya cukup berhati-hati dalam meletakkan sebarang harapan. Saya harus teliti dalam meletakkan sebarang harapan.

Disebabkan itu saya tak pernah letakkan sebarang balasan dan harapan bila saya luahkan kejujuran padanya. Bagi saya, cukuplah sekadar dia tahu kejujuran itu dan selebihnya, saya tak harapkan apa-apa. Itulah yang saya cuba tegaskan dan ulang kali saya nyatakan. Saya harus perkukuhkan di dalam fikiran bahawa tugas saya hanyalah perlu nyatakan kejujuran itu. Meletakkan harapan agar terdapat sebuah balasan selepas itu, saya harus ketepikan dari fikiran saya. Pengalaman mengajar saya untuk berbuat demikian.

Namun, jauh di sudut hati saya, harus diakui, memang saya mahu dia membalas rasa itu. Ah, mana mungkin seorang manusia seperti saya dapat mengelakkan dari merasai rasa itu. Mengharapkan balasan adalah sesuatu yang cukup berbahaya, kerana mampu menghasilkan sama ada madu atau mungkin bisa. Jika madu, maka bahagia. Jika bisa, makanya kecewa. Rasionalnya, manusia memang mengharapkan balasan namun hakikatnya, tak semua balasan itu akan dapat diterima.

Menyedari hakikat itu, saya luahkan jujur itu padanya. Selepas dinyatakan jujur itu, saya tidak mengharapkan apa-apa darinya. Bagi saya, cukuplah sekadar dia tahu apa yang saya rasa, dan saya harap dengan kejujuran itu, saya tak lagi terperangkap dengan rasa yang mungkin akan terpenjara jika dipendam terlalu lama. Takut nanti saya hidup dengan mencipta sebuah harapan yang di luar batas fikiran.

Jika benar saya mahukan sebuah sambungan kisah dari kejujuran yang telah saya nyatakan, saya harus akui saya tak boleh memaksa sahabat saya ini. Dia punyai hak untuk menentu segala perjalanan hidupnya. Dia punyai hak untuk memilih apa yang diingininya. Dia ada hak untuk menerima atau menolak. Dia juga punyai hak untuk membisu atau pun bersuara. Makanya, saya harus hormati hak-hak yang dia ada. Saya tak boleh mencabuli haknya. Apa yang boleh saya lakukan hanyalah dengan menyuarkan suara saya, iaitu hak yang saya ada sahaja. Di luar hak saya, itu adalah bidang kuasa sahabat saya ini.

Di akhir cerita itu, saya putuskan, jika saya benar ikhlas dengan kejujuran itu terhadapnya, tidak salah untuk saya punyai perasaan itu. Islam tak larang untuk punyai rasa itu. Itu fitrah kejadian manusia. Jika rasa itu muncul dari hati, maka teruskanlah rasa itu, moga mungkin dapat mengejar bahagia hidup. Namun apa yang penting, pastikan rasa itu dipandu oleh Islam selaku agama yang saya pegang dan percayai. Saya harus ikuti prinsip Islam dalam sebuah perhubungan jika mahu merasai rasa itu dengan cara yang sepatutnya.

Saya telah konklusikan, andai benar saya ikhlas mempunyai rasa itu terhadapnya, saya bermohon moga Allah berikan petunjuk moga rasa itu berpandukan Islam. Jika dia mampu bahagiakan saya, saya bermohon moga saya dapat mengecapi bahagia itu. Saya berharap, moga apa yang saya rasa kini adalah datang dari hati yang ikhlas, dan bukannya oleh rasa nafsu yang menggila. Ikhlas hati adalah harapan saya, kerana kaikhlasan itulah yang cukup digeruni oleh syaitan si penghasut yang mampu menggoncangkan iman menerusi rasa nafsu yang tak sudah. Iman harus mengawal nafsu, bukannya nafsu mengawal iman.

Saya baru sahaja melalui satu fasa kekecewaan yang terbesar pernah saya hadapi. Harapan yang diletakkan akhirnya berkecai dan berkubur begitu sahaja. Kekecewaan yang menebal akhirnya mencetuskan rasa paling sedih pernah rasai. Saya sedar, saya tak punyai apa-apa. Benar, saya banyak kali gagal menghadapi sebuah perhubungan. Kini, ketika melalui satu lagi kepahitan dan telah saya harungi dan lepasinya, saya akui, telah wujud satu rasa pengharapan terhadap sahabat ini moga dia mampu menjadi ‘penawar’ pengganti kedukaan itu. Saya mengharapkan agar dia dapat mengisi ruang yang dihancurkan sebelum ini. Namun, saya harus sedar, bukan hak saya untuk memasukkannya ke dalam ruang kosong yang ditinggalkan itu. Itu semua kehendak dan ketentuan Allah, dan semestinya hanya yang memegang hak itu ialah dirinya sendiri yakni sahabat saya itu.

Moga satu hari nanti kebahagiaan menjemput saya, tidak kira siapakah orangnya itu. Hanya satu sahaja harapan saya, biarlah kebahagiaan itu adalah datang dengan keredhaan dan keberkatan dari-Nya. Saya hamba Allah juga punyai hati untuk dikongsi dengan seseorang. Namun biarlah hati yang dikongsi itu mengikut jalan yang halal lagi berkat.


“Fitrah Tuhan yang telah diciptakan manusia ke atasnya, tiada pertukaran lagi bagi ciptaan tuhan itu. Itulah agama yang lurus, akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui."
(surah Ar-Rum:30)

Bicara ini sebuah perluahan terhadap seseorang. Saya tahu dia akan membaca bicara ini dan dia sedar bicara ini untuknya. Ingin dinyatakan, saya tak pernah harapkan apa-apa. Namun, saya tak nafikan, mungkin jauh di sudut hati saya, harapan itu tetap ada. Namun, seperti yang dinyatakan, itu adalah haknya untuk tentukan apa yang diingininya.

“Terima kasih. Saya hargai keterbukaan kamu dengan kejujuran yang saya nyatakan itu”

Wallahualam.

14 November 2010, 6.30am, Taiping.

p/s: apakah ini kronologi tentang bicara-bicara sebelum ini? Apakah ini sebuah lagi Pesanan Si Batu Ferengghi, atau mungkin bicara kedua buat si di a? Ah, saya mahu membisu. Terpulang buat si pembaca buat tafsiran tersendiri.

Tiada ulasan :