Rabu, 29 Disember 2010

“Adina (Bicara Empat)”


Maruah seorang wanita terletak pada kekuatan dirinya menghadapi dugaan yang mengancam kesucian dirinya. Kemampuan menghalang dari ancaman jahat, maka maruah itu akan semakin tinggi dijulang. Nafsu-nafsu yang bermaharajarela di sekelilingnya kadang-kala boleh mengundang bahaya. Sejauh mana kekuatan dirinya menghadapi nafsu itu, jika kuat maka selamatlah maruah dirinya. Hakikatnya, maruah seorang wanita terletak pada sejauh mana dia berusaha untuk menjaga dirinya dan bukannya apa yang masih dimiliki oleh dirinya. Kadang-kala kehilangan pada dirinya itu bukan datang atas kerelaannya. Hanya Allah sahaja yang tahu keperitan menghadapi saat itu.

“Aku muncul ni pun jarang-jarang. Jadi tak hairanlah kalau mu nak terkejut dan hairan”

“Aku tak terkejut. Kalau mu nak datang, bila-bila masa datang saja rumah aku ni. Bukan mu tak biasa,” balas ibu Abyatina.

“Alah, bukan mu tak tau, aku ni sibuk kat kedai tu”

Mak Cik Jah berkunjung ke rumah Abyatina. Tak diduga oleh ibunya kemunc ulan sahabat baiknya itu. Menetap di kampung itu setelah mengikut suami yang merupakan orang asal kampung tersebut, makanya MakCik Jah telah menjadi penduduk tetap di kampung itu. Seorang yang rajin berniaga, maka tak hairanlah jika kebanyakan penduduk kampung mengenalinya.

“Aku tau, ramai yang dah mencuba. Tapi nampaknya semua tak berjaya juga”

“Yela, aku pun kadang-kadang risau, keras kepala juga Abyatina tu. Entah, dah naik pening kepala fikirkan pasal dia ni,” keluh ibu Abyatina.

“Mu kena ingat, umurnya makin meningkat”

“Tapi, baginya, umurnya masih terlalu muda. Katanya, mahu cita-cita tercapai dulu...” luah ibu Abyatina.

“Mungkin masih belum bertemu jodoh yang terbaik kot...”

Abyatina hanya berkurung di bilik. Jarang dia kini keluar dari rumah. Tidak kerap lagi wajahnya muncul di kampung. Malah, ketiadaannya di khalayak ramai menimbulkan pelbagai persoalan. Pelbagai versi cerita timbul walaupun hakikatnya tiada siapa yang tahu kisah yang sebenar. Dia kini banyak berkurung dalam bilik menghabiskan masa menulis setiap hari.

“Aku ke sini pun berat juga nak bagitau. Entahlah, tapi mau tak mau, aku kena juga bagaitau mu,” terang Mak Cik Jah. “Hajat orang”

“Ada orang nak meminang Abyatina lagi ke?” soalan itu terus muncul dari mulut ibu Abyatina. Dia seolah-olah telah mampu menduga kemunculan Mak Cik Jah itu.

“Kamu macam dah faham saja aku ni...”

“Bukan dah faham. Tapi dah terbiasa. Bayangkan dah sembilan pinangan buat Abyatina aku terima”

“Bunyi mu ni macam dah jemu”

“Bukan dah jemu. Tapi dah tak larat lagi nak mengadap semua ni,” balas ibu Abyatina.

“Maknanya mudah sajalah kerja aku ni. Tak payah nak berjela-jela berbunga-bunga nak mulakan hajat yang nak disampaikan aku ni”

Abyatina tidak menyedari kemunculan Mak Cik Jah di rumahnya. Dia terlalu fokus menulis. Buku tebalnya menjadi tempat segala luahannya. Telah banyak ditulisnya. Melepaskan rasa hati menerusi penulisan, itulah cara terbaik Abyatina menenangkan diri.

“Siapa orangnya dan dari mana?” soal ibu Abyatina.

“Aku nak cakap pun, mu tak kenal. Memang orang kampung tak kenal dia ni”

“Orang luar?”

“Datangnya dari Manjung sana tu. Anak sedara aku”

Ayah Abyatina muncul di halaman rumah. Baru pulang dari masjid, dan kini dia melihat kelibat Mak Cik Jah berbual dia bawah rumah bersama isterinya. Agak jarang kemunculan sahabat baik isterinya itu, dan perkara tersebut menimbulkan tanda tanya Ustaz Man.

“Assalamualaikum”

“Waalaikumussalam Ustaz Man. Baru balik dari masjid ke?” soal Mak Cik Jah.

“Iyalah Jah. Dari mana lagi aku ni kalau tak dari sana”

Abyatina menjenguk ke jendela. Suara ayahnya kedengaran. Dia tersenyum. Rumah tersebut sedikit riuh. Barulah dia tahu, rumahnya dikunjungi tetamu. Namun dia membiarkan sahaja tetamu itu.

“Menyelusuri kenangan dulu dibawa bersama keazaman yang jitu. Jika pengalaman membetulkan diri, maka berserah pada Allah jika itu ketentuannya,” bisik Abyatina.

Bersendirian mencari rentaknya sendiri. Abyatina nyata berbeza kini. Tidak lagi mahu keluar, hanya sekadar berkurung tanpa berani menjejakkan kaki ke tanah luar. Kesan kisah sebulan yang lalu.

“Rizqullah”

Bicara kemudian membisu bila Mak Cik Jah menyebut nama itu. Itulah nama sebutan buat seorang lagi calon yang meminang Abyatina. Seorang guru yang kini bekerja di Sabah, berusia dalam lingkungan 30-an, maka itulah yang diceritakan Mak Cik Jah kepada ibu dan ayah Abyatina.

“Kamu mahu pinangan ini?” soal ayahnya malam itu. Abyatina membisu seribu bahasa.

“Pinangan ke sepuluh muncul, dan kali ini memang jauh datangnya. Seorang guru, dan kamu punyai masa depan yang cerah,” terang ibunya pula.

Terbisu dan terus membisu. Terkelu dan terus mengelamun. Jawapan dibisukan tidak diberikan. Tertanya-tanya apakah jawapan dari Abyatina. Namun harapan mahu dapatkan jawapan akhirnya terkubur sahaja. Abyatina masuk ke biliknya.

Teringat kembali kisahnya, sebuah kisah air mata yang pasti membuatkan Abyatina menjadi sebak. Kejutan diberikan secara berganda. Abyatina dikejutkan, begitu juga ayah dan ibunya. Kejutan peristiwa yang menimpa Abyatina akhirnya menenggelamkan kejutan yang ingin disampaikan ayahnya. Kisah yang berlaku menyebabkan pinangan Yaqzan tergantung tanpa sebarang jawapan. Abyatina tidak menolak, dan pada masa yang sama dia tidak pula menerima. Tujuh lelaki mengepung seorang wanita di ladang getah, itulah punca jawapan masih tergantung tak dijawab.

“Mujur Pak Longmu muncul tanpa diduga, dan libasan parang itu akhirnya mengejutkan si tujuh jahanam itu. Lintang pukang meninggalkanmu. Selamat sebuah kisah yang memberi pengajaran buatmu,” bicara ayahnya sebaik dikhabarkan peristiwa di ladang getah itu oleh Pak Long.

“Mujur kelaparan nafsu yang membuak dalam si tujuh jahanam itu belum sempat untuk menjamah kamu. Jika kamu ketika itu dan Pak Longmu tak muncul, maka segala nilai berharga bagimu akan hilang. Kesucian kamu akan direntap. Kecantikan kamu sehebat mana pun, tidak siapa yang sudi lagi. Kamu bakal menjadi permata, yang retak di dalamnya,” kata ibunya pula.

Kisah Abyatina diserang tujuh lelaki di ladang getah itu disorokkan. Hanya dalam keluarga Abyatina sahaja yang mengetahuinya. Maruah harus dijaga, fitnah harus dielakkan. Maka, kisah dibisukan jika ada yang cuba mahu mengorek rahsia. Sukar bila sebuah kerahsiaan ingin dikekalkan.

Maka kerana itu, kelembutan dan toleransi ayahnya mulai terpadam. Jika dulu dia berlembut dalam soal jodoh, kini Ustaz Man dilihat terlalu berharap moga anaknya itu akan menemui jodohnya dalam masa secepat yang mungkin. Perlindungan diperlukan buat si Abyatina. Maka jodohnya harus muncul dengan segera.

“Kamu harus pilih di antara dua. Kerana jika kamu tidak mahu memilih, biar abah sahaja yang tentukan buat dirimu,” terang ayahnya.

Kebisuan melanda. Persimpangan telah tiba. Peristiwa lalu membuka jendela fikirannya. Dia lebih lembut hatinya. Pilihan diberikan. Keputusan harus diakhirkan. Perjalanan hidup baru bermula. Dia mungkin ketemu jodohnya.

“Antara Rizqullah dan Yaqzan, yang mana pilihan aku?” monolog si Abyatina.

Kemunculan kakaknya, Raiqah dari Pulau Pinang menceriakan sedikit Abyatina. Kemunculan bersama suaminya turut disertai anak-anak mereka, meriuhkan rumah. Kebisuan Abyatina akhirnya dipecahkan dengan gelak ketawa dirinya. Kemunculan kakaknya itu merubah sedikit kesuraman yang dirasai Abyatina.

“Kamu diberi pilihan, maka buatlah keputusan,” bicara kakaknya bila soalan diajukan Abyatina akan dilema yang dihadapinya.

“Mungkinkah boleh Ina buat keputusan?” soalnya.

“Ina dan akak, jauh bezanya. Situasi Ina tak sama dengan kisah kakak”

Kisah kakaknya muncul. Harus diakui, memang jauh berbeza kisahnya. Jejaka yang muncul datang dari kampung yang sama. Anak pemilik kedai runcit yang terletak tidak jauh dari rumah. Setiap hari berehat di bawah rumah, akhirnya setiap kali itu juga jejaka itu melihat kelibat kakaknya, hati dah terpaut dan penyudahnya dipinang Raiqah kakaknya itu. Pinangan terus diterima.

“Satu rahsia yang tak pernah akak bagitau. Kamu tau, dulu akak memang tak suka suami akak,” bicara Raiqah.

“Hah?”

“Sebab suami akak tu hitam sangat. Memang tak suka. Akak macam terpaksa saja kahwin”

Abyatina terlopong mulutnya terkejut. Kehitaman kulit membuatkan kakaknya itu memaksa diri sahaja menerima pinangan itu. Kisah yang tak pernah didedahkan, dan kini telah diketahui Abyatina.

“Takut akak, masa hari pertama dia tidur sebelah akak. Mana tau, kot-kot tersalah sangka yang abang Bazli kamu tu orang minyak pula. Tak pasal-pasal makan penyapu pula mukanya tu...” kata Raiqah berseloroh.

Kelucuan muncul dalam hati Abyatina. Tersenyum sahaja dirinya.

“Hakikatnya, cinta menenggelamkan semua. Bila hati itu diikat, dan bila bertaut itu wujud, maka kamu akan rasai satu nikmat tak tergambar. Di situlah akan hilang ukuran paras rupa kerana hati yang menjadi keutamaan pula”

Kata-kata kakaknya disambut dengan kebisuan.

“Pilihan ditanganmu. Seorang ustaz, dan seorang lagi cikgu Geografi. Mana satu pilihan kamu, maka kamu tentukan. Sesungguhnya kami bukan seorang pemaksa buat kamu”

Kata-kata ayahnya tiba-tiba terngiang-ngiang di telinganya. Sesungguhnya, pilihan di tangannya. Dia bakal tentukan siapa pilihannya. Itu peluang yang diberikan.

“Masalah utama buat Ina, kenapa harus kedua-duanya perlu bermisai?” soal Abyatina pada kakaknya. “Sorang misai kontot dah macam Charlie Chaplin, sorang lagi halus, ada gaya macam hero filem Hindustan”

Hakikat, Abyatina tidak sukakan lelaki yang bermisai. Namun, kini pilihan diberi dengan ciri yang tak diimpikannya. Tiada pilihan melainkan menerimanya. Dua jejaka bermisai, dan Abyatina kebuntuan memilih.

“Pilihlah yang tak tebal misainya...” seloroh kakaknya. “Atau mungkin hantaran kamu nanti kirimkan padanya pisau beserta buih pencukur. Tersirat yang memberi makna buat bakal suami kamu...”

Kisah misai berterusan. Gelak ketawa kedengaran. Kelucuan dirasai. Kisah kehitaman dan kemudian misai. Bicara wanita mengenai lelaki, hanya mereka sahaja yang mengerti.

Akhir kisah, istiqarah bermula. Dua lelaki di dua persimpangan, mohon petunjuk moga diberi pilihan setepatnya. Masa depannya bergantung pada keputusannya. Tanggungjawab berat bagi menjawab persoalan. Berserah pada Allah maka itu keputusannya.

“Kenapakah si alien dari planet Zaragoza mahu meminang aku? Apakah UFO telah tersedia untuk berlepas kembali ke planetnya?” usikan Zabarjad masih segar di ingatan Abyatina malam itu. Gara-gara kisah jeritan ‘alien’, kini Zabarjad punyai modal untuk mengusik kakaknya.

“Kini muncul Jeneral Mak Jah memohon untuk mendarat di planet bumi. Alien dari planet Zaragoza menerima saingan. Jeneral berkata, seorang anak buahnya mahu menakluki ‘bumi’ ”

Usikan Rafiqin menjelma pula. Seringkali usikan itu bermain di fikiran Abyatina.

“Kenapalah dua nama yang pelik muncul dalam hidup aku?” soalnya dalam hati.

Pagi esoknya, surat muncul tanpa diduga. Dua pucuk surat. Dibuka sepucuk surat dahulu dan pada masa yang sama tetamu tak diduga muncul pula.

“Rizqullah?”

Yaqzan muncul di halaman rumah. Tersenyum sahaja bila melihat Abyatina berada di bawah rumah. Surat masih dipegang Abyatina. Sepucuk telah dibuka dan itu mengejutkan Abyatina. Rizqullah menghantar surat padanya.

Situasi tambah kelam kabut. Mak Cik Jah juga muncul pada masa yang sama. Individu yang bertanggungjawab meminang Abyatina bagi pihak Rizqullah muncul bersama-sama seorang lagi calon yang meminang Abyatina.

“Surat?.... Yaqzan?.... Mak Cik Jah?... Ya, Allah, kenapa serentak semuanya?”

Maka alien planet Zaragoza muncul ke bumi. Persaingan berlaku bila Jeneral Mak Jah turut muncul mendarat di bumi. Mesej rahsia dihantar menerusi roket kecil dari anak buah Jeneral Mak Jah diterima Abyatina. Kekeliruan dirinya. Tergamam seketika.

“Yang mana dulu, yang mana kemudian? Suratkah? Yaqzankah? Atau Mak Cik Jahkah?...”

Persoalan berterusan....



*Tamat sudah Bicara Empat*

Bicara berterusan untuk sambungan seterusnya....

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.

1 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

waaah?? byknya persoalan.....
hoho..xsabar nk tggu bicara 5...
hehehhe...